Isnin, 25 Ogos 2014

Kisah Lucah Merogol Murid

Cerita yang akan aku bawakan pada kali ini adalah pengalaman yang baru sahaja terjadi seminggu lalu. Sebelum ini, aku mengatakan bahawa diriku masih teruna, tapi seminggu lepas, akhirnya aku menikmati vagina sebenar pereempuan. Aku sebenarnya telah melakukan suatu dosa besar, iaitu merogol anak dara orang yang baru berumur 14 tahun. Bagi yang pernah membaca karyaku pertama, Tiga Wanita Mangsa Intai, tahulah bahawa saya ini masih teruna sehinggalah minggu lalu. Cerita ini akan aku sampaikan dalam bentuk kronologi supaya lebih tersusun dan mudah difahami. Keseluruhan masa yang aku laburkan untuk menjayakan projek ini adalah sebulan. Aku akan ceritakan seminggu demi seminggu.

 Minggu 1 (3 Julai 2004)

 Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Kepalaku pening setelah berhadapan dengan komputer selama 8 jam. Bayangkan.. Hehe, tapi ada juga masanya aku luangkan untuk ww.sumbercerita.com. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran. Itu kali pertama aku singgah di restoran itu.

 Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling. Biasalah, nak melihat sama ada terdapat gadis gadis jelita. Tanpa menunggu lama, aku ternampak seorang gadis yang pada pandanganku paling tua pun hanyalah 16 tahun. Ini berdasarkan tingginya yang hanya sekitar 140cm dan saiz teteknya yang masih bersaiz A pada pandangan mata kasarku ( lucah.sextgem.com ). Aku pun memikirkan pelbagai jenis strategi untuk mengenali anak gadis ini dengan lebih dekat.
 Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian. Maka, aku pun saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak. Sial, dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Habis rancangan aku! Maka, aku pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen. Aku katakan kepadanya yang aku ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian yang sesuai untuk diriku.

 Menjadi! Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Aku pun tahulah namanya adalah Lin. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya. Aku pun menemui ibunya dan meminta kebenaran untuk memberikan anaknya itu tusyen. Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah. Aku pun bersetuju saja sebab Lin memang seorang anak gadis yang cantik, cukuplah bayarannya jika aku dapat menikmati badannya yang masih berkembang itu seminggu dua kali.

 Kami bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin 7 pm 10 Julai 2004. Seminggu aku akan mengajar Lin subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu,7 pm hingga 9 pm. Ini bermakna aku dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya.

 Minggu 2 (10 Julai 2004)

 Selepas habis kerja pada pukul 6 pm, aku pun makan malam cepat-cepat sebelum bergegas ke rumah Lin. Lin dan ibunya menyambut aku dengan baik. Untuk tidak mengganggu kami, Ibu bapanya membiarkan aku dan Lin di sebuah bilik yang agak jauh dari ruang tamu. Memang baik layanan Ibu bapanya kepada aku. Mungkin mereka berharap agar aku betul betul dapat membantu Lin memperbaiki pelajaran.

 Lin berpakaian agak jarang, bukan seperti yang aku perhatikan semasa kali pertama bertemu dengannya. Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan jelas di sebalik T-shirtnya itu. Seluarnya pula pendek, hanya cukup untuk menutup separuh dari pehanya. Mungkin suasana panas pada malam itu menyebabkannya berpakaian seperti itu.
 Aku sebenarnya tiada pengalaman mengajar tusyen. Maka, aku pun menyuruh Lin mengambil buku buku latihannya di sekolah untuk aku semak. Baulah aku tahu betapa sukarnya untuk memperbaiki keadaan akademik Lin kerana Lin tidak mempunyai asas Bahasa Melayu dan juga Matematik yang kukuh semasa sekolah rendah lagi. Bayangkan,4 rumus No Negatif juga masih bercelaru di dalam otaknya! Maka, aku pun katakan kepada Lin supaya bermula dari pelajaran sekolah rendah semula. Begitulah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin.

 Minggu 2 (12 Julai 2004)

 Hari Rabu.. Kelas kedua aku. Seperti biasa, aku memulakan pengajaran pada pukul 7 pm. Namun, aku melihat Lin sangat gelisah pada malam itu. Aku mengajarkan banyak benda kepadanya, semuanya tak masuk otak. Susah betul mengajar budak ini! Sepanjang 2 jam aku mengajar Lin, seolah olah tiada apa yang lekap di otaknya. Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada Lin tentang keadaan dirinya. Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit perut. Dalam hati aku, aku dapat meneka bahawa Lin sedang datang haid. Maka, aku pun menamatkan kelas lebih awal pada 8.30 pm.

 Minggu 3 (17 Julai 2004)

 Setelah semua orang pulang kerja pada jam 6 pm, aku pun mengambil kesempatan untuk melayari www.sumbercerita.com. Habis kepala aku penuh dengan nafsu. Aku melihat jam, sudah 6.45 pm. Aku tidak sempat untuk melancap bagi melepaskan nafsuku yang telah mendadak! Aku terus pergi ke rumah Lin dan memulakan pengajaran.

 Pada hari ini, Lin memakai baju berkolar bulat yang rendah. Seluarnya pendek seperti biasa menampakkan pehanya yang mulus. Namun, hari ini aku nampak Lin memakai bra hitam, bukan putih seperti dua hari sebelumnya. Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin. Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku. Oleh kerana dia bertentangan denganku, dia terpaksa menunduk untuk melihat penjelasanku. Tersirap darah aku semasa melihat teteknya yang diselaputi bra hitam terpampang di depan mataku. Ini menjadikan penjelasan aku tentang soalan Matematik itu menjadi tidak menentu. Lin hanya berpura pura faham dan kemudian beredar untuk meneruskan latihannya.

 Oleh kerana ingin melihat teteknya dengan lebih jelas, aku memberikannya soalan yang lebih susah. Menjadi!! Lin datang bertanya soalan, dan aku meneruskan pemerhatian terhadap teteknya itu. Pada kali ini, Lin tahu bahawa aku sedang memerhatikan teteknya dan Lin menggunakan tangannya untuk menghalang kolar bajunya. Aku pun menjadi malu kerana tertangkap oleh anak muridku sendiri. Kemudian, aku tidak dapat menahan nafsu lagi dan terus bergegas ke tandas untuk melancap. Oleh kerana aku dalam suasana yang terburu-buru, aku terlupa menutup pintu.

 Aku ini jenis lelaki yang melancap lama baru keluar air mani. Biasanya 5 minit aku kocokkan penis, barulah berhasil. Sepanjang proses aku mengocok penis, aku tidak sangka segala perlakuan di dalam bilik air disaksikan oleh Lin. Selepas meledakkan air mani di dinding, barulah aku buka mataku dan nampak Lin memerhatikan di luar bilik air dengan pandangan yang pelik. Habis! Apa yang perlu aku jelaskan kepadanya??

 Oleh kerana tidak mahu Lin memecahkan temberang, aku katakan itu adalah cara lelaki kencing. Lin tidak percaya kerana dia kata Adik lelakinya tidak kencing seperti itu. Aku pun ketandusan idea. Tiba tiba aku mendapat idea gila! Alang-alang aku sudah tertangkap, mengapa tidak aku gunakan peluang ini untuk menikmati tubuh gadis ini!

 Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana cara adiknya kencing. Dia kata adiknya hanya berdiri saja dan tidak mengocok penisnya untuk kencing. Aku pun menjawab itu adalah cara kencing biasa dan apa yang aku buat adalah cara "kencing nikmat". Lin tercengang mendengar penjelasan aku. Untuk memastikan penjelasan aku logik, aku katakan perempuan juga ada cara untuk "kencing nikmat". Seperti biasa, Lin akan tertanya-tanya setiap kali aku menjelaskan sesuatu perkara yang baru.

 Aku mengatakan kepadanya untuk berjanji merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Ibu bapanya jika mahu aku ajarkan cara "kencing nikmat". Lin bersetuju saja. Menjadi nampaknya idea aku itu! Tapi bila aku melihat jam tangan, masa sudah menunjukkan 9 pm. Shit, nampaknya acara meniduri gadis ini terpaksa aku tangguhkan ke hari Rabu. Tapi pada malam itu, aku melancap 2 kali lagi sambil membayangkan Lin memerhatikan cara aku melancap di rumahnya.
 Minggu 3 (19 Julai 2004)

 Apabila aku mengetuk pintu pada malam Rabu, Lin yang membuka pintu. Biasanya ibunya yang membuk pintu. Lin menjelaskan ibunya pergi melawat neneknya yang sakit di Melaka. Bapanya pula seperti biasa hanya akan balik apabila kelas aku tamat pada 9 pm. Kadang-kadang belum balik lagi semasa aku menamatkan kelas. Nampaknya, kali ini strategi aku pasti menjadi!

 Sebaik sahaja kelas bermula pada 7 pm, aku terus tanyakan kepada Lin samada dia menceritakan peristiwa pada Hari Isnin kepada Ibu bapanya. Nasib baik, Lin mengikut perintahku. Kemudian, Lin menuntut janji untuk mengetahui cara kencing nikmat untuk wanita. Aku pun tanpa melengahkan masa mengeluarkan"desktop" atau moblie computer aku. Nampak canggih sungguh pelajaran pada malam Rabu itu, perlu menggunakan"desktop"!

 Aku pun memasang VCD lucah yang aku bawa dari rumah. Lin malu malu apabila menonton VCD itu tapi aku tegaskan pelajaran itu hanya dapat diajar selepas menonton VCD itu. Jadi, Lin pun terpaksa tengok VCD itu sambil tersipu-sipu. Adegan pun bermula dengan seorang perempuan menanggalkan pakaiannya satu persatu di bilik mandi. Kemudian, heroin itu pun menyabuni badannya. Apabila menyabuni teteknya, heroin itu menggunakan lotion khas dan agak lama heroin itu menumpukan di teteknya.

 Aku pun menjelaskan kepada Lin bahawa cara itu adalah permulaan untuk mendapatkan "kencing nikmat". Lin hanya mengangguk dan meneruskan menonton VCD itu. Kemudian, adegan bersambung dengan hero VCD itu masuk ke bilik mandi dan menolong menyapu body shampoo ke seluruh badan heroin itu. Selepas itu, kedua-duanya mandi bersama sama. Hero itu pun mula menjilat seluruh badan dari telinga sehinggalah ke vagina heroin itu.

 Pada masa itu, aku perhatikan nafas Lin sudah mula tidak menentu dan aku merasakan inilah saatnya. Aku pun meraba raba payudara Lin. Lin agak terkejut dengan perbuatanku dan hampir menjerit! Tetapi aku sempat menutup mulutnya dan terus meraba teteknya dengan sebelah tangan lagi. Sambil meraba-raba teteknya, aku mengangkat bajunya dan terus meraba dengan coli Lin masih berbungkus rapat. Kemudian, tangan kiri aku meraba ke dalam colinya dan menggentel puting kanannya. Tangan kanan aku masih menutup mulut Lin tetapi selepas beberapa lama, Lin tidak lagi memberontak. Aku pun melepaskan tangan kananku dan meraba kedua-dua teteknya.

 Sambil meraba-raba teteknya, aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Lin hanya terusap usap nafasnya sambil menutup mata. Perkataan yang aku dengar dari mulutnya adalah "Ahh.. Ahh.." sahaja. Kemudian, aku pun menjilat teteknya dengan teknik pusaran. Teknik ini adalah dengan membuat satu bulatan yang semakin mengecil dari luar dan menumpu ke puting payudara Lin. Aku belajar cara ini dari VCD lucah yang aku lihat tadi. Teknik ini aku lakukan sekitar 10 minit.
 Kemudian, aku lihat hero di dalam VCD itu telah mula melakukan doggie style di bathtub. Sambil terus menjilat jilat teteknya dan satu tangan meraba raba teteknya yang satu lagi, aku menanggalkan seluarnya dengan tangan yang satu lagi. Agak susah kerja ini kerana seluarnya ketat. Lin juga menghalang tetapi aku gunakan segala tenagaku untuk menghalang Lin dari bergerak. Akhirnya aku berhasil menanggalkan seluarnya. Sial, rupanya Lin tidak memakai seluar dalam!

 Ah, peduli apa, yang penting kerja aku jadi lebih senang! Aku memerhatikan vagina pertama yang dapat aku lihat buat kali pertama dalam sejarah hidupku. Bulunya masih pendek jika dibandingkan dengan heroin di dalam VCD itu. Sekitar 2 cm sahaja pada pandangan mataku. Aku pun meraba raba vaginanya dan cuba mencari biji kelentit. Aku tak ada banyak pengalaman dan mengambil masa agak lama sebelum jari aku mengesan sebiji benda sebesar kacang.

 Lin seperti terkena kejutan elektrik semasa aku tersentuh klitorisnya! Aku pun terus menggentel-gentelnya. Dalam masa yang singkat sahaja, tubuh Lin kekejangan dan tangan aku terasa basah dengan pancutan air maninya. Wajah Lin berpeluh peluh pada masa itu dan Lin nampak keletihan. Tapi, batang aku yang telah tegak sejak 30 minit lalu belum lagi dipuaskan!

 Aku melihat adegan di mobile computer aku telah memaparkan aksi hero dan heroin yang lain. Heroin sedang mengulum zakar hero. Aku menjelaskan kepada Lin bahawa apa yang dinikmatinya tadi adalah kencing nikmat untuk wanita. Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana rasanya. Lin mengatakan:"Memang luar biasa, cikgu! Lin tak pernah rasa macam ini! Memang hebat kalau "kencing nikmat". Aku hanya tertawa kepuasan kerana dapat mengajar erti orgasme kepada Lin.
 Aku meminta Lin untuk membantu aku pula untuk mencapai kencing nikmat. Lin bertanya bagaimana. Aku menyuruhnya mengikut sahaja adegan heroin mengulum zakar hero di dalam komputer. Lin menolak! Aku pun menjelaskan bagaimana aku tadi sanggup menjilat vaginanya dan membantunya mencapai kencing nikmat sambil merayu rayu kepadanya. Dia menolak juga, akhirnya aku menyuruh Lin mengocok penis aku seperti yang aku buat di dalam bilik air Isnin lalu. Lin bersetuju!

 Lin pun mula mengocokkan penis aku. Geli seluruh badan aku bila Lin menyentuh batangku! Lin tidak mahir mengocok batang aku. Kukunya kadang-kadang terkena kulit batangku dan aku merasa sakit. Akhirnya, aku pun menggenggam tangannya dan mengocok penisku. Tangan Lin yang lembut memang lebih sedap jika dibandingkan dengan tangan aku sendiri yang mengocok penisku. Tidak berapa lama, aku merasakan air maniku akan meledak. Tanpa Lin sedari, aku tolak kepalanya sehingga batangku berada dalam mulutnya.

 Aku pun memancutkan air maniku di dalam mulutnya. Lin terus pergi ke tandas untuk muntah selepas itu. Aku yang kelesuan pun membiarkan sahaja Lin. Aku melihat jam, sudah pukul 8 pm rupanya! sudah 1 jam aku menikmati tubuh Lin! Selepas itu, Lin mandi sebelum aku meneruskan pengajaran aku.

 Malam itu, aku hanya mengajar untuk 1 jam saja. Satu jam telah aku gunakan untuk bersetubuh dengan Lin dan juga membantunya mencapai orgasm pertama dalam hidupnya. Aku kini sudah bebas untuk mengajarnya Matematik sambil meraba teteknya. Tentulah ini semua dilakukan semasa ibunya tiada di rumah! Alangkah bahagianya aku dapat menikmati semua ini..

Tiada ulasan: