Isnin, 22 September 2014

Flora Di Kubang Buaya Part 8

Tepukan bergema oleh ahli-ahli wanita UMNO. YB Karim (45tahun) Ketua Bahagian memulakan ucapannya. Puan Endon (28tahun), isteri muda YB Karim turut hadir diapit oleh Hasnah dan Puan Nijah.

Objektif atau tujuan utama kami ialah bagi menyahut seruan dan harapan pimpinan tertinggi parti serta kerajaan agar memajukan diri dalam semua bidang, bagi memastikan Tak Akan Melayu Hilang Di Dunia.

Berkatalah Benar Walaupun Pahit, walaupun sebahagian dari kita merupa-kan Melayu Mudah Lupa, namun harus diingat Perjuangan Kita Belum Selesai lagi. Oleh itu, marilah kita berganding bahu bersama-sama memastikan UMNO terus menjadi parti tunjang kekuatan negara Dulu Kini Dan Selamanya. Sesungguhnya Tiada Dulu Tiada Sekarang.

Tepukan bergemuruh kedengaran di laman rumah YB Karim sebaik sahaja beliau selesai berucap. Juadah yang telah dihidangkan di kerumuni oleh ahli-ahli. Mereka mengambil apa yang patut untuk mengisi tembolok mereka. Puan Endon agak sibuk melayan ahli-ahli parti yang merupakan tetamu mereka. Hasnah, Puan Nijah dan N duduk di hadapan hidangan yang telah disediakan. Mereka memulakan makan walaupun tidak dijemput atau dipelawa berbuat demikian.

Malam itu tenang dengan tiupan angin Laut Cina Selatan. Bulan mengambang tersenyum menyinari maya. Lampu warna warni menghiasi banglo YB Karim. Sambil makan N memerhatikan gerak Puan Endon, isteri muda YB Karim. Bergaya, beregek orangnya. Memakai kebaya merah hati dengan kain wiron cokelat. Wajahnya bertahi lalat di sebelah kiri. Buah dadanya menonjol keluar. Besar.

Pungungnya lebar. Orangnya sekitar 156 cm. Potongan bodynya tepat. Perutnya buncit sedikit ke depan. Wajahnya mirip penyanyi Effa Rizan.

Setelah melayan dan mempersilakan etamu makan, Puan Endon hampir dan duduk sekali di meja Hasnah, Puan Nijah dan N. Dia senyum dan sengih.

“Makan banyak-banyak Kak Hasnah, Kak Nijah.. Makan. Banyak kami sediaka juadah malam ni,” pelawa Puan Endon yang mengerling ke arah N sambil tersenyum.
“Tima kasih Cik Endon, makanlah sama kami,” sapa Puan Nijah pula.
“Ya, ya saya memang nak makan juga. Lapar pun,” balas Puan Endon ketawa.
N memerhatikan sahaja sedang Puan Endon mula mengambil nasi bryani dan memakannya dengan tertib dan sopan. Sekali sekala dia menjeling ke arah N.

“Sape ni kak?” tanya Puan Endon memuncungkan bibirnya ke arah N.
“O ni anak angkat Kak Hasnah, baru habis MCE ni, badan besar, bagak tinggi orangnya nih,” Mak angkat N memperkenalkan.

“Mekasih puan,” jawab N lembut.

Puan Nijah menjeling ke N. N sengih saje. Dia terasa sakit pehanya dicubit. N membalas memegang dan meramas cipap Puan Nijah di bawah meja. Jeles juga Puan Nijah bila Puan Endon memuji. Isteri muda YB Karim ini pun apa kurangnya, boleh tahan ayu dan manisnya.

Mereka meneruskan makan tanpa bercakap sedang ahli-ahli yang lain ada yang bercakap-cakap dengan YB Karim dan ada yang sudah menghilangkan diri.

“Sudah makan Kak Hasnah, Nijah?” sapa YB Karim tersenyum sambil memegang perutnya yang boroi itu.
“Eh YB sudah.. Kenyang pun,” balas Hasnah sengih.
“Sedap makanan ni, ya kan Puan Endon,” sampuk Puan Nijah.

Puan Endon terseringai memandang suaminya dan menganggukkankepalanya sambil menyuap baki nasi bryani di pingannya. N menyepi sahaja.
“Besuk petang kita jumpa ya, bincang fasal kempen dan budget,” kata YB Karim.
“Boleh.. kami datang esuk petang,” balas Hasnah.
“Teruskan makan kak, saya jumpa ahli kat sana sekejap,” kata YB Karim dan mengundur diri meninggalkan kumpulan Hasnah termasuk isteri muda YB Karim.
Malam masih terang. Hasnah meninggalkan kawasan rumah YB Karim. Dibuntut oleh Puan Nijah dalam kereta masing-masing menuju ke destinasi masing-masing.

“Maaflah mak angkut ko ke hulu dan ke hilir N,” kata Hasnah sambil memandu. Kuat lagi ibu angkatnya dan matanya terang masih boleh memandu di malam hari.
“Takpe mak, N suka. Lagipun kat umah nak buat apa? Buah-buah sudah habis dikutip. AyaHPun balik Pekan katanya, Malam ni Kak Syikin dan Kak Suria tidur rumah member. Tinggal kita berdua jer,” jawab N memandang ke depan jalan.
Hasnah terus memandu sambil tersenyum.
“Takpe mak taklah takut sebab ko ada.”

Dia memacu dan membelok ke kiri masuk ke jalan kecil untuk masuk ke kawasan rumah induk. Mereka telah sampai. Bila kereta dihentikan N keluar untuk membuka pintu pagar membiarkan Hasnah memacu kereta dan memparkir di depan rumah. N menutup dan mengunci pintu pagar semula dan berjalan ke depan rumah. Dia masuk ke rumah lalu mengunci pintu rumah sedang Hasnah sudah ke biliknya.

Malam itu dingin dengan angin laut menerobos masuk. N ke bilik menukar pakaian dan ke bilik mandi untuk mandi. Selesai mandi N ke ruang tamu hanya berkain pelikat dengan badannya bogel lalu memasang video cerita hindustan dan duduk di sofa.

“Nnn..” panggil Hasnah.
N tersentak mendengar suara yang memanggil dari bilik emak angkatnya.
“Yerr,” sahut N lalu bangun bergegas ke bilik Hasnah.
Dia mengetuk lalu membuka daun pintu.
“Mak panggil saya?” tanya N sebaik membuka daun pinu.
“Yerr.. Masuklah. Tolong picitkan belakang mak ni. Lenguh dan sakit. Lesu rasa mak, mari duduk ka katil ni,” ajak Hasnah.

N masuk terus ke katil dan duduk seperti diarahkan.
“N guna minyak serai ni, Urut belakang mak ni,” kata Hasnah yang meniarap membuka kemban di bahagian belakang. Dia tidak memakai coli. Kembannya adalah batik jawa warna hijau berbunga kerawang cokelat.

N melihat kulit tubuh yang masih tegang walaupun sudah mencecah usia 56 tahun. Kulit yang bersih dengan tulang belulang yang masih elok. N mengambil botol minyak serai wangi itu, lalu menuangkan sedikit di tangannya.

“Mak izinkan N urut yerr,” N meminta kebenaran.
“Yerr mak izinkan,” kata Hasnah menutup matanya. Dia bersanggul dan mengikat sanggulnya dengan getah. N melihat kulit tengkok dan cuping telinga mak angkatnya bersih dan tak berusik.
Tatkala N meletakan tapak tangannya ke bahagian bahu dan pangkal tengkok, mak angkatnya mendesah. N mula mengurut bahagian belikat. Di tekannya urat dan otot dibahagian itu perlahan dan kuat dibantu dengan minyak urat itu. Mak angkatnya mendesah dan mengeloh.

“Sedap.. Pandai kau mengurut,” kata Hasnah, mak angkat N.
N meneruskan urutannya perlahan dan adakalanya kuat menekan disimpul urat. Mak angkatnya mengerang dan mendesah. N segan namun melihat daging tua itu, tersentak juga syahwat geramnya. Dia mahu sangat melihat buah dada mak angkatnya. Apakah lembek, kesit atau sudah jatuh terus?Persoalan itu bermain di kepalanya sambil dia meneruskan urutan hinga ke pinggang.

Pangkal punggung mak angkatnya jelas di mata N. Nampak pejal iada kedutan. Dia mengurut bahagian pinggang dengan minyak serai wangi kemudian menyentuh pangkal pungung sambil dia menurunkan kain kemban tu ke setengah pungung. Hasnah merasakan urutan itu menyegarkan badannya yang pegal linu. Memulihkan ketat pada pingangnya. Sentuhan anak teruna, anak angkatnya itu membuat dadanya bergelora. Sentuhan itu jga membuatkan dirinya rasa hangat.
N mengurut seluruh bahagian belakang mak angkatnya. Dalam pada itu tangannya menyentuh pangkal buah dada sebelah kiri dan kanan tubuh Hasnah. Dia mula mengeliat sedikit. Kelihatan Hasnah mengangkat mukanya teleng ke kiri menahan urutan N yang dirasakan nikmat itu. N melihat wajah yang masih cantik, kulit ang masih tegang milik mak angkatnya. N memang duduk hampir sangat di bahagian tengah tubuh mak angkatnya.

Kemban yang masih menutup bahagian setengah pungung N lurutkan ke bawah, mak angkatnya tidak membantah. N terus mengurut punggung mak angkatnya. N melihat pungung yang bulat itu. Masih pejal bila dia meurutnya. Melihat celah pungung bahagian anus, kemudian cuba melihat celah kangkang masih terkepit.

Dalam pada itu mak angkatnya mengalih dan mengerakkan tangannya sambil mukanya memaling ke riba N. Tangan kirinya bergerak dan menyentuh kontol N dari luar kain. N tersentak. Lantas dia meluaskan kaki mak angkatnya supaya terkangkang. Sambil mengurut itu N membawa tangannya ke bawah.. Dia memegang cipap mak angkatnya. Mak angkatnya mula mengerang. Cipap mak angkatnya selebar telapak tangannya. Dengan menggunakan jari hantunya N mula menjelajah cipap mak angkatnya dari belakang..

Mak angkatnya memegang kontol N. Dia meramas-rasnya dan kontol N bertindak balas. Keras dan menegang. Pantas mak angkat N mengalihkan tubuhnya dan kini dapat melihat muka N. Dia berasa segan danmalu etapi diberanikan dirinya menyelak kain N dan memegang kontol yang besar itu.

“Ooo N besarnya.. Panjang kote ko..” kata hasnah yang meramas-ramas kontol N yang membuka silanya.

Kini tangannya mengurut tundun mak angkatnya yang berbulu lebat. Barulah dia melihat buah dada mak angkatnya yang berbentuk pear. Pantas N menyonyot puting buah dada itu sambil memainkan kelentit Mak angkatnya dengan jari hantunya.

“Huu.. Gelii.. Lama mak tak gini.. Mak sudah putus haid,” desah hasnah penuh bernafsu.
Dia tidak faham apakah wanita ang putus haid takder nafsu. Tapi kini dia melihat wanita sedemikian masih bernafsu. Mak angkanya mengocok kontol N.

“Urghh.. Uwaa.. Iee.. Gelii,” jerit mak angkatnya.

Pantas N menjilat clit, memainkan lidah di clit mak angkatnya. Kemudian menjulur dan menjilat alur liang cipap mak angkatnya, aroma puki mak angkatnya melekat ke hidung n kewangian, lantas N menyedut dan menjulur lidahnya ke dalam lubang cipap mak angkatnya. Perbuatan tu diulanginya membuatkan mak angkatnya mengelinjang. Tubuhnya bergerak ke kiri dan ke kanan sedang wajahnya mengerut. Matanya kuyu dan tertutup sedang tangan mak angkatnya mengocok batang N yang sudah tegak berdiri.

“Ooo hah oo hahh.. N.. Mak gelii, mak ngiluu.. Mak tak pernah dijilat gitu.. Uuu sedapp.. N.. Mak kuar.. Urghh,” ujar dan desah mak angkat N yang mengangkat punggungnya tepat dengan juluran lidah N ke dalam lubang farajnya. Pantas juga N menyedut lubang puki mak angkatnya dan menghirup jus madu di situ.

N mengangkangkan peha mak angkatnya. Dia melihat cipap mak angkatnya yang tembam. Melihat lendir keluar dari lubang cipapnya, lalu kebasahan itu menyediakan untuk memasukkan kontol ke dalam lubang faraj mak angkatnya.

“Mak masukkan kote N yer..” N meminta izin sambil mengucup bibir mak angkatnya dan dia menjulurkan lidah ke dalam mulut mak angkatnya.
“Hmm cuba N.. Ntah bleh ke masuk..” rintih mak angkatnya mengumam bibirnya.
N lantas merodok kepala kotenya ke dalam lubang faraj mak angkatnya.
“Aduii.. Sakit N.. Pelan-pelan.. Tekan pelan-pelan,” mak angkatnya memainkan dan mengoyangkan pingulnya supaya lubang farajnya mampu menerima batang zakar N yang besar, panjang dan keras itu.

N memasukkan kontolnya dan menekan sedikit demi sedikit sedangkan mak angkatnya menjerit-jerit, mengerang dan masih mampu memainkan dan mengoyang pinggulnya.

“Uhh penuh N.. Sedapp.. Besar, panjang, keras kote ko sampai ke puki makk.. Sedapp.. Sakitt.. Sedapp..” rintih dan mengelinting tubuh mak angkatnya menerima kontol N di dalam lubang pukinya.

N mula mempompa laju sedikit, kemudian perlahan dan laju semula membuat-kan tubuh mak angkatnya terangkat-angkat dan mereka berpeluh-peluh. Tubuh N dipegangnya sambil mngertap giginya dan memintal punggungnya, N meneruskan pompaan yang laju sebab lubang faraj mak angkatnya sudah memberi dan kini mampu mengemut dan menelan batangnya dengan elus sedikit demi sedikit.

“Oh.. N.. Oh.. N.. Oh.. N.. Gelii.. Mak keluarr.. Urghh OO,” jerit Hasnah melengking sedang N terus mempompa sehingga N sendiri bersedia untuk melepaskan spermanya.

“Makk.. Sedapp.. Gelii.. N kuarr,” sambil menjerit N meneruskan pompaan yang kuat ke cipap mak angkatnya. Dia melepaskan spermanya dan Hasnah menikmati kehangatan air mani N di dalam vaginanya.
Mereka berkucupan.

“Hmm.. Huhh.. Tak pernah mak rasa cam ni N,” Dia mencium muka N, “Puass.. Lama mak tak senggama.”

 “Mak masih hebat. Cipap mak sedapp.. N suka..” N mencium cipap mak angkatnya yang basah.
Dan permulaan mengongkek mak angkatnya tidak berakhir dan malam itu mereka mengulangi keseronokan itu sebanyak dua kali lagi. Persetubuhan yang lama dan yang penuh dengan nikmat dan menyedapkan.

Tiada ulasan: