Selasa, 26 Ogos 2014

Gelora Batin Ibu Episod 2 : Terpendam Rahsia Hati

Zakiah tidak tahu mengapa dia begitu ghairah. Sambil berbaring di katil, kain batiknya terselak mempamerkan kedua-dua kakinya yang putih dan gebu. Kelihatan jari jemarinya bermain-main di belahan liang senggamanya memainkan kelentitnya yang semakin kental. Cairan nafsu miliknya kian terbit dari lubang gersangnya tidak terkawal mengalir lesu membasahi kain batik di bawah punggungnya. Sebelah tangannya lagi meramas buah dadanya yang nyata tidak bercoli. Putingnya yang keras tersembul jelas di dada baju t-shirtnya.

Gara-gara mengejutkan Fendy dari tidur pada pagi itu, nafsunya sungguh terangsang sekali melihat kemaluan keras anaknya tegak menongkat kain pelikat yang dipakai anaknya. Gelora batinnya membuak-buak mendadak menguasai belenggu nafsu jandanya yang sering kegersangan.
Terlihat jam di dinding menunjukkan pukul 7.15 pagi. Pasti anaknya sedang mandi di bilik air. Angan ghairahnya lantas terbayang susuk tubuh berotot anaknya sedang telanjang disimbah air yang turun dari pemancur. Seterusnya meratakan sabun hingga berbuih ke seluruh tubuh tegapnya. Semakin berahi nafsu Zakiah meskipun akalnya sendiri seakan serba salah kerana membayangkan anak kandungnya itu.

Tangan Zakiah segera mencapai sikat rambut di meja sisi katilnya. Terus sahaja pemegang sikat itu disumbat masuk ke dalam saluran jimaknya yang sudah lama tidak mengecapi otot-otot keras dari batang sang jantan yang pernah menyetubuhinya. diarinista.blogspot.com Terkemut-kemut lubang duburnya di saat tangannya menghayun batang pemegang sikat itu keluar masuk lubang senggamanya yang licin berair.

Nafsu Zakiah semakin tidak keruan. Batang sikat itu semakin galak meluncur keluar masuk lubang yang semakin banjir dengan air nafsunya. Khayalan batang keras di tubuh anaknya yang sedang basah disirami air mandian membuatkan geloranya semakin tidak tertahankan lagi. Nafsu jandanya semakin membuak-buak ingin sampai ke puncak nikmat.

"Aaahhhhhhh..... Oooohhhhh.... Ohhhhh...... ooohhh....." tercetuslah puncak syahwat yang menyelubungi dirinya pada pagi itu.
Tubuh montoknya mengejang tidak menentu. Menggelepar Zakiah bersama erangan-erangan yang menandakan dirinya sedang dikuasai oleh rasa kenikmatan yang sungguh lazat. Keberahian yang terpendam seakan lepas bebas dari dirinya.

Namun tidak Zakiah sedari bahawa erangannya itu singgah di pendengaran Fendy yang sedang menuju ke biliknya. Dengan hanya bertuala kerana baru sahaja mandi, Fendy lantas menuju ke pintu bilik ibunya yang tertutup rapat. Telinganya mendengar dengan jelas suara ibunya yang mengerang dari dalam bilik. Sungguh memberahikan sekali suara ibunya ketika itu. Bagaikan suara wanita di video lucah yang sedang ghairah menikmati indahnya persetubuhan.
"Ibu... Ibu tak apa-apa?" tanya Fendy.

Terbeliak mata Zakiah sebaik mendengar suara Fendy dari luar biliknya. Matanya pantas menangkap kelibat kunci pintu biliknya dan hatinya lega kerana ianya berkunci. Namun secara tiba-tiba perasaan malunya mula menguasai diri kerana tidak disangka bahawa erangan nikmatnya melancap sendirian di dalam bilik didengari hingga keluar biliknya.
"Ya Fendy.. Ibu baik-baik saja nak.. Tangan ibu tersepit laci almari tadi... tapi taklah sakit sangat..." helah Zakiah.
"Betul ibu ok?... kalau camtu tak apalah.. Fendy nak salin baju kerja. Lepas ni kita sarapan sama-sama ye bu..." kata Fendy.
"Ok.. " jawab Zakiah.

Fendy pun masuk ke biliknya bersama seribu persoalan. Barangkali benar jari ibunya tersepit di laci almari tetapi erangannya sungguh mengasyikkan sekali. Tidak dijangka batang kemaluannya naik hingga jelas membonjol di tuala mandi yang masih terlilit di pinggang. diarinista.blogspot.com Tangannya merocoh perlahan-lahan sambil membayangkan ibunya. Suara erangan ibunya yang didengari tadi bermain-main difikirannya. Fikirannya melayang jauh bersama khayalan wajah ibunya yang sedang terpejam nikmat di setubuhi dengan penuh kenikmatan asmara. Seketika kemudian bayangan punggung ibunya yang sendat dengan kain batik lusuh seperti mana yang dilihat setiap hari menerpa dan menambahkan lagi geloranya menggoncang batang kemaluannya. Hayunan buah dada ibunya yang sering kelihatan putingnya tersembul di dadanya itu membuatkan Fendy menelan air liurnya. Nafsunya ketika itu begitu ghairah khayal memainkan semula memori sejak dari 3 bulan dia tinggal di situ.

"Fendy... dah siap?" laung ibunya memberikan pertanyaan dari ruang dapur.
"Kejap lagi bu... tunggu ye..." jawab Fendy.
Lantas perbuatannya melancap itu dihentikan dan segera dia bersiap menyarungkan baju kemeja serta seluar dan seterusnya menyikat rambutnya dengan kemas. Siap sahaja dia mempersiapkan dirinya, Fendy segera turun ke dapur menuju meja makan yang sudah terhidang dua pinggan terisi nasi goreng bersama dua cawan berisi kopi O sebagai sarapan. Kelihatan ibunya sedang berdiri memotong buah jambu di meja. Baju t-shirt ibunya tersingkap ke pinggang. Membuatkan punggung bulatnya yang lebar itu jelas terlihat melentik tonggek dibaluti kain batik yang agak lusuh. Serta merta air liurnya ditelan melihatkan pemandangan itu.
Zakiah memandang Fendy yang sedang berdiri di muka pintu tangga dapur. Dia melihat anaknya sedang memandang dirinya dan dari sudut pemerhatian mata anaknya, kelihatan ianya tertumpu kepada punggung tebalnya.

"Fendy... jom sarapan." ajakan Zakiah serta merta mematikan renungan Fendy.
Mereka pun bersama-sama duduk di kerusi dan mula menjamu selera dengan hidangan sarapan yang telah disediakan. Masing-masing serba sepi tanpa sepatah kata. Sudu demi sudu nasi goreng disuap ke mulut. Masing-masing sibuk mengunyah dan menelan hidangan sarapan pagi.
"Jambu tu untuk pencuci mulut ye bu?" tanya Fendy memecahkan keheningan suasana.
"Iye... ada vitamin C tu.. sesuai untuk orang lelaki macam Fendy.." kata Zakiah sambi tersenyum.
Fendy turut tersenyum namun matanya tiba-tiba tertarik kepada bonjolan dua biji daging yang mengkal membulat di dada ibunya. Kedua-dua putingnya turut membonjol jelas dari baju t-shirt yang sendat membaluti badan ibunya. Zakiah sedar dengan tingkah laku Fendy namun dia diamkan sahaja kerana dia ingin tahu sejauh mana minat Fendy terhadapnya. Adakah Fendy lebih mengutamakan hubungan yang normal antara ibu dan anak atau adakah ianya bakal dinodai dengan nafsu. Namun lama kelamaan Zakiah menjadi segan kerana setiap kali berbual sambil bersarapan, mata anaknya itu semakin kerap memerhati buah dadanya. Perasaan malu pun mula timbul dan Zakiah pun memikirkan alangkah baiknya kalau dia memakai baju yang lebih longgar pada pagi itu.
"Eh.. ibu lupa pula ada ulam petai. Fendy nak ulam petai?" tanya Zakiah.
"Emm.. boleh juga bu.." jawab Fendy.

Zakiah pun bangun dari kerusi dan berjalan menuju ke sinki dapur mencuci tangan. Mata Fendy galak melihat lenggokan punggung Zakiah. Bagaikan belon yang kembang, punggung Zakiah kelihatan bulat licin memantul di dalam kain batik yang sendat membalutinya. Sungguh gebu punggung lebar Zakiah diperlihatkan. Fendy menahan gelora nafsu di dadanya dengan rasa berdebar. Nafsu mudanya meluap-luap melihat keseksian tubuh ibunya. Lebih-lebih lagi setompok kesan basah di kain batik Zakiah terlihat di bahagian bawah punggung. Fendy lantas terfikir adakah benar ibunya mengerang angkara nafsu sebentar tadi. diarinista.blogspot.com Atau pun benar ianya kerana tersepit laci. Namun apakah punca tompokan basah itu? Adakah ibu membuang air sebentar tadi?
"Ibu... sekejap tadi ibu ada guna tandas tak?" tanya Fendy ingin menduga.
"Tak... kenapa?" tanya Zakiah pula.
"Tak ada apa... sebab kalau ada jumpa duit Fendy kat situ tolong simpankan ye bu.. Tercicir rasanya tapi bila cari tak jumpa pulak.." helah Fendy.
"Ohh.. Ok.. kalau ibu jumpa nanti ibu simpankan.." jawab Zakiah.

Jelaslah itu bukan kesan basah hasil dari aktiviti alam ibunya melepaskan hajat. Nyatalah ia adalah kesan yang terhasil dari hubungan seks. Jika benar, dengan siapa pula ibu melakukannya? Setahu Fendy, tiada siapa-siapa di rumah itu melainkan dia berdua bersama ibunya. Adakah ibunya memuaskan nafsunya sendiri? Bebagai persoalan bermain di minda Fendy.
Selesai mencuci tangan Zakiah membuka almari dan mengeluarkan sepapan petai dari ikatan petai-petai yang tersimpan. Matanya menjeling Fendy dan agak terkejut juga dirinya melihat Fendy terhenti menjamah sarapan semata-mata ingin menyaksikan tubuhnya itu. Sekali lagi Zakiah melihat mata anaknya itu tidak beralih pandangan dari menjamu menikmati bentuk punggungnya. Zakiah pun mengalihkan pandangan kembali ke petai di hadapannya dan ketika itu dia mengambil peluang untuk menarik baju t-shirtnya turun menutupi punggungnya. Ketika itulah Zakiah memandang anaknya dan kelihatan Fendy terus kembali mengalihkan pandangannya ke nasi goreng di pinggan.
Zakiah pun menuju ke sinki namun tanpa disengajakan petai yang dipegangnya jatuh ke lantai. Zakiah pun menunduk mengambil petai tersebut dan ketika itulah bulat mata Fendy melihat punggung ibunya kelihatan bulat melebar dan semakin sendat di dalam kain batik itu. Sungguh seksi sekali dan secara diam-diam tangannya memegang batangnya yang semakin keras di dalam seluar lalu mengurutnya perlahan-lahan.

Zakiah pun kembali berdiri tegak dan menuju ke sinki untuk mencuci petai yang baru diambilnya. T-shirtnya yang sebelum itu diturunkan menutupi punggungnya kembali tersingkap naik ke pinggangnya dan kembali mempamerkan seluruh bentuk punggungnya. Nyata Zakiah tidak menyedarinya. Dengan tubuh gebunya yang montok itu, ditambah lagi dengan bentuk tubuhnya yang sedikit buncit berlemak serta lentikan punggungnya yang lebar, sudah tentu baju t-shirt sekecil itu tidak mampu untuk menutupi bahagian punggung tebalnya yang tonggek itu.

"Fendy balik pukul berapa ye hari ni?" tanya Zakiah sambil menoleh memandang Fendy di meja makan.
Terlihat mata anaknya itu kembali memandang punggungnya. Barulah Zakiah sedar bahawa baju t-shirtnya sudah pun terselak mempamerkan seluruh bentuk punggungnya kembali kepada tatapan mata nakal Fendy.
"Hari ni macam biasa bu... kenapa bu?" tanya Fendy.
"Tak ada apa-apa... ibu ingatkan nak ajak Fendy pergi pasar malam kat pekan malam ni." ajak ibunya.
"Boleh..." kat Fendy sambil kembali menyuap sarapan sebaik Zakiah kembali menuju ke meja makan bersama petai yang sudah suap dikupas di dalam piring.
Mereka pun kembali bersama-sama bersarapan sambil berbual-bual. Ketika itu perasaan Zakiah saling silih berganti dengan rasa bangga dirinya menjadi pujaan Fendy dan juga rasa serba salah apabila diingatkan bahawa Fendy itu adalah anak kandungnya. diarinista.blogspot.com Namun gelora nafsunya yang menjanda, lebih-lebih lagi angkara kerinduan terhadap sodokan demi sodokan batang keras kemaluan lelaki yang melumatkan lubuk berahinya membuatkan Zakiah seakan gatal untuk mencuba melakukannya bersama Fendy. Mungkin itulah agaknya perasaan yang tidak mustahil wujud kerana Fendy tidak membesar di hadapan matanya.
Begitu juga ceritanya kepada Fendy. Ketika itu perasaannya kepada Zakiah sebagai seorang anak serta merta diselubungi oleh nafsu lantaran sajian yang sungguh enak terhidang menjamu matanya pada pagi itu. Lebih-lebih lagi dengan kehadiran syak wasangka terhadap suaran erangan ibunya yang menimbulkan berbagai persoalan di fikirannya.
Fendy turut terfikir, perkara sebegitu tidak mustahil berlaku kepada segelintir kecil keluarga di dunia ini. Namun itu adalah keluarga yang normal. Yang mana setiap anaknya membesar bersama ibunya. Tetapi lain pula keadaannya di antara Fendy dengan ibunya, di mana Fendy muncul di dalam hidup ibunya dan juga sebaliknya, berlaku ketika kedewasaan sedang berjalan di dalam hidup masing-masing. Pasti sesuatu yang buruk akan berlaku sekiranya dia tidak mampu mengawal nafsu dan perasaannya yang terpendam rahsia di hati.
Selesai bersarapan, Fendy pun bersiap untuk ke tempat kerja. Enjin kereta kancilnya pun dihidupkan untuk memanaskan enjin. Kemudian dia kembali masuk ke rumah mendapatkan ibunya yang sedang berjalan menuju ke ibunya.
"Ibu.. Fendy keluar pergi kerja ye..." kata Fendy sambil menghulurkan salam.
"Bawak kereta elok-elok tau. Jangan lupa juga malam ni nak temankan mak ke pasar malam." kata Zakiah seraya melihat anaknya mencium tangannya.
"Baik bu... Fendy takkan lupakan ibu... Fendy sayang ibu..." kata Fendy sambil berdiri dan matanya memandang mata ibunya.

Zakiah sayu mendengar kata-kata anaknya itu. Lebih-lebih lagi anaknya memandangnya dengan penuh perasaan kasih. Fendy lantas menghampiri Zakiah dan tanpa diduga, Zakiah membuka tangannya memeluk Fendy. Di saat itu dua anak beranak sedang berdiri berpelukan erat di hujung ruang makan. Fendy mengambil peluang itu untuk memeluk tubuh gebu Zakiah sambil mengusap seluruh tubuh ibunya itu termasuk berkali-kali meramas punggung Zakiah yang besar dan sendat dengan kain batik.

Perasaan Zakiah yang pada mulanya memeluk Fendy lantaran perasaan kasih kepada seorang anak akhirnya sedikit demi sedikit ditenggelami hawa nafsu sebaik dia merasai kehangatan tubuh seorang lelaki yang sudah lama tidak dikecapinya. diarinista.blogspot.com Malah apa yang paling mengujakannya adalah dia dapat merasakan sondolan keras dari batang kemaluan anaknya yang keras di dalam seluar menekan kuat perutnya yang empuk. Lebih-lebih lagi sebaik punggungnya merasai ramasan demi ramasan nafsu hinggap dari tangan anaknya. Jelas Fendy turut obses kepada punggungnya.

Fendi mencuit dagu ibunya dan wajah ibunya didongakkan memandang wajahnya. Mata mereka saling berpandangan. Mata Zakiah mengecil bersama lubang hidungnya kembang kempis bernafas di dalam irama nafsu yang mendebarkan. Syaitan mula membisikkan kata-kata nikmat di telinga kedua-dua beranak itu dan akhirnya Fendy pun menjunamkan bibirnya memagut lembut bibir Zakiah yang seakan dipukau dan rela menyerahkan segalanya. Mereka berdua berkucupan sambil berpelukan erat. Zakiah khayal menikmati kucupan dan menjalin lidah bersama Fendy sambil membiarkan seluruh tubuhnya dijajah tangan anaknya itu.

Rabaan yang bernafsu dari tangan nakal Fendy pun merebak ke hadapan tubuh Zakiah. Perut buncit ibunya yang empuk menjadi sasaran. Seterusnya buah dada nan mengkal dan membuai di dalam t-shirt ibunya yang sendat itu menjadi habuan yang semakin memberahikan. Bagaikan meramas sambil menimbang, tangan Fendy lembut memegang buah dada ibunya dari luar baju. Sementara itu tangan Zakiah yang sedari tadinya hanya memaut pinggang anaknya dipegang dan diletakkan di bonjolan keras yang menekan perut ibunya sebelum itu. Tanpa bantahan, Zakiah terus meramas batang kemaluan anak muda yang baru hadir dalam hidupnya itu.

Kucupan penuh nafsu itu sungguh memberahikan pasangan anak beranak itu. Masing-masing saling meraba bahagian tubuh yang memberahikan. Meskipun dari luar pakaian, gelora syahwat mereka berdua begitu kuat sekali terasa. Hinggakan batang kemaluan Fendy begitu keras dan sudah mula mengalirkan cairan mazi di usapan dan genggaman nafsu tangan ibunya. Sementara Zakiah juga tidak ketinggalan apabila lohong nafsunya yang tadinya kepuasan dirodok pemegang sikat kembali terangsang dan mula menerbitkan cairan syahwat penanda ghairahnya meningkat. Usapan dan ramasan tangan Fendy yang meramas buah dadanya sambil menggentel putingnya membuatkan nafsunya semakin terangsang.

"Tritttt... Triitttt...............Triiiittt.... Triiittt..." deringan telefon bimbit Fendy menamatkan suasana penuh keberahian itu.

Fendy lantas melepaskan pelukan dan menjawab panggilan sementara Zakiah bagaikan orang yang baru sedar dari mimpi yang indah. Semua kehangatan asmara itu bagaikan mimpi yang hihlang dan serta merta rasa malunya mula menguasai diri. Dendan perasaan serba salah Zakiah berlari masuk ke biliknya meninggalkan Fendy yang sedang menjawab panggilan telefon bimbitnya.
Selesai menjawab telefon, Fendy melihat kelibat ibunya tetapi tidak kelihatan. Terus terdetik di hatinya adakah ibunya merasa hati dengan apa yang telah dilakukannya. Ketika itu jugalah perasaan bersalah mula timbul pada dirinya. Hendak di cari ibunya untuk memohon maaf tetapi rasa malu atas apa yang baru saja berlaku membatalkan niatnya. diarinista.blogspot.com Lantas Fendy keluar dari rumah menyarung kasutnya dan terus memandu keluar ke tempat kerjanya bersama fikiran yang berkecamuk.

Sementara itu, Zakiah terduduk di tepi katil. Sepi sendiri. Matanya merenung lantai. Tanpa di duga air matanya mengalir keluar lalu menitis ke lantai. Perasaan sayang dan nafsunya datang silih berganti bersama perasaan serba salah atas perbuatannya sebentar tadi. Terdetik di hatinya adakah Fendy akan memikirkan yang bukan-bukan terhadap dirinya. Zakiah sedar dia telah menjadi seorang ibu yang gagal di dalam hidup Fendy. Bukan sahaja sudah membuangnya ketika dia masih bayi, malah pertemuan kembali itu lebih menjurus kepada hidupnya perasaan syahwat yang terpendam di lubuk nafsunya sekian lama. Zakiah termangu di dalam sepi pagi.

Tiada ulasan: