Sabtu, 27 Disember 2014

AZMEER

Mata itu. Senyuman itu. Ah!Kenapa ada debar dalam hati saat mata ini bertentangan dengan matanya.Kenapa senyuman itu yang menjadi teman tidur malamku.Kenapa?

Dia baru sahaja ditukarkan ke bahagian tempat ku bekerja. Dari hari pertama aku terlihat kelibatnya aku seolah-olah terpaku bila dia melemparkan senyuman. Manis sungguh senyumannya. Aku bingung. Hari-hari berlalu, tak pernah walau sehari aku tak mencuri pandang ke arahnya. Jejaka yang ku kira secara fizikalnya mempunyai semua ciri lelaki idaman aku.

Aku jadi gila bayang.Saban hari aku tercari-cari kelibatnya. Nampak saja bayangannya aku tersenyum sendiri. Dan saat dia membalas pandangan makin menggila debaran hati. Apakah maknanya perasaan ini? Suka? Minat? Syok Sendiri? Atau jatuh cinta? Ah..Cinta terlalu kompleks untuk diceritakan. Tapi memang aku tak pernah berperasaan begini pada mana-mana lelaki sebelum ini.

Ada kalanya ketika aku mencuri pandang ke arahnya, aku merasakan yang dia turut mencuri pandang ke arahku. Dia juga berperasaan seperti aku? Tak mungkin. Atau mungkin dia sukakan perempuan seperti aku?Aku miliki tubuh yang boleh di kategorikan agak berisi dan ‘chubby’. Dengan ketinggian 165 cm, miliki ukuran dada 38B dan punggung yang agak tonggek aku tak nafikan, ada kalanya ada mata-mata nakal yang memandang. Tapi kini, tumpuan aku hanya satu. Pada jejaka yang bernama Azmeer yang makin kerap menjadi penghias mimpi malam ku.

Dia berkulit sawo matang, berdada bidang, tak terlalu kurus tak terlalu gemuk. Yang lebih menarik perhatianku ketinggiannya yang mencecah 183 cm. Raut wajah ala-ala hero hindustan yang ku kira agak tampan sudah cukup untuk membakar nafsuku. Aku makin kerap membayangkan diriku dalam dakapannya. Aku dalam pelukannya, dan setiap malam aku puaskan nafsuku sendiri dengan membayangkan kami berdua berasmara. Ah!Sudah pasti dia akan kelihatan gagah dalam memuaskan keinginanku. Minda nakal mula mengagak saiz ‘senjata’nya. Dari ketinggian dan saiz badannya aku agak dia pasti miliki ‘senjata ’ yang agak besar.

Aku tekad. Aku beranikan diri menghantar SMS padanya. Respon baik diterima. Dia sudi berkawan denganku. Pada awalnya kami berbual seperti kawan biasa. Perkara yang biasa dibualkan mengenai dirinya dan juga diriku. Namun lama kelamaan kami sudah berani bualkan perkara yang agak lucah. SMS lucah memenuhi inbox handphone aku. Rupanya selama ini dia juga berminat mengenali aku. Dia mula memanggilku ‘sayang’ dan aku memanggilnya ‘abang’. Kata-kata sayang dan cinta mula keluar dari mulut masing-masing. Kami hanya bertemu di tempat kerja. Itupun secara diam-diam kerana khuatir rakan sekerja lain akan mengetahui tentang hubungan kami.

Akhirnya kami aturkan pertemuan luar waktu kerja. Ada rasa debar kerana selama ini kami tidak pernah keluar berdua-duaan. Dia mengambilku di tempat yang dijanjikan. Berkemeja T berkolar dan jeans sudah cukup buat aku terangsang. Wangiannya menambah gelora nafsu dalam diri. Dalam kereta kami berbual biasa dengan tanganku digenggam erat olehnya. Tumpuan ku bukan kepada perbualannya tetapi lebih kepada dirinya sahaja. Dalam fikiranku memikirkan semua SMS lucah yang pernah kami bualkan sebelum ini. Aku dapat rasakan denyutan pada pantatku yang sudah mengeluarkan cecair gatal.Ah!.Sesekali dia menjeling dan tersenyum. Akhirnya keretanya membelok masuk ke perkarangan rumahnya seperti yang dirancangkan terlebih awal.

Aku duduk di sofa, menonton TV sambil minum Milo yang dibancuhnya. Dia duduk di sebelahku. Diam tanpa sepatah kata. Aku resah. Aku menunggu tindakan darinya, tapi tiada. Takkan aku yang perlu mulakan? Aku mula tak senang duduk. Aku memusingkan badanku menghadapnya. Aku capai sebelah tangannya dan aku usap jari jemarinya. Dia melingkari tangannya ke pinggangku dan menarik badanku agar lebih rapat dengannya. Aku sandarkan kepalaku atas dadanya dan memeluknya erat. Nafsuku menggelodak. Aku dapat dengar hembusan nafasnya yang laju. Begitu juga degupan jantungnya. Pasti dia juga berdebar-debar seperti aku. Aku mendongak, aku tatap matanya. Bibir kami bertaup juga. Dia menikmati bibirku. Perlahan dan cukup romantik. Dia membaringkan aku di atas sofa dengan bibir kami masih lagi bersatu. Lidahnya dan lidahku bertemu. Tangannya membelai pipi dan leherku dan turun buah dada ku yang makin membengkak dek ciuman yang cukup memberahikan. Dia mengusap dan meramas lembut buah dadaku. Aku semakin hanyut. Tiba-tiba dia melepaskan ciumannya. Dia menatap wajahku. Aku hanya tertunduk malu.

Dia bangun dan menarik tanganku menuju ke bilik tidurnya. Setelah menutup pintu, dia terus merangkul tubuhku. Kami teruskan ciuman dengan penuh ghairah dalam keadaan berdiri. Aku memeluknya  dan mengusap-usap dadanya,badannya. Buah dada ku juga diramas dan diusapnya. Aku mendesah. Sungguh asyik diperlakukan begitu. Perlahan dia menanggalkan baju dan kain yang tersarung di badan aku. Kini hanya tinggal bra dan panties. Dia mengucup buah dadaku yang masih lagi terkurung dalam bra dan menyambung ciumannya di bibirku. Sebelah tangannya pantas melepaskan cangkuk bra ku. Seluar dalam ku turut dilucutkan. Tangannya memegang lembut pantatku. Aku makin tak keruan,nafasku makin laju. Aku dengan rakus menanggalkan baju dan seluar yang dia pakai. Sepintas lalu aku dapat melihat batangya dalam keadaan bilik yang samar-samar. Aku tergamam. Tepat jangkaanku.Besar!!.Dia menyambung  meratah bibirku dengan penuh nafsu dalam keadaan berbogel, memelukku lagi erat. Dia menghisap dan menjilat bibirku, pangkal leher dan mencium lembut bahuku. Aku pejam mata. Cukup asyik dan cukup bernafsu.

Dia menolakku terbaring di atas katil dan terus menindih ku. Tubuhku digomoli sepuasnya. Dia menjilat leherku perlahan – lahan ke buah dadaku. Aku tak keruan. Dia mainkan lidahnya sekeliling puting buah dadaku. Sebelah tangannya lagi mengusap dan membelai tundun pantatku yang tembam. Perlahan dia memainkan jarinya di lurah pantatku yang telah sedia berair. Dia senyum. ‘Tembam’..dia berbisik di telingaku lalu menyambung jilatan di buah dadaku. Ada kalanya dia mengacah acah lidahnya tepat ke putingku untuk melihat reaksiku. Dan bila keseluruhan putingku masuk ke dalam mulutnya, dia menggigit-gigit perlahan putingku. Aku semakin hanyut. Nafasku turun naik. Desahan dan eranganku makin tak terkawal. Ku rasakan air gatal makin banyak meleleh dari pantatku. Aku bangun dan menolaknya agar berbaring. Pantas aku memegang batangnya yang dari tadi keras dan tegak berdiri. Penuh genggaman aku. Aku cium lembut kepala kotenya. Dia senyum dan menanti tindakanku. Aku mainkan lidah di lubang kotenya. Ku lihat matanya terpejam kenikmatan. Aku menjilat-jilat batangnya dari kepala hingga ke pangkal. Dia mendesah perlahan. Aku kulum sepasang telur miliknya dan aku hisap lembut. Aku masukkan batangnya ke dalam mulutku. Aku tolak perlahan. Walaupun tak semua dapat masuk dalam mulutku aku cuba bertahan. Aku tolak juga hingga seluruh batangnya memenuhi rongga mulut ku. Kepala ku mula turun naik terhangguk-hangguk di kotenya. Dia aku lihat benar-benar menikmati kotenya dihisap dan disedut oleh mulut aku.

Dia pinta aku baring. Tak tahan katanya.Dia pula mengambil alih. Dia mengangkangkan aku. Pantatku yang tembam dan basah lencun terbentang depan matanya. Dia mengucup lembut peha kiri dan kananku. Dia menguak bibir pantatku lalu dia membenamkan mukanya dan terus menjilat. Aku mengerang keras. Jilatan demi jilatan aku makin hilang arah. Dia menggentel kelentitku dengan lidahnya. Aku tak dapat mengawal perasaan. Tanganku menarik-narik rambutnya. Jilatan dan hisapan berselang seli buat aku seperti di awang-awangan. Habis cadar katil aku tarik.Memancut-mancut air gatalku keluar. Dia menyedut sepuas-puasnya. Terasa seperti nak tercabut pantat aku disedutnya. Aku menarik badannya ke atasku. Dia berada di celah kangkangku. Aku terus mendapatkan bibirnya yang masih bersisa air gatalku. Kami bercium lagi dengan penuh nafsu. Aku dapat rasakan dia meletakkan batangnya di alur pantatku. Aku berdebar-debar waktu itu. Pantas dia menarik selimut menutup badan kami. Dia menggesel-geselkan batangnya. Aku naik ghairah. Tanganku memeluk lehernya. Dia cuba tolak batangnya masuk ke lubang pantatku sambil melihat tepat ke dalam mataku untuk meminta izin. Aku hanya mengangguk merelakan segalanya. Aku rela dimilikinya. Perlahan dia tolak masuk. Aku terasa pedih yang teramat. Terasa batang besar miliknya menerobos masuk ke dalam lubang pantatku yang sempit. Dia terus memeluk dan mencium bibirku untuk mengurangkan rasa sakit yang aku hadapi. Dia tolak lagi. Makin terasa batangnya memenuhi ruang pantatku.Ahh. Aku mengemut-ngemut batangnya. Dan dia tolak sehabis dalam batangnya dalam pantatku. Perit dan terlalu pedih. Air mataku bergenang. Aku cuba tolak badannya,tapi dia masih tetap mencium bibir dan pipiku untuk menenangkan aku.

Sakit yang dirasakan makin hilang saat dia mendayung. Perlahan dia tarik keluar batangnya dan membenamkan semula dalam pantatku. Aku makin asyik. Aku makin berahi. Timbul rasa sedap yang tak pernah aku rasa selama ini. Makin laju dayungannya, makin aku hanyut dan longlai dibawah taklukkannya. Memang benar dia kelihatan sangat gagah dalam melayari bahtera asmara kami. Peluh jantannya menitis atas badanku. Aku seperti hilang akal. Aku meracau racau. Aku mengerang, mendesah dan memuji-muji kehebatannya. Berapa kali aku klimaks dan tubuhku kekejangan dalam dayungannya. Setelah lama mendayung aku lihat dia seperti mahu pancut. Aku merangkul badannya erat. Kaki ku memeluk pinggangnya. Aku izinkan dia pancutkan benihnya ke dalam rahimku. Aku menolak punggungnya agar tujahan lebih dalam. Dia mengerang keras ketika dia melepaskan benihnya, kemudian terkulai dalam pelukan ku. Kami sama-sama tercungap kepenatan. Aku belai  dirinya dengan penuh kasih sayang. Kemudian dia bangun, mata kami bertentangan. Dia mengucup dahiku. Aku bahagia saat itu. Aku benar-benar puas. Saat itu aku mula menyayanginya. Akhirnya aku terlena dalam dakapannya.

Lenaku dikejutkan dengan gigitan manjanya di cuping telingaku. Aku membuka mata. Dia senyum sambil membisikkan sesuatu di telingaku.

"Nak lagi..."..aku senyum simpul. Kami berasmara lagi selepas itu.

Sejak hari itu hubungan kami bertambah intim. Hubungan kami lagaknya seperti suami isteri yang sentiasa dahagakan belaian masing-masing dan nafsu kami tak pernah berkurang antara satu sama lain. Dia tak pernah gagal dalam memuaskan kemahuanku. Dan aku sentiasa berikan yang terbaik dalam memenuhi kehendaknya.Aku sayangkannya. Aku cintakannya. (ditulis oleh DARK ROSE)

Tiada ulasan: