Isnin, 22 September 2014

Nisa puas menolak..

Sedang aku asyik membelek-belek handphoneku, tiba-tiba mesej berbunyi. Dengan segera aku terus membukanya. Ah!mesej dari nombor tidak dikenali..

"hi syg..tengah wtpe tu?"
"Hye..takde wtpe..sape ni?" balasku.
"Awek jalan pisang..ingat x?"Ah sudah..siapa pula bisik hatiku.

Setelah berbalas berdas-das mesej text, baru aku sedari rupanya Nisa dengan nombor barunya. Rupanya Nisa merancang untuk bertemuku malam ini. Aku?memang cukup bersedia dan kebetulan rumah kosong malam ini. Seluruh ahli keluarga aku keluar makan bersama. Aku lalu memberi alasan ada kerja yang perlu dilakukan. Padahal..

Malam itu setelah jam 10malam berlalu, aku segera mesej si Nisa. Nisapun telah bersiap sedia untuk di'ratah' oleh aku malam ini. Tunggu di tepi rumah katanya. Setelah itu aku segera mendapatkan dia yang sememangnya telah menunggu aku di tepi jalan berdekatan rumahnya.

"wanginya sayang malam ni..geram plak abang..huhu"bisikku kepada Nisa.
"Ah abang ni..cepatlah..tak tahan dah ni.."Nisa pula menjawab.

Aku segera memecut dan sampai di halaman rumahku. Segera aku menariknya masuk ke rumah lalu ke bilik tidurku. Aku lihat Nisa sexy sangat malam ini. Mana tidaknya, baru sahaja aku menyentuh pipinya, batangku mencanak-canak keras. Setelah menutup rapat pintu bilik, aku segera mendapatkan Nisa. Setelah itu...

Lalu kami berpeluk rapat. Jemari nisa memang nakal! Segera jemarinya mencapai batangku yang sememangnya tengah mencanak kekerasan ni. Kami bercium. Hmmm..memang syok..

Jemariku pula mencari-cari zip baju tidur Nisa. Setelah berhasil, segera aku tarik dan akhirnya kami berbogel..bukan sekadar berbogel, tanpa sedar, kami telah telanjang bulat!hehe

"Abang..hmmm...hmmm" Nisa makin galak bermain lidahku. Syok sgt..
"Ye syg..putihnye badan syg..geramnyeeee..."

Nisa mula mencium leherku dengan penuh nafsu. Akhirnya dia terus mendapatkan batangku yang dah lama mengeras ni. Tanpa aku ssedar, aku merasakan lidah lembut bermain-main di hujung kepala batangku..

"Ahhh...syang..hmmm mmmm"Aku mula kesedapan.

Nisa pula, khusyuk betul meng'hadap' batang kerasku. Diam2 tanpa berkata sepatahpun. Aku merasakan lidahnya makin berani dan aku rasa batangku betul-betul di'nikmati' seorang perempuan yang kegersangan.
Lebih dari kuluman yang biasa aku nikmati di atas motor sebelum ini.

Sesekali aku terasa seperti mahu ter'pancut'pon ade. Aku segera menarik Nisa ke atas tilam lembutku. Aku lihat seperti Nisa belum puas ketika aku menarik batangku untuk membaringkannya ke atas katil. Nisa memang sexy! Tanpa membuang masa, aku terus mengangkangkan kaki Nisa dan mukaku aku junamkan ke kelangkangnya untuk me'nikmati' lurah 'nikmat itu.

"Sayang..banyak air..hmmm mmm.."Bisikku kecil.
"abang..hmmmm..hmmm nak..."
"Nak ape sayang.."
"Nak...ahhhh ahhh ahhhh.."Nisa mula merengek. Aku tanpa membuang masa terus menjunamkan lidah nakalku ke lubang cipapnya yang hhmmmm yummmy tembammm wooo!

"Hmmm mmm ahhh ahhhh abang..ahhhh..hmmmm"Rengekan Nisa makin keras saat aku mula menyedut-nyedut lubang 'nikmat'nya. Seluar dalam merahnya aku cium habis.

Slurrrrrrrrpppp!slurrrrppp! berdesit-desit cipap Nisa aku sedut. Sampai berwarna kemerah-merahan cipapnya aku kerjakan.huhu maklumlah setiap gugurl yang aku 'lanyak', masing-masing memang ade ke'sedapan'nya tersendiri. Termasuklah Nisa ni. Biasanya cuma dapat atas motor dalam kegelapan malam. Malam ni dapat 'hadap' LIVE depan mata wooo

Rengekan Nisa makin lemah. Nisa seperti lemas dengan ke'asyikkan' sedutanku tadi. Apa tidaknya, bila aku meletakkan tangannya ke tepi, kangkangnya aku buka seluasnya, Nisa langsung tidak menolak..aku tahu, Nisa memang betul-betul 'menyerah diri' malam ini. Ah!Ini peluang baikkkkkk

Aku lalu mencium bibirnya dengan rakus lagi dan terus ke lehernya dan bila sampai ke dadanya, aku menggomol buah dadanya semahu-mahunya!Barang baik wooo pejal!mantop!!hmmmm

Suara Nisa makin lemah. Aku menembak berdas-das 'lovebite' ke setiap inci teteknya. Tak ketinggalan putingnya yang merah keputihan tu memangnya membuatkan aku 'tak tidur' malam!

Setelah itu aku menjilat tubuhnya hingga ke kelangkang 'nikmat'nya. Lalu aku memberanikan diri untuk menyorongkan batangku ke cipap tembamnya. Perlahan-lahan aku masukkan kepala batangku ke lubang nikmatnya itu. Nisa tersedar dan mula menolak.

"Abang..taknak..cukup!cukup!"Nisa bersuara. Aku tetap juga terus memujuknya.
"ala sayang..sikit je..sikittttt je ea.."

Oleh kerana Nisa menolak, aku cuba membangkitkan lagi ghairahnya dengan menjilat paha dan teteknya. Hingga akhirnya Nisa kelemasan lagi. Aku cepat-cepat menggosokkan batangku di cipap Nisa dan diam-diam mula menjolokkan batangku ke lubangnya.

"Ahhh ahhh syang...ahhhhh.."Sial!baru nak masuk dah pancut pula! Tak sangka malam ini aku tak berjaya memecahkan dan me'nikmati' lubang nikmat Nisa...

"Abang lain kali kalau buat cmtu lagi, Nisa taknak jumpa abang lagi!"Nisa bersuara lagi. aku tersenyum.
Dalam hati aku, takpe..aku akan terus usaha sampai dapat..Usaha tangga kejayaan kan..hehe

Setelah itu, kami bersiap untuk keluar dari rumah aku. Apapun, aku tetap bertekad satu hari nanti aku akan 'barai'kan kau Nisa..hehe Cerita akan datang, akhirnya Nisa dapat juga aku 'ratah'..nak tau camne? Korang klik laju2 link bawah tu..cukup 1k aku bagitahu ok..hehe

Tiada ulasan: