Selasa, 26 Ogos 2014

Zaiton: Benih Cinta Menjadi Pt 4

Selepas hari itu, kehidupan mereka bagaikan ada satu sinar baru. Mereka bergurau senda dan bermesra tidak kira tempat dan waktu. Katil Zaki yang dulunya menjadi tempat dia merebahkan badan kini kaku tidak terusik. Ini kerana Zaki sudah mempunyai tempat tidur baru. Tempat tidur yang dikongsi bersama kekasih hatinya, di bilik Zaiton.

Zaiton pula sudah semakin rajin membuat kuih. Bermacam-macam kuih kini dijualnya dan tidak ketinggalan, dia juga sudah mula pandai menjaga badan. Kalau boleh dia tidak mahu kelihatan tua. Dia ingin kelihatan seperti sebaya dengan anaknya walau pun anaknya tidak kisah dengan penampilannya sebelum ini.

Demi kasih kepada anaknya, Zaiton kini mempunyai banyak t-shirt dan kain batik untuk pakaian hariannya. Dia tahu, anaknya benar-benar bernafsu melihat punggung bulatnya yang tonggek itu ketat dibaluti kain batik yang dipakainya. Malah terdapat sebilangan kecil kain batiknya yang berlubang akibat perbuatan nakal anaknya. Sengaja Zaki melubangkan kain batik Zaiton supaya apabila ibunya memakai, lubang itu akan tepat berada di punggung ibunya dan ini memudahkan “kerja”nya tanpa perlu menyelak kain. Malah dia lebih bernafsu membalun punggung ibunya yang masih ketat dibaluti kain batik tanpa perlu menyelaknya.

Perasaan cinta Zaiton kepada Zaki semakin meluap-luap. Malah dia dengan rela menyerahkan mahkota duburnya untuk dinikmati anaknya. Zaki yang memang bernafsu dengan punggung tonggek ibunya yang bulat dan besar itu benar-benar menikmati lubang dubur milik ibunya. Hanya melalui lubang dubur ibunya sahajalah zakarnya mampu tenggelam hingga tidak kelihatan, tidak seperti lubang cipap ibunya. Malah, zakar besarnya itu hampir mengoyakkan lubang dubur ibunya ketika pertama kali mereka melakukan. Zaiton hampir keberatan hendak memberikannya lagi setelah kesakitan hingga tidak mampu untuk berjalan dengan betul, apatah lagi untuk membuang air besar. Selama seminggu dia cuti melakukan seks dengan anaknya. Namun setelah dipujuk oleh Zaki, tambahan pula seleranya kepada zakar anaknya itu memang tidak pernah padam, Zaiton kembali beraksi dengan semua rongga di tubuhnya menjadi santapan Zaki.

Pernah satu hari Zaiton berbelanja di kedai makcik Rokiah dengan kain batiknya yang mempunyai kesan basah di belahan punggung. Air mani Zaki yang memenuhi lubang duburnya membasahi kain yang dipakai manakala selebihnya meleleh di peha hingga ke betisnya. Mujurlah makcik Rokiah tidak perasan.

Bagi mereka, nafsu dan kepuasan seksual mereka memang tanpa batasan. Peradaban mereka juga telah hilang sama sekali. Dan hasil perbuatan mereka itu telah membuahkan hasil. Zaiton disahkan mengandung hasil benih Zaki yang kerap memenuhi setiap rongga nafsunya hampir setiap hari. Langsung tiada sebarang kegusaran di hati mereka. Mereka seolah lupa bahawa bayi di dalam kandungan itu adalah anak luar nikah, hasil persetubuhan mereka anak beranak.

Ketika sedang sarat, mereka tidak pernah cuti untuk melakukan persetubuhan. Tidak kira siang atau malam, baring atau berdiri dan segala-galanya seolah tanpa henti. Hanya 2 hingga 3 hari mereka ber”cuti” dalam seminggu kerana kepenatan. Rutin kehidupannya ketika dan sebelum mengandung adalah serupa.

Sepanjang mengandung, Zaiton tidak pernah keluar rumah. Dia hanya berani berada di dalam dan belakang rumah lantaran takut masyarakat tahu dengan hasil perbuatan mereka. Nasib baik rumah mereka terletak sangat jauh dari jiran-jiran yang lain.

“Ibu, saya nak ke pekan. Pelincir dah habis.” Kata Zaki setelah siap hendak menuju ke pekan sambil melihat jam ditangannya yang menunjukkan pukul 4 petang.
Zakarnya yang dikeluarkan dari celahan zip yang dibuka kelihatan tegang di rocoh agar semakin keras.
“Beli 2 botol ye sayang.” Kata Zaiton sambil memangku menyusukan Zakuan yang sedang enak menetek ibunya.
“ Baik ibu..” kata Zaki sambil matanya menatap buah dada ibunya yang besar dan bulat itu.

Terpandang ada sisa air mani yang kering melekat di buah dada ibunya. Hasil kerjanya pagi tadi akibat terlampau ghairah dengan buah dada ibunya yang besar dan penuh dengan susu itu. Kerana terlalu bernafsu, dia menghisap buah dada ibunya hingga keluar susu dan permainannya ditamatkan dengan memancutkan benihnya di buah dada ibunya setelah zakarnya dilancapkan di celah buah dada ibunya sambil ibunya menghisap kepala zakarnya.

“Dah keras tu, marilah susukan ibu dengan batang Zaki. Ibu tak tahan ni, Zakuan ni hisap tetek ibu sampai ibu sendiri tak tahan.” Pelawa Zaiton setelah melihatkan zakar anaknya itu benar-benar keras.
Setelah Zaki dekat kepadanya Zaiton pun memegang zakar anaknya itu sambil merocoh-rocoh lembut bagi menambah keghairahan anaknya.

“Rasanya baru 2 jam Zaki pancut dalam perut ibu. Ada air lagi ke ni?” kata Zaiton sambil menggeselkan kedua pehanya bagi merasakan cipapnya yang masih licin dan basah akibat pancutan benih anaknya pada pukul 2 petang tadi.

“Ada sayang, ibu janganlah risau. Walau tak banyak, sikit pun Zaki akan bagi.” Kata Zaki sambil berdiri menikmati zakarnya dibelai ibunya yang masih duduk menyusukan Zakuan di pinggir katil.
Kemudian Zaiton pun menyuap zakar Zaki dengan lahapnya. Disedut-sedut zakar Zaki hingga membuatkan Zaki mengerang kenikmatan. Kelihatan Zakuan yang masih dipangkuan sedang enak menyusu, sementara Zaiton sedang enak memerah zakar Zaki bagi mengeluarkan susu nikmatnya.
Setelah beberapa minit, Zaki pun memancutkan benih di dalam mulut Zaiton yang sedang enak mengolom zakarnya. Benihnya agak kurang sedikit kerana Zaki telah mengeluarkannya ketika tengah hari tadi. Zaiton tidak membazirkan walau setitik benih buah hatinya itu. Di telannya air mani yang memancut membasahi tekaknya.

Setelah selesai, Zaki membetulkan seluarnya sementara Zaiton meletakkan Zakuan yang sudah pun terlena itu di atas katil. Zaiton pun kemudiannya menuju ke pintu di ruang tamu sementara Zaki menurut di belakangnya. Zaki terpandang terdapat kesan air mani yang kering di kain batik yang sendat membalut punggung ibunya yang lebar itu.

“Ibu belum tukar kain ye..” kata Zaki sambil meramas punggung Zaiton.
“Haah, ibu belum tukar lagi. Kenapa sayang?”Tanya ibunya.
“Kesan air mani Zaki masih melekat kat kain ibu.” Kata Zaki.
Zaiton pun menoleh melihat punggungnya dan memang benar ada kesan air mani yang sudah kering dikainnya.
“Zaki lah ni, malam tadi pancut dalam bontot ibu sampai penuh..” katanya sambil ketawa dan mencubit manja perut anaknya yang kekar itu.

Zaki hanya tersenyum dan mengucup bibir ibunya ketika hendak melangkah keluar dari rumah. Setelah Zaki melangkah meninggalkan rumah, Zaiton hanya berdiri di pintu rumah memerhatikan anak kecintaannya itu berjalan menuju ke simpang yang jauh di hadapan hingga hilang dari pandangan. Di lubuk hatinya, terasa berat ditinggalkan orang yang dicintai itu walau pun untuk sekejap. Tetapi tidak mengapa, perginya untuk membeli sesuatu yang penting dalam hidup mereka berdua. Sesuatu yang membantu memberikan mereka kelazatan hidup laksana suami isteri. Kelazatan melakukan secara normal atau luar tabie setelah mereka terpaksa berpuasa untuk jangka masa yang lama kerana dirinya dalam pantang.

Zaiton pun melangkah menuju ke bilik air untuk mandi dan mencuci sisa benih Zaki yang masih basah di kelengkangnya dan yang telah kering di buah dada serta di duburnya. Sementara Zaki yang sedang menunggu bas di simpang, terasa tidak sabar hendak mendapatkan apa yang ingin dibelinya untuk wanita kesayangannya itu. Wanita seksi yang sentiasa dahagakan benihnya, yang sentiasa dambakan zakarnya, yang sentiasa bersedia menerima pancutan nikmatnya tidak kira di mulut, kelengkang, punggung, buah dada dan seluruh tubuhnya. Dialah kekasihnya, dialah isterinya dan dialah… ibunya…

Tiada ulasan: