Selasa, 26 Ogos 2014

Zaiton: Gelora Janda Pt 1

Zaiton merupakan seorang ibu tunggal yang tinggal bersama seorang anaknya. Zaki (14 tahun). Zaiton berumur 34 tahun. Suaminya meninggal dunia akibat dihempap kayu balak yang di tebang di hutan, kerana suaminya ketika itu berkerja sebagai penebang balak. Cakap saja nama Ali balak, pasti semua orang kenal. Dengan badan yang sasa, kuat main judi, kaki perempuan. Memang tak ada sesiapa yang berani mencabar. Tapi sekarang, semua tu dah tak ada, dah tak de guna. Yang mati terus mati, tapi yang ditinggalkan harus terus hidup.

Walau pun umur sudah menjangkau 30an, Zaiton tetap kelihatan masih menghairahkan. Dengan wajah yang agak sederhana, kecantikan semulajadi wanita kampung. Tubuhnya yang montok itu dihiasi dengan lengkuk tubuh yang menarik perhatian lelaki. Buah dadanya yang membusung seringkali membuai apabila berjalan hingga bentuknya jelas kelihatan dibalik t-shirt ketat yang membalut tubuhnya. Punggungnya dan pehanya memang besar dan lebar, namun tubuhnya yang lentik itu membuatkan punggung besarnya tonggek dan pehanya yang gebu itu mampu membuatkan batang lelaki mengeras menahan gelojak nafsu di dalam seluar.

Rumahnya yang agak usang itu hanya mempunyai TV sebagai bahan hiburan. Itu pun TV lama. Kerjanya yang hanya membuat kuih dan menjualnya kepada kantin sekolah, kilang dan penjaja hanya mampu menyara kehidupan mereka dua beranak. Membina rumah baru atau memperbaharui rumahnya memang diluar kemampuannya. Cukuplah sekadar duduk di rumah peninggalan arwah suaminya dan sekadar menjaganya selagi terdaya.

Rumah mereka hanya mempunyai 2 bilik tidur, ruang tamu yang agak kecil bersama perabot-perabot lama dan juga ruangan dapur yang bersambung dengan bilik air dan tandas. Bukannya tak ada orang yang mahu memperisterikan Zaiton, ada dan memang ramai. Tapi Zaiton yang belum mahu berumah tangga. Bagi Zaiton, mereka semua itu hanyalah hendak mengambil kesempatan untuk mendapatkan tubuhnya, kerana mentang-mentanglah statusnya janda, malah kehidupan terimpit. Kalau setakat nak kan tubuhnya, tak payah berkahwin pun dah tentu dia boleh berikan, tak perlu hendak bermodalkan cinta dan perkahwinan yang palsu sebagai alasan. Baginya, dirinya tidak perlu dipermainkan.

Setakat Pak Dollah tokei kedai runcit di kampung itu, sudah berkali-kali benihnya dibazirkan oleh Zaiton. Setiap kali berbelanja di kedai Pak Dollah, pasti tangannya akan pantas menangkap batang Pak Dollah di dalam kain pelikat yang dipakai dan melancapkannya hingga berhamburan air mani Pak Dollah. Perlakuannya itu akan berlaku jika hanya mereka berdua sahaja yang berada di dalam kedai, terutamanya ketika tiada pelanggan yang datang.

Pernah juga Pak Dollah meminta untuk memantat Zaiton tetapi tak pernah dapat. Semuanya itu Zaiton lakukan untuk mendapatkan barangan keperluan dari kedai Pak Dollah secara percuma. Selalu juga Zaki berasa hairan kerana setiap kali ibunya pulang dari berbelanja di kedai Pak Dollah, pasti ada kesan basah di dada baju ibunya, kadangkala kain sarung batik yang ketat membalut punggungnya juga kelihatan basah di punggung, malah pernah juga dia terperasan terdapat sedikit cairan putih yang kental melekat di bibir ibunya dan sedikit di tudung yang dipakai. Bila berkata-kata, bau benih Pak Dollah akan terbit dari mulut Zaiton. Tetapi Zaki tidak menghiraukan sangat kerana dia masih belum faham tentang permainan seks orang dewasa.

Selain daripada Pak Dollah, ada juga lelaki yang kepuasan di tangan Zaiton. Amran, petani yang selalu mengambil upah menebas rumput dan membersihkan kebun di belakang rumah Zaiton juga merupakan salah seorang mangsa Zaiton. Upah yang diberikan bukanlah dalam bentuk wang ringgit, tetapi hanya menyerahkan tubuhnya untuk santapan Amran di kebun, malah kadangkala di rumah ketika Zaki bersekolah.

Setiap kali Zaiton datang ke rumah Amran untuk memintanya membersihkan kebun, Amran sudah pastinya tidak akan menolak. Kerana dia tahu, selepas penat mengerjakan kebun, dia sekali lagi pasti akan kepenatan mengerjakan kebun gersang milik Zaiton. Dan sudah tentu penatnya berbaloi. Zaiton juga bijak memilih hari untuk Amran membersihkan kebunnya. Hari yang dipilihnya adalah bukan ketika dia dalam waktu subur. Ketika itulah dia akan menikmati perasaan nikmat ketika rahimnya di sembur oleh benih Amran.

Kini, 4 tahun sudah berlalu. Zaki sudah menamatkan persekolahannya dan oleh kerana keputusan SPMnya yang tidak baik, dia hanya menolong ibunya membuat kuih di rumah dan membersihkan kebun serta rumahnya. Amran tidak lagi mengambil tender membersihkan kebun Zaiton. Kerana dia kini sedang menunggu hukuman tali gantung akibat mengedar dadah. Sudah 2 tahun dia dipenjarakan. Nasib baik dia bukan penagih tegar, jika tidak sudah pasti virus HIV akan menamatkan riwayat Zaiton juga.

Sementara Pak Dollah sudah pun meninggal dunia akibat sakit jantung 3 tahun lepas. Segalanya berlaku selepas Zaiton membeli barangan keperluan di kedainya. Dan ketika itu sudah tentu zakar Pak Dollah akan di puaskan oleh Zaiton. Pada hari itu, Zaiton mengambil barangan di kedainya dengan agak banyak. Oleh kerana itu, Pak Dollah menginginkan Zaiton membuatkan benihnya terpancut 2 kali. Sekali di mulut Zaiton dan sekali di punggung seksinya. Ketika Pak Dollah memancutkan benihnya membasahi kain batik Zaiton di bahagian punggungnya, dia masih boleh bertahan.

Tetapi, selepas Zaiton menghisap dan membiarkan zakar Pak Dollah melepaskan benihnya di dalam mulut Zaiton, Pak Dollah sudah tidak mampu bertahan. Hisapan mulut Zaiton yang nikmat itu benar-benar membuatkan Pak Dollah hilang kawalan. Selepas selesai sahaja zakar Pak Dollah dikerjakan, Zaiton pun berlalu pergi dengan punggungnya yang basah dan mulutnya yang berbau benih Pak Dollah bersama-sama dengan barangan keperluan yang di’beli’nya di kedai Pak Dollah. Pak Dollah kemudian mengalami strok selepas terkulai kepenatan akibat kepuasan di’belasah’ Zaiton. Kini, janda Pak Dollah, mak cik Rokiah mengambil alih perniagaan peninggalan arwah suaminya.

Sesudah Amran di tangkap dan Pak Dollah mati, Zaiton tidak dapat lagi merasakan zakar lelaki. Sesekali dia hanya melancap bagi memuaskan nafsunya. Anaknya juga sudah remaja dan tinggal bersamanya, maka dia tidak mungkin mempunyai peluang untuk melakukan persetubuhan di rumahnya sebagaimana yang dilakukan bersama Amran dahulu.

Satu hari, Zaki hendak membeli beras di kedai makcik Rokiah. Selepas memberitahu ibunya, dia terus mengayuh basikal menuju ke kedai. Zaiton pula, memang menantikan saat-saat anaknya keluar dari rumah. Dia ingin melancap sepuas-puasnya dan dia mahu mengerang semahu hatinya bagi melepaskan syahwatnya yang kegersangan itu. Jika Zaki berada di rumah, dia tidak mahu melakukannya kerana bimbang anaknya akan terdengar perbuatannya itu.

Selepas kelibat Zaki hilang dari pandangannya, Zaiton terus masuk ke dalam bilik dan memulakan projeknya. Sementara di kedai, Zaki yang sudah tiba di kedai makcik Rokiah terus meminta beras sebanyak 2 kg. Makcik Rokiah yang memang mengenali Zaki kemudian menimbang beras dan memasukkan ke dalam plastik. Ketika makcik Rokiah menghulurkan bungkusan beras kepada Zaki, dia tersenyum-senyum dan merapati Zaki. Zaki yang tidak perasan dengan perubahan sikap makcik Rokiah itu pun terus menghulurkan duit bagi membayar beras itu.

“Tak payah bayarlah Zaki. Lain kali saja” kata makcik Rokiah sambil tersenyum dengan matanya yang memerhati Zaki atas dan bawah.
“Betul ke makcik, terima kasihlah. Semoga murah rezeki makcik, saya pergi dulu ye” kata Zaki selepas menerima bungkusan plastik berisi beras itu.

Tiba-tiba tangan makcik Rokiah menyambar lengan Zaki dan di tariknya anak muda itu hingga tubuh mereka rapat. Kemudian di peluknya tubuh Zaki serapat-rapatnya. Zaki yang tidak pernah merasai keadaan seumpama itu merasa kehairanan. Fikirannya bercelaru. Bonjolan buah dada makcik Rokiah yang amat besar itu menghenyak perutnya.

“Makcik, apa ni makcik? Kenapa ni?” Tanya Zaki kehairanan.
“Zaki, selepas ni, Zaki tak payah bayar apa-apa tau. Makcik bagi free je apa yang Zaki nak, tapi Zaki kena tolong makcik.” Kata makcik Rokiah sambil memeluk Zaki.
“Tolong apa makcik?” Tanya Zaki yang lurus bendul itu.
“Mari ikut makcik” kata makcik Rokiah sambil melepaskan pelukannya.
Dia kemudiannya membawa Zaki masuk ke dalam stor yang terletak di bahagian belakang dalam kedainya.
“Zaki tutup mata ye. Letak dulu beras tu kat situ.” Terang makcik Rokiah.

Zaki pun meletakkan bungkusan berasnya di atas meja dan dia pun menutup mata. Sedang dia menutup mata, tiba-tiba dia merasakan seluar pendeknya itu direntap kebawah dengan agak kuat. Ini membuatkan dia terkejut dan membuka matanya. Baru sahaja dia hendak bersuara, makcik Rokiah terus menyumbat zakar Zaki yang masih lembik itu kedalam mulutnya sambil kedua-dua tangannya memeluk punggung Zaki.

“Eh, makcik, kenapa ni? Tolonglah jangan, saya malu lah.” Kata Zaki kelam kabut.
Makcik Rokiah tidak menghiraukan Zaki, dia terus menghisap zakar Zaki dengan lahapnya. Matanya tertutup rapat seolah sedang sedap menikmati zakar anak muda yang besar itu. Zaki cuba melepaskan dirinya tetapi pelukan makcik Rokiah begitu kuat dan kemas. Zaki tidak sampai hati hendak berkasar dengan orang tua itu. Dia hanya berserah dan memerhatikan tingkah laku perempuan tua yang gersang itu berlutut dan menghisap zakarnya.

“Makcik, sudahlah. Saya malulah makcik. Janganlah buat saya macam ni. Kalau mak saya nampak habislah saya.” Kata Zaki meminta simpati.

Kelihatan makcik Rokiah langsung tidak menghiraukan kata-kata anak muda itu. Dia semakin ghairah menghisap zakar itu dan berbagai teknik hisapan dilakukan untuk merangsang Zaki. Zaki yang sedang pasrah itu tiba-tiba merasakan satu perasaan yang begitu asing dalam dirinya. Dia merasakan jantungnya semakin berdegup kencang, hatinya juga berdebar-debar, terasa seperti ada satu kenikmatan yang sedang dikecapinya. Memang Zaki tidak pernah merasai perasaan seperti itu sebelum ini. Dia tidak pernah melancap, apatah lagi bersetubuhan. Perasaan ghairah yang sebelum ini datang secara tiba-tiba ketika melihat pelajar perempuan dan cikgu perempuannya di sekolah dipadamkan dari fikiran dengan membuat kerja-kerja yang boleh membuatkannya melupakan keghairahan itu.

Tetapi kini, Zaki tidak mampu berbuat begitu. Terasa zakarnya juga semakin mengembang dan menegang di dalam mulut makcik Rosnah. Menyedari yang Zaki semakin terangsang, makcik Rosnah pun melepaskan pelukannya dan terus menghisap zakar Zaki dengan lahapnya. Zakar anak muda yang semakin menegang itu tidak mampu untuk dia telan semuanya, hanya separuh yang mampu masuk di dalam mulutnya.

Zakar Zaki agak besar dan panjang, memang sepadan dengan badannya yang bidang dan sasa kerana sudah biasa membuat kerja-kerja berat. Makcik Rosnah semakin galak menghisap zakar Zaki. Zaki yang sedang kenikmatan itu tiba-tiba teringatkan ibunya yang sendirian di rumah. Tiba-tiba hatinya risau dan dia terasa harus pulang dan inilah kesempatan yang dinantikan kerana makcik Rosnah tidak lagi memeluknya. Dengan pantas dia menarik zakarnya keluar dari mulut makcik Rosnah. Kelihatan separuh zakarnya yang masih keras itu berlumuran dengan air liur makcik Rosnah. Dengan pantas Zaki menarik seluar pendeknya ke atas dan berlari keluar menuju basikalnya bersama bungkusan beras di dalam genggaman. Basikalnya dikayuh laju meninggalkan kedai makcik Rosnah. Perasaannya berdebar-debar, tidak pernah dia berperasaan sebegitu.

Sementara makcik Rosnah pula hanya sempat berlari hingga ke pintu kedai dan hanya mampu melihat kelibat Zaki yang sudah semakin jauh. Walau pun tidak dapat, tapi makcik Rosnah tahu, satu hari nanti dia pasti akan dapat juga. Dengan mulutnya yang comot dengan air liur, dia tersenyum sendirian dan berlalu menuju ke dalam kedai.

Setelah agak jauh dari kedai makcik Rokiah, Zaki pun memperlahankan kayuhannya. Perasaannya bercelaru. Kenikmatan yang baru dirasai tadi, walau pun sekejap sudah cukup membuatkan Zaki berfikir, mungkin itulah cara manusia dewasa memuaskan nafsu. Tapi ikut mulut boleh dapat anak ke? Oh, itu mungkin salah satu cara bersetubuh. Kemudian Zaki teringat akan emaknya, dahulu selalu dia lihat emaknya pulang dengan beberapa kesan basah di tubuh dan mulutnya. Adakah emaknya juga melakukan perkara itu dengan arwah Pak Dollah? Oh tidak mungkin. Zaki bermain dengan fikirannya hinggalah sampai di rumahnya.

Kelihatan emaknya keluar dari bilik dengan wajah yang kemerahan dan hanya berkemban dengan kain batik yang disimpulkan di atas dadanya. Selepas memberikan bungkusan beras kepada emaknya, Zaki terus menuju ke bangsal belakang rumahnya dan menyiapkan tingkap-tingkap bagi menggantikan tingkap rumahnya yang sudah uzur itu.

Tiada ulasan: