Isnin, 6 April 2015

Abang Ipar Suraya Part 3

Anuar benar-benar gembira, begitu mudah Suraya dikuasainya, dengan sedikit helah sahaja. Petang itu cuaca mendung dan hujan mulai turun, suasana sungguh dingin dan menyelesakan. Rumahnya agak terasing daripada jiran dan berpagar, tiada siapa akan mengganggunya untuk bersantai dengan gadis mentah itu. Afiq masih tidur dengan lena diatas karpet dan kalau dia jagapun dia tak tahu apa yang dilakukan oleh mereka berdua. Suraya rasa tubuhnya semakin dipaut rapat dan berada diatas riba abang iparnya, pinggangnya dirangkul oleh Anuar dari belakang, lehernya dicumbu. Suraya merasa kegelian dibuat begitu tapi sedap, bibir abang iparnya bergerak cermat dikulit lehernya yang bersih dan jinjang itu, matanya dipejamkan akibat kesedapan,diri rasa lemah dan tubuh bagai diawang-awangan, tangan Suraya memaut rangkulan dibahagian perut.

Nafasnya sesak, Suraya memberikan ruang dengan melentokkan kepala kearah belakang untuk melapangkan lehernya bagi memudahkan menyumbui. Setelah puas menyumbui leher dan pasti Suraya cukup lemah Anuar mencium pipinya halus dan gebu itu, Suraya menggeselkan pipi kearah hidung Anuar, pertama kali pipinya dicium oleh lelaki sungguh menghayalkan, dan tercapailah impiannya selama ini dan dapatlah dia merasai nikmat. Suraya terus memejamkan matanya dan cuba membalas ciuman, hinggakan hidung mereka bergeselan dan bau nafas berahi kedua insan tersebut menyemarakan lagi gelora.

Anuar ingin menghiburkan Suraya dengan segala pengalamannya, bibir ranum gadis itu ditemukan dengan bibirnya, mula-mula bergeselan kemudian bertaut, tapi Suraya yang tak pernah mengalami agak gelojoh, menyedut dengn kuat dan tanpa diajar lidah dijolokkannya kedalam mulut abang iparnya, Anuar membalas dengan menggeselkan lidahnya dan menjolokan lidahnya kedalam mulut Suraya pula, Suraya benar-benar kelemasan bagaikan tak mahu melepaskan tautan bibir, tangan Anuar semakin nakal, tetek Suraya dirabanya dan mula diramas, Suraya terasa bagaikan terkena renjatan letrik kenikmatan bila payu daranya diuli, dia membiarkan daging pejal tersebut digosok-gosok, terasa teteknya seakan membesar dan keras, sungguh bijak Anuar melemaskannya, kenikmatan yang luar biasa mengalir keseluruh tubuhnya, dia hanya bisa memegang tangan Anuar yang semakin liar. Suraya sudah tak sedar dan kelemasan dengan tindakan-tindakan Anuar.

Anuar bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, sudah seminggu dia tidak dapat melepaskan kehendak kejantananya. Dia memang suah lama tertarik dengan tubuh badan Suraya yang sedang naik itu, kecantikannya Suraya memang begitu ketara, Dia jarang memakai pakaian yang memaparkan potongan badannya, apatah lagi bila kesekolah, uniformnya agak labuh dan memakai tudung, Suraya tidak begitu menarik dengan pakaian yang begitu, tapi bila dirumah dia memakai pakaian yang menonjolkan potongan badan,untunglah Anuar kerana dapat melihat kemontokkan tubuh anak gadis itu, pinggangnya yang ramping, ponggongnya yang membulat serta dada yang bidang membuat sering terliur, tak terfikir anak gadis yang mongel menjadi mangsanya.

Kerana nafsu yang membara dan tanpa sebarang bantahan dari Suraya Anuar semakin ganas, kucupan diteruskannya manakala daging tetek yang kental diulinya. Suraya memusingkan badannya menghadap Anuar, kepala terlentuk kebelakang membuat dada terhidang untuk abang iparnya menjamu. Anuar dengan manja memekapkan muka didadanya, memeluk kepala Anuar tersemban diantara buah dadanya. Anuar amat bernafsu dikala itu kerana sudah seminggu dia dah tak dapat habuan, inikan pula mangsa yang masih belasan tahun dan masih perawan. Tangan Anuar mula menyusup kedalam baju Suraya kerana tak puas merasai daging pejal dari luar, terasa kehangatan dan kekenyalan daging yang gebu, putingnya terasa keras. Tak tergambar kenikmatan dilakukan begitu, patutlah kakaknya sanggup melakukan apa saja kehendak Anuar, tak puas walaupun sudah berbelas tahun. Inikan pula dirinya yang terlalu mentah dan dikala nafsu wanitanya sedang bergelora, sentuhan dipayu dara membuatkan dirinya begitu lemah dan sifat-sifat wanita semulajadi terserlah, Suraya merengek dan mengeloh.

Suraya memudahkan Anuar menanggalkan bajunya sekaligus branya terurai dari tubuhnya. Itulah pertama kali orang lain melakukan kapada dirinya, tanpa rasa malu Suraya mendedahkan dadanya kepada Anuar, teteknya terasa berat dan saiz agak besar dari biasa, rasanya tak puas keenakannya yang mengalir dalam sarafnya akibat daging yang kenyal itu diramas oleh Anuar sesekali Anuar mengentel puting teteknya. Tengkuknya menjadi tempat cumbuan Anuar, hinggakan badannya mengiring diatas pangguan abang iparnya sendiri. Cuping telinga juga turut dijilat dan dihembus oleh Anuar menyebabkan bulu romanya berdiri, Suraya terasa sesuatu yang keras terhimpit oleh punggungnya. Anuar amat geram kepada tetek Suraya yang comel berbentuk buah betik, kulitnya putih bersih dan kemerahan dikerjakannya, puting masih pejal bagaikan tumpuk buah manggis berwarna merah darah, seiras milik kakak tapi tetek Suraya lebih istimewa.

Anuar dengan lahap menyembamkan mukanya kedaging itu, Suraya hanya mampu menyuakan daging kental itu untuk santapan abang iparnya, Anuar menyonyot puting bagai anak kecil yang lahap sambil meramas-ramas pangkalnya, sesekali terasa putingnya digigit, Suraya hanya menyerah sahaja dilakukan begitu, tak upaya dia melawan kerakusan lelaki yang berpengalaman itu, dan Suraya juga mahu dirinya diperlakukan begitu kerana nikmatnya tak terkata hinggakan dia menggigit bibir sendiri, bangga rasanya melihat lelaki mengggomol teteknya dengan geram dan berselera, seluar takat lutut yang dipakainya sudah terlucut dan sememangnya dia tidak memakai seluar dalam maka terhidang seluruh tubuhnya tanpa seurat benang dihadapan Anuar sebagaimana yang selalu dilakukan oleh Anuar kepada kakaknya, tubuh yang amat menarik dihidangkan untuk abang iparnya.

Tangan Anuar meraba pehanya dan tak lama kemudian menjamah taman larangannya. Seluruh tapak tangan Anuar dilekapkan kearah sudut itu dan meraut bulu pahat yang berada disitu, Anuar menggosok pehanya sesekali tersentuh kelopaknya yang amat sensitif. Anuar menyumbui tubuhnya dari tetek hinggalah keperut. Suraya hanya membiarkannya, hinggalah Anuar menyembamkan mukanya kecelah kelangkangnya, terasa kegelian dan menggeremang bulu rumanya, lidah Anuar menjilat alat sulitnya yang membengkak dan berlendir, sedikitpun dia tidak merasa geli malah matanya berkaca, butirnya dicecah-cecah dengan lidah membuatkan Dia lupa diri dan semakin menjadi rengeknya.

Anuar memang tahu perempuan akan merasa amat dihargai jika bahagian itu sanggup dijilat dan pastinya Suraya akan menjadi lebih mesra kepadanya selepas ini kerana sesuatu yang paling sulit yang ada padanya telah dijilat, Suraya mencengkam rambut Anuar dan mengeloh tak tentu arah, kakinya semakin luas dikangkangkannya dan terangkat-angkat punggung. Benda yang belum pernah terusik itu benar-benar dinikmatinya, mulut dan hidung sentiasa menjamah alat sulit Suraya, semakin lama semakin bengkak dan tembam dan semakin kuat berdenyut, Anuar pasti lubuk Suraya sudah sedia untuk menerima senjata yang telah keras, Anuar berubah posisi dan menyumbu bibir Suraya, Suraya menyambut cumbuan itu dengan senang dan galak walaupun mulut Anuar baru sahaja mengerjakan tamannya, Suraya pasti akan menyerahkan tubuhnya kepada Anuar.

Anuar makin bernafsu menikmati tubuh Suraya yang mengkal itu, Suraya diusungnya kebilik dan membaringkan diatas katil tanpa disaluti seutas benang pun, sementara Anuar menanggalkan pakaiannya. Suraya memerhati tubuh lelaki yang bakal menodai dirinya yang suci itu, nafsu muda membuak-buak melihat tubuh perkasa Anuar, tambah lagi senjata yang panjang terpacak keras, bagai kepala ular senduk kembang dan berkilat, entah berapa ribu kali ia telah dibenamkan dalam rongga kakaknya ataupun perempuan lain dan kini giliran rongga Suraya pula, Suraya tak pasti alat sulitnya mampu menelan batang yang sebesar dan sepanjang itu kerana pada kebiasaannya jari kelingkingnya pun sukar untuk dimasuki.

Suraya terasa denyutan dan bengkak tamannya agak luarbiasa sejak dijilat Anuar, Suraya tak peduli seluruh fikirannya telah dikuasai oleh nafsu dia mahu tubuhnya terus dicumbu oleh abang iparnya, Suraya bagaikan seorang isteri dimalam pertama menanti suami untuk menyerahkan mahkotanya. Anuar terus merapati tubuhnya dan Suraya mengiring kearah Anuar, begitu selesa bercumbuan diatas katil, Anuar tidak gelojoh, Dia bermesra sambil membelai Suraya, Suraya sungguh bangga kecantikan serta keayuan dirinya dipuji, Anuar tak lokek memuji potongan tubuhnya dan sememangnya sebagai anak gadis Suraya sedar kecantikan tubuhnya,Perasaannya terawang-awang dan nafsu terangsang Suraya disaat itu, sukar nak dikatakan kebahagiannya serta rasa ghairah yang meluap-luap, rela diserahkan jiwanya pada abang iparnya, Suraya begitu manja dan mesra bagaikan isteri yang baru dikahwini, begitu berkesan pengorbanan Anuar menjilat barangnya tadi. Suraya menunjukkan sikap sebenarnya sebagai wanita bagaikan sudah terlalu biasa bersama.

Setiap lekuk dan tubuh Suraya yang telah telanjang diterokainya, kulit halus dan gebu bergeselan dengan kulit lelakir agak kasar, ianya menimbulkan rasa keenakan tersendiri antara mereka. "Buatlah apa yang abang suka, Aya..rela.. bang.." begitulah pengakuan Suraya tak dapat menghindarkan tuntutan nafsu bila Anuar bertanyakan kesanggupannya jika dia bertindak lebih jauh sedangkan umurnya begitu jarak dan abang iparnya. Sedikitpun Suraya tak kisah walaupun Anuar cuba menyedarkannya,"Bang ... jangan bagitahu kakak ya.." rengek Suraya, sepatutnya Anuar yang bertanyakan soalan tersebut jelaslah Suraya benar-benar rela.
Semakin kemas rangkulan mereka berdua. Anuar tak perlu menjanjikan apa-apa pada Suraya sebagai ganti dara yang bakal dirobeknya menambahkan lagi koleksinya sepanjang hayatnya sudah banyak celah kelangkang perempuan diredahnya sejak muda dulu, tapi Suraya paling istimewa bukan sahaja cantik, muda juga adik kepada perempuan yang telah dinikmati, alangkah seronoknya merasai perbezaan perempuan dari satu baka, satu yang telah biasa menjadi sasarannya dan satu lagi masih belum tersentuh. Memang sifat semulajadi wanita pantang dipuji keistimewaannya sanggup dia berkorban apa sahaja, umpamanya Anuar memuji bentuk teteknya yang membulat keras sedikit pun dia tak marah Anuar membandingkan dengan kakaknya yang telah kendur..

Dalam itu Anuar menindih Suraya, Kedua lutut Suraya dibengkukkan keatas dan Anuar berada ditengah-tengahnya, taman Suraya ternganga menadah batang yang mengacu kearahnya, Anuar sengaja menggesel kepalanya yang berkilat itu kearah celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair yang melilih dari rongga Suraya yang keghairahan, geselan tersebut menimbulkan rasa semakin sedap buat Suraya hinggakan dengan tak sabar dia mengangkatkan celah kelangkangnya mengikuti alat kelakian hinggakan kepalanya masuk tersempang diantara kedua bibir yang lembab.

Anuar tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya kedalam alat sulit Suraya, dia sengaja membuat demikian agar Suraya hilang sabar untuk merasai lebih nikmat. "Bang..cepatlah bang...masukkanlah.." rayu Suraya meminta abang iparnya segerakan menyetubuhinya, "Sabarlah. Sayang.. kita main pelan-pelan" bisik Anuar ditelinga Suraya dengan nada yang berahi."Pegang Su..abang nak masukkan" bisik Anuar sambil menggomol tetek Suraya, tanpa lengah-lengah lagi Suraya menggemgam alat kelakiannya dengan mengarahkan kelubuknya yang telah sedia menanti.
Dengan perlahan Anuar menekan senjatanya kedalam. Dia memang ingin merakamkan rasa bagaimana dara Suraya dipecahkannya, Dia memang bersedia tidak merasai nikmat bersetubuh sepenuhnya kerana dia pasti Suraya akan kesakitan, walau apa pun dia akan merayu dan memujuk Suraya membenarkan alat sulitnya diterokai sedalam yang boleh, lantas bibir Suraya dikulumnya serentak teteknya diramas diikuti menambah tekanan kearah lubang yang sempit Anuar dapat merasakan kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan bengkak.

Anuar cuba menambah tusukan, dia merasaikan sesuatu telah ditembusi membuatkan Suraya mengaduh. "Aduh.. sakit.... " lantas Suraya menolak tubuh Anuar yang menindihnya serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi. "Buka..lah sayang .." rengek Anuar memujuk Suraya. "Sakit bang.. " balas Suraya yang sudah tidak dapat menikmati keenakan dibelai lelaki sebagaimana tadi. Pedih celah kelengkangnya direjah oleh senjata abang iparnya masih dirasainya tapi dia cuba juga membukakan kelengkangnya untuk Anuar menambah benamannya kedalam lubuknya walaupn kesakitan dirasai akibat rayuan dan pujukan Anuar.

Anuar begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus senjatanya supaya Suraya tidak terlalu sakit. Anuar menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu punggung Suraya diramasnya manakala kedua tetek Suraya menjadi uliannya, mulut Suraya dikucupnya membuatkan Suraya bagaikan tak bernafas membiarkan dirinya digomol dan dipaku oleh Anuar. Anuar merasa terlalu nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan adik iparnya, nafsu membuak-buak kerana hajatnya memiliki dara gadis mentah itu berjaya, lama benar hajatnya disimpan untuk merasai celah kelengkang gadis semuda itu.

Suraya tidak merasa nikmat sebalik menahan kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun Anuar begitu lancar mencucuk kelangkangnya. Dirinya bagaikan tiada bernilai dalam keadaaan keadaan terkangkangkan dikerjakan Anuar bagaikan kerbau ganas menindih dan batangnya menikam sudut kecil itu. Tidak lama kemudian Anuar mencabut batangnya tergesa-gesa dan memuntahkan lendir pekat diatas perutnya. Nafasnya kencang dan dia terkulai diatas tubuh Suraya yang kelesuan. Dia terpaksa menahan kesakitan demi pujukan. Lendir yang melekat diatas perutnya bagaikan disapu rata kerana Anuar merebahkan tubuhnya disitu. Anuar begitu keletihan tapi puas menerokai kemaluan adik ipar sendiri yang masih dara. Sungguh bertuah dirinya menikmati dara gadis semuda itu, malah merasai kemaluan wanita adik beradik. Suraya terasa lega kerana celah kelangkangnya tidak lagi dicucuk oleh Anuar, Terasa sengal-sengal badannya setelah digagahi oleh abang iparnya yang sasa itu. Anuar terus terlena disisinya sambil tangan melengkari dadanya. Suraya juga terasa amat lesu turut terlena dipetang itu.

Anuar kini semakin ganas terhadap Suraya dan Suraya juga suka diperlakukan begitu, tindakannya memancarkan benihnya kedalam perut Suraya bermulanya sikapnya yang sudah tidak memperdulikan akibatnya kepada gadis remaja itu, walaupun begitu Suraya amat menyukainya rahimnya dipancut dengan lendir yang pekat itu. Tidak sebagaimana yang sering dialaminya cecair Anuar itu melekit-lekit ditubuhnya dan denyutan dirongganya tidak puas merasai kepejalan batang yang sedang mengeras dan membesar dikala itu. Anuar sedar tindakkannya itu akan tersemai bakanya sebagaimana Linda alami, jadi Anuar melakukan sesuatu agar Suraya tidak mengandung, biar puas madu disedut dari tubuh Suraya barulah rahimnya mengandungkan baka, dia kuathir rongga Suraya akan longgar kalau beranak kelak, dia mahu rongga itu sentiasa sempit dan perutnya sentiasa kempis kerana dia memang suka kepada wanita yang berkeadaan demikian.

Anuar tidak tahu sampai bila Suraya akan menjadi gundiknya, kadang-kadang Anuar merasa takut kalau isterinya tahu akan hubungan mereka, tentulah Linda melenting kerana batang miliknya yang dia amat dia sayang telah dikongsi oleh adik sendiri, apatah lagi selama ini dibenar-benar yakin hanya dia seorang yang berkuasa keatasnya, mungkin dosa Linda yang pernah berlaku curang dengan orang lain sebelum ini tanpa diketahui oleh Anuar, sebenarnya Linda hanya ingin menukar selera, tapi Linda cukup mengagumi kejantannya suaminya yang tiada tolok bandingnya kehebatannya bukan sahaja saiznya yang besar tapi panjangnya juga menyenakkan, malah Anuar mampu main lama.

Linda menyedari kelelakian sebenar Anuar tapi mungkin sudah kerap dia lupa, kini giliran Anuar pula curang kepada isteri bukan Anuar ingin membalas dendam kerana dia pun tidak pernah tahu perbuatan Linda, Tuhan yang menakdirkan begitu. Semangat Anuar kini bagai orang muda, perwatakannya semakin romantis terutama ketika bersama Suraya, Suraya yang sememang suka dipuja begitu mudah diperdayakan, Anuar bebas berbuat apa sahaja keatasnya. Anuar juga telah mengikut rancangan untk mengelakkan benihnya subur di klinik swasta jadi tidaklah dia risau Suraya termengandung, apatah dia masih bersekolah. Biarlah dia menamatkan dulu persekolahanya hingga tingkatan lima dan biarlah dia menikmati sepuas-puas tubuh Suraya, Anuar menyedari tubuh Suraya begitu naik, punggungnya semakin bulat dan teteknya semakin berisi dan dia cukup senang dengan perubahan itu dan semakin sedap dia membahamnya, perbuatannya terhadap Suraya selama ini telah menyebabkan tubuh Suraya menjadi begitu, isterinya turut sedar tapi dia beranggapan memang gadis akan mengalami perkembangan begitu.

Tiada ulasan: