Selasa, 26 Ogos 2014

Zaiton: Luahan Berahi Cinta Pt 3

Zaki sibuk menyiapkan tingkap di bangsal belakang rumahnya selepas pulang dari menghantar kuih di pekan. Kelihatan beberapa ukiran untuk dinding dan tiang rumah yang di tempah sudah siap untuk di serahkan kepada pembeli. Sedang dia sibuk menyiapkan kerjanya, terpandang ibunya membawa dulang berisi air dan kuih ke padanya.

“Minum dulu nak.” Kata ibunya sambil menghulurkan gelas berisi air sirap kepada anaknya.
Zaki pun minum perlahan-lahan sambil diperhatikan ibunya, kemudian dia meletakkan gelas yang sudah luak separuh airnya itu ke dalam dulang. Masing-masing tidak berkata apa-apa. Hanya melemparkan pandangan yang kosong ke arah kebun buah-buahan yang kemas terjaga rapi itu. Masing-masing kelu untuk bersuara, lantaran kejadian malam sebelumnya yang memberikan kepuasan kepada mereka anak beranak.

“Zaki tak rasa menyesal ke?” Tanya ibunya.
Zaki diam sejenak, dia merenung peha ibunya yang gebu itu. Kemudian dia berkata.
“Mula-mula tu menyesal juga, tapi sedaplah bu. Ibu pun cantik, lebih cantik dari makcik Rokiah.” Kata Zaki perlahan

“Maafkan ibu, sebenarnya ibu tak tahan… “ kata Zaiton sambil meletakkan tapak tangannya di pangkal peha Zaki, mengenai zakar Zaki yang bersembunyi di dalam seluar itu.

Menyedari tangan ibunya mengenai zakarnya, serta merta zakarnya mencanak naik di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ibunya sedar dan terus mengusap-usap zakar anaknya yang mula mengembang itu.

“Ibu, Zaki sayangkan ibu, Zaki takkan meninggalkan ibu” Mendengar kata-kata anaknya itu, hati Zaiton berasa sebak.

Terus sahaja dia merapatkan wajahnya ke muka anaknya dan di kucup bibir anak muda itu. Perasaan berahinya mula bangkit, lantas dia memainkan lidahnya didalam mulut anaknya sambil tangannya mengeluarkan zakar anaknya dari seluar pendek yang anaknya pakai. Tangannya merocoh lembut zakar yang tegang didalam genggamannya. Kemudian dia melepaskan kucupan di bibir anaknya dan bersandar pada bahu anaknya sambil melihat zakar anaknya yang tegang berkilat itu. Zaki pun memaut bahu Zaiton dan mengusap-usap bahunya sementara tangan yang sebelah lagi meramas-ramas buah dada ibunya yang membusung di dalam baju.

Zaiton membiarkan perbuatan anaknya. Dia menyukainya. Hatinya terasa aman dan berdebar, seolah sedang berada dalam dakapan seorang kekasih. Zaki juga begitu. Dia terasa berdebar-debar tatkala bersama ibunya. Zaki yang tidak pernah jatuh cinta itu mula merasakan debaran cinta yang ibunya ciptakan. Dia kemudiannya memegang peha ibunya dan di ramas-ramas lembut.

“Ibu… Zaki tak tahanlah. Ibu… seksi begini..” kata Zaki gugup.
“Seksi macammana yang Zaki maksudkan. Boleh ibu tahu…” Tanya ibunya manja sambil tangannya merocoh zakar anaknya.
“Err.. tetek ibu besar.. bulat, melayut. Boleh kepit pisang kat tengah-tengah..” kata Zaki
Mendengar kata-kata Zaki itu, serta merta ibunya ketawa kecil sambil mencubit kecil peha Zaki.
“Selain tu?” Tanya ibunya lagi.
“errr… bontot ibu besarlah.. Bulat.. Tonggek pulak tu… Bila berjalan mesti bergegar. Zaki tak tahan lah tengok lenggok ibu.. “ kata Zaki
“Hmm.. selera anakku ini semakin matang. Macam arwah bapaknya, Amran dan Pak Dollah. Masing-masing suka bontot aku.” Getus hati Zaiton setelah mendengar pengakuan Zaki.
“Ohh.. jadi Zaki suka lah dengan ibu? “ Tanya Zaiton kepada anaknya.
“Suka.. uuhhhh… ohhhhh….” Jawab Zaki yang sedang kenikmatan akibat dilancapkan oleh Zaiton.
“Ibu pun suka Zaki. Seluruh tubuh ibu rela serahkan, asalkan Zaki berjanji…” kata Zaiton sambil tangannya masih meneruskan melancap zakar anaknya.
“ohhh… ibuuu.. janjiii.. appaa..?” tanya Zaki kenikmatan.
“Zaki kena janji tak akan bagi tahu orang lain, tentang perhubungan kita… “ kata ibunya
“Zaki janji ibuu… ohhh… sayanggg…”kata Zaki yang semakin kenikmatan.

Melihatkan kepala zakar anaknya yang semakin kembang berkilat, Zaiton menelan air liurnya. Seleranya kepada zakar anaknya yang sedang dilancapkan itu meluap-luap. Dia kemudiannya menundukkan kepala dan menjilat lubang kencing anaknya. Menggeliat Zaki diperlakukan begitu. Kemudian, jilatannya turun ke batang zakar hingga ke pangkal. Kemudian, Zaiton terus menyuap zakar Zaki ke dalam mulutnya dan dihisapnya dengan agak lama sebelum terus mengolomnya keluar masuk mulutnya.

“ummphhh… ummphhh…” Zaiton bersuara pelik ketika zakar anaknya penuh didalam mulutnya.
Memang dia benar-benar bernafsu pada ketika itu. Air pelincir cipapnya mula terbit membasahi muara lubuk birahnya. Apa yang ada di fikirannya ketika itu hanyalah untuk menikmati zakar muda yang gagah itu. Kelihatan dia menikmati zakar Zaki penuh nafsu dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan.

Sementara Zaki yang sedang enak di perlakukan ibunya itu, semakin tidak keruan dan bergelora nafsunya. Nafsunya benar-benar memuncak tatkala melihatkan kepala ibunya yang turun naik melahap zakarnya yang keras itu. Tangannya tak henti meraba punggung dan kepala ibunya. Kain batik yang ketat membaluti punggung ibunya benar-benar mempesonakan pandangan hingga membawa nafsunya ke puncak yang paling tinggi. Zaiton sedar bahawa benih anaknya akan terpancut. Zakar dan urat-uratnya semakin mengembang di dalam mulut Zaiton. Dia ingin Zaki memuntahkan benihnya di dalam mulutnya. Dia ingin menikmati rasa dan bau benih lelaki yang sudah lama dirindui itu.

Tidak berapa lama kemudian, Zaiton merasakan peha anaknya semakin mengejang. Serentak dengan itu, dia merasakan tekaknya menerima pancutan yang bertubi-tubi dari zakar anaknya. Berdenyut-denyut dia merasakan zakar anaknya yang keras itu melepaskan benih. Di sedut dan di telan benih Zaki hingga kering kantung zakar milik anaknya. Mulutnya yang tadi penuh dengan benih anaknya kini tiada setitik pun yang tertinggal.

Zaki pula, merasakan dirinya seperti berada di khayalan. Zakarnya yang merasakan kehangatan mulut ibunya itu terasa ngilu di kepala takuknya dimainkan lidah Zaiton. Menggigil tubuhnya menahan kenikmatan ciptaan mulut ibunya.

Selepas merasakan tiada lagi pancutan yang dilepaskan, Zaiton pun menarik kepalanya mengeluarkan zakar anaknya yang berkilat berlumuran dengan air liurnya itu. Zaki pun terus rebah terlentang di pangkin bangsal kayunya itu. Melihatkan anaknya yang sudah tidak bermaya, Zaiton pun terus bersama merebahkan badannya mendakap Zaki yang terlentang kepenatan.

“Ibu.. Zaki sayang ibu..” Kata Zaki yang keletihan sambil terus mendakap tubuh ibunya erat.
“Ibu juga sayang Zaki… “ Zaiton meluahkan perasaan kepada anaknya dan kemudiannya mendongak mendapatkan bibir anaknya.

Mereka berkucupan laksana sepasang kekasih. Zaki dapat menghidu bau benihnya dari mulut ibunya. Tapi dia tidak menghiraukan kerana perasaan cintanya begitu membara. Zaiton pula sudah melupakan statusnya sebagai ibu. Baginya, Zaki sudah seperti suami barunya. Suami yang sanggup memberikan kepuasan batin kepadanya. Perasaan sayang antara ibu dan anak kini dirasakan hilang. Yang wujud hanyalah perasaan cinta yang amat mendalam bagai seorang isteri kepada suaminya.

Tiada ulasan: