Selasa, 4 Ogos 2015

Dia Ikut Aku

Cukup la sekadar aku kenalkan diri aku sebagai anne...kejadian ni berlaku 2 tahun y lepas..aku ni seorang palajar ipta mase tu..macam biase bile cuti semester aku akan kerja..kali ni aku kerja kat klang dekat jb..aku tinggalkan boyfren dan family aku...2 bulan aku kerja kat sana...aku kerja shif malam...jadi siang kadang2 aku xboleh tido...

Aku biase nye g cc untuk chatting..kali ni aku chat ngan mamat ni umo dia 28 tahun..8 tahun beza ngan aku...name dia M..chat punye chat dia pon mintak no tepon aku..aku mule2 berat nak bagi..ye la aku dah ade boyfren..die pujuk2 ak pon last2 bagi la....sak pon dah abes keje dan balik semula ke ipta aku..

Sejak tu dia contact aku..selalu col..ak pon tau serba sikit pasal dia..dia ni tak tinggal solat..baik la jugak kan...selalu nasihat aku..tapi nasib baik aku tak penah kantoi ngan boyfren aku...dia selalu call dan cakap pasal feel..aku ni malas nak melayan..sampai kadang2 dia letak talifon sebab terasa ngan aku...dia selalu pujuk aku jumpa dengan dia..sepanjang aku kawan dengan dia aku dapat rasa dia ikhlas..tapi aku tak boleh buat apa2 sebab aku dah ada boyfren...

Sampai satu hari dia telefon aku mintak tolong temankan dia pergi party sambut kejayaan dia dapatkan tender untuk staf syarikat kerajaan.aku mmg la akan jawab xnak..aku bukan penak kenal dia..jumpa pun tak pernah...dia pujuk aku...merayu kat aku..dia kata dia tak de kawan perempuan..tergelak aku dengar..dia kata dia betul2 mtk tlg...dia juagak cakap dia terima kalau lepas ni aku tak nak jumpa dia lagi..aku pon last2 setuju la..

Hari di tunggu tiba..dia datang ambil aku dekat campus aku...mula2 aku malu la..cakap ponmalu2 lagi..tapi lame2 aku buat biasa je..aku tgk dia ok je..dalam hati aku takut nak mampos..ye la kalu kantoi ngan boyfren aku tak ke nmampos..tak lame pas 2aku pon sampai tempat yang di tuju...tempat peranginan XXXXXXXX..

Bile sampai dia bawak aku masuk dalan satu banglo...perh!!!!besar gile..semua ada..bar..karaoke..complete semua nya..dalam tu aku tengok de laki n pempuan y umo da jaoh sangat ngan aku..lewat 20-an sampai la lewat 40 an..malu bukan main mase 2..semua orang ingat aku girlfen si mamat ni...aku buat tak dengar je...pas 2 dia bawak aku pegi satu bilik..memeng cantik gile...terpegun aku..macam puteri aku rase..

Dia suruh aku mandi n bersiap untuk makan dan karaoke..dia pon keluar tutup pintu...dia kate bilik dia dekat sebelah..dalam hati aku tertanya2 lagi betul ke mamat ni..perasaan takut memang ak pernah hilang dari hati aku...tapi dah penat sangat aku malas nak layan perasaan aku...aku pon pegi mandi...dalam setangah jam aku pun keluar..aku pakai coli ngan panties..aku make up dulu baru aku pakai seluar...tengah2 aku pakai seluar tibe2 pintu bilik aku kena ketuk..aku ape lagi..gelabah la..ye la separuh bogel..tak sempat aku ciap pakai seluar pintu bilik aku terkuak..tergamam aku..dah la tak pakai baju..seluar tak berzip..aku tengok M pon terkejut..dia terus tutup balik pintu..Ya Allah malu bukan kepalang mase tu..tiba2 handpone aku berbunyi..M bagi msg mintak maaf..dia kata tak sengaja..aku tak balas pon...15 minit lepas tu pintu bilik aku di ketuk lagi..kali ni aku dah siap berpakaian..aku pun buka pintu..malu nye tak tahu aku nak cerita..aku tak pandang pun muka M..

Aku pun turun makan2..boring gilerr!!!ye la lepak ngan orang tua...aku cume jadi peneman dia sebab party 2 di wajibkan bawak partner...pas2 sesi karaoke...smapai lebih kurang 3 pagi deorang layan karaoke..aku nyanyi sikit2 je..nati orang kate x sporting pulak..aku dah mengantok sangat..aku ckap dekat M dan dia suruh aku masuk bilik..tido..lepas mtk diri aku pon masuk bilik..kali ni aku dak kunci untuk mengelak benda yang tak di ingini berlaku..

Aku salin baju pakai seluar pendek yang menampak kan peha aku dan bju body fit...tapi aku tak boleh tido..tempat ni memang sejuk sangat..kebetulan aku tak bawa baju sejuk..aku pon sms M mtk baju sejuk..tak lama lepas 2 M ketuk pintu..aku buka dan dia masuk..aku duduk di katil....aku pakai baju tu..besar sampai menutup seluar pendek ku..bila aku berdiri seolah2 aku tak pakai sluar..dia gelak tengok aku..aku duduk bersandar di katil..aku memang tak fikir apa2..kami borak2..dia duduk sebelah aku...aku tak selesa duduk berdua atas katil.aku pun keluar ke bahagian beranda an berdiri menghadap luar..pura2 tgk suasana kat luar padahal dalam hati takut gile!!!!

Dia ikut aku..tiba2 dia pegang pinggang aku dan pusing kan aku ke menghadap dia..terkejut aku..dia pandang tepat mata aku..mase tu dia luahkan perasaan dia kat aku..aku jadi serba salah..aku bukan datang nak berasmara..cuma jadi teman dia je..aku diam mase 2..lepas tu dia peluk aku..aku diam tak balas pun pelukan dia..lepas 2 dia lepaskan aku..aku diam..tak tahu nak cakap ape...dia angkat muka aku pandang dia..bergetar jantung aku...tiba2 dia cium pipi aku..dia ckap dia ikhlas pada aku..aku diam lagi..lepas tu tiba2 dia cium mulut aku..tergamam aku sekali lagi..aku cuba menolak tapi aku kalah dengan nafsu sendiri..aku balas ciuman dia..dia main2 lidah aku sambil tangan dia meraba2 belakang aku...

Aku mula rasa badan aku bertukar panas..dari mulut dia trn ke leher aku..dia cium dan jilat sampai aku tak tertahan dalam sedar tak sedar..yang aku sedar bdn aku terasa sejuk sebab baju sejuk tadi dah tak de kat badan aku..dia semakin asyik mecuim dan jilat lehar dan telinga aku..aku dah stim sangat ble dia jilat telinga aku..tangan dia perlahan2 masuk dalam baju aku..dia ramas tetek aku!!tak tahan dah aku mase 2..aku sedar aku dah ats katil..dia cium mulut aku lagi..sambil tangan dia bukak butang coli aku...dia lepas 2 bukak baju ngan coli kau..terserlah lah 2 gunung yang aku simpan selama ni.

Lepas 2 dia trus jilat-jilat tetek aku..dia isap puting aku..aku tak tahan..nikmat tak terkata..aku peluk dia kuat2 sambil tangan aku yg lagi satu mencari2 senjata dia...aku gosok2 batang dia dari luar seluar..aku dengar dia mngeluh..makin stim aku..makin lama makin rakus dia gomol dua-dua tetek aku...smbil dia isap dan jilat puting aku,aku bukak baju dia...aku tiba2 tersentak bila tangan dia pegang cipap aku...dia gosok2 sambil isap tetek aku..aku mengeluh...aku btl2 dah tak tahan..dari tetek aku dia turun ke pusat sambil tangan dia melurut seluar pendek dan panties aku..aku bogel sepenuh dan terserlah lah cipap aku y tak berbulu....

Dia gosok2 dan gentel bijik kelentit aku..argh..aaaa..!!tu je mampu terkeluar dari mulut aku..m teruskan kerja nya..sekarang muka dia betul2 berada celah kangkang aku...dia sembam kan muka dia kat cipap aku..dia jilat lubang aku..aku betul2 rasa nikmat masa 2..dia jilat pulak biji kelentit aku...dia main2 dengn lidah dia..aku cme mampu mengerang manahan kesedapan.....sedap nye....!!!!nikmat!!!!

Tiba2 aku rase tak tahan sangat...jadi macam kejang...aku mengeliat..rupa nya aku dak klimax bile dia main biji kelentit aku...M terus bukak seluar..aku nampak batang dia dah tegak...dia mainkan2 batang dia kat biji kelentit aku...aku merengek tanda sedap...

Dia terus masukkan batang dia dalan lubang aku..argh!!!aku manjerit!!!keluar air mata aku..sakit!!! merapu rapu aku ucapakan pada masa 2...kali pertama batang masuk dalam lubang aku...dia tarik semula batang dia...dia peluk aku n bisik supaya tenang..mula2 memang sakit..dah masuk tak sakit lagi..dia turun ke cipap aku semula..di jilat2 lubang aku..aku stim lagi..pas2 dia trs masukkan batang dia dalam lubang aku...sakit....!!!Aku jerit sakitttttttttttttt.

M terus jolok tanpa peduli jeritan aku...tiba aku rasa sesuatu dalam lubang aku..rupanya batang dia dah masuk sepenuhnya dalam lubang aku...dia tarik dan sorong batang dia dalam lubang aku..sakit bercampur sedap yang aku rasa....dalam setangah jam lepas tu dia cakap "ah...nak keluar"..aku takut..aku tolak badan dia tapi tak berganjak..

Dia masih enjut..aku pon dah nak sampai klimax..aku biar je..dia enjut laju2 n tarik batang dia dari lubang aku..tersembur cecair putih yang selama ni tak pernah aku tengok depan mata aku. Dalam terasa pedih lubang cipap aku, aku terasa sedap pulak bila batang M keluar masuk dalam lubang cipap aku. Memang sedap aku sayang kau M.

M kemudian terbaring sebelah aku..dia ada cakap sesuatu tapi aku tak dengar sebab aku letih sangat dan terus tertido.. pagi esok ku terjaga aku tengok dia tengah peluk n usap rambut aku...dia senyum..aku sedar yang aku dah hilang dara malam tadi...aku diam..dia bisik kat telinga aku ni lah kali pertama dia tido dengan pempuan..aku x mampu ckp apa2..menangis je y aku mampu..aku tewas dengan nafsu aku sendiri...dia pujuk aku dan jnji akan jd kan aku isteri dia.dia ikhlas dengan aku...dan sekarang dia sah menjadi suami aku....lepas peristiwa tu aku putus kan hubungan dengan boyfren aku..walaupun rasa bersalah tapi aku terpaksa kerana aku dah jdi milik M...

Kekasih Gelap

Sebagai anak orang berada, pergaulanku agak bebas. Kawan-kawanku dari keluarga yang setaraf denganku. Biasanya kami kesana kemari secara berkumpulan. Kami sering berkumpul dengan kumpulan lain, lelaki dan perempuan menghadiri pesta. Bersukaria sampai ke pagi. Sungguhpun kami digelar kumpulan wanita liar tapi kami tak terbabas melakukan seks. Kegadisan kami tak terusik. Kami tahu batas-batas dan norma masyarakat.

Oleh kerana sering berseronok maka aku tidak sempat mempunyai kekasih tetap. Selepas tamat pengajian di sebuah kolej, orang tuaku memaksa aku untuk berumahtangga. Akhirnya aku berkahwin atas dasar paksaan. Memang tidak menyeronokkan kerana dipaksa berkahwin dengan lelaki yang tidak aku cintai. Tapi apa boleh buat suamiku yang bekerja sebagai doktor merupakan menantu kesayangan ayahku. Semua ini atas motif perniagaan. Suamiku adalah anak kawan ayahku.

Suamiku memang tekun dan rajin. Dia amat komited dengan kerjanya. Workaholic kata orang. Sebagai seorang pakar dia amat sibuk di sebuah hospital swasta. Waktu kerjanya tak menentu, kadang-kadang dia tidur di hospital kerana terpaksa bertugas sehingga tengah malam. Yang menjadi mangsa adalah aku yang sentiasa ditinggal seorang diri di rumah. Walaupun kami ada pembantu rumah tapi kesunyiaan itu amat terasa.

Beberapa bulan selepas berkahwin aku memberitahu ayah betapa sunyinya kehidupanku. Ayah menyuruhku bersabar hingga akhirnya dia membenarkan aku bekerja di syarikatnya bila perasaan sunyi ini aku ceritakan lagi kepadanya. Aku diberi sebuah pejabat agak besar dan ditempatkan di bahagian promosi.

Di pejabat inilah akhirnya aku bertemu dengan seorang peguam muda yang selalu datang ke syarikat kami. Syarikat guamannya dilantik sebagai penasihat undang-undang bagi syarikat kami. Aku selalu berbual dengannya dan secara tak langsung segala hal diriku dan rumahtanggaku terluah kepadanya. Andrian, peguam muda itu tenang orangnya dan selalu mendengar segala keluh kesahku dengan sabar.

Dari tutur katanya yang lembut, tingkah lakunya yang menarik dan juga wajahnya yang kacak membuat aku terpikat padanya. Raupanya aku tidak bertepuk sebelah tangan kerana Andrian sendiri membalas tepukanku. Dari hanya berbual dilanjutkan makan bersama hingga ke pawagam menonton bersama. Di ruang yang remang-remang itu Andrian memegang tangan aku dengan lembut dan kemudiannya dia mencium pipiku. Aku tidak membantah tapi juga tidak membalas.

Melihat aku tidak melawan maka Andrian mula memeluk tubuhku. Pipiku menjadi sasaran ciumannya. Aku kegelian dan terasa enak dengan sentuhan lembutnya. Aku memang sudah biasa dengan ciuman seperti ini dari suamiku tapi sudah lama aku tidak menAndrianmanya. Meremang bulu tengkukku bila hembusan nafas Andrian membelai leherku. Aku kemudiannya membalas bila bibirnya menyentuh dan melumat bibirku.

Pulang dari menonton kami singgah di sebuah taman rekreasi. Di dalam kereta percumbuan kami semakin hangat. Dia pun mulai berani meneroka bahagian-bahagian tubuh aku. Baik dengan menggunakan tangannya atau dengan mulutnya. Buah dadaku yang berukuran 36B ini sudah sering kali menjadi sasaran empuk mulutnya. Dan aku sangat menikmatinya. Aku pun sering mencumbu dadanya yang bidang, dan sesekali mempermainkan mulut dan lidah aku di putingnya. Dia pun sangat menikmatinya. Hingga akhirnya permainan kami mengalami peningkatan. Jari-jarinya mulai menyusup ke dalam celana dalamku dan mempermainkan kelentitku.

Aku mulai merasa geli dan nikmat bercampur menjadi satu, bertambah nikmat bila dikombinasi dengan mencumbu tubuhku. Kami saling bergantian bercumbu hingga akhirnya aku hanyut dalam kebiasaan melakukan oral sex terhadapnya. Dia begitu terkejut ketika aku melakukan oral. Andrian tidak menyangka malah aku sendiri pun tidak menyangka aku mampu melakukannya. Selama perkahwinan kami aku belum pernah melakukan oral sex terhadap suamiku. Aku sampai bertanya diri sendiri, benarkah aku melakukan ini?

Pertama kali aku melakukan oral sex terhadapnya, memang aku kikuk sekali. Andrian hanya membuka sedikit celana dalamnya hingga kepala pelirnya tersembul. Entah kenapa, ketika aku sedang mencumbu tubuhnya, aku sangat terangsang untuk mencumbu pelirnya dan memasukkannya ke dalam mulutku. Dan sejak malam itu, percumbuan kami tidak akan lengkap apabila aku belum melakukan oral sex terhadapnya. Bagiku, aku seperti memiliki hobby baru. Membuatnya nikmat melalui oral sex.

Pada satu malam ketika percumbuan kami bertambah hangat di kerusi belakang kereta, Andrian menyelak skirt yang kupakai. Disingkap lembut celana dalamku lalu kemudian dengan cekap dan lembutnya, Andrian mencumbu dan meneroka vagina aku dengan lidahnya. Aku terkejut dan terpinga bukan kepalang. Suamiku sama sekali tidak pernah melakukan hal ini terhadapku. Dalam keadaan terpinga itu aku sama sekali tidak tahu mesti berbuat apa. Aku mencintainya, tapi aku sama sekali tidak menyangka hingga sejauh ini kisah asmara kami. Aku membiarkan saja.

Sungguh lembut dia mempermainkan kelentitku dengan jilatan lidahnya, hingga akhirnya rasa keterpingaan itu lenyap diganti rasa geli dan nikmat yang sudah menjalar di sekujur tubuhku. Aku hanya mampu meramas rambut kepalanya, menekan kepalanya lebih dekat ke vaginaku yang kian banjir. Kenikmatan itu juga yang akhirnya membuat aku mengangkat kedua paha dengan mengangkan lebih luas. Lebih sepuluh minit dia menjilat kelentitku dengan berbagai cara sehingga aku terkejang-kejang kenikmatan, aku disuruhnya tidur dan segera dia menindihku. Rupanya Andrian telah menurunkan celananya tanpa sepengetahuanku sewaktu aku masih melayang-layang keenakan.

Dengan cepat Andrian menyuakan pelirnya menuju bibir vaginaku. Dia mempermainkan kepala pelirnya di bibir vaginaku. Aku kembali menggelupur nikmat. Terlupa yang permainan kami di dalam kereta yang bila-bila masa boleh diintip oleh mata-mata nakal. Kembali aku tersentak hebat bila kepala pelirnya menyondol-nyondol kelentit aku dengan agak kuat. Tubuh aku mulai bergetar hebat. Perasaan seperti ini tidak pernah aku alami sepanjang aku bersama suamiku.

Oleh kerana vaginaku yang sudah basah dan becek sejak tadi, Andrian tidak mendapat kesulitan untuk akhirnya dengan cepat dan lembut menyelipkan pelirnya di liang vaginaku. Aku kembali tersentak dalam sejuta kenikmatan. Sebuah benda yang besar dan panjang menyelinap masuk secara perlahan, sehingga menimbulkan rabaan halus pada kelentitku. Tubuh aku mengejang sesaat. Tiba-tiba muncul rasa hairan yang amat sangat dalam diriku. Selama ini aku tidak pernah merasakan nikmatnya seks dengan suamiku. Yang aku tahu selama ini, seks adalah menyakitkan.

Benar-benar aku tidak tahu. Selama ini aku hanya menjadi alat pemuas nafsu suamiku. Suamiku tidak pernah ambil kisah samada aku puas atau tidak. Seorang doktor pakar tidak arif tentang hubungan kelamin. Dia hanya memikirkan kepuasan diri sendiri sahaja. Bagiku nikmat seks hanyalah cerita dongeng. Aku sering tertawa sendiri bila kawan-kawanku menceritakan tentang kenikmatan dan kelazatan hubungan seks.

Andrian merubah segala persepsiku tentang seks. Dia telah membuktikan bahawa seks itu nikmat. Kini aku sedar sepenuhnya. Aku semakin mencintainya. Aku pun kembali khayal dalam kebahagiaan nikmatnya seks. Aku pun menyambut cintanya, juga menyambut goyangannya yang hebat. Dayungan yang lancar dan berirama membuatku melayang di angkasa dengan perasaan nikmat. Di dalam kereta pada malam itu aku menikmati seks buat kali pertama. Dan yang memberi kenikmatan itu adalah Andrian, bukan suamiku.

Andrian tidak mementingkan diri sendiri seperti suamiku. Dia melayanku dengan penuh kasih sayang dan membiarkan aku mencapai orgasme terlebih dulu.Sungguh aku tidak menyangka bahwa kenikmatan seks itu begitu indah, menyenangkan dan memuaskan. Aku dibuatnya longlai dan tidak bertenaga, terkapar lesu di kerusi belakang kereta. Terlentang tidak berdaya, dengan rasa sejuta bahagia dan kepuasan yang tidak ternilai. Sehingga Andrian akhirnya mempercepat irama ayunan pinggulnya dan aku merasakan adanya semburan hangat di dalam vaginaku. Semburan sperma Andrian.

Aku bimbang akan hamil akibat hubungan kami. Tapi Andrian segera berbisik bahwa dia ingin aku hamil dan membesarkan anak tersebut. Beransur-ansur kebimbanganku menghilang. Aku juga sudah lama teringin menimang cahaya mata bila melihat kawan-kawanku bahagia dengan anak masing-masing. Sejak saat itu, kami pun kerap melakukan hubungan seks sebagai tanda cinta serta memuaskan nafsu birahi kami. Kami lakukan dimana saja bila ada kesempatan. Malah di rumahku sendiri bila suamiku sibuk di hospitalnya.

Bahkan pernah di ruangan pejabatku Andrian meminta aku untuk berdiri membongkok di tepi meja kerjaku dan dia menyetubuhi aku dari belakang dengan terlebih dahulu mengangkat skirtku dan menurunkan celana dalamku dan kemudian menjilat vaginaku dengan lidahnya yang kesat. Aku tak peduli erangan nikmatku didengar oleh setiausahaku. Matlamatku ialah kepuasan. Kepuasan seks yang tidak pernah aku perolehi di rumahku sendiri.

Sekarang aku tak kisah lagi dengan kesibukan suamiku. Aku juga sentiasa sibuk dengan kekasihku Andrian. Malah aku telah menimang seorang putera hasil hubunganku dengan Andrian. Suamiku tidak pernah curiga dengan aktivitiku. Malah dia gembira melihat aku tidak lagi murung seperti dulu.

Aku Yang Tengah Gersang

kisah benar ini dihantar pada hari ini..tapi tanpa penama..kata nya kejadian ini berlaku sebentar tadi..ada orang nak fuck dia ini ke..kata nya dia gersang sangat.depan belakang boleh jalan

" sayang, baby gersang sangat"

itu kata-kata aku pada pakwe aku pagi ni, tiba-tiba aku gersang sangat sampai nak nangis sebab tak ada orang fuck aku. tapi aku jenis tak main dengan orang lain macm mana gersang pun aku tetap nak pakwe aku yang puaskan aku.


"baby buat lah sendiri"

sebenarnya pakwe aku yang ajar aku macam mana nak kurangkan gersang kalau dia tak ada atau pergi outstation. hari tu aku gersang gila-gila aku inbox pakwe aku dah marah-marah dia. bila dia dah tahu aku macam mana bila gersang jadi dia pun ajar aku macam mana nak kurangkan gersang tu.

pagi ni aku ada cakap dekat pakwe aku yang aku teringin nak rasa macam mana kena rogol dan macam makna nikmat nya.. then pakwe aku kata kalau nak rasa kena rogol kena ada dua orang baru best bila dia kata macam tu terus aku tak jadi sebab aku tak nak main dengan orang lain.

sebab aku dah gersang sangat aku tutup pintu bilik then bogel then baring atas katil dan buat sendiri sambil bayangkan aku fuck dengan pakwe aku. adalah 2 kali aku pancut kepuasan.

aku ingat lagi 1st time pakwe aku jilat sangat puas aku rasa sampai aku tak kata apa-apa. sebelum ni pakwe-pakwe aku yang lain tak pernah pun nak jilat tak tahu lah kenapa tapi dengan pakwe aku yang ni aku sangat-sangat puas.

kisah yang aku tak boleh lupa masa aku main dengan pakwe aku dekat tempat kerja dia dan aku tidor dengan dia dekat sana. malam tu nafsu aku lain macam bila tengok pakwe aku bukak baju, aku memang tak boleh tengok pakwe aku bukak baju dan tengok dia dari belakang nanti aku mesti jadi stim sangat-sangat. bila dah stim sangat-sangat tak sempat nak romen-romen ..

malam tu pakwe aku henjut aku betul-betul sampai air yang keluar sangat banyak sampai basah alas yang kita orang guna tu. tapi aku masih rasa tk puas aku nak lagi dan mintak pakwe aku henjut lagi sampai aku puas. jadi pakwe aku pun henjut aku sampai aku puas dan tertido.

kisah lain pulak dekat hotel kita orang check in masa biasa lah tapi aku stim tengok pakwe aku tak pakai baju. aku pun tarik tangan pakwe aku sampai dia jatuh atas katil dan mintak dia fuck aku.

tapi hari tu masa main buntut aku tak bagi pakwe aku keluarkan konek dia dari buntut aku .. aku mintak dia henjut lagi sampai aku puas. hari tu memang tak rasa sakit pun.

ok nak sambung fuck dengan pakwe aku nanti aku story lagi

Yana

Aku telah pun berkahwin dengan pilihan hatiku yana, isteriku cantik orangnya. Kami telah 3 tahun berkahwin dan telah dikurniakan seorang cahaya mata yg comel. Sejak dari kahwin isteriku terlalu dingin denganku...entahlah. Setiap hari aku terlalu gersang, isteriku seolah tidak merasa apa-apa jika tidak melakukan hubungan seks. Alasannya sama, sakit...aku juga yang bersalah kerana terlalu gelojoh pada malam pertama.

Sudah puas aku mencuba pelbagai teknik untuk mengumpan isteriku, tapi hampa. Hinggalah satu hari aku terfikir dan mencadangkan isteriku melakukan hubungan seks dengan kekasih lamanya arai. Aku tahu nama kekasihnya melalui dairinya. Pada mulanya isteriku memberi alasan dan mengatakan aku gila coz sanggup menyerahkan tubuh isterinya pada orang lain.

Aku tahu isteriku mahu dan aku memujuk isteriku supaya bersetuju dengan rancanganku dengan harapan isteriku mendapat kenikmatan yang dia inginkan selama ini. Dan semoga selepas dia bersama arai, farajnya kembali berair seperti dahulu. Akhirnya isteriku bersetuju.

Setelah sekian lama mencari no arai dari teman lamanya, isteriku menghubungi arai pada suatu malam. Mereka bercakap hampir sejam. Arai pada mulanya tidak mempercayainya tapi aku menyakinkannya. Arai yang masih bujang bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal. Dan akhirnya hujung minggu selepas pulang kerja arai mengambil keputusan datang kerumahku di johor.

Kami menjemput arai diterminal ekspress pada jam 9malam. Yana isteriku begitu ceria menyambut kekasihnya arai. Diciumnya tangan arai penuh mesra sambil arai mengusap kepala yana. Aku hanya memerhati dari dalam kereta. Yana mempersilakan arai masuk dibahagian penumpang, aku seperti biasalah hanya pemandu. Pabila keduanya masuk aku bersalaman dengan arai dan mengucapkan semoga berjaya. Arai berterima kasih padaku.

Seperti diaturkan isteriku berdakapan mesra dengan arai sambil mulut mereka bertaut dengan gairah mereka berciuman. Zakarku pun tegang melihat aksi mereka, terdengar dengusan halus dari mulut isteriku. Aku membawa keretaku dikawasan yang sunyi dimana tempat yang selalu aku park semasa pergi memotong rambut. Aku memberhentikan keretaku dan meminta untuk memegang anakku. Aku menyuruh isteriku bersetubuh didalam keretaku. Isteriku tanpa berlengah mencium dan mendakap kekasihnya arai sekali lagi mereka lemas. Sambil berdakapan mesra tangan keduanya meraba antara satu sama lain.

Isteriku meraba zakar arai yang dah lama keras manakala arai meramas kedua buah dada isteriku yang masih berbungkus dengan bra menyusunya. Sesekali tangan arai dimasukan kedalam seluar trak isteriku untuk merasai ketembaman faraj isteriku. Sesekali arai meramas faraj isteriku sambil menghisap puting dada yana. Yana mengerang perlahan. Isteriku seolah tidak sabar untuk menyerahkan seluruh jiwa raganya pada kekasih hatinya arai. Isteriku mula membuka baju-tnya sementara arai meramas mesra kedua tetek yana yang semakin banyak mengeluarkan susu, puting tetek isteriku begitu tegang.

Yana mengankat punggungnya yang semakin besar untuk memudahkan arai menguraikan seluar traknya dan akhirnya yang tinggal hanyalah coli dan seluar dalam lembab milik isteriku sahaja ditubuh gebu itu. Aku yang memerhati dari cermin sisi keretaku seolah nak terpancut rasanya. Arai mencium bauan faraj yana dari luar dengan perlahan arai mula menjari lurah yang berair itu dengan jari kasarnya.

Ahhh...ah...ahh...ahh....yana mengerang nikmat tak sampai 2 minit seluar kecil yana sudah terlucut dari tubuhnya. Aku meminta seluar tersebut untuk aku hidu bauan faraj isteriku sebelum isteriku disetubuhi insan lain. Sebelum batang lelaki lain terbenam kemas didalam faraj isteriku itu. Aku memang tak mahu perkara ini terjadi tapi demi kebahagiaan isteriku, aku relakan jua faraj tembam gebu dan cantik milik isteriku di terokai orang lain.

Ahh..ah..haahhh...ahhh isteriku mendesah perlahan ketika jari arai memasuki farajnya. Arai mejolok jarinya keluar masuk untuk memastikan faraj yana betul-betul didalam kegairahan yang maksima supaya senang batangnya yang agak besar dapat menyelinap masuk membelah faraj gebu milik kekasihnya juga isteriku. Kini segalanya terlerai benteng terakhir isteriku iaitu colinya juga telah arai buang dengan bantuan yana. Dan kini yana berbogel didepan arai, aku memberikan lampu suluh kepada arai supaya dia melihat keindahan tubuh kekasihnya itu. Arai yang tak pernah menikmati faraj wanita tergaman melihat ketembaman sekeping faraj dihadapannya. Cukup indah faraj isteriku terkangkang didepan kekasihnya arai.

Sekitar bibir faraj yana terbit cecair nikmat, berlendir dan melengas yana memegang tangan arai dan meletakkan keatas farajnya. Arai seperti orang suruhan membelai faraj isteriku perlahan. Yana memejamkan matanya menikmati usapan tersebut, usapan daripada kekasihnya arai. Sesekali seperti dah biasa arai membelah faraj isteriku dengan jarinya.

Ahh.....ahh....sedapnya sayang....yana mendesah.....arai...boleh jilat faraj yana tak? yana bertanyakan arai...”boleh sayang...untuk sayang... arai sanggup lakukan apa sahaja.” perlahan arai tunduk merapatkan mulutnya kepada faraj yana yang berair itu. Dijulurkan lidahnya diatas permukaan faraj yana yang licin tanpa bulu itu. Yana memegang kepala arai sambil mendesah....ahhh..ahhh.ahh..sedapnya arai sayang.....jilat lagi sayang....ahhh.

Arai...arai...ahh...ah...ahhhhrrrgg..sedapnya arai.....jilat lagi sayang...na nak puas...isteriku mengerang. Arai sayang belailah yana semahumu biar terlerai rindu yana selama ini. Dakaplah aku sayang...na rela sayang...ulitlah tubuh na ini...nikmatilah apa yang arai hajati dari dulu lagi..na rela arai..ahh..ah..ah....”Sungguh kuat nafsu isteriku ketika itu. Aku sedang sibuk melayan anakku. Batang zakarku pun dah tegang. Yana meminta arai membuka seluarnya dan pabila arai berbogel maka terpampanglah zakar teruna arai yang agak putih dariku. Kepala zakarnya agak kemerahan. Beruntung isteriku dapat merasai zakar teruna yang kedua malam ini. Yana mengarahkan rai meletakkan zakarnya kedalam mulutnya...69. Tak pernah isteriku meminta dariku, mungkin inilah pengorbanan untuk seorang kekasih.

Yana mengulum zakar arai dengan rakus sambil farajnya dijilat dan dihisap arai dengan buas....digigitnya zakar kekasihnya...arai mengerang..ahh..ahh....sedapnya sayang....hisap lagi....ahhh bang....sedapnya isteri abg..terima kasih bang...arai mengucapkan padaku...mereka berada dalam keadaan tersebut hampir 15 minit. Dan selepas itu yana mengarahkan arai supaya memasukkan zakarnya kedalam farajnya. “Arai cepatlah masukkan...yana tak tahan nie...cepatlah sayang...na nak batang arai...”oklah sayang...arai masukkan..tapi arai tak pernah buat tau...na ajar arai ya...”ok....yana mengankangkan kakinya lebih luas...perlahan arai meletakkan kepala zakarnya yang berlendir dengan air liur yana tepat bibir faraj yana isteriku....isterku melihat farajnya...melihat zakar arai kekasihnya mula membelah faraj tembamnya....ah...ahhhh...arai..sedapnya sayang....tekan lagi sayang.....ahh..ah....ketika itu kepala zakar arai baru sahaja melepasi pintu faraj yana...ahh..ahhh...panasnya sayang punya..sedapnya sayang.....arai menekan zakarnya yang besar dan panjang itu rapat kedasar faraj yana...yana mendakap tubuh arai kekasihnya...dan mereka berdakapan seolah tidak mahu dipisahkan.tubuh mereka rapat bersatu...zakar arai yg sepanjang 7 inci itu seolah tidak terasa panjangnya oleh yana.

Berbeza ketika bersamaku, walaupun agak kecewa dengan sikap isteriku tapi aku terhibur memerhatikan sepasang kekasih memadu asmara. Sekitar 5 minit mereka berdakapan. Punggung arai mula turun naik menhentak faraj tembam yana, yana hanya mendesah sesekali terlihat tubuhnya kejang. Semakin lama semakin kuat yana mengerang.

Ahh..ahh..ahhh..sedapya sayang...tekan lagi sayang...kuat lagi yana..nak puas....arai menekan dengan lebih laju lagi supaya faraj kekasihnya merasai nikmat yang selama ini diinginkan dari zakarnya....ahh...ah...sedapnya faraj na.....arai nak pancut sayang.....ahh.....ahh....ahh......arai....na nak puas......arai..sayang..arai..arai...araii....bestnya.....Seketika kulihat yana kekejangan diikuti arai....mereka mengerang hebat....berdakaan kemas. Dan dalam keretaku terbau air mani mereka. Yana mengcengkam belakang arai kuat. Arai menindih tubuh kekasihnya, mereka megerang dengan arai seolah megelepar seperti sampai kepuncak. Isteriku lemas dalam dakapan kekasihnya....ah..ah..ah.........sedapnya sayang......ah...ahh.....maaf sayang..arai terpancut kat dalam...tak sempat nak tarik kuar...”takpelah sayang....yana memang nak arai pancutkan dalam na nye...na nak ngandungkan anak arai...susah nak cari peluang macam ni lagi...hubby na bagi sekali aje kita bersama....sebab tulah na nak ngandungkan anak arai....”hai sayang...abg nak pancut dalam tak bagi...arai pancut takpe lak”?alah abg ni...na nak ngandungkan anak kekasih napun takleh...”oklah..ikut suka sayanglah...asalkan sayang bahagia..”cepatlah pakai baju tu...anak nak tido ni.

Mereka pun memakai baju memasing dan aku memberikan anakku untuk disusukan oleh isteriku. Sambil itu arai tak melepaskan peluang menghisap dada isteriku meminum susu dari dada isteriku. Aku pun tak pernah merasa nak pegang pun tak dapat..geli. Mentanglah dengan kekashnya sume boleh, tapi takpelah aku yang relakan mereka bersama. Mereka berpegangan tangan didalam kereta sambil keretaku melunjur laju kerumahku. Sesekali terlihat mereka berkucupan mesra.

Setelah 15 minit perjalanan aku tiba dirumahku dan setelah keduanya masuk kedalam aku membiarkan pasangan kekasih itu bercumbuan dibawah sementara aku menglit anakku supaya tidur. Setelah anakku tidor aku turun kebawah dan sepertiku duga yana dan arai sedang bertarung lagi. Kali ini arai sudah pandai melakukan beberapa aksi yang amat mengairahkan.

Yana mengerang seperti singa anak.
Ahh..ah...ahhhh..ahhhh..arai..arai...arai....arai.....akkkkrrrrrr..akkkkk....ahhhhhkkkkk sayang...sedapnyeeee yana sayang arai...kuat lagi sayang...isteriku mengerang hebat. Tanganya mencengkam belakang arai, kakinya disilangkan seolah tidak mahu melepaskan zakar arai kekasihnya. Arai mula kelemasan di celah kedua tetek isteriku yang begitu banyak mengalirkan susu kuyup sofa dirumahku tetek yana begitu tegang putingnya semakin besar dan meninggi keras. Sesekali arai menghisap puting tetek yana......ahhh..ahhh...abgggg.....sedapnye...tangan yana terkapai2 memangilku...Matanya kuyu melihatku penuh nafsu. Batangku sejak tadi menegang seolah sebatang kayu tapi apakan daya malam ini adalah malam buat sepasang kekasih yg sudah lama terpisah. Akulah menjadi penghalangnya biarlah isteriku puas bersama arai kekasihnya...aku rela....biarlah faraj tembam isteriku itu dinikmati oleh insan lain....biarlah faraj tembam isteriku disimbahi mani pekat kekasihnya...biarlah isteriku mengandungkan anak arai kekasihnya.
Aku mendapatkan isteriku yang sedang kelemasan sementara arai sedang giat sorong tarik zakarnya didalam faraj isteriku. Terlihat seolah faraj yana ikut terkeluar bila arai menarik zakarnya dan farajnya terperusuk kedalam bila arai membenamkannya. Aku bisikkan kata hikmah ditelinga isteriku. “Sayang...abang rela yana bersama arai...nikmatilah sayang zakar kekasihmu....bagilah yang terbaik untuknya malam ini...ciumlah arai semahumu...dakaplah arai supaya rindu dendammu selama ini terlerai....abang minta maaf kerana tak dapat bersamamu biarlah sayang bersatu dengan arai malam ini.

Kemuttttt...ahhggggghhggggggg sayang.....arai sayang na..”sedapnya arai......ahhhh......isteriku memeluk arai dengan kuat sambil kakinya mendakap kemas punggung arai ketika mereka berdua sampai kemuncak. Terlihat mani arai keluar meleleh melalui celah punggung yana. Setalah 3 minit berdakapan arai mencabut zakarnya. Kulihat lubang pada faraj isteriku terbuka luas, didalamnya terdapat cecair putih yang begitu banyak. Perlahan2 lubang yana tertutup membawa bersama lahar mani arai. Yana mengangkat kakinya keatas supaya mani arai tidak tertumpah dan supaya benih subur itu menjadi anak. Begitulah kasih isteriku pada kekasihnya arai. Setelah keduanya berehat 20 minit mereka berpimpingan tangan menuju kebilik air untuk mandi bersama sungguh indah pasangan itu.

Arai membelai manja tubuh gebu isteriku dari hujung rambut hingga hujung kaki. Arai seperti aku suka menghisap jemari kaki, yana hanya membiarkan arai menjilat kakinya. Iseriku pula membelai seluruh tubuh arai diusapnya manja diciumnya setiap lekuk ditubuh arai. Disabuninya tubuh arai penuh kasih sayang sambil itu kedua pasangan kekasih itu berkucupan mesra dibawah siraman pancuran mandi. Arai sekali lagi memegang kaki yana diusapnya beberapa kali lalu dihisapnya ibukaki isteriku itu dengan penuh kegairahan. Yana hanya menahan geli bercampur nikmat...ahh....gelilah sayang.....kata yana...tak pelah sayang arai nak hisap ibu kaki sayang nie...dah lama arai teringin nak hisap ibukaki na nie. Sambil menghisap ibu kaki isteriku arai meramas faraj isteriku. Terkadang jarinya mengelus masuk kedalam lubang faraj yana yang telah zakarnya berendam tadi. Lubang faraj yang pertama kali menduakan suaminya, faraj yang telah melahirkan anakku.

Kini mungkin anak arai pula yang akan isteriku kandung. Dengan faraj yang sesubur yana mana mungkin isteriku tak mengandung. Aku tahu isteriku yana pasti menginginkan anak dari perhubungannya hari ini...malam ini...dan seterusnya esok....biarlah isteriku kandungkan anak arai kekasihnya...biarlah...mani teruna arai yang pertama tertumpah kedalam faraj isteriku yana.....biarlah yana menikmatinya..merasai mani kekasihnya...aku relakan.

Berbalik kepada arai, setelah 2 jari arai memasuki faraj na...terlihat cecair likat mula keluar dari dalam faraj tembam yana. Arai menjulurkan lidahnya menjilat cecair faraj isteriku rasanya tentu lemak masin, faraj isteriku memang cantik...memang takde bau...kalau ada pun cuma bau yang boleh mengeraskan zakar lelaki, apatah lagi arai...insan suci yang tak pernah merasa kehangatan faraj wanita. Dan yanalah orang yang rela menyerahkan seluruh jiwa raganya untuk arai nikmati. Kini arai meramas kedua tetek yana.
Aaahhh..ahhh..ahhh....abang...sedapnya...jilat lagi sayang....jilat faraj na bang....na sayang arai....cebat bang masukkan..yana nak dan tanpa membuang masa arai mengangkangkan kaki yana dan diangkatnya yana keatas mangkuk duduk. Kaki yana yang sedia terkangkang memudahkan farajnya ditusuk oleh zakar arai yang panjang itu. Kelihatan bibir faraj tembam isteriku kini terbuka sedikit. Terlihat cecair gairah yana keluar untuk menyambut zakar arai. Perlahan arai menolak zakarnya..ahhh...ahhh...ahhhgg...sedapnya sayang....na sayang arai...tekan kuat2 sayang....laju lagi arai...na nak puassssss...pls..pancut dalam nanye...laju lagi..ahhh..ahhh.....oh...na..arai sayang na...mereka berkucupan penuh gairah..arai menyorong tarik zakarnya kedalam faraj isteriku marziana.

Sementara isteriku memeluk, arai mendakap tubuh kekasihnya mencium seluruh tubuh kekasihnya semahunya. Tubuh sepasang kekasih seolah melekat dibilik air itu. Yana seolah tak mahu melepaskan arai lagi...peluk na arai..peluk na.....ohhh...sedapnya...sedapnya...Arai sayang na...ah......ahhh....ahhhh......sedapnya faraj na....kemut lagi sayang...arai nak pancut nie.....arai..pancut dalam nanye.....nak nak kandungkan anak arai....ahh..ahhh...arai mula kekejangan diikuti isteriku....Mereka berdapan kemas seolah melekat. Arai menekan punggung rapat kedepat supaya zakarnya rapat kedalam faraj isteriku yana, manakala yana memeluk tubuh kekasihnya erat.

Kini keduanya selesai mandi, aku memerhatikan mereka berdua. Isteriku meminta izinku untuk tidur bersama arai malam ini. Selepas itu isteriku memimpin tangan arai menuju kebilik sebelah yang telah dihias cantik bak bilik pengantin. Dikenakan dengan baju kebaya sendat seperti malam pertama. Aku sendiri pun geram melihat kecantikan yana tika itu. Mahu saja aku terkam. Namun apakan daya, isteriku untuk arai malam ini. Aku serahkan pada arai, biarlah arai merasai nikmat faraj isteriku itu sepuasnya.

Berbalik kepada yana dan arai, kini mereka berdua berkucupan mesra berpelukan erat seolah pengantin baru. Yana memeluk jejaka idamannya seperti memeluk suaminya. Arai meraba seluruh badan isteriku diramasnya tetek yana yang masih berbalut kemas dengan coli dan baju kebaya, diusapnya lembut dan sesekali diramasnya manja. Isteriku yana hanya memeluk sambil bekucupan sambil menghisap lidah arai. Yana dan arai berkucupan penuh kasih sayang...ah..ah..ahhhh......sayang...seeeedaapnyer.....masuk dalam lagi sayang....sedapnya zakar arai...tekan kuat-kuat sayang...ahhh.,,ahhh...ah...ah...ahhhggggggrr.... Isteriku mengerang macam harimau kematian anak...kuat. Aku mendengar pun meleleh air liur. Batangku jangan cakaplah...mencanak..tegang.

Arai terus menghenjut tubuh yana...isteriku hanya menahan sambil kedua kakinya disilangkan dipunggng arai kekasihnya. Arai menerjah faraj tembam isteriku semahunya, sesekali dihisapnya puting tetek yana yang sejak dari tadi senantiasa mengeluarkan susu. Basah tilam sekitar tempat mereka bertarung. Puting tetek yana makin mengeras diulit bibir kekasihnya arai.

Sayang....ahh...ahh....ah..ahhhh...ooohhhhh..arai..arai....arai....naaaaa....nnnaaakkk kuar nie...ahh..ahhh..ahhh...sedapnya yerrr....sayang.....pancut dalam sayang...ahh..aohhhh...na....arai syg na.....!!!!!seeeddapnyyeee faraj na niiieeeeee....hhaaaaaa.....ssseeiiittt...ahhhh.....eem..
Kini kedua mereka berdakapan, kedua bibir mereka bertaut hebat. Kulihat isteriku memeluk erat kekasihnya arai...kakiya memeluk punggung arai dengan kuat seolah tidak mahu melepaskannya. Diantara tubuh mereka aku perhatikan terdapat cecair gairah yana berserta mani arai mula meleleh keluar....batangku semakin keras.
Tak dapat kubayangkan bertapa hebatnya kedua pasangan ini berasmara, 5 minit berlalu barulah arai dan yana melepaskan pelukan. Akibat keletihan arai terlentang ditepi isteriku yana...kuperhatikan sekitar faraj isteriku yana...faraj tembam yana yang agak kemerahan itu perlahan mula merapat, didalamnya kuperhatikan cecair putih mani arai semakin tenggelam. Isteriku tidak menyedari aku sedang memerhatikan farajnya. Aku yang sejak tadi mengerami faraj yana mula kerasukan. Aku merapati tubuh yana seolah pengsan, tidak memberikan reaksi. Arai kekasihnya tertidur keletihan.

Perlahan kukangkankan kaki isteriku, kuperhatikan ibukakinya yang telah arai hisap dan dibelai tadi. Memang yana dah bersihkan kakinya supaya arai dapat mnghisapnya. Kulebarkan kangkang yana. Lubang faraj yana mula terbuka, dengan perlahan kuletakkan zakarku didalam farj yana. Lalu kutekan kuat....ahh.bless....zakarku rapat kedalam faraj yana.

Aa.....dhhhh...aah yana seolah tersedar..ahh...bang sedapnya......kuat lagi bang..akh...ahh....tekan kuat lagi bang.......na sayang abang.....na hanya mengerang tetapi dia tidak tahu siapa yang berada dicelah kangkangnya. Setelah 10 minit bertarung dicelah faraj isteriku, kepala zakarku mula kegelian....dan..akhirnya...ahhhgggg....meletus juga maniku dalam faraj yana. Yana merangkulku kuat aaahhh..ahh.....

Batang abang long di pasang butang

Batang konek abang long menujah cipapku' oh my god," apa ke dah jadi' ini hubungan sumbang mahram dengan adik abang buat seks...cerita lucah makin segar dan penuh sentuhan nafsu berahi

Peliknya batang abang long sedap sangat masuk pantatku, time masuk tu macam ada ketulan sebiji macam buah anggur di samping kepala kote abang long,aku menjerit sakit campur sedap..ochhh

Ketika batang abang long tercabut dari dalam liang cipapku..aku serasa terbang tinggi dek kesedapan tak terhingga...terbeliak mataku melihat kote abang long ternyata dipasang butang...patutlah sedap sangat

Main Dengan Kak Azie

Guru-guru muda di sekolah ini memanggilnya Kak Azi. "Oh, Lan, masuklah.." pelawa Kak Azi dengan senyum manja dan lehernya yang jinjang itu kelihatan melintok lembut mengghairahkan. "Tuan pengetua…" sampukku ragu-ragu sambil menapak ke dalam banglow mewah itu. "Abang Samad baru ke JPN…katanya mesyuarat dengan Pengarah". "Ooh gitu, baiklah kak, saya hanya nak ambil gambar tuan pengetua untuk majalah sekolah tu. " "Kalau ya pun tunggulah minum dulu. Abang Samad dah pesan dan tinggalkan gambar tu pada kakak. Lan duduk dulu, kakak ke dapur siapkan apa yang patut". "Tak usah sibuk-sibuklah kak. Lagipun….tuan pengetua tak ada ni." "Eh, Lan ni macam tak biaa pulak. Cikgu Mazlan kan orang harapan pengetua ? " "Harapan apa pulak kak ? " " Yalah..Kak Zi dengar di sekolah tu, kerja-kerja penting semuanya diserahkan kepada Lan…tak gitu?" "Bukan semua kak…Tuan Pengetua tau apa yang saya boleh buat.

Kalau kerja-kerja menulis, mengedit majalah sekolah tu, bolehlah saya bereskan. Itulah tiap-tiap taun kerja saya selain dari mengajar kak.." "Apa pun duduklah dulu, kakak ke dapur. Budak-budak dah ke rumah neneknya mengaji". Anak-anak Kak Zi tiga orang semuanya. Semasa di universiti, budak-budak tu besar di atas dukunganku. Kami tinggal serumah di Seksyen 12 PJ.

Masa itu Tuan Pengetua kami, Encik Samad dah tahun 3, sementara aku dan beberapa kawan yang lain baru Tahun 1. Cikgu Samad masuk universiti setelah beberapa tahun mengajar sebagai guru keluaran maktab. Kak Azi adalah anak muridnya., Cikgu Samad berkahwin dengan Kak Azi yang jelita itu. ketika bekas anak muridnya itu di Tingkatan 2.

Semasa di PJ akulah yang selalu menjadi budak suruhannya. Aku menjaga anaknya ketika mereka hendak berasmara tengah-tengah hari. Cikgu Samad tak segan silu beritahu kami supaya jangan mengada-ngada nak mengintasi adegan legenda suami-isteri itu. "Lan, jauh lamunan tu?" Kak Azi keluar dari dapur sambil menatang hidangan pagi yang menyelerakan. Ketika dia membongkok meletakkan hidangan di atas meja kecil di hadapanku, aku sempat melihat pangkal buah dadanya yang gebu di sebalik baju tidur yang nipis dan lembut itu. Gunung ghairah yang putih melepak itu menggamit seleraku untuk menjilatnya. Setan betul nafsu ini.

"Jemput Lan, jangan malu-malu pulak. Macam tak biasa dengan kakak Lan ni" "Bukan malu kak, tapi segan dan seram pulak saya ni.." "Eh, budak ni, mengada-ngada pulak. Apa pulak yang hendak diseramkan pagi-pagi begini ? " "Entahlah kak, saya rasa lain macam pulak pagi ni… " "kau ni mengarut betul Lan. " balas Kak Azi sambil melabuhkan punggungnya yang gebu di atas sofa sebelahku. Kami hampir bersentuhan. Bauan yang dipakai Kak Azi sungguh menaikkan nafsu kejantananku di pagi Sabtu yang berhantu itu. Aku cuba mengelak hendak menjauhkan sedikit kedudukanku daripadanya, tetapi Kak Azi sempat menghalangnya sambil berkata… "Lan, janganlah segan-segan dengan kakak, Lan tau tak, sejak di PJ dulu lagi, Kakak selalu mengidamkan Lan.

Semasa abang Samad menggomoli kakak, kakak bayangkan badan hitam sasa itu adalah badan Lan. Ketika abang Samad di atas dada kakak, kakak bayangkan, itu adalah Lan yang sedang mengerjakan tanah lading kakak. Kakak ikhlas Lan, kakak benar-benar ingin menikmati kepuasan sek dengan Lan!" Alamakkk! Mimpikah aku ini? Lidahku kelu, mataku terkebil-kebil untuk mempercayai apa yang aku dengar dan aku lihat sekarang. "Lan, mengapa ni ? Lan tak suka kakak ke ? " Masyallahhh! Siapa yang tak suka perempuan secantik ini.

Semua guru muda di sekolahku, termasuk Ustaz Seman yang baru balik dari al-Ashar tu tergila-gilakan bini pengetua ini. Semuanya berdoa agar Cikgu Samad cepat kojol – tak kira kerana penyakit ke, accident ke atau apa-apa saja asalkan mati. Kak Azi jadi janda. Semua akan berebut-rebut tak kira sebagai isteri pertama atau kedua atau ketiga kepada jantan-jantan yang dah berbini dua itu. Aku sendiri masih membujang. Bukan impotent tapi belum ada kesempatan dan kekuatan untuk membina rumah tangga.

Masa kuhabiskan dengan menulis skrip drama radio, cerpen dan sekali-sekala novel-novel picisan yang tak bermutu sastera itu. Asal dapat duit sedikit terus ke Golok atau ke Haadnyai malah ke daerah-daerah utara Thailand untuk mencari perempuan. Hari ini nampaknya aku mendapat hadiah paling berharga. Rezeki tersepak kata orang tua. "Kak Zi…"Aku membahasakan kakak walaupun umur kami tak jauh berbeza. Sebagai isteri pengetua, pernah pula tinggal di rumah sewa yang sama semasa di universiti Malaya dulu, aku amat menghormatinya. "Apa lagi Lan, peluklah kakak.

Kak Zi ingin merasai kehangatan pelukanmu… " Aduh mengancam sungguh perempuan ini. Kadang-kadang aku pun hairan dengan nasibku yang mudah mendapat perhatian perempuan. Dari segi fizikal, aku kira ok jugalah. Sebagai orang Melayu, ketinggianku 5 kaki 10 inci agak luar biasa jugak. Kulit putih kuning. Badan sasa walaupun tak kuat bersukan. Rambut ikal dan penampilanku yang agak menawan menyebabkan perempuan termasuk murid-muridku seolah-olah ingin menyerahkan mahkota masing-masing kepadaku. Hari Kak Zi pulak dating menyerah. "Dosa kak, nanti…" "Lan, please, kak betul-betul ni. Ayuhlah yang…." Kak Zi dah tak dapat kontrol perasaannya.

Katanya permainan mereka malam tadi berakhir dengan kesimpulan yang longgar. Biasalah katanya, abang Samad dah jarang mempersembahkan permainan yang berkualiti. Tangan Kak Zi dah mula merangkul leherku. Matanya bagai berair merenung wajahku. Bibirnya yang mungil menguntum senyum yang mengghairahkan. Bibir yang basah itu bagai menarik-narik bibirku untuk mengucupnya sepuas hati.

Aku pun semakin tak tahan dengan telatah manja dan genit kak Zi yang sedang mencecah 35 tahun usianya. Tanganku secara spontan telah mula menjalari seluruh pelusuk tubuh Kak Zi yang serba memikat itu. Kurasakan cipapnya yang mula berlendir dengan air mazi yang semakin membuak dari celah-celah kelentiknya yang menegang dan suam itu. Kak Zi bigkas berdiri menarikku ke biliknya. Bagai lembu jantan dicucuk hidung, aku mengikut arahannya sambil berpelukan. Tanganku terus melekat di buah dadanya yang masih tegang. Di atas katilnya yang empok itu, Kak Zi mula membuka pakaiannya satu persatu. Kelebihan Kak Zi, dalam penuh keghairahan itu, dia masih merengek ketawa.

Ketawa manja yang membuat aku semakin bergelora macam ombak pantai yang menggila pada musim tengkujuh. Dengan mata bersinar berair dan tangan sedikit menggeletar, Kak Zi membuka zip seluarku dengan rakus tapi mengghairahkan. Setiap riak rentak tubuhnya amat memberahikan. Punggungnya bagai tanah lading yang subur minta ditajak digemburkan sepuas-puasnya. Kak Zi menarik senjataku yang mula menegang itu ke mulutnya yang berair bagai perempuan mengidam mendapat asam idamannya. Batangku yang agak panjang kira-kira 6 inci setengah itu dikulumnya sampai dapat kurasakan gelian anak tekaknya. Kelazatan yang kurasakan tak dapat digambarkan dengan kata-kata lagi. Serasa aku mau meraung melahirkan rasa nikmat yang tak terhingga.

Kuluman dan hisapan Kak Zi amat menggila tapi cukup terkawal. Permaimannya bagai mengalahkan bintang-bitang porno yang kulihat dalam filem-filem biru di rumah kawah-kawan bujang di quarters sekolah ini. Masa itu elum ada vcd seperti sekarang. Belum ada komputer belum ada apa-apa alat canggih seperti hari ini untuk menikmati keghairahan sex. Kalau ada pun filem-filem dan paling moden pita video. Batangku dah hampir lebam-lebam dijilat, dikulum, dihisap dan kadang-kadang digigit manja oleh Kak Zi.

Kepala pelirku terasa macam nak putus tapi amat mengasyikkan. Kadang-kadang aku cemburu kepada Cikgu Samad yang berkulit hitam itu dapat menguasasi si cantik molek yang montok dan putih melepak ini. Kata ustaz Seman, cikgu Samad dan Kak Zi tak ubah gagak menggonggong telur! Sambil kak Zi sedang ghairah menggomoli batangku yang semakin menegang itu, tanganku meramas-ramas cipapnya yang berlendir dengan air mazi yang melimpah ruah. Bagai ditarik kejuta kuasa elektrik tangan kak Zi merangkul leherku dan menarik mukaku ke pintu syurganya yang sedang menggamit dahaga itu.

Tanpa terasa apa-apa kecuali ghairah yang menggila aku pula menerokai cipak Kak Zi ke setiap pelusuk cipapnya yang amat mengghairahkan itu. Kukulum kelentiknya yang tegang bagai mengulum icecream paling mahal di dunia ini. Kuhisap air cipapnya bagai meneguk brandy malam pesta konvo di um dahulu. Setan mula menggila dalam fikiranku. Kujilat, kuhisap, kugigit kelentik Kak Zi macam tak mau lepas-lepas lagi. Perutku terasa kembung kekenyangan nafsu berahi yang tak bertepi. Dalam kekejangan menahan ghairah, Kak Zi masih ketawa manja dan punggongnya menolak-nolak macam ditikam jarum. Seluruh cadar tilam Kak Zi dah mula basah oleh air cipap dan air pelirku yang membuak-buak macam air sedang menggelegak. Peluh membasahi seluruh tubuh kami. Kak Zi mengangguk-anggukkan kepalanya memberi isyarat supaya aku membenamkan batangku ke dalam lubangnya yang dalam dan gebu itu.

Mukanya agak berkerut sedikit ketika kepala pelirku meredah bibir cipapnya yang berair dan berlendir itu. Gaya bibir dan pejaman matanya amat memberangsangkan pelirku untuk menerokai lubang pejal dan penuh kemutan yang melazatkan. Aku rasa macam tenggalam di lautan madu yang serba mengasyikkan. Bunyi bibir-bibir cipak Kak Zi ketika diterjah, disorongtarikkan oleh senjata saktiku itu amat memberahikan.

Bunyi cipap berair Kak Zi macam irama muzik klasik yang amat syahdu dan mengkhayalkan. Setiap kali pelirku menerjah batu merian Kak Zi, dia ketawa kegelian dengan air mata melimpah bagai manik berderai. Bulu cipapnya yang agak tebal dan hitam segar itu menambahkan kelazatan zakarku menerjah keluar masuk buritnya. Style face to face dah hampir setengah jam berlalu, masing-masing masih bertahan dengan penuh ketegangan yang memberangsangkan. Kak Zi memusingkan badannya dengan menolakku ke sisi dengan mantap dan lembut. Dia mula menonggeng membuat gaya doggy pulak. Cara ini amat ketat dan ketara sekali kepada kepala pedangku yang panjang. Tusukanku sentiasa sampai ke pangkal.

Kadang-kadang aku menghalakan kepala pelirku ke lubang juburnya yang terkemut-kemut itu tetapi saying pula nak meninggalkan lubang syurga yang semakin marak dan hangat itu. Sekali-sekala aku menjilat samai kering lendir-lendir yang membuak-buak dari celah-celah kelentik dan lurah-lurah cipak Kak Zi yang baunya tak dapat kugambarkan dengan kata-kata. Hanyir dan maung tetapi melazatkan.

Tali perutku dah mula rasa kejang macam nak putus. Pinggangku mula terasa sakit-sakit tapi permainan kami belum menampakkan tanda-tanda akan berakhir. Kak Zi masih ghairah mempersembahkan permainan yang serba mantap dan padu. Matanya yang kuyu dan senyumnya yang syahdu masih gagah mengajakku bercumbu. Nasib baik malam tadi aku dah melancap dan menyemburkan air mani yang pekat dan hangat sambil melihat gambar hardcore di daun terup yang dihadiahkan oleh Mr,Siva kerana aku menyiapkan beberpa buah karangan bm Julai paper yang ingin dihafalnya untuk peperiksaan kertas bm yang sentiasa gagal itu Cerita Mr.Siva membantai anak-anak murid kami di sekolah ini akan saya ceritakan dalam keluaran akan datang..

Puas menonggeng, Kak Zi kembali menelentang dengan kangkangan yang semakin luas dan posisi cipapnya yang amat menarik membuat batangku menerjah ke lurah yang licin dan dalam itu dengan penuh ghairah. Hampir satu jam persetubuhan ini berlaku baru aku mendengar suara rengetan dan ngerangan Kak Zi yang cukup mengasyikkan. Dengan hentakanku yang padu dan mantap, aku lihat Kak Zi mula mencapai klimaks dan memuntahkan lendir yang semakin membuak-buak. Macam setan durjana, aku hirup lendir cipap kak Zi macam menghirup sarbat di syurga kata tok-tok lebai kampung. Semacam tonik pula air cipak Kak Zi.

Lendiran ini memberi seribu kekuatan kepada syawatku dan semakin merah macam pelir lembu yang sedang ghairah menikam cipap betinanya. Suara Kak Zi hanya kedengaran memanggil namuku berulang-ulang dan akhirnya mengacip bibir dan giginya macam orang kerasukan. Kak Zi dah klimaks dengan sempurna dan padu. Ia melepaskan keluhan kepuasan yang amat dalam. "Lan belum lagi ke?" itu saja suara kak Zi ketika sekujur tubuhnya kelihat sedang release serelease-releasenya.. "Belum kak… sekejap lagi Zi, Zi,Ziiiiiiiiiii…" aku juga tak dapat bertahan lagi.. pertanyaan kak Zi bagai menarik seluruh air maniku ke dalam cipapnya yang ranggi dan sempurna itu.

Kubenamkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Kak Zi yang rangup dan harum mewangi itu. Kami berpelukan hampir setengah jam. Kalaulah cikgu Samad pulang ketika itu dan meletakkan senapang patah di kepalaku, aku rela mati dalam lubang syurga yang ranggi dan kemuncak persetubuhan yang berkualiti pada pagi itu. Ketika matahari memancar cahaya terik aku mengeluh untuk bangkit dari tilam empok dan tubuh montok Kak Zi. "Alllaaaa manjanya adik kakak ni, tadi bukan main gagah sekarang dah lembih pulak." Gurauan Kak Zi membuat konekku bangkit semula.

Kak Zi tanpa diduga mengulum lagi batangku macam anak-anak mengulum aircream yang diminati. "Lan, anggaplah perjuangan kita ini sebagai permulaan saja. Kita akan sambung lagi. Lan janjilah dengan kakak…." "Ya, Zi, selagi Zi masih memerlukan Lan, Lan akan tunaikan kehendak Zi sampai bila-bila!" Semenjak pagi itu, perhubunganku dengan Kak Zi berterusan pantang ada peluang.

Sehingga satu hari cikgu Samad ditukarkan ke Sabah untuk menjadi pengetua di salah sebuah maktab perguruan di sana. Aku macam kucing kehilangan anak untuk beberapa hari kerana cipap kegilaanku telah berada jauh di negara bawah bayu itu. Apa yang mengharukan perasaanku ketika Kak Zi membisikan di telinga isteriku pada hari persandingan kami…. "Sayang, sayang sungguh beruntung dapat suami macam Mazlan. Kakak doakan saying bahagia seslamanya".

Kak Zi meletakkan sampul yang berisi RM2,000. ke dalam gengaman isteriku. Aku minta tukar ke Sabah untuk bertemu Kak Zi di sana. Agar hubungan kami dapat disambung semula. Malangnya sesampainya aku di Sabah, cikgu Samad ditukarkan pula ke semenanjung untuk menjawat jawatan Timbalan Pengarah Pendidikan di sebuah negeri di semenanjung ini.

Isteri Diperkosa Orang Lain

Akhirnya aku curang terhadap suamiku; Isteri diperkosa orang lain; berbomoh; Dirogol tukang rumah dan Tini janda muda antara tajuk cerpen panas dalam sebuah laman web lucah yang menjadi tumpuan penggemar ilusi seks melampau.

Laman web yang dikesan kewujudannya sejak beberapa tahun dulu dipercayai susulan daripada sebuah laman web yang pernah dibongkarkan sebelum ini.

Kewujudan laman web itu didedahkan seorang sumber Harian Metro yang risau bahan bacaan itu bakal merosakkan minda orang ramai terutamanya golongan remaja.

Sumber itu berkata, berbeza dengan laman web sebelum ini, hanya mereka yang mahir dan orang tertentu saja dapat mengakses laman web itu memandangkan ia lebih rumit berbanding sebelum ini.

Menurutnya, beratus-ratus cerpen lucah dipercayai disumbangkan pembaca yang didakwa pengalaman mereka melakukan perbuatan itu itu sebelum ‘dibukukan’ untuk dikongsi bersama.

“Kebanyakan cerita yang dipaparkan menggunakan alunan bahasa yang mengghairahkan sehingga boleh menarik pembaca menghayati semua cerpen yang dipaparkan.

“Cerpen panas itu antara lain mengisahkan seorang isteri yang tidak dapat menahan gelora nafsu selepas ditinggalkan suaminya yang bertugas di luar kawasan sanggup berlaku sumbang dengan lelaki lain,” katanya.

Menurutnya, turut dimuatkan perilaku buruk seorang bapa mentua yang sanggup meniduri menantunya sendiri sehingga wanita itu mengandung.

Katanya, kisah seorang janda gersang yang melakukan aksi seks dengan tiga lelaki di rumahnya juga dipaparkan dalam cerpen pendek laman web ini.

“Namun, tidak dapat dipastikan sama ada cerita yang dimuatkan itu berdasarkan pengalaman yang dilalui penulis atau hanya sekadar ilusi semata-mata.

“Malah, bagi menaikkan keghairahan penggemar laman web terbabit, pengendalinya turut memuat turun beberapa komik lucah memaparkan lelaki sedang ghairah melakukan hubungan seks dengan pasangannya.

“Sedar atau tidak, kewujudan cerpen lucah itu boleh mempengaruhi pelakuan remaja yang mungkin mendorong mereka untuk merasai pengalaman melakukan hubungan seks itu,” katanya.

Menurutnya, pihak berkuasa perlu mengambil tindakan segera bagi mengelak orang ramai terutamanya remaja daripada terus hanyut dalam dunia ilusi yang boleh mendorong mereka melakukan perkara negatif.

Sementara itu, Pengerusi Pertubuhan Kebajikan Ekonomi dan Sosial Islam Malaysia (Pekesim), Ghafar Nin, berkata kegiatan tidak bermoral berkenaan perlu dibendung segera bagi mengelak menjadi ikutan remaja yang mudah terdedah dengan perlakuan buruk itu.

“Mereka dipercayai menulis bahan itu hanya berdasarkan kepada ilusi semata-mata kerana seronok dan mendapat kepuasan melakukannya.

“Pada pandangan saya, mereka (penulis) itu mungkin ‘sakit jiwa’ kerana sanggup menghasilkan bahan berkenaan,” katanya ketika mengulas mengenai kewujudan cerpen lucah dalam laman web di sini, semalam.

Menurutnya, beliau bimbang bahan berkenaan akan menjadi ikutan remaja memandangkan golongan terbabit mudah terpengaruh dengan gejala seumpama itu.

Katanya, pengaruh bahan berkenaan mungkin boleh menyebabkan remaja terjerumus untuk melakukan jenayah seperti rogol dan mencabul kehormatan

Ahad, 17 Mei 2015

Makcik Nah Sayang

Aku dibesarkan dalam suasana konservatif di mana aku lambat mengenali erti seks dalam kehidupan aku. Walaupun sudah 12 tahun ketika itu tetapi masih jahil tentang seks. Walaupun aku mengetahui hubungan seks adalah hubungan di antara lelaki dan perempuan apabila sudah berkahwin.

Aku hanya diberitahu selagi aku belum bersunat aku tidak boleh melakukan hubungan seks. Berbanding dengan sepupu aku Din, walau pun kami sebaya, tetapi dia sudah advance dalam bab-bab berkaitan seks dan perempuan. Din juga masih belum bersunat tetapi beliau kerap dapat melakukan hubungan seks dengan budak perempuan yang sebaya dengan kami.

Budak perempuan yang selalu menjadi mangsa Din ialah jiran aku, Yati yang sememangnya cantik dan menjadi rebutan budak-budak kampung sebaya dengan aku ketika itu.

Aku masih ingat lagi bagaimana Din mengumpan Yati dengan mengajaknya bermain pondok-pondok. Yati ni jenis suka main pondok-pondok, dia juga mengajak aku untuk bermain sama. Kami main kahwin dan mak-mak di mana Din menjadi bapa, Yati menjadi emak dan aku anak mereka. Kami bermain pondok-pondik disekitar kawasan pondok dusun durian kepunyaan datuk aku.
Bila malam olok-olok menjelma, Din memberitahu Yati, bapak mesti tindih emak dan pelir bapak mesti masuk ke dalam burit mak. Yati hanya mengangguk setuju.

Lepas itu Yati melucutkan seluar dalam yang dipakai nya dan menyingkap skirt yang dipakainya mendedahkan buritnya yang tembam dan putih melepak itu.

Selepas itu Din melondehkan seluar pendeknya mendedahkan koneknya yang keras menegang. Din mengangkangkan kaki Yati lalu menindih tubuhnya. Berkerut muka Yati menahan pelir Din yang cuba masuk ke dalam buritnya. Terpejam mata Yati bila keseluruhan pelir Din tenggelam dalam lubang buritnya.

"Eh, anak mana boleh tengok apa yang bapak dengan mak buat," tegur Din kepada aku yang asyik memerhatikannya yang tengah ghairah menghenjut burit Yati.
"Tak apelah abang Din , dia kan budak-budak lagi," Yati mencelah dalam keadaan terhenjut-henjut menahan asakan pelir Din pada lubang burit nya.
"Eh sudahlah ni abang Din dah siang ni," sambung Yati lagi cuba untuk memberhentikan asakan Din yang semakin mengganas.
"Ala mak nya, bapak tak puas lagi ni," sambung Din pula yang mula memberhentikan henjutannya.
"Ala bapak pergilah cari makan dulu, bila malam nanti kita sambunglah lagi," jawab Yati.
"Baiklah," jawab Din lalu mencabut pelirnya dari lubang burit Yati.

Selepas mengutip buahan yang ada kat dusun datuk aku itu, sekali lagi malam olok-olok menjelma dan sekali lagi Yati mengangkang untuk Din mengerjakan buritnya.
Kali ini agak mudah untuk Din memasukkan pelirnya ke dalam burit Yati kerana sudah basah. Kali ini Din mengerjakan burit Yati dengan lebih laju dan agak ganas sehingga mengeluarkan bunyi plup-plap-plup-plap hasil daripada gerakan pelir Din yang keluar masuk dari lubang burit Yati lencun dan kemerahan itu akibat pukulan pelir Din. Tiba-tiba Din mengejangkan tubuhnya sambil mengerang manakala Yati pula terkejut lalu mengepit pinggang Din. Selepas itu Din terdampar kepenatan di atas tubuh Yati.

"Abang Din, awak kencing dalam saya punya ke, saya rasa ada air hangat terpancut keluar dari pelir awak," tegur Yati yang kerisauan.
"Ala tak pe nya Yati, tu bukannya air kencing cuma air mani saya saja," jawab Din lalu mencabut pelirnya dari lubang burit Yati.
"Air mani tu air apa?" tanya Yati yang kebingungan.
"Dengan keluarnya air tu bermakna kita sudah menjadi semacam lelaki dan perempuan dewasa, macam emak awak menerima air mani dari bapak awak," terang Din lagi.

"Eiii melekitnya rungut Yati yang melihat buritnya yang dipenuhi oleh air mani Din, dah lah tak mau main lagi, jom kita pergi mandi sungai," ajak Yati.
"Sedap tak rasa air mani saya?" tanya Din.
Yati hanya mengangguk kepala.

"Geli dan hangat tapi burit saya dah pedih ni tak boleh nak main lagi,"sambung Yati lagi.
Ketika mandi di sungai kami main geletek dan raba-raba, Din sering mendapat peluang meraba burit Yati dan menujah batang pelir nya ke dalam buritnya. Sekali-sekala aku mendapat peluang untuk meraba burit Yati dan cuba juga untuk menujah masuk pelir ku kedalam lubang burit Yati, tetapi dihalang olehnya.

"Amboii dia ni pun nak jugak, tak boleh masuk lagi ni, dah pedih," tegur Yati pada aku yang tersengih dan telah pun melondehkan seluarku serta cuba menujah masuk pelir ku kedalam buritnya.
"Ala Yati boleh bagi kat Din tak kan kat say tak boleh," rungut aku.

"Din tak apa sebab dia dah bagi Yati rasa air mani dia, jadi burit Yati hanya untuk Din sahaja," jawab Yati.

Setelah dipujuk oleh Din akhirnya Yati mengalah dan memberi peluang untuk aku merasai lubang buritnya. Sambil berdiri aku memeluk tubuh Yati dan menghalakan batang pelir aku pada lubang burit Yati.

Perlahan-lahan aku menekan batang pelir aku ke dalam lubang burit Yati yang masih ketat itu. Ketika kepala zakar ku cuba memasuki lubang burit Yati, aku terasa amat pedih kerana kulit kulup ku masih melekat pada kepala zakar ku. Akibat kepedihan tersebut aku terpaksa membatalkan niat ku untuk menikmati burit Yati.

"Kenapa?" tanya Din.
"Tak boleh masuklah Din sakit," jawab ku perlahan.
"Ala, kau ni Joe, benda ini pun nak kena kau ajarkan," rungutnya.
"Mari sini kau tengok betul-betul, aku tunjukkan bagaimana caranya nak memasukkan pelir ke dalam burit perempuan. Kau tengok dekat-dekat sikit bagaimana pelir aku masuk," ajar Din.

Aku memerhatikan cara Din memasukan pelir nya dalam burit Yati. Din menekan kepala zakarnya yang masih ditutupi kulup itu ke dalam lubang burit Yati. Kulit kulupnya terbuka lalu mendedahkan kepala zakarnya yang menguak lubang burit Yati lalu memasukinya sehingga keseluruhan batang pelir Din tenggelam di dalam lubang burit Yati. Terpejam mata Yati menerima kemasukan pelir Din tersebut.

"Nak cuba lagi ke?" tanya Din kepada ku sambil rancak mengerjakan burit Yati dalam keadaan berdiri.

"Tunggu kejap biar Yati rasa air mani aku sekali lagi," sambung Din.

Sementara menunggu Din memancutkan air mani kedalam burit Yati, aku cuba melancapkan pelir ku, tapi sayangnya kulit kulup tersebut masih melekat pada kepala zakar ku menyebabkan rasa kepedihan yang amat sangat.

Din yang dari tadi memerhatikan gelagat aku tergelak besar.
"Joe pelir awak kulup buta ke," katanya lagi sambil tergelak.

Begitu juga Yati ikut sama tergelak seolah-olah mempersendakan batang pelir aku. Terasa amat malu aku ketika itu, hilang nafsu aku untuk menikmati burit Yati.

"Lain kali kalau nak ikut kami pastikan kulit kulup tu tak melekat lagi," tegur Din diikuti senyuman sinis Yati yang masih menahan asakan pelir Din kedalam buritnya.

Kejadian hari itu cukup memalukan aku. Lama juga aku cuba mengelak dari bersemuka dengan sepupu aku Din mahupun Yati.

Aku cuba rapat dengan seorang lagi kawan baik aku Nusi yang setahun lebuh tua daripada aku. Nusi merupakan anak tunggal Makcik Nah dan Pak Chan yang yang baru menetap di kampung ku. Mereka berasal dari Kelantan. Pak Chan merupakan seoarang peniaga manakala Makcik Nah pula merupakan seorang yang mempunyai raut wajah dan potongan badan yang menarik di mana sering menjadi perhatian lelaki hidung belang kat kampung aku, antaranya Pak Mat, Pak Muda dan ramai lagi.
Suatu hari ketika musim cuti sekolah, Nusi mengajak aku bermalam dirumahnya kerana bapanya ada urusan beberapa hari di Kelantan. Aku tidak berkeberatan dan diberi kebenaran oleh keluarga aku. Sebenarnya aku jenis yang tidak suka bermalam di rumah orang kerana aku ni jenis susah nak melelapkan mata bila di rumah orang.

Malam itu aku dengan Nusi tidur di ruang ruang tamu, manakala Makcik Nah tidur di dalam bilik, rumah mereka hanya ada satu bilik tidur sahaja. Ketika Nusi sedang diulik mimpi, mata aku masih terbelalak susah nak tidur. Ketika itu aku terdengan ada orang datang dan mengetuk dinding bilik Makcik Nah sambil memanggil namanya meminta segelas air. Daripada suara percakapan mereka aku dapat mengagak lebih dari seorang lelaki yang datang. Makcik Nah tak mahu keluar kerana ditakuti kedatangan mereka mempunyai niat yang tidak baik terhadap dirinya.

Setelah mereka memperkenalkan diri masing-masing dan dipujuk oleh mereka, akhirnya Makcik Nah keluar juga dari biliknya. Dari situ aku dapat tahu lelaki-lelaki tersebut adalah Pak Mat, Pak Muda dan Mat Lias yang merupakan buaya darat kat kampung ku yang suka meratah tubuh isteri orang.
Ketika Makcik Nah keluar dari biliknya kain batik yang dipakainya terlondeh menampakkan bahagian bawah tubuhnya disebalik kesamaran lampu tidur. Batang pelir ku serta merta mengeras melihat keadaan tersebut, lagi pun aku tahu tujuan kedatangan lelaki-lelaki tersebut. Aku berpura pura tidur ketika itu kerana sekejap lagi aku dapat melihat wayang free.

Sudah ramai bini orang kampung ini telah diperkosa oleh mereka. Namun begitu kebanyakan perempuan yang disetubuhi oleh mereka hanya mendiamkan perkara tersebut memandangkan ketiga-tiga mereka adalah orang yang berpengaruh di kampung aku.

Makcik Nah keluar membawa segelas air, tiba-tiba aku mendengar bunyi pergelutan di luar rumah, aku bangun perlahan-lahan dan mengintai apa yang berlaku.

Dalam kesamaran malam tersebut aku melihat Makcik Nah digomol oleh tiga lelaki tersebut. Seorang menekup mulut, seorang memegang kaki dan seorang lagi menindih tubuh makcik Nah. Mulanya makcik Nah cuba melawan dengan meronta-ronta, lama-kelamaan Makcik Nah hanya mendiamkan diri sahaja dan membiarkan sahaja lelaki-lelaki tersebut mengerjakan tubuhnya.

Lelaki pertama tadi adalah Mat Lias yang baru selesai menikmati burit makcik Nah. Selepas itu Pakcik Mat mengambil alih tempat Mat Lias, Pak Mat menanggalkan kain sarung makcik Nah dan mengangkangkan kaki Makcik Nah luas-luas lalu mengerjakan burit Makcik Nah. Terhenjut-henjut Makcik Nah menahan hentakan pelir Pak Mat pada lubang buritnya.

Setelah mencapai kepuasan dengan burit Makcik Nah, Pak Mat beredar dari situ. Ketika itu aku jelas melihat burit Makcik Nah yang berbulu lebat dan lencun dengan air mani Mat Lias dan Pak Mat. Kini giliran Pak Muda pula menyambung tugas Mat Lias dan Pak Mat.

Pak Muda menanggalkan baju yang dipakai oleh Makcik Nah, kini Makcik Nah berbogel tanpa seurat benang pun. Inilah kali pertama aku melihat tubuh bogel perempuan dewasa. Selepas itu Pak Muda juga berbogel lalu menindih tubuh Makcik Nah. Ketika itu aku dapat melihat bagaimana Pak Muda memasukkan pelirnya ke dalam burit Makcik Nah dan menghenjutnya dengan laju dan ganas. Mengerang-ngerang Makcik Nah dikerjakan oleh Pak Muda.

Setelah Pak Muda mencapai kepuasan dengan tubuh Makcik Nah, aku bergegas ke tempat tidur sambil berpura-pura tidur. Aku melihat Makcik Nah berjalan masuk ke biliknya dalam keadaan mengengkang, lepas itu dia memadamkan lampu tidur.

Ketika aku baru sahaja ingin terlelap, Makcik Nah mengoncang-goncangkan tubuh ku.
"Nusi mari teman kan mak kencing sekejap," katanya.
Dalam keadaan mamai aku bangun juga.
"Eh Joe ingatkan Nusi tadi," Makcik Nah terkejut menyangkakan yang dikejutkan tadi adalah anaknya.
"Teman kan makcik kejap nak terkencing," sambungnya lagi.

Tandas Makcik Nah terletak di luar rumah. Dalam keadaan mamai tersebut hanya mengangguk dan mengikut sahaja, sehingga aku tak perasan yang kain pelikat yang aku pakai telah terlondeh ketika aku bangun tadi. Seperti biasa kalau terbangun tidur batang pelir aku akan menegang keras.
Ketika menuruni tangga, Makcik Nah tergelincir lalu jatuh terlentang dan dalam keadaan terkangkang, aku turut ditarik oleh Makcik Nah menyebabkan aku juga terjatuh tertiarap menghempap Makcik Nah yang terkangkang dan kain sarung yang dipakai tersingkap hingga keatas perutnya.

Batang pelir aku yang masih menegang keras itu betul-betul menghempap lubang burit Makcik Nah hingga terperosok masuk hingga tenggelam keseluruhan batang pelir ku di dalam lubang burit Makcik Nah yang hangat dan licin mungkin kesan air mani ketiga-tiga lelaki yang mengerjakan Makcik Nah tadi. Terasa ngilu, pedih, geli dan hangat kepala zakar ku.

Disebalik kepedihan tersebut aku merasakan satu nikmat yang tak terkata ketika itu. Aku mendesis dan mengerang kesakitan, begitu juga dengan Makcik Nah.

"Sorry Joe, makcik tergelincir tadi, sakit ke,?" tanya makcik Nah yang masih lagi terkangkang dengan pelir aku yang masih terbenam rapat dalam burit nya.
"Aduhhh pedih kat bawah makcik," jawab ku yang masih menindih Makcik Nah.
"Bangun kejap makcik nak tengok," kata Makcik Nah lagi.
Aku bangun tapi masih bercelapak di celah kangkang Makcik Nah dengan pelir ku yang masih terbenam di dalam buritnya. Makcik Nah meraba sekitar buritnya, lalu berkata, "Joe pelir awak dah termasuk ke dalam burit makcik ni, sakit lagi ke?" tanya makcik Nah lagi.
"Rasa pedih kat bawah makcik," jawab ku jujur.
"Tak pe sakit kejap je tu, tarik pelir tu pelan-pelan," suruh makcik Nah.

Ketika menarik keluar pelir ku, dari lubang burit makcik Nah terasa kulit kulup kembali menutup kepala zakar ku yang menimbulkan sedikit rasa pedih pada zakar ku, lalu aku menekan kembali zakar ku ke dalam burit Makcik Nah. Terasa nikmat pula melakukan aksi sorong tarik zakar ku di dalam burit Makcik Nah.

Setelah membiarkan aku melakukan aksi sorong tarik zakar ku di dalam buritnya, Makcik Nah sendiri yang mencabut pelir ku dari lubang buritnya. Katanya dia tak tahan nak terkencing sangat. Aku yang masih terpinga-pinga terasa macam bermimpi pula, tak sangka aku dapat menikmati lubang burit perempuan dewasa malam ini.

Setelah selesai kencing, Makcik Nah mendapatkan aku yang menunggunya di tangga.
"Macam mana sekarang rasa sakit lagi," tanya makcik Nah sambil memegang zakar ku yang masih menegang.
Aku hanya membiarkan kan Makcik Nah memegang dan mengurut zakar ku kerana kain pelikat aku tertinggal di atas rumah.
"Joe tak pernah lancap ke burung joe ni?" tanya makcik Nah lagi yang mula melancap zakar ku.
"Tak pernah makcik, sakit bila nak buat kerja tu," jawab ku jujur.
"Sekarang ni sakit tak?" tanya makcik Nah yang berjaya mendedahkan kepala zakar ku dari kulit kulupnya.
"Dah tak sakit lagi, tapi rasa ngilu," jawab ku.
"Tu biasa lah baru terbuka," jawab makcik Nah.

"Tadi saya dengar ada orang datang, makcik bergaduh dengan mereka ke?" tanya ku.
"Awak sedar ke Joe?" tanya Makcik Nah ingin kan kepastian.
"Saya dengar bunyi bising kat luar, dan makcik memaki hamun dia orang tu," jawab ku lagi.
"Joe mesti janji dengan makcik, jangan cerita benda ni kat Nusi tau," kata Makcik Nah lagi.
"Kenapa?" tanya ku.
"Sebenarnya orang yang datang tu nak rasa burit makcik, macam yang Joe rasa tadi," terang makcik Nah.

"Makcik bagi ke?" tanya ku lagi walau pun aku tahu dan lihat bagaimana makcik Nah kena rogol tadi.
"Sebenarnya makcik tak mau bagi tapi dah terpaksa kena lah layan jugak," terang Makcik Nah lagi.
"Tak pe lah benda tu dah berlaku, Joe kena rahsiakan perkara ni jangan ceritakan kepada sesiapa tau, kalau nak rasa lagi burit makcik," pesan Makcik Nah.

"Saya janji makcik," jawab ku ringkas.
"Baiklah kalau macam tu, joe baring kat anjung tu, biar makcik tekan burit makcik pada pelir Joe," terang Makcik Nah lagi.

Bagaikan lurus bendul aku terus berbaring di anjung tersebut dengan zakar ku yang mencanak menegang. Makcik Nah mengeluarkan kepala zakar ku dan menggeselkan pada lubang buritnya. Aku mendesis kengiluan dan kegelian, perlahan-lahan Makcik Nah menekan buritnya pada zakar ku sehingga keseluruhan batang ku masuk ke semuanya kedalam burit Makcik Nah.

Selepas itu Makcik Nah mengemut kemas batang zakar ku sambil mengayak-ayak buritnya. Geselan bulu buritnya dengan bahagian ari-ari ku menyebabkan aku kegelian.

"Makcik saya rasa nak terkencing ni," kata ku yang masih menahan kegelian dan kenikmatan.
"Joe kencing je dalam burit makcik ni," jawab Makcik Nah dalam nada tersekat-sekat.
"Aduuh, makcik tak tahan ni," sambung ku lagi cuba menahan diri dari terkencing.
"Tak pe lepas kan je kencing tu," jawab Makcik Nah pula.

Aku tak tertahan lagi, lalu aku melepaskan bebanan yang aku tanggung, sungguh nikmat aku rasa ketika itu, samada aku betul-betul terkencing atau tidak, aku sendiri tidak pasti, yang aku sedar ada air yang keluar memancut-mancut dari zakar ku yang dikemut kemas oleh burit Makcik Nah ketika itu.

Selepas itu Makcik Nah juga mendesi dan mengerang sambil mengayak laju buritnya pada zakar ku, terasa basah hingga keperut ku kesan dari cairan yang keluar dari burit Makcik Nah. Selepas itu makcik terdampar atas tubuh ku, terasa sesak nafas ku menahan berat Makcik Nah. Kemudian Makcik Nah beredar dari tubuhku dan mengeluarkan batang pelir ku dari lubang buritnya.

"Macam mana Joe rasa, sedap tak?" tanya makcik Nah yang masih termengah-mengah.
"Sedap makcik dah naik longgar dah sendi-sendi saya ni," jawab ku.

"Tak pe ke makcik , saya terkencing kat dalam makcik punya tadi," tanya ku lagi.
Makcik Nah tersenyum.

"Tak pe yang keluar tadi bukannya air kencing, tapi air mani, lagi pun Joe masih budak-budak tak dapat membuntingkan makcik lagi, kalau makcik mengandung pun mungkin disebabkan air mani lelaki-lelaki nakal tadi," terang makcik Nah.

"Dia orang pun lepas kat dalam makcik jugak ke?" tanya ku lagi.
"A’ah kebanyakan lelaki macam tu kalau dah dapat burit mesti nak pancut kat dalam, makcik tak keluar air pun, tapi dengan Joe tadi makcik pun terpancut keluar air mani."
"Eh rasa nak terkencing lagi lah makcik," kata ku.
"Yang tu betul-betul nak terkencing, pergi cepat makcik tunggu
 ni," jawab Makcik Nah.
"Besok bangun pagi-pagi kita mandi sama-sama, nanti makcik ajar mandi wajib," terang Makcik Nah lagi.

Selepas itu memang aku terlena sehingga makcik Nah mengejutkan aku keesokan nya. Peristiwa tersebut memang menjadi rahsia dalam hidup aku.

Mengintai Isteri Main

 Aku mempunyai isteri yang cantik dan seksi bermumur 27 tahun bernama Asmidar. Rumahtangga kami bahagia walaupun kami tidak mempunyai cahaya mata sesudah 9 tahun berkahwin. Isteriku mempunyai paras cantik, berkulit putih kuning, tinggi 5'7", body 36-28-36 dan berambut hitam panjang. Payu dara bersaiz D dan punggug yang lentik. Sememang tubuhnya mengiurkan dan seksi menjadi idaman lelaki yang melihatnya.

Hidup kami suka berparti dan bersosial. Tiada masaalah bagiku Asmidar mempunyai kawan walaupun lelaki. Aku dan dia saling percaya dan mempercayai dan aku yakin bahawa Asmidar tidak akan melakukan perkara diluar batasan. Tetapi anggapan itu menyimpang dengan kisah ini.

Asmidar berkenalan dengan kawan sepejabat bernama Azman. Secara tak langsung aku juga berkenalan dan berkawan dengannya apabila Asmidar memperkenalkannya kepada ku. Asmidar biasa menceritakan dia berjumpa Azman, di mana mereka menghabiskan masa. Bagi ku itu tiada apa-apa kerana aku cuba menjadi seorang suami yang sporting.

Namun begitu setelah bulan demi bulan berlalu, pada suatu malam terjadi peristiwa berikut. Hari itu aku beritahu Asmidar akan ke Kedah untuk beberapa hari. Tetapi oleh kerana kerjaku di Kedah selesai cepat dari yang di jangka aku pulang awal. Tetapi kepulanganku dirahsiakan dari Asmidar atas sesuatu sebab.

Aku tiba di KL pada pukul 11.30 malam dan terus ke rumah, iaitu sebuah apartment di Melawati. Setelah sampai dan memakirkan kereta aku terus ke apartment.

Sesampai dipintu masuk, sebelum sempat aku memasukkan kunci, aku terdengar sayup-sayup suara Asmidar sedang merintih.

Aku terpegun dan melengkapkan telinga ke pintu cuba mendengar suara itu dengan lebih jelas. Sah sesuatu telah berlaku kepada Asmidar dan rintihan itu bukan kerana sakit tetapi nikmat.

Aku berundur dan mencari akal untuk mengintip apa yang berlaku didalam. Unit apartment ku ialah ditingkat satu, tetapi kedudukannya rendah sedikit dari paras jalan. Pintu masuk ialah dapur kemudian baru living. Kebetulan satu dari cermin louvres tingkap dapur yang sebelah atas sekali. Memang sudah lama pecah tetapi belum ku gantikan.

Dari jalan, dengan mendongak sedikit dapat melihat menerusi lubang yang pecah itu terus ke living. Aku jengok dan jelas kedapatan Asmidar bersama lelaki bernama Azman itu.

Pada masa itu Asmidar sedang berbaring panjang di atas sofa dan Azman sedang bertenggek di tepi sofa dan menindih Asmidar. Asmidar sudah pun separuh bogel ketika itu terdedah kepada Azman yang sedang rakus menjilat dan menghisap kedua putting tetek buah dada Asmidar yang membengkak.

Aneh, walaupun aku berdebar-debar dan kering air liurku, tetapi tiada perasaan marah. Malah naluriku ingin meyaksikan adegan ini seterusnya.

Azman menarik blouse Asmidar bersama seluar dalamnya dan terlentanglah Asmidar telanjang bulat. Dicium oleh Azman bermula dari dahi, turun ke mulut, turun ke dua-dua putting tetak, turun ke pusat dan terus ke tanah tembam tiga segi yang ditumbuhi rumput hangus yang telah dipotong rapat.
Di situ lama Azman berhenti. Lidahnya ligat bermain dan kelihatan paha Asmidar makin lama makin terkuak hingga terkangkang luas membuka jalan kepada Azman sepenuhnya. Ngerangan Asmidar kuat terdengar hingga keluar rumah tempat aku berdiri.

Setelah punggung Asmidar terangkat-angkat dek jilatan Azman, tak sabar-sabar dan meminta-minta untuk dijimak, Azman faham dan bangun membuang pakaiannya.

Dengan senjata tebal dan 6” panjang yang terhunus, Azman mula menyula Asmidar yang tak sabar-sabar menanti. Tusukkan Azman padat dan keras. Seluruh tubuh Asmidar bergegar. Buah dadanya yang tegang bergoyang kencang ke atas ke bawah. Asmidar mengelupur seperti orang hilang ingatan. Punggungnya terangkat-angkat melawan terjahan Azman.

Lamanya Azman mendayung. Mengikut pengalaman bersama Asmidar, dilihat mengelumpurnya seluruh badan Asmidar dan kuatnya raungan yang terjadi sebanyak 5 kali, sudah tentu sudah 5 kali Asmidar mencapai kemuncak. Namun Azman dilihat masih lagi berkayuh seperti biasa, masih digear tiga, menunjukkan masih jauh kayuhan Azman sebelum sampai ketepian. Hebat-hebat.
Tak lama barulah Azman menukar gear, tujahannya makin kencang, Di tarik senjatanya hingga ke penghujung kemudian ditikam lubang cipap yang sendat dan licin itu dengan keras hingga ke pangkal.

Pap pap pap pap pap bunyinya bertalu-talu. Setiap kali Azman menikam setiap kali itulah pula Asmidar mengangkat punggungnya melawan tikaman. Tusukan semakin kecang sudah masuk gear lima, Azman dengan dengusnya dan Asmidar dengan raungnya, dipalunya cipap Asmidar sekeras-keras, sehingga tusukan yang maut yang terakhir, keduanya meronta-ronta menikmati kemuncak.
Dayungan Azman belum berhenti lagi sehinggalah ke titisan air yang penghabisan dihisap seluruhnya oleh cipap Asmidar yang dahaga. Pelayaran Azman akhirnya sampai ke tepian dan berlabuh tak bergerak. Pecah sudah kolek Asmidar sarat dilimpahi air tenggelam tak terkapai lagi.

Tiba aku terkejut bahu ku di tepuk. Aku menoleh ke belakang dan didapti dua lelaki dibelakangku. Aku meletakkan jari telunjuk ke bibir member isyarat supaya diam. Seorang dari mereka memperkenalkan diri sebagai polis dan bertanya apa aku buat di situ. Terang-terang aku bagi tau akyu sedang mengintai isteriku dengan lelaki lain.

Aku di bawa ke café apartment di mana seorang lagi polis sedang menunggu. Rupanya ada seseorang penduduk di situ telah melaporkan kepada polis akan perbuatan ku yang mencurigakan.
Setelah aku beri penjelasan polis melepaskan ku dan menasihat aku terus balik dan tentang isteriku itu dicadangkan lapor ke pejabat kadhi. Aku tak balik tapi tidur di hotel malam tu. Entahlah berapa kali lagi mereka berasmara malam tu agaknya.

Begitulah ceritaku. Sampai hari ini Asmidar tidak tahu bahawa aku telah mengintainya membuat projek dengan Azman dan di tangkap polis malam itu.

Selepas peristiwa pertama aku mengintai isteriku Asmidar main dengan Azman dan diserkap polis aku menjadi ketagih hendaklah mengintai lagi. Sepatutnya kemarahanlah yang menyelubungi ku tetapi sebaliknya nafsu gila telah menguasai ku. Aku tak puas dan mahu melihat lagi isteriku berasmara di ranjang dengan lelaki lain.

Aku senantiasa memikirkan cara dan mencari peluang untuk memenuhi hajat ku itu. Aprtment ku ada tiga bilik. Oleh kerana kami berdua sahaja yang ada, dua bilik itu jarang digunakan. Malah satu daripada bilik ku jadikan setor simpanan barang-barang.

Kali ini rancangan ku ialah aku akan menyorok didalam bilik tersebut dan menunggu peluang Asmidar dan Azman membuat adegan berahi mereka. Aku pasti mereka akan melakukannya lagi kerana hubungan mereka sudah menjadi seperti suami isteri. Sangkaan ku tak meleset.

Pada suatu malam, dengan sangkaan mereka aku ke outstation, aku telah siang-siang lagi telah menyorok didalam bilik setor tersebut. Azman datang ke rumah lebih kurang pukul lapan malam tetapi mereka berdua terus keluar. Mungkin untuk makan malam agak ku. Lama aku menunggu mereka berdua tak balik-balik.

Jam sudah pukul satu pagi tetapi mereka berdua tak jua balik. Aku keseorang dalam kegelisahan. Hampir pukul dua baru aku terdengan pintu utama dibuka dan kedengaran mereka berdua berehat di ruang tamu. Aku menunggu dan mengharap apa yang ku harapkan.

Sekejap kemudian kedengaran lagu dimainkan dari hi-fi diruang tamu. Dengan perlahan-lahan aku membuka pintu dan memberi ruang secukupnya untuk mengintai perbuatan mereka. Rupanya mereka berdua sedang berpelukan menari-nari, bergoyang-goyang mengikut rentak lagu.

Tangan Asmidar memeluk leher Azman sambil kepalanya melentok di atas bahu. Tapak tangan Azman mendakap punggung Asmidar yang berisi sambil meramas-ramas mesra. Azman mencium rambut yang hitam lebat terus ke pipi dan lantas Asmidar mendongak dengan bibir yang terbuka menuggu untuk dicium dan di kucup. Azman menguncup bibir merah Asmidar dengan balasan yang hangat.

Baju T yang ketat dibuang dan diikuti coli Asmidar mededahkan buah dada yang membesar. Azman meramas buah dada kemudian diganti bibirnya menghisap kedua-dua buah dada yang semakin tegang.

Setelah puas Azman membuka zip skirt Asmidar dan melondehnya bersama-sama seluar dalam dan jatuh kekaki. Sambil menggomoli bahagian atas, tangannya perlahan bermain diantara celah paha Asmidar. Asmidar membuka tali pinggang, zip dan dijawab oleh Azman dengan membuang semua pakaiannya. Berdiri keduanya dengan bertelangjang, bergoyang-goyang mengikut rentak lagu.

Nafsu berahi Asmidar tak tertahan lagi minta di ampuk lantas dipegang senjata Azman yang keras terhunus dan menarik kea arah cipapnya mencari bukaan di antara bibir yang basah berair. Dibukakan sedikit kangkangnya supaya mudah Azman memasukkan senjatanya kedalam lubang nikmat yang sempit. Sambil meramas pungung lentik Azman memasukkan senjatanya perlahan-lahan hingga sampai ke pangkal. Asmidar mengeluh nikmat. Dengan keduanya memeluk erat Azman menerjah cipap Asmidar dengan penuh tenaga.

Sesudah beberapa ketika, dengan berpaut keleher Azman mendukung Asmidar dengan kedua kakinya berpaut kemas kepinggang Azman. Dengan kedua tangan mengampu punggung Azman mendukung Asmidar dan mengampuk cipap basah itu sambil berdiri. Melantun-lantun punggung Asmidar dek kuatnya hampukan Azman.

Didukungnya Asmidar ke dinding dan terus mengampuknya. Didukungnya lagi Asmidar ke aarah meja makan dan melabuhkan punggung Asmidar di atas meja. Dipaut keatas kedua-dua lutut Asmidar dengan kedua sikunya dan dikangkangnya seluas-luas sehingga ternganga luas bibir cipap menungu kedatangan senjata Azman yang terpacak keras.

Azman memasukkan senjatanya semula dan menyambung kayuhannya. Di atas meja itu Azman berdayung hingga sampai ketepian bersama-sama Asmidar yang sudah beberapa kali mencapai kemuncak. Apabila Azman menarik senjatanya Asmidar terbaring kaku diatas meja dengan kaki terjuntai ke bawah. Asmidar tidak larat lagi menutup cipapnya yang kelihatan dibasahi air putih yang meleleh ke meja dan menitis ke lantai.

Sampai di situ aku menutup pintu dan menunggu agar-agar ada lagi babak kedua dan seterusnya.

Melayan Isteri Boss

“Samil, tolong ambil gambar atas meja, bawa ke sini,” arah Lucy kepada pemandunya.
Samil yang baru saja masuk ke ruang tamu rumah besar itu berlari anak ke arah meja yang ditunjuk oleh Lucy. Sekeping gambar potret diambil dan diserahkan kepada Lucy. Lucy yang sedang berdiri di atas tangga di tepi dinding mengambil gambar yang diserah Samil dan digantung ke dinding.

Paku untuk menggantung gambar agak tinggi. Lucy terpaksa menjangkau sambil berdiri di anak tangga paling atas. Seperti biasa bila di rumah, Lucy hanya memakai skirt pendek dan baju tipis tanpa lengan. Samil memerhati sahaja. Terlihat ketiak Lucy yang ditumbuhi bulu halus jarang-jarang. Bulu warna hitam itu kontras sekali dengan kulit lengannya yang putih mulus. Samil terpukau dengan pemandangan itu.

Samil mendongak, terlihat celana dalam Lucy warna krim di bawah skirt pendek yang dipakainya. Celana dalam low-cut tersebut hanya sekadar membungkus separuh punggung Lucy. Berbayang marna hitam di sebalik celana tipis warna cerah. Paha yang putih mulus terlihat jelas. Daging punggung Lucy jelas kelihatan. Samil memerhati saja sambil menelan air liur.

Selepas selesai gambar digantung, Lucy perlahan turun meniti anak tangga. Kerana kurang hati-hati kaki Lucy tersandung dan terjatuh. Dengan pantas Samil menyambut isteri majikannya. Badan Lucy dipeluk erat. Harum bau minyak wangi Lucy. Samil merasa kulit Lucy licin dan lembut.“Terima kasih Samil, kalau kau tak ada mungkin saya cedera terjatuh tadi,” ujar Lucy dengan suara tersekat kerana masih terkejut.

Samil hanya mengangguk mendengar penghargaan isteri majikannya yang masih muda itu. Mengikut perkiraan Samil umur isteri majikannya itu tidak lebih 27 tahun.Lucy yang masih muda adalah isteri kedua En. Tan. Isteri pertama En. Tan telah meninggal dalam satu kemalangan jalan raya. Umur En. Tan lebih kurang 52 tahun. Sebagai pengurus ladang getah yang luas, En. Tan tinggal di rumah banglo besar atas bukit di tengah ladang. Pekerja ladang tinggal di rumah teres di kaki bukit. Samil dan isteri bersama dua anak tinggal di salah sebuah rumah yang disediakan majikan.

Sebagai pemandu, Samil biasa keluar masuk banglo besar atas bukit. Samil yang berumur 30 tahun kadang-kadang geram juga melihat isteri majikannya yang langsing berjalan mundar mandir di halaman. Sambil mengelap kereta, matanya tak lepas melihat isteri majikan yang muda, berkulit halus dan cantik. Rambut hitam Lucy dipotong pendek paras bahu. Kulit muka yang putih bersih di rawat rapi. Rupa paras Lucy macam Janet Khoo pelakon yang selalu dilihat Samil dalam TV.

Bila En. Tan ke ibu kota, selalunya 3 hingga 4 hari, kerja Samil hanya membersih kereta dan memastikan kenderaan dalam keadaan baik. Samil sentiasa berada di kawasan rumah kalau-kalau Lucy memerlukan bantuannya. Kalau tak ada kerja Samil akan ke bahagian belakang rumah berbual sambil minum bersama kedua pembantu perempuan separuh baya. Samil kenal mesra dengan mereka. Kadang-kadang Samil membawa mereka ke pasar membeli keperluan rumah.
Bila melihat Lucy berjalan mundar mandir dalam rumah, mata Samil ghairah memerhati liuk lentuk isteri majikanya. Kadang-kadang Samil berangan-angan meniduri isteri majikan yang cantik tersebut. Sambil berangan-angan kemaluannya akan menegang. Kadang-kadang seluar dalamnya basah bila dia memikirkan dapat bersetubuh dengan isteri majikannya.

Kalau keghairahannya meluap, Samil akan ke belakang rumah ke bilik cucian. Keranjang yang mengisi pakaian yang akan dicuci di selongkar. Samil mencari celana dalam Lucy. Celana dalam yang telah dipakai itu dicium lama-lama. Bau celana dalam yang telah dipakai membangkitkan keghairan Samil. Celana dalam dicium, dihidu dalam-dalam. Kadang-kadang Samil melancap sambil mencium celana dalam Lucy. Samil akan melancap sehingga maninya terpancut dan dia akan terduduk kepuasan.

“Samil, sini sekejap,” tiba-tiba cuping Samil mendengar suara isteri majikannya memanggil dari arah bilik tidur.Samil berlari anak menuju bilik tidur majikannya. Mungkin Lucy memerlukan bantuannya. Samil sentiasa sedia membantu. Samil memang ringan tulang dan selalu dipuji oleh majikannya, En. Tan.Samil berlari pantas menaiki tangga lebar berpusing. Bilik tidur majikannya berada di tingkat atas banglo satu setengah tingkat itu. Sesampainya di bilik Samil melihat pintu terbuka tak berkunci. Samil mengetuk pintu. “Masuklah,” kedengaran suara Lucy dari dalam bilik besar dihias indah. Samil melangkah perlahan. Terbeliak mata Samil melihat Lucy sedang berbaring hanya mengenakan baju tidur nipis paras paha tanpa coli dan seluar dalam. Di layar tv kelihatan dua orang sedang bersetubuh. Perempuan kulit putih sedang berada di atas tubuh lelaki negro. Masing-masing bertelanjang bulat.

Samil mematikan langkah, tidak berani mendekati katil besar majikannya. Waktu itu jam pukul sepuluh pagi. Semua pembantu belum pulang dari pasar. Rumah sunyi sepi.“Marilah, apa yang kau tercegat di situ,” perintah Lucy. Samil melihat Lucy dalam keadaan bernafsu sambil melihat adegan di layar tv.Paha Lucy merapat. Sebahagian baju tidur tipis tersingkap ke atas. Kelihatan paha dan punggung Lucy yang berkulit halus.“Sini, tanggal semua pakaianmu,” perintah Lucy. Samil masih ragu-ragu.“Cepat, tunggu apa lagi,” herdik Lucy lantang.Samil terkejut. Ibarat anak kecil diperintah ibu, Samil menurut tak membantah. Baju, seluar dan seluar dalam dilondeh serentak. Lucy memerhati tindakan Samil. Sekarang Samil sedang berdiri telanjang bulat. Zakarnya separuh tegang terjuntai di celah paha. Lucy memerhati sesusuk tubuh kekar berotot tinggi 6 kaki berkulit gelap tercegat di depannya. Kulit Samil sama gelap dengan lelaki negro di layar tv.“Sini, duduk di sini,” arah Lucy sambil menunjuk pinggir katil.Samil patuh. Lucy tidak menunggu lama, zakar Samil yang mula mengeras diramas-ramas dengan tangan kecil berkulit lembut. Nafsu Samil mula mekar. Zakarnya bertambah keras bila dipegang-pegang oleh tangan isteri majikannya. Lucy makin mendekati Samil. Bau harum parfum Lucy membelai lubang hidung Samil. Samil menyedut dalam bau harum tubuh isteri majikannya.

Lucy menarik tubuh Samil ke tengah katil. Samil terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Samil mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah Samil. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span. Tidak empuk macam tilam majikannya.Nafsu Lucy sudah meluap-luap. Zakar Samil yang tercacak tegak di ramas kuat. Zakar hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala zakar ditarik-tarik. Kepala zakar Samil yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah Lucy mencium rakus kepala licin.Bau aneh menerpa hidung Lucy. Lucy tak kisah itu semua. Nafsunya tak terkawal lagi. Zakar besar Samil dijilat dan dikulum. Lidah comel Lucy menari-nari di permukaan kepala zakar yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk zakar Samil. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar Lucy. Digerak mulutnya maju mundur. Samil kegelian. Samil rasa sungguh nikmat. Selama tujuh tahun dia berkahwin, isterinya tak pernah mengulum dan mengisap batang zakarnya.

Lucy kagum melihat zakar hitam terpacak kaku. Zakar suaminya tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang zakar suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil dan mempunyai kulit kulup macam zakar Samil juga. Lucy jarang mendapat belaian suaminya. Kadang-kadang suaminya tidur pulas bila nafsunya tengah memerlukan cumbuan dan belaian. Kalau diminta juga, En. Tan melayan sambil lewa, tak sampai lima minit sudah selesai. Kadang-kadang bila mencecah sahaja di muara vagina, mani En. Tan telah terpancut. Lucy belum mencapai klimaks, kecewa.Samil terkejut juga. Lucy yang selama ini dilihat lemah lembut rupa-rupanya ganas di tempat tidur. Samil terbaring kaku menikmati segala perlakuan Lucy. Kelazatan dari batang zakar menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasa nikmat begini. Impian untuk meniduri Lucy dah tercapai. Samil tersenyum gembira.

Keghairan Lucy sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. Tetek pejal Lucy menjadi tatapan mata Samil. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan Samil. Perasaan sami menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia membaringkan Lucy. Tanpa disuruh Samil menerkam tetek kenyal Lucy. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Lucy menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam Samil amat terampil melayan gunung mekar.Ketiak Lucy yang berbulu jarang dicium Samil. Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Samil ingin melayan Lucy sebaik-baiknya. Samil mahu Lucy akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak Lucy kiri dan kanan oleh air lior Samil. Lidah besar dan kasar Samil membuat Lucy menjadi tidak keruan. Lucy bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.“Ahhh..ohhh..sedap Samil, lagi, lagi,” suara Lucy tak teratur lagi.

Suaminya tak pernah membelai seperti ini. Malah Lucy yang bertungkus lumus membangkitkan nafsu En. Tan. Kalaulah suaminya sehebat Samil alangkah baik, keluh Lucy dalam hati.Dengan perlahan Samil bergerak ke bawah. Kulit perut Lucy yang belum beranak dielus-elus. Pusat Lucy dijilat-jilat. Lucy tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol tundunnya tinggi-tinggi ke atas. Muka Samil melekat di tundun putih gebu. Diarahnya Samil mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah. Samil tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir Samil. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh. Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi.

Muka Samil menghampiri paha Lucy. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus, tundun tinggi gebu putih melepak. Ada sejemput bulu halus menghiasi tundun indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh Lucy. Samil menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan. Zakar Samil bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang zakar.Samil mendekatkan wajahnya ke tundun indah. Bagai kueh pau terbelah. Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu. Di sudut atas ada bonjolan kecil. Kelentit Lucy sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya pagi. Samil geram melihat kelentit indah Lucy.

Pelan-pelan Samil menempelkan hidungnya ke taman Lucy. Aromanya sungguh nyaman. Samil menggeselkan hidungnya ke kelentit yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat Samil khayal. Samil melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Lucy mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir Samil. Cairan licin banyak keluar dari taman Lucy.

Aromanya makin keras, aroma khas vagina. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati Samil. Selama ini Samil hanya menghidu dari celana dalam yang dah dipakai.

Samil mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat Lucy diteroka. Samil terasa lidahnya dikemut hebat dinding vagina Lucy. Lidah Samil diramas halus oleh vagina yang mekar.Erangan Lucy makin jelas, “Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...”.Samil melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Samil di lorong sempit. Lucy mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Lucy mengganas. Paha Lucy menjepit kepala Samil. Lucy mengerang keras, badan Lucy mengejang dan tiba-tiba cairan vagina menyirami seluruh muka Samil. Lucy terkulai lemas. Lucy dah sampai ke puncak.

Keghairahan Samil baru separuh jalan. Lucy sudah lemah longlai. Samil terus mengganas. Cairan vagina Lucy disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentit Lucy dijilat rakus. Ghairah Lucy kembali bangun. Ditolak Samil hingga terlentang. Lucy bangun. Badan Samil dikangkanginya. Tubuh Lucy tak dibaluti seurat benang. Muka Lucy menghadap Samil. Tetek pejal tergantung kemas di dadanya. Samil geram melihat tetek berkembar yang sedang mekar.Lucy menurunkan badannya pelan-pelan. Muara vagina merah basah merapati zakar hitam keras terpacak. Zakar Samil menunggu penuh sabar. Bibir halus vagina Lucy mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Samil melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung Lucy makin rendah hingga seluruh kepala zakar Samil berada dalam lubang hangat. Vagina Lucy mengemut pelan. Lucy menurunkan lagi pantatnya. Seluruh Zakar Samil menerjah santak ke gua keramat.

Tetek Lucy dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar pemandu membelai tetek pejal berkulit halus isteri majikan. Lucy merasa keenakan bila teteknya diramas. Suaminya jarang memegang teteknya walaupun disua ke depan muka.Samil merasa batang zakarnya diramas-ramas. Hangat lubang vagina Lucy yang sempit. Lucy mengemut kencang. Punggung Lucy naik turun dengan laju. Batang besar Samil penuh padat mengisi rongga sempit Lucy. Lucy mengemut makin laju. Samil tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung zakar, pancutan tak terkawal lagi. Samil melepaskan pancutan dalam vagina Lucy yang lembab, hangat. Enam das dtembaknya.Tiba-tiba Lucy menjerit keras, “Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Samil, enak”.

Cairan panas menyirami kepala zakar Samil. Kepala zakar basah kuyup disirami air nikmat. Lucy terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Lucy rebah di dada bidang berbulu kasar. Samil diam saja menikmati kesedapan. Tetek Lucy menempel rapat di dada Samil. Terasa geli bila tetek pejal bergesel degan bulu-bulu dada Samil yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin. Lucy Terkapar lesu di dada kekar. Dada Samil yang berpeluh dicium. Bau keringat Samil menerpa lubang hidung Lucy. Bau lelaki, fikir Lucy. Badan En. Tan tak berbau keras seperti bau badan Samil. Lucy suka bau keras badan Samil.

Sepuluh minit kemudian Samil melangkah lesu meninggalkan Lucy terlena pulas. Sebelum keluar sempat juga Samil mencium taman mekar yang telah diairi. Bau lendir vagina Lucy bercampur maninya yang pekat dicium. Inilah bau nikmat seks, kata hati Samil. Samil berjalan longlai ke muka pintu. Sambil menutup pintu Samil menjeling ke arah isteri majikannya bertelanjang bulat terbaring di katil empuk. Samil berharap agar peristiwa ini berulang lagi.