Sabtu, 11 April 2015

Orang Gaji Ku Part 3

Selepas pejabat, aku singgah ke farmasi untuk membeli vigara. Aku perlukan nya untuk malam ini. Selepas makan jam 10 aku telan sebiji vigara 50mg kerana ia memerlukan 1 jam untuk efektif. Semasa didapur, aku sempat mencium Yante di pipi. Aku tak boleh buat lebih-lebih kerana anak-anak ku ada. Berumur 12 dan 15 tahun.”jangan lupa masuk bilik Mas jam 11″ bisik aku pada Yante. Yante hanya tersenyum dan mengangguk.

Anak-anak ku study di bilik mereka dan aku turun kebawah pura-pura nak ambil air. Ku lihat Yante sedang membasuh pinggan. Ku dekati nya terus memeluk dan meraba punggung nya. Aku mencium tengkok nya. Yante membalas dan kata nya “sabar lah Mas, nanti malam pasti bagus”. Kote ku yang separuh keras ku gosok kecelah alor bontot Yante..”Hei dah keras.? Nanti Yante datang” .katanya .Aku ramas buah dadanya dan terus pergi.

Jam sebelas, aku masuk kebilik anak ku, check mereka dah tidur atau belum. Hari persekolahan aku suruh mereka tidur awal, selewat-lewat nya jam 11.30. Aku memadam lampu diruang tamu bilik atas. Yante masih menyiapkan kerja dibawah. Lepas tu aku dengar dia mandi di bilik air.

Aku membuka almari isteri ku, mencari baju tidor seksi isteri ku yang aku beli semasa dulu. Sekarang banyak yang dah tak muat kerana badan isteri ku telah banyak berubah, menjadi lebih besar. Aku memilih baju tidur jarang berwarna hitam bersama panties yang beropol. Aku beli di German 10 tahun lalu. Aku suka isteriku memakai baju-baju yang seksi semasa berasmara.

Tepat jam 11.30 Yante mengetuk pintu bilik. Aku cepat-cepat buka dan tutup serta mengunci pintu bilik ku, takut-takut anak anak ku sedar. Ia memakai baju blouse yang berbutang dengan skirt labuh. Muka nya dipakai sedikit lipstick dan bedak. Aku lihat yante cantik pula malam itu. “Wah. Yante cantek sekali malam ini…”. ” Mestilah untuk mas tersayang” jawabnya manja. Aku terus memeluk dan menucup mulut nya dan dia membalas dengan gahirah. Tangan ku meraba punggung dan dada nya. Ia tidak memakai panties dan bra ” Yang, sayang boleh tak pakai baju ini.?” “Wah seksi sekali Mas” “Mas nak tengok yante memakai baju ini” kataku.

Dia mengambil baju itu dan terus masuk kebilik air.
Selepas beberapa minit ia keluar dengan memakai baju tidur yang jarang itu. Aku tergamam bila melihat Yantie dengan pakian itu. Macam bidaidari. Tetek nya Nampak menggunung, menonjol dan bulu cipap nya pun nampak berbayang. Aku memadamkan lampu bilik, tinggal lampu tidur yang kemerahan, begitu romantis sekali.

Aku melihat sepuas hati Yante dengan baju tidur itu dengan penuh berahi dan zakar aku pun terus mencodak naik. Aku jatuhkan kain pelikat, tinggal tshirt sahaja.”Tak kan Mas nak lihat saja..”kata Yante. “kau sungguh cantik dan seksi sekali dengan baju itu” aku memuji Yante.

Kami berpelukan, mulut berkucupan, tangan ku meramas dan meraba tetek nya. Sekali sekali aku gentel putting nya. Ia sudah keras. Tangan ku satu lagi mengusup tundun dan cipap yante perlahan-lahan.Aku mengigit tetek yante dan puting dari luar baju. Yante mula benafas kencang, sambil tangan nya memegang zakar ku sambil mengusup-usup nya. Tangan ku memasuki baju nya dan meramas-ramas perlahan dan memicit puting tetek nya. “Mas, malam ini buatlah apapun, kerana yante memang memerlukan belaian saorang leleki, yante merelakan”

Aku membaringkan Yante di tilam ku dimana aku dan isteriku selalu bersetubuh. Aku mencium dan menjilat pusat, perut dan tundun nya sementara tangan ku masih meramas tetek nya yang gebu, halus dan lembut itu. Aku memasukkan tangan ku kedalam panties Yante melalui tepi kerana seluar itu memang dibuat longgar. Aku menarik seluar nya kebawah dan terus menjilat pantat Yante. Dia tolong menarik seluar terus keluar dari kaki nya. Aku menjilat kelentit nya dan ia mula menarik kepalaku dan menekan nya ke celah kelengkang. Aku gomol, jilat dan hisap bibir dan lubang pantat nya sepuas-puas hati. Yante menjerit-jerit kecil ” Mas..Mas ..aduh mas sedap mas, sedap mas..enak mas. Ooh..ahh..lagi mas …jangan berhenti mas..Hampir lemas ku dibuat Yante apabila muka ku ditekan ke cipapnya.

Aku membuka baju Yante dan bajuku, dan kami bertelanjang bogel dan berpelukan. Mulut bersama mulut, tangan Yante memegang batang ku, tanganku sebelah di tetek Yante dan sebelah lagi menggorek-gorek lubang pantat Yante. Pantanya sudah basah lencun.

Aku mengalihkan mulutku dari mulutnya ke telinga, tengkok dan menghisap putting tetek nya. Aku memasukan sepenuh yang mungkin tetek Yante dalam mulut ku.Ku hisap dan ku uli sepuaspuas nya tetek Yante yang kenyal, gebu dan lembut itu. “Aduh Mas.sedap mas, cepat masuk mas, Yante tak tahan ni….Yante merengek. Batang ku memang dah keras, aku cecahkan kepala nya ke lubang cipap yante secara perlahan. Aku tekan separuh dan berhenti.. Lubang nya sungguh licin dan sungguh nikmat. Aku tarik dan kemudian sorong lagi hingga ke pangkal. Aku biarkan ia berendam dalam lubang cipap Yante. Terasa kemutan demi kemutan, ada yang lemah dan ada yang kuat. ” Mas jangan berhenti mas, masuk dalam-dalam Mas, masuk mas..tarik mas, tarik laju-laju mas, nikmat sungguh mas…Ia mengoyang-goyangkan pinggul nya seperti menari. Ini membuatkan air ku macam nak terpancut oleh kesedapan dan kemutan cipap yante. “Yante,..oh Yante..Yante… jangan goyang sayang, biar diam saja, nanti Mas terpancut cepat, rugi nanti.” Aku merayu.

Kami berdiam diri beberapa minit hanya berpelukan, batang ku masih tegang dalam lubang cipap Yantee. Aku merasa dan menikmati kemutan Yantee.

Aku mencabut batangku dan menyuruh Yante menyarap. Aku letak bantal dibawah perut nya menjadikan punggung nya tertunggek keatas dan alur cipap nya terbuka. Aku tampong cipap nya dengan tangan ku sambil jari ku mengorek lubang nya. Yante mengerang kesedapan. Ini menambahkan rangsangan ku. Aku menjilat pantat Yante dari belakang dan jeritan Yante makin kuat.”Bang..Mas.. saya dah tak tahan, masuklah cepat. Yante maukan batang mu dalam burit ku”rengek Yante agak kuat. Dengan perlahan aku mendekatkan kepala zakar ku kecipap Yante dan terus menujah masuk. Dengan sekali tekan sahaja seluruh batang ku sudah masuk kepantat Yante. Sungguh licin kerana banyak air nya. Aku sorong..tarik..sorong tarik batang ku kedalam cipap Yante. Tangan ku sekejap mengosok punggung Yantee yang gebu dan sekejap memeluk badan nya sambil meramas tetek dan putting yang sudah keras dari belakang sambil batang ku keluar masuk pantat Yante. “Mas..aduh mas ..sedap mas.. dalam lagi mas..kuat lagi mas..aku nak nak sampai mas..auh .ah..massss..aduh..aduh..sedapppp…mas”. Aku berhenti sekejap dan menyuruh Yante telentang dan cepat-cepat batangku masuk kedalam lubang pantat yante. Aku lebih suka memancut dalam posisi ini. “Yante..Yante ..sedap yang..sedap yang..oh kemut lagi yantee.. abang nak terpancut sekarang..Yanteee…”Aku tarik punggung Yantee dan Yantee mengangkat pingul nya keatas menyebabkan batang ku masuk paling dalam.. dan pruuuttt.pruttt..air mani ku terpancut dalam lubang pantat Yante..Yante menjerit.. “Bang…. sedap bang…”.lubang pantat nya mengemut batang ku dan terasa panas apabila kedua-dua air bercampur. Aku terus mencium dan mengucup Yantee sambil tangan ku memeluk Yantee kemas..tetek nya menjadi pengalas yang empuk dianatra badan Yante dengan dada ku. Nafas kami termengah.mengah. batang ku masih keras angkara viagra , berendam dalam air mani ku dan Yantee didalam cipap Yante merasai kemutan yang kuat dan yang lemah.sungguh nikmat. Hingga tak terkata.

Tangan ku mengusup rambut dan kepala Yantee dan tangan nya di punggung ku . “Mas ..sungguh nikmat ku rasa..sedap sekali.” “Mas pun puas yang..tapi nanti nak lagi” kataku. “Wah sungguh kuat mas ni ya.saya sudah capek, ngak bisa lgi kok” .

Batang ku masih dalam pantat Yantee dan kami saring berpelukan, aku diatas dan Yantee dibawah.
Kami bebaring sambil berpelukan dan menarik selimut menutupi tubuh kami. Kami tidur keletihan hingga kepagi..

Selama dua minggu isteri ku tiada, banyak kali kami bersetubuh. Teutama waktu pagi. Selepas menghantar anak ku ke sekolah pukul 7 pagi hingga aku kepejabat jam 9.30, ada 2 jam setenggah masa untuk kami bersama menikmati nikmat bersetubuh. Semasa waktu tidak selamat, aku pancutkan air di luar. Yante juga sudah pandai menghisap zakar ku dan aku sudah boleh control. Hisapan zakar lebih nikmat kerana lidah dan mulut boleh mengawal sempit atau tidak. Isteri ku tak mahu menghisap zakar ku.
Setelah isteri ku kembali, kami masih terus melakukan kerja-kerja tersebut. Seminggu sekali aku akan balik kerumah waktu pagi dan aku setubuhi Yante. Kadang-kadang bila isteri ku sudah tidur, aku akan mencuri masuk bilik Yantee dan kami melakukan hubungan sek di bilik nya. Kadang-kadang aku akan balik sekejap, peluk Yantee dari belakang dan kami buat doggy stail sambil berdiri. Aku angkat kain nya dan sondol pantatnya dari belakang.

Gaji Yantee sebulan RM500 yang dibayar oleh isteri ku. Aku tambah RM500 lagi. Aku juga selalu belikan Bra dan Panties yang elok dan seksi untuk Yantee. Biasa nya ia akan pakai bila kami hendak bersama.

Selepas dua tahun, Yantee kembali ke Medan.aku merasa betul-betul kehilangan nya. Sebelum dia balik ke Medan, kami sempat bersetubuh sebanyak dua kali semalam..untuk bekal dia balik Indon.

Orang Gaji Ku Part 2

Aku duduk disebelah nya dan mula membuka t-shirt nya. Yante mengangkat tangan nya untuk memudahkan baju di buka dan aku terus mencium ketiak nya sambil meramas-ramas buah dada nya. Yante mengliat dan katanya “geli la mas” “Geli tapi sedap kan ?” Ia senyum dan mula membuka butang bajuku satu persatu dan terus di campak nya bajuku dan terus mencium seluruh dadaku.

Perasan yang sungguh berahi. Aku berdiri dan membuka seluar dan seluardalamku dan terus membuka kain batik Yante. Rupa nya dia tak memakai seluar dalam. Kami berdiri berbogel, mulut ku mula menghisap putting teteknya yang ku tarik keluar dari branya. Dengan sekali tarik aku berjaya membuka bra nya dan mencampak kelantai.Tersimbul lah duah buah bukit didada nya yang masih tegang, walaupun sudah sedikit jatuh. Putting nya yang besar terus menjadi sasaran ku , kujilat, hisap dan gigit, seperti bayi yang menghisap botol susu.Tetek nya kenyal tetapi gebu dan lembut.
Tangan ku meraba cipap Yante yang mula basah dan berair. Jari ku mencari lubang cipap nya dan mengossok disitu buat seketika.”Aduh Mas, sedap mas, enak mas…lagi mas” rengek Yante apabila aku mula mengentel kelentitnya. Jari ku basah disebabkan air mazi Yante.

Aku membaringkan Yante dan membukakan kangkanan nya dan mula memasukan batang ku ke mulut cipap Yante. Aku masuk sedikit kemudian aku tarik kembali. Yante mengangkat punggung nya supaya batang ku boleh masuk terus, tetapi aku jauhkan kepala zakarku dari cipap nya. “Aduh mas masuklah cepat mas, saya tak tahan ni……..katanya merayu. Aku memasukan kembali kepala batang ku kedalam lubang cipapnya setakat separuh dan berhenti disana. Cuma tangan ku dan mulut ku yang berkerja, menoyot tetek , meramas punggung dan buah dada nya. Yante memeluk badan ku dengan erat sambil mengeluarkan suara mengerang dan menjerit perlahan. “Mas sedapnya mas, enak bangat mas, sudah lama saya menanti mas, cepatlah mas..oh..ahh ayomas saya mau sampai mas..tolong mas” jeritanya agak kuat, tetapi hilang dalam deruan air con. Aku menolak sedikit batang ku kedalam, kemudian tarik kembali. Tolak tarik, sorong tarik batang ku membolosi lubang cipap Yante yang berair. Terasa panas. Sungguh nikmat, rasa kemutan demi kemutan cipap Yante keatas batang ku. Masih ketat pantat si Yante ini. Agak nya kerana lama dah tak digunakan..

Tiba-tiba Yante menjerit kuat sambil menarik pinggangku dan kaki nya kejang, kemutan yang amat kuat keatas batangku..dia sudah sampai kelimaknya. “Mas. Mas tolong mas, aduh masssss…ah..oh mas enak sekali mas ah…Ia mengerang kesedapan…..Aku membiarkan batang ku yang masih keras didalam cipap nya dan mencium bibir Yante, sambil tanganku meramas perlahan.lahan putting tetek nya . Yante masih memeluk erat badan ku sambil memejamkan mata nya untuk menikmati rasa yang cukup nikmat.

Aku masih belum sampai kelimax lagi. Sebenar nya aku selalu makan ubat tahan lama dari herba, ini membolehkan batang ku keras dan tahan lama, walaupun sudah berumur.

“Sedap ke yang.?” Yante tidak menjawab tetapi mencubit pehaku sambil tersenyum puas. Setelah mendiamkan diri beberapa minit, aku mula menarik dan menyorong kembali batang ku kelubang cipap Yante. “Mas masih belum keluar lagi seh?” Tanya Yante.”Masih belum sayang, masih bisa satu round lagi, mau ngak?””tentu mau , sedap mas, sudah lama saya tak merasai nya mas.”kata nya lembut di telinga ku.

Aku mencabut batangku dan mengelap air mani yang keluar ari cipap Yante dengan tisu. Aku mula mencium perut, pusat dan tundun Yante. Ia mula terangsang kembali. Ku jilat bulu-bulu cipap Yante yang hitam dan agak panjang. Jari ku mencari lubang dan bibir cipap nya dan lidah ku terus menjilat kelentit nya. Yante menjerit, “mas aduah Mas, sedap nya mas, suami saya tak pernah buat begitu mas…enak mas..sedap mas. Aku menghisap kelentit nya dan bibir cipapnya sambil mengigit-gigit perlahan bulu dan tundun nya.”Mas, sayang, lama-lama disitu yang,” Jariku membuka bibir cipap Yante dan lidah ku masuk kedalam sambil mengulum, mengisap air yang terdapat disitu. Yante meritih dan mengerang perlahan, aku tak tau apa bunyi butir nya. Tangan nya menarik dan menekan kepala ku kecipap nya.

Aku naik keatas Yante dan mukaku dicelah kelengkang nya dan buah zakar ku kuarah kemuka Yante. Ia mengusup-usup batang dan buah ku, terasa nikmat yang tak dapat di nyatakan. Kemudian ia mencium dan menjilat batangku. Aku tidak membenarkan ia mengulum batang ku kerana aku tak tahan, cepat terpancut. Yante telah betul-betul terangsang, cipapnya sudah dipenuhi air dan berasa licin.

Aku menyuruh Yante berdiri, membungkok dan menunggeng kearah katil. Cipap tembam dan lubang duburnya jelas kelihatan dan ianya berair. Aku nak buat doggy style. Aku menjilat lubang cipap nya dari belakang, Yante meraung kesedapan.”Mas.masuk mas, aku nak batang mu dalam burit ku mas, saya tak tahan mas” rintih Yante. Aku masih menjilat dubur dan lubang cipapnya yang terbuka luas.
Aku memasukkan batang ku kedalam lubang cipap Yante, agak senang masuk kerana sudah betul-betul berair. Aku sorong, tarik,sorong tarik beberapa kali hingga berlaga pehaku dengan punggung Yante.Pap..Pap..Pap..bunyi setiap kali pehaku berlaga dengan punggung nya yang menambun itu. Tangan ku sekejap meramas punggung nya dan sekejap meramas puting dan buah dadanya yang sudah mengeras dari tadi. Mulut ku menggigit telinga, tengkok, punggung dan belakang Yante hingga kemerahan. Yante pun sama mengerakkan punggung nya kedepan dan kebelakang mengikut pergerakan zakar ku menujah masuk ke lubang pantatnya.Punya le sedap…Mulut yantee sentisa mengerang…

Setelah agak penat, kami bertukar kedudukan. Yante diatas, aku di bawah. Kali ini ia menghenjut keatas kebawah. Buah dadanya bergoyang-goyang , mulut ku sesekali mehisap dan mengigit buah dada nya. Kemutan demi kemutan yang batangku rasai oleh cipap Yante membuatkan aku rasa nak terpancut air mani ku.Aku merasakan aku akan memencutkan air mani. “Yante, mas dah tak tahan,… yante lajukan lagi…nak sampai..oi.. sedap Yante ..tak tahan Yante.” “Mas Yante pun sama oh..mas.oh mas sedap nya yang, aduh…sedap mas…enak mas..mas, sayang oooo…..Aku menarik Yante dia dibawah dan aku diatas, aku pun terus memancut air mani ku sedalam yang mungkin.Cipap Yante mengemut batang ku berkali-kali, sungguh nikmat. Ia mengoyangkan pinggul nya dan aku memeluknya dan membiarkan batang ku didalam lubang cipapnya. Tangan ku mengusup puas rambut dan badan serta punggung nya. Aku betul merasa pus begitu juga Yante.”Terima kasih sayang” aku membisikan ke telinga Yante sambil berpelukan. “Saya yang patut berterima kasih Mas, setelah berpuasa lebih dari tiga tahun, baru sekarang dapat kurasa kembali nikmat ini” Ia memeluk ku dan membuang peluh di muka ku. “Mas, tak sangka mas masih kuat dan mampu bertahan lama” katanya sambil megusup batangku yang sudah lembik. Kami sama-sama berpeluh walaupun didalam bilik yang berhawa dingin. Batangku masih didalam cipapnya, walaupun dah lembik tetapi masih terasa nikmat nya.

Aku mengucup dahi nya dan terus berbaring sambil memeluk nya. Kami berehat selama sejam. Aku sempat tengok jam, pukul 12 tengah hari. Rupa nya aku telah berasmara selama 1 jam. Patut lah terasa lenguh dan letih. Kami tertidur bertelanjang bulat sambil berpelukan dan terjaga kira-kira pukul 1 thari. Yante masih tidur di temapt dimana isteri ku tidur. Aku cium bibir nya dan putting tetek nya yang sudah lembut kembali, sambil menjilat-jilat tetek nya. Yante terjaga dan tersenyum puas. “Mas nak lagi ke ?. Jawabku “mestilah, sedap dan ketat cipap mu” dia tersenyum. “Yante bagaimana kalau Yante mengandung” tanyaku risau. “Jangan takut mas, saya baru bersih datang bulan semalam, masa selamat yang”katanya sambil mencium mulut ku.

“Yante, nanti malam Mas mau lagi, boleh”. “Tentu sekali mas, tiap-tiap hari pun Yante mau”.
Selepas mandi aku balik kepejabat jam 2ptg.sepanjang hari aku tak dapat membuat kerja asik teringat peristiwa pagi tadi.

Orang Gaji Ku Part 1

Orang gaji ku bernama Yante, berumur 40 tahun. Janda beranak 2 berasal dari Medan. Rupanya biasa sahaja tetapi berperwatakan lembut dan manis, mungkin kerana jarang besolek dan orang kampong, tetapi berkulit putih dan bebadan gempal, tidak gemuk dan mempunyai potongan yang agak menarik. Perut nya nipis, tidak buncit sepertimana kebanyakan perempuan yang sudah beranak dan berumur 40 tahun keatas. Apa yang menarik adalah buah dadanya agak besar dan masih lagi tegang. Ini akan kelihatan menonjol bila ia memakai baju t yang agak ketat. Begitu juga punggungnya masih belum jatuh dan agak besar. Ini adalah cirri-ciri perempuan yang aku suka. Sudah berkerja dengan ku lebih kurang 6 bulan.

Umur ku 55 tahun , masih sihat dan masih berkerja. Isteriku berumur 54 tahun dan sudah menopause. Kehidupan sek kami sudah amat kurang, kerana isteri ku berasa kurang selesa. Kami terpaksa menggunakan gel pelincir semasa besama. Aku besetubuh hanya sebulan sekali dan kadang-kadang kurang.

Aku sering gian untuk bersama dengan isteri ku. Bila dia tidur, selalunya mengiring membelakangkan ku. Aku akan menarik baju tidur keatas punggung nya dan mengesel-gesel kan zakar ku kecelah dubur dan lubang cipap nya, biasa nya isteri ku tidur tidak memakai bra dan seluar dalam. Isteri ku agak gemuk, punggung nya besar. Sambil mengeselkan zakar ku, aku akan memasukkan sebelah tangan ku kedalam baju untuk meramas buah dadanya sambil aku mengeselkan zakar ku kecelah cipap nya. Buah dadanya besar, size 36B masih kenyal walaupun agak sedikit kendur. Sudah berusia dan mempunyai 3 orang anak. Tapi masih memberahikan aku. Air mazi ku akan membasahkan alor isteriku ini, dan memberikan rasa nikmat yang teramat sangat bila aku sorong dan tarik zakar ku di antara celah-celah punggung nya. Biasa nya isteri ku akan terus tidur. Aku akan menarik zakar ku bila terasa nak memencut dan aku akan pancut kedalam kain pelikat yang aku pakai. Aku akan berbuat demikian sekurang-kurang nya sekali seminggu.

Berbalik kepada orang gaji ku, yang ku panggil Yante sahaja. Aku selalu terserempak dengan nya memakai tuala yang menutup tetek dan punggung nya sahaja, semasa nak memasuk ke bilik air. Pintu bilik nya bersebelahan dengan pintu bilik air. Jika aku duduk dikerusi bilik tamu akan nampak kedua-dua pintu tersebut. Aku sengaja melihat kalau-kalau dia keluar atau masuk ke bilik mandi.

Aku nampak pangkal peha dan pangkal buah dada nya putih melepak dan gebu sekali. Aku sentiasa membayangkan bagaimanan rupanya ketika ia berbogel. Ini membuatkan aku selalu berasa berahi. Kalau lah dapat si Yante ini, aku akan gomol puas tetek dan cipap nya. Setelah menjanda, lebih dari 3 tahun, tentulah ia merasa kepingin untuk bersetubuh dan mengemot zakar didalam lubang cipap nya.
Aku jarang bercakap secara terus dengan kerana isteri ku tidak membenarkan nya. Cemburu. Aku cuma dapat lihat dari jauh sahaja.

Kadang-kadang semasa beselisih dengan nya di dalam rumah, mau rasanya ku peluk dan meramas punggung dan tetek nya yang menonjol itu. Tapi terpaksa tahan perasan itu didalam hati sahaja. Semasa di rumah ia sentiasa memakai t shirt dengan seluar yang agak longgar. Cuma malam sahaja ia memakai kain batik. Bila ia memakai kain batik, barulah jelas nampak punggung nya yang agak tonggek itu. Aku selalu tengok bra yang di basuh nya, saiz nya sama dengan saiz bra isteri ku, 36B.
Isteriku berkerja sebagai pegawai kerajaan dan selalu pergi outstation. Tetapi tak lama satu atau dua malam sahaja.

Satu hari isteri ku kena pergi berkursus di luar negara selama 2 minggu. Peluang ini yang aku tunggu.
Satu pagi aku balik kerumah dalam jam 10 pagi kerana tertinggal Hand Phone. Anak ku dua orang bersekolah dan balik pukul2 petang. Anak sulung ku berlajar di U tinggal di hostel. Yang tinggal hanya orang gaji ku saorang.

Aku letak keretaku diluar pagar rumah kerana malas nak buka gate pagar. Aku membawa kunci dan terus membuka pintu dan masuk kerumah. Tidak kelihatan si Yante dimana-mana. Aku terdengar bunyi air dari bilik air. Yante sedang mandi. Aku pergi kepintu bilik air dan didapati agak renggang kerana ia tidak menutup rapat. Dia saorang saja dirumah jadi pintu bilik air tak ditutup dengan rapat. Aku cuba melihat dari rengangan pintu nampak sebahagian badan Yante yang bertelanjang bulat. Aku hanya nampak sebahagian ponggong yang masih keras dan buah dadanya kerana terhalang oleh pintu. Aku berdiri terus memandang Yante sedang menggosok buah dada nya dengan sabun, kemudian cipap nya dan keseluruhan badan nya. Buah dadanya masih tegang dengan putting nya agak besar berwarna coklat kehitaman. Putting nya lebih besar dari putting isteri ku. Ianya berbuai-buai bila ia menangkat tangan dan bergoyang-goyang ketika ia bergerak. Zakar ku mula menegang dalam seluar ku. Badan nya putih gebu dan tidak banyak lemak diperut nya. rambutnya dipotong pendek.

Aku masih tidak bergerak dan terus menikmati pandangan yang sungguh memberahikan. Selesai mengosok badan nya, ia mula membuka shower dan membasuh sabun keseluruh badan nya. Ia memusing menghadap kearah pintu, dan aku dapat melihat buah dada dan cipap nya. Punya le tembam cipap si Yante ini. Bulu cipap nya hitam menutupi tundun dan alor cipapnya. Kalau ikutkan hati mau sahaja aku terkam dan jilat cipap nya yang tembam itu. Air dan buih sabun jatuh melalui alur cipap nya dan bulunya yang lebat hitam dibasahi dengan air menambahkan kesyokan aku.. Selepas itu ia menutup air dan mula menglap seluruh badan nya termasuk kelengkang nya. Ia membungkuk dan nampak punggung dan lubang jubur nya dengan jelas kerana ia membelangkankan pintu. Aku cepat-cepat beredar dan terus naik kebilik ku dengan perasan penuh berahi. Zakar ku masih keras. Setelah zakar ku turun, aku turun kebawah dan pergi kedapur.

” Eh bila bapak balik ?.” tanya Yante yang sudah berpakaian t-shirt putih dan berkain batik. Ia memakai bra berwarna hitm, jadi jelas lah nampak bentuk buah dadanya yang menggunung itu. Aku menjeling kearah buah dadanya. “Bapak nak minum ? ” Ia bertanya lagi. “Boleh lah, buatkan bapak orange jus” Aku duduk dikerusi dan Yante membelangkan ku untuk membuat air. Tali bra berwarna hitam nampak jelas kerana t-shirtnya tidak berapa tebal. Aku cepat terangsang jika nampak bra yang di pakai.

Aku bangun dan terus memeluk Yante dari belakang sambil meramas buah dadanya. “Eh bapak jangan buat begini, tak manis” kata Yante agak kuat. Aku makin memeluk nya dengan kuat, tangan ku tidak melepaskan buah dada nya dan mulut ku mula mengucup lehir dan tengkuk nya. Bulu romanya meremang bila aku kucup lehirnya” Bapak tolong lah jangan buat begini, saya takut..” katanya merayu sambil tangan nya cuba menolak tanganku yang sedang meramas kedua-dua buah dadanya. Pertama kali aku dapat merasakan tetek Yante, begitu lembut tetapi kenyal”Apa yang nak di takutkan, saya sorang saja di rumah ini.”. Kataku sambil terus meramas-ramas tetek dan punggung nya. Ku rapatkan zakarku yang telah keras kecelah punggung Yante dan mengesel-geselkan nya. ” tadi bapak dah lihat semua badan mu ketika Yante mandi” “Oh bapak mengintip saya mandi ye ?” katanya dan tangan nya mula memegang dan mengosok tangan ku. Nampak nya sudah memberikan respon yang positif. “Lain kali tutup pintu bila mandi” kata ku sambil tanganku meramas tetek nya dari luar baju.” Yante, badanmu masih cantik dan menarik, tau” kata ku memujuk. “Ish..Yante sudah tua lah mas”Ia mula memanggil aku mas , abang atau suami bagi orang Indon. “Tua tapi masih tegang dan menarik” kataku.

Aku memusingkan Yante, gelas ditangan nya entah kemana dan kami mulu berkucupan. Lidah ku mula memasuki mulut Yante dan kami bertukar-tukar kucupan panas. Tangan ku mula memasuki t shirt Yante dan meraba serta meramas buah dada nya yang masih dibaluti bra dengan perlahan. Jari-jari ku mula memasuki bra nya dan dapat mengentel-gentel putting nya yang agak besar. Putting nya mula mengeras begitu juga batang ku. Sebelah tangan ku meramas-ramas dengan kuat punggung Yante dan merapatkan badan ku kebadan nya. Tangan nya memeluk dan mengusap badan dan punggung ku. Matanya mula kelihatan kuyu.

“Kita naik ke bilak bapak.. sayang” aku mula memanggil nya sayang. Taulah bila dah stim, apa pun boleh panggil. Yang penting mesti dapat cipap si Yante janda ini.

Sambil berjalan ke bilik ku, kami berpelukkan. Aku memegang bahunya dan ia memeluk pinggang ku. Macam pasangan baru berpacaran. .Aku memicit-micit punggung nya.

Aku mendudukan nya keatas katil ku dan terus memasang air con, takut panas.

Mak Cik Yah (Bersama Emak Saudara Aku Makcik Yah)

Nama aku adalah Zack.Aku telah dilahirkan pada 11 Mei 1995 dan berbintang Taurus.Aku sedang bersekolah menengah di Kampar,Perak Darul Ridzuan dalam Tingkatan 4.

Aku mempunyai seorang Makcik Saudara yang telah berkahwin dengan Pakcik Saudara aku. Namanya adalah Zawiyah dan aku hanya memanggilnya dengan nama “Makcik Yah” sahaja.Makcik Yah aku tu telah dilahirkan pada 24 Jun 1971 di Muar,Johor Darul Takzim dan berbintang Cancer.

Seperti biasa ketika cuti persekolahan,aku mesti bermalam di rumah Pakcik aku di Bandar Ipoh,Perak Darul Ridzuan untuk menolong beliau apa yang patut.Pakcik aku bertuah kerana memiliki seorang isteri yang sangat cantik,sangat seksi dan sangat menawan serta sangat mudah mesra dengan semua orang.Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah Pakcik aku.Isterinya yang aku panggil Makcik Yah selalu melayan aku dengan baik dan mesra.

Pakcik aku dan Makcik Yah aku telah 13 tahun berkahwin sejak bulan Februari 1998 dan baru sahaja dikurniakan dengan seorang anak perempuan yang baru berusia setahun sejak dilahirkan pada Februari 2010 dan masih menyusu badan.Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah sangat merangsang keinginan nafsu seks aku jugak,apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora.Sebab itulah jugak sepupu aku Din tidak begitu suka untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

“Tak tahan aku,buat keras batang kote aje...!!!Kalau boleh berjubur dengan Makcik Yah tu takpe lah jugak...!!!”kata sepupu aku Din setiap kali aku mengajak dia untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya.Tak tahulah dia buat atau tak buat projek tu,aku tak mahu masuk campur la...Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku,kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru,memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

Aku pulak,entah apa rezekilah pulak malam tu,Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya.Kisahnya bermula pada malam hari Isnin 14 Mac 2011 bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu.Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun.Ain memang rapat dengan aku.Setelah selesai kerja-kerja di dapur,Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV di ruang TV pada lebih kurang pukul 8:30 malam hari Isnin 14 Mac 2011.Ketika itu Ain merungut ingin menetek.Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat.Perlahan-lahan batang kote aku mula mengeras.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.

“Ain ni kalau dah menetek,kejap lagi tidur la ni...!!!”kata Makcik Yah kepada aku.Aku hanya tersenyum sambil mata aku tak lekang memerhatikan kedua-dua teteknya yang sangat besar itu.

Setelah puas menetek,Ain kembali menyambung aktivitinya.

“Ain ni,ketika susu tengah banyak ni,dia hisap sikit aje...!!!”rungut Makcik Yah sambil memicit-micit kedua-dua puting teteknya di depan aku.Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut.

“Dia dah kenyang kot...!!!”aku menyampuk.

“Agaknya la tu,lagipun Ain dah besar,dah kurang menetek dah...!!!”sambung Makcik Yah sambil mengurut-ngurut kedua-dua teteknya di depan aku.Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua tetek besarnya,Makcik Yah terus menegur aku.

“Amboi,tenung tetek Makcik Yah macam nak telan aje...!!!Kenapa,teringin nak menetek jugak ker...???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil tersenyum.

“Boleh ker,Makcik Yah...???”jawab aku inginkan kepastian.Ketika itu batang kote aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yang aku pakai.

“Ala,Makcik Yah tak kisah langsung,tapi mesti sebelum Pakcik kau balik la...!!!”jawab Makcik Yah kepada aku dengan lembut.

“Mari sini datang dekat sikit...!!!”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku.Apa lagi,aku pun terus la menyonyot puting kedua-dua teteknya,memang ada susu yang keluar, tapi aku telan sahaja.

“Macam mana rasanya,sedap ker...???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil menyuakan tetek yang satu lagi.Kali ini aku tidak menghisap sangat puting teteknya,hanya lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting tetek Makcik Yah aku tu.

Kini aku mula rasakan puting kedua-dua teteknya mula mengeras,aku gunakan peluang ini dengan sepenuhnya di mana sebelah teteknya aku kulum dan jilat manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan aku.Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah,tiba-tiba Ain datang dekat dengan aku menunjukkan anak patungnya yang rosak.Makcik Yah menyuruh aku membetulkannya. Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut,aku tidak dapat menyembunyikan batang kote aku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai.Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu.Setelah membaikpulih anak patung Ain,aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.

“Yang tu dah menegang ker...???”tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah batang kote aku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat tersebut.

“Habis tu,dah dapat susu segar,bangun la dia...!!!”jawab aku dengan selamba.

“Nak lagi ker...???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Kalau Makcik Yah nak bagi lagi semestinya saya nak...!!!”jawab aku dengan laju.

“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu,lepas tu boleh la kita sambung lagi...!!!Lagipun batang kote Joe dah menegang tu,boleh la kita lebih-lebih sikit...!!!”sambung Makcik Yah kepada aku dengan jelingan menggoda.

Makcik Yah kemudiannya terus memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang TV pada lebih kurang pukul 9:10 malam hari Isnin 14 Mac 2011.Aku hanya memerhatikan sahaja Ain yang mula mengantuk,sambil membayangkan kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti.

“Zack,mari la baring sebelah Makcik Yah ni...!!!”ajak Makcik Yah kepada aku.Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku.Geram dengan bontot tonggek Makcik Yah yang gebu tersebut,aku pun terus menyondolkan batang kote aku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang bontot tonggeknya.

“Masih keras lagi ker,Sayang...???”tanya Makcik Yah kepada aku bila merasakan batang kote aku menekan lurah bontot tonggeknya.Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancapkan batang kote aku yang kini menegang tahap maksimum.

“Wow...besar jugak batang kote Zack ni la...!!!Panjangnya mengalahkan Pakcik kau punya la...!!!”kata Makcik Yah kepada aku.

“Nak buat macam mana lagi,memang dari asalnya macam tu,Makcik Yah...!!!”jawab aku.Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.

Aku pun kemudiannya terus memberanikan diri dengan memeluk Makcik Yah aku tu dan cuba untuk meraba dan meyelinap masuk tangan aku ke dalam kain batiknya.Seolah-olah mengerti kemahuan aku,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini.Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya. Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu.Mungkin kegelian,sekali lagi Makcik Yah aku tu meraih kepala batang kote aku lalu digosok-gosok dengan ibu jarinya sehingga licin dibasahi oleh air mazi aku.Aku memberanikan diri dengan menyeluk tangan aku di sebalik seluar dalamnya lalu mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan lubang cipap Makcik Yah aku tu yang berbulu nipis.Makcik Yah aku tu hanya membiarkan sahaja perbuatan aku tersebut sambil memejam mata.

“Zack pernah rasa tak benda yang Zack gosok tu...???”tanya Makcik Yah kepada aku dalam keadaan kuyu.

“Tak pernah,ni la kali pertama sentuh pun...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dalam keadaan amat terangsang.

“Zack tak teringin ker nak melakukan hubungan seks dengan perempuan...???”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Teringin jugak Makcik Yah,tapi tak pernah dapat peluang...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Best ker rasanya kalau melakukan hubungan seks tu,Makcik Yah...???”kemudiannya aku terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu dengan spontan.

“Zack kahwin nanti dapat tau la sedap ker atau tak sedapnya...!!!”jawab Makcik Yah aku tu pulak.

“Ala,lambat lagi la tu,Makcik Yah...!!!Kalau boleh Zack nak rasa malam ni jugak la...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu cuba nak mengumpan Makcik Yah aku tu untuk melakukan hubungan seks dengan aku.

“Iiissshhh...kau ni Zack,takkan la nak buat hubungan seks dengan Makcik Yah pulak...???Kantoi dengan Pakcik kau nanti siapa jugak yang akan susah...!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Tapi Makcik Yah pun sebenarnya kesian jugak pada Zack ni,batang kote Joe ni dah tegang sangat ni...!!!Kalau macam tu biar Makcik Yah lancapkan aje sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu...!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil meneruskan lancapan terhadap batang kote aku yang kini dibasahi oleh air mazi aku akibat terangsang.

“Cukup la ni,dah basah sangat dah batang kote Zack ni...!!!Makcik Yah pun dah rasa nak terkencing dah ni,lagipun Ain dah terlena tu...!!!”sambung Makcik Yah aku tu lalu beredar ke bilik air,meninggalkan aku yang masih lagi diburu keinginan nafsu seks aku.Pada ketika itu waktu telah menunjukkan pukul 9:20 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

Selepas selesai kencing,Makcik Yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah terlena.

“Entah pukul berapa la agaknya Pakcik kau tu akan balik...!!!”rungut Makcik Yah aku tu.

“Kenapa,Makcik Yah...???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu.

“Takde apa-apa la,Zack...!!!Ain pun dah lena ni,kalau nak sambung menetek lagi boleh la...!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil tersenyum kepada aku.

“Eh...tentu la saya nak...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan pantas.

“Tapi sebelum tu,boleh tak saya nak tengok Makcik Yah punya tu...???”pinta aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjukkan ke arah lubang cipapnya.

“Ishh...kau ni Zack,tadi kan Makcik Yah dah bagi pegang sampai terkencing Makcik Yah kau kerjakan...!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Ala...Makcik Yah,tadi tu gosok aje,ni nak tengok...!!!”rayu aku lagi kepada Makcik Yah aku tu.

“Ishh...tak mau la,malu...!!!”jawab Makcik Yah aku tu.Namun begitu Makcik Yah aku tu telah mengubah posisinya dari berbaring di sebelah Ain dan kini kakinya pulak yang menghadap aku,kedua-dua kakinya dibengkokkan seolah-olah perempuan hendak bersalin.Keadaan tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap ke atas mendedahkan lubang cipapnya yang tembam dan berbulu nipis serta basah di depan aku.Berderau darah aku melihat keadaan tersebut.Pada ketika itu waktu telah menunjukkan pukul 9:30 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

“Kata nak menetek tadi,jom la...!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil tersenyum melihatkan aku yang sekali lagi tergamam.Aku kemudiannya terus mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak di celah kangkang Makcik Yah aku tu dengan kedudukan seolah-olah ingin melakukan hubungan seks.Makcik Yah aku tu hanya membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan lubang cipapnya kini telahpun terdedah di hadapan aku.

Makcik Yah kemudiannya terus menyelak baju yang dipakai mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok untuk aku kerjakan.Aku kemudiannya terus menindih tubuh Makcik Yah aku tu sambil mengulum puting kedua-dua teteknya,dan pada masa yang sama aku menyelakkan kain pelikat aku untuk mengeluarkan batang kote aku yang menegang keras itu dan ditekan pada lubang cipapnya. Seolah-olah memahami keiginan aku,Makcik Yah kemudiannya terus memegang batang kote aku lalu disuakan tepat pada lubang cipapnya,lalu memeluk tubuh aku dengan kemas,manakala kakinya dilingkarkan pada pinggang aku.Akibat tekanan tersebut,batang kote aku terus terbenam memasuki lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) sehingga ke dasarnya pada pukul 9:40 malam hari Isnin 14 Mac 2011.Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut,manakala Makcik Yah aku tu pulak mengerang halus bila batang kote aku memenuhi rongga lubang cipapnya.Lubang cipapnya mula mengemut kemas batang kote aku dan aku dapat merasakan tubuh Makcik Yah aku tu mula menggigil,sebelah tangannya meramas kerandut buah pelir aku,manakala sebelah lagi mencekam tubuh aku.Tubuh Makcik Yah aku tu mula mengejang disertai ngerangan dan keluhan panjang dari mulut Makcik Yah aku tu.

Batang kote aku kini dibasahi dengan cairan hangat yang keluar dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Selepas itu Makcik Yah aku tu menghela nafas kelegaan.Aku yang jugak kegelian ketika itu tertahan pancutan air mani aku akibat ramasan pada kerandut buah pelir aku oleh Makcik Yah. Setelah nafasnya pulih,Makcik Yah aku tu tersenyum merenung aku yang agak terkejut dengan pengalaman tersebut.Perlahan-lahan aku menarik keluar batang kote aku dan menekannya kembali ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk melakukan aksi sorong-tarik batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu yang tak henti-henti mengerang halus setiap kali batang kote aku mencecah dasar lubang cipapnya.Melihat muka aku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mani aku,cepat-cepat Makcik Yah meramas-ramas kerandut buah pelir aku dan menyuruh aku berhenti menghenjut sehingga perasaan aku untuk memancutkan air mani aku reda,selepas itu Makcik Yah menyuruh aku kembali menyambung henjutan batang kote aku pada lubang cipapnya. Belum pun sempat aku nak memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu,kedengaran kereta Pakcik aku memasuki garaj.Pada ketika itu waktu telah menunjukkan pukul 10:00 malam hari Isnin 14 Mac 2011.

“Pakcik kau dah pulang,masa berasmara dah habis...!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lalu menolak tubuh aku dari tubuhnya dan mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipapnya. Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain ke bilik tidur dan menyiap rapi tubuhnya yang dah kusut-masai dikerjakan oleh aku.

“Tak tidur lagi...!!!”tegur Pakcik aku melihatkan aku yang asyik menonton TV.

“Belum lagi,Pakcik...!!!Sedap pulak midnight movie malam ni,Pakcik...!!!”jawab aku.Sebenarnya aku cuba menenangkan diri aku kerana batang kote aku masih lagi menegang ketika itu kerana belum puas menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu.

“Makcik Yah kau dah tidur ker...???”tanya Pakcik aku lagi.

“Entah la,Pakcik...!!!Tadi ada kat dalam bilik...!!!”jawab aku.Pakcik aku memanggil isterinya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya. Nasib baik batang kote aku dah mengendur ketika menjamu selera dengan Pakcik aku.Selepas itu meraka masuk tidur pada pukul 11:15 malam hari Isnin 14 Mac 2011 dan aku kembali menonton cerita midnight kat TV.

Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peristiwa yang berlaku tadi,batang kote aku asyik mengeras sahaja.Kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap sahaja,tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya,kerana aku merancang nak melepaskan kesemua air mani aku itu ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Fikir punya fikir akhirnya aku pun terlena.

Aku terjaga bila Makcik Yah aku tu memasang lampu dapur,ketika itu sekita jam 5:00 pagi hari Selasa 15 Mac 2011.Aku melihat Makcik Yah aku tu hanya berkemban dengan kain batik sahaja. Agaknya dia dah melakukan hubungan seks bersama dengan Pakcik aku malam tadi kot,ataupun bersiap untuk mandi wajib kerana telah melakukan hubungan seks dengan aku semalam. Aku menjadi terangsang melihat Makcik Yah aku tu yang hanya dalam keadaan berkemban kain batik sahaja. Aku kemudiannya terus bangun dan pergi membasuh muka serta berpura-pura untuk minum air di dapur.Makcik Yah aku tu terkejut bila melihat aku menghampirinya.

“Eeehhh...Zack tak tidur ker,Sayang...???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Tak boleh nak lena la,Makcik Yah...!!!Benda ni asyik tegang aje...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjuk ke arah batang kote aku yang mula menegang.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat keadaan aku.

“Semalam kan dah dapat sampai berpeluh-peluh mengerjakan tubuh Makcik Yah ni, Sayang...!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Ishh...kau ni Zack,keinginan nafsu seks jenis apa entah...!!!”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Semalam tak puas sebab tak sempat nak pancut la,Makcik Yah...!!!”aku kemudiannya berkata kepada Makcik Yah aku tu dengan selamba.

“Oooo...nak pancut kat dalam ye,Sayang...???”sambung Makcik Yah aku tu lagi sambil tergelak kecil.

“Kalau Makcik Yah benarkan,memang teringin sangat nak rasa macam mana nikmatnya dapat pancut air mani kat dalam lubang cipap seorang wanita,terutamanya kat dalam lubang cipap Makcik Yah tu...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Bukannya tak nak bagi,tapi Makcik Yah tengah subur sekarang ni,risau takut termengandung Makcik Yah nanti,Sayang...!!!Dah la batang kote kau tu panjang,kalau terpancut terus melekat kat dalam rahim Makcik Yah ni nanti tau...!!!”terang Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Alah...Makcik Yah,boleh la...!!!Nak rasa sekali aje,Makcik Yah...!!!Lepas ni takkan buat lagi dah...!!!”rayu aku kepada Makcik Yah aku tu dengan manja.

“Baiklah,Zack punya pasal Makcik Yah bagi la pancut kat dalam,termengandung pun termengandung la...!!!Lagipun Ain dah besar,tentu dia nak adik...!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

“Tapi sebelum itu Makcik Yah nak pakai tuala kejap ye...!!!Zack pergi tunggu Makcik Yah kat dalam bilik mandi dulu la ye,kita buat kat situ aje...!!!Bukannya apa,takut terkantoi dengan Pakcik kau tu aje...!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.Tanpa bertangguh lagi aku pun kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan siap berbogel sementara menanti Makcik Yah aku tu turun.

Dengan hanya berbungkus tuala singkat,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan terus mengunci pintu bilik mandi pada pukul 5:20 pagi hari Selasa 15 Mac 2011.Selepas membukak air,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus membukak tuala mendedahkan tubuh bogelnya lalu memeluk tubuh aku sambil tangannya menggosok-gosok batang kote aku yang sedang keras menegang itu.Aku pun kemudiannya terus membalas pelukan Makcik Yah aku tu sambil meramas-ramas kedua-dua teteknya.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melingkarkan sebelah kakinya pada pinggang aku lalu menekankan lubang cipapnya pada batang kote aku yang keras menegang itu.Sekali lagi aku dapat merasakan kehangatan lubang cipap Makcik Yah aku tu bila batang kote aku mula memasuki dan tenggelam di dalam rongga lubang cipapnya buat kali pertama pada hari tersebut (kali ke-2 secara keseluruhannya) pada pukul 5:25 pagi Selasa 15 Mac 2011.Aku pun kemudiannya mula menghenjut lubang cipap Makcik Yah aku tu dan cuba untuk memasukkan keseluruhan batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat usaha bersungguh-sungguh aku tersebut.Memahami keinginan aku,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melepaskan pelukannya lalu membelakangi aku dan menonggengkan bontot tonggeknya ke arah aku.

“Masukan batang kote Zack tu dari arah belakang pulak,baru la boleh dapat masuk habis, Sayang...!!!” kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil merapatkan bontot tonggeknya pada batang kote aku.

Aku menjadi bertambah terangsang melihat bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang pejal dan montok itu,tanpa mebuang masa lagi aku terus memeluk Makcik Yah aku tu dari arah belakang dengan tangan aku meramas-ramas kedua-dua teteknya.Setelah memperbetulkan kedudukan kote aku,hanya dengan sekali sondol sahaja,keseluruhan batang kote aku tenggelam di dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sekali lagi sehingga mencecah dasar lubang cipapnya.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus mengerang halus bila batang kote aku menekan rapat batu merinyamnya.Aku membiarkan batang kote aku terendam di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk merasakan kenikmatan, kehangatan dan kemutan-kemutan yang dihasilkan oleh lubang cipapnya.Aku kemudiannya terus menggoyang-goyangkan punggung aku sehingga kepala batang kote aku bergesel-gesel dengan batu merinyam yang terletak di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu. Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu mencengkam dan mengemut kemas batang kote aku,sambil mendesis dan mengerang panjang Makcik Yah aku tu mencapai klimaks seksnya di mana cairan hangat menyembur keluar dari dalam lubang cipapnya.Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu semakin licin dan seterusnya memudahkan aku untuk melakukan henjutan batang kote aku sehingga ke dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu.Terhenjut-henjut badan Makcik Yah aku tu menahan hentakan batang kote aku yang sedang menikmati kehangatan lubang cipapnya.

Setelah lebih kurang 25 minit aku menghenjut dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu, kepala batang kote aku mula mengembang dan kegelian yang penuh nikmat pada batang kote aku dirasakan.Batang kote aku kini bersedia untuk memuntahkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Aku kemudiannya terus menghentak dan menekan batang kote aku sedalam yang mungkin ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehinggakan kepala batang kote aku rapat pada pintu rahim Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu kemudiannya mendesis dan mengerang keras bila pintu rahimnya ditekan oleh kepala batang kote aku,sekali lagi lubang cipapnya mengemut dan mencengkam kemas batang kote aku.Aku yang sudah tidak dapat bertahan lagi kemudiannya terus melepaskan berdas-das pancutan deras air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) yang membasahi pintu rahim Makcik Yah aku tu pada pukul 5:50 pagi hari Selasa 15 Mac 2011.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus menggoyang-goyangkan bontot tonggeknya sambil mengeluh panjang ketika menerima pancutan air mani aku yang menyembur-nyembur memasuki ke dalam lubang cipapnya dan rahimnya.Setelah titisan terakhir air mani aku dilepaskan ke dalam rongga lubang cipap Makcik Yah aku tu,aku pun kemudiannya terus terdampar kepenatan di atas belakang badan Makcik Yah aku tu yang jugak kepenatan.

“Dah habis keluar ker air mani Zack tu,Sayang...???”tegur Makcik Yah aku tu yang masih mengemut-ngemut batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

“Dah takde lagi,Makcik Yah...!!!Dah rasa kosong dah sekarang ni...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu yang masih membiarkan batang kote aku terendam rapat di dalam lubang cipapnya.

“Dah puas hati ker sekarang ni,Sayang...???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.Aku tersenyum, lalu aku terus mencium pipi Makcik Yah aku tu.

“Terima kasih banyak-banyak Zack nak ucapkan kerana telah memberikan peluang yang sebegini kepada Zack,Makcik Yah...!!!Terasa nikmat sangat,Makcik Yah...!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil memuji.

“Makcik Yah pun begitu jugak,Zack...!!!Ni la pertama kali lubang cipap Makcik Yah ni dikerjakan dengan teruk oleh batang kote Zack yang besar dan panjang tu,tapi Makcik Yah memang rasa puas sangat tadi...!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Dah la tu,kita stop aje dulu kat sini ye,Sayang...!!!Lagipun Makcik Yah rasa dah penuh sangat kat dalam lubang cipap dan rahim Makcik Yah ni dengan air mani Zack ni,Sayang...!!!Zack rehat la dulu,biar Makcik Yah mandi dulu sebelum Pakcik kau bangun...!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

Aku pun kemudiannya terus mencabut batang kote aku dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu lalu membersihkan sisa-sisa air mani aku yang masih lagi terlekat dan kemudiannya aku pun terus berlalu pergi dari dalam bilik mandi tersebut pada pukul 6:00 pagi hari Selasa 15 Mac 2011.Selepas kejadian itu hubungan aku dengan Makcik Yah aku tu adalah seperti biasa, walaupun akhirnya Makcik Yah aku tu termengandung 2 bulan kemudiannya...................

Mak Kawan Aku (Bersama Emak Kawan Aku)

Nama aku adalah Rosman.Kawan-kawan aku panggil aku Man aje.Masa tu aku berumur 19 tahun.Aku belajar di salah sebuah IPTA di Malaysia ni.

Camni citernya....Aku dan Kamal memang kamcing dari kecik lagi.Aku dah dianggap sebagai anak sendiri bagi orang tuanya.Jadi aku sesuka hati aje la pergi ke rumah Kamal.Aku buat rumah Kamal macam rumah aku sendiri.

Satu pagi tu lebih kurang pukul 11:00 pagi la,aku telah pergi ke rumah Kamal sebab nak ajak Kamal keluar.Mak Kamal (aku panggil Makcik aje) cakap yang Kamal dah pun keluar dengan kawan aku sorang lagi.

"Takpe la Makcik kalau macam tu...Saya balik dulu la ye..."kata aku pada Mak Kamal tu.

"Ala,kejap lagi balik la Kamal tu,Man..."Mak Kamal tu menjawab.

"Tunggu la kejap lagi,Man...Lagipun Man memang dah lama tak datang ke rumah Makcik ni..."sambungnya lagi.Untuk tidak mengecewakannya,aku pun masuk la ke dalam rumahnya setelah dijemput oleh Makcik.

"Jemput la minum,Man..."pelawa Makcik setelah meletakkan segelas air oren di atas meja di ruang tamu.

"Terima kasih,Makcik..."jawab aku.Makcik pun terus berlalu ke dalam bilik tidrunya sendiri.

"Man duduk la dulu,ye...Makcik nak mandi sekejap..."jerit Makcik pada aku.

"Ye la,makcik..."jawab aku.

Mak si Kamal ni berumur dalam lingkungan 47 atau 48 tahun la.Body tu aku rasa masa muda-muda dulu tentu cun.Tapi yang tak boleh tahan tu kulitnya putih gebu...

Setelah hampir 15 minit Makcik mandi,Makcik pun terus keluar dari dalam biliknya dengan hanya berkemban tuala aje.Dengan selamba aje Makcik pakai macam tu kat depan aku.Terkejut aku dibuatnya.Masa Makcik keluar dari dalam biliknya tu,muka dia selamba aje,buat macam takde orang kat depan dia aje.Aku pun buat tak tahu jugak la.Tapi sesekali aku jeling jugak kat dia....

"Mana si Kamal ni tak balik-balik lagi ni...???"suaranya memecah kesunyian.

"Agaknya kejap lagi balik la Kamal tu kot,Makcik..."aku pun terus menyambung.

"Oooo,lupa pulak Makcik...Kamal pesan kat Makcik tadi,dia kata kalau Man datang,dia suruh Man datang esok sebab dia mungkin balik lewat..."terangnya lagi.

"Kalau macam tu takpe la Makcik...Man balik dulu la ye dan pesan kat Kamal yang Man akan datang esok aje..."jawab aku sambil mengangkat punggung aku untuk pulang.

"Eh..Nanti la dulu,Man...!!!"pintanya.

"Kenapa Makcik...???"tanya aku agak kehairanan.

"Duduk la dulu,Man..."suruhnya.Aku dah mula rasa keganjilan.Apa lagi la Makcik ni...

"Macam ni la,Man...Memandangkan Makcik dengan Man aje kat dalam rumah ni,Makcik nak tunjuk sesuatu pada Man la..."terangnya.Ha..sudah aku kali ni.

"Aa..aa...Apa dia,Makcik...???"tanya aku pada Makcik dengan agak terketar-ketar.

Makcik pun terus melucutkan kain kemban tuala mandinya yang melekat di badannya dari tadi dan telah menampakkan tubuhnya tanpa seurat benang pun.Dengan pantas batang kote aku terus membengkak dan mulut aku pun terus melopong serta tidak terkata apa-apa pun.Tubuhnya takde la lawa sangat.Ye la,dah hampir setengah abad umurnya,tapi bisa mendidihkan gejolak nafsu seks aku pada masa tu.Kedua-dua teteknya dah lanjut tapi agak sederhana besar dan masih lagi gebu.Putingnya merah kecoklatan.Lubang cipap Makcik tu masih lagi tembam tapi takde la setembam lubang cipap anak dara dan berbulu sekitar lubang cipapnya.Dia terus pergi ke biliknya dan mengeluarkan pisau cukur serta shaving foam milik suaminya.

"Sebenarnya Makcik nak Man tolong cukur bulu kat lubang cipap Makcik ni...Boleh tak,Man...???"tanya Makcik pada aku.

"Hmmm….bb..bb…Bboleh,Makcikk..."jawab aku.

Aku pun terus la memulakan tugas aku seperti yang disuruh setelah Makcik duduk mengangkang di atas sofa di depan aku.Aku pun terus letakkan shaving foam di atas bulu-bulu lubang cipapnya. Sambil tu Makcik terus menggosok foam tu sehingga rata di sekitar lubang cipapnya.Lepas tu aku pun mula la mencukur.Setelah itu,semua bulu lubang cipap Makcik aku cukur.Cantik lubang cipapnya tanpa bulu,macam lubang cipap budak walaupun sedikit mengecut.Selepas itu aku pun terus menunggu arahan seterusnya daripada Makcik.

Kemudiannya Makcik pun terus menyuruh aku berdiri di depannya.Dengan perlahan-lahan Makcik pun terus membukak butang seluar aku sehingga aku berbogel depannya.Maka,telah terkeluar la batang kote aku yang dah tegang dan keras.Makcik pun terus membelek-belek batang kote aku. Sentuhan jari-jemarinya telah membuatkan aku berasa kegelian.Ditambah pulak dengan urutan lembut dan Makcik turut jugak memicit-micit batang kote aku sehingga hujung kepala batang kote aku basah dengan air mazi aku.Makcik pun terus tersenyum melihat aku kegelian diperlakukan sedemikian.Sambil itu Makcik menjilat air mazi aku yang dah keluar dari hujung kepala batang kote aku.Bertambah geli la aku dan bertambah berdenyut-denyut lagi la batang kote aku.Aku semakin bertambah nikmat setelah batang kote aku dijilat-jilat olehnya berkali-kali dan diselang-selikan dengan memasukkan batang kote aku ke dalam mulutnya sambil menjilat.Setelah diperlakukan sedemikian berkali-kali,batang kote aku terasa hendak meletup dan aku pun terus mengeluarkan batang kote aku dari dalam mulut Makcik lalu aku pun terus menggoncangkan batang kote aku sehingga terpancut la air mani aku sehingga melepasi muka Makcik dan selebihnya menitik di mukanya Sungguh nikmat pada ketika itu aku rasakan.

Kami berdua terus tersenyum setelah selesai bertarung dan berehat di sofa.Aku hampir terlena kerana keletihan setelah terkena penangan Makcik yang hebat menjilat batang kote aku lalu aku dikejutkan oleh usapan bibir Makcik ke atas batang kote aku sekali lagi.Aku pun terus terjaga.Aku lihat Makcik tersenyum sambil batang kote aku digenggamannya untuk dijilat.

"Makcik suka ker kat batang kote Man ni...???"tanya aku pada Makcik.

"Suka sangat,Man..."jawabnya.

Bangga aku bila Makcik berkata demikian.Aku pun terus membiarkan aje Makcik memperlakukan begitu sehinggalah Makcik cuba memasukkan batang kote aku ke dalam lubang cipapnya.Makcik terus mencangkung di atas batang kote aku sambil memacu batang kote aku keluar-masuk ke dalam lubang cipapnya.Aku terasa sedikit nikmat setelah kepala batang kote aku mula berkenalan dengan lubang cipapnya.Dia mula menurunkan bontot tonggeknya dengan perlahan-lahan untuk memasukkan kesemua batang kote aku ke dalam lubang cipapnya.Setelah semua batang kote aku berada di dalam lubang cipapnya,Makcik pun terus menggolek-golekkan bontot tonggeknya tu.Masa tu jugak aku dah rasa nak terpancut,tapi aku tahan aje.Aku pun mula membantunya dengan menekan batang kote aku yang sudah sedia untuk digodeknya.Terangkat-angkat bontot tonggeknya bila aku memperlakukan sedemikian.Dengan perlahan-lahan Makcik terus menghenjut batang kote aku dalam lubang cipapnya.Dengan bantuan pelincir dari lubang cipap Makcik tu dan air mazi aku,perjalanan keluar-masuk batang kote aku di dalam lubang cipapnya berjalan dengan sangat lancar.Setelah lebih kurang 20 minit mendayung,kami berdua pun sama-sama mencapai klimaks seks,dengan tangan Makcik mencengkam dada aku dan air mani aku terus terpancut ke dalam lubang cipapnya dengan satu henjakan yang padu dan kuat.

Setelah habis air mani aku tersejat di dalam lubang cipap Makcik tu,aku pun terus keluarkan batang kote aku untuk menghirup udara segar.Itulah pengalaman seks aku yang pertama. Makcik la yang mengajarkan aku cara-cara untuk melakukan hubungan seks dan aku memang cepat belajar.Makcik memuji tentang keupayaan aku dalam seks....................

Kembara Nikmat Aku Dan Mak (Bersama Emak Kandung Aku Mak Jah)

Lagu Hari Raya Aidilfitri berkemundang di radio,aku siap dengan Baju Melayu tapi tak mahu bersampin sambil memperbetulkan kedudukan songkok yang jarang-jarang aku pakai.Abah aku duduk di sofa sambil menghisap sebatang rokok.Emak Kandung aku Mak Jah tu telah menyediakan makanan di meja di ruang keluarga setelah menyiapkan meja di ruang tamu.Kemudian aku terdengar bunyi enjin motosikal,perlahan-lahan aku melangkah menuju ke pintu untuk melihat siapa yang datang.Aku tersengeh melihat dua rakan karib aku iaitu Vellu dan Denny yang tiba.Mereka datang dengan motosikal masing-masing.

“Selamat Hari Raya Aidilfitri...!!!”tegur mereka serentak.Aku kemudiannya terus menjemput mereka masuk ke dalam rumah dan mereka berdua jugak terus bersalaman dengan Abah aku.Ketika itu jugak kedengaran sebuah kereta memasuki perkarangan rumah aku.Mak Su dan suaminya Pak Su Roslan yang datang.Aku mengajak Vellu dan Denny ke ruang keluarga supaya bebas berbual,biar Abah aku dan tetamunya sahaja di ruang tamu.

“Ha...Vellu,Uncle Samy tak datang ke...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada Vellu.Uncle Samy adalah merujuk kepada ayah Vellu yang aku panggil Uncle Samy.

“Tak...Mak Jah,mungkin petang kot...!!!”jawab Vellu kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.Matanya terus sahaja menajam ke arah kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu yang berpakaian baju kebaya yang bukaan dadanya agak luas menampakkan lurah yang agak dalam antara kedua-dua gunung kembar tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Taukeh Leong mana...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu lagi kepada Denny.Denny hanya tersenyum sahaja.

“Papa pun mungkin lewat sikit sebab dia ke rumah jiran tadi...!!!”balas Denny kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu sambil mata Denny jugak tertumpu ke lurah kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Emak Kandung aku Mak Jah tu pagi ni sungguh anggun dengan kebaya hitam jarang menampakkan pakaian alasnya jugak yang berwarna hitam.Berkain lilit batik Jawa dengan belahannya agak tinggi hampir dengan atas pahanya.Kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu yang tinggi dan bontot yang tonggek serta bulat cukup terserlah dengan pakaiannya itu.

Selepas menuangkan air,Emak Kandung aku Mak Jah t uterus meminta diri ke ruang tamu.Mata kami semua mengikuti gerakkan body Emak Kandung aku Mak Jah tu,apatah lagi ketika dia melangkah naik tangga menyerlahkan paha putih gebunya sehingga hampir ke pangkal paha.

“Hisyyy...seksi gila la Mak kau tu,Zack...!!!”puji Denny.

“Ye la,keras balak aku tak nak turun ni...!!!”ujar Vellu pulak.

Aku cuma mampu tersenyum sahaja walaupun aku sendiri sentiasa ghairah melihat body anggun Emak Kandung aku Mak Jah tu.Aku kemudiannya terus menjemput rakan-rakan aku makan.Sambil tu aku jugak menjenguk ke ruang tamu melihat Emak Kandung aku Mak Jah tu dan Abah aku berbual dengan Mak Su dan Pak Su Roslan.

Sesekali Emak Kandung aku Mak Jah tu turun ke tempat kami dan melihat kami makan sambil berbual-bual itu dan ini.Sambil berdiri,kadang-kadang di belakang aku atau di belakang Vellu.Aku perasan ada ketika kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu tersentuh kepala Vellu ketika menolong menambahkan makanan ke dalam pinggan Vellu.Beberapa ketika kemudiannya Emak Kandung aku Mak Jah tu terus berjalan pergi meninggal kami.

“Zack,aku dah tak tahan lagi la...!!!”kata Vellu kepada aku.Terus sahaja Vellu bangun untuk ke bilik air yang tidak jauh dari tempat kami makan.

Denny dan aku tergelak sakan.Aku pasti Vellu melancap di dalam bilik air tersebut.

“Mana Vellu...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Aku cuma menunjukkan ke arah bilik air.Denny hanya tersenyum sahaja.Ketika itu Vellu kemudiannya telah keluar dari dalam bilik air.Semua mata di meja tu tertumpu ke arahnya.

“Vellu OK ker...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada Vellu.

“OK...Mak Jah,saya OK...!!!”balas Vellu kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu dan dia pun terus kembali ke tempat duduknya dengan agak keletihan.

Mak Su dan Pak Su Roslan kemudiannya bergerak pulang tidak lama kemudian,mereka turun ke ruang keluarga bersalam dengan kami bertiga.Aku nampak Mak Su jugak anggun dengan baju kurung satinnya.Aku dapat duit raya,begitu jugak dengan Vellu dan Denny dari mereka.Sesekali aku perasan macam Pak Su Roslan jugak sentiasa menjeling ke arah Emak Kandung aku Mak Jah tu dengan mata nakalnya.Aku tak kisah sangat.Aku rasa semua lelaki yang sihat akan berbuat demikian dengan pakaian Emak Kandung aku Mak Jah yang menyerlah tu.

Malam itu aku balik lewat dari berhari raya di rumah kawan-kawan aku.Aku cuma menumpang motor Vellu sahaja.Ketika aku sampai ke rumah aku,Emak Kandung aku Mak Jah tu terus membukak pintu dengan hanya memakai pijama satin.

“Vellu tak masuk dulu ker...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada Vellu.

“Dah malam Mak Jah,nanti ayah saya pulak risau...!!!”jawab Vellu kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Seksi betul la Mak kau tu,Zack...!!!”bisik Vellu kepada aku sebelum dia bergerak untuk pulang ke rumahnya.

Vellu berlalu dan Emak Kandung aku Mak Jah tu pun terus menguncikan pintu rumah kami.Malam tu aku mendengar suara Emak Kandung aku Mak Jah tu mengerang macam biasa.Dia telah melakukan hubungan seks yang hangat bersama dengan Abah aku.

Aku mandi di bilik air di ruang keluarga.Badan aku melekit-lekit.Lepas tu mata aku pulak yang tak mahu tidur,sekali lagi aku keluar bilik ke dapur mencari sesuatu yang boleh dimakan.Ketika aku keluar Emak Kandung aku Mak Jah tu sudah berhenti mengerang.

Ketika aku sedang minum susu kotak dan menjamah biskut dan kuih raya,tiba-tiba aku ternampak Emak Kandung aku Mak Jah tu turun ke dapur.Masih mengenakan pijamanya dengan rambut lurus panjangnya dilepaskan ke bahu.Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus menuangkan segelas air lalu duduk di hadapan aku.

“Makan,Mak...!!!”pelawa aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus menjamah biskut yang ada di hadapan aku.

“Zack pergi ke mana dengan Vellu dan Denny hari ni...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu sebagai mula bicara

“Saja jalan-jalan,ke rumah Cikgu dan beberapa orang kawan...!!!Lepas tu kami bertiga pergi tengok wayang...!!!”jawab aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Ooo...sebab tu la balik lewat ye...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku lagi.

“Abah marah ker,Mak...???”tanya aku pulak kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Tak la,saja Mak tanya...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu.Aku lihat kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu bulat menonjol dengan putingnya menikam kain satin yang menutupinya.Di leher jinjang Emak Kandung aku Mak Jah tu jugak kelihatan lebam beberapa tempat,pasti itu kerja Abah aku.

“Abah tak bangun ker,Mak...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Letih agaknya layan tetamu tadi...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“Layan tetamu ker atau layan Mak tadi...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu,bergurau.Emak Kandung aku Mak Jah tu hanya tersenyum sahaja.

“Kuat ker suara Mak tadi,Sayang...???”kemudiannya Emak Kandung aku Mak Jah tu bertanya kepada aku.

“Boleh tahan jugak la,Mak...!!!Takpe la Mak,Zack pun dah biasa dengan suara Mak macam tu,tak perlu la Mak nak risaukan...!!!”jawab aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Aku kemudiannya terus bangun untuk mengemaskan bekas makanan yang aku makan tu.

“Patut la membonjol aje kat dalam seluar tu...!!!”gurau Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“Eh...mana ada la,Mak...!!!”balas aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu sambil aku cuba menutup rasa malu.

"Tu macam tiang khemah aje tu Mak tengok...!!!”ulas Emak Kandung aku Mak Jah tu lagi.

Masa tu Emak Kandung aku Mak Jah tu bangun dari kerusinya.Ketika dia di singki,aku dapat melihat tompokkan basah di bontot tonggeknya itu.

Sambil berjalan ke bilik masing-masing,aku kemudiannya terus berbisik ke telinga Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Tiang khemah tegak sebab hujan turun dan bocor sampai ke bontot tonggek...!!!”bisik aku ke telinga Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Eh...mana ada la,Sayang...!!!”kata Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku dan Emak Kandung aku Mak Jah tu terus berhenti berjalan sambil memeriksa kebasahan di bontot tonggeknya tu.

“Kan ada tu...!!!”balas aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu semula.Aku terus tergelak.

“Nakal anak Mak ni ye...!!!”kata Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku sambil tangannya tiba-tiba menggenggam batang kote aku yang dah separuh mengeras itu.

“Besar ni,Sayang...!!!”bisik Emak Kandung aku Mak Jah tu ke telinga aku sambil merocoh beberapa kali batang kote aku dari atas seluar tidur aku.

Aku jugak kemudiannya terus meletakkan tangan aku di bontot tonggek Emak Kandung aku Mak Jah tu dan sebelah lagi ke kedua-dua teteknya.

“Mak,ni pun besar jugak...!!!”bisik aku pulak ke telinga Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus mencium dahi aku.

“Dah,Mak nak masuk tidur sekarang ni,Sayang...!!!”kata Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

Aku kemudiannya terus mencium pipi Emak Kandung aku Mak Jah tu,lalu aku pun terus melangkah masuk ke dalam bilik tidur aku.Aku seronok dengan tingkahlaku Emak Kandung aku Mak Jah tu tetapi kadang-kadang aku inginkan lebih daripada itu.Malam itu macam biasa,aku jugak melancapkan batang kote beberapa kali sebelum terlena.

Satu hari di hujung penggal persekolahan aku telah balik awal dari sekolah aku.Bila aku sampai di rumah aku,aku mendapati kereta Emak Kandung aku Mak Jah tu ada di garaj.Kereta Mak Su jugak ada di laman rumah aku.Tabiat aku selalunya aku tidak masuk ke dalam rumah aku ikut pintu utama,terutama sekali jika ada tetamu.Aku menggunakan pintu sisi.Aku memang ada kunci pintu tu dan pintu itu jugak dekat dengan bilik aku sendiri.

Apabila melangkah masuk sahaja ke dalam rumah aku,aku pun terus terdengar suara Emak Kandung aku Mak Jah tu mengerang.Aku faham benar yang Emak Kandung aku Mak Jah tu sedang melakukan hubungan seks.Aku tiba-tiba terkaku di tempat aku berdiri,perlahan-lahan aku letakkan beg sekolah aku dan mula mengintip.Aku pasti Abah aku masih lagi berada di pejabatnya dan aku lebih pasti bahawa Emak Kandung aku Mak Jah tu tidak melakukan hubungan seks dengan Abah aku.Emak Kandung aku Mak Jah tu dah curang dengan seseorang.

Aku kemudiannya terus mengeluarkan handphone dari poket aku sambil aku bergerak ke arah suara mengerang Emak Kandung aku Mak Jah tu.Jelas sekali Emak Kandung aku Mak Jah tu sedang mengangkang bogel di atas sofa di ruang tamu dengan Pak Su Roslan sedang menghenjut laju menyetubuhi lubang cipap Emak Kandung aku Mak Jah tu.Aku lihat badan hitam Pak Su Roslan berminyak dan bergerak laju.Aku kemudiannya terus merakamkan gambar mereka.

“Ohhh...Lan,Akak dah klimaks Lan...yeaahhhhhh aughhhh!!!!!!!!”keluh Emak Kandung aku Mak Jah tu sambil memeluk erat badan Pak Su Roslan.

“Hahh...Kak,saya dah nak terpancut niiiiii...!!!!! Kak...bessssstttttnya lubang cipap Akakkkkk...ohhhhhhaghhhhh...!!!!!”desah Pak Su Roslan pulak sambil terlentik-lentik punggung Pak Su Roslan.

Lama jugak mereka berada dalam pelukan masing-masing sehinggakan handphone aku dah takde memory lagi untuk merakam.

“Terima kasih ye,Kak Jah...!!!”aku mendengar suara Pak Su Roslan berkata kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Hebat jugak Lan ni ye...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada Pak Su Roslan.

Aku kemudiannya terus bergerak perlahan-lahan keluar dan terus bersembunyi di kerusi batu di bawah pokok mangga.Lama jugak aku menunggu sehingga aku terdengar pintu depan rumah dibukak dan aku masuk semula.Saja aku duduk di meja ruang keluarga sambil memegang handphone aku.

Bila Emak Kandung aku Mak Jah tu masuk ke ruang keluarga dengan hanya berkemban kain batik sahaja,aku pun terus aku bertanya kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Pak Su dah pergi ker,Mak...???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Muka Emak Kandung aku Mak Jah tu tiba-tiba terus berubah terkejut ataupun takut,aku sendiri pun tak pasti.

Kemudiannya Emak Kandung aku Mak Jah tu terus datang duduk di sebelah aku.Dia cuba memujuk aku dengan meletakkan tangannya di bahu aku.Bau peluh tubuh Emak Kandung aku Mak Jah tu menyucuk wangi ke dalam rongga hidung aku.

“Zack jangan bagitahu pada sesiapa ye,Sayang...!!!”pinta Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku dengan perlahan sahaja.

“Pasal ni ker,Mak...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu sambil memainkan video yang aku rakam tadi.

“Please ye,Sayang...!!!”pinta Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku lagi.

“Tak,takkan la Zack nak bagitahu pada sesiapa pun terutama sekali Abah,kan Mak...???”aku terus bertanya kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Emmmm...terutama sekali pada Abah kau tu,ye Sayang...!!!”sambung Emak Kandung aku Mak Jah tu lagi.

“Tapi apa yang Zack akan dapat kalau Zack berpegang pada rahsia ni,Mak...???”aku bertanya kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu pulak untuk menguji.

“Zack nak apa daripada Mak,Sayang...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu melayan kerenah aku.

“Emmm...Zack nak Mak sayangkan Zack...!!!”jawab aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.Emak Kandung aku Mak Jah tu tenang sedikit dan tersenyum.

“Kan Mak selalu sayangkan Zack selama hari ni,tak pernah pun Mak tak sayangkan Zack selama hari ni...!!!”kata Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku sambil mulutnya mengucup dahi aku beberapa kali.Tangannya memeluk erak tubuh aku.Kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah yang menonjol tu menghimpit lengan kanan aku.

“Tapi Mak kena serahkan jiwa raga Mak jugak untuk Zack...!!!”sambung aku pulak kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu sambil tangan aku mula membukak ikatan kain kemban Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Zack nak apa sebenarnya,Sayang...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku walaupun dia membiarkan aku terus merombak ikatan kain kembannya itu.Sebaik sahaja kain kemban Emak Kandung aku Mak Jah tu terurai,aku pun kemudiannya terus memegang dan bermain dengan kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Zack nak body Mak jadi hak Zack jugak...!!!”kata aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu agak tegas sedikit walaupun dengan nada yang lembut.

“Kan ker Mak ni Abah Zack yang punya...???”balas Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku dengan pertanyaan.

“Abah tu Abah la,tapi kalau Zack nak Mak kena bagi,kalau Zack suruh Mak kena buat,boleh gitu Mak...???”balas aku pulak kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu dengan pertanyaan jugak.

Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus menjarakkan mukanya sambil memegang bahu aku sambil merenung ke arah mata aku.

“Kalau untuk Zack,Mak sanggup buat apa-apa sahaja,Sayang...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku sambil memeluk aku dengan erat.Aku jugak memeluk Emak Kandung aku Mak Jah tu dengan erat.Lama jugak kami berdua berkeadaan begitu dan aku terasa sangat yang aku sayangkan Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Perlahan-lahan aku berbisik ke telinga Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Pak Su Roslan punya tadi best tak,Mak...???”bisik ke telinga Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Best jugak la...!!!”bisik Emak Kandung aku Mak Jah tu ke telinga aku pulak.

“Mak,Zack nak rasa macam mana yang Pak Su Roslan tu rasa boleh tak...???”bisik aku ke telinga Emak Kandung aku Mak Jah tu lagi.

Kemudiannya Emak Kandung aku Mak Jah tu terus merenggangkan tubuh kami berdua.

“Kalau untuk Zack apa-apa sahaja pun boleh...!!!”bisik Emak Kandung aku Mak Jah tu ke telinga aku semula,lalu Emak Kandung aku Mak Jah tu terus mengucup bibir aku dengan perlahan-lahan dan tangannya mula membukak seluar aku.

Aku pun kemudiannya terus berbogel di ruang keluarga dan Emak Kandung aku Mak Jah tu jugak telah lama aku lucutkan kain batik kembannya.Kami berdua kemudiannya terus berpimpin tangan masuk ke dalam bilik tidur.Kali ni aku ajak Emak Kandung aku Mak Jah tu masuk ke dalam bilik tidur Abah dan Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Hari itu aku kehilangan teruna aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu sendiri.Emak Kandung aku Mak Jah tu telah mengajar aku setiap seni dalam hubungan seks di antara lelaki dan perempuan.Pada hari itu jugak la aku telah saling melakukan hubungan seks sumbang mahram bersama dengan Emak Kandung aku Mak Jah sebanyak 2 kali.

Selepas 2 kali air mani aku keluar ke dalam lubang cipap Emak Kandung aku Mak Jah tu,baru la aku dapat memuaskan keinginan nafsu seks Emak Kandung aku Mak Jah tu dengan sepenuhnya.Aku belajar mengawal dan temponya yang sesuai dan keadaan yang tertentu mengikut keperluan.Selepas kami berdua mengalami klimaks bersama,aku pun kemudiannya terus mengajak Emak Kandung aku Mak Jah tu pergi ke dapur untuk berehat.Apabila Emak Kandung aku Mak Jah tu nak menyarungkan kain batik kembannya semula,aku telah melarangnya.Kami berdua hanya berbogel sahaja bersama pergi ke dapur.Aku kemudiannya terus membantu Emak Kandung aku Mak Jah tu memasak dan kami berdua makan tengahari bersama dalam keadaan berbogel bersama jugak.

Sambil berpelukan di atas katil setelah kami berdua selesai saling melakukan hubungan seks sumbang mahram bersama buat kali ke-4 pada hari tersebut (4 kali secara keseluruhannya),aku terus membelai rambut Emak Kandung aku Mak Jah tu dan bertanya kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Mak tahu tak yang Vellu pada Hari Raya hari tu dia melancapkan batang kote dia kat dalam bilik air kita...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.Emak Kandung aku Mak Jah tu hanya tersenyum sahaja.

“Mak dah tahu,tapi selepas Zack pergi keluar beraya dengan Vellu dan Denny hari tu...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“Macam mana Mak boleh tahu...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu lagi sambil bermain-main dengan kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Mak masuk ke dalam bilik air dan terpijak air mani kat atas lantai bilik air kita tu...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.Kami berdua kemudiannya terus tergelak bersama.

“Biji kelentik Mak besar la,orang kata kuat bernafsu seks...!!!Betul ker,Mak...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.Tangan Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus membelai batang kote aku.

“Entah la,Mak pun tak tahu kebenarannya tu,tapi Mak memang suka seks dan Abah pun tak kurang jugak kuatnya...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

Hasil daripada belaian tangan Emak Kandung aku Mak Jah tu,batang kote aku keras lagi.

“Anak Mak pun tak kurang kuat jugak keinginan nafsu seksnya ye...!!!”kata Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku sambil dia kemudiannya terus naik ke atas tubuh aku,lalu terus memasukkan batang kote aku masuk ke dalam lubang cipapnya,lalu terus menunggang batang kote aku tu untuk kami berdua mula saling melakukan hubungan seks sumbang mahram bersama buat kali ke-5 pada hari tersebut (5 kali secara keseluruhannya).Memang nikmat sangat.Emak Kandung aku Mak Jah tu memang sangat pandai.Aku cuma bermain dengan kedua-dua tetek Emak Kandung aku Mak Jah tu yang membuai-buai.

“Sedap tak,Sayang...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku sambil menggerakkan lubang cipapnya yang menelan batang kote aku.

Aku hanya mampu untuk menganggukkan kepala aku sahaja.Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus menggerakkan tubuhnya dengan bersahaja.

“Selain dari Pak Su Roslan,siapa lagi yang Mak dah pernah buat,Mak...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Tak payah la Zack nak tahu,nanti malu pulak Mak,Sayang...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“Mak bagitahu aje la pada Zack...!!!”pujuk aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Ohhhh...Mak dah nak sampaiiiii...!!!”desah Emak Kandung aku Mak Jah tu.Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus mempercepatkan hayunannya.Aku hanya mampu menggigit bibir menahan diri.

“Ohhhhh...sayang,Mak dah sampaiiiiiiiii...!!!”desah Emak Kandung aku Mak Jah tu lagi sambil rebah di atas dada aku.Batang kote aku masih lagi keras di dalam lubang cipap Emak Kandung aku Mak Jah tu sebab aku masih lagi belum bersedia untuk memancutkan air mani aku.Namun terasa kehangatan menyelubungi batang kote aku dengan keluaran cecair dari lubang cipap Emak Kandung aku Mak Jah tu.

Selepas tenaganya pulih kembali,Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus bangkit semula lalu menggerakkan bontot tonggeknya semula.Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya terus mengucup bibir aku lalu meneruskan hayunannya.

“Kuat anak Mak ni boleh bertahan lagi ye...!!!”kata Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“Sedap lubang cipap Mak kemut la,patut la Abah sangat sayangkan Mak...!!!”kata aku pulak kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu.

“Zack punya batang kote pun keras,gemuk,besar dan panjang...dah macam Abah punya saiznya dah...!!!”balas Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku,memuji aku.

“Pak Su Roslan punya tadi besar tak,Mak...???”tanya aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu kemudiannya.

“Lebih kurang Zack punya la...!!!”jawab Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku sambil mempercepatkan hayunannya.

“Mak dah nak sampai lagi ni,Sayanggg...!!!Zack lambat lagi ker,Sayanggg...???”desah Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“OK Mak,Zack pun dah nak keluar jugak ni...!!!”desah aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu pulak.

“Nak Mak sudahkan atau Zack nak hayun pulak...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

Aku kemudiannya terus merebahkan Emak Kandung aku Mak Jah tu lalu aku pulak yang menghayun dengan Emak Kandung aku Mak Jah tu hanya menahan hentakan aku yang padu.

“Laju lagi,Sayangggg...!!!Kuattt...lajuuu...ye situuuu...situuuu...ahhh...!!!Sedapnyaaaaaa...situu Sayanggg...sedaappppppppnyeeee...!!!Aghhhhhhh...!!!Zackkkkkkk anak Mak... sedapppnyaaaa...!!!” desah Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku dengan kuatnya.Aku pun kemudiannya terus memancutkan air mani aku dengan agak banyaknya jugak ke dalam lubang cipap dan rahim Emak Kandung aku Mak Jah tu buat kali ke-5 pada hari tersebut (5 kali secara keseluruhannya) dan kemudiannya aku terus rebah di atas tubuh Emak Kandung aku Mak Jah kesayangan aku tu.Perlahan-lahan Emak Kandung aku Mak Jah tu membelai-belai kepala aku sambil mencium leher aku.

Kami berdua kemudiannya terus mandi berbogel bersama dan kemudiannya terus menyiapkan diri.Sebentar lagi Abah aku akan balik dari pejabatnya.Kehidupan aku kembali sebagai anak Abah aku yang baik walaupun pada malam itu ketika Abah aku sedang saling melakukan hubungan seks bersama dengan Emak Kandung aku Mak Jah tu,aku memutarkan semula rakaman perlakuan hubungan seks di antara Emak Kandung aku Mak Jah tu bersama dengan Pak Su Roslan yang berlaku pada siang tadi,aku menikmati tayangan itu bersendirian. Kali ini aku tak perlu melancap lagi.Aku lena dengan iringan suara Emak Kandung aku Mak Jah tu mengerang dari bilik sebelah.............
nd empercepatkan hayunannya.

“Mak dah nak sampai lagi ni,Sayanggg...!!!Zack lambat lagi ker,Sayanggg...???”desah Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

“OK Mak,Zack pun dah nak keluar jugak ni...!!!”desah aku kepada Emak Kandung aku Mak Jah tu pulak.

“Nak Mak sudahkan atau Zack nak hayun pulak...???”tanya Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku.

Aku kemudiannya terus merebahkan Emak Kandung aku Mak Jah tu lalu aku pulak yang menghayun dengan Emak Kandung aku Mak Jah tu hanya menahan hentakan aku yang padu.

“Laju lagi,Sayangggg...!!!Kuattt...lajuuu...ye situuuu...situuuu...ahhh...!!!Sedapnyaaaaaa...situu Sayanggg...sedaappppppppnyeeee...!!!Aghhhhhhh...!!!Zackkkkkkk anak Mak... sedapppnyaaaa...!!!” desah Emak Kandung aku Mak Jah tu kepada aku dengan kuatnya.Aku pun kemudiannya terus memancutkan air mani aku dengan agak banyaknya jugak ke dalam lubang cipap dan rahim Emak Kandung aku Mak Jah tu buat kali ke-5 pada hari tersebut (5 kali secara keseluruhannya) dan kemudiannya aku terus rebah di atas tubuh Emak Kandung aku Mak Jah kesayangan aku tu.Perlahan-lahan Emak Kandung aku Mak Jah tu membelai-belai kepala aku sambil mencium leher aku.

Kami berdua kemudiannya terus mandi berbogel bersama dan kemudiannya terus menyiapkan diri.Sebentar lagi Abah aku akan balik dari pejabatnya.Kehidupan aku kembali sebagai anak Abah aku yang baik walaupun pada malam itu ketika Abah aku sedang saling melakukan hubungan seks bersama dengan Emak Kandung aku Mak Jah tu,aku memutarkan semula rakaman perlakuan hubungan seks di antara Emak Kandung aku Mak Jah tu bersama dengan Pak Su Roslan yang berlaku pada siang tadi,aku menikmati tayangan itu bersendirian. Kali ini aku tak perlu melancap lagi.Aku lena dengan iringan suara Emak Kandung aku Mak Jah tu mengerang dari bilik sebelah.............

Jumaat, 10 April 2015

Mak Mertua Aku

Nama aku adalah Zack Putra dan orang memanggil aku Zack sahaja.Aku telah dilahirkan pada 11 Mei 1972 di Kuala Lumpur dan aku berbintang Taurus.Aku telah berumur lebih kurang 30 tahun dan telahpun berkahwin serta sudah mempunyai seorang anak.Isteri aku merupakan seorang wanita yang dianggap cantik dan menawan.Aku telah mengenali isteri aku semasa aku pulang belajar dari Amerika Syarikat dulu.Aku jugak boleh dikatakan seorang yang dianggap handsome dan well-built dengan ketinggian dan berat badan yang ideal.Isteri aku semasa itu menyewa rumah dan tinggal tidak jauh dari rumah orang tua aku dan kami sentiasa berbalas-balas senyuman,lebih-lebih lagi semasa dia keluar bekerja.Aku mengorat dia kerana dicabar oleh budak-budak bola kat rumah aku tu sebab ramai yang dah try tapi tak dapat.Kira ayat aku ni boleh dikatakan power jugak la. Maklum la...berdasarkan pengalaman aku yang luas dalam bidang ni masa kat Amerika Syarikat dulu.

Setelah berkenalan untuk sekian lama,kami pun berkahwin dan kehidupan kami kini boleh dikatakan mewah jugak dengan jawatan aku sebagai seorang Manager dan pendapatan bulanan aku yang sebanyak lebih kurang RM 4,200 sebulan.Cerita ni bermula selepas isteri aku mengambil keputusan untuk berhenti kerja dan menjadi surirumah sepenuh masa.Aku tak kisah sangat dengan keputusan tersebut disebabkan pendapatan aku lebih dari cukup untuk menampung segala keperluan kami anak-beranak.Terus-terang aku katakan yang aku lebih gembira disebabkan tak payah nak hantar dan jemput everytime isteri aku nak pergi atau balik kerja atau hantar anak aku pergi tadika pagi-pagi buta.Sejak isteri aku menjadi surirumah sepenuh masa,banyak masa cuti hujung minggu atau public holidays yang ada kami gunakan untuk balik ke rumah mertua aku yang terletak di Johor (since aku ni pun budak Kuala Lumpur,aku tak kisah.Setiap malam boleh balik rumah orang tua aku dan asalkan diorang gembira).

Mak Mertua aku tu boleh dikatakan lawa jugak,mempunyai kulit yang putih melepak dan halus gebu dengan ketinggian lebih sikit dari paras bahu aku dan berumur 48 tahun.Namanya adalah Ram Ibrahim dan Mak Mertua aku tu telah dilahirkan pada 24 Jun 1956 di Batu Pahat,Johor Darul Takzim serta berbintang Cancer.Kalau Mak Mertua aku tu keluar jalan-jalan dengan isteri aku,memang orang tak sangka yang jalan sebelah isteri aku tu merupakan Mak Kandung dia sendiri.

Satu perkara tentang Mak Mertua aku tu ialah dia pandai menjaga kulit dan merawat badannya tapi sorry la,mak mertua aku tu tak pakai all those branded items macam facial treatment dan body care products yang mahal-mahal tu.Dah la mahal,kesannya pulak tak seberapa.Semuanya produk tradisional aje.Ramai yang tak percaya yang mak mertua aku tu sudah pun mempunyai cucu.

Macam yang aku cerita tadi,semenjak isteri aku berhenti kerja,banyak la masa hujung minggu dan public holidays aku gunakan untuk pulang ke kampung isteri aku di Johor.Aku kadang-kadang boring jugak tinggal kat Kuala Lumpur ni dengan traffic jam yang tersangat la ‘stressfull’nya. Jadi,bila balik kampung isteri aku ni,aku gunakan sebaik mungkin untuk melepaskan stress dari kerja dengan pergi memancing atau jalan-jalan kat tepi laut (since rumah mertua aku tu dekat dengan laut).Bahagian-bahagian open space dan nature beauty ni memang menjadi kegemaran aku sejak kecik lagi.Ye la,sekian lama duduk di Kuala Lumpur ni dari aku lahir sampai sekarang.Duduk di tengah-tengah hutan batu dan semuanya “too-man-made” macam Sunway Lagoon tu.

Routine balik kampung isteri aku ni berjalan untuk sekian lama dan sejak balik pun kerap,lama-lama aku pun terperasan perubahan pada diri Mak Mertua aku tu.Lupa pulak aku nak beritahu,sejak aku merupakan lelaki tunggal di dalam rumah mertua aku tu (selain daripada Bapak Mertua aku),kadang-kadang banyak masa terlapang aku di rumah tu digunakan untuk menolong Mak Mertua aku tu dan boleh dikatakan aku ni merupakan satu-satunya menantu yang teramat sangat disayangi.

Perubahan yang paling ketara yang aku nampak ialah Mak Mertua aku tu lebih kerap berdandan dan pasang badan dan kadang-kadang tu aku perasan yang Mak Mertua aku tu macam nak goda aku pulak.Dah la malam-malam Mak Mertua aku tu jarang memakai bra dan baju yang dipakai tu phuuuhhh...kadang-kadang tu teramat la transparentnya.Jadinya,puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu yang berwarna coklat kemerahan tu jangan cerita la,selalu sangat aku nampak dan daripada celah-celah baju tu aku boleh nampak yang kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu memang sedang elok dengan tapak tangan aku ni,tak jatuh dan tak londeh pulak tu.Tak tahu la aku apa ubat atau ilmu yang Mak Mertua aku tu pakai.Kadang-kadang tu Mak Mertua aku tu macam saja nak posing depan aku,baca surat khabar sambil pakai baju low-cut pulak tu.Jadi,aku ternampak la kedua-dua tetek ranum mak mertua kau tu kat depan mata aku.Hai...!!!Berat mata memandang,berat lagi batang kote aku yang memikulnya.Pernah beberapa kali aku nak cuba ambil gambar dengan camcoder aku tapi line tak pernah yang clear.Bontot Mak Mertua aku tu memang satu bab yang lain pulak,tak jatuh.Jalan pulak tertonggek-tonggek macam itik betina baru lepas kena henjut dengan itik jantan.Depan aku....huh gelek bontot tonggeknya tu bertambah-tambah la daringnya.Kadang-kadang aku rasa macam nak pekap aje tangan aku kat bontot tonggek Mak Mertua aku tu atau cuba membayangkan yang batang kote aku ni dibuai mesra di dalam lubang cipap Mak Mertua aku yang berayun tu.

Jadinya,kisah-kisah yang macam ni berlanjutan untuk sekian lama dan kadang-kadang aku saja belikan baju yang lebih transparent dan ultra lowcut untuk dihadiahkan pada Mak Mertua aku tu.Sampaikan isteri aku complaint sebab baju yang aku belikan tu.Sebenarnya isteri aku pun tak nak pakai sebab terlalu seksi dan terlampau terdedah.Aku selalu cover line dengan mengatakan bahawa Mak dia selalu pakai pakaian yang menampakkan ketuaannya,fesyen orang tua,colour orang tua dan sebagainya.Aku pesan kat isteri aku tu kalau dia dah tua nanti (sorry,bukan tua tapi berumur),aku nak isteri aku tu jadi mirror reflection Mak dia.Body maintain dan dressing up-to-date.Yang membuatkan aku lebih geram tu bila Mak Mertua aku ni pakai pulak tu baju-baju yang aku belikan tu.Katanya hadiah daripada menantu dan lagi kerap Mak Mertua aku tu tak pakai bra,aku pun bertambah-tambah “stressfull”nya bila aku balik kampung.Bukan apa,sebab aku tak dapat gentel dan pegang kedua-dua tetek dan puting Mak Mertua aku tu.Seolah-olah macam Mak Mertua aku tu hantar message pada aku,“boleh tengok,boleh buat modal melancap,tapi tak boleh pegang...!!!”.Huh...itu yang tension aku dibuatnya.Bapak mertua aku pulak rileks aje dan tak ada komen apa-apa pun.Bapak mertua aku tu pun memanjang tak ada kat rumah.Kalau tak kerja,bapak mertua aku tu pergi turun laut sampai kadang-kadang tu dua atau tiga hari tak balik rumah.Aku tanya jugak pada Mak Mertua aku ni yang dia tak bosan ke duduk rumah sorang-sorang.Mak Mertua aku tu kata apa nak buat.Bapak mertua aku tu kalau tak kerja,dia pergi memancing dan kalau duduk rumah pun tidur memanjang aje macam takde kat rumah.Dalam hati aku berkata,“Hhmmmm...Patut la macam gila meroyan dan horny semacam aje Mak Mertua aku ni...!!!”.Pernah sekali semasa Mak Mertua aku tu sedang menyiang ikan pari yang bapak mertua aku tangkap,Mak Mertua aku tu tunjukkan kat aku macam mana rupanya lubang cipap ikan pari.Aku pun sebenarnya tak pernah tengok rupa lubang cipap ikan pari macam mana selama ni walaupun aku ni boleh dikatakan tergolong sebagai seorang pemancing profesional jugak.Kalau korang semua nak tahu,sebijik macam lubang cipap wanita.Sambil Mak Mertua aku tu tunjuk kat belahan cipap ikan pari tu,Mak Mertua aku tu menjolok-jolok jari hantu dia kat dalam lubang cipap ikan pari tu,keluar-masuk-keluar-masuk.Macam Mak Mertua aku tu sedang bagi satu petunjuk kat aku aje.

Jadinya,benda-benda yang kecik-kecik ni berlaku beberapa lama dan sudah tentunya la aku ni sebagai orang yang boleh dikatakan banyak pengalaman has always mantain aku punya cool,walaupun kadang-kadang batang kote aku ni mencodak depan mata Mak Mertua aku tu.Aku tahu Mak Mertua aku tu perasan.Daripada jelingan dan lirikan matanya pun aku boleh tahu yang Mak Mertua aku tu pun teringin yang teramat sangat nak pegang batang kote aku ni dan batang kote aku ni boleh dikirakan besar jugak.Boleh dikatakan batang kote aku above average dan Mak Mertua aku tu punya maintain cool pun boleh tahan jugak.Kadang-kadang tu Mak Mertua aku tu termalu sendiri sebab tenung lama sangat sampaikan aku terperasan dan aku pun tahu.Kalau calang-calang perempuan memang dah lama mengangkang kat depan mata aku ni dan merengek-rengek minta disuapkan lubang cipap diaorang tu dan tanpa disuruh-suruh.

Jadinya,nak jadikan cerita ni lebih colourful,pada hari Sabtu 14 Disember 2002 tu,aku telah ditugaskan untuk menghadiri awayday yang dianjurkan oleh syarikat aku selama lebih kurang 2 minggu sehingga hari Isnin 31 Disember 2002.Biasa la towards year end at that time.Business plans la,revenue setting la dan bermacam macam lagi.Jadinya,syarikat aku ni pilih satu resort yang kebetulan pulak terletak dekat dengan rumah mak mertua aku tu.Aku pun tak kisah sangat.Bukannya boleh singgah pun disebabkan sejak dari pagi sampai petang dan siang sampai malam aku asyik ada mesyuarat aje.Pagi ada mesyuarat,malam pulak ada brainstroming session dan petang pulak ada team building.Memang tak boleh lari ke mana-mana punya.Pada minggu pertama tu aku boleh tahan lagi la.Tapi,bila dah masuk minggu yang kedua,otak aku macam dah nak cramp dan nak meletup.Yelah... bersengkang mata sampai tengah-tengah malam buta prepare presentation,materials dan meeting notes.Bukannya aku tak boleh berikan kerja-kerja tu pada staff aku tapi disebabkan boss besar ada,kena la aku tunjuk rajin sikit walaupun aku ni boleh dikatakan orang harapan boss besar aku tu.Apatah lagi dengan soal-soal yang berkaitan dengan profit and loss dan revenue projection ni.

Pada hari Rabu 25 Disember 2002 tu,badan aku pun dah rasa semacam aje,macam demam sejak tidur pun tak cukup.So,aku terpaksa memberanikan diri aku dan beritahu bos aku yang aku ni dah demam dan nak mintak excuse to take a break dan meng”offer”kan diri aku untuk check-out balik ke Kuala Lumpur.Aku rasa tak guna jugak aku duduk kat situ tanpa menyumbangkan apa-apa lagi.Buat habis duit syarikat aku aje.Boss aku cakap buat apa balik ke Kuala Lumpur since all of the strategic and important officers are here dan mereka semua akan wrap-up and close-out the meeting in a couple of days time dan pada masa tu aku punya presence dan contribution masih lagi diperlukan.Aku cakap,if that is the case then,aku nak suggest to take a break dan balik ke rumah mertua aku yang terletak tak jauh dari situ.Aku cakap aku nak getaway from the numbers for a while walaupun aku tahu demam aku ni mungkin akan mengambil masa untuk sembuh.Boss aku pun bersetuju dan dia kata aku tak payah check-out since budget untuk awayday ni memang banyak dan since we have made a lot of profits that financial year.Jadinya,aku pun tak jadi la check-out since big boss pun dah bagi greenlight kat aku.

Jadinya,setelah aku mengemas barang-barang aku dan pakaian aku,aku pun terus menelefon ke rumah Mak Mertua aku tu pada lebih kurang pukul 6:00 petang hari Rabu 25 Disember 2002 untuk mengatakan yang aku nak datang ke rumah Mak Mertua aku tu untuk berehat buat sementara waktu dan aku cakap yang aku demam serta berasa tidak sedap badan.

“Datang la,lagipun Abah ko pun takde sekarang ni dan Mak pun tengah tinggal sorang-sorang kesunyian serta kesepian aje sekarang ni...!!!Abah ko tu dah keluar pergi menjaring,lusa baru la Abah ko tu balik ke rumah...!!!”kata Mak Mertua aku tu pada aku di dalam perbualan telefon di antara kami berdua itu.

Alamak,aku rasa ni nak jadi kes berat ni.Tapi nak buat macam mana lagi sejak aku pun tengah biul macam orang bodoh pada masa tu.Jadinya,aku pun terima aje la pelawaan Mak Mertua aku tu.

“Dalam lebih kurang setengah jam nanti Zack sampai ke rumah Mak ye...!!!Mak tak pergi ke mana-mana malam ni,kan...???"kata aku kepada Mak Mertua aku tu dalam telefon jugak.

“Nak keluar pergi ke mana pulak,dah gelap ni...!!!Datang aje la,Mak tunggu Zack sekarang ni...!!!"kata Mak Mertua aku tu lagi pada aku di dalam perbualan telefon di antara kami berdua itu.

Setibanya aku di rumah Mak Mertua aku tu pada lebih kurang pukul 6:30 petang hari Rabu 25 Disember 2002,aku nampak Mak Mertua aku sedang menunggu aku di luar rumahnya dengan senyuman yang paling manis pernah aku lihat.Shittttt....Badan aku ni dah la over exhausted.Lepas tu kena drive pulak lebih kurang setengah jam nak sampai ke situ.Tapi,bila nampak aje senyuman Mak Mertua aku tu rasa lega sikit walaupun badan aku dah terhoyong-hayang disebabkan pening.

“Dina ada telefon tadi,dia kata Zack tak sihat ye...!!!Betul ker Zack tak sihat ni,Sayang...???"tanya Mak Mertua aku tu pada aku.

Memang aku ada telefon isteri aku on the way tadi dan aku beritahu pada isteri aku tu yang aku nak berehat kat rumah mak dia sekejap.Isteri aku ni kalau boleh,nak suruh mak dia jemputkan aku kat resort tu sebab dia takut aku drive sorang-sorang dalam keadaan begitu.

“Haa..aahh,demam sikit aje dan sendi kat badan ni rasa sakit dan lenguh-lenguh sikit la,Mak...!!!"jawab aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Kenapa tak cakap awal-awal tadi,Sayang...???Boleh la Mak datang jemput Zack kat resort tu tadi...!!!"kata Mak Mertua aku lagi pada aku.

“Alaah Mak,bukannya jauh sangat resort tu...!!!Lagipun malas la nak susah-susahkan Mak...!!!”jawab aku kepada Mak Mertua aku tu dengan ringkas aje.

“Haah...Ye la tu...!!!Jom la masuk ke dalam,nanti berembun pulak lagi teruk,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus mencapai beg serta kunci kereta aku dan aku pun terus berjalan terhoyong-hayang menuju ke arah Mak Mertua aku tu.

“Ha...tu dah macam orang mabuk tu...???Boleh jalan ker tu,Sayang...???Nanti Mak pimpin Zack ye,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu lalu Mak Mertua aku tu terus menyambut tangan kanan aku dan letak kat atas bahu dia sambil tangan kirinya memeluk pinggang aku dan memimpin aku masuk ke dalam rumahnya.

Dalam pada-pada pening dan biul tu,boleh pulak aku terperasan yang kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu tak memakai coli dan semasa memeluk pinggang Mak Mertua aku tu tu,aku jugak terperasan yang mak mertua aku tu tak pakai seluar dalam jugak di sebalik kain batiknya tu.Disebabkan kami terlau rapat,aku jugak dapat menghidu bau syampu yang dipakai oleh Mak Mertua aku tu.Aku rasa macam Mak Mertua aku tu baru lepas mandi aje ni.Macam bau syampu Sunsilk aje.Wangi pulak tu.Memang pandai betul aku ni.Ye la,orang ada banyak pengalaman la katakan.Dalam situasi yang begitu,pancaindera aku yang 5 ni masih tetap peka kepada keadaan di sekeliling aku.Tangan aku meraba-raba bontot tonggek Mak Mertua aku tu,mata mengintai-intai serta melihat jelas pada kedua-dua tetek dan puting Mak Mertua aku tu dan hidung aku pulak menghidu macam kucing terkemut-kemut bau ikan.Cuma lidah aku ni aje tak jilat cuping telinga Mak Mertua aku tu.Sampai di ruang tamu rumah Mak Mertua aku tu,aku pun terus merebahkan badan aku di kerusi sofa panjang.

“Rehat dulu ye Zack,lepas tu pergi mandi dan lepas tu makan...!!!Karang perut tu masuk angin,lagi susah nanti...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Memang aku lapar pun tapi aku malas nak makan.Perut aku rasa tak selesa.

“Tak payah la,Mak...!!!Zack rasa nak tidur aje la sekarang ni,Mak...!!!Dah tak tahan sungguh badan Zack ni rasanya,Mak...!!!”kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Kalau ye pun pergi la mandi dan makan dulu ye Sayang,nanti dah sudah karang Mak picit la badan Zack tu...!!!Ubat Zack ada bawak tak...???"tanya Mak Mertua aku tu.

“Takde la Mak,Dina lupa la nak masukkan ubat Zack kat dalam beg agaknya kot...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.Memang aku kalau nak keluar outstation lama,ubat mesti aku bawak tapi kali ni isteri aku lupa pulak nak masukkan dalam beg aku.

“Haaa...Dina ni pun satu la...!!!"kata Mak Mertua aku tu lagi.

“Alaah...Takpe la,Mak...!!!Dah takde tu nak buat macam mana lagi,Mak...!!!"kata aku pulak kepada Mak Mertua aku tu.

“Pergi la mandi dulu Sayang,berpeluh-peluh badan Zack tu...!!!Tuala ada kat dalam bilik tu,Sayang...!!!Kalau tak larat karang bagitahu la pada Mak ye,nanti Mak tolong pimpinkan Zack pergi ke bilik air...!!!"kata Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus la masuk ke dalam bilik dan tanggalkan pakaian aku dan seterusnya melilitkan kain tuala mandi kat badan aku.Sedang aku berjalan nak masuk ke dalam bilik air,Mak Mertua aku tu sempat melirikkan matanya di bawah pinggang aku,yang pada masa tu pulak batang kote aku tengah mencodak naik di balik tuala mandi yang aku pakai tu.Aku tak tahu apa yang bermain di dalam fikiran Mak Mertua aku tu semasa aku tengah mandi.

Selepas aku selesai mandi dan terus menyarungkan kain pelikat serta baju t-shirt,aku pun terus la pergi ke kerusi makan di dapur dan aku lihat di atas meja memang telah tersedia hidangan makanan.Walaupun nampak sedap tapi aku tak berselera untuk makan.

“Hai...sikitnya makan,Zack...!!!"tegur Mak Mertua aku.

“Tak berapa selera la,Mak...!!!"aku menjawab kepada Mak Mertua aku tu.

“Takpe la Sayang,Zack pergi baring dulu kat ruang tamu tu,biar Mak nak kemaskan semua ni kejap...!!!Nanti Mak datang urut badan Zack tu ye,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu bersungguh-sungguh.Sayangnya mak mertua aku tu pada aku.

“Ye la,Mak...!!!"jawab aku pendek aje pada Mak Mertua aku tu.

Selepas berkemas di dapur,Mak Mertua aku tu pun terus datang ke ruang tamu rumahnya tu.

“Baring dan terus bukak baju tu,Sayang...!!!Tak panas ker macam ni,Sayang...???Lagipun senang Mak nak sapu minyak ni,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku lagi.

Aku pun tanpa membantah,terus membukak baju t-shirt aku tu dan dengan hanya berkain pelikat,aku terus aje berbaring menelangkup di atas karpet di sisi Mak Mertua aku tu yang sedang bersila sambil tangan kanan aku ni aku letakkan di atas peha Mak Mertua aku tu.

“Kenapa la kerja teruk-teruk sangat ni Sayang,kan dah susah sekarang ni...!!!Kerja tu kerja jugak tapi badan tu kena jaga jugak la,Sayang...!!!"Mak Mertua aku berkata sambil mengurut badan aku.Nak bagi lecture la tu.

“Alaaah Mak ni,Dina kan ada...!!!"kata aku.

“Ye laaah...Kalau kat Kuala Lumpur tu boleh la,Dina ada sebab dekat...Tapi kalau jauh-jauh macam ni kan dah susah...!!!Nasib baik la dekat dengan rumah Mak ni,boleh la Mak tolongtengok-tengokkan Zack...!!!Tapi kalau kat tempat lain macam mana pulak,Sayang...???"kata Mak Mertua aku tu lagi.

Betul jugak kata Mak Mertua aku tu.Aku buat bodoh aje,malas nak layan.Aku layan sedap urutan Mak Mertua aku tu lagi bagus.Memang sedap sungguh rasa Mak Mertua aku tu mengurut aku.Darah aku pun terasa mengalir dan badan aku pun rasa panas kembali dan rasa lega di segenap sendi badan aku ni.

Dah rasa lega sikit tu,deria aku ni pun menjadi lebih sensitif dan lebih peka dan sambil Mak Mertua aku tu pun terus mengurut aku,jari-jemari aku tu aku garu-garu halus di pangkal peha Mak Mertua aku tu tadi.Aku tahu yang Mak Mertua aku tu tak pakai seluar dalam dan sambil aku menggaru-garu halus tu,aku dapat rasakan yang bulu-bulu halus lubang cipap Mak Mertua aku tu di sebalik kain batik yang dipakainya.Kalau aku lunjurkan jari aku lebih kurang seinci ke bawah,mungkin aku boleh mengenai biji kelentit Mak Mertua aku tu.Aku tahu Mak Mertua aku tu pun perasan jugak.Tapi Mak Mertua aku tu buat diam aje.Aku pun cuba nak menggatal dengan soalan cepumas aku.

“Mak tinggal sorang-sorang ni tak rasa boring ker...???"tanya aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Kadang-kadang tu bosan jugak la tapi bosan pun nak buat macam mana,ni Zack ada ni boleh la jugak borak-borak dengan Mak...!!!Kalau tak,Mak duduk la sorang-sorang aje,baring kat kerusi sofa panjang tu sampai la tertidur...!!!"jawab Mak Mertua aku tu.

Dalam pada Mak Mertua aku tu sedang berkata-kata,aku pun dapat merasakan yang tangannya sudah berada di bontot aku pulak.Bukannya mengurut tapi lebih pada mengusap.

“Mak ni walaupun dah tua,tapi body Mak tu kelihatan boleh tahan dan masih bergetah lagi ye,Mak...!!!Dina kena belajar dari Mak macam mana nak mengekalkan badan dan kulit yang halus macam Mak ni...!!!"kata aku lagi kepada Mak Mertua aku tu.

“Ye ker,Zack...???Masih steady dan jugak masih bergetah lagi ker body Mak ni,Zack...???Mak kan dah tua ni,Sayang...!!!"jawab Mak Mertua aku tu pada aku.

Huh...kalau dah perempuan tu perempuan jugak la.Bukannya kira muda atau tua.Pantang dipuji sikit,mesti kembang kuncup Mak Mertua aku tu,hati aku berkata.

“Tapi Mak,kalau perempuan yang dah berumur macam Mak ni boleh ker berair lagi kalau dapat melakukan hubungan seks atau main seks bersama dengan lelaki...???"tanya aku kepada Mak Mertua aku tu.

Soalan 'Who wants to be a Millionaire' aku dah keluar.Mak Mertua aku tu pun terus terdiam seketika.Mungkin jugak Mak Mertua aku tu agak terperanjat dengan soalan aku tadi agaknya tu.

“Kenapa pulak tak boleh nak berair lagi,Sayang...???Berair tu Mak tetap boleh berair jugak,cuma Mak tak boleh beranak lagi aje la,Sayang...!!!Bila dapat melakukan hubungan seks atau main seks bersama dengan lelaki,Mak tetap boleh berair macam biasa la,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu kepada aku lagi.

Aku perasan yang suara Mak Mertua aku tu agak tergugup-gugup.Mungkin Mak Mertua aku tu sedang terbayang-bayangkan semasa tengah melakukan hubungan seks atau main seks bersama dengan Bapak mertua aku dulu kot.

“Dah la tu Sayang,pusing pulak kat depan...!!!Biar Mak urut kat depan tu pulak,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu pada aku lagi.

Dalam hati aku,alamak...aku lambat nak kuis-kuiskan jari aku kat biji kelentit Mak Mertua aku tu.Tak sempat la...Mungkin Mak Mertua aku tu dah stim kot tapi Mak Mertua aku tu still mantain dia punya cool.

Aku pun terus menelentang mengadap atap siling rumah Mak Mertua aku tu dan Mak Mertua aku tu pun terus dengan urutannya itu.Mula-mula Mak Mertua aku tu mengurut kaki aku,kemudian ke betis dan sampai ke peha aku pulak.

“Kat situ sedap la,Mak...!!!Zack dah rasa lega sikit sekarang ni,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Mak Mertua aku tu pun meneruskan urutannya sambil Mak Mertua aku tu menyelakkan kain pelikat aku ke atas sikit.Aku tahu daripada kedudukan tu,Mak Mertua aku tu boleh melihat dengan jelas batang kote aku dan aku pun perasan kadang-kadang Mak Mertua aku tu mecuri-curi pandang apa yang berada di celah kangkang aku tu sambil mengurut-urut kecil di peha aku.Tadi aku tak berapa perasan sangat sebab aku menelungkup,tapi bila dah menelentang ni pemandangan aku menjadi semakin luas.

Mata aku terus tertumpu di kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu dan kelihatan puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu terjojol di sebalik bajunya yang nipis tu.Kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu aku perhatikan masih mencodak dan terletak serta tak terlondeh sikit pun.Fikiran aku mula membayangkan alangkah bahagianya aku kalau aku dapat meramas dan menghisap-hisap puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu.Sambil aku mengelamun dan menikmati kesedapan urutan Mak Mertua aku tu,batang kote aku pun mula naik.Batang kote aku dah mula mencodak di sebalik kain pelikat yang aku pakai.Aku rasa orang yang rabun pun boleh melihat dengan jelas batang kote aku yang tengah mencodak dan mengeras di sebalik kain pelikat tu dan aku pun perasan yang Mak Mertua aku tu pun tak habis-habis menjelingkan matanya ke situ.Sebelum aku termalu sendiri,aku cuba menyelamatkan keadaan dengan meminta maaf.

“Aalaaah Makkk,kan dah naik batang kote Zack ni...!!!Mak urut sedap sangat la,batang kote Zack ni pun dah naik...!!!Mintak maaf la,ye Mak...!!!Rasa geli pulak kat kepala batang kote Zack ni,Mak...!!!Batang kote Zack ni naik sendiri tak boleh nak kontrol la,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu untuk menjelaskan keadaan.

“Alaaaah,Sayang...Nama pun lelaki,Zack...!!!Abah ko tu pun macam tu jugak la...!!!Lepas aje urut,mesti dia nak ajak Mak main seks dengan dia punya la...tapi yang Mak marahkan sangat tu,Abah ko tu ikut kepala dia aje,sekejap dah terpancut...lepas tu pulak bukannya nak tunggu sampai Mak ni habis...!!!Lepas tu Abah ko tu pun terus tidur,tinggal la Mak terumbang-ambing sorang diri aje...!!!Selalunya macam tu la Abah ko tu,Zack...!!!"kata Mak Mertua aku tu kepada aku lagi.

“Amboi...!!!Lagi advance rupa-rupanya Mak Mertua aku ni...!!!”bisik hati aku.

Aku tak sangka pulak jawapan Mak Mertua aku tu pulak panjang lebar dan sungguh detail.Aku dapat rasakan jurang yang memisahkan di antara kami berdua sudah tiada lagi.She has already broken the ice dan untuk menambahkan momentumnya lagi aku cuba mengorek rahsia Mak Mertua aku tu dengan lebih lanjut lagi.

“Habis tu,kalau macam tu Mak selalunya buat apa...???Takkan Mak boleh tidur terus,kot...??? Bijik kelentit Mak masa tu pun masih lagi berdenyut-denyut...!!!Kalau Dina tu jangan harap la Zack boleh nak tidur terus,mesti Dina nak menenggek lagi...!!!Tapi selama yang Zack ingat la,jarang benda macam tu berlaku,Mak...!!!Selalunya Dina dah terpancut 4 atau 5 kali,baru la Zack pancutkan air mani Zack kat dalam lubang cipap Dina tu pulak,Mak...!!!Dina tu boleh tahan jugak kuat nafsu seksnya dan Zack rasa Mak pun macam tu jugak...!!!Ye la,mana tak tumpahnya kuah kalau tak ke nasi,betul tak Mak...???”kata aku kepada Mak Mertua aku tu dengan panjang lebar sambil mengharapkan jawapan yang lebih erotik daripada Mak Mertua aku tu.

“Selalunya Mak buat sendiri aje la,Sayang...!!!Melancap sendiri sampai Mak rasa puas dengan jari-jari Mak ni,Sayang...!!!Lebih-lebih lagi sejak kebelakangan ni Abah ko tu buat tak kisah aje pada Mak,Sayang...!!!Mak pun dah lupa macam mana rasanya masa muda-muda dulu,Sayang...!!!”jawab Mak Mertua aku tu lagi.

Huh...semakin bertambah mencodak lagi la batang kote aku dengan jawapan tu.Macam dengar phone sex live pulak.Jarang kena servis rupanya lubang cipap Mak Mertua aku tu.Patut la selama ni dari pandangan matanya,aku tengok macam orang tengah sexually depressed dan kempunan aje.Agaknya sebab dah lama tak dapat batang kote jantan rupanya Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus mencuba lagi.Untung-untung dapat peluang mintak tolong Mak Mertua aku tu pancutkan air mani aku ni.Batang kote aku ni pun dah lebih kurang 11 hari tak kena perah.Ye la...sejak aku outstation ni.

“Batang kote Zack ni pun dah lebih kurang 11 hari air maninya tak terpancut sejak Zack outstation ni la,Mak...!!!Tu la agaknya air dah naik sampai ke kepala Zack ni sampai pening-pening ni,Mak...!!!Nak melancap sendiri pun Zack rasa tak sedap la pulak,lebih-lebih lagi sekarang ni tak berapa larat sangat,Mak...!!!Zack tahu,batang kote Zack ni selagi tak pancut,memang susah la nak tidur malam ni,Mak...!!!Kena pulak lepas Mak urut badan Zack ni,lagi la gila dibuatnya tak boleh nak tidur nanti,Mak...!!!”aku pun terus menguji Mak Mertua aku tu.

“Abis tu Zack nak Mak buat macam mana dengan batang kote Zack ni,mencodak semacam aje ni...???"tanya Mak Mertua aku tu kepada aku.

Macam terkena kejutan elektrik aje seluruh badan aku disebabkan Mak Mertua aku tu dah mula berani mengusap-usap lembut batang kote aku.Memang dari tadi aku mengharapkan sangat yang Mak Mertua aku tu dapat urut batang kote aku sekali.

“Batang kote Zack ni pun nak kena urut jugak ni,Sayang...!!!"kata Mak Mertua aku tu lagi sambil meneruskan usapan-usapan lembut pada batang kote aku dengan kedua-dua mata Mak Mertua aku tu agak terpejam-pejam seperti sedang dalam keadaan keasyikkan.Aku hanya membiarkan aje Mak Mertua aku tu berkenalan dengan batang kote aku dengan lebih mesra lagi.

“NAK MAK LANCAPKAN BATANG KOTE ZACK NI KER, SAYANG...???"tanya Mak Mertua aku tu pada aku secara tiba-tiba aje.

Holly shitttt...Jawapan yang aku sangat nanti-nantikan daripada mulut Mak Mertua aku tu dah terkeluar.Segala persoalanan yang bermain kat dalam kepala otak aku hampir terjawab dan pada masa yang sama jugak aku sedikit tergamam.Betul ker apa yang telah aku dengar tadi ni...???

“Nak Mak lancapkan ker batang kote Zack ni,Sayang...???”Mak Mertua aku terus mengulangi pertanyaannya tadi.Aku tersentak.

“Eh..ehhh...Mak ni...Ke situ pulak perginya...!!!Takpe ker Mak nak tolong lancapkan batang kote Zack ni,Mak...???Mak tak kisah ker...???Mak nak tolong lancapkan ker batang kote Zack ni...???Kalau Mak nak tolong lancapkan batang kote Zack ni,mesti la Zack nak sangat,daripada tak boleh tidur malam karang,Mak...!!!”kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Hati aku telah mula bersorak-sorak.Line dah terbukak.

“Apa pulak tak bolehnya,Sayang...!!!Dina dan Abah ko pun tak ada kat rumah ni,Sayang...!!!Zack tu pun bukannya orang lain kat dalam rumah Mak ni,satu-satunya menantu kesayangan Mak...!!!”jawab Mak Mertua aku tu kepada aku.

Aku dapat rasakan genggaman tangan Mak Mertua aku tu pada batang kote aku semakin terasa.Alangkah horny dan stimnya aku rasa.

“Baring betul-betul Zack,biar Mak tolong lancapkan batang kote Zack ni...!!!Selesa tak macam ni,Sayang...???"Mak Mertua aku tu terus bertanya kepada aku.

“Ha..ah,selesa,Mak...!!!”aku hanya menjawab pendek aje kepada Mak Mertua aku tu.Kepala batang kote aku yang kat bawah tu telah menguasai kepala otak aku yang di atas ni.

Mak Mertua aku tu pun terus la mengusap batang kote aku dengan perlahan-lahan.Kadang-kadang Mak Mertua aku tu mempercepatkan lagi goncangan turun-naik di batang kote aku yang masih lagi diseliputi oleh kain pelikat yang aku pakai itu.Sedap tu jangan cerita lahh...Tapi aku rasa akan lebih sedap lagi jikalau Mak Mertua aku tu menggoncangkan batang kote aku secara terus tanpa lapik.

“Mak,nanti kejap...!!!Zack nak bukak kain pelikat Zack ni kejap,Mak...!!!Rasa tak selesa la pulak...panas la,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu lagi.

“Mmmmm...bukak la kain pelikat Zack tu,Sayang...!!!Mak tak kisah langsung pun,Sayang...!!!Kalau Zack nak berbogel terus pun Mak lagi tak kisah langsung dan Mak lagi suka,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Aku pun kemudiannya terus meleraikan ikatan kain pelikat aku dan terus melurutkan kain pelikat aku tu ke bawah dengan sedikit bantuan daripada Mak Mertua aku tu.Nampak la dengan jelasnya batang kote aku tanpa seurat benang pun.

“Huh...Woww...Besarnya batang kote Zack ni,Sayang...????Abah ko punya batang kote pun mungkin setengah daripada batang kote Zack punya ni,Sayang...!!!Untung la si Dina tu...!!!Patut la kadang-kadang Mak terdengar dia terjerit-jerit kat dalam bilik sebelah tu...!!!Kalau Mak dapat batang kote Zack ni kat dalam lubang cipap Mak ni mesti best punya sangat la,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku sambil meneruskan lancapannya di batang kote aku turun-naik.

Mak Mertua aku tu pasang telinga selama ni rupa-rupanya.Mungkin kerana hornynya yang sukar dibendung lagi agaknya.Makin sedap aku rasa bila mengenangkan yang Mak Mertua aku tu mendengar isteri aku yang terpekik-terlolong masa kena hentak dengan batang kote aku.Aku turut membayangkan semasa aku tengah main seks dengan isteri aku tu,Mak Mertua aku tu sedang melancap dan menggentel biji kelentit dia kat bilik sebelah.Air mazi aku jangan cerita la.Meleleh-leleh keluar dari kepala batang kote aku tu.

“Banyaknya air Zack keluar ni,Sayang...???"kata Mak Mertua aku tu sambil mengusap-usap air kat kepala batang kote aku dengan ibu jari dia sendiri.

Aku pun sambil Mak Mertua aku tu menikmati dan mengurut batang kote aku,aku pun terus la mengambil kesempatan memasukkan tangan aku di celah-celah baju Mak Mertua aku tu.Mak Mertua aku tu pun terus la memberikan respons yang baik dengan mengangkatkan sedikit bajunya untuk memudahkan aku bermain dengan kedua-dua tetek dan putingnya.Sangkaan aku memang betul.Masih tak jatuh dan masih steady lagi kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu tu.Jari aku,aku kuiskan di sekitar kedua-dua puting tetek Mak Mertua aku tu dari kiri ke kanan dan sesekali aku meramas-ramas lembut kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu yang selama ini aku sangat idam-idamkan.Suara dengusan kesedapan mula keluar dari mulut Mak Mertua aku tu.

“Sedapnyaaa,Sayanggggg...!!!Dah lama Mak tak kena ramas macam tu, Sayangggg... Sssssst...!!!" desah Mak Mertua aku tu kepada aku.

Aku pun bertambah-tambah la stimnya bila mendengarkan keluhan kesedapan yang keluar dari mulut Mak Mertua aku tu.

“Mak,tolong angkat sikit baju Mak ni...Zack nak hisap puting tetek Mak tu la...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Tanpa berlengah lagi,Mak Mertua aku tu pun terus menyingsingkan bajunya dan membiarkan aku menghisap puting kedua-dua teteknya yang telah sekian lama aku idamkan dengan sepuas-puas hati aku.Memang betul sangkaan aku sekali lagi.Kulitnya memang putih mulus dan halus seperti anak dara.Memang pandai betul Mak Mertua aku tu menjaga body.Body lotion apa yang Mak Mertua aku tu pakai dan memang bodoh la Bapak mertua aku tu.Sambil menghisap-hisap puting kedua-dua tetek Mak Mertua aku tu,tangan aku telah merayap-rayap di celah kangkang Mak Mertua aku tu dan tanpa dipaksa,Mak Mertua aku tu pun terus meleraikan kain batiknya tu untuk memudahkan jari aku menggentel-gentel biji kelentitnya.

Satu pun aku tak rasa kurang daripada Mak Mertua aku tu kerana selain dari kulit pangkal pehanya yang putih mulus dan lubang cipapnya yang bersih dan berbulu halus tu,aku dapat merasakan air yang keluar dari dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu pun memang banyak.Mungkin dah terlalu lama disimpan agaknya.Sekejap aku menggentel-gentel biji kelentit Mak Mertua aku tu,sekejap aku menjolok-jolok lubang cipap Mak Mertua aku tu yang dipenuhi dengan air nikmatnya tu.Begitu la yang aku lakukan berulang kali.

“Berhenti...berhenti kejap,Zack...!!!Mak dah rasa nak terpancut ni,rugi la kalau pancutkan cepat sangat,Sayang...!!!"Mak Mertua aku tu terus merengek manja sambil menanggalkan bajunya.

Aku dapat merasakan yang biji kelentit Mak Mertua aku tu dah berdenyut-denyut di jari aku menandakan kalau aku teruskan jugak gentelan jari aku di biji kelentit Mak Mertua aku tu tu,mesti Mak Mertua aku tu akan terpancut.

“Mak dah tak tahan lagi la,Sayanggg...!!!Besar sangat batang kote Zack tu,Sayang...!!!Geram betul Mak tengok batang kote Zack tu la,Sayanggg...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Memang batang kote aku dah di peringkat maksimum dari segi saiznya,tapi aku ni jenis yang boleh tahan lama walaupun batang kote aku dah di peringkat yang maksimum.Tak sia-sia aku berguru dengan Atuk aku semasa aku nak kahwin dulu.

“Kalau Mak dah geram sangat,Mak cuba la hisap pulak batang kote Zack ni...!!!Lagi sedap la Man jadinya kalau Mak dapat hisap batang kote Zack ni,Mak...!!!”kata aku untuk menduga Mak Mertua aku tu.

“Isshhh...boleh ker Mak hisap batang kote Zack ni,Sayang...???"tanya Mak Mertua aku tu pada aku.

“Apa pulak tak bolehnya,Mak...!!!Kalau Mak nak tahu,itu la kegemaran si Dina anak Mak tu,lebih-lebih lagi kalau Zack pancutkan air mani Zack kat dalam mulut dia,Mak...!!!Memang Dina suka sangat,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu pulak.

Isteri aku pulak memang jenis very open-minded dalam part-part ni.Isteri aku tu punya konsep memang senang aje,kalau kepelbagaian style tu akan menambahkan lagi kenikmatan dalam hubungan seks,she will go for it.Cuma lubang bontot dia aje aku tak tala lagi.Aku rasa mungkin sedap,tapi entah la.Aku tak sampai hati dan aku takut nanti aku hilang respect kat isteri aku.Tapi kalau awek-awek kat luar tu,selain dari isteri aku,memang lubang bontot tu menjadi salah satu daripada list dalam menu seks aku.

Mak Mertua aku tu nampak kehairanan.Baru la aku tahu yang Mak Mertua aku tu tak pernah bagi blowjob kat sesiapa pun sebelum ni.Ini peluang baik aku rasa.Aku boleh mengajar Mak Mertua aku tu cara-cara menghisap batang kote aku mengikut selera dan citarasa batang kote aku sendiri.

“Ye ker,Zack...???"Mak Mertua aku tu berkata lagi kepada aku.

“Mak cuba la dulu kalau nak tahu sedap atau tak sedap rasanya...!!!"kata aku lagi kepada Mak Mertua aku tu.

Tanpa berlengah lagi,aku pun terus la menolak manja kepala Mak Mertua aku tu menghadap batang kote aku.Lidah Mak Mertua aku tu terjelir-jelir menjilat-jilat lembut air mazi aku yang dah banyak keluar untuk kepastian dan setelah Mak Mertua aku tu selesa dengan keadaan tersebut,lalu Mak Mertua aku tu terus mengulum-ngulum batang kote aku dengan perlahan-lahan.Phuhhh...panaass dan sedap batang kote aku kat dalam mulut Mak Mertua aku tu.

“Aaarrrggghhhh...macam tu,Mak...!!!Mak hisap batang kote Zack ni turun-naik turun-naik macam Mak goncang batang kote Zack tadi,Mak...!!!Tapi jangan bagi kena gigi tau,nanti sakit pulak batang kote Zack ni,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Mak Mertua aku tu pun terus menurut kata-kata aku dengan penuh akur.Mula-mula tu aku rasakan yang Mak Mertua aku tu agak kekok sikit,maklum la tak pernah hisap batang kote dan pertama kali Mak Mertua aku tu nak bagi blowjob kepada batang kote aku.Tapi,dengan sedikit tunjuk ajar daripada aku,lama-kelamaan Mak Mertua aku tu telah menemui tempo pergerakan hisapannya dan dengan kerakusan Mak Mertua aku tu menghisap batang kote aku selepas tu,aku dapat merasakan yang Mak Mertua aku tu sangat menikmati permainan yang baru ni.Sambil Mak Mertua aku tu menghisap dan menonggengkan kelangkangannya menghadap aku,aku menyambung kembali kuisan-kuisan jari aku di biji kelentitnya tu dan sekali-sekala aku menjolok-jolok perlahan lubang cipapnya yang semakin berair tu kembali.Kami berdua pun terus la menikmati permainan tu buat seketika lagi dan setelah puas menjolok lubang cipap Mak Mertua aku tu,aku pun terus mengangkat body Mak Mertua aku tu supaya biji kelentit dan lubang cipap Mak Mertua aku tu berada betul-betul di atas mulut aku.Wangi sungguh lubang cipap Mak Mertua aku tu.Bau lotion bercampur-baur dengan air mazinya.Ni baru la dinamakan Aromatherapy in a real sense.Setelah posisi Mak Mertua aku tu berada tepat di muka aku (69-position atau doggie-style),aku pun tanpa berlengah-lengah lagi terus la menjilat-jilat biji kelentit dan lubang cipap Mak Mertua aku yang tengah sangat berair tu.

“Zack buat apa tu,Sayanggg...???Zack jilat kelentit Mak ye,Sayanggg...???"tanya Mak Mertua aku tu kepada aku.Hisapannya di batang kote aku terhenti seketika.

“Kenapa,Mak tak suka ker...???"aku pun terus bertanya kepada Mak Mertua aku tu.

“Tak,bukan macam tu,Sayanggg...!!!Bukannya Mak tak suka,Sayanggg...!!!Tak pernah lubang cipap Mak kena jilat macam tu,Sayanggg....!!!Ssssseddaap sangattt, Sayangggg...!!!”Mak Mertua aku tu terus berkata pada aku sambil mengigil-gigil dengan nafas yang agak tersekat-sekat menahan kesedapan.

“Mak rileks aje dan Mak hisap aje batang kote Zack ni puas-puas,tapi kalau Mak dah rasa nak terpancut nanti Mak cakap pada Man,tau...!!!Kita main macam ni lama-lama sikit,ye Mak...!!!Baru la sedap rasanya,Mak...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu dengan penuh berselera sambil menyambung jilatan dan sedutan aku di lubang cipap dan biji kelentit Mak Mertua aku tu berulang kali dan sesekali aku tujahkan jari aku di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu pada masa yang sama.

Sepanjang permainan tersebut Mak Mertua aku tu dah lebih kurang 2 atau 3 kali menyuruh aku berhenti.Tak tahan dah nak terpancut katanya.Aku merasakan yang Mak Mertua aku tu sudah bersedia untuk ke memasuki ke peringkat yang seterusnya pulak.

“Mak...Mak tolong tonggeng kejap boleh tak...???"tanya aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Zack nak buat apa pulak pada Mak sekarang ni,Sayanggg...???"Mak Mertua aku tu terus bertanya semula kepada aku.

“Zack nak gesel-geselkan batang kote Zack ni pada lubang cipap Mak tu pulak...!!!”aku pun terus beritahu plan aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Nak masukkan batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni ker,Sayanggg...???Gesel-gesel aje tau,jangan masukkan batang kote Zack tu dulu...!!!Zack tu kena banyak rehat dan simpan tenaga...!!!Besok kan baru la Zack boleh melakukan hubungan seks atau main seks dengan Mak,Sayanggg...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku pulak.

Mak Mertua aku tu pun terus la tergelak manja pada aku.

“Manja pulak Mak Mertua aku ni...!!!Maunye aku setakat nak gesel-gesel batang kote aku ni pada lubang cipap Mak Mertua aku tu aje...!!!Walau macam mana pun aku mesti nak henjut punya la lubang cipap Mak Mertua aku tu pada malam ni jugak...!!!Besok tu besok punya cerita la...!!!"kata aku di dalam hati aku.

“Ye la Mak,Zack gesel-geselkan aje batang kote Zack ni kat lubang cipap Mak tu kejap aje...!!!"kata aku kepada Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus mengiakan aje kata-kata Mak Mertua aku tu tadi.Mak Mertua aku tu pun terus berubah posisinya dengan bontotnya betul-betul dihadapkan ke batang kote aku (doggy-style).Aku semakin bertambah sangat ghairah melihatkan keadaan tersebut.Tanpa melengahkan masa lagi,aku pun terus la merapatkan batang kote aku di alur lubang cipap Mak Mertua aku yang dah pun basah tu dan aku pun terus mula mengesel-geselkan batang kote aku di alur lubang cipap Mak Mertua aku yang sedang berair tu.Yang kedengaran dari mulut Mak Mertua aku tu hanya la ngerangan demi ngerangan kesedapan menikmati permainan ini.

“Sssssss...Sedapnyaaa,Sayanggg...!!!Gesel kuat sikit kat bijik tu,Sayanggg...!!!Laju sikit lagi,Sayangggg...!!!Oooohhhhh ssssedapnya...!!!Mak dah tak tahan lagi la,Sayanggg...!!!”desah Mak Mertua aku tu pada aku.

Aku pun terus menurutkan aje rentak bontot tonggek Mak Mertua aku tu yang berayun-ayun turun-naik dan geselan demi geselan.Aku sebenarnya pun dah nak memancutkan air mani aku jugak disebabkan bisa dari lubang cipap Mak Mertua aku tu memang aku tak boleh nak tahan lagi.Lebih-lebih lagi bila aku mendengarkan rengekan kesedapan yang keluar daripada mulut Mak Mertua aku tu.

Sesekali aku saja memasukkan batang kote aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu sehingga tenggelam sampai kat takuk kepala batang kote aku dan aku cabut kembali dengan cepat.Rentak tersebut aku ulangi dan setiap kali aku masukkan batang kote aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu,aku masukkan lebih dalam sikit daripada mula-mula tadi.

“Jangan masukkan batang kote Sayang tu dulu,Sayangggg...!!!Gesel-geselkan kat luar aje batang kote Sayang tu duluuu...!!!Tadi kata nak gesel-geselkan kat luar aje,kenapa masukkan batang kote Sayang tu...???"kata Mak Mertua aku tu kepada aku dalam kesedapan.

“Alahhhh Mak,masukkan sikit aje niii...!!!”jawab aku kepada Mak Mertua aku tu.

Ha...ahh...ye la tu...(hati aku berbisik) masukkan sikit,mana boleh tahan.Aku rasa Mak Mertua aku tu pun bertambah sedap bila batang kote aku ada kat dalam lubang cipap dia.Saje aje Mak Mertua aku tu nak jual mahal kat aku.Bisa kat luar dengan bisa kat dalam memang la lain sangat.Sedap tak terkata.Sehingga aku dapat merasakan kemutan demi kemutan di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu yang masih sempit macam lubang cipap anak dara.

“Sssseedapnyeeee...Uuurhggg...Kenapa masukkan batang kote Zack tu,Sayanggg...???Tadi kata nak gesel-geselkan aje,Sayanggggg...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku yang perasan kini batang kote aku habis berada di dalam lubang cipapnya yang terkemut-kemut manja itu pada lebih kurang pukul 8:30 malam hari Rabu 25 Disember 2002 untuk kami berdua melakukan hubungan seks buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya).

“Mana boleh tahan setakat gesel-gesel aje,Mak...!!!Lagipun bontot tonggek Mak ni pun berayun-ayun macam ni macam tak bagi lepas aje,Mak...!!!Kalau ada batang kote Zack ni kat dalam lubang cipap Mak ni kan lagi sedap Mak dibuatnya...!!!”balas aku kepada Mak Mertua aku tu.Air di dalam batang kote aku ni pun sebenarnya dah lama terkumpul di depan kepala batang kote aku menanti untuk dipancutkan sahaja.

“Ye la tu,Sayanggg...!!!Masukkan aje la terus batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni sekarang jugak,Sayanggg....!!!Iiisssssttt...dah alang-alang tu,Sayanggg...!!!Henjut la kuat-kuat sikit,ye Sayanggg...!!!Mak dah tak tahan sangat dah sekarang ni,Sayanggg....!!!Uurrghhhh... sssssedapnya...iisssssst...!!!”desah Mak Mertua aku tu kepada aku sambil Mak Mertua aku tu pun terus melajukan henjutan bontot tonggek dan lubang cipapnya di batang kote aku.

“Henjut kuat-kuat macam ni sedap tak,Mak...???”aku pun terus bertanya kepada Mak Mertua aku tu sambil aku terus menghenjut batang kote aku kat dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu dari arah belakang dengan lebih kuat lagi.

“Kalau Zack henjut laju-laju macam ni sedap tak Mak...???”tanya aku lagi kepada Mak Mertua aku tu.

Aku pun terus la melaju-lajukan lagi henjutan batang kote aku keluar-masuk di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu.

“Ha...Ahhhhh...Sedapnya,Sayanggg...!!!Ooooohhhhh...sedapnya,Sayanggg...!!!Laju lagi,Sayanggg...!!!Laju lagi,Sayanggg...Mak dah tak tahan lagi ni,Sayanggg...!!!Mak dah nak terpancut dah ni,Sayanggg...!!!Oohhhh...jangan berhenti Sayangggkkkuuu...!!!Jangan berhenti, Sayangkuuuu...!!!Urghhhhh...sedapnyaaaaaaaaa...!!!”desahan Mak Mertua aku tu mula semakin menggila.

Bontot tonggek Mak Mertua aku tu berayun-ayun dan menolak-nolak lagi lubang cipapnya.Lubang cipap Mak Mertua aku tu lagi disua-suakan ke batang kote aku untuk Mak Mertua aku tu mencapai kenikmatannya tersendiri.Aku tahu yang Mak Mertua aku tu akan mencapai puncak klimaks seksnya sebentar lagi dan sebelum  henjutan terakhir yang akan memuntahkan segala air mani aku tiba,aku terus aje masukkan satu jari aku di dalam lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu (double penetration).Jari aku di dalam lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu jugak selari mengikut rentak henjutan keluar-masuk batang kote aku di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu.Bila merasakan jari aku berada di dalam lubang bontotnya,Mak Mertua aku semakin mengganas dan menggila.

“Oooooohhhhh,Sayangggkkuuu...!!!Jolok la lubang cipap Mak tu laju-laju lagi,Sayangggg...!!!Jolok dalam-dalam sikit lagi,Sayanggggg...!!! Sedapnyaaa,Sayangggg...!!!Sedaaaapppnnyyee...!!!Mak dah nak terpancut sekarang ni,Sayangggg...!!!Mak nak terpancut dah sekarang ni,Sayanggggg...!!!Laju lagi,Sayanggggg...!!!Laju lagi,Sayanggg...!!!Mak nak terpancut dah niiii...iiiisssssspppp...!!!”desah Mak Mertua aku tu kepada aku.

Mak Mertua aku tu semakin menggila dibuatnya oleh henjutan batang kote aku dan mendengarkan rengekan tersebut aku pun dah hampir sampai pada kemuncak kenikmatan aku pulak.

“Makkk,Zack pun nak terpancut dah sekarang ni...!!!Mak kemut sikit batang kote Zack,Makkk...!!!Kemut kuat-kuat sikittt,Makkk...!!! Arghhhhhhhh...macam tu,Makkk...!!! Uuurrrggghhh...!!!Ketatnya lubang cipap Mak niiii...!!!Zack dah nak terpancut dah niiii,Makkkkk...!!!Nak pancut kat mana air mani Zack ni,Makkk...???Pancut kat dalam atau pancut kat luarrrrrr,Makkk...???”desah aku dan aku beritahu pulak kepada Mak Mertua aku tu.

Aku dah tak tahan sungguh.Lubang cipap Mak Mertua aku punya kemut jangan cerita la.Memang kuat dan memang sangat best la.

“Mak pun dah nak sampai ni,Sayangggggg...!!!Sssssttttt... Sedapnyaaaaa...!!!Uuurrrggghhhhhh....kita pancutkan sama-sama ye,Sayangggg...!!!Pancutkan air mani Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni aje,Sayanggggg...!!!Isssssttttt... pancutkan kat dalam lubang cipap Mak ni aje,Sayannnngggggg...!!!Pancut kat dalam aje tauuuu...!!! Mak dah nak keluaaaaaaaarrrr niiii,Sayanggggg...!!! Aaarrggghhhhh,Mak dah nak keluaaarrrr ni,Sayangggg...!!! Aarrggghhhhh...pancutkan,Sayanggg...!!!Mak nak rasa sangat air mani Zack tu kat dalam lubang cipap Mak ni,Sayanggg....!!!Arrrggggghhhhhh...!!!”pekik Mak Mertua aku tu kepada aku.

Dengan pekikan tersebut,aku terus mengumpulkan segala tenaga dan keupayaan aku dan dengan satu henjutan kuat,aku pun akhirnya teus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) dengan agak banyaknya jugak pada lebih kurang pukul 8:55 malam hari Rabu 25 Disember 2002.

“Maakkkkkkk...Zack dah sampaiiiii...!!!Zack dah sampai sekarang ni,Makkkkk...!!!Ooohhh yessss,my darlinggg...!!!Zack dah sampai,Makkkkk...!!! Arggghhhhhhh...!!!”desah aku semasa aku dah mencapai klimaks seks aku sendiri dan aku pun terus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu dari arah belakang buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) dengan agak banyaknya jugak pada lebih kurang pukul 8:55 malam hari Rabu 25 Disember 2002.

Aku pun terus menghenjut dan terus menghenjut batang kote aku tanpa henti.Berdas-das air mani yang dah lebih kurang 11 hari aku simpan akhirnya telah aku ledakkan dari dalam batang kote aku ke dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu dan di masa yang sama jugak aku dapat merasakan kemutan demi kemutan dan denyutan demi denyutan dari lubang cipap Mak Mertua aku tu memerah segala sisa-sisa air maninya yang jugak telah sekian lama bertakung.Jari aku yang berada di dalam lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu jugak kuat dikemut-kemut oleh lubang bontot tonggek Mak Mertua aku tu yang masih lagi sempit dan yang belum pernah diteroka oleh objek-objek asing sebelum ni.Kami berdua berada di dalam posisi tersebut buat beberapa ketika dan waktu untuk menikmati sisa-sisa kenikmatan terakhir daripada permainan yang sungguh panjang tadi.

Semenjak aku mengenali hubungan seks,aku tak pernah bertahan pada tahap yang sedemikian lama dan aku tahu melalui pancutan air mani aku yang begitu lama serta agak banyaknya tu,aku berasa teramat sangat puas dan nikmat sekali.Setelah dapat mengembalikan nafasnya dan saki-baki tenaga yang ada dan dengan batang kote aku yang masih terendam di dalam lubang cipapnya,Mak Mertua aku tu pun terus menoleh ke belakang dan terus berkata kepada aku di dalam nada suara yang agak terketar-ketar.

“Sssseeeddaaapnyaa,Sayang...!!!Puas betul rasanya Mak malam ni,Sayang...!!!Mak tak pernah rasakan kenikmatan pancutan yang sebegitu lama macam tadi,Sayang...!!!Banyak betul air Mak pancut tadi,Sayang.....!!!Ooohhh Sayangkuuu...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku dalam desahannya.

Kami berdua pun terus berada di dalam posisi tu buat seketika dan aku pun terus membiarkan aje batang kote aku berdenyut-denyut di dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu untuk beberapa lama lagi dan meneran segala sisa-sisa air mani aku yang masih berada di dalam kantung batang kote aku.Aku juga dapat merasakan yang lubang cipap Mak Mertua aku tu masih lagi berdenyut-denyut menanggung kesedapan yang tak terhingga.Setelah melayan sepuas-puasnya kesedapan dan bisa dari batang kote aku,Mak Mertua aku tu pun terus berkata kepada aku.

“Dah la tu Sayang,cabutkan la batang kote Zack tu dari dalam lubang cipap Mak ni dan baring la kat situ pulak...!!!Biar Mak picit-picitkan balik badan Zack tu...!!!”kata Mak Mertua aku pada aku dengan senyuman yang teramat sangat puas terukir di bibirnya.

Mendengarkan kata daripada Mak Mertua aku tu,aku pun terus la mencabutkan batang kote aku dari dalam lubang cipap Mak Mertua aku tu yang telah aku masukkan dari arah belakang tadi.Rasa sayang pulak batang kote aku nak tinggalkan lubang cipap Mak Mertua aku tu.Aku dapati lelehan demi lelehan air mani aku dan air lubang cipap Mak Mertua aku tu telah keluar melalui rekahan alur lubang cipap Mak Mertua aku tu yang baru aje lepas aku henjut dengan batang kote aku tadi dan lelehan tersebut terus menitik-nitik di atas karpet.

“Takpe la Zack,biarkan aje air mani Zack tu keluar...!!!Ooohhh...panas rasanya air mani Zack ni la,Sayanggg...!!!Sedapnyaaa,Sayangkuuu...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku sambil menadah titisan-titisan air mani aku tu dan kemudiannya Mak Mertua aku tu pun terus la menyapukan lelehan air mani aku tu di segenap bahagian lubang cipapnya.

Aku pun terus menikmati pemandangan tersebut dengan penuh rasa kepuasan.Sebagaimana yang telah disuruh oleh Mak Mertua aku tu tadi,aku pun terus baring semula di atas karpet dan terus meluruskan badan aku.Demam entah ke mana,pening pun entah ke mana jugak tapi sengal-sengal di badan aku sedikit terasa di atas permainan hubungan seks kami berdua yang agak lama dan jugak sangat hebat tadi.Mak Mertua aku tu pun terus bangun dan terus mengerengkan badannya di sebelah aku dan terus menghadiahkan aku satu kucupan di pipi dan sekuntum senyuman yang menawan tanda kepuasan yang tidak terhingga sambil membelai-belai dan terus mengusap-usap batang kote aku yang masih separuh tegak.Ciuman Mak Mertua aku tu tak berhenti di pipi aku aje.Ciuman Mak Mertua aku tu yang tak henti-henti tu terus melarat turun ke dada aku,menghisap dan menggigit-gigit lembut kedua-dua puting aku,turun pulak ke pusat aku dan akhir sekali ke batang kote aku yang dah separuh tegak tu pulak lalu Mak Mertua aku tu pun terus la mengulum-ngulum manja dan menjilat-jilat kecil di sekeliling batang kote aku untuk menghabiskan segala sisa-sisa dan saki-baki air mani aku yang masih lagi melekat di bahagian batang kote aku dan di pangkal batang kote aku.

“Terima kasih ye,Sayang...!!!Zack ni la satu-satunya menantu kesayangan Mak sampai bila-bila pun,Sayang...!!!Mak dah mula teramat sangat mencintai dan menyayangi Zack dengan sepenuh hati Mak ni,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu dengan lembut pada aku.

“Sama-sama,Mak...!!!Zack pun berasa sangat puas bila dapat memancutkan air mani Zack yang dah lama bertakung selama lebih kurang 11 hari ni kat dalam lubang cipap Mak tu tadi,Mak...!!!Zack pun dah mula jugak rasa teramat sangat mencintai dan menyayangi diri Mak tu dengan sepenuh hati Zack ni,Mak...!!!Terima kasih banyak-banyak ye,Mak...!!!”kata aku kepada Mak Mertua aku tu sambil membelai-belai rambut Mak Mertua aku tu.

“Sama-sama jugak,Sayangku...!!!Jom la kita masuk tidur kat dalam bilik tidur korang tu,Sayang...!!!Lagipun Zack tu kena rehat banyak-banyak tau,Sayang...!!!Besok Mak nak lagi main seks dengan Zack tau,ye Sayang...!!!Mak nak Zack jilat lubang cipap Mak ni dan masukkan batang kote Zack tu ke dalam lubang cipap Mak ni macam tadi sampai Mak terpancut macam tadi,ye Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku dengan rengekan dan gelak kecil serta lirikan mata yang penuh manja.

“Ye la,Mak...!!!Baiklah,Mak...!!!Zack berjanji akan memuaskan segala keinginan nafsu seks Mak tu selama Abah takde ni ataupun sampai bila-bila pun yang Mak perlukan daripada Zack...!!!Tapi,malam ni pun kita berdua boleh jugak main seks bersama sebab Zack masih gagah lagi sekarang ni,Mak...!!!”jawab aku kepada Mak Mertua aku tu.

“Ye ker,Sayang...???Kalau macam tu bagus la,Sayang...!!!Lagipun Abah ko balik lusa...!!!Mulai malam ni kita main seks lagi ye,Sayang...!!!”kata Mak Mertua aku tu kepada aku.

Pada malam tu,kami berdua terus melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama sebanyak 4 kali lagi (5 kali secara keseluruhannya).Pada malam tu jugak,kami berdua telah saling berseketiduran seranjang berbogel bersama untuk malam yang pertama bersama.Pada lebih kurang pukul 9:45 pagi hari Khamis 26 Disember 2002,kami berdua pun terus la tejaga daripada tidur dan kemudiannya kami berdua pun terus pergi masuk ke dalam bilik air untuk saling mandi berbogel bersama untuk kali pertamanya bersama.Setelah selesai kami berdua mandi berbogel bersama kat dalam bilik air,kami berdua pun terus masuk semula ke dalam bilik tidur Mak Mertua aku tu dan kami berdua pun terus saling berasmara berbogel bersama serta saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama lagi sebanyak 4 kali pada hari tersebut (9 kali secara keseluruhannya) sehingga lebih kurang pukul 5:00 petang.Kemudiannya kami berdua pun terus mandi berbogel bersama di dalam bilik air untuk kali yang ke-2 dan jugak untuk makan bersama.Pada lebih kurang pukul 7:30 malam,kami berdua pun terus masuk semula ke dalam bilik tidur Mak Mertua aku tu dan kami berdua pun terus la saling berasmara berbogel serta saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama sebanyak lebih kurang 3 kali lagi pada hari tersebut (12 kali secara keseluruhannya) dan setelah selesai melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama,kami berdua pun terus la saling berseketiduran berbogel seranjang bersama untuk malam yang ke-2 pulak.

Pada lebih kurang pukul 9:30 pagi hari Jumaat 27 Disember 2002 pulak,kami berdua telah terjaga bersama daripada tidur dan kami berdua pun terus mandi berbogel bersama kat dalam bilik air.Setelah selesai kami berdua saling mandi berbogel bersama kat dalam bilik air,kami berdua pun terus masuk semula ke dalam bilik tidur Mak Mertua aku tu dan kami berdua pun terus la saling berasmara berbogel bersama serta saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama lagi sebanyak lebih kurang 5 kali lagi (17 kali secara keseluruhannya) sehingga la sebelum Bapak Mertua aku balik dari memancing ikan pada lebih kurang pukul 6:00 petang.Sepanjang tempoh aku berehat di rumah Mak Mertua aku tu,aku telah saling berasmara berbogel bersama dan melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama dengan Mak Mertua aku tu sebanyak 17 kali,aku telah saling mandi berbogel bersama dengan Mak Mertua aku tu sebanyak 3 kali dan aku jugak telah saling berseketiduran seranjang berbogel bersama dengan Mak Mertua aku tu sebanyak 2 kali.
                                                                                                                                      
Kami berdua pun terus aje saling melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama sehingga la ke sekarang ni dengan sangat bernafsu seks dan dengan berasa sangat sedap,sangat syok serta sangat puas bila kami berdua dapat melakukan hubungan seks atau main seks berbogel bersama.Hubungan sulit di antara aku dengan Mak Mertua kesayangan aku tu telah dirahsiakan daripada pengetahuan Bapak Mertua aku dan jugak isteri aku,Dina serta anak aku sehingga la ke sekarang ni.................................