Isnin, 22 September 2014

Mama Zu (Bersama Emak Angkat Aku Mama Zu)

Nama aku adalah Zack Putra.Aku telah dilahirkan pada 11 Mei 1988 di Kuala Lumpur dan berbintang Taurus.Aku bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Putrajaya Presint 8,Putrajaya dan aku adalah seorang budak yang pintar serta tubuh badan aku tegap.Aku tinggal bersama dengan Papa aku dan Mama aku di Presint 8,Putrajaya.Aku jugak mempunyai sebuah keluarga angkat di sebuah perkampungan nelayan di kawasan pantai timur dan aku selalu jugak mengunjungi keluarga angkat aku itu.

Pada hari Jumaat 10 Jun 2005, aku telah pergi ke rumah keluarga angkat aku tu di sebuah perkampungan nelayan di kawasan pantai timur. Aku pergi setelah tamat sesi persekolahan pada hari tersebut.

Kakak angkat aku,Kak Zizah mengemaskan pinggan mangkuk dan membawa ke dapur pada hari Sabtu 11 Jun 2005.Anaknya sudah nyenyak tidur.Emak Angkat aku,iaitu Mama Zu pulak sedang duduk berlunjur di depan pintu rumah sambil menarik nafas lega dan melihat ke arah laut.Aku pulak sedang menjuntaikan kaki aku dari lantai jeti di depan pintu rumah.Angin laut berhembus.Emak Angkat aku Mama Zu tu diam sebentar melayan fikirannya sambil memandang ke ombak yang menghiasi dada laut.Jam pada ketika itu adalah lebih kurang pukul 9:00 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.

"Mari duduk kat Mama Zu ni,Zack...!!!”ajak Emak Angkat aku Mama Zu tu yang menyandarkan tubuhnya ke dinding rumah sambil menjulurkan kakinya di atas jeti depan rumah.Tiada orang yang lalu di kawasan itu sebab rumah itu adalah rumah penghujung.

"Baiklah,Mama...!!!”sahut aku dan terus bangun dan duduk sebelah Emak Angkat aku Mama Zu tu.

Malam semakin merangkak.Kakak angkat aku Kak Zizah tidak timbul-timbul selepas makan malam itu.Mungkin dia keletihan agaknya.Emak Angkat aku Mama Zu tu dan aku,duduk sebelah-menyebelah memandang ke laut dan mendengar deburan ombak.

"Apa yang kau fikirkan tu,Zack...???”tanya Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil tersenyum pada aku.Aku teus memandang ke depan dan ekor mata aku melirik melihat Emak Angkat aku Mama Zu tu tersenyum manis.

"Takde apa-apa,Mama Zu...!!!Zack hanya melihat laut dan rezeki yang ada di dalamnya...!!!”jawab aku kepada Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan bersahaja.

"Ini kehidupan Mama Zu,Zack...!!!Ada waktunya takut,khuatir suami pergi ke laut menangkap ikan...!!!Ada waktunya bongeng,bosan dan sendirian sebab suami jugak pergi ke laut menangkap ikan...Tapi sudah lama-lama,tak kisah...!!!Bosan tu yang buat Mama Zu resah,Zack...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil mengosok-gosok kakinya yang putih melepak dengan betisnya bunting padi.Jari kaki dan tangannya kecil dan pendek.Hidung aku terbau aroma tubuh Emak Angkat aku Mama Zu yang sangat menyenangkan tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus meletakkan telapak tangannya ke peha aku yang bogel.Emak Angkat aku Mama Zu tu melihat lekuk dan bentuk batang kote aku dari luar seluar aku.Perlahan-lahan Emak Angkat aku Mama Zu tu mengusap peha aku yang menyetir sensasi terus ke batang kote aku.Aku pun terus menutup mata aku sambil menyandarkan kepala aku ke dinding.Aku terus membiarkan tangan Emak Angkat aku Mama Zu tu meraba-raba peha aku dan kemudian menyentuh batang kote aku dari luar seluar aku.

Sentuhan itu telah membuatkan dada aku berdebar-debar.Kini Emak Angkat aku Mama Zu tu sudah memegang batang kote aku dengan kedua-dua belah tangannya dari luar seluar aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus membelai dan mengocok perlahan dan aku pun mula mendesah.Aku pulak terus melondehkan kemban kain batik Emak Angkat aku Mama Zu tu. Aku pun terus membukak mata aku dan melihat sepasang kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu yang segar dengan puting berwarna hitam kecil,lalu aku pun terus menyonyotnya.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus menarik nafas dan menutup matanya.

"Uuuuu,Zack...Apa ni,Zack...???Panjang dan besarnya batang kote Zack ni,Sayang...!!!Mama nak tengoknya sebelum ni la,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku,lalu Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengeluarkan batang kote aku dari celah seluar dalam aku.

"Wahhh...!!!Besarnya la,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku.

"Kedua-dua tetek Mama Zu jugak besar dan cantik,masih keras dan tegang lagi...!!!”kata aku kepada Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil meramas kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengerang.Dalam pada angan tu,aku sudah menyelakkan kemban kain batik Emak Angkat aku Mama Zu tu dan memegang lubang cipap tembam Emak Angkat aku Mama Zu tu.Aku pun terus menguakkan bibir lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan jari-jemari aku dan lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu sudah terasa basah,lalu aku pun terus menjolok jari aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu tersenak dan mengalihkan bontot tonggeknya,kemudiannya Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus memandang semula ke muka aku lalu mengucup bibir aku.Aku pun terus menyambut dan mengulum sambil bermain dengan lidah Emak Angkat aku Mama Zu tu.

Emak Angkat aku Mama Zu tu kemudiannya terus melepaskan pegangan di batang kote aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun kemudiannya terus membetulkan kemban kain batiknya,lalu bangun dan tangan aku terus ditariknya.

"Jom masuk ke bilik tidur Mama,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku,terus mengajak aku.

Aku pun terus bangun dan mengikut Emak Angkat aku Mama Zu tu masuk ke dalam bilik tidurnya sendiri pada lebih kurang pukul 9:35 malam hari Sabtu 11 Jun 2005 tanpa berkata apa-apa.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengunci pintu depan.Dalam bilik tidur Emak Angkat aku Mama Zu tu,lampu bilik tidak dipasang.Tingkap terbukak dengan luas dan angin laut menyerbu deras mendatangkan kediginan.Daun pintu bilik ditolak.Ada sebuah almari pakaian.Ada jugak sebuah meja bercermin,meja solek Emak Angkat aku Mama Zu la tu.Sebuah kerusi sedangkan tilam di atas lantai beralaskan cadar warna merah muda.Bantal dan bantal peluk.Lampu tidak dihidupkan,hanya mengharapkan sinaran bulan.

Emak Angkat aku Mama Zu tu kemudiannya terus melurutkan seluar aku dan terus menaikkan t-shirt aku dan terus membukakkannya melalui tangan aku mendepang ke atas.Lantas Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus membukakkan kemban kain batiknya dan terlihatlah oleh mata aku akan tubuh bogel Emak Angkat aku Mama Zu tu yang dipanah cahaya bulan.Kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu memang besar,perutnya yang sedikit buncit dan lubang cipapnya merimbun dengan bulu yang lebat kehitaman.Peha yang putih dan tembam,kakinya yang berbunting padi.Aku pun kemudiannya terus merangkul body Emak Angkat aku Mama Zu tu dan kemudiannya aku pun terus melumati bibir wanita tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus memegang batang kote aku sambil mengocok dan membelainya manja.Batang kote aku sudah menegang,mengeras,kuat dan panjang.Kami berdua pun kemudiannya terus saling berkucupan dan bertukar air liur dan saling jugak mengulum lidah antara satu sama lain.Aku jugak turut meramas-ramas kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu yang kini sudah mengerang.Lantas aku pun terus membaringkan Emak Angkat aku Mama Zu tu di atas tilam di dalam bilik tidur Emak Angkat aku Mama Zu tu sendiri.

Emak Angkat aku Mama Zu tu pun kemudiannya terus terlentang dan terus membukakkan kedua-dua belah kakinya.Aku pun terus menindih Emak Angkat aku Mama Zu tu dan aku terus mengacah-acahkan batang kote aku ke lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Aku pun kemudiannya terus memulakan permainan lidah aku di tengkok dan cuping telinga Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil puting susu Emak Angkat aku Mama Zu tu aku gentel dan kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu pun aku ramas.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus mengerang dan menjerit halus.Dia merintih.

"Mama sangat rindukan batang kote ni,Sayang...!!!Bapak angkat kau tu sudah tak boleh nak main seks dengan Mama lagi,Sayang...!!!Lama dah sebenarnya Mama sangat inginkan batang kote Sayang ni tapi...Issshh...!!!Tapi Zack punya batang kote besar sungguh la,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku sambil memegang keras dan meramas-ramas kepala batang kote aku.Aku pun kemudiannya mula menjilat kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu,menjilat di pangkal kedua-dua tetek dan bawah kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun kemudiannya terus mengeliat dan meracau-racau.Aku pun dengan pantas terus melekapkan muka aku ke lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Di situ aku mula menjilat biji kelentit,menjilat alur lubang cipap dan melidahkan lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Lama jugak aku bermukim di situ dengan lidah dan mulut aku.Menjilat,menghisap,menyedut dan memakan lubang cipap dengan Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan semahu-mahunya aku.

"Uuurrrggghhh...Aaarrrggghhh...Mama geliii...!!!Mama kegelian,Sayanggggg...!!!”jeritan Emak Angkat aku Mama Zu tu membiarkan lubang cipapnya dijilat dan disedut oleh aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu turut jugak menghenjutkan bontot tonggeknya ketika menerima lidah aku di dalam lubang cipapnya.

"Masukkan batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Mama ni cepat,Sayanggg...!!!Mama dah tak tahan sangat rasanya sekarang ni,Sayanggg...!!!Mama nak sangat,Sayanggg...!!!” desah Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku.

Mendengarkan desahan Emak Angkat aku Mama Zu tu,aku pun terus menyediakan kedudukan untuk melakukan penetrasi batang kote aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Kemudiannya aku pun terus memegang batang kote aku yang dah keras besar dan panjang itu,lalu aku pun terus merodokkan batang kote aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) pada lebih kurang pukul 9:55 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengangkat bontot tonggeknya menerima tujahan batang kote aku tu,lalu Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus menjerit halus.

"Aaaaarrrrrggggghhhhh...!!!Pelan-pelan sikit,Sayanggg...!!! Sakit la,Sayanggg...!!!Batang kote Bapak angkat kau tu pun tak besar dan panjang macam ni,Sayanggg...!!!Pelan-pelan sikit,Sayanggggg...!!!”ujar Emak Angkat aku Mama Zu tu menahan sambil mengertap bibir bawahnya.Matanya kuyu dan nafasnya semput.Kini aku mencuba merapatkan batang kote aku dan menujah batang kote aku masuk ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu yang sudah  berair tu.

"Uuuuu...Sedapnya,Sayanggg...!!!Uuuuu...Gelinya, Sayanggggg...!!!”desah Emak Angkat aku Mama Zu tu ketika menerima batang kote aku yang panjang walaupun Emak Angkat aku Mama Zu tu telah menolak dada aku bila batang kote aku tu mahu aku rapatkan lagi.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus membetulkan kedudukannya dengan membukakkan kedua-dua kakinya dengan luas dan mahukan batang kote aku habis ditelan oleh lubang cipapnya sendiri.Aku pun terus menghenjut dan batang kote aku merasakan lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu mengizinkan batang kote aku dimakan habis sampai ke akhir liang lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.

"Ooooo...Ooooo...Aaaaarrrrrggggghhhhh...!!! Uuuuurrrrrggggghhhhh...Mama dah sampai ke puncak sekarang ni,Sayanggggg...!!!”jeritan dan ngerang Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil ligat mengoyangkan pinggulnya melawan henjutan batang kote aku ke dinding lubang cipapnya.Emak Angkat aku Mama Zu tu merasakan dinding itu ditujah oleh kepala batang kote aku dengan ganas dan kasar.Emak Angkat aku Mama Zu tu merasakan kegatalan lubang cipapnya membuatkan dia mengemutkan batang kote aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus menjerit,mengekang dan menegang tubuhnya sambil menahan kenikmatan yang amat sangat.Kenikmatan seks tersebut telah membuatkan Emak Angkat aku Mama Zu tu sudah 3 kali mengalami klimaks seksnya sendiri.Kini kegelian permainan batang kote aku di dalam lubang cipapnya telah membuatkan dia hendak klimaks lagi.

"Ooooohhhhh...Uuuuurrrrrggggghhhhh...!!!”jerit Emak Angkat aku Mama Zu tu panjang dan kuat.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengepitkan lubang cipapnya dan merintih-rintih serta meracau-racau kebahagiaan,sedangkan aku terus memacu dan mempompa batang kote aku tepat laju dan kuat ke dinding lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu yang sudah kebasahan dan kebanjiran tu.Akhirnya aku sendiri menjerit kuat dan berpeluh.

"Zack dah nak sampai ni,Mamaaaaa...!!!”desah aku sambil mengejangkan tubuh aku dan akhirnya aku pun terus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan banyaknya buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) pada lebih kurang pukul 10:10 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.Kemudiannya aku pun terus membiarkan batang kote tegang dan keras aku berendam di dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus mengoyang-goyangkan bontot tonggek dan kakinya di langit menahan hentakan batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

Aku terus menghenjutkan batang kote aku lagi.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus menerima henjutan batang kote aku.Akhirnya kami berdua kewalahan dan Emak Angkat aku Mama Zu tu tercunggap-cunggap.Begitu jugak dengan aku dan terus menarik nafas sambil mencium Emak Angkat aku Mama Zu tu dan meramas kedua-dua teteknya dengan kuat dan keras.

"Mama rasa puas sangat,Sayanggggg...!!!Zack memang sangat bagus buat Mama puasss,Sayang...!!!Sakit jugak lubang cipap Mama ni tadi tapi Mama rasa senang sangat seluruh batang kote Zack tu boleh masuk ke dalam lubang cipap Mama ni tadi,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil mencubit hidung aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu menghela nafas dan ketawa berdekah-dekah.

Hubungan seks yang cukup memberikan nikmat yang amat sangat telah membuatkan kami berdua bermandian peluh dan terasa pegal-pegal di seluruh badan.Emak Angkat aku Mama Zu tu yang kewalahan dan keletihan kini sudah lelap dan berdengkur pada lebih kurang pukul 10:30 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.Aku hanya memerhatikan dada Emak Angkat aku Mama Zu tu berombak-ombak menarik nafasnya............

Tiada ulasan: