Sabtu, 27 Disember 2014

LINA

Aku telah menegenal dia dari satu iklan melalui internet. Dia merupakan seorang isteri yang terbiar kerana suaminya "mati pucuk". Aku menerima e-mel dari dia mengatakan dia akan ke KL pada hujung minggu dan memberi no. h/p dia supaya aku dapat hubungi dia. Pada malam hari Jumaat itu aku terus saja menalipon no. yang di beri itu. Aku terus membuat temujanji untuk menemui nya. Ak umenjemputnya dan membawa nya dinner di salah sebuah restoran di bandar. Selepas itu aku membawanya ke lounge salah sebuah hotel untuk minum dan berborak. Aku terus menghantarnya pulang ke hotel selepas itu. Pada keesokan nya aku tidak dapat menemui nya hinggalah aku mendapat kesempatan untuk keluar pada jam 12:00 malam dan terus bergegas ke hotelnya. Aku mengetuk di bilik hotelnya dan dia terus membuka pintu untuk melihat siapa di luar. Terus dia menyuruh ku tunggu supaya dia dapat berpakaian. Dia membuka pintu dan membiarkan aku masuk. Aku dapat memerhati yang dia tidak memaki baju dalam kerana ia tersangkut di kerusi hadapan "dressing table". Kami duduk bersembang sambil menonton Tv hingga hampir pukul 3:30 pagi. Aku ingat masa tu tengah aga game bola Euro 2000. Aku merasa sakit kepala dan entah macam mana dia memicit kepala aku. Entah macam mana lepas tu kami saling bercium. Cium punya cium, aku mula raba tetek dia. Dia pun apa lagi raba lah konek aku yang dah keras bagai nak gila. Aku bangun untuk membuka bajunya dan dia terus bergegas ke pintu bilik untuk menutup lampu. Lepas itu kami masing masing berbogel dan berciuman di atas katil. Aku mula mencium, mejilat dan menghisap tetek nya. Aku terus turun dan menjilat pukinya. Aku sempat memusing dan menghalak konek ku ke arah muka nya. Dia memahami dan mula menghisap konek ku. Aku menjilat puki nya sambil menjolok jolok puki nya dengan jari ku perlahan lahan. Dia dah bermula mendengus dengan kuat sekali. Tetiba dia berkata, "I WANT THAT" menuding kepada konek ku. Aku terus memusing dan dia memegang koneku dengan erat sambil menghalakan ke arah lubang pukinya. Dengan tanpa melengah lagi aku menurut kehendaknya lalu membiarkan dia memasukkan konek ku yang dah teramat keras tu kedalam puki nya yang dah lama kehausan sebatang konek yang keras berdenyut. Dia memdakap ku dan mengunci ku dengan kedua kaki nya sambil menhnejut6kan badan nya ke arah konek ku yang padat di dalam lubang pukinya. Aku menhayun dan mengayak mengikut rentak nya hingga kami bersama mencapai klimaks. Aku memancutkan air mani ku kedalam lubang pukinya yang teramat dahaga kan konek tu sehingga tiada lagi air yang keluar. Kami terkulai layu dan membiarkan konek ku didalam lubang pukinya yang puas di setubuhi oleh konek ku yang sekarang layu terlulai......

Tiada ulasan: