Sabtu, 27 Disember 2014

LIZA BINI MEMBER

Setiap hari Liza menumpang kereta aku ke pejabat. Suami dia, member baik aku, tak dapat hantar dia sebab arah ke tempat kerja yang bertentangan. Manakala aku pula bekerja dalam bangunan pejabat yang sama dengan Liza. Suami Liza yang buat the arrangement. Aku ikut aje dan tak kesah, tolong member punya pasal.

Aku masih bujang. Liza pula dah berkahwin dengan member aku tu selama 3 tahun. Tapi anak tak ada lagi sampai kini.

Satu masa tahun lepas, member aku dihantar ke Jepun untuk krusus selama 6 bulan. Dengar-dengar sebab nak naik pangkat. So, sebelum member aku berangkat ke Jepun, dia minta aku tolong tengok-tengokkan Liza. Sudah tentu aku kata 'no problem', member kamcing punya pasal. Lagi pun rumah dia orang tak jauh dari rumah bujang aku, paling lama pun 10 minit drive aje.

Bila member aku dah terbang ke Jepun, aku macam biasa menjalankan routine harian. Liza akan aku ambil dan hantar setiap hari tanpa rintihan. Aku menunaikan janji aku kepada member aku yang aku akan take care dia punya wife.

Satu hujung minggu, lebih kurang dua mingu lepas member aku pi Jepun, Liza minta aku tolong bawa dia pi shopping sebab bekalan harian rumah dah habis.

Lepas shopping, Liza janji nak ajak makan dinner kat rumah dia. So, malam itu aku pun ke rumah Liza seperti yang dijanjikan. Liza menyambut aku dengan senyuman dan nampak ceria malam itu. Rumah Liza sangat harum oleh perfume yang Liza pakai.

Selepas makan, kami duk tengok t.v. sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Liza pakai. Liza pula malam tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan batal kecik yang ada kat sofa.

Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula memuncak. Setan betul-betul menggoda aku malam itu. Aku terus memegang tangan Liza dan aku cium tangannya. Liza diam.

Tangan aku merayap ke bahu liza sambil meramas-ramas. Liza diam. Rambut Liza aku belai dan Liza terus diam.

Aku memusingkan muka Liza supaya mengadap aku. Liza tidak membantah. Aku labuhkan bibirku ke mulut Liza dan Liza menyambut bibirku dengan berahi. Kami bercumbuan.

Tangan aku terus meraba badan Liza. Dari atas ke bawah. Buah dada Liza aku ramas perlahan-perlahan.

Selepas beberapa minit bercumbuan, aku mengajak Liza ke bilik tidurnya. Dia bersetuju dan memimpin tangan aku ke bilik tidurnya. Kami terus berjalan ke katil.

Aku menangalkan pakaian Liza sehingga bogel. Liza aku rebahkan ke atas katil. Kemudian aku tanggalkan pakaian aku pula.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Liza. Tetek dan pantat Liza aku hisap dan jilat. Liza mengerang seperti orang baru kahwin. Liza klimax hanya dengan mulut aku. Kemudian aku membenamkan batang aku ke dalam pantat Liza. Sekali lagi dia klimax dan kali ini bersama-sama aku.

Malam itu merupakan malam pertama kepada satu hubungan sek antara aku dan Liza. Sehingga kini kami masih melakukannya walaupun laki dia dah balik ke Malaysia. Liza tak dapat lepaskan aku. Liza perlukan aku sebab laki dia tak pandai sek, batang kecik dan boring ketika melakukan sek.
Aku tak kesah, sehingga kini aku masih melayan Liza. Setiap kali dia perlukan aku, aku akan hulurkan service aku. Di mana jua asalkan comfortable dan Liza bahagia. Seperti aku dah janji dengan laki dia, aku akan take care dia punya wife.

Tiada ulasan: