Ahad, 28 September 2014

Jiran Kakak aku - Asmah

Jiran akak aku, Asmah, dia ibu kepada dua orang anak kecil... baru 30, dah menghadapi masalah rumahtangga yang amat rumit. Suaminya Bazli - bekas penagih dadah dan pekerja kilang dah mula balik ke tabiat buruknya.

Aku Syam, 35 datang ke rumah akak aku menghantar anak2 aku da orang ni, - akududa. Isteri aku meninggalkan aku dan lari dengan bf kayanya - sekarang ni masih belum ada khabar berita apa pun tentang dia - entah kemana larinya aku pun tak pasti - masa dia lari tu, aku diberhentikan syarikat kerana syarikat tu mengalami masalah kewangan. So, dia lari - tak mewah hidup dengan aku, katanya... dia tinggalkan anak dngan aku dan lari dgn jantan tu! Tak tau ke mana.... lebih baik tak tahu kalau pasal pompuan jalang ni!

Dengan kelulusan aku, kini aku dapat kerja di sebuah kolej swasta sebagai seorang pustakawan - jaga library lah - senang citer. Keehidupan aku, well, boleh lah... cuma kadang2 tu sunyi.. nak juga teman, setidak2nya teman berbual...

Aku dapat menyewa di sebuah blok flat - berdekatan dengan tempat kerja dan juga dekat dengan akak aku -senang aku nak mintak dia jaga anak aku... aku bayar bulan bulan. Ada jirannya, Asmah yg juga menghantar anaknya ke rumah akak aku ni... dia ni ada problem rumahtangga... ini menurut citer akak aku lah. aku mulanya tak amek pot sangat hal Asmah ni , aku pun tak pernah jumpa dia ... tapi satu hari tu - terjadi sesuatu di sekolah anak kami - anak dia dan anak aku pergi ke sekolah yg sama. Baru masuk tahun 3.

So, aku ke sekolah, dan aku dapati anak aku (Khairil) dan anak dia (Nadia) terkena racun makanan di sekolah - makanan di kantin sekolah lah punca nya. So, aku dapat call maka aku pun amek lah dua dua tu ke klinik - Kharil yg kata - ayahm, ni anak auntie Asmah yg tinggal rumah Mak Ngah... so, aku pun bawak la ke klinik dekat tu. Lepas tu aku hantar balik ke rumah, - oleh kerana dua dua bdak tu dah tertidur maka aku tinnggalkan di ruah aku.... mereka tak sihat.

Aku call ibu si Nadia ni... Asmah setelah mendapat nombor dari akak aku. Aku mintak dia datang ke rumah lepas kerja dan bawa Nadia pulang. Asmah mengucapkan terima kasih dan dia kata akan datang secepat mungkin lepas kerja.... sebab aku kata tak perlu bimbang - Nadia dan Khai berehat - tidur.

Petang tu aku balik dan aku tengok mereka dah agak sihat sedikit, dengan makanan fast food yg aku bawa , kami makan bersama... budak2 ni dapat cuti dua hari lagi. So, aku beri mereka rehat dan sediakan tempat tidur Nadia di bilik spare. Sementara tu, aku dan Asmah bertukar tukar SMS dan memaklummkan pada nya yg semuanya terkawal.... tak perlu risau - bila dah habis waktu kerja, datang lah ke alamat yang aku berikan...

Malam tu, jam 10.30 malam - Asmah pun sampai. "Bang Syam? Maaf lah bang... saya tak berapa pasti jalan di sini... sesat - tu yg lewat sampai ni.." katanya di depan pintu rumah.

"Ye, Asmah?" dia angguk.
"Masuk lah, " aku pelawa. Aku perhatikan yang Asmah ni masih nampak lawa dan bergaya. "mereka dah lena tidur..." aku kata. Aku perasan sebab dia memakai skirt hitam... dan baju serba hitam lah... sleeveless. Aku tak tahu apa kerjanya... tapi dia nampak menarik dengan pakaian kerja begini - tentu sebagai PA atau sekretari ni.. aku agak saja..

Dia pergi melihat Nad di bilik satu lagi tu.... bila dah semua dirasanya selamat dan terkawal, aku kata "Asmah, tak apa, biar lah budak2 tu tidur di sini, " Aku nampak dia senyum. Aku pelawa makan, dan kami berbual. Kami selesa pulak dengan satu sama lain. ... dan aku dapati kami dalam satu kapal lah - masalah sama... kerja tak habis, nak tanggung anak seorang diri... dll.

Aku pelawa Asmah tidur di rumah aku juga... "Tak apa la bang.... tak elok pulak rasanya... dah lewat malamni... nanti apa lak kata jitran sebelah..." katanya.

"Tak apa, bukan mereka kisah pun.... lagipun, nanti kalau Nadia terjaga malam nanti - dia cari mama dia?" aku dah mula nak mintak dia tidur... aku nak lebih dari berkenalan saja.. maklumlah, Asmah ni nampak gaya, boleh tahan lagi... dan dia juga kesunyian...

Aku nampak dia keneratan juga... tapi nak juga balik. Asmah kata esok dia akan datang dengan pakaian dan keperluan anaknya, dan masa kami bersalaman tu, aku amek kesempatan tu dan aku tarik Asmah ke badan aku, aku cium pipinya.

Kemudian, bila aku dapati dia tak pulak ada tanda2 protes, aku kiss bibirnya, bukan kiss paksaan, aku kiss sikit sikit dulu.... dia membalas... tangan aku ke pinggang dan menariknya rapat. Kami masa tu masih berdiri di pintu depan..... kami kiss dan kiss.. lidah lagi! Aku sedut lidahnya bila bibirnya terbuka - dan dia berdengus...

Tangan aku mejelajahi setiap inci bodynya....dan begitu juga Asmah... memeluk aku erat.. aku dan dia sama, - sama sama perlukan teman.. dan mula lah fasa kedua.

Kami tak perlu kata apa apa pun.... sama sama memerlukan belaian, oleh kerana dah agak lama tak kami terima, aku diam saja dan akui, masa ni adalah tepat utk memadu asmara - in short ni masa yg baik utk seks!

"Ermmm.... banggg!!"
"Syyy!! Malam ni tidur sini OK?" aku bisik... "abang perlukan you Asmah, malam ni..." aku bisik lagi...

"Ermm... banggg... As nak ... lama sangat dah ni..." tiba tiba aku dengar jawapan yang aku sukai sekali... dia kata 'As nak' - itu yang membuat aku mengucup Asmah sekali lagi... dia berdengus dan aku ramas teteknya... dia lagi menderam....dan membiarkan saja dua dua tangan aku meramas rammas teteknya.. dia tak pakai bra - tetek macam dia punyer ni... besar dan tegang ni... memang tak perlukan bra pun!

Kami bergerak ke sofa, dan aku keluarkan batang aku. Asmah diam saja, dia menarik batang aku keluar dari seluar aku dan dia menjilat kepala takok aku.... dia tahu apa nak dilakukan... aku pasti malam ni akan hebat sekali. Aku usap dan belai rambutnya...

"Ermmm.... ermmmm.... bangggg!!" itu yang aku dengar masa tu dari As.
"Mari abang pulak.... " aku kataa.... dan As aku pimpin duduk di sofa. Aku tarik pantiesnya ke baah melepasi skirtnya... dia memakai panties yg ber renda.. lace. Aku nampak cipapnya dijaga rapi... bulu halus nipis saja di atas tundunnya... aku sentuh tundun dan bibir cipapnya itu. Mas atu lah As mengerang... sedap aku dengar.

"Ohhhhhhhhhh bangggggg!!" keluhan manja As... aku snetuh bibri cipapnya dan aku pandang pada As... dia mengetap bibirnya dan dia angguk - As tahu yang aku akan menjilat pantatnya - aku tunduk dan jilat.

Lagi As mengerang... lama dan panjang.. macam melolong gitu.... aku tahu dia dah lama tak dibelai begini, cipap dah lama tak dijilat... dan aku jilat.

"Arghhhhhhhhhhhhh!! Abanggggggg!!" keluh As lagi. Malam sejuk tu berlalu dengan pantas, tak sampai satu jam As di rumah aku, aku dah menjilat pepeknya... mungkin aku yang nak sangat - atau kam dua dua membenarkan dan merelakan ini semua berlaku...

"Ohhhhh banggg!!"
"Ye sayang...," aku jawab... "Sedap tak As?"

"Ohh banggggg!! Jilat lah bangggg!! Lama As tak rasai nii..!!" dia mengangkang membuka kan peha nya lagi luas... aku tak perlu sangat na melolak menguakkan peha gebunya itu sangat... dia yang sedi memberi kata aku...

Aku jilat bilik kelentitnya, aku sedut.. masa ni dia dah mula nak cum - nak mengigil dah katanya... aku teruskan menyedut dan menjilat kelentitnya itu... As menarik kepala aku ke pepeknya.. dia menekan kepala aku ke celah pehanya...

Basah muka aku dengan air pantatnya. ... As melolong ddan aku terasa dia memancutkan air berahinya ke muka aku - hangat saja... lepas tu aku terasa tekanan tanganya lemah... dia merebahkan kepalanya ke sofa... dia longlai...

Aku bangun ke mukanya, aku kucup bibirnya.. "Ohhhh banggg !! Giler As abang buat macam ni.... abangggg!! ermmm..." dan kami kiss lagi. Tangan aku dah ke teteknya - meramas ramas... besar tetek As, aku suka sekali... dua tahun aku menduda - last sekali kau dapat main, dah setahun dah... dengan budak IPT yang datang ke library buat praktilkal di library tmpt aku bertugas tu. Aku taik As ke atas... "Naik atas abang, As... "aku kata... As menurut saja.....

"Masukkan As..." aku kata lagi.. aku tahu dia pun dah berbulan tak main.... dan nak sangat seks dengan aku malam tu.

Dimasukkannya sendiri batang keras aku.... ke dalam pantat basahnya, dan diiringi erangan manja As... aku menolak masuk.. aku tolak pelan elan ke arah atas.... pantatnya ketat, panas saja.... aku tolak dan benamkan jauh di dalam.

"Ohhhhh!!" sama sama kami mengeluh.. dah lama sangat aku tahan....

Lepas tu mula lah As menghenjut dan aku menujah ke atas... dengan setiap tekanan dan tusukan batang aku ni, As akan mengerang sedap.. puas aku. Kalau aku mati masa tu pun, aku reda... aku puas dah walaupun aku belum klimaks lagi.

Kami main dan enjut - kejap laju, kejap perlahan... aku nyonyot puting tegang As,, dan aku gigit gigit manja, aku tinggallkan bekas love bites di teteknya... As melolong lagi -dia klimaks...

"Ohhhhhhhhhhh bangggggggggggg!!" aku memeluknya kuat - aku terasa pantatnya mengemut ketat dan air pantatnya melimpah keluar... dia mmengigil dan mengejang... melolong lagi!

Aku stop menujah ke atas sekejap - dan aku biarkan batang aku berendam dalam lubuk pantat As... dia reda... nafasnya reda dan dia menindih aku....Kami diam sebenatar... air pantatnya meleleh saja.. aku ras ahangat di batang dan di telur aku... "Ohh bangg.... sedap sangat bang... maaf kuat suara As." katanya senyum... dia blushing... kemerah merahan mukanya

"Hehehe.... tak apa sayang... tak apa.. dah lama tak dapat?" aku tanya, kami duduk sebentar - batang aku masih keras..
"Ermm... ye bang, lama dah... terlalu lama... " senyum As. Dia mengenggam batang aku.
"Abang pun sama," aku kata.... "banyak air abang ni As..." aku tambah... dah lama tak pancut! "kat mana nak lepaaskan ni nanti...?" aku tanya As yang dah menjilat batang aku...
"Kat dalam bang..." jawab As.

Lepas tu aku tonggengkan As... baru aku berdiri, dia dah menonggeng... aku masukkan btg aku..... dan mula menujah kuat dan dalam.. sedap pantat ibu muda ni... aku sodok santak dalam dalam.... aku nak dengar lagi dai melolong masa dia klimaks.

Aku ramas ramas teteknya sambil aku menujah tu... aku consisten saja dengan kelajuan aku memantat ibu muda ni, keknalan baru aku ni... memang tak sangka... baru kenal dah ada chemistry!
Lepas tu kami tukar posisi pulak.... As mengerengdengan aku, As di bawah aku di atas.... dan henyak dalam dalam... "pantat As ketat" aku kata...

"Ohh banggg!! Lama tak main banggg!!" mengigil terkedu kedu dia menjawab.... batang aku pulak menujah dalam dalam...

Masa tu dia klimaks lagi, aku henyak dan aku gesel geselkan kelentitnya... tu yang buat dia mengerang klimaks... melolong lagi Asmah. "Ohhhhhhhhhhh oHhhhhhhhhhhhhhhhh!! Bangggggggggggg!!! As cummingg banggg!!" lolongandan erangan macam tu memang aku tunggu.. sedap aku dengar, tapi kali ni aku tak henti menghenyak - aku teruskan juga menujah pantat As... mata hitamnya hilang dan dia seakan akan sesak nafas....

Kami main lagi dalam 15 minit gitu... aku tonggeng kan As semula di sofa, kali ni, dia beridir mennggeng dan aku berdiri menghenyak.... masa tu aku perhatikan di cermin depan ni, tetek dia berbuai buai.. aku terfikir lak nak amek gambar! Tapi hp pun entah kemana... aku tujah je, aku pegang dan paut pinggang As, dan aku henyak.

As mengerang dan mengerang.... dan last sekali aku lepaskan air mani aku di dalam pantat As....

"Ohhh abang nak pancut ni As As As!!
"Kat dalam banggg!! Nak rasaaa!!" jawab As pantas dan dia mencapai pinggang aku ke belakang dan dirapatkan pantatnya lagi... aku pun terpancut! Aku sembur di dalam... habis semuanya.....banyak air mani aku, entah berapa lama aku tak melancap... aku lepaskan semua.

Aku cabut batang aku - dan As melutut di depan, dia senyum... "Nak bang..." katanya manja... dan dia melancap lancap kanlagi batang aku, terpancut lagi dua tiga semburan! Tak lah sepekat tadi, tapi ada lagi yang aku lepaskan ke muka dan teteknya...

As senyum, menderam "Ermmmm...!!" dan menjilat batang aku...
"Best sangat bang...." keluhnya... dan As terus kembali menghisap batang aku.... aku kepuasan. Kami tidur berpelukan bogel malam tu di sofa... kami hanya berselimut bila dah jam 4 pagi... aku perhatikan body As... memang As punyai body yang sungguh seksi... aku cuddle As dari belakang, aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya...

"Ermmm... abanggg!! Sedappp rasa batang abang dalam As... ermmm!!" itu saja erangan yang aku dengar, lepas tu kami terlena... batang aku mengecil di dalam pantatnya....
Pagi tu kami main sekali lagi di dalam bilik mandi... kami macam pasangan bercinta pulak - kami fuck dan fuck... dua dua amek cuti hari tu.... As hanya pergi balik ke office
lepas tengah hari - aku bercuuti dua hari .... dan itu lah mulanya hubungan kami...
Dan kami akan mendirikan rumahtagga sebaik saja kes cerai As diluluskan oleh mahkamah ...

TAMAT jan 2014
satu lagi citer ori XFkomen?

Sabtu, 27 September 2014

Fasha Dan Amy

Nama aku syam. Aku kerja di company swasta dan aku tinggal dekat sebuah appartment tidak jauh dari ibu kota. Aku kerja office hour. Aku duduk sorg...

jiran aku la ada seorang perempuan. Nama dia Fasha. Aku x berapa kenal dengan dia sebab aku jarang jumpa dia. selalu aku balik kerja terus aku lepak rumah. maklum la x ada awek. Tapi aku selalu ternampak dia time nak pergi kerja. Bertudung ayu, body solid giler. sedap mata memandang.

Nak dijadikan cerita, ada satu pagi Sabtu ni tiba2 ada orang ketuk pintu rumah aku. Time tu aku sorang2 kat rumah. yang lain kerja aku je x kerja sebab aku kerja office hour kan. Aku pun bukak la pintu rumah. Fasha ada kat depan pintu, pakai singlet n seluar pendek, x bertudung. mana aku nak kenal kan. Dia duk ketakutan macam
nampak hantu. Then aku tanya la dia.

"kenapa ni? ada apa?"
 "kat rumah I ada ular... tolong2, I takut la." Fasha kata dalam ketakutan.
 "Ular? betul ke U ni?" aku tanya dia.
 "Tah la. I takut nak tengok. U tolong la tengok."

Aku pon pergi la tanpa pakai baju. aku x perasan aku just pakai boxer je time tu. Dia terus tarik tangan aku dan tunjuk aku tempat mana ular yang dia nampak tu. Aku pon antara berani tak berani je sebenarnya. Then aku tengok kat celah2 langsir dia tu. bukan ular pon. just tali biasa tapi memang nampak macam ular.

"nah! ular U. haha" aku bagi tali tadi kat dia.
 "ish U ni, I ingat ular tadi taw. nampak macam ular je" Fasha balas.
 "hahaha. mana ada ular la U, just tali je ni." aku cakap.
 "neway, thanx sangat2, I takut dah tadi. gila pe ada ular kat sini. hehe." fasha kata sambil ngadap laptop dia.
 "lawa rumah. sorang je ke?" aku tanya.
 "Aah, sorang jela sekarang. duk online jela kerja I time cuti ni. bosan." ujar Fasha.
 "FB jela eh? Add la I, leh kita borak2 kalo bosan" aku pancing.
 "boleh je, ape U nya nama? meh I add." minta Fasha.
Aku pon bagi la FB aku. dia add. Then aku tanya.
"Ada lagi ular x?hehe" Dia pukul aku. dan cakap
"kalo ada ular pon ular U jela. haha"
"Ular I apa pulak. I mana ada ular. OK la kalo takde apa2. I balik dulu k. X manis orang nampak nanti." aku cakap sambil senyum.
"OK la U. thanx banyak2. Kalo I nampak ular lagi I panggil U k.hahaha" dia gelak.

Aku pon belalu dari rumah dia. dan dengan pantas aku online. aku approve dia. dan aku poke dia. then dia poke aku balik. lepas tu, aku PM la dia.

"Hai orang sebelah.:)"
"Hai" jawab dia ringkas.
"Ada ular lagi x? hehe" aku tnya.
"tak adaaaa." dia sindir aku.

selepas borak2 kosong. aku tanya la dia.

"Tak bosan ke sorang2 kat rumah tu? I tengok TV astro ada tapi U x tengok pon. Online je."
"Astro boring la. ulang2 je movie. I layan movie kat laptop je ni. ni pon da bosan. takde cerita best" Fasha cakap.
"cerita ape U tengok?" aku tanya.
"Twilight saga. bosan. U ada cerita best x? I nak." jawab Fasha.
"I ada banyak movie. macam2 ada. hehe" jawab aku.
"meh la I tengok. biar I pilih." kata Fasha
"Then U nak ambik? tengok sorang2 lagi? mana best tengok sorang2.:)" aku pancing dia.
"Mai la tengok skali jom. kita tengok kat TV I. guna USB." ajak Fasha.
"OK, I datang eh. kejap lagi I sampai."

Aku pon datang rumah dia pakai seluar pendek and tshirt je dan bawak hard disk aku jugak yang banyak movie. sampai je kat rumah dia terus je mintak Hard disk tu. macam tau2 je. aku pon bagi la kat dia. Dia bukak. Aku terus tunjuk2 kat mana movie tu. sebab dalam hardisk tu banyak sangat benda. then dia pilih punya pilih then dia pilih "Scary Movie 3" pastu aku cakap

"Ni? ni cerita bodoh2 kot."
"Bodoh2 la I suka. hehe."
Aku pon OK jela. Dia pon pasang kat TV besar dia tu guna pendrive. Aku cakap kat dia.
"xpe ke berdua? takde orang marah ke?"
"siapa yang nak marah? kita dua je sini" kata Fasha.
"Betul jugak, takde snek apa2 ke nak dimakan sambil tengok movie? hehe" kata aku.
"takde la yang. U pergi la beli kat bawah. Beli apa2 yang patut. I tunggu. boleh?" dia suruh aku.

Aku pon pergi la beli keropok2 kat kedai bawah appartment ni. 15 minit macam tu aku balik. aku tengok dia dah tunggu aku. siap bantal kat sofa dia, langsir tutup rapat. nampak gelap sikit.

"kenapa gelap2 ni?" aku tanya.
"Gelap2 la best. baru macam kat wayang. hehe" gelak Fasha.

Aku pon duduk la sebelah dia. Dia pon start play movie tu. Dah start lama tu dia macam lain sikit. maklum la cerita ni kan banyak lucah sikit.aku tanya la dia ok x.
dia kata ok. aku diam jela tengok movie tu balik.

 Then tiba2 dia pegang tangan aku. aku tanya kenapa. dia kata saja je nak pegang tangan. I biasa pegang tangan orang time tengok movie. Aku pon selamba jela. lama2 dia
makin rapat plak. dah stim agaknya dak ni. sampai tang2 lucah sikit aku tanya dia.

"takpe ke tengok cerita macam ni?"
"I suka. I suka cerita macam ni. kenapa? U x suka ke?" Fasha tanya.
"takde lah. I ok je.U je I risau U x suka. kita leh tukar." aku cakap.
"tak la. I suka. tapi.. "
"Tapi ape?"
"I lagi suka tengok cerita kat folder udang tu..." Fasha kata.
"udang??" tanya aku buat2 tak tahu.
"Aah. macam best. hehe" Fasha gelak kecil.
"Udang mana? kat hard disk I tu ke? bila U tengok?" aku tanya kerisauan kantoi cerita blue aku dalam hard disk tu.
"tadi. masa U pergi beli snek."jawab dia selamba je.

Dalam hati aku cakap dia da selongkar movie aku rupanya. tiba2 setan besuara. mula la plan aku.

"U nak tengok ke?dengan I?" tanya aku pancing dia
"boleh je kalo U x kesah." jawab Fasha.

Aku pon apa lagi terus ke laptop bukak je memang dia da bukak da folder udang ni. Udang tu adalah koleksi blue2 yang aku kumpul. aku Tanya

"U nak yang mana?"
"Mana2 la yang best. I pegi toilet jap. U pilih la."Fasha cakap sambil menuju ke toilet.

Aku pilih la mana best. x kesah mana2 blue semua best. aku copy dalam pendrive then pasang. standby tunggu Fasha sampai je.

"dah?" dia datang. seluar da tukar aku tengok. pakai mini skirt. aku pon stim tengok dia.
"dah. aii, kenapa tukar seluar?"
"basah kena air la U" jawab dia ringkas.

Padahal dah melancap tadi agak nya. atau pon nak mudah kan wat projek pasni. Aku pon pasang la cerita udang tadi tu.cerita mat salleh. Ada perempuan dok melancap sorang2 then datang la dua laki mat salleh bawak kote yang dah memang stim dan panjang. Aku tengok Fasha dah macam x betul. Stim la tu. aku tanya.

"U ok x tengok cerita ni Fasha?"
"Best. lama x tengok. buat I basah je.hehehe." jawab dia menggedik.
"basah? macam mana tu? saja aku tanya.
"ala U ni, macam xtahu." jawab Fasha

Setelah 15 minit tengok cerita blue tu aku tengok si Fasha ni makin kuat nafas dia. Sampai laki dalam cerita tu dah pancut kat mulut perempuan tu sebab perempuan tu tengah blowjob dia then Fasha besuara.

"sedap ke air mani tu?"
"sedap. U x penah rasa ke? Nak rasa x?" aku selamba.
"Nak!" semangat dia jawab.

Mula la aku mengatur langkah. aku cakap kat dia kita ikut macam dalam cerita tu. Mula2 perempuan tu strips baju2 dia semua. Fasha dengan pantas berdiri. then dia bukak baju dia satu per satu. Then mengusap lurah gunung dia yang dah memang stim dari tadi. kemudian dia bukak mini skirt dia. aku cakap jangan. Let me.

Aku pon terus bangun tarik dia dekat aku. then aku french kiss dengan dia. sambil aku kulum2 lidah dia. tangan aku merayap kat badan dia. tetek dia aku ramas baik2.

kemudian aku nyonyot dia punya puting kiri dan kanan sambil tangan aku ke arah cipap dia yang dah banjir kebasahan. rupanya si Fasha ni x pakai panties dari tadi.

patut la basah je sofa.aku dah x sabar nak menjilat cipap dia macam dalam cerita blue tu tadi. Aku angkat Fasha. Aku baringkan dia kat atas sofa tu sambil aku bukak mini skirt dia tu. maka terserlah lah gua seri yang bakal aku teroka pada petang ini. sejemput bulu diatas nya.

Aku tengok Fasha memang dah stim abis dah. belum kena jilat lagi. Aku pon pantas cari biji kelentit dia. aku jilat bagi dia layan habis. mata dia dah kuyu semacam.macam orang tengah high. dia besuara.

"aaaaaarrrgggghhh... seeedaaap... hisap lagi U...hissaaapp..."

Aku pon sedar aku dah menjalankan kerja dengan baik. dia memang dah klimaks berapa kali. baru kena jilat. kemudian aku suruh dia bangun. aku pulak duduk. kemudian dia naik atas aku. dia cium aku ganas. dia kulum2 lidah aku sepuasnya. then dia bukak baju aku. kemudian dia melutut. dengan perlahan dia bukak seluar aku. macam dalam cerita blue tadi. dia usap2 kote aku yang belum sepenuhnya bangun. dengan perlahan dia bukak boxer aku. kemudian terus mengusap2. dia tanya.

"kenapa x naik lagi? x stim ke tengok I?"
"cuba U cium sikit, mesti bangun nanti." aku jawab.

Fasha kemudian mengikut arahan aku macam orang x sedar diri. Dia kemudian pegang batang aku dengan cermat kemudian di ciumnya. batang aku mula menegang. dia terkejut.
besar katanya. aku cakap

"biasa je. x macam kat cerita blue tu."
"cerita tu mat salleh dorang pakai ubat. U nya natural besar. I suka besar dan panjang. hehe. boleh I rasa?" Fasha cakap.

Aku x cakap apa2 just hulur kote aku kat dia je. dia pon melakukan blowjob. memang terbaik. disedut2 macam profesional. tapi x pernah buat katanya. dia banyak belajar dari movie2 jela.

Kemudian aku angkat dia aku buat skill 69. Dia blowjob aku, aku jilat pantat dia. setelah 10minit posisi 69. Aku bangun. Aku letak dia atas sofa. Dia tanpa disuruh mengangkangkan kaki nya dan bersedia menerima tujahan dari aku.

Aku pon perlahan2 gosok2kan batang aku kat bibir cipap dia. dia kegelian dan x tahan.

"cepaaat laa sayang masukkan. I x tahan dah ni"

Aku masukkan batang aku perlahan2 ke arah gua seri dia. Terangkat dia kena. aku pon perlahan2 hayun, sorong tarik. dia dah klimaks buat kali ke 4 aku rasa time aku sorong tarik.

kemudian dia kata tukar posisi. dia nak kat atas la. macam dalam cerita blue tu dia kata. aku pon duduk kat sofa. dia melutut lagi. mengulum2 kote aku tu. then dia berdiri dan panjat atas aku dan perlahan2 masukkan batang aku kat cipap dia tu. lalu dia mula menghayun2 cipap dia. sedap gila rasa dia. macam sedang di goncang2 batang aku ni. dia pon klimaks sekali lagi. air dia mencurah2.

Dia penat menghayun. tetapi aku x puas lagi. aku paut bontot dia aku tujah laju2 cipap dia. dia merengek minta nyawa. semput dia aku kerjakan.

"are U OK sayang?" aku tanya.
"I sedaaap giler ni.. lagi2...." dia minta.

kemudian aku suruh dia menonggeng pulak. aku cakap dia aku nak try bontot dia. dia mengangguk setuju.aku pon perlahan2 masukkan batang aku kat bontot dia yang besar tu. x penah seumur hidup aku rasa bontot pompuan. Terasa sangat padat dan ketat. maklum la dara lagi bontot ni. dia merengek kesakitan tapi kesedapan. Aku menekan lagi sedalam mungkin kat bontot dia. bila bontot dia dah sedia menerima batang aku. Aku pon menhayun2 perlahan2 kemudian tambah laju dan laju.

Fasha kesedapan. sambil aku balun bontot dia aku mainkan cipap dia yang dah basah gila2 punya. 10 minit aku balun bontot dia aku tukar posisi. dia kat atas pulak. tapi still kat lubang bontot dia yang dara lagi tu.

Sedang kami tengah layan melayan nafsu. tak perasan adik si Fasha ni, Amy balik dari tusyen. Amy ni form 5. nak SPM tu yang tusyen. Dia bersuara.

"ehemm2." batuk2 dia buat.kami terus behenti
"takpe2. teruskan. adik nak tengok."

Kami pon tersenyum sambil meneruskan aksi2. Aku tengok adik dia dah menyusap2 cipap dia. dah stim la tu tengok aku kerjakan kakak dia ni. aku pon hulur tangan kat dia.

dia macam malu2 tapi nak. tapi kakak dia tepis tangan aku.

"dia dara lagi. jangan." kata Fasha
"Yeke. untung la I dapat dara. hehe" aku jawab
" x boleh. jangan. I kan ada."

Aku pon tarik balik tangan aku. meneruskan aksi aku lagi. tetap melekat dengan bontot dia. aku hayun2 laju. dia merengek kuat. Amy pon da basah aku tengok kain dia.

tengah leka aku balun bontot kakak dia tiba2 si Amy ni dah ada dekat dengan kita orang.

" Saya nak rasa leh? nak kulum batang abang." tanya manja Amy.

Aku tengok Fasha. dia mengangguk je. Aku pon hulur la batang aku kat Amy. Malu2 dia nak pegang. aku hulur lagi. terus dia pegang dan dia kulum. macam dah biasa je.

untung aku dapat dua beradik. Amy pon macam orang x betul. dah stim sangat la tu. sambil Amy blowjob aku. aku jilat cipap kakak dia.

"I main bontot dia je boleh? x hilang dara." rayu aku kat Fasha.
"ikut U la."

Line clear. aku suruh la Amy menonggeng dengan pantas. aku jilat2 cipap dara dia tu. dah banjir habis dah aku rasa. sayang aku x dapat cipap ni. dara kot. balun bontot pon jadi la.

"tahan sikit eh. lebih kurang je main depan belakang ni dik." pujuk aku.

Amy pon mengangguk. Aku masukkan la batang aku ni kat bontot Amy perlahan2. terbaik weh. padat solid ketat. semua ada. untung aku. makin dalam aku masukkan makin bising mulut dia. aku kulum lidah dia. dia xleh bersuara dah. aku pon pantas masukkan batang aku sedalam2 mungkin. aku hayun2 perlahan2. dara la katakan. kakak dia kerisauan dah. aku cakap.

"dont worry. macam U jugak tadi. mula2 sakit. kjap lagi sedap."

Aku melanyak bontot si Amy ni habis2an. Then aku rasa nak terpancut. aku halakan kote aku kat muka kakak dia dan terpancut la berdas2 air yang aku tahan selama ni.

"I x puas lagi laa. U dah pancut..." nada Fasha manja.
"Xpe, lepas ni 2nd round lak. I kuat lagi. tapi bagi I rehat dulu." aku pujuk.

Amy pon tiba2 datang kat muka kakak dia tadi yang penuh dengan air mani aku tadi, Amy jilat habis air aku. sedap katanya. Stim aku tengok muka Amy tu. Muka budak sekolah yang dewasa. pakai tudung, tapi mulut penuh air mani. Then Amy datang kat aku. Dia belai2 kote aku. batang kote aku yang layu tadi tiba2 menegang cergas. Fasha pon terus datang. dikulum2 batang aku oleh adik beradik yang macam kena rasuk ni.

batang aku dah tegang sepenuhnya. kemudian si adik, Amy panjat atas batang aku. menghulurkan cipap nya.
"Eh! kata dara? nak pecah dara kat abang ke?"

Dia senyum je. aku pon layan jela. rezeki jangan ditolak. perlahan2 dia masukkan batang aku kat cipap dia. kesakitan dia. kakak dia cium dia kulum lidah dia. Amy akhir pecahkan dara dia kat aku. dia yang kesedapan terus menhanyak2kan cipap dia kat batang aku. kakak dia pulak datang kat mulut aku. suruh aku jilat. kemudian Amy

keletihan. maybe sebab dah banyak kali klimaks. Fasha pulak amik tugas menghayak batang aku. Fasha terus masukkan bontot dia tanpa disuruh, bagus betul dak Fasha ni.

bontot yang besar lagi padat. Amy pulak dok gentel2 cipap dia. nak lagi la tu. aku pon tarik si Amy. aku main dia punya kelentit sampai dia klimaks lagi.

Dalam 10 minit macam tu aku tukar posisi. Fasha dengan Amy kat bawah menonggeng. Aku pulak dok main kat bontot dorang. memang terbaik. padat gebu lagi ketat. Time aku dok balun bontot Fasha, si Amy merengek nak. time kat Amy, Fasha lak yang nak. aku main dorang nya bontot berkali2 sampai aku nak terpancut. Dorang kata kalau nak pancut pancut dalam mulut. Aku pon cabut la kote aku terus aku suruh dorang blowjob sampai terpancut. Dekat 3 minit blowjob aku pon pancut la kat mulut si Fasha. Berdas2 banyak nya.

Amy merengek nak jugak. aku cakap kat Fasha suruh dia bagi Amy air mani tu. Dorang pon main pass2 air mani aku tu. Dari mulut Fasha ke Amy. Kemudian Amy ke Fasha balik. sampai la kering air tu macam dalam cerita blue tu. Aku yang letih tengok je dorang tu buat kerja dorang.

"Puas x?" bisik aku kat Fasha.
"Puas sangat U. best." jawab Fasha
"Best betul bang." nyampuk si Amy sambil lap air mani kat tudung dia. comel tul muka dia
"Lain kali buat lagi nak?" pancing aku kat adik beradik tu.
"Boleh je. Nak buat malam ni pon boleh jugak.hehe" jawab Amy.
"Aah,malam ni nak lagi boleh?" tanya Fasha.
"Boleh je. Anytime. hehe" Aku jawab sambil senyum

Kemudian aku cium adik beradik tu sebelum kami bertiga tertidur sambil berpelukan. Dalam jam 7.30 macam tu aku terjaga sebab si Amy dok main dengan kote aku. Macam kena rasuk dia ni. Then aku bangun dok layan dia. tak lama kemudian Fasha pon join kita orang. Mula la lagi aksi kami bertiga. sampai ke tengah malam aku dok layan adik beradik tu. macam2 posisi aku buat. pengalaman terbaik dalam hidup aku. selepas hari tu tiap2 hujung minggu kita orang berparty bertiga. seronok aku dapat adik beradik macam dorang.

Isnin, 22 September 2014

Teacher Intan

Nama aku Man.aku ni pemalu aku ske jeles ngan kawan-kawan yg ada awek sebab tu aku suka melancap. Kat sekolah aku tu ade cikgu cantik yang aku panggil Teacher Intan. Petang tu...selepas latihan sukan aku tak balik kerumah ,Teacher Intan mengajak aku balik kerumahnya terus.Untok pengetahuan pembaca aku belajar kelas tambahan (tusyion)matematik dengan Teacher Intan.Teacher Intan mengajak aku balik kerumahnya untok membantunya.Hari tu Teacher Intan memandu begitu laju sekali.Sampai dirumahdia menyuroh memberitahu ibu ku yang aku balik lewat kerana membantu cikgu.Ibu kumembenarkannya.Sampai dirumah tiada orang lain cuma kami berdua saja.

"Cikgu...mana adik cikgu Leha tuuuu""Dia balik KL ada hal.lusa baru balik"Aku memang dah biasa dengan rumah Teacher Intan ni."Tutup pintu tu dan kunci"katanya.Sambil tu Teacher Intan terus membuka baju T nya yang basah berpeloh masa sukan tadi sambil menuju kebilik air.Aku jadi terkejut. Teacher Intan langsung tak malu dalam hati ku..Aku terus menuju keruang tamu dan terdengar bunyi air paip.Bermakna Teacher tengah mandi."Man...kamu tak nak mandi ke?""Tak apalah Teacher,saya tak bawa baju."kata ku."Mari sini tolong saya sekejap"teriak Teacher Intan Aku pun terus menuju kebiliknya....berdebar aku bila nampak Teacher mandi telanjang dengan tidak tutup pintu bilik air.Aku jadi tersipu sipu dan agak malu.Aku pun keluar semula."Hei..Man ..marilah sini kan teacher panggil ni...."Dengan malu malu aku menghampirinya.Aku jadi tak tentu hala dibuatnya. Semua tuboh teacher aku nampak.teteknay ...pukinya pun aku dah nampak."Man buka laci tu ada sabun "aku pun ambil sabun tu dan menghulurkanpadanya sambil memandang kearah lain."Hei..Man tengoklah sini.."Semasa aku menghulurkan sabun tu Teacher Intan terus menarik tangan aku masok keBilik air tu.Habis semuabasah baju aku...cikgu memeluk aku dengan erat sekali di bawah pancutan air."Man mandilah sekali dengan teacher ya"katanya sambil membuka baju aku..Masa tu butoh aku dah mula menegang."Bukak lah seluar tu Man" Dngan malu aku pun membuka seluaraku yang dah basah tu.Apa lagi menonjollah keluar butoh aku tuuu."EEEEdah tegangbutoh Man ..."dengan rakusnya Teacher terus memegang butoh aku...teacher terus melumor butoh aku dengan sabun .Aku rasa geli dan menggigil sambil memegang kedua dua bahu teacher Intan."Sedap tak Man kena lancap"aku mengangguk.Aku memberanikan diri memegang tetek teacher."OH..berani ya pegang tetek teacher"aku jadi malu.Teacher terus menghalakan teteknya kemuka ku."Man..hisap tetek teacher.."sambil tangan terus melancap butoh aku."Oh..Man sedapnya.." teacher terus memaut badan aku ajak dudok.Teacher Intan memalingkan badan nya dan mengulum butoh aku .Aku betul betul sedap..teacher melekapkan pukinya dimulut ku." Man ... hisaplah.. teacher punya tu..."katanya.Aku pun tungu apa lagi..itulah pertama kali aku tengok perempuan telanjang.Apalagimenjilat pantat.Macam macam rasaada .Masin ..payau .Sedap juga pantat kata hati ku."Oh Man....dahlah bangun,naik atas katil ya..."pintanya.Aku lihat muka teacher merah padam."Nanti basahlah tilam tu"kata ku.Teacher terus menarik tangan ku naikkeatas katil.

 "Man...hisap tetek teacher lagi" aku menghisap tetek teacher dgn rakusnya.Puting tetek teacher dah mula naik.Tangan teacher tak lepas lepas memegang butoh aku.Tanpa disuroh aku menghisap pantat teacher sekali lagi.Aku menjilat jilat dicelah pantat teacher, aku menjolok pantat teacher dengan jari dia betul betul sedap....."Man ..dahlah mari main""Teacher saya takut..""Apa nak ditakutkan "teacher memegang butoh aku dan menhalakan kepantatnya..."Man...tekan Man.."teacher memaut rapat badan aku..Aku terasa butoh aku masuk agak sakit masuk kedalam pantatnya.Terasa butoh aku macam diramas ramas didalam pantat tu.."Man...teacher dah tak tahan lagi ni Ooooooo sedapnya.. Man" "Aduh .. Man sedapnya...."teacher pelok badan ku sekuat kuatnyasambil mengangkat punggongnya. "OH..Man cepat Man..teacher dah Man....Oooooooo"Aku terus menarik butoh aku sikit dan menolak masuk .Aku lihat muka teacher berpeluh peluh.Aku pun terasa air mani terpancut didalam pantat teacher..Teacher....ooo sedapnya teacher "sambil terus menekan butoh ku kedalam pantatnya. "Man...dah lah ..keluarkan"Aku mencabut keluar butoh aku....."Terima kasih Man..."

Derita Ramlah

Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. "Alamak, baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk" getus hati kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula merasakan kedinginan hawa malam itu. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi. Fikirannya mula melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya, Budin. Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu melayarkan bahtera asmara. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berasmara. Namun begitu rumahtangga yang terbina lebih 10 tahun itu roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Budin. Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan dan mengongkong hidup keluarganya. Hinggakan setiap sen perbelanjaan harian pun menjadi perkiraan mertuanya. Sikap itulah yang membuatkan Ramlah begitu tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai. Walaupun Budin begitu keberatan sekali tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka terpisah. Namun begitu hubungan Ramlah dan bekas suaminya masih baik terutama dalam soal penjagaan tiga orang anak mereka. Setiap minggu mereka akan bergilir-gilir menjaga anak-anak.

Memang ramai yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakannya. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri gelaran jandanya. Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki yang kalaupun tidak lebih cukup jika dapat menyamai kehebatan Budin. tentang nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Budin tetap akan menghantar duit belanja hariannya. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga kain secara kecil-kecilan dari rumah kerumah.

Kehangatan bantal yang dipeluknya kemas sejak tadi semakin menambah gelora batinnya. Tangannya perlahan-lahan menarik bucu bantal itu dan mengeselkan keatas permukaan tundunnya yang masih ditutupi kain batik yang dipakainya. Peristiwa yang berlaku dan menyebabkan gelojak batinnya memuncak siang tadi mula terbayang kembali di ruang matanya. Memang tidak disangkanya dia akan menyaksikan perkara itu. Tengahari tadi dia kerumah Cikgu Linda untuk mengutip duit bayaran kain yang dibeli sebelum perkahwinannya bulan lepas. Puas dia memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Cikgu Linda ada kerana kereta suaminya terletak di garaj dan kipas angin di ruangtamu berpusing dengan ligatnya. "Mungkin mereka ada di belakang agaknya" hatinya mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu! suara tadi semakin jelas kedengaran. Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dari dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya yang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa yang melihatnya, Ramlah mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran didadanya semkin terasa. Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan apa yang sedang berlaku didalam rumah itu. Bungkusan kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu ternampak dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh permukaan meja itu. Ramlah dapat melihat dengan jelas alur burit Cikgu Linda yang sedikit terbuka sedang basah dengan air mazinya. Perhatian Ramlah kini beralih pada tubuh suami Cikgu Linda yang sedan! g berdiri sambil mengusap-usap batang pelirya sendiri. Tangan! Ramlah mula menggigil perlahan bila menatap tubuh sasa lelaki itu. Badannya gelap sedikit dan dada, tangan dan pehanya terdapat bulu-bulu roma yang tebal. Dengar kata orang suami Cikgu Linda itu berketurunan India Muslim. Tanpa disedari Ramlah terteguk liurnya sendiri apabila biji matanya terpaku pada batang pelir lelaki itu yang sedang mengeras pada tahap maksima. Inilah pertama kali dia melihat pelir lelaki sebesar itu iaitu hampir menyamai saiz hujung lengannya. Panjangnya juga memang luar biasa dan pada anggarannya hampir 8 inci.

"Ish..cepatlah bang, lama dah Lin tunggu ni...kang masuk angin...naiyaa" terdengar suara Cikgu Linda merengek manja sambil menjeling kearah suaminya. "Ok..ok..nak tambah pelicin ni...nanti sayang sakit pulak..." balas suaminya sambil mula menggeselkan kepala takuknya kecelah alur burit isterinya itu. Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu. Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya. Mukanya yang putih itu jelas kelihatan kemerah-merahan menahan asakan pelir yang besar itu. " Err..boleh masuk lagi tak?" tanya suaminya inginkan kepastian setelah melihat Cikgu Linda tercungap-cungap. "Banyak lagi ke..?" dia bertanya kembali sa! mbil menoleh kearah suaminya. "Emm...dalam 2 inci lagi.." "Haa..2 inci..errr..abang hayun dululah...dah senak perut Lin ni rasanya..." Cikgu Linda berkata dengan suara yang tersekat-sekat. Tanpa berlengah lagi suaminya pun memulakan gerakan sorong tarik batang pelirnya. Tangannya mula mencari dan meramas-ramas kedua buah dada isterinya itu. Suara keluhan kenikmatan kedua insan itu semakin kuat kedengaran. Semakin lama pergerakan itu menjadi semakin kuat dan laju hinggakan meja makan itu mula bergegar. Tetapi sepasang insan yang sedang kemaruk asmara itu langsung tidak mengendahkannya. "Bang...masuk habis bang...Lin dah nak pancut ni...laju bang.." tanpa segan silu Cikgu Linda bersuara dengan agak kuat. Serentak itu hayunan tubuh suaminya semakin kencang hinggakan meja itu bergegar dengan kuatnya. Tiba-tiba sebiji gelas yang berada di atas meja itu tumbang dan bergolek. Suami Cikgu Linda cuba mencapainya tetapi tak berjaya dan gelas itu jatuh berkecai di a! tas lantai. Bunyi itu menyebabkan Ramlah tersentak dan h! ampir terjerit. Mujurlah dia dapat menahannya. Dengan muka yang merah menahan malu Ramlah lalu bergegas meninggalkan rumah itu.

Bunyi deruan hujan yang masih mencurah membuatkan fikiran Ramlah tambah celaru. Gelora batinnya semakin menjadi-jadi. Hatinya mula nekad untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun. Tangannya menarik simpulan kain batiknya sehingga terburai. Seluar dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Ramlah memejamkan matanya dan mula membayangkan memek muka Cikgu Linda sewaktu disetubuhi suaminya tadi. Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika pelir raksaksa itu terbenam dalam lubang buritnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam alur buritnya yang telah hampir kebanjiran air mazinya. Terasa lelehan air itu mengalir suam kecelah lubang duburnya. Nafsunya semakin membara. Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin. Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju meneroka setiap sudut gua kenikmatannya! . Bontot lebarnya digerakan keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan sampai kekemuncak kenikmatan yang sangat diharap-harapkannya itu. Malangnya saat-saat itu rupanya tidak menjadi kenyataan. Sayup-sayup di luar kedengaran suara orang memberi salam dan memanggil-manggil namanya. "Arghhh!!! ....celaka mana pulaklah yang datang malam-malam ni..." mulutnya membebel melepaskan rasa yang terbuku di kalbunya. Pantas dia bingkas bangun dan menyarungkan kain batiknya. Sambil membetulkan rambut dia melangkah lesu menuju ke muka pintu.

"Hah ..kamu Zakuan...ingatkan siapa...apahal malam-malam buta ni?" dia bersuara sedikit terkejut sebaik-baik sahaja daun pintu itu di bukanya. Tubuh anak saudaranya yang basah kuyup dan menggigil kesejukan itu ditatapnya sedikit kehairanan. Zakuan adalah anak kepada abang sulungnya yang tinggal kira-kira 2 km dari rumahnya. "Errr...Mak su dah tidur ke?...Maaflah menganggu...Wan dari rumah kawan tadi...nak balik, tapi hujan lebat sangat...ingat nak tumpang tidur kat sini aje..." jawab pemuda berusia 16 tahun itu sambil terketar-ketar menahan kesejukan. "Hah..itulah kamu, dah tau hujanpun nak melepak lagi...dah..dah..masuk..salin pakaian kamu tu.." katanya sambil melebarkan bukaan daun pintu itu. Dia melangkah masuk kebilik dan seketika kemudian keluar bersama sehelai kain tuala. "Lap badan tu dan salin baju ni...nanti Mak Su buatkan air" katanya sedikit lembut sambil menghulurkan kain pelikat dan baju. Sambil membancuh kopi Ramlah sem! pat menjeling ke arah Zakuan yang pada ketika itu hanya memakai tuala kecil dan sedang menyikat rambutnya. Keinginan batinnya perlahan-lahan mula bergelora kembali. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Ramlah mula mengatur stratiji untuk menggoda anak saudaranya itu. Dua butang teratas bajunya dibuka. Dia menuggu sehingga Zakuan selesai berpakaian dan duduk diatas sofa sebelum keluar membawa kopi itu. Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapan Zakuan sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu terpampang jelas. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mata Zakuan hampir terbelalak memandang ke arah dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelah anak saudaranya itu. "Kalau Wan sejuk...marilah peluk Mak Su.." katanya lembut sambil memegang tangan Zakuan dan meletakkan di atas pahanya. Zakuan tidak membantah tetapi memandang mukanya dengan wajah yang kehairanan. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya p! ada lengan pemuda itu. Paha Zakuan diurutnya lembut. Semakin ! lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batang pelir Zakuan. "Eh..Mak Su...err..kenapa ni.." pemuda itu bertanya penuh kehairanan sambil menahan tangan ibu saudaranya dari bertindak lebih jauh. "Ala..Wan..kali ni Wan mesti tolong Mak Su...betul-betul tak tahan ni..." tanpa segan silu Ramlah terus memujuk rayu Zakuan. Baju tidurnya diselak hingga mendedahkan buah dada montoknya. "Emm...Wan peganglah...ramas-ramas sikit" katanya manja sambil memegang tangan Zakuan dan meletakan pada bonjolan dadanya. "Tapi Mak Su...Wan tak biasa macamni...." sedaya upaya dia cuba mengelak dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu. "Kalau macamtu biar Mak Su aje yang buatkan...Wan duduk diam-diam ya..". Ramlah masih tidak mahu mengalah. Gelojak nafsunya kini sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang akan terjadi.

Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur buritnya kembali berair. Kain pelikat Zakuan diselaknya hingga ke pangkal paha. Dengan penuh nafsu pelir Zakuan yang masih lagi terlentuk kecut itu di ramas dan dikocoknya lembut. Riak gembira mula terbayang di wajahnya apabila batang pelir anak muda itu mula mengeras perlahan-lahan. Zakuan mula bersiut-siut menahan kegelian apabila buat pertama kali batang pelirnya dibelai tangan seorang wanita. Tangannya semakin berani meramas dan menggentel puting buah dada Ramlah. Ramlah semakin tenggelam dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu. Kawrasannya hilang sama sekali. Apabila merasakan Zakuan sudah teransang, dia lantas bangun sambil menanggalkan bajunya. Kain batiknya turut dilucutkan hinggga mendedahkan keseluruhan tubuhnya dihadapan anak saudaranya itu. Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mata Zakuan terpaku tak berkelip mem! andang buritnya yang tembam dicelah paha gebunya itu. Tanpa membuang masa dia terus melutut di antara paha Zakuan. Kain pelikat yang masih terikat dipinggang itu disingkapnya hingga ke perut Zakuan. Zakuan mula mengerang kecil apabila Ramlah mula menghisap dan menyonyot batang pelirnya. "Ah..oh...geli Mak Su...ah...ahh..." bebelan dari mulut pemuda itu semakin kuat. Erangan Zakuan itu membuatkan Ramlah tidak lagi berupaya menahan nafsunya. "Wan jaga ya...Mak Su dak nak masukkan ni...tak tahan lagi dah" katanya sambil mengangkang diatas paha pemuda itu. Sebelah tangannya memegang batang pelir Zakuan dan mengarahkan pada belahan lubang buritnya. "Ah..ah...ishhh..." Ramlah mengeluh panjang apabila merasakan batang pelir anak saudaranya itu menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya setelah sekian lama. Zakuan juga semakin kuat mengerang. Sesekali tubuhnya tergigil seperti terkena kejutan eletrik. Ramlah semakin rakus bertindak sementara Zakuan sedaya upaya cuma untuk b! ertahan. Bontot lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak s! ambil otot-otot buritnya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang pelir Zakuan. "Arghh...Wan...ah...Mak Su dah nak pancut...argh...argh..." katanya sambil menarik kepala Zakuan kearah buah dadanya yang terbuai-buai itu. Dia kini menekan bontotnya hingga pelir zakuan terbenam rapat hingga ke pangkalnya. Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Ramlah kini betul - betul seperti orang yang kehilangan akal.

"Argh..argh..argh.......arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh....."Ramlah melepaskan keluhan kenikmatan yang panjang apabila saat-saat yang ditunggunya itu akhirnya tiba jua. Tubuh Zakuan dipeluknya sekuat hati hinggakan pemuda itu tercungap-cungap kelemasan.

Selepas seketika dan kemuncak ghairahnya semakin reda, Ramlah melepaskan pelukannya. "Emm...lega Mak Su...eh kamu ni kenapa tersengih aje...err..dah keluar air ke?" Zakuan tidak menjawab tetapi hanya mengangguk lemah. "Haa...dah keluar??...habis tu kamu pancut kat dalam ke???...alamak...matilah aku.." Ramlah hampir terjerit membuatkan Zakuan terpinga-pinga kehairanan. "Eii..kenapa kamu tak cakap dah nak pancut...habislah macamni" Ramlah bingkas bangun dengan pantasnya. "Mak Su yang ganas sangat...manalah saya tahan.." kata Zakuan dengan suara perlahan. Ramlah tidak menoleh lagi dan terus berlari kebilik air dalam keadaan masih bertelanjang bulat. Zakuan mengesat lelehan air maninya yang bercampur air Ramlah yang masih meleleh di pangkal pahanya. Sesekali dia menggaru-garu kepala kehairanan melihat gelagat ibu saudaranya itu. "Tadi dia yang beria-ia nak...habis tu marahkan orang pulak...apahalnya ntah..." Zakuan berkat! a-kata perlahan sambil membaringkan tubuhnya ke atas sofa itu.

Mama Zu (Bersama Emak Angkat Aku Mama Zu)

Nama aku adalah Zack Putra.Aku telah dilahirkan pada 11 Mei 1988 di Kuala Lumpur dan berbintang Taurus.Aku bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Putrajaya Presint 8,Putrajaya dan aku adalah seorang budak yang pintar serta tubuh badan aku tegap.Aku tinggal bersama dengan Papa aku dan Mama aku di Presint 8,Putrajaya.Aku jugak mempunyai sebuah keluarga angkat di sebuah perkampungan nelayan di kawasan pantai timur dan aku selalu jugak mengunjungi keluarga angkat aku itu.

Pada hari Jumaat 10 Jun 2005, aku telah pergi ke rumah keluarga angkat aku tu di sebuah perkampungan nelayan di kawasan pantai timur. Aku pergi setelah tamat sesi persekolahan pada hari tersebut.

Kakak angkat aku,Kak Zizah mengemaskan pinggan mangkuk dan membawa ke dapur pada hari Sabtu 11 Jun 2005.Anaknya sudah nyenyak tidur.Emak Angkat aku,iaitu Mama Zu pulak sedang duduk berlunjur di depan pintu rumah sambil menarik nafas lega dan melihat ke arah laut.Aku pulak sedang menjuntaikan kaki aku dari lantai jeti di depan pintu rumah.Angin laut berhembus.Emak Angkat aku Mama Zu tu diam sebentar melayan fikirannya sambil memandang ke ombak yang menghiasi dada laut.Jam pada ketika itu adalah lebih kurang pukul 9:00 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.

"Mari duduk kat Mama Zu ni,Zack...!!!”ajak Emak Angkat aku Mama Zu tu yang menyandarkan tubuhnya ke dinding rumah sambil menjulurkan kakinya di atas jeti depan rumah.Tiada orang yang lalu di kawasan itu sebab rumah itu adalah rumah penghujung.

"Baiklah,Mama...!!!”sahut aku dan terus bangun dan duduk sebelah Emak Angkat aku Mama Zu tu.

Malam semakin merangkak.Kakak angkat aku Kak Zizah tidak timbul-timbul selepas makan malam itu.Mungkin dia keletihan agaknya.Emak Angkat aku Mama Zu tu dan aku,duduk sebelah-menyebelah memandang ke laut dan mendengar deburan ombak.

"Apa yang kau fikirkan tu,Zack...???”tanya Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil tersenyum pada aku.Aku teus memandang ke depan dan ekor mata aku melirik melihat Emak Angkat aku Mama Zu tu tersenyum manis.

"Takde apa-apa,Mama Zu...!!!Zack hanya melihat laut dan rezeki yang ada di dalamnya...!!!”jawab aku kepada Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan bersahaja.

"Ini kehidupan Mama Zu,Zack...!!!Ada waktunya takut,khuatir suami pergi ke laut menangkap ikan...!!!Ada waktunya bongeng,bosan dan sendirian sebab suami jugak pergi ke laut menangkap ikan...Tapi sudah lama-lama,tak kisah...!!!Bosan tu yang buat Mama Zu resah,Zack...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil mengosok-gosok kakinya yang putih melepak dengan betisnya bunting padi.Jari kaki dan tangannya kecil dan pendek.Hidung aku terbau aroma tubuh Emak Angkat aku Mama Zu yang sangat menyenangkan tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus meletakkan telapak tangannya ke peha aku yang bogel.Emak Angkat aku Mama Zu tu melihat lekuk dan bentuk batang kote aku dari luar seluar aku.Perlahan-lahan Emak Angkat aku Mama Zu tu mengusap peha aku yang menyetir sensasi terus ke batang kote aku.Aku pun terus menutup mata aku sambil menyandarkan kepala aku ke dinding.Aku terus membiarkan tangan Emak Angkat aku Mama Zu tu meraba-raba peha aku dan kemudian menyentuh batang kote aku dari luar seluar aku.

Sentuhan itu telah membuatkan dada aku berdebar-debar.Kini Emak Angkat aku Mama Zu tu sudah memegang batang kote aku dengan kedua-dua belah tangannya dari luar seluar aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus membelai dan mengocok perlahan dan aku pun mula mendesah.Aku pulak terus melondehkan kemban kain batik Emak Angkat aku Mama Zu tu. Aku pun terus membukak mata aku dan melihat sepasang kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu yang segar dengan puting berwarna hitam kecil,lalu aku pun terus menyonyotnya.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus menarik nafas dan menutup matanya.

"Uuuuu,Zack...Apa ni,Zack...???Panjang dan besarnya batang kote Zack ni,Sayang...!!!Mama nak tengoknya sebelum ni la,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku,lalu Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengeluarkan batang kote aku dari celah seluar dalam aku.

"Wahhh...!!!Besarnya la,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku.

"Kedua-dua tetek Mama Zu jugak besar dan cantik,masih keras dan tegang lagi...!!!”kata aku kepada Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil meramas kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengerang.Dalam pada angan tu,aku sudah menyelakkan kemban kain batik Emak Angkat aku Mama Zu tu dan memegang lubang cipap tembam Emak Angkat aku Mama Zu tu.Aku pun terus menguakkan bibir lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan jari-jemari aku dan lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu sudah terasa basah,lalu aku pun terus menjolok jari aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu tersenak dan mengalihkan bontot tonggeknya,kemudiannya Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus memandang semula ke muka aku lalu mengucup bibir aku.Aku pun terus menyambut dan mengulum sambil bermain dengan lidah Emak Angkat aku Mama Zu tu.

Emak Angkat aku Mama Zu tu kemudiannya terus melepaskan pegangan di batang kote aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun kemudiannya terus membetulkan kemban kain batiknya,lalu bangun dan tangan aku terus ditariknya.

"Jom masuk ke bilik tidur Mama,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku,terus mengajak aku.

Aku pun terus bangun dan mengikut Emak Angkat aku Mama Zu tu masuk ke dalam bilik tidurnya sendiri pada lebih kurang pukul 9:35 malam hari Sabtu 11 Jun 2005 tanpa berkata apa-apa.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengunci pintu depan.Dalam bilik tidur Emak Angkat aku Mama Zu tu,lampu bilik tidak dipasang.Tingkap terbukak dengan luas dan angin laut menyerbu deras mendatangkan kediginan.Daun pintu bilik ditolak.Ada sebuah almari pakaian.Ada jugak sebuah meja bercermin,meja solek Emak Angkat aku Mama Zu la tu.Sebuah kerusi sedangkan tilam di atas lantai beralaskan cadar warna merah muda.Bantal dan bantal peluk.Lampu tidak dihidupkan,hanya mengharapkan sinaran bulan.

Emak Angkat aku Mama Zu tu kemudiannya terus melurutkan seluar aku dan terus menaikkan t-shirt aku dan terus membukakkannya melalui tangan aku mendepang ke atas.Lantas Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus membukakkan kemban kain batiknya dan terlihatlah oleh mata aku akan tubuh bogel Emak Angkat aku Mama Zu tu yang dipanah cahaya bulan.Kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu memang besar,perutnya yang sedikit buncit dan lubang cipapnya merimbun dengan bulu yang lebat kehitaman.Peha yang putih dan tembam,kakinya yang berbunting padi.Aku pun kemudiannya terus merangkul body Emak Angkat aku Mama Zu tu dan kemudiannya aku pun terus melumati bibir wanita tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus memegang batang kote aku sambil mengocok dan membelainya manja.Batang kote aku sudah menegang,mengeras,kuat dan panjang.Kami berdua pun kemudiannya terus saling berkucupan dan bertukar air liur dan saling jugak mengulum lidah antara satu sama lain.Aku jugak turut meramas-ramas kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu yang kini sudah mengerang.Lantas aku pun terus membaringkan Emak Angkat aku Mama Zu tu di atas tilam di dalam bilik tidur Emak Angkat aku Mama Zu tu sendiri.

Emak Angkat aku Mama Zu tu pun kemudiannya terus terlentang dan terus membukakkan kedua-dua belah kakinya.Aku pun terus menindih Emak Angkat aku Mama Zu tu dan aku terus mengacah-acahkan batang kote aku ke lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Aku pun kemudiannya terus memulakan permainan lidah aku di tengkok dan cuping telinga Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil puting susu Emak Angkat aku Mama Zu tu aku gentel dan kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu pun aku ramas.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus mengerang dan menjerit halus.Dia merintih.

"Mama sangat rindukan batang kote ni,Sayang...!!!Bapak angkat kau tu sudah tak boleh nak main seks dengan Mama lagi,Sayang...!!!Lama dah sebenarnya Mama sangat inginkan batang kote Sayang ni tapi...Issshh...!!!Tapi Zack punya batang kote besar sungguh la,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku sambil memegang keras dan meramas-ramas kepala batang kote aku.Aku pun kemudiannya mula menjilat kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu,menjilat di pangkal kedua-dua tetek dan bawah kedua-dua tetek Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun kemudiannya terus mengeliat dan meracau-racau.Aku pun dengan pantas terus melekapkan muka aku ke lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Di situ aku mula menjilat biji kelentit,menjilat alur lubang cipap dan melidahkan lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Lama jugak aku bermukim di situ dengan lidah dan mulut aku.Menjilat,menghisap,menyedut dan memakan lubang cipap dengan Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan semahu-mahunya aku.

"Uuurrrggghhh...Aaarrrggghhh...Mama geliii...!!!Mama kegelian,Sayanggggg...!!!”jeritan Emak Angkat aku Mama Zu tu membiarkan lubang cipapnya dijilat dan disedut oleh aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu turut jugak menghenjutkan bontot tonggeknya ketika menerima lidah aku di dalam lubang cipapnya.

"Masukkan batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Mama ni cepat,Sayanggg...!!!Mama dah tak tahan sangat rasanya sekarang ni,Sayanggg...!!!Mama nak sangat,Sayanggg...!!!” desah Emak Angkat aku Mama Zu tu kepada aku.

Mendengarkan desahan Emak Angkat aku Mama Zu tu,aku pun terus menyediakan kedudukan untuk melakukan penetrasi batang kote aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Kemudiannya aku pun terus memegang batang kote aku yang dah keras besar dan panjang itu,lalu aku pun terus merodokkan batang kote aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) pada lebih kurang pukul 9:55 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengangkat bontot tonggeknya menerima tujahan batang kote aku tu,lalu Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus menjerit halus.

"Aaaaarrrrrggggghhhhh...!!!Pelan-pelan sikit,Sayanggg...!!! Sakit la,Sayanggg...!!!Batang kote Bapak angkat kau tu pun tak besar dan panjang macam ni,Sayanggg...!!!Pelan-pelan sikit,Sayanggggg...!!!”ujar Emak Angkat aku Mama Zu tu menahan sambil mengertap bibir bawahnya.Matanya kuyu dan nafasnya semput.Kini aku mencuba merapatkan batang kote aku dan menujah batang kote aku masuk ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu yang sudah  berair tu.

"Uuuuu...Sedapnya,Sayanggg...!!!Uuuuu...Gelinya, Sayanggggg...!!!”desah Emak Angkat aku Mama Zu tu ketika menerima batang kote aku yang panjang walaupun Emak Angkat aku Mama Zu tu telah menolak dada aku bila batang kote aku tu mahu aku rapatkan lagi.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus membetulkan kedudukannya dengan membukakkan kedua-dua kakinya dengan luas dan mahukan batang kote aku habis ditelan oleh lubang cipapnya sendiri.Aku pun terus menghenjut dan batang kote aku merasakan lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu mengizinkan batang kote aku dimakan habis sampai ke akhir liang lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.

"Ooooo...Ooooo...Aaaaarrrrrggggghhhhh...!!! Uuuuurrrrrggggghhhhh...Mama dah sampai ke puncak sekarang ni,Sayanggggg...!!!”jeritan dan ngerang Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil ligat mengoyangkan pinggulnya melawan henjutan batang kote aku ke dinding lubang cipapnya.Emak Angkat aku Mama Zu tu merasakan dinding itu ditujah oleh kepala batang kote aku dengan ganas dan kasar.Emak Angkat aku Mama Zu tu merasakan kegatalan lubang cipapnya membuatkan dia mengemutkan batang kote aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus menjerit,mengekang dan menegang tubuhnya sambil menahan kenikmatan yang amat sangat.Kenikmatan seks tersebut telah membuatkan Emak Angkat aku Mama Zu tu sudah 3 kali mengalami klimaks seksnya sendiri.Kini kegelian permainan batang kote aku di dalam lubang cipapnya telah membuatkan dia hendak klimaks lagi.

"Ooooohhhhh...Uuuuurrrrrggggghhhhh...!!!”jerit Emak Angkat aku Mama Zu tu panjang dan kuat.Emak Angkat aku Mama Zu tu pun terus mengepitkan lubang cipapnya dan merintih-rintih serta meracau-racau kebahagiaan,sedangkan aku terus memacu dan mempompa batang kote aku tepat laju dan kuat ke dinding lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu yang sudah kebasahan dan kebanjiran tu.Akhirnya aku sendiri menjerit kuat dan berpeluh.

"Zack dah nak sampai ni,Mamaaaaa...!!!”desah aku sambil mengejangkan tubuh aku dan akhirnya aku pun terus memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu dengan banyaknya buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) pada lebih kurang pukul 10:10 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.Kemudiannya aku pun terus membiarkan batang kote tegang dan keras aku berendam di dalam lubang cipap Emak Angkat aku Mama Zu tu.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus mengoyang-goyangkan bontot tonggek dan kakinya di langit menahan hentakan batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

Aku terus menghenjutkan batang kote aku lagi.Emak Angkat aku Mama Zu tu terus menerima henjutan batang kote aku.Akhirnya kami berdua kewalahan dan Emak Angkat aku Mama Zu tu tercunggap-cunggap.Begitu jugak dengan aku dan terus menarik nafas sambil mencium Emak Angkat aku Mama Zu tu dan meramas kedua-dua teteknya dengan kuat dan keras.

"Mama rasa puas sangat,Sayanggggg...!!!Zack memang sangat bagus buat Mama puasss,Sayang...!!!Sakit jugak lubang cipap Mama ni tadi tapi Mama rasa senang sangat seluruh batang kote Zack tu boleh masuk ke dalam lubang cipap Mama ni tadi,Sayang...!!!”kata Emak Angkat aku Mama Zu tu sambil mencubit hidung aku.Emak Angkat aku Mama Zu tu menghela nafas dan ketawa berdekah-dekah.

Hubungan seks yang cukup memberikan nikmat yang amat sangat telah membuatkan kami berdua bermandian peluh dan terasa pegal-pegal di seluruh badan.Emak Angkat aku Mama Zu tu yang kewalahan dan keletihan kini sudah lelap dan berdengkur pada lebih kurang pukul 10:30 malam hari Sabtu 11 Jun 2005.Aku hanya memerhatikan dada Emak Angkat aku Mama Zu tu berombak-ombak menarik nafasnya............

Isteri Gersang Malam Pertama

Aku telah bernikah hampir 2 tahun.. Pernikahan aku bersama isteri atas dasar suka sama suka.. Aku nak kongsikan kisah malam pertama aku pada semua pembaca.. Kisah malam pertama aku ni, tidaklah best sangat sekadar mahu berkongsi je...

Sebenarnya, aku dah biasa main dengan isteri aku sebelun kami bernikah.. First time kami main masa tu di rumah sewa aku.. Masa tu kami baru bertunang.. Sepanjang kami main, aku sering tertewas kerana tunang  aku ni kuat seks.. Zakar aku biasa je.. 6 inci panjang, sederhan besar.. kelemahan aku cepat pancut..

Kami stop main bila lagi 3 bulan majlis perkahwinan kami akan berlangsung.. Jadi tunang aku ni rasa gersang yang teramat sangat.. Maklumlah 3 bulan tak dapat main dengan aku.. Jadi kami planning nak jadikan malam pertama kami penuh kenikmatan seperti malam pertama setiap pasangan yang tidak pernah main..

Masa yang di nanti-nantikan telah tiba.. Aku telah bernikah dengan isteri aku dan majlis perkahwinan kami sangat meriah.. Malam pun tiba.. Untuk pengetahuan semua pembaca, kami tidak bermalam di rumah, tetapi kami bermalam di hotel atas alasan hadiah dari kawan kami.. Maklumlah nak privasi..
Masuk je ke bilik hotel, Isteri aku terus terkam aku.. Aku dapat rasakan kegersangan isteri aku pada malam tu.. Aku tak nak terburu-buru.. aku cuba mengawal diri aku kerana malam ni, aku nak pastikan isteri aku puas sangat-sangat.. Aku cium mulut isteri aku.. isteri aku membalasnya dengan rakus.. aku cium lehernya sambil menjilat dan mengigit.. isteri aku mengerang kesedapan..

Aku bangun buka baju dan seluarku.. kemudian aku bukakan kesemua pakaian isteri aku.. aku baringkan isteri aku, dan aku terus menghisap teteknya dengan rakus sambil tangan aku menggentel biji kelentit isteri aku.. Tiba-tiba isteri aku mengejang dan klimaks.. airnya keluar banyak sampai basah tilam katil..

Aku sangkakan isteri aku akan cool sikit lepas klimaks kali pertama, rupa-rupanya tidak, isteri aku semakin mengganas.. dia baringkan aku, dan menghisab batang aku.. Cara hisabnya luar biasa,, ganas semacam, buatkan aku rasa nak terpancut.. aku cuba tahan, tapi tak mampu.. aku pancut dalam mulut isteri aku.. isteri aku terus telan semuan air mani aku.. sebelum ni, tak pernah dia buat begini..

Kami teruskan permainan sampai pagi.. isteri aku tak nak tido.. aku tak tahu berapa round kami main.. tapi yang pastinya, aku dah rasa seperti tak de air nak kuar.. sehinggakan aku bertahan hampir 1 jam lebih dan isteri aku terpancut-pancut kepuasan.. Kami stop main pada jam 9 pagi.., kerana aku dah terlalu mengantuk..

Kami tertido atas katil yang basah yang di sebabkan air mazi isteri aku.. Satu pengalaman yang tak dapat aku lupakan...

Maaf jika cerita terlalu ringkas.. aku tidak pandai mengarang.. tetapi ini cerita sebenar..

Malam Pertama Bercinta Lepas Kawin

Kisah ini adalah kisah aku dan suamiku semasa pengalaman malam pertamaku. Malam selepas acara potong kek aku berkemas-kemas untuk naik kebilik untuk tidur. Sebelum tidur suamiku memberikan hadiah kahwin kepadaku dan menyuruh aku membukanya. Terkejut aku melihat baju tidur yang sangat jarang dan cantik.

Nak dijadikan cerita aku dan suamiku ada hubungan saudara jadi kami masih segan silu lagi. Suamiku memintaku memakai pakaian tadi, aku kata aku segan dia kata buat apa nak segan kitakan dAh kahwin. Aku menurut apabila dia mula menanggalkn baju kurungku. Tak sempat aku nak pakai baju tidur tadi dia terus dukung aku letak atas katil. Aku kata tutup la lampu aku segan, dia kata kalau tutup lampu nanti tak nampak aku punya cipap.

Lepas tu adegan pun bermula, dada aku berdebar2 gila, segan semua ada, dah la tu dalam terang plak tu. Mula2 dia cakap lucah sikit pas tu dia cium mulut aku main lidah sampai aku dah tak segan. Dengan rakus dia bukak bra ngan suar dalam aku masa tu aku dah rasa hampir terbang kelangit bila dia jilat puting aku. Emmmm mmg sdappp.. Dia ramas tetek aku sampai aku lelah aauwww... auuuwww... auuuwwww auchhh... pas tu dia jilat satu badan aku sampai tegak bulu roma tapi ni yang aku tak boleh lupa sebab aku tak sangka yang dia akan jilat cipap aku.

Mula-mula dia gesek tapak tangan dia pas tu dia suruh aku kangkang lebar-lebar dia selak bibir cipap aku pas tu dia sentuh satu benda yg buat aku tak ingat dunia. Dia kata ni Abang nak bagitau inilah g-spot zyna. Kat sinilah datang sedap dan lazat. Pas tu dia kata lagi ni abang nak jilat bagi zyna berahi betul-betul. Masa dia jilat aku pegang besi katil dan aku tak tau nak kangkang lebar mana lagi sebab sedap sangat. Dia jilat sambil tangan dia main puting aku, keluarga aku memang jenis tetek besar2 pas tu puting timbul, lagi la sedap dia nyonyot.

Pas tu dia main kat cipap aku adalah 20 minit, pas tu dia baring dia suhruh aku cangkung atas muka dia. Dia nak tengok cipap aku sebab dia kata nilah 1st time dia tengok live. Dia kata air aku bAnyak meleleh kAt tepi bibir cipap aku dia kata abang nak jilat lagi. Abang nak kulum kelentit zyna pas ni baru abang ajar zyna main betul-betul. Aku plak rasa syok pas tu dah puas menjilat dia suruh aku baring pas tu dia kangkang kaki aku luas-luas pas tu dia naikkan sikit.

Dia kata kaki kena bukak sebab nanti batang susah nak masuk lebih2 lagi anak dara macam aku. Pas tu dia tunjuk batang dia, dia kata nilah batang lelaki masa ghairah dia suruh aku pegang pas tu cium aku pelik dan teragak2 dia kata nilah yg selalu suami minta pada isteri setiap kali sebelum main. Dia ajar aku keluarkan lidah jilat batang kulum lama jugak. Lepas tu dia kata ok abang nak mula ni, zyna tenang tau, tak de apa2 pun sedap je. Lepas tu dia letak batang dia kat atas cipap aku dia gesek-gesek mula pelan pas tu laju sampai aku sesak nafas.

Lepas tu aku degar dia kata " Nape yangg...sedap sangat ke batang abang ni...? bulu cipap ayang ni haluslah..kelentit ayang pun merah.." Aku diam lepas tu dia kata lagi "abang masukkan ye..." Aku terasa batang abang dah masuk 1/2 pas tu abang naik atas aku bagi rapat pas tu abang suruh aku pegang tiang katil, dia kata kalau sedap merengek kuat-kuat ckp argh...argh kat telinga dia. Lepas tu sambil dia tekan batang dia aku dengar dia kata arghhh...sdapp yannggg....pas tu dia jolok pelan-pelan.

Aku dah terasa perit aku kata bang pedih la cipap zyna..pedih bang. arkk..ah..ahh..pecah dara kot abang kata. Tak pe jap lagi ayang sedap la.. Kita main sampai puas-puas ye...Abang bagi ayang puas tau... Lepas tu dah lama-lama aku rasa sedap gila, tak nak bagitau camne...yang aku tau kaki aku terangkat. Tak sedar buntut aku bergoyang menahan kesedapan. Nak dijadikan cerita suami aku ni india mamak, fuhh..mamak kan kuat seks...sambung balik cite..masa dia tengah henjut tu dia gomol mulut aku gigit leher aku hisap tetek aku dia gigit-gigit puting aku sampai terjelir lidah aku kesedapan.

Mana nak tahan tetek kena tala pantat pun kena hayun yang aku tak boleh lupa tu dia slow sikit pas tu dia jolok batang dia kedalam laju-laju lepas tu dia keluarkan batang dia balik dia jolok lagi laju-laju kedalam. Itu yang buat aku meraung sedap sampai lupa sikit tadi pas tu masa aku meraung dia bagi aku ghairah dia tnya " sedap tak yang? cukup besar tak batang abang ni? ayang best tak? berahi tak? Abang tengah main dengan pantat ayang ni ayanggg sedap tak? Aku memang nak cakap tapi tak keluar suara bila dia dah tanya aku apa lagi."bang sedap sangat bang nape sedap macam ni.
Sedap bangggarghhhh...abggg..abgg...abgg...arghh..bang uhh..uhh uh aah aaahhh laju2 banggg naik atas sikit banggg abangggg zyna tak taaaahannn...banggggg aku tarik muka dia aku hisap mulut dia aku jilat-jilat mulut dia dia bagi lidah dia aku nyonyot gile lepas tu dia kata "nape ni yangggg nak sedap lagi tak?

"Naakkk...nakkkk..."Aku kata pas tu dia berhenti dia cabut batang dia pas tu dia bagi cermin suruh tengok cipap aku yg meleleh2 air pas tu dia tunjuk alas cadar yang ada darah pas tu dia senyum dia cium aku dia kata "ayang pusing belakang tonggeng bagi cipap keatas plak...macam ni pun sedap gak ini nama dia doggy style..."

"Hah...! macam anjing boleh ke?" aku tanya.."suami aku senyum miang kat aku dia kata bukan ikut jolok kat lubang bontot masih ikut lubang cipap lagi..."

"oo..." aku kata pas tu dia ajar aku tongeng camne pas tu dia ambik tisue dia lap air aku yg meleleh tu pas tu dia sempat french kiss kat cipap aku pas tu sempat dia kata "ucuk la..." aku pun senyum malu dah la kena tonggeng dalam lampu terang plak tu lagi la malu...pas tu abang rapatkan badan dia kat belakang aku pas tu dia kata kangkang sikit pas tu aku rasa batang aanbg dah masuk dalam lubang pantat aku pas tu. Abang pun main macam tadi jolok laju2, terkangkang aku dia jolok pantat aku sambil tangan dia ramas tetek aku mulut dia mengigit leher aku.

"Fuhhh....sedap jugak la bang main macam anjing ni" pas tu dia kata "abang buat apa je untuk ayang asal ayang puas selagi ayang tak puas abang akan than air abag" aku ingat ada dlm 10 mnt aku rasa mcm nk mengeletar bdn aku, pas tu aku pulak yg hentakkan bontot aku kebelakang dengan laju laju laju tiba-tiba aku jerit

"abgg..abgg..abgg...ahhhh...ahhhh...banggg..ushhh...usssshhhhh...abgg..abgg..laju jolok bang.
Jolok...jolok..jolok..jolok...arghhhhhbannnngggg....sedap..sedap...sedap..dalam masa yang sama abang kata kita pancut air sama. Yang...abang pun jerit tonggek lagi yang...angkat bontot yanggg...kangkang besar-besar yang...hentak laju2 yang...goyang2 bontot yanggg...tolong abang yangggg..tolong abang pancut yang...batang ni nak keluar air dah ni..aku jawab jolok pantat zyna laju-laju bang...nak batang lagi bang nk lagi bang...gesek biji kelentit zyna banggg...cepattt bang...gentel kelentit bang....masuk dlm2 bangggg..sdap tak banggg? sdap tak? banggg sdap tak...aahhaahhahhhaaaahhhh....sedapnya pantat ayang..sedap pantat yang... sdapp... aygggg.... abgggg.... tuss.. tuss..tuss..errh..errh...arghhhh....

Lepas tu abang kata terima kasih yang...aku pun cakap jugak trima kasih bang sebab zyna rasa seronok dan puas dengan abg...Lepas tu abang tarik batang dia pelan2 pas tu air kami yang bercampur tadi meleleh keluar ke tilam pas tu abang suruh aku baring sambil kangkang kaki abang pun lap dengan tisu. Lepas tu abang ajak gi bilik air abang suruh aku kncing, aku rasa pedih sampai keluar air mata pas tu abang cebok aku abg lap ngan towel..."abg tanya sakit sangat ke? abang mnta maaf, mula2 macam tu la"

Lepas tu abang bagi aku minum air suam pas tu abang tak kasi aku jalan abang dukung aku letak atas katil. Nasib baik bilik kita orANg ada blik air, kalau tak habislah. Lepas tu abang baringkan aku selimut pas tu sebelum tidur abang kata seronokkan dah kawin? Aku senyum malu, aku tengok jam pukul 4.25 pagi...Mak oiii lamanya aku main tadi. Aku pun terus tidur abang pun peluk sambil tangan dia letak kat atas cipap aku. Dalm hati ni kang jadi balik plak ni...hehehe itulah kisah malam prtama aku degan suami yang aku tak pernah kenal.

Maknanya kami bercnta lepas kahwin dan yang penting malu2 tu yang lagi sedap. Sekarang ni aku dah kawin hampir 4 bulan. Abang tak kasi aku mangandung dulu sebab kami baru bercinta. Dia kata nAk bagi aku puas dulu. Sekarang ni boleh kata tiap-tiap malam aku nak bersetubuh dengan abang. Pagi sebelum abang gi keje pas tu balik keje mandi sama2 main dalam bilik air. Sekarang ni aku abang dah banyak ajar cara2 main. Sekarang aku dah pandai main atas aku henjut sedap gak sebab aku kontrol sendiri nak masuk abis ke tak..nak henjut laju ke tak..eemmm memang best. Sekarang aku dah duduk rumah sendiri lagi la saja ubah selera.

Amoi Yang Bernama Lau

cerita ini mengisahkan ketika aku tingkatan 3.didalam kelas ku ade seorang amoi yangbernama lau  badanya begitu berisi dada yang mantap dan punggung yang pejal.cina ini duduk dihadapan ku ketika didalam kelas.barangnya yang sedap itu membuatkan aku stim giler ketika melihat barang nye didalam kelas.aku memikirkan "bilalah aku nak makan dia punya barang nie ".pada hari jumaat selepas waktu persekolahan berlalu aku terserempak dengan dia.nak tahu macammana boleh terserempak?ketika turun dari tangga sekolah batang aku mengeras dengan tetibanya lalu aku cover dengan menutup pelir aku dengan sebuah buku lalu amoi itu lalu dari depan aku dan batang ku sangatt mengeras bila dye memandang aku dan senyum kepada ku dan dye bertanya"hei lu mau pegi mana hah

?wa pun jawab lah "wa nak blah dah nie lu?"tanya aku.lalu dye berkata"wa nak pegi tandas jap nak buang air." selepas itu aku pun blah dari sekolah dan akhirnya sampai jugak aku dirumah.......setelah sampai dirumah tetiba telefon ku berbunyi lantas aku mengangkat panggilan telefon aku..nombornya kelihatan seperti tidak pernah aku tengok sebelum ini...lalu aku bertanya"hell0,nak cari siapa ?dye pun menjawab "aku mau cari azlan ketua kelas 3a ade ka?aku menjawab"ye nie azlan lu sapa? "nie wa la lau....aku  menjawab"ya apa lu mau ?dye menjawab "wa mau lu datang skola sekejap bole x? aku pelik buat apa nak datang skola waktu persekolahan suda abis llalu aku menjawab "ok2 aku datang ke sekola sebab mmasa tu malas la nak gi solat jumaat s 30 puluh minit kemudia aku menungganh motosikal ku hendak ke skola ...setelah sampai di sekolah aku nampak lau sedang menunggu ke di perhentian bas ...aku menghampirinya dengan dekat..aku bertanya kepadanya" apa lu mau? dia jawab "gua ingin lu ajar gua sunjek geografi.kebetulan masa tu aku memang pakar geografi......aku pun jawab"oke tapi ade satu syarat..amoi tu pun jawab "oke no problem tapi ade satu syarat. amoi tu pun tanya "syaraynya apa"aku pun menjawab "lu isap batang gua dulu la dengan kadar berbisik..amoi tu pun terkejut mendengar kata2 ku tadi .....lalau dye mengajak ku rumahnye .rumahnya dekat saja dengan sekolah..lalu aku mengajaknya.."mari naik wa punya motor nak tak?"mula2 dye agak keberatan tapi dah terpaksa dye nak je lah motor gua....moto aku masa tu125z..(bukan nak berlagak la)seat 125 memang belakang tu naik sikit la....ketika aku sedang menunggang motosikal dye peluk dengat eratnya pinggang aku kerana takut kalau jatuh....apa lagi batang aku keras giler masa tu..setelah sampai dirumahnya dia mempelawa aku suruh masuk sekali kerumahnya kalau aku masuk bimbang ade ibubapanya jadi aku pun tanya lah kat amoi nie"makbapak lu xdak ka kat rumah wa malu la nak masuk" dia kata "rumah gua xde orang wa sorang je masuklah ..aku pun dengan beraninya masuk ke rumah amoi tu...setelah masuk kerumahnya aku duduk di ruang tamu dengan kaki atas sofa menunggu dia membawa keluar buku geografi untuk aku mengajarnya...setelah dye membawa buku geogarfi... aku menutup pintu dirumahnya dengan rapi dan kemas...lau aku pun mengajak lau untuk naik ke biliknya......dia tanya"dekat bwah sajalah "aku pun menjawab"xbest la duduk di bawah dekat atas la....aku pun naik kebiliknya di atas aku membuka pintu biliknya dengan perlahan lalu aku masuk kedalam dan membuka seluar ke dan baju ku.....setelah aku berbogel lau pun mengetuk pintu biliknya lalu aku membukanya alangkah dye terkejut melihat aku sedang berbogel ..lalu lau pun masuk ke dalam bilinya dan aku suruh dia mengunci pintu biliknya...dia bertanya pada ku"lu suruh isap batang aje kan? aku berjawab "ya isap saja"lalu amoi itu duduk  dihadapan ku lalu membuka mulutnya dengan luas lalu aku memasukan batang ku kedalam mulutnya alangkah nikmatnya semasa dia mula menhisap batang ku...setelah menghisap batang ku lau membuka baju dan seluarnya..aku bertanya"wa mau lu isap saja" lau menjawab "takpalah wa banya murah hati hari" dalam hati aku berkata "mungkin lau nie dah sangap kot nak main jolok ngan aku tuh" lalu aku berciuman dengan lalu agak lama jugak kitaorang berciuman     setelah berciuman la menghisap batang ku dengan penuh ghairahnya...dia kata"lu punya batang manyak besar lu" aku tidak mengendahkan kata2nya kerana pada masa tu aku tengah kesedapan..setelah menghisap batangku lau membuka kangkangnya yang sangat luas .aku pun memasukkan batang ku kedalam cipaknya yang putih itu sambil memicit puting teteknya..mula2 aku memasukkan dengan slow motion tapi dia suruh aku melakukan dengan laju aku pun menaikkan taraf aku batang ku dengan laju ..lau menjerit"ahhhh ahhhhh ahhhhh fuck2 oh! yeah"  aku menjilat cipaknya yang putih itu dengan ghairah dan lama kemudian aku ingin mencapai klimax lalu aku pun melajukan jolokan aku kedalam cipak lau .lama kemudian aku ingin mancut lalu aku memancut ke dalam mulut lau..aku "oh yeah2"aku keletihan melakukan seks dengan lau jadi aku baring didalam biliknya dan aku terlena sampai ke pukul 3:30 petang..setelah aku sedar aku melihat lau sedat mandi didalam bilik air nya..aku pun masuk kedalam bilik air lau lalu aku datang dari belakanya dan meramas teteknya yang besar itu lalu aku memasukkan batang ku dalam cipaknya dengan laju dan menciumnya...... lau menghisap batangku dengan laju dan air mani ku keluar dengan laju dan sekali lagi aku memancutnya didalam mulut lau...."lu ni hebat la azlann" "aku terdiam seketika
lalu aku mengelap badan ku denagn menggunakan tuala lau dan memakai pakaian ku semula dan pulang ke rumah. itulah cerita kisah kau dengan lau ketika di tingkatan 3.

Penangan Mentua TIRI Bisa Terangkat.... Bidin

Wahai pembaca sekelian, terimalah The True and Real Story dariku. Rasa nak pecah kepala konek kalau aku tak ceritakan kat kau. Cerita yang aku tulis ni 99.99% kebenarannya ( nama isteri ku je yang aku sengaja tukar) tapi kalau korang tak percaya, itu lantak korang punya pasal la.

Tak percaya pun aku tak rugi. Namaku NHNL. Asalku sudah tentu anak jati Kelantan. Isteriku asal dari sebuah Felda ******* di Bandar Muazzam Shah, Pahang. Umurku dah nak masuk 30 tahun. Keluarga terapat hanya panggil Zul sahaja. Kawan-kawan ku panggilku dengan nama glamour Nik Jul. Aku ni taklah handsome mana, tapi bila tengok mukaku orang mesti cakap ni mesti orang KELANTAN. Aku dah kahwin 3 tahun lepas.

Dah ada anak kembar dua orang pun (sekarang ni umur baru 18 bulan). Bapa Mertuaku umurnya 52 tahun (lebih kurang, tak pasti pulak aku) dan isteri dia (Mak tiri isteri ku umurnye 40 tahun.) Aku suami-isteri kerja di kilang di Bandar Bangi tapi kilang lain-lainlah. Aku kerja Normal hour, isteriku kerja Shift Hour. Kami sekeluarga tinggal di Kajang. Sabtu, 7/4/2001 adalah hari yang tak boleh kulupakan. Hayatilah cerita dibawah.

Kisahnya bermula hampir setahun yang lalu. Selepas isteriku bersalin anak pertama. Maka Mak mertua Tiriku yang menjaganya sepanjang masa kerana susah nak dapatkan orang yang mengasuh dan menjaga anakku. Lagipun Mak mertua Tiriku yang beria-ia sangat nak menjaganya, maklumlah cucu sulung, kembar pulak tu.

Tinggallah bapa mertuaku yang berkerja sebagai Pemandu Kereta Sewa bersama anak perempuan bongsunya umur 16 tahun di kampungnya di Felda *******, kerana adik iparku yang lain semuanya masuk U di Skudai, JB.

Mula-mula tu aku memang tak berapa setuju kerana aku malu dengan Mak Mertua Tiriku tinggal serumah, tapi lepas kena pujuk beriya dengan isteri aku, aku pun setuju jugak akhirnya. Boleh jugak orang tua tu jaga isteri ku yang baru lepas pantang. Anak aku pun tak payah hantar ke nursery, atau cari pembantu rumah atau orang gaji ke.. bolehlah simpan duit sikit.

Sebenarnya Mak mertua Tiriku ni taklah tua sangat. Body pun masih solid. Kulit taklah putih melepak sangat. Cuma body Mak Mertua Tiriku lebih mengancam, sedikit gempal. Walaupun rendah, paras bahu aku dan yang paling memberahikan aku ialah bau badannya.

Bau badannye begitu membangkitkan nafsu syahwatku. Tak tahu kenapa aku. Bau ini tak ade pada isteriku. Susah nak describe macam mana baunye. Tu yang geram tu. Beratnya aku estimate 49 kg.

Aku tinggal di rumah teres 2 tingkat yang aku sewa tu hanyalah 3 bilik. Satu bilik tidur aku dan isteri ku, satu lagi digunakan sebagai stor barang aku dan satu lagi bilik komputer atau opis kecilku.

Jadi Mak Mertua Tiriku tidur dalam bilik komputer aku. Kalau aku surf internet dalam bilik Mak Mertua Tiriku kekadang aku berbual sampai pukul 1 pagi. Berbual pasal kerja dan hobi ku je. Isteri ku tak kisah dan tak pernah persoalkan. Hari-hari dia mengasuh anak aku dan memasak sikit-sebanyak.

Sebenarnya aku ni jenis tak 'banyak mulut' yakni aku kurang bercakap dengan Mak Mertua Tiriku begitu juga dengan Bapa Mertua ku. Kalau bercakap yang perlu saja. Itu sebab sebelah keluarga isteriku mengata aku sebagai menantu sombong.

Sebenarnya tak sombong tapi kurang idea nak bercakap. Tapi bila dah lama sikit aku dapat rasa sedikit kelainan. Dia dah makin mesra dengan aku. Kami selalu berborak sampai larut malam terutamanya di hujung minggu sambil surfing internet dalam bilik no 2 iaitu Mak Mertua Tiriku tidur. Dia pun makin manja dengan aku. Sekali-sekala tu sengaja je dia 'terlanggarkan' aku. Sedangkan paku lagi terpukul.

Hobi ku adalah bermain bola sepak, walaupun paha aku selalu sakit urat namun minat, hampir setiap petang aku bermain bolasepak dengan kekawanku. Sakit, bengkak tu biasalah. Jadi terpaksa isteri ku urutkan paha aku sekiranya sakit sambil nonton Tv ataupun Video hampir setiap malam.

Saja je aku urutkan paha dan betis aku depan Mak Mertua Tiriku. Aku nampak mata dia merenung tajam kat bontot aku. Keinginan seks aku yang meninggi terpaksa aku lepaskan dalam bilik air kerana isteri ku masih dalam pantang beranak kecik.

Terpaksa aku melancap sambil membayangkan cipap Mak Mertua Tiriku kerana aku masa tu aku 'Berpuasa', masuk ni sudah pun 5 bulan semenjak kandungan masuk 6 bulan aku tak rasa cipap. Tu yang rasa macam nak mereng kepala dan berdengung semacam je.

Tempoh pantang dan cuti kerja pun dah tamat jadi isteri ku terpaksa menyambung kerja kilang kembali. Selepas 2 minggu isteriku berkerja dia terpilih untuk untuk Kursus 5S di Bukit Tinggi, Bentong Pahang.

Sebenarnya isteri ku malas nak pergi tapi memandang kursus ini terpilih diantara pekerjanya dikilang itu maka isteri tak menolaknya. Maka tiba masa nak pergi iaitu pada hari Sabtu, aku pun menghantar dia ke Kilangnya, aku memang tak kerja pada Hari Sabtu dan selepas menghantar isteriku untuk pergi kursus aku pulang ke rumah pada pukul 10 pagi.
Bila aku nak serapan aku tengok Mak Mertua Tiriku kat dapur, jadi aku pun bukak video sambil melihat filem lama Terminator 2 (Judgment Day). Mak Mertua Tiriku keluar dari dapur..

"Baru pulang Zul" katanya
"Eemm" jawabku dengan gaya tak banyak cakapku itu.
"Liza dah bertolak pergi dah" tanyanya.
"Sudah mak" kataku
"Makan dah" Mak Mertua Tiriku tanya.....
"Belum lagi, MeeHoon goreng ada lagi mak" tanya ku.
"Ada lagi, atas meja, biar Mak tolong hidangkan" jawabnya

Selepas makan MeeHoon goreng dan pekena kopi panas serta hisap rokok aku menyambungkan kembali nonton Video yang belum tamat. Mak Mertua Tiriku keluar dari dapur membawa minyak urut cap orang kuat. Aku tercium bau wangian yang dipakainya. Jantung aku dah mula berdegup kencang. Dia datang dekat aku, duduk betul-betul sebelah kanan aku sambil nonton video CD.

"Sakit lagi paha Zul" Mak Mertua Tiriku tanya.
"Masih sakit lagi, Kalu liza ada boleh tolong urutkan" aku kata.
"Mak kan ade boleh tolong urutkan lagipun Mak tak buat apa-apa" katanya
"Biar Mak sapukan minyak urut kat paha Zul" katanya. Aku hanya mengangguk. Sambil dia mengurut pahaku kami berbual..
Aku dah mulai cuba jual minyak. (Bukan minyak urut la)
"Mak datang sini abah boleh ke duduk sorang" ayat Yahudi aku dah mulai dah.
"Tu boleh dia duduk sorang!!" katanya.
"Maksud Zul duduk tanpa Mak!!" ku menyahudi lagi.
"Oh yang tu, sebenarnya Mak dah lama tak buat tu dengan abah kau hampir 4 tahun" katanya. Nampaknya getah burung dah mengena sayap. Tunggu nak tangkap.
"Pasal apa pulak, abah tak teringin ke" teringat aku lagu Teringin nyanyian Shima.
"Sebenar abah mudah lenguh dan kalau main pun macam ayam cret ....cret.... sekejap terus keluar dan turun. 3 minit je" Katanya..... Diam sejenap aku, baru ku faham. Tetiba.......
"Liza tak ade seminggu ni Zul boleh tahan ke?" pertanyaan cepumas dari Mak Mertua Tiriku.
"Sebenarnye tak boleh tapi tahanlah nak buat macammana, sebelum ni pun Zul boleh tahan" kataku. Minyak dah makin nak laku dah... kata dalam hati ku.
"Itu lain masa 'puasa' memang tak boleh" katanya lagi.... Makin galak soalan Mak Mertua Tiriku.
"Seminggu bukan lama mak, 5 bulan boleh tunggu" kataku lagi sambil melihat wajahnye.
"Kan Mak ade, Mak boleh bantu Zul" info yang membuat kepalaku hampir nak meletup. Aku dah tak tahan. Apa nak jadi, jadilah. Seluar aku dah mula menggelembung sebab konek aku dah keras gile. Tangan aku perlahan-lahan merayap ke kaki kirinya, dari belakang pehanya naik ke buntutnya yang bulat dan pejal. Dia terus terpaku. Tangannya berhenti menyapu minyak urut kat pahaku.

Mungkin menunggu tindakan selanjutnya dari aku. Tangan aku semakin berani. Buntut pejalnya ku ramas perlahan-perlahan. Aku dapat rasa dia mengemut-ngemut buntutnya. Bentuk buntut dia jelas kelihatan sebab kain batik jawa tukir kembannya itu turut terkemut ke dalam lurah buntutnya.

Akhirnya dia menghadap aku. Kedua-dua tangannya mengusap kepala aku. Kepala aku betul-betul sama aras dengan dada dia. Dadanya berombak-ombak. Nafas pun makin laju. Aku pulak makin berani. Kedua-dua tangan aku meramas-ramas buntutnya semahu-mahunya. Dan lagi dan lagi dan lagi.........

"Oooh..Zul." dia merengek. Kemudian dia terus melucutkan kain kembannya sampai jatuh ke lantai. Tu diaaa...sekali lagi dua bukit putus yang sangat besar tersergam indah di depan mata aku. Aku terus menghisap puting teteknya yang menegang dan masih merah lagi. Tangan kiriku meramas teteknya manakala tangan kanan aku mula meneroka segitiga emasnya. Buah dadanya memang besar, dua tangan pun tak cukup nak cover kesemuanya (saiznya 38D-cup). Walaupun besar, daging teteknya pejal sungguh dengan berisi air nyor kelapa muda. Aku naik gila... nak start dah nih....

Dia mula mengerang-ngerang. Cipap tembamnya memang dah basah lecun. Habis berlengah-lengah tangan aku. Aku yang tadinya duduk kini berdiri. Mulut aku terus mengulum bibirnya yang tebal dan mencari lidahnya. Hebat betul dia punya kissing. Selepas tu dia mula menjilat lubang telinga ku. Tak pernah isteri buat kat aku sebelum ni. Ada jugak rupanye gaya jilat lubang telinga rupanye. Geli aku. Maklumlah Mak Mertua Tiriku dah banyak pengalaman. Tangannya mula memicit-micit konek aku yang semakin keras. Gedebar dan gelora dalam hati tak payah ceritalah........ takut dan seronok serta macam-macam lagi.......

"Mak dah tak tahan Zul. Cepat ah" dia merengek dengan suara tenggelam timbul. Syok habis aku. Aku masih belum puas menyonyot tetek dia yang besar tapi pejal tu. Aku jilat habis bahagian bawah tetek dia. Kulitnya yang putih tu habis merah-merah aku kerjakan. Memang aku geram sangat.

"Dah lama Mak tunggu saat ini Zul. Cepatlah Zul. Mak dah tak tahan sangat ni" info cyber kaum hawa dan dia terus meminta-minta. Lidah dan jari aku mula menggelebek cipapnya yang basah lecun tu. Temban, bengkak dan mengelembung. Macam si kerang kat kedai Ah Pok. Dengan bukaan sudut cipap 150° degree. Macam kuih baulu tudung dengan seluar dalam. Kau patut cari cipap macam ni, wa cakap lu. Bau cipapnya pun aku rasa wangi + tengit semacam. Jumpa kelentitnya terus aku hisap dan jilat. Menggelupur habis dia dan terus dia macam ular nak beranak.

"Sedaaapnya Zul." Luahan kaum ibu. Tak sampai dua minit aku jilat terus dia klimaks. Meleleh-leleh air mani dia masuk dalam mulut aku. Payau-payau air laut rasanya. Aku pun dah tak tahan jugak. Kepala konek aku dah macam nak meletup. Aku memalingkan badan dia supaya memdepankan aku. Aku suruh dia berdiri sambil kedua-dua tangannya memeluk pinggan aku, aku tusuk dari depan. Gaya konvensional ataupun gaya Pak Lah kat kampung aku, aku gunakan. Sambil berdiri tu jugak aku memasukkan keris pendek aku ke cipapnya.

Masih ketat dan padat. Sekali cipap dia kemut kepala cendawan aku terus rasa nak tercabut. Oh,.......... kemut sotong ala perempuan Madura rupanye ni mesti kuat makan jamu Indon.
"Oooh.. sedapnya Zul.. perlahan-lahan Zul.. Mak tak tahan ni.." dia terus merengek-rengek. Konek aku yang panjangnya lebih kurang 6 inci tu tak dapat bertahan lama. Rasa haba dalam cipapnye lain macam macam suhunya. Tak sampai tiga minit aku keluar-masuk cipapnya, konek aku dah terpancut dengan banyaknya. Cipap Mak Mertua Tiriku terus mengemut konek aku.. macam diperah-perah air mani aku keluar. Mak Mertua Tiriku pun turut klimaks bersama. Sedap gile wa cakap sama lu.. wa cakap lu macam Kemut Sotong. Woyooo sedap bukan main lagi.. best giler kalau boleh rasanye aku nak terkahwin dengan Mak Mertua Tiriku pun aku sanggup. Best nyer. ... Aku terus terduduk sebab kepenatan dan keletihan. Mak Mertua Tiriku merenung mata aku lalu memberi senyuman tanda separuh kepuasan.

"Terima kasih Zul, ni mesti lama tak main pasal cepat sangat keluar" katanya.
"Lama tak kena Mak, lepas ni kita main lagi puas" ku mengharap lagi dari dia.
"Tak pernah Mak merasa nikmat macam ni. Zul memang hebat" dia memuji aku.
" Mak pun best jugak" kataku sambil memegang cipap dia yang basah dan berlengah-lengah.
"Tapi Zul, tolong lah jangan beritahu Liza (isteri aku) pasal ni. Nahas Mak nanti" dia merayu.
"Mak jangan takutlah, saya takkan beritahu sapa-sapa pun. Ini rahsia kita berdua" aku cuba menenangkannya.

Dia senyum lalu terus melentok atas dada aku. Ahh syahdu sungguh rasanya. Macam Uda dan Dara rasanya. Kami bercium dengan manjanya sambil sebelah tangannya mengurut-urut konek aku yang separuh keras. Tanganku apa lagi mengkebek cipap Mak Mertua Tiriku itu. Golok tumpul berkepala topi jerman 6 inci aku tu dah mula mengembang semula. Macam kulat tumbuh lepas hujan.

"Eh, sekejapnya dah hidup balik. Ni yang Mak suka dengan orang muda macam Zul. Zul, Mak tak puas lagi. Meh kita main lagi, kita buat gaya baru" dia menggoda aku. Aku pun memang tak puas lagi sebab tadi pancut cepat sangat. Lama tak kena.... Vrooommmmm nya kurang sikit.....

"Kita buat style lain pulak" aku bersuara. Aku terus duduk atas kerusi dan Mak Mertua Tiriku mengangkang dan terus duduk atas konek aku dengan badannya menghadap aku. Tangan kanannya menghalakan konek aku memasuki cipapnya. Aku nak bagi tahu kau masa tu cipap Mak Mertua Tiriku sejibik macam isi kerang...... hudoh sungguh la wei......

Fullamak! best betul orang tua ni... Makin laju dia menghenyak konek aku, dari gaya getaran pada punggungnya aku dapat rasa dia dah nak sampai klimaks. Kemutan cipapnya makin kuat, matanya tertutup dan bibir mongelnya terbuka luas dengan bau nafas yang bernafsu. Kepala dan badannya melengkung ke belakang. Dia meraung.

"Aduuh Zul...sedapnya...". Dia dah klimaks. Tapi aku belum. Lalu aku membalas henyakkannya dengan lebih kuat. Lepas 15 minit aku pun terpancut, tak boleh nak control dah. Puas betul aku. Dia terus memeluk aku sambil menggigit-gigit telinga kanan aku. Aku membalas pelukannya. Konek aku masih dalam cipapnya. Berdenyut-denyut rasanya.

Dalam berpelukan tu, kami diam membisu seketika, selepas itu dia memcerita padaku, semasa Bapa Mertuaku masih sihat, jimaknya sangat hebat. Tiap-tiap hari beromen walaupun Bapa Mertuaku dah agak berumur. Dia ni banyak mengamalkan petua-petua tradisional macam minum air akar kayu. Jamu pun dia pandai buat sendiri. Patutlah dia dapat maintain body dia. Tapi sejak bapa mertuaku sakit pinggan, dia dah tak dapat nafkah batin selama 5 tahun sampailah ke hari ni.

Tiba-tiba dia bersuara..
"Zul, Mak nak kulum batang Zul, boleh?". Aku terkejut. Isteri ku memang tak lalu nak hisap konek aku. Hitam legam dan berkilat. Ni Mak tiri dia pulak offer. Apalagi aku terus mengangguk. Aku masih duduk di atas kerusi. Perlahan-lahan dia turun melutut di depan aku. Konek aku yang dah lembik tu terkulai layu macam kuih ketayap. Tangannya mula mengurut-urut buah zakar aku. Kemudian dia jilat habis lendir-lendir yang melekat di konek aku. Terror betul orang tua ni... Cara dia bagi blow-job pun ada seni. Mula-mula dia jilat keliling batang aku. Lepas tu dia sedut kepala konek aku dengan manjanya, lepas tu dia gigit-gigit sikit, lepas tu kulum keseluruhan batang aku sampai ke anak tekak dia. Tak sampai lima minit konek aku dah segar semula.

"Boleh tahan batang Zul ni.. gemuk betul macam lintah bendang. Patutlah tadi Mak rasa sendat sangat" dia memuji senjata lintah ku. Masa kecut kecik, masa tegang gemuk macam lintah kekenyangan lepas hisap darah. Konek aku terus dikulumnya dengan rakus. Aku dah tak tahan.

"Nak terpancut dah ni mak" info cyber dari ku.
"Nanti dulu Zul. Moh kita naik ke bilek atas. Kita buat betul-betul kali ni.." lalu dia menarik tangan aku naik ke bilek tidur aku. Sampai tepi katil, dia terus merebahkan badannya dan baring menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Aku terpegun sebentar. Walaupun dah umur 40 tahun lebih, body Mak Mertua Tiriku memang class. Tetek giant nya sikit pun tak menggelebeh ke tepi walaupun baring menelentang. Tetap terpacak ke atas. Cuma cipap berwarna kelabu asap sikit......

"Tunggu apa lagi Zul" katanya. Dengan keris yang terhunus aku melompat ke atas katil dan terus menyetubuhi Mak Mertua Tiriku sendiri dengan rakusnya. Dengan posisi aku yang berada di atas dia, maka aku pulak yang menentukan rentak. Sekejap laju, sekejap perlahan. Kali ni aku boleh bertahan sikit sebab dah dua kali pancut tadi. Mata Mak Mertua Tiriku tertutup kuyu, mulutnya terbuka sambil mengeluarkan rengekan yang makin menaikkan nafsu berahi aku. Kedua-dua kakinya merangkul kemas pinggang aku. Macam tak bagi aku lepas je..Kedua-dua tangannya pula meramas buntut aku. Aku tak henti-henti mengulum lidah dan menjilat lehernya. Sebelah tangan aku meramas teteknya manakala sebelah lagi aku ampu ke katil untuk mengimbangkan badan aku. Dekat 40 minit beradu tenaga akhirnya kami dua-dua mencapai orgasm yang sangat hebat. Mak Mertua Tiriku menggelupur dan seluruh badannya menggeletar. Habis belakang aku luka-luka dicakarnya. Tak pernah aku merasa orgasm macam ni..Kami betul-betul puas. Setelah hampir satu aku kumpul tenaga kembali.

"Mak kita buat gaya lain pulak" kata ku.
"Gaya mana pulak" tanya Mak mertua Tiriku.
"Gaya dukung dan turun tangga" permintaan kaum bapa, katsa ku......

Sambil aku berdiri, makku memanggung kakinya ke punggung, kami pun menuruni tangga, sungguh asyik sekali bila kepala menerjah ke pantat cipap. Aku rasa kepala butohku dah menyentuh batu Maryam, ouuuh sedap sekali weh. Punggung makku bergetar macam ular kena palu masa aku melompat setangga demi setangga. Nikmatnye hanye kami yang rasa tak pernah ku alami semenjak kahwin 3 tahun dah...... Kau patut cuba gaya ni (Gaya Turun Tangga). Mesti kena rumah ada tangga, kalau tak ada kau boleh cuba di taman permainan kanak-kanak ke atau kat mana-mana ada tangga ke!!!!!!!!

Bayangkanlah dari pukul 10.00 pagi sampai pukul 1.00 ptg kami berasmara sebanyak 3 round dalam masa 3 jam tu.. Berpeluh-peluh dibuatnya. Terasa macam bulan pertama kahwin pulak. Kami berbaring sambil berpelukan, dengan golok ku bersarang dalam sarungnye. Ouhhhh enak sungguh. Rasa dunia kami yang punya, hilang segala masaalah. Tiba-tiba terdengar suara salah sorang anakku menangis. Dengan tergesa-gesa Mak Mertua Tiriku berkejar ke biliknya menengok anakku yang kelaparan agaknya. Aku berfikir sejenak. Tak mungkin aku dapat melupakan nikmat yang aku kecapi sebentar tadi. Aku masih teringin untuk menutoh Mak Mertua Tiriku lagi. Nikmatnya jauh lebih hebat daripada beromen dengan isteri ku sendiri. Aku yakin Mak Mertua Tiriku pun mempunyai perasaan yang sama macam aku jugak. Aku berazam akan memuaskan nafsu serakah aku terhadap Mak Mertua Tiriku selama seminggu ni sebelum isteri ku balik. Seminggu terasa macam sejam je....... saje je aku parking kereta ku jauh dari rumah ku supaya kekawan fikir aku tak ada kat rumah dan bebas dari gangguan........ Macam honey moon pulak rasanya. Walaupun semenjak kahwin tak pernah bernoney moon dengan isteriku.

Dan memang itulah yang kami lakukan. Petang itu jugak aku beromen sakan lagi dengan Mak mertua Tiriku. Sampai dua round petang tu saja. Malam sambung lagi tiga round. Pukul 2 pagi baru tidur. Pagi esoknya aku terjaga dia dah tengah hisap batang aku. Mungkin korang tak percaya tapi itulah hakikatnya. Keinginan seks aku dan Mak Mertua Tiriku tak padam-padam.. Mak Mertua Tiriku suka hisap konek aku dan telan kesemua air mani aku. Sepanjang minggu tu aku ambik 2 hari cuti emergency dan 3 hari cuti tahunan. Begitulah sepanjang minggu tu.. Kami betul-betul ketagih seks. Asal anak aku tidur je, kami mula bergumpal. Masa tu anak aku baru umur dalam 3-4 bulan, memanglah asyik tido je the twin boy aku tu. Korang bayanglah kekerapan kami beromen. Tak puas-puas. Benda yang terlarang dan haram ni dia punya nikmat dan rasa memang lain macam. Habis lintang-pukang rumah aku macam kucing beranak kecik. Tapi Mak Mertua Tiriku bagi aku makan jamu dan minum air akar kayu untuk menguatkan tenaga. Itu yang buat dia mampu beraksi hebat di atas ranjang. Pendek kata asyik berjubor saja aku. Sepanjang masa senjata ku berada dalam sarung.. nikmat weh...lok..

Akhirnya isteri ku pulang juga setelah habis kursus di Bukit Tinggi. Hubungan sulit aku dengan Mak Mertua Tiriku terus berjalan secara rahsia. Aku memang selalu berpeluang memcipap Mak Mertua Tiriku, kerana aku kerja normal hour balik kerja 5:30 ptg. Masa isteri kerja shift petang, pendek kata bersarunglah golok tumpul aku sepanjang masa berendam dalam cipap tembam Mak mertua Tiriku.

Suatu hari tu, Mak Mertua Tiriku mendapat panggilan dari adik iparku di kampung kerana ada kawan sekampung nak kenduri dan dia nak pinjam pinggan mangkuk. Aku terpaksa menghantar pulang, kami bertolak dari pukul 8 pagi, isteri ku tak ikut kerana katanya tak nak ambik cuti takut Annual Bunos kurang , jadik terpaksa aku dengan Mak Mertua Tiriku bertolak pulang. Aku melalui ikut Senawang, Kuala Pilah, Serting dan sampai di pertengahan jalan aku berhenti di kawasan Felda kelapa Sawit. Masa tu pun sempat aku memcipap Mak Mertua Tiriku . Best sungguh..... Sampai kat rumah Mak Mertua Tiriku aku sempat lagi seround walaupun sekejap semasa adik iparku ke rumah kawannye.

Pukul 4 ptg kami berdua bertolak pulang ke Kajang, dipertengahan jalan sempadan Pahang dengan Nogori Sombilan sempat lagi pekena blow job seround. Pukul 8 malam sampai ke rumah Mak Mertua Tiriku terus masuk bilik air dan mandi. Aku terlelap keletihan sekejap. Semasa aku terlelap isteri ku bukak seluar aku dan dia terlihat ada bekas gincu Mak Mertua Tiriku pada konek aku dan dia cuba cium bau lain macam ( bau air lior Mak Mertua Tiriku kering) sebenarnye aku terlupa nak basuh sebelum sampai rumah. Tapi isteri ku tak tanya pulak aku. Mungkin dia terperasan tak, pura-pura tak faham and nak jaga hati Mak Tiri dia??? Aku pun tak tahu!!!!!.. Mak Mertua Tiriku pandai jaga supaya tak termengandung dia. Entah apa ubat yang dimakannya aku pun tak pasti. Tapi yang pastinya dia selalu makan jamu untuk panas badan.....

Hubungan seks aku dan Mak Mertua Tiriku dah berjalan hampir sebelas bulan dan kami masih meneruskan kegiatan kami hingga ke hari ni, Mak Mertua Tiriku kata selama-lamanya pun tak apa, peluang hari hari terbuka kerana isteri ku kerja shift pagi dan petang. Kalau OFF pun masa Mak Mertua Tiriku angkat bendera Jepun saja. Masa bendera Pakistan ON sepanjang masa. Yang best nya isteri ku masih tak tau, atau pura-pura tak tahu (aku rasa). Hubungan kelamin aku dan isteri ku berjalan macam biasa itupun kalau dia ingin baru aku tunaikan kalau tidak aku terpaksa memcipap Mak mertua Tiriku. Malah dia gembira sebab aku rapat dengan Mak tiri dia. Isteri ku tak kisah kalau aku ke Pasar Malam dengan Mak Mertua Tiriku tanpa membawa dia kerana dia cakap malas nak bawak anak kembar dua orang. Hari hari memang ada peluang walau tak memcipap saja je aku pegang cipap Mak Mertua Tiriku masa dalam kereta. Pernah satu kali masa kat Pasar Malam aku terjumpa kawan sekerja, kawanku itu tanya aku, eh... tu bini kau ke tu. Ada ke patut dia cakap macam tu.

Mak Mertua Tiriku pun turut gembira kerana tak perlu lagi bergaduh dengan Bapa Mertua ku lagi angkara tak dapat batang. Aku bukan apa saja nak tolong mereka yang kehausan saja. Yang hairannya aku Mak Mertua Tiriku semakin dress up sekarang ni macam orang muda pulak dah. Sebenarnya aku geram lama dah kat Mak mertua Tiriku, lima tahu lepas masa aku bercinta dengan isteri ku sekarang. Dia selalu senyum meleret kat aku. Sekarang barulah aku temui jawapan, rupanya dia nak cuba golok muda. Aku sekarang ni memang cukup minat kat wanita-wanita yang dah veteran ni terutamanya janda-janda sebab mereka ni banyak pengalaman. Tu sebab sekarang ni bila lihat perempuan umur 35 tahun hingga 45 tahun aku rasa horny semacam. Dah ada penyakit baru pulak aku ni. Budak-budak hingusan yang hingus masih lagi selet dinding memang aku dah tak pandang. Nasihat aku pada korang semua, jangan underestimate wanita-wanita yang telah berumur. Orang tua ni sebenarnya lebih pandai memainkan peranan di atas ranjang. Cuma gaya tak berapa banyak. Tak caya cubalah try. Mesti dia nak gaya kukur kelapa iaitu gaya konvesional. Doggie style memang tak ade takut 'tumpah kuah' katanya.

Oh ya... Kalau kau nak cari isteri carilah yang berdahi tembamatau berdahi luas, macam Fiza Elite ke, Jeslina Hashim ke jangan dok cari macam Amy Rosnaida yang berdahi sempit. Untuk AC Mizal kau akan menyesal mendapat isteri berdahi sempit dan bercipap kecik macam Amy Rosnaida kau tu. Lebih baik kau kahwin balik dengan isteri kau tu.

Tamat Kat Sini Dah Weh.......