Selasa, 26 Ogos 2014

Gelora Batin Ibu Episod 1 : Pertemuan Kembali

Zakiah menyapu halaman rumah. Daun-daun kering di permukaan tanah disapu dan dikumpul disatu sudut halaman rumahnya. Anaknya Fendy, remaja 23 tahun sedang membaiki kereta kancilnya di tepi rumah. Zakiah berhenti sejenak menyapu halaman rumah. Anaknya yang sedang membaiki kereta itu dilihatnya dari jauh.

Hati Zakiah tiba-tiba sedih mengenangkan Fendy yang tidak kenal siapa bapa sebenarnya. Jika tidak kerana parut kecil di kening kanan anaknya itu, sudah pasti mereka tidak akan dipertemukan. diarinista.blogspot.com Zakiah masih ingat di saat dia berbelanja di pasar sendirian. Selesai berbelanja lantas dia keluar dari pasar dan sewaktu berjalan kaki menuju ke rumahnya itulah kakinya terpelecok dan membuatkannya tersungkur di atas tanah.

Kebetulan ketika itu lalu Fendy yang sudah tersesat dan tersalah laluan hingga masuk ke kampung Durian Bunting. Dari dalam keretanya Fendy terlihat kelibat Zakiah yang sedang terduduk di tepi jalan dengan sayur-sayurannya yang jatuh bertabur di atas tanah.

Fendy memberhentikan keretanya di tepi dan keluar membantu Zakiah. Zakiah dipimpin masuk ke dalam kereta dan selepas memasukkan bakul yang berisi sayur-sayuran yang sudah dikutip, Fendy pun terus memandu menghantar Zakiah pulang dengan bantuan Zakiah menunjukkan haluannya.
Ketika itulah Zakiah terpandang parut kecil di kening kiri Fendy. Serta merta bagaikan petir dilangit, perasaan Zakiah bagaikan terpanah dengan satu perasaan. Dia melihat wajah Fendy, seperti wujud keserasian antara dirinya dengan anak muda itu. Tiba-tiba ingatan dosa silam kembali bermain di fikiran Zakiah.

"Saya tak sanggup bang... Biarlah anak ni hidup dengan saya..." kata Zakiah sambil menangis memaut kaki kekasihnya.
"Sayang... tak boleh... bahaya... saya tak nak malu dengan perkara ni. Saya tak nak mak bapak kita malu dengan perbuatan kita.." kata Wahid sambil memujuk. diarinista.blogspot.com Seorang bayi yang berbungkus kain batik sedang lena di dokongannya.
"Abang... tolonglah... pedulikan apa orang lain kata.... Walau pun mak Kiah tak restu Kiah kawin dengan abang... Tapi biarlah anak tu yang membuka mata mereka betapa Kiah cintakan abang...." kata Kiah sambil menangis.
"Maafkan abang Kiah... Bukan senang untuk abang dapatkan Kiah.. Mak bapak abang tahu mak Kiah tak sukakan abang... Jadi abang tak nak mereka bertambah malu bila tahu kita dah buat dulu sebelum kawin..." kata Wahid tenang sambil berlalu mendukung bayi itu keluar rumah meninggalkan Zakiah yang menangis tidak henti.
"Mana rumahnya makcik?" tanya Fendy.
Zakiah tersedar dari lamunan. Matanya yang segera kembali ke alam nyata lantas terpandang kelibat sekelompok bunga ros kira-kira 50 meter di hadapan.
"Rumah makcik dekat pokok bunga ros tu..." kata Zakiah.
Fendy pun membelok masuk dan kelihatan sebuah rumah melayu lama tersergam kemas dan bersih di hadapan. Sebuah Volvo lama kelihatan tersadai di dalam garaj. Tingkap keretanya kelihatan sudah berlumut menandakan sudah begitu lama tidak digunakan.
Fendy membantu Zakiah keluar dari kereta dan memapah Zakiah menuju ke laluan yang ditunjukkan. Menuju ke pintu dapur yang terletak di tepi rumah, Zakiah terhincut-hincut berjalan sambil dipapah Fendy.

"Makcik duduk dulu ye, saya nak ambil bakul makcik.." kata Fendy dan kembali keluar menuju keretanya meninggalkan Zakiah duduk sendiri di kerusi meja makan sambil mengurut buku lalinya.
Fendy kemudian muncul kembali bersama bakul sayuran Zakiah dan diletakkan di atas meja. Zakiah mengamati wajah Fendy. Hatinya seakan bermain dengan persoalan. Inikah bayi luar nikah yang dilahirkan tidak cukup bulan 23 tahun dahulu? diarinista.blogspot.com Hidungnya seakan arwah suaminya, matanya pula seakan dirinya. Zakiah serba salah dan perasaannya serba tidak menentu.
"Kenapa makcik?" tanya Fendy setelah dia perasan akan mata Zakiah yang memandang wajahnya.
"Tak ada apa-apa nak..." jawab Zakiah sambil mengalihkan pandangan ke buku lalinya.
"Terima kasih ye nak sebab tolong makcik.." kata Zakiah.
"Ohh.. tak ada apa-apa la makcik.. eh, makcik sorang je ke?" tanya Fendy sambil memerhati ruang dapur rumah Zakiah yang besar itu.
"Ha'ah... anak makcik sorang je.. dia sekarang ni ikut suami dia kat luar negeri... hujung tahun ni balik la dengan suami dan anak-anaknya." jawab Zakiah.
"Ohh... suami makcik pulak?" tanya Fendy.
"Dah lama meninggal, dah sepuluh tahun rasanya..." jawab Zakiah.
"Oic.. oklah makcik... saya nak gerak dulu ye.. makcik jalan baik-baik tau..."kata Fendy dan terus berdiri lalu menuju ke pintu dapur.
Zakiah pun turut bangun. Sudah beransur lega sedikit pergelangan kakinya. Cuma masih bisa-bisa dan perlu di urut kerana sudah sedikit bengkak.
"Nak... makcik nak tanya sikit boleh?" tanya Zakiah.
"Err.. apa dia makcik?" tanya Fendy yang sedang menyarung kasutnya.
"Siapa nama anak.." tanya Zakiah.
"Panggil saja saya Fendy makcik.." jawab Fendy sambil berdiri. Kasut sudah siap disarung di kedua-dua kakinya.
"Anak umurnya berapa?" tanya Zakiah.
"23 tahun makcik.." jawab Fendy.
Serta merta jantung Zakiah berdegup kencang. Sememangnya usia begitulah sepatutnya anaknya yang dibuang dahulu.
"Err... nama mak dan bapak anak siapa?" tanya Zakiah.
"Err... saya anak yatim piatu makcik... kenapa makcik?" tanya Fendy pula.
"Anak yatim piatu?" dada Zakiah semakin berdebar.
"Anak dulu masa kecik siapa jaga?" tanya Zakiah lagi.
"Saya dulu tinggal kat Rumah Anak Yatim Tanjung Belacak" jawab Fendy.
"Hah... Anak yatim tanjung belacak... 23 tahun.... Ya Allah...." nafas Zakiah terus tidak mementu dan suasana tiba-tiba dirasakan gelap.
"Ibu... ada apa-apa yang nak Fendy tolong?" suara Fendy tiba-tiba mengejutkan Zakiah dari lamunan.
Suasana halaman rumah kembali menguasai pandangan dan mindanya. Penyapu di tangan kemudian dihulurkan kepada Fendy. diarinista.blogspot.com Anak muda yang kacak seperti arwah suaminya itu pun terus membantu ibunya menyambung kerja menyapu halaman rumah. Zakiah pun melabuhkan punggungnya di pangkin kayu yang utuh di tepi halaman rumahnya.
Kemudian masuk sebuah motor masuk ke perkarangan rumahnya. Kelihatan Haji Hasyim, bilal kampung masuk ke perkarangan rumahnya.
"Assalamualaikum Kiah" kata Haji Hasyim sambil meletakkan motornya tidak jauh di hadapan pangkin yang diduduki Kiah.
"Waalaikum salam Haji.. Ada apa haji?" tanya Zakiah.
"Aku sebenarnya menyampaikan hajat orang ni Kiah. Eh.. ini anak kamu yang dengarnya dulu terpisah tu ye.." tanya Haji Hasyim.
"Ye haji... Memang tuhan sengaja temukan saya dengan dia haji.." jawab Kiah.
"Apa khabar pakcik?" tanya Fendy sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Haji Hasyim.
"Khabar baik nak... Fendy ye namanya?" tanya Haji Hasyim sambil melihat Fendy bersalaman dan mencium tangannya.
"Ye pakcik.. Err.. pakcik boraklah dulu dengan mak ye.. Saya nak menyapu bahagian sana kejap.." kata Fendy.
"Iyalah...." jawab Kiah.
"Sopan betul anak kau tu Kiah.. Mukanya saling tak tumpah dengan Wahid. Cuma matanya aku rasa macam ikut kau.." kata Haji Hasyim sambil memerhati kelibat Fendy menuju ke hujung halaman di sana.
"Hajat apa haji datang ni sebenarnya..." tanya Zakiah.
"Macam ni Kiah... biar aku terus teranglah ye... Sebenarnya aku segan dengan kau ni Kiah.. Maklumlah, masuk di dah 7 kali aku datang dengan perkara yang sama. Aku takut kau tolak lagi macam yang lepas-lepas tu..." kata Haji Hasyim.
"Jadi Haji datang ni sebab nak bawak hajat orang nak meminag saya? Maaf haji.. saya tetap dengan pendirian saya.. tak ada pengganti abang Wahid dalam hidup saya." terang Zakiah sambil melemparkan pandangan ke arah anaknya yang sedang menyapu halaman di hujung sana.
"Aku dah agak dah... Kau dah fikir masak-masak ke Kiah?" tanya Haji Hasyim lagi.
"Ye haji.. saya minta maaf haji.." kata Zakiah memandang haji Hasyim.
"Kiah... kau ni masih muda lagi.. belum pun masuk 50 tahun lagi. Jangan sia-siakan hari tua kau nanti Kiah. Nak harapkan siapa ni... Fendy? Nanti dia dah kawin kau macam mana.. diarinista.blogspot.com Kalau dah berlaki tu ada juga yang nak tolong tengok-tengok kan kau Kiah.." pujuk Haji Hasyim.
Zakiah membisu.
"Kiah... Arwah Wahid dengan kau ni dah macam adik betul aku tau. Walau pun aku tahu mak kau dulu memang tak suka betul dengan arwahnya, tapi cinta korang betul-betul membuka mata orang kampung ni. Tapi tu dulu Kiah. Sekarang ni kau dah sorang, ramai pulak tu yang nak kan kau. Jadi atas nasihat aku tadi, baik kau terima sajalah Kiah.." pujuk Haji Hasyim.
"Tak apalah Haji.. Haji balik je la.. Saya memang betul-betul minta maaf sebab tak dapat terima sesiapa.." kata Zakiah.
"Betul ke Kiah? Keras juga hati kau ni Kiah... Baiklah.. macam ni... Aku bagi kau satu minggu untuk kau fikir masak-masak. Sabtu depan aku datang untuk minta jawapan dari kau. Macam mana? Boleh Kiah?" tanya Haji Hasyim.
"Baiklah... tapi saya tak janji apa-apa tau Haji. Jadi jangan berharap sangatlah ye..." jelas Zakiah.
"Aku faham... Kau fikirlah dulu ye. Aku pergi dulu. Akak kau tu tadi kirim ikan kering sebelum aku ke masjid. Dah lambat sangat rasanya ni. Aku balik dulu ye Kiah.. Assalamualaikum." Kata haji Hasyim sambil menghidupkan enjinnya dan keluar dari perkarangan rumah Zakiah.
Zakiah memandang haji Hasyim mengangkat tangan kepada anaknya yang meyapanya. Matanya kemudian turun ke tanah bersama seribu persoalan dan tanda tanya.
"Haruskah aku terima pinangan yang dibawa oleh Haji Hasyim tadi?" hati Zakiah berfikir sejenak.
"Apakah ada bezanya antara bersuami dan tidak..." persoalan bermain di fikiran Zakiah.
"Hanya hangat diranjang.... selebihnya pasti sama saja.... Itu pun pasti takkan sama dengan abang Wahid..." kata hati Zakiah sendiri.

Zakiah sedar, pasti ranjangnya kembali hangat seperti dahulu sekiranya dia berkahwin lagi. Dia juga tahu sudah ramai lelaki yang ingin menyunting dirinya menjadi permaisuri. Dari pengurus kilang, cikgu dan sampailah ke petani, semua pinangannya ditolak bulat-bulat.

Siapa yang tidak mahu kenikmatan diranjang. Termasuklah juga dirinya yang sudah 10 tahun hidup menjanda. Meskipun kadang kala gelora batinnya melanda, Zakiah cuba tahankan nafsunya. Tetapi kadangkala gelora itu terlalu kuat untuk dihadang. Maka melancap adalah perkara terbaik baginya untuk membendung gelora batinnya itu. Tidak cukup dengan jari, pemegang sikatnya juga pernah menjadi mangsa hingga dia sendiri beberapa kali terjaga dari tidur di waktu subuh dengan sikat itu masih terbenam di lubang setubuhnya.

Zakiah juga sedar dirinya masih diminati sebilangan lelaki. Jika tidak masakan begitu ramai lelaki yang ingin memperisterikannya selepas dia menjanda. Malah dia sendiri pernah menjalinkan hubungan sulit sejak beberapa tahun dia menjanda hingga ke beberapa tahun dahulu. Zakiah sedar keinginan dirinya untuk menikmati hubungan kelamin sebenarnya telah menjadikan dirinya sebagai alat oleh lelaki-lelaki yang pernah menidurinya untuk menjadi pemuas nafsu.

Sepanjang 10 tahun menjanda, sudah 6 tahun Zakiah hidup bergelumang dengan nafsu dan dosa. Bukannya seorang, tetapi sudah 5 orang yang menikmati tubuhnya hingga dirinya sendiri sudah 2 kali hampir mengandung anak luar nikah. Mujurlah pengalamannya dari mulut orang dan berbagai petua berjaya menggugurkan kandungan sewaktu masih berusia 2 bulan.

Zakiah masih cantik. Wajahnya masih tegang dan berkulit cerah. Tubuhnya meskipun berisi dan berlemak, namun terdapat tarikan yang menarik di beberapa bahagian tubuhnya yang membuatkan ramai lelaki geram ingin menyetubuhinya. Buah dadanya yang mengkal dan sedikit melayut itu adalah antara salah satu titik tumpuan yang menjadi idaman lelaki yang meminatinya. Jangankan di hisap, diramas, malah sudah berkali-kali buah dadanya itu mengepit batang kemaluan lelaki-lelaki yang pernah menjanjikan perasaan cinta dan berbagai janji manis hingga sudah lali berlumuran dengan air mani. diarinista.blogspot.com Dari celah buah dadanya itu jugalah sudah beberapa lelaki yang ghairah dan melepaskan benih ke mulut dan juga wajahnya. Setakat meneguk benih lelaki sudah menjadi kebiasaan di dalam hidup Zakiah. Malah ianya seakan menjadi satu acara wajib sekiranya tubuhnya didatangi sewaktu dalam haid.

Perut Zakiah yang berlemak itu juga kerap menjadi tempat pembuangan benih bekas kekasih-kekasih gelapnya dahulu. Bagaikan satu perkara biasa baju kurungnya bertompok basah di bahagian perutnya dengan benih lelaki. Lebih-lebih lagi sekiranya baju kurung satin yang licin sendat membaluti tubuhnya.

Lubang senggamanya sering puas dengan kehadiran batang keras lelaki-lelaki yang pernah menjalinkan hubungan sulit dengannya dahulu. Malah, setiap lelaki yang pernah menyetubuhinya pasti akan terlepas pancutan benihnya mengisi lubuk bunting Zakiah. Cuma entah apa malangnya, dalam ramai-ramai hanya 2 orang yang sangkut dan benih yang disemai bercambah menjadi janin hingga menimbulkan keresahan di dirinya pada waktu itu. Mujurlah kedua-duanya sempat untuk digugurkan.

Manakala punggungnya pula menjadi satu faktor yang sungguh besar jasanya dalam menyumbang kepada satu tarikan pada tubuhnya. Sesiapa sahaja yang melihat Zakiah, pasti punggungnya yang menjadi perhatian. Tubuh gebunya yang berisi itu sememangnya kelihatan melentik hingga punggung bulatnya yang lebar itu kelihatan tonggek. Sudah pasti ianya menjadi pencetus kepada keberahian lelaki-lelaki yang meminatinya. Malah punggungnya itu jugalah yang menjadi pusat takungan air mani bekas kekasih-kekasih gelapnya dahulu. Sejak arwah suaminya masih ada, tidak pernah sekali pun laluan itu digunakan. Tetapi setelah bermula terjalinnya hubungan sulit yang tercetus dari naluri nafsu kewanitaannya yang kesunyian, laluan itu bagaikan lebuh raya yang sentiasa menerima kehadiran sang peledak-peledak nafsu demi sekeping janji cinta yang didambakan.
Alah bisa tegal biasa. Daripada kesakitan yang langsung tiada nikmatnya hinggalah kepada kenikmatan yang sering dirindukan, Zakiah sedar bahawa bekas kekasih-kekasihnya dahulu begitu obses kepada punggungnya. Pantang Zakiah berkebaya dan berkain batik ketat. Pantang Zakiah berbaju kurung yang kain sarungnya licin. Pantang Zakiah melentik menonggeng. Pasti lubang duburnya menjadi medan persetubuhan yang berlaku tidak kira waktu dan tempat. Malah Zakiah sendiri kadang kala memuaskan nafsunya sendiri hingga terlelap dengan pemegang sikat masih berada di lubang duburnya.

Namun semuanya itu hanya tinggal kenangan. Sudah hampir 3 tahun Zakiah hidup tanpa kekasih gelap. Seorang demi seorang meninggalkannya bersama harapan cinta yang hanya tinggal harapan. Bagi Zakiah yang sudah berlalu biarlah berlalu. Baginya tiada guna hidup bergelumang dengan kepuasan nafsu sekiranya cinta tidak ada. Meskipun dia tahu dirinya masih menjadi pujaan sesetengah lelaki, namun dia tetap dengan pendiriannya untuk hidup sendiri dan memulakan hidup baru dengan anak lelakinya yang baru dipertemukan semula setelah 23 tahun terpisah akibat desakan kehidupan dari cinta yang tidak direstui satu masa dahulu. Bayi lelaki yang dibuang di pintu masuk rumah anak yatim itu kini sudah meningkat dewasa dan Zakiah berasa menyesal atas perbuatannya dahulu. diarinista.blogspot.com Malah dia berasa terkilan kerana arwah suaminya tidak sempat untuk melihat wajah anaknya yang sudah meningkat dewasa. Setitik demi setitik air matanya jatuh ke tanah. Sebak hatinya mengenangkan dosanya meninggalkan anaknya itu dahulu.

"Ibu... kenapa ibu menangis?" tanya Fendy.
"Tak ada apa-apa nak..." jawab Zakiah.
Fendy duduk rapat di sisi ibunya. Peha mereka rapat bersatu. Fendy merangkul ibunya dan tangannya mengusap-usap bahu ibunya.
"Mesti ada apa-apa ni..." kata Fendy.
"Ibu sebenarnya terkilan sebab tuhan mempertemukan kita di saat ayah kau tiada. Alangkah baiknya kalau...." kata-kata Zakiah yang sedang bercucuran air mata itu terhenti apabila Fendy meletakkan jari telunjuk di bibirnya.
"Shhhh.... dah la tu bu.. Ayah dah tak ada.. memang dah ini takdirNya. Fendy bersyukur sangat sebab dapat jumpa juga akhirnya ibu kandung Fendy.. Fendy takkan tinggalkan ibu... " kata Fendy.

Sejuk hati Zakiah mendengar luahan kata-kata anaknya itu. Malah dia sendiri berasa malu kerana meninggalkannya dahulu. Sudah pun 3 bulan Fendy tinggal bersamanya dan Zakiah sedar dari hari ke hari bahawa dirinya kini semakin bahagia berbanding dahulu. Dia terharu dengan sikap Fendy yang jelas bersopan santun dan menghormatinya.

Fendy mengajak ibunya masuk ke rumah untuk menikmati minum petang bersama. Pinggang ibunya di dakap erat membuatkan Zakiah segan sendiri. Meskipun Fendy adalah anak kandungnya, tetapi jurang kehilangan selama 23 tahun itu membuatkan sedikit perasaan asing masih berada di hatinya terhadap Fendy. Zakiah sedar dengan perkara itu dan begitu juga Fendy. Tetapi mereka cuba memupuk niat agar hubungan ikatan antara anak dan ibu menjadi lebih sempurna seperti orang lain. Walau bagaimana pun perasaan malu masih menebal sesama mereka. Sekiranya selama ini Zakiah lebih senang berkemban untuk ke bilik air dari biliknya, tetapi sejak kehadiran Fendy, ianya tidak lagi dilakukan. diarinista.blogspot.com Pernah juga dia cuba-cuba berkemban namun pandangan mata Fendy yang kelihatan seakan terpesona dengan lentikan tubuh berlemaknya itu di samping hayunan buah dadanya membuatkan Zakiah malu kepada dirinya sendiri. Malah Zakiah sendiri pernah diuji dengan gelora nafsu sebaik melihat kemaluan Fendy tegak di dalam kain pelikat setiap kali mengejutkannya dari tidur.

Zakiah memasang tekad untuk memelihara hubungan mereka agar menjadi satu ikatan anak dan ibu yang normal seperti orang lain. Begitu jugalah janji Fendy kepada dirinya.

Tiada ulasan: