Isnin, 6 April 2015

Abang Ipar Suraya Part 1

 Bunyi kereta yang dipandu oleh kakaknya semakin sayup. Walaupun hari masih gelap Linda terpaksa pergi ketempat kerjanya yang mengambil masa kira-kira sejam perjalanan, Ini merupakan hari pertama dia bertugas pagi dan perlu sampai sebelum jam 7.00 pagi. Walaupun hari minggu Linda terpaksa berkerja mengikut giliran yang ditetapkan. Semalam giliranya bercuti. Kadang-kadang Linda tidak pulang kerumah dan bermalam diasrama tempat dia bertugas jika keadaan tidak mengizinkan seperti hari hujan ataupun menggantikan rakan yang bercuti. Suraya memang telah faham keadaan kakaknya itu walaupun dia tinggal bersama sejak 6 bulan lepas untuk meneruskan pelajarannya di tingkatan empat.

Suraya amat berterima kasih atas pelawaan kakaknya untuk tinggal bersama memandangkan kedua ibubapanya sudah meninggal dunia. Dan tiada siapa yang dapat menjaganya jika dia terus tinggal dikampung kerana adik beradiknya tinggal berjauhan mengikut keluarga masing-masing. Suraya merupakan anak bungsu dari empat beradik. Linda kini telah berusia hampir tiga puluh lima tahun dan merupakan kakaknya yang sulong dan telah mempunyai 3 orang anak dan dua dari belajar diasrama, cuma yang tinggal anaknya yang bongsu berusia sembilan bulan.

Suraya pasti tidak lama lagi abang iparnya akan masuk kebiliknya seperti biasa jika kakaknya tiada dirumah, Anwar sentiasa mencari peluang apatah lagi sudah hampir seminggu dia tidak dapat meratah tubuhnya kerana isterinya sentiasa berada dirumah. Kedinginan subuh membuatkan Suraya menarik selimutnya untuk menutup tubuh yang terdedah. Suraya sengaja malas untuk bangun. Sudah menjadi kebiasaanya bila hari minggu dia akan bangun lewat. Bunyi tapak kaki kian hampir kebiliknya manakala bunyi kereta semakin jauh. Apa yang disangkakan memang benar dan Suraya tahu apa yang akan berlaku sekejap lagi dan dia memang menanti. Begitulah yang dialaminya sejak tiga bulan lepas.

Suraya juga sudah ketagih dengan kenikmatan yang diterimanya. Kini jadilah isteri tidak rasmi Anwar, lelaki yang sudah berumur hampir 45 tahun itu tapi masih gagah dan hebat. Dengan pengalamannya selama hampir 15 tahun bersama kakaknya sendiri, Dia dapat memuaskan nafsu remajanya hinggakan Suraya sentiasa kehausan dan terkenangkan kehebatan abang iparnya. Suraya tidak peduli walaupun Anwar adalah abang iparnya dan berkongsi dengan kakak kandung sendiri. Kadang-kadang Suraya merasa bersalah terhadap kakaknya, dia juga merasa menyesal apa yang telah terjadi. Tapi nasi sudah menjadi bubur, nak tak nak terpaksa dimakan juga. Kalau dihebohkan keadaan akan menjadi lebih buruk lagi bukan sahaja dirinya mendapat malu malah rumahtangga kakaknya akan porak-peranda, bukan sahaja salah dari ugama malah tersasar dari adat dan budaya melayu.

Suraya merasa tubuhnya dihimpit oleh Anwar yang menyangkanya masih tidur. Sengaja dia mendiamkan diri untuk melihat tindakan Anwar seterusnya, dia tahu seluruh tubuhnya akan dikerjakan oleh Anwar. Anwar cukup bernafsu pagi itu, walaupun dia telah menyetubuhi Linda lebihkurang setengah jam sebelum itu tapi dia masih bersemangat untuk menikmati tubuh adiknya pula yang lebih enak dan segar. Selimut Suraya ditariknya kebawah dan kainnya diselakkannya keatas, lantas peha Suraya dirabanya hinggakan kecelah kelangkang. Dia begitu bijak mecari suis Suraya membuat tamannya cepat berair dan membengkak, Suraya mengeloh-ngeloh dan mengeliat, kain batik yang dipakai oleh Suraya sudah tertanggal begitu juga baju tidur. Tubuh Suraya sudah dibogelkannya, teteknya menjadi ulam dan ulian.

Suraya mula memberi riaksi membalas serangan Anwar, dia juga sudah tak sabar setelah dirangsang oleh Anwar, tangan segera mencari senjata Anwar yang masih dilindungi kain pelekat yang dipakainya, Suraya merasa batang itu melekit, dia tahu sudah pasti Anuar baru sahaja membenamkan batangnya dicelah kelengkang kakaknya tapi dia tak kisah kini gilirannya pula. Anwar sengaja tidak membasuhnya kerana batangnya diselaputi lendir dua wanita beradik, dia pasti Suraya tidak menghalang. Senjatanya kembali kembang dan keras. Suraya tidak peduli dia memang memerlukannya. Memang diwaktu begitu Anwar tidak lama menyumbuinya, dia akan terus mendapatkan hajatnya kerana Suraya pasti membenarkan taman rahsianya diterokai seperti selalu.

Tangan Suraya galak mengurut batang yang pejal dan kasar itu tanpa merasa geli. Kain Anwar dilucutkannya., Anwar hanya mencumbui bibirnya tidak bagai selalu mereka sering berkulum lidah, mungkin kerana masing-masing belum membersihkan mulut, Suraya geram pada misai Anwar yang sering mengesel lehernya, hidung dan bibir Anwar pula amat rajin menyumbui dan menjilat kulit tubuhnya.

Suraya rasa enak dan lazat bila tetek yang sedang nak tumbuh itu diuli, dia menarik nafas kencang dan membukakan dadanya bila Anwar bagai anak kecil lahap menghisap teteknya. Tangan Anwar kemas meramas punggungnya yang berisi itu, semua amat lazat membuatkan dirinya bagai diawang-awang. Suraya hanya mampu mengusap dan menyumbui dada Anwar yang bidang dan berbulu. Memang itu sifat lelaki yang menjadi impian Suraya. Anwar memang romantik dan mempunyai tarikan sex. Jadi Suraya tidak merasa menyesal menjadi menjadi gundik kepada suami kakaknya sendiri, dia tahu kini dirinya bagai tempat melepaskan nafsu Anuar iaitu abang iparnya sendiri.

Anuar kini punya pilihan semada kakak atau adik, sikakak bila-bila masa sahaja jika dia mahu kerana dia adalah isterinya lain pula siadik cuma bila berkesempatan. Suraya bangga, alat sulitnya sering dijilat oleh Anwar, Seronok benar rasanya bila lidah Anwar mencecah punat dialat sulitnya dan apatah lagi ianya dinyonyot oleh Anuar, kalau diikutkan hati Suraya setiap kali bersama mulut Anuar mesti menjilat kelangkangnya dan Suraya seronok bila Anuar menjilat lendir-lendirnya sambil dia mengangkangkan kedua belah kakinya dan nenikmati keenakan. Bagi Anuar, kalau dibagi pilihan hanya Suraya akan dipilih untuk memuaskan nafsu kerana tubuh itu amat ranum dan segar berbanding kakaknyanya yang telah season menjadi tempat ia melepaskan kehendak nafsu dan zuriatnya, baginya kini menyetubuhi Linda hanya kewajiban berbanding Suraya yang bagaikan satu keperluan.

Anuar terus mencucukkan sentajanya kedalam tasik yang padat dan sempit, bukan kali pertama alat sulit Suraya memamah senjatanya dalam tempoh tiga bulan yang lepas sudah lebih dua puluh kali, walaupun sempit tapi saiznya dapat menyesuaikan dengan batangnya yang besar itu ditambah dengan pelincir yang dikeluarkannya, pelincir semula jadi, itulah hajatnya yang padat dan segar. Tasik Suraya tidak terlalu berair seperti milik isterinya, Tubuh kecil Suraya bergerak- gerak akibat hentakkan dan direjam dengan kuat oleh abang iparnya. Anuar terus tekun menghunuskan batangnya dicelah kelangkang Suraya.

Suraya sudah tidak menyedari keadaan dikelilingnya, dia begitu hayal dan nafasnya kencang, matanya kuyu serta mulutnya merengek tak tentu arah. Rambut Anuar ditarik-tariknya. Kadang-kadang rentak ayunan Anuar laju dan kadang-kadang diperlahankannya, begitu juga Suraya membukakan dan merapatkan kedua pehanya dan sesekali mengepit pinggang Anuar. Posisi ini memberikan Anuar rasa enak yang berbeza terhadap rongga yang dibajaknya. Amat jauh nikmatnya menyetubuhi Suraya berbanding dengan Linda kakaknya. Kenikmatan ini pernah dikecapinya bersama kakak Suraya 15 tahun yang lalu, kini ianya kembali berulang tapi lebih enak dengan tubuh yang lebih muda dan cantik. Potongan badan Suraya amat sesuai dengan tingginya, tubuhnya langsing dan montok, tetek semakin berisi sejak sering diulinya begitu juga punggongnya telah banyak berkembang dan semakin menarik dipandang.

Sesekali Anuar meminta Suraya merapatkan kedua peha semasa dia menujahkan senjata walaupun tak dapat masuk habis kerana kakinya pula mengepit peha Suraya, begitu rapat batangnya tersepit dan bergesel dengan rongga kelilingnya. Suraya jarang kecundang, nafsu juga sehebat isterinya semasa muda. Begitu juga Anuar tapi pertarungan dengan isterinya sebelum itu memberi kesan kepenatan kepada badannya walaupun nafsu nya masih membara. Gerakkannya diperlahankannya, Suraya semakin galak dia ingin rejaman lebih kerap kedalam tasiknya.

Tubuh Anuar digulingkannya, dan dia pula berada diatas bagaikan menunggang kuda, kelangkang diangkatnya dan ditekannya kearah sentaja Anuar yang terpacak. Anuar meramas teteknya dan Suraya memegang tangan Anuar supaya dia terus menguli teteknya. Sementara tangan Anuar yang satu lagi memaut punggung Suraya. "ah..hmm, sedapnya..banggg" rengek mangsanya. Anuar seronok mendengar rengekkan itu, ia sering membuatkan kakak Suraya begitu. Kemutan Suraya begitu dirasakannya, kencang menjerut-jerut sentajanya yang memang memerlukannya.

Sukar nak dinyatakan kenikmatannya. Suraya terasa kemuncaknya semakin hampir dan tak mampu menyaingi ketahanan lelaki berpengalaman itu. Badannya dikeraskan dan mengeyeh-geyehkan panggal rongganya yang menyelit itu, Suraya menghayunkan dengan rancak ia mahu rongganya digesel sekerap yang boleh agar ia memperolehi keenakan yang semaksimanya. Anuar merasakan denyutan yang begitu rancak didalam rongga yang padat mencerut batangnya, ia nya bagaikan satu sedutan. Dia tahu Suraya akan mencapai kemuncaknya, lantas Anuar memberikan riaksi dengan mengangkat-angkatkan kelangkangnya keatas menyebabkan tubuh Suraya terlambung-lambung.
Suraya melepaskan keluhannya dan terkulai diatas tubuh Anuar, dia keletihan tapi Anuar belum mencapai kemuncaknya, batang masih berada dalam rongga Suraya dan menikmati baki denyutan yang masih aktif, dia membiarkan Suraya seketika diatas tubuhnya untuk memberi masa ia berehat, Anuar tahu babak berikut adalah gilirannya pula, Suraya hanya sebentar begitu. Dia tak akan puas jika hanya sekali memperolehinya, nafsu isteri tak rasminya ini tak ubah seperti kakaknya diwaktu muda dulu, tetapi waktu itu dia sering tewas, kini dia mampu tetapi isterinya telah pula dingin akibat usia dan kesibukan kerja, mujurlah Suraya yang digodanya memberikan apa yang diperlukan oleh nafsunya.

Tiada ulasan: