Selasa, 26 Ogos 2014

Cerita Isteri Kesepian Ku

Kerjaya sebagai tentera membuatkan adul sering meninggalkan rumah demi menjalankan tugas.adul tidak pernah merungut kerana itulah pilihan hidupnya sejak dirinya kecil lagi.Walau dirinya di hantar ke ceruk hutan mahupun lautan pun dia sanggup.Demi negara tercinta,berkorban nyawa pun dia sanggup. Namun dalam diam-diam,adul tidak menyangka kepatuhannya kepada tugas membuatkan isterinya Zalina mula berlaku curang terhadap rumah tangga yang telah 5 tahun dibina.Bagaimana adul mengetahui akan kecurangan isterinya itu? Semuanya gara-gara SMS yang tersimpan di dalam telefon isterinya.Sebenarnya adul tidak pernah mahu membaca SMS dalam telefon bimbit isterinya itu.Tetapi entah macam mana,pada suatu hari di kala adul sedang berehat di rumah sebaik sahaja selesai balik dari tugasan di luar daerah,telefon isterinya berunyi. Pada mulanya adul tidak mahu mengangkat telefon tersebut.Tetapi sebaik sahaja terpandang perkataan 'ayang' tertera di skrin telefon membuatkan hatinya keliru.Siapa pula 'ayang' ni.Sepanjang dia berkahwin dengan Zalina,isterinya itu tidak pernah memanggilnya ayang.Lagi hairan adul memikirkannya. Disebabkan rasa ingin tahu yang memuncak telah membuatkan adul tekad untuk mengangkat telefon.Sebaik sahaja adul mengangkat telefon dan mengucapkan hello,tiba-tiba penggilan terputus. Hairan juga adul dengan perbuatan si pemanggil itu.Tanpa berlengah masa,adul pun mula mendail semula nombor telefon pemanggil misteri yang bernama ayang itu.Lama juga adul menunggu,tetapi telefon tersebut tidak juga diangkat.Bosan menunggu membuatkan adul meletakkan telefon. SMS romantik dan berbaur Lucah Kecewa tidak dapat menelefon membuatkan adul mengambil keputusan untuk membuka peti simpanan SMS telefon isterinya.Alangkah terkejutnya adul apabila mendapati terdapat beberapa SMS dengan nama ayang di simpan di dalam peti simpanan SMS isterinya. Tanpa berlengah,adul terus membuka SMS yang paling atas sekali.Sebaik di buka dan adul membaca apa yang ditulis,betapa marahnya adul dengan ayat-ayat yang ditulis dalam SMS itu.Kemudian adul terus membuka SMS-SMS yang lain.Lagi bertambah panas hatinya apabila membaca SMS itu.Bukan setakat ayat-ayat manis dan romantik malah kadangkala terdapat juga SMS berbaur lucah didalam simpanan isterinya sanggup bermain kayu tiga dengan orang lain sepanjang perkahwinan meraka. Rasa tidak puas hati telah membuatkan adul pun mencari isterinya.Zalina yang pada ketika itu berada didapur memasak tiba-tiba terkejut dengan kelakuan suaminya yang tiba-tiba terkejut dengan kelakuan suaminya yang tiba-tiba marah tidak tentu pasal.Namun sebaik sahaja Zalina memandang telefonnya di tangan adul,tiba-tiba mukanya berubah. adul perasan perubahan wajah isterinya itu.Situasi tersebut menguatkan lagi rasa perasaan syaknya terhadap isterinya.Tanpa membuang masa,segera adul terus bertanyakan persoalan yang berlegar di fikirannya.Pada mulanya Zalina tidak menjawab tetapi disebabkan desakan bertalu-talu terpaksa berterus-terang. Daripada cerita yang terkeluar dari mulut Zalina barulah adul tahu bahawa isterinya telah lama mempunyai teman lelaki.Bertambah marah hati adul mengetahuinya.Walaupun marah,dia cuba bertenang.Demi mendapatkan penjelasan mengapa isterinya sanggup melakukan perbuatan terkutuk itu,adul pendamkan perasaan marahnya seketika. Wajah Tampan Memikat Menurut Zalina,akibat rasa sunyi ketika ketiadaan adul membuatkan dia berkenalan dengan lelaki lain.Pada mulanya Zalina tidak pernah berniat untuk melakukan perbuatan tersenut tetapi wajah tampan lelakinya yang dipanggil Ayang itu membuatkan Zalina terpikat. Sakit hati adul mendengarmya.Kemudian adul terfikir,setakat manakah kemesraan isterinya dengan teman lelakinya.Pada mulanya Zalina tidak tidak mahu menjawab.Tetapi setelah adul mengugut akan memberitahu kepada ibu bapa Zalina membuatkan isterinya mengakui hubungan mereka sekadar teman biasa tetapi kadangkala disebabkan nafsu dan kesepian,mereka sering juga terlanjur. Mendengarkan pengakuan Zalina itu hati adul sudah tidak tertahan lagi.Pada mullanya dia mahu memaafkan isterinya kerana mungkin disebabkan kesepian dia mencari lelaki lain.Jika adul berubah mungkin isterninya kembali kepadanya.Tetapi setelah mengetahui bahawa isterinya meakukan perbuatan terkutuk dengan teman lelakinya membuatkan adul tanpa berfikir panjang terus mengambil keputusan meninggalkan isterinya pada ketika itu.adul menceraikan isterinya dengan talak satu. Terkedu Zalina dengan apa yang didengarnya keluar dari mulut adul.Namun begitu nasi sudah menjadi bubur dan tidak ada apa yang boleh di lakukannya lagi bagi memohon kemaafan suaminya itu. Itulah Cerita Istri Sesepian ku................

Cikgu Zainab Guru Olahraga

Kali ini N menemui pembaca situs Cerita Lucah Melayu dengan ucapan timakacih kerana sudi membaca kisah N dan salam sejahtera. N melalui adventure baru yang tidak disangka-sangka- adventure lama tetap ada dengan inovasi-inovasi yang menarik yang dihidangkan oleh kakak-kakak dan makcik-makcik gersang di kompleks kepolisian itu.

Wanita yang lawo tetap diminati. Tambah-tambah yang memiliki kecantikan asli bukan ditampal dengan makeup yang tebal. Kalau bermakeup pun sekadar menyepuh melayah mendatangkan seri yang ampuh. Wanita yang wajahnya tidaklah lawo sangat tetapi mempunyai tubuh yang mengiurkan boleh memikat, tidak kurang juga dengan wanita-wanita yang berbadan gemuk mempunyai keistimewaan mereka.

Zaman persekolahan adalah zaman manis. Biarpun tertekan dengan pembelajaran dan kerja-kerja kelas, aktiviti luaran memberikan pendedahan yang baik. N bernasib baik kerana dia seorang juara pecut dalam bidang olahraga. Dia menjadi asset kepada sekolahnya dengan mencipta banyak kejuaraan dalam pertemuan-pertemuan olahraga.

Patutlah Cikgu Zainab(32th), amat menjaga dan menyayanginya. Wanita yang bertubuh tegap, besar-boleh dikatakan gemuk dan tinggi 160cm ini adalah seorang wanita yang fit. Berwajah manis dan ayu, dia adalah guru atletis. Di mana sahaja ada pertemuan olahraga padang dan belapan, Cikgu Zainab akan membawa quartet 4x100m, termasuk N sebagai pelari akhir ke kejohanan olahraga yang dianjurkan oleh pelbagai sekolah di sekitar daerah itu.

Gemuk-gemuk Cikgu Zainab dia tetap fit, ada body figure dan masih boleh berlari agak deras. Suka berpeluh dan senantiasa memberi tunjuk ajar dan tip-tip yang bagus bagi memperbaiki kemampuan dan memajukan prestasi anak-anak sukannya. Wanita ini sudah bersuami, seorang guru juga yang mengajar di sekolah lain dan duduk di rumah guru di perkarangan sekolah N. Sayang sekali mereka belum dikurniakan lagi dengan anak.

Maka sebab itu Cikgu Zainab amat bergiat dengan aktiviti sukan olahraga ini dan sanggup membawa anak-anak sukannya ke mana sahaja. N menjadi kesayangan Cikgu Zainab-blue eye boynya. Apa-apa N-bab olahraga N is the boynya. Dan N jarang mengagalkan atau menghampakan perasaan atau kemahuan Cikgu Zainabnya.

*****

"Uuu.. Aaa.. Ahh.. Urghh.. Apa.. Apa ko buat ni N," tegur Cikgu Zainab
Yang kesedapan dalam desahnya. Dia rasa terkejut. N meneruskan. Menjilat kelentit dan mengulomnya sambil memainkan lidahnya terus. Cikgu Zainab mengangkat-angkat pepetnya rapat ke muka N.

"Sedap cikgu..?" tanya N yang meneruskan jilatan ke lurah dan menghunjam lidahnya k dalam lubang faraj Cikgu Zainab.
"Iee.. Ko tak jijik N.. Tak pnah cikgu rasa sedapnya.. Suami Cikgu tak penah buat camni semenjak kami nikah.."jawab Cikgu Zainab antara dengar dan tidak, yang mengumam bibir dan mengertap giginya menahan nikmat dan kegelian ang amat sangat.

Pepet Cikgu Zainab tembam lebar dengan bulunya lebat. N menguak bulu untuk mendapatkan liang merah dan sudah berair. Air itu dijilat dan dihirup oleh N rakus dan enak. Cikgu Zainab terkial-kial kakinya sambil pukinya terus dijilat, disedut dan dimakan oleh N dengan bijaknya.
N meneruskan hisapan dikelentit cikgu Zainab, wanita yang bertubuh ini masih mampui mengangkat-angkat buntut dan tubuhnya. Dijongkang-jongkitkan dan N memakan dan menyedut habis-habisan jus madu Cikgu Zainab di lubang farajnya yang menjadi merah menyala.

"URghh.. Urghh.. N.. Cikgu tak tahan ko buat.. Urghh..," desir cikgu Zainab merasa kegelian dan ngilu yang sensasi di vaginanya, sambil menjerit halus denga nafasnya kasar tersekat-sekat. N menjilat pangkal peha, hujung tundun yang tembam, peha, kepala lutut, betis dan jari-jari kaki membuatkan Cikgu Zainab mengelinjang dan menjerit-jerit halus dan mengerang menerima sentuha elektrik di tubuhnya yang merangsang syawatnya.. Sambil buah dadanya di ramas N lemah lembut dan kuat, dengan putingnya dihisap dan disedut membuatkan Cikgu Zainab bernafsu semula..
"Ko pandai.. Mana ko belajar ni.. Sedapp.." kata Cikgu Zainab meramas-ramas rambut N.
N yang masih memakan puki Cikgu Zainab dan melabuhkan lidahnya di clit dan di lubang madu dan di lubang anus Cikgu Zainab. Cikgu Zainab terair dengan banyak sekali dan jus itu dihirup oleh N. Malah N menjolok jarinya ke dalam lubang puki Cikgu Zainab, Mengeluarkan jari itu dan menunjukkan ke muka Cikgu Zainab lalu menjilatnya. Cikgu Zainab mendesah dan merenggek lalu menjerit halus bila N meletakkan lidahnya ke kelentit Cikgu zainab.. Menulom kelentit itu semula.
"Uuu waa.." dia menaikkan punggungnya merapatkan pepetnya ke muka N kesedapan..
"WooW.. O N.. Besar keras dan panjang penis Ko.. Besar dari hak suami cikgu.. Isshh.. Iee.. Bole ke masuk.."

N bangun mengangkangkan paha cikgu Zainab lebar-lebar, meletakkan kepala penisnya ke pintu lubang faraj cikgu Zainab. Dia menekan sambil melihat reaksi Cikgu zainab yang bertubuh tegap itu. Pepet Cikgu Zainab tersembunyi di bawah perutnya yang out of shape.. Namun lubang faraj Cikgu Zainab menerima penis N walaupun wanita itu menjerit-jerit menahan sakit atau menikmati kesedapan. N tidak tahu. Pokoknya dia Menekan penisnya terus..

"Ohh.. Ohh.. Pelan skit N.. Pelan.. Aduhh.. Huu besar.. Huu sudah Masuk..?" kata Cikgu Zainab memalingkan mukanya ke kiri dan ke kanan, sambil N meneruskan tekanannya. Dia menekan, menarik untuk membiarkan cecair dalamn vagina Cikgu Zainab menyenangkan kemasukan zakarnya.
Cikgu Zainab merasakan bibir vagina bertindak memberikan riaksi kepada sensasi penis N yang besar itu memasuki ke dalam tubuhnya. Dia terkejut Bang zakar itu masuk ke lubang farajnya sambil vaginanya bertindak mengeluarkan cairan yang amat mengasyikan. Tambah bila N mencabut zakarnay kemudian menjilat, menghisap, menyedut dan menghirup semua cairan di pukinya lalu memasukkan semula penis ke lubang farajnya dan menghenjut perlahan. Perbuatan itu dibuat oleh N dengan baiknya dan berulang-ulang membuakan Cikgu Zainab menikmati dua kali klimaks sedbelum pertempuran..

Kini N merasakan persediaan Cikgu Zainab untuk disetubuhi sudah cukup. Dia menekan rapat zakarnya ke lubang faraj Cikgu Zainab sehingga kulit bertemu kulit.

"Uwoo.. N sedapp.. Sedapp.. Cupaa.. Cupaa.. Uuu, sedap N.. Uhhuu.. Hmm" Cikgu zainab benar-benar mengelinting, kepalanya pulas ke kiri dan ke kanan, kejap terangkat melihat N menghentakkan zakar ke dalam lubang pukinya.. Punggungnya diayak dan menemukan Hentakan zakar N..
"Huu N bijak ko.. Suami cikgu tak pandai.." rungutnya dalam kesedapan itu..
Komplennya dalam kenikmatan itu.. N bangga meneruskan hentakannya laju dan bertubi-tubi sehingga keringat sudah membasahi tubuhnya.. Begitu juga dengan Cikgu Zainab yang benar-benar kewalahan menerima lampias nafsu anak sukannya.

"Beshh.. Cikguu sdapp," desus N.. Mempompa pepet cikgu olahraganya.
"N.. Koo.. Urghh.." Cikgu Zainab mendepankan tundunnya menerima zakar N ke dalam lubang farajnya.

Cikgu Zainab merasakan kegelian yang amat sangat sehinggakan rasa listrik itu menerakkan semua otot-otot di farajnya untuk memberikan tindakan kepada zakar N. Katil bergoyang. Digoyangkan oleh guru dan anak muridnya. Anak muridnya sedang menghenjut dan meratah pukinya yang masih mekar dengan lubang yang masih ketat. N menindih tubuh yang kental dan berisi itu. Menanjal dan tidak memerlukan tilam.

Mereka berkucupan melepaskan nafsu masing-masing penuh dengan asyik dan ghairah. Sambil henjutan penis N ke kawasan 'g' dalam faraj Cikgu Zainab membuatkan Cikgu Zainab berusaha menemukan tundunnya rapat ke pangkal zakar N. Denyutan, kemutan dan dinding puki Cikgu Zainab mengertap, mengigit batang zakar N yang membuatkan sensasi itu mengelitik deria syahwat dan merangsangkan zakar N menjadi padu, keras dan mantap. Tujahan ke lubang faraj Cikgu Zainab menghasilkan air yang berlebihan.. Cikgu Zainab mencepap, mencepup kesedapan, kelazatan sehinggakan dia berkali-kali orgasme.

Dia tidak menyangka yang dia mampu klimaks dengan banyaknya bila batang zakar berada dalam lubang pukinya. Akhirnya N melepaskan juga spermanya yang banyak sehingga meluah keluar dari celah-celah zakarnya di dalam lubang faraj Cikgu zainab. Cikgu Zainab sudah keletihan dan dia terkapar dengan nafasnya semput-semput.

N sedar dan maklum bahawa Ckgu Zainab hanya tahu stail bersetubuh yang sama tetapi tiada tahu inovasi selebihnya. N bangga sebab kakak-kakak dan makcik-makcik gersang di berek memberikannya pengajaran yang baik dan istimewa. Cikgu Zainab memeluk N. Dia mengalirkan airmata. N terkejut melihat keadaan itu. Pelukan Cikgu Zainab dibalasnya ketika mereka masih bogel di atas katil dalam bilik tidor cikgu Zainab petang itu. Suaminya tiada di rumah.
"Timakasih N.. Timakasih.. Kau memberikan kebahagiaan pada cikgu. Baru Cikgu tahu nikmatnya sex niee.. Cikgu tak pandai. Suami cikgu tak macam Kau.. Kau masih budak lagi sudah pakar bersetubuh dan bermain Asmara.. Tambah kote kau tu ampuh, mampan dan Kuat.. Puas.. Puas.. Puas.. Cikgu sungguh puass, kau banyak talent N," kata Cikgu Zainab mengapuk tubuh N.

*****

N senyum. Gemukpun Cikgu Zainab, pukinya sedap juga, kecil tersorok di bawah perutnya dan lubangnya masih ketat. Mengemut juga. Berair juga. Sedap. Puas mengongkeknya menanjal lagi. Ini kisah N dengan guru olahraganya. Cukup istimewa pada rasa N. Dan bermulalah episod yang menarik selepas itu dengan Cikgu Zainab, guru olahraganya..

E N D

Gelora Batin Ibu Episod 5 : Selama-lamanya

Agak melengas tubuhnya dengan peluh hasil persetubuhan di ruang tamu. Sofa rotan yang sebelum ini hanya menyaksikan tubuhnya disetubuhi tanpa seurat benang oleh bekas kekasih lamanya kembali bergegar dengan mukadimah hubungan luar tabi'e bersama anaknya, Fendy.

Zakiah masuk ke bilik meninggalkan Fendy yang kepenatan setelah puas menabur benih mengisi lubang duburnya. Satu demi satu pakaiannya dilucutkan ke lantai dan Zakiah bertelanjang bulat memilih pakaian dari almari pakaiannya. Rasa licin di belahan punggungnya membuatkan Zakiah mencolet sedikit jarinya di situ dan terasa di hujung jarinya air mani Fendy mengalir lesu keluar dari simpulan duburnya.

"Boleh tahan juga banyaknya air mani anak aku ni.." fikir Zakiah di dalam hati.
Sehelai kain batik dicapai bersama sehelai baju kemeja yang agak longgar namun kelihatan agak pendek. Setelah dipakai, dapat Zakiah lihat kemeja itu agak singkat dan memperlihatkan seluruh punggungnya yang sendat dengan kain batik itu.

Zakiah pun keluar dari bilik dan menuju ke ruang tamu untuk bersama-sama Fendy menonton rancangan tv.  Sambil menonton tv mereka berbual mesra bersama sambil usik mengusik di iringi gelak ketawa. Bagaikan tiada wujudnya ikatan antara ibu dan anak antara mereka. Mungkin ianya berlaku lantaran hidup mereka yang lama terpisah, lebih-lebih lagi mereka dipertemukan kembali setelah Fendy meningkat dewasa.

Zakiah pun ke dapur untuk mempersiapkan makan tengahari sementara Fendy melihat dengan khusyuk lenggok punggung ibunya yang baru di liwatnya kira-kira sejam sebelum itu. Empuk sungguh punggung Zakiah dan sama sekali berbeza nikmatnya dengan persetubuhan secara biasa. Fikiran Fendy pun lantas teringat kembali saat-saat simpulan dubur ibunya dijolok batang kekarnya hingga dia akhirnya puas melepaskan seluruh benihnya mengisi saluran najis ibunya itu. Sesungguhnya Fendy akui bahawa ibunya memang tiada tandingnya di dunia ini. Cukup sempurna dari segala-galanya. Baik dari kecantikannya, keseksian tubuh gebunya dan ciri-ciri tubuhnya yang jelas menjadi impian setiap lelaki untuk memiliki wanita sepertinya. Ditambah lagi dengan nafsu ibunya yang sentiasa menerima kehendak batin dirinya tidak kira bila dan dimana sahaja yang dihajati, seperti yang dijanjikan oleh Zakiah.

Keras kemaluan Fendy mengenang akan Zakiah. Terus dia menutup tv dan turun ke dapur. Kelihatan Zakiah sedang memotong sayur di meja kabinet sinki. Punggungnya yang jelas terpamer sendat di dalam kain batik yang ketat itu sungguh menyelerakan sekali. Punggung lebar yang tonggek itu membuatkan Fendy begitu teringin sekali untuk meliwatnya sekali lagi. Nafsunya meronta-ronta ingin puas menyula simpulan dubur punggung tonggek yang lebar itu.

Terus sahaja Fendy buka seluarnya dan dia pun melancap di belakang Zakiah sambil melihat punggung ibunya yang kelihatan sungguh seksi dibaluti kain batik nan lusuh itu. Semakin dilancap semakin tidak keruan gelora batinnya dan ini membuatkan Fendy terus merapatkan batangnya menyentuh punggung Zakiah bagi merasakan sendiri keempukan punggung berlemak ibunya itu.
"Ehh... Fendy ibu nak masak ni..." kata Zakiah sebaik menoleh dan melihat Fendy sudah pun tidak berseluar menghunuskan tongkat mudanya menyentuh punggungnya.

Tanpa berkata apa-apa, Fendy terus menyelak kain batik ibunya ke atas dan menolak bahu ibunya hingga ibunya terdorong menonggeng di sinki dapur. Dengan tidak membuang masa, Fendy terus menjunamkan batangnya menuju ke lorong pembuangan najis ibunya yang digilai itu.  Dibantu oleh air maninya yang masih belum kering di lubang dubur ibunya, Fendy dengan mudah menyumbat kembali seluruh batang kerasnya memasuki punggung ibunya. Melentik tubuh Zakiah disaat batang Fendy menerobos masuk ke dalam punggungnya. Zakiah tersenyum kerana telahannya bahawa Fendy bakal meliwatnya lagi nyata menjadi kenyataan. Lantas Zakiah terus menonggekkan punggungnya agar persetubuhan itu menjadi lebih hangat.

Fendi semakin ghairah sebaik melihat Zakiah menonggengkan punggungnya. Batangnya semakin galak keras menjolok dubur ibu kandungnya itu. Kekerasan otot batang yang tegar itu Zakiah rasakan sungguh mampat mengisi segenap ruang duburnya. Malah dia sendiri semakin berahi apabila merasakan henjutan batang Fendy keluar masuk lubang duburnya.

"Ohhh... sedapnya menyontot bontot ibu...." rengek Fendy sambil tidak henti menghenyak lubang punggung ibunya.
"Teruskan sayang.... ohh... Ohhh..." rengek Zakiah pula tatkala punggungnya sedang meriah diliwat zakar kekar anaknya.

Gegaran punggung lebar Zakiah membuatkan Fendy cukup terangsang dan menambahkan lagi semangat Fendy untuk terus menjadikan Zakiah sebagai tempat untuk melampiaskan nafsu syahwatnya. Fendy berasa sungguh bertuah kerana memiliki seorang wanita yang muncul di dalam hidupnya sebagai seorang ibu. Meskipun selama berpuluh tahun dia tidak kenal dan tidak pernah melihat wajah ibu kandungnya sendiri, namun setelah semuanya berada di depan mata, segalanya serta merta berubah dengan sekelip mata.

Memang Zakiah bukan yang pertama hadir dalam arena cinta Fendy, namun bagi Fendy, Zakiah adalah yang terbaik dan terhebat yang pernah ditemuinya. Sepanjang hidup Fendy, dia hanya pernah menjalinkan hubungan cinta dengan 3 orang dan hanya 2 orang darinya sahaja yang sudi untuk berkongsi syurga dunia bersamanya. Paling di gilai pada waktu dahulu adalah wanita yang bekerja di kantin asramanya. Isteri orang yang belum ada anak. Sejak menjalinkan hubungan dengan Fendy, wanita tersebut setiap tahun buncit membuntingi janin hasil senyawaan benihnya bersama Fendy. Walau bagaimanapun, Zakiah adalah yang paling hebat menggoda nafsu mudanya dan Fendy akui, dia sanggup menggadaikan nyawanya demi Zakiah jika beginilah kenikmatan yang bakal dinikmati untuk hari-hari yang mendatang.

"Ohh.. pancut dalam nakkk... " rengek Zakiah sebaik dia merasa akan tanda-tanda kemuncak syahwat anaknya itu bakal tiba.
Memang benar seperti yang Zakiah sangkakan. Fendy semakin goyah di dalam hayunan nafsunya. Keghairahannya semakin diluar kawalan lantaran keberahiannya yang semakin memuncak menikmati keindahan lentikan punggung tonggek Zakiah. Ditambah lagi dengan keseksian lenggok suaranya yang meminta agar melepaskan benih di dalam tubuhnya. Fendy benar-benar berada puncak nikmatnya.

"Ibu!! Ohhh!!! Ibuuu!!! " erangan Fendy semakin keras, seiring kerasnya hayunan batang mudanya menjolok dubur Zakiah.
"OOoooohhh Fendyyyyy... Sedapnya!!!" rengek Zakiah yang juga semakin terangsang dengan kekerasan batang anaknya yang semakin luar biasa menghenyak lubang di punggungnya.
"Oooohhh... Ibu... Ohh.. sedapnyaaa.. panccc....cuttt.... dalam bontttottt ibuuuu..." rengek Fendy bersama henjutan padu yang terakhir, yang juga memancarkan ribuan sperma-sperma pencari ovum untuk disenyawakan.
"Ohhh.. Fendyyy... Ohhh.... Banyaknyaaa... airrr.... Ohhhh..." rengek Zakiah sebaik merasakan tongkat keras anaknya berdenyut-denyut di dalam lubang punggungnya, melepaskan bertalu-talu tembakan peluru benih di lorong najisnya.

Berurat dahi Fendy memerah air maninya menggisi punggung Zakiah.  Simpulan dubur Zakiah mengemut-ngemut kuat zakar Fendy seakan meminta agar Fendy terus memenuhkan segenap rongga di dalam punggung lebarnya yang empuk berlemak.

Akhirnya kedua-dua anak beranak itu pun reda di dalam nafas mereka yang memburu. Fendy memeluk belakang tubuh Zakiah dan membiarkan batangnya terendam lama di dalam dubur Zakiah.
"Yah... sudikah yah jadi isteri abang...." secara tiba-tiba Fendy menyuarakan ayat yang tidak sepatutnya diluahkan oleh seorang anak kepada ibunya.

Zakiah tergamam mendengar luahan kata Fendy. Masih dapat dia merasakan zakar anaknya berdenyut-denyut lemah di saluran najisnya. Pelukan Fendy semakin erat dirasakan. Kehangatan tubuh Fendy juga turut membuatkan Zakiah cair dalam suasana memberahikan itu.

Zakiah sedar, tiada siapa lagi di dalam hidupnya ketika itu melainkan Fendy seorang. Hendak diharapkan anak perempuannya, baliknya setahun sekali. Malah Zakiah akui perasaannya kepada Fendy semakin sukar untuk dihakis. Terutamanya perasaan ingin dibelai, dimanja, bergurau senda, berkongsi suka dan duka hinggalah kepada berkongsi nikmat persetubuhan. Zakiah tidak dapat berbohong kepada dirinya sendiri bahawa sememangnya dia sedang hangat dilambung gelombang cinta kepada anaknya.

"Yah sudi bang..... "kata Zakiah seraya menoleh dan menerima kucupan hangat dari bibir Fendy.
Terasa zakar Fendy seakan sukar untuk kembali lembik. Kelihatannya seakan persetubuhan penuh rasa cinta yang akhirnya terluah bakal berlaku nanti. Nafas masing-masing kembali berombak.  Zakar Fendy yang masih terendam di lubang dubur ibunya semakin keras terangsang. Zakiah tahu, pasti cara yang paling baik untuk mengikat hati Fendy ketika itu adalah membiarkan tongkat sakti anaknya itu terus berendam di dalam punggungnya sehingga berlaku sekali lagi cetusan nikmat asmara.
Namun kehangatan asmara mereka terbantut sebaik kedengaran bunyi motorsikal masuk ke halaman rumah diiringi oleh laungan orang memberi salam.

"Sayang... itu suara haji Hasyim tu... Sayang tunggu kejap ye..." kata Zakiah seraya menolak tubuh Fendy hingga tercabut zakarnya dari lubang dubur ibunya.
"Hii.... banyaknya air...." kata Zakiah sambil meraba punggungnya sewaktu berjalan keluar dari dapur menuju ke halaman rumah. Sempat dia melemparkan senyuman kepada Fendy yang terpesona melihat lenggokan punggungnya yang berbekas basah di punggung.
"Hah Kiah... ada pun kau.." kata haji Hasyim tanpa mematikan motorsikalnya.
"Camnilah haji... " kata Zakiah.
"Cpreettt....." terkejut Zakiah sebaik mendengar bunyi yang terhasil dari lubang duburnya yang sedang mengalirkan air mani Fendy di dalam kain batiknya.
"Hah kenapa Kiah? Camne?" tanya haji Hasyim.

Jelaslah haji Hasyim tidak mendengar bunyi lucah yang terbit dari punggung Zakiah lantaran bunyi enjin motorsikalnya lebih memenuhi suasana telinga haji Hasyim. Lega Zakiah sebaik dia sedar akan perkara itu.
"Camni haji. Lepas ni haji tak payahlah susah-susah nak carikan jodoh untuk saya. Saya dah ada Fendy." luahan hati Zakiah kepada haji Hasyim.
"Cpreettt... preett..." sekali lagi bunyi semprit terbit dari kemutan dubur Zakiah yang sedang mengalirkan perlahan air mani Fendy keluar dari duburnya.
"Antara anak dengan suami ni berbeza Kiah." kata haji Hasyim.
"Saya tak harapkan nafsu haji. Cukup sebagai teman saja. Lagi pun apa lagi tanggung jawab seorang anak lelaki kepada ibunya haji." jelas Zakiah sambil ketika itu dapat dia merasakan air mani Fendy perlahan-lahan mengalir turun di pehanya.

"Takpelah Kiah. Aku memang dah agak memang itu keputusan kau. Kau tu dah macam adik kandung aku dah Kiah. Baik untuk kau baiklah untuk aku. Oklah, nanti aku sampaikan pesan kat yang empunya badan sana pulak. Oh ya, akak kau tu kirim salam. Eh Fendy tak kerja hari ni?" tanya haji Hasyim sebaik terpandang kelibat Fendy di sisi Zakiah.

"Tak haji.. hari ni cuti.." kata Fendy sambil datang berjabat tangan dengan haji Hasyim.
"Fendy kau jaga mak kau ni baik-baik. Bila kau dah ada ni kita orang ni lega sikit, sekurang-kurangnya ada jugaklah orang yang nak jaga mak kau ni.  Oklah.. aku pergi dulu Kiah, Fendy. Assalamualaikum!" kata haji Hasyim sambil menunggang motornya keluar ke jalan besar.
Fendy dan Zakiah saling berpandangan. Mereka tersenyum sesama sendiri. Mata mereka saling berpandangan penuh perasaan.

"Sayang.... air Fendy dah sampai ke tanah..." kata Fendy sambil tersenyum.
"Eh.. banyaknya...." kata Zakiah pula sambil menunduk menyelak sedikit kain batiknya untuk memastikan kebenaran kata anaknya itu.
Kelihatan air mani yang semakin cair meleleh perlahan dari dalam kain batiknya menuju ke selipar jepun di tapak kakinya dan seterusnya mencecah tanah.
"Jom bu... ibu tak payah masak hari ni.... Petang nanti kita makan kat luar sebagai kenduri majlis perkahwinan kita..." ajak Fendy sambil memaut pinggang Zakiah menuju masuk ke dalam rumah.
Zakiah berhenti berjalan. Dipandangnya mata Fendy dalam dengan wajahnya yang seakan merajuk.
"Kenapa bu?" tanya Fendy sambil tersenyum memandang Zakiah.
"Fendy ni.. sekejap ibu... sekejap sayang.... mana satu ni?" Zakiah mula menunjukkan kemanjaannya dengan merajuk kepada Fendy.

"Bukankah dua-dua tu sama je.... Ibulah Zakiah dan Zakiahlah isteri Fendy..." terang Fendy ringkas.
Kemudian Zakiah kembali tersenyum dan mendapatkan Fendy lalu berjalan bersama-sama masuk ke dalam rumah. Pintu dapur dikunci rapat.  Kedua-duanya kemudian menuju masuk ke kamar peraduan. Pintu bilik ditutup rapat. Serapatnya hati dua insan itu yang sedang hanyut di dalam cinta terlarang. Cinta yang terbit dari nafsu syahwat. Berbekalkan godaan yang mengghairahkan serta gelora nafsu yang sekian lama kegersangan. Cinta yang berputik hasil pertemuan kembali dua insan yang tidak pernah bersua muka, apatah lagi bertanya khabar sejak 23 tahun yang dulu.

Perlahan kedengaran suara seorang wanita sedang mengerang enak di buai nafsu. Bersama kekasihnya yang juga suami barunya. Lelaki yang dahulu pernah dibuang lantaran desakan kehidupan, kini menjadi peneman hidupnya selama mana dia masih bernyawa. Cinta yang berputik itu terus membara bersama gelora yang tidak kunjung padam selama-lamanya.

Gelora Batin Ibu Episod 4 : Pengabdian Cinta

Hening pagi mencengkam suasana seluruh alam. Dua tubuh kelihatan sedang nyenyak berselimut dalam telanjang. Suara sang Jaguh berkokok mengejutkan Zakiah dari lenanya. Terlihat dimatanya Fendy sedang lena tidur disebelahnya. Tanpa seurat benang, seperti juga dirinya. Zakiah tersenyum memandang wajah anaknya itu lalu di kucup pipi anaknya.

Dengan bertelanjang bulat, Zakiah turun dari katil menuju ke cermin solek. Rambutnya diikat ke belakang dan matanya memerhati segenap pelusuk tubuhnya sendiri dari biasan cermin kaca dihadapannya. Buah dadanya di usap perlahan dan bagaikan menimbang batu ladung, Zakiah menghayun kedua-dua buah dadanya turun dan naik. Melantun-lantun buah dadanya diperlakukan begitu.

Matanya kemudian turun ke perutnya. Diusapnya perut buncit berlemak itu sambil memerhati tundunnya yang berbulu nipis dan kemas. Zakiah mencapai kain batiknya yang berselerak di atas lantai lantas memakainya dengan berkemban. Tuala mandi dicapainya dan terus keluar dari bilik menuju ke bilik air.

Selesai mandi, Zakiah masuk kembali ke bilik. Fendy masih terlena. Jelas sungguh dirinya benar-benar penat akibat kepuasan bersetubuh. Zakiah sedar tubuhnya kini bukan lagi kawasan larangan bagi anaknya. Malah dia sendiri seronok melakukan perbuatan kelamin yang terkutuk itu atas dasar nafsu. Dua kali tubuh suburnya di isi benih-benih penuh khasiat dari saluran zakar anaknya. Melimpah ruah tubuhnya menerima lendir pekat dari alat kelamin anaknya. Zakiah yakin pasti benih itu bakal mencipta baka. Namun masanya masih belum tiba untuk dia membuangnya, hanya dia perlu lebih memakan makanan-makanan yang tajam supaya janin tidak mampu terbentuk di dalam rahimnya.

Kain batik yang terlipat kemas di almari diambil lalu dipakainya. Jelas punggung tonggeknya kelihatan licin menggebu tanpa sebarang garisan seluar dalam. Sehelai baju t-shirt sendat yang nipis disarung ke tubuhnya. Bagaikan sarung nangka, Zakiah tersenyum melihat tubuhnya. Gebu berisi penuh lemak di sana sini. Namun masih mempunyai bentuk yang sungguh menggiurkan. Buah dadanya bulat menonjol dibaluti t-shirt sendat itu bersama putingnya yang kehitaman samar-samar warnanya kelihatan membonjol di dada baju t-shirtnya yang nipis itu. Zakiah menurunkan bajunya menutupi punggung namun tidak berjaya lantaran punggung besarnya itu tidak mampu diselindungkan oleh baju t-shirt yang kecil sebegitu.

"Ibu dah bangun?" pertanyaan Fendy mengejutkan Zakiah yang sedang berdiri melihat tubuhnya di hadapan cermin.
"Dah sayang.... Fendy bangunlah cepat, nanti kita sarapan sama-sama..." kata Zakiah sambil matanya tertarik kepada batang sasa yang keras terpacak di tubuh anaknya.
Fendy pun berdiri dan menggeliat dalam telanjang. Batang kelaminnya keras terpacak membuatkan Zakiah menelan air liurnya sendiri melihatkan keutuhan zakar anaknya.
"Seksinya ibu..." puji Fendy.

Zakiah hanya tersenyum sambil melihat anaknya yang semakin menghampirinya. Sebaik sahaja tubuh mereka hampir rapat, Zakiah terus sahaja memegang batang Fendy yang keras. Kehangatan batang anak muda itu jelas dirasai di tapak tangannya. Zakiah menggigit bibir bawahnya menandakan dia seakan mahu melakukan sesuatu akibat didorong rasa geram melihatkan pemandangan yang memberahikannya itu. Sementara Fendy hanya tersenyum sambil meraba punggung ibunya yang sendat di dalam kain batik lusuh yang ketat.
"Cantik betul bontot ibu.... Fendy nak bontot bu...." pinta Fendy sambil tangannya meraba dan meramas-ramas punggung tebal milik ibunya.
"Boleh... tapi Fendy kena mandilah dulu...." ujar Zakiah.
"Betul ke bu.... Ok...." kata Fendi sambil terus ingin pergi mendapatkan tuala mandi.

Namun genggaman tangan Zakiah yang erat memegang batang kerasnya menghentikan langkahnya. Ibunya seakan tidak mahu melepaskan genggaman itu. Fendy melihat wajah ibunya. Mata ibunya lebih tertumpu melihat daging keras berotot yang sedang digenggamnya. Dengan ekor mata menggoda Zakiah melirik melihat wajah anaknya. Kemudian terus dia berlutut di hadapan Fendy lalu terus menyonyot kepala zakar anaknya yang sedang galak kembang berkilat. Bagaikan mencuci tombol pintu, bibir dan lidah Zakiah saling silih berganti menghisap dan menjilat kepala zakar anak muda darah dagingnya. Dengan penuh perasaan Zakiah menikmati hidangan sarapan yang berkhasiat itu.

Fendy bagaikan terpukau melihat ibunya melakukan seks oral kepadanya. Gaya wajah serta lenggok perbuatan ibunya bagaikan pelakon wanita lucah yang sering dilihat di video. Penuh gaya erotisma yang merangsang syahwat. Ibunya bagaikan seorang wanita yang begitu merindukan daging pejal penyalur benih kebuntingan.

Sedikit demi sedikit hisapan ibunya semakin berleluasa menjajah setiap inci batang kelaminnya. Semakin lama semakin dalam batang kerasnya dihisap dan dikolom mulut mungil ibunya. Fendy benar-benar khayal diperlakukan sebegitu. Sambil berdiri telanjang tanpa seurat benang, Fendy mengusap rambut Zakiah sambil memerhati perlakuan penuh lucah ibunya itu kepada alat kelaminnya. Hisapan Zakiah semakin laju. Hembusan nafasnya yang bernafsu menghisap zakar anak muda itu diselang selikan dengan hirupan air liurnya yang sedikit demi sedikit berciciran dari tebing bibirnya. Nyata air itu jelas sudah sebati dengan lendiran mazi yang terbit dari lubang kencing anaknya. Fendy semakin ghairah dan dia yakin pasti air maninya akan keluar sebentar sahaja lagi. Begitu juga dengan Zakiah yang juga dapat merasakan petanda-petanda bakal keluarnya air mani dari zakar anaknya.

"Triiitttt...... Triiiitttt...... Triiiiitttt..... Triiittttt...." deringan telefon bimbit Fendy memecahkan gelombang asmara dua beranak itu.
Zakiah segera melepaskan kemaluan anaknya dari mulutnya dan membiarkan Fendy menjawab panggilan tersebut. Sementara itu Zakiah pun terus berdiri dan keluar dari biliknya menuju ke dapur. Dia perlu menyiapkan sarapan untuk anaknya yang bakal dihadiahkan dengan laluan misteri penuh nista pada pagi itu.

Selesai mandi dan memakai pakaian, Fendy pun turun ke dapur mendapatkan ibunya. Kelihatan ibunya sedang membancuh air di dalam teko. Sementara dua pinggan berisi mi goreng sudah tersedia untuk menjadi santapan mereka anak beranak.
Fendy memeluk tubuh ibunya dari belakang. Dapat Zakiah rasakan zakar anaknya keras menonjol punggungnya. Tubuh hangat anaknya yang kaya dengan haruman sabun dan syampu lembut menyelubungi pernafasannya.
"Emm... dah wangi anak ibu...." Kata Zakiah sambil membiarkan Fendy mengucup leher dan telinganya.
"Ibu pun.. emmm... wangi sekali...." kata Fendy pula sambil mula melingkarkan tangannya memeluk tubuh gebu ibunya.

Zakiah sedar anaknya itu masih kelaparan nafsu. Bagaikan seekor singa yang lapar daging empuk berlemak dihadapannya. Sambil membancuh kopi di dalam teko, fikirannya ketika itu sebenarnya lebih bertumpu kepada gelora seksual dan pelukan kasih sayang penuh nafsu dari anaknya. Sudah lama benar dia tidak menikmati saat-saat sebegitu. Zakiah merasakan dirinya bagaikan diijabkabulkan sekali lagi dengan sang putera hati. Perasaan sayang dan berahinya bersatu menjadi satu perkataan yang selayaknya dipanggil sebagai cinta.

Zakiah melentikkan punggungnya menekan zakar Fendy yang keras di dalam seluar pendek. Perbuatan Zakiah itu membuatkan Fendy semakin tidak keruan dan semakin terangsang untuk menyetubuhi ibunya. Punggung tonggek Zakiah yang empuk dibaluti kain batik nan sendat itu bagaikan satu pencetus keberahian yang terpendam.
"Ibu.... bontot ibu cantiklah.... empuk... " kata Fendy memuji ibunya.
"Ye ke sayang.... tak nampak dah tua sangat ke..." tanya Zakiah ingin menguji.
"Tak.... nampak seksi sangat... Fendy stimlah kat bontot ibu...." kata Fendy meskipun dia tahu ibunya sudah pun sedia maklum mengenai keadaan itu.
"Kita sarapan dulu ye sayang.... " kata Zakiah sambil menarik tangan Fendy menuju ke meja makan bersama teko yang berisi air kopi.

Selesai bersarapan, Fendy keluar sebentar menghirup udara segar pagi hari. Sementara Zakiah yang selesai mencuci pinggan mangkuk naik ke ruang tamu untuk mengemas apa yang perlu. Fendy pun masuk kembali ke rumah dan menuju ke ruang tamu.  Terlihat olehnya Zakiah sedang terbongkok bongkok mengemas sofa rotan sambil menyusun majalah-majalah di tempatnya. Punggung lebar Zakiah yang membulat sendat dengan kain batik itu kelihatan sungguh menyelerakan. Malah semakin tidak keruan perasaan Fendy apabila melihatnya meliuk-liuk setiap kali Zakiah berjalan di hadapannya. Lentikan pinggang ibunya yang nyata sendat dengan baju t-shirt yang nipis dan sendat itu semakin memperlihatkan bentuk tubuhnya yang jelas tonggek. Sesungguhnya Fendy benar-benar terangsang melihat wanita berusia 47 tahun itu memperagakan tubuhnya.

Fendy lantas menanggalkan seluarnya dan merocoh batangnya sambil melihat ibunya melakukan kerja-kerja mengemas ruang tamu. Mata Fendy lantas menangkap gegaran buah dada ibunya yang dibalut ketat oleh baju t-shirt ketat. Malah putingnya terbonjol jelas bersama warna gelap yang samar-samar dari bajunya yang nipis. Fendy menghampiri ibunya dan Zakiah seakan terkejut melihat Fendy datang kepadanya dengan merocoh batang kemaluannya sendiri.
"Hiii.. Fendy tak malu eh tayang konek..." kata Zakiah berseloroh.
"Tak tahan lah bu... Ibu betul-betul seksi hari ni..." kata Fendi sambil terus mendapatkan ibunya yang sedang berdiri di hadapannya.

Mereka berdua lantas berkucupan dan berpelukan sambil Zakiah mengusap-usap zakar keras yang bila-bila masa sahaja bakal menjunam ke dalam tubuh suburnya. Tangan Fendy galak meraba dan meramas punggung ibunya. Sungguh berahi sekali Fendy ketika itu dan Zakiah tahu anaknya begitu taksub sekali untuk menikmati punggungnya.
Zakiah kemudian duduk di sofa rotan sambil menarik tangan Fendi agar berdiri dihadapannya. Batang keras Fendy terpacak tegak di hadapan wajahnya dan mulut Zakiah terus menguli tombol kembang berkilat yang mampu membuntingkannya itu.
"Ohhh.. sedapnya bu...." luahan rasa nikmat pun terbit dari bibir Fendy ketika Zakiah sedang menghisap batang kerasnya.

Mata Fendy kuyu melihat ibunya yang cantik dan montok itu. Janda berusia 47 tahun yang dipertemukan secara tidak sengaja setelah terpisah selama 23 tahun itu kelihatan sedang menikmati zakar kerasnya. Fendy sungguh teruja melihat ibunya yang khusyuk melahap zakarnya dengan penuh perasaan. Zakiah bagaikan seorang wanita yang sedang khayal bermain-main dengan sesuatu yang sungguh bermakna di dalam hidupnya.

Lantas Zakiah berhenti menghisap kemaluan keras Fendy dan menarik tangan anaknya agar merendahkan tubuh merapati tubuhnya. Sambil duduk di sofa rotan itu, Zakiah pun terus mengucup bibir Fendy yang sudah pun berlutut di atas lantai di hadapannya. Mereka berpelukan penuh rasa keberahian. Tangan Fendy kelihatan sibuk merasakan kekenyalan buah dada Zakiah yang ranum dan sendat di dalam baju t-shirt kecil itu. Kucupan Fendy beralih pula ke leher ibunya dan seterusnya menghisap buah dada ibunya dari baju t-shirt yang sudah diselakkan.
"Ooohhh... Oohhh... Fendy...." Zakiah merengek kenikmatan di saat puting buah dadanya di hisap bibir anaknya.
Sambil itu Zakiah merocoh batang Fendy yang terpacak keras menghala ke arahnya. Bagaikan torpedo yang sedang menunggu dilancarkan ke sasaran, zakar keras Fendy keras terpacak menikmati belaian tangan ibunya yang lembut.

Perlahan-lahan Zakiah menarik batang keras Fendy menuju ke kelengkangnya. Kain batiknya sudah pun terselak sedari tadi. Lubang senggamanya sedia menanti kehadiran daging berotot yang bakal keras menyantaknya dengan penuh nafsu. Perlahan-lahan Zakiah mengesel-geselkan kepala kemaluan anaknya yang kembang itu di belahan pintu jimaknya yang sudah begitu licin dengan air nafsu. Fendy tahu kemahuan ibunya. Lantas itu sebaik sahaja kepala tongkat saktinya mencecah masuk ke pintu gelombang nafsu, terus sahaja Fendy menekannya masuk meneroka terowong gelap yang pernah menjadi laluan keluarnya ke dunia 23 tahun dahulu.
"Oouuuhhh... sayanggg...." rengek Zakiah sebaik batang keras Fendy menjelajah masuk ke lubang peranakkannya.
Terkangkang Zakiah duduk di atas sofa rotan itu membiarkan anaknya, Fendy menyetubuhi tubuh suburnya. Tubuh empuk Zakiah bergoncangan seiring dengan hentakan zakar Fendy di lubang senggamanya. Zakiah semakin kerasukan nafsu apabila Fendy meramas-ramas buah dadanya dengan lembut. Lubang senggamanya semakin melimpah dengan air berahi yang tidak terkawal lagi. Zakiah benar-benar menikmati persetubuhan itu dan di saat itulah dia bersumpah di dalam dirinya hanya mati sahajalah yang mampu memisahkan mereka berdua.

Fendy sedar ibunya itu sungguh berahi dan benar-benar memerlukan dirinya. Fendy juga sedar bahawa kehadiran dirinya di dalam hidup ibunya itu benar-benar memberikan keceriaan yang tidak berbelah bahagi kepada ibunya. Malah Zakiah sendiri meminta agar Fendy mendatanginya untuk di jimak, meskipun dengan isyarat dan lenggok tubuh.

Permainan nafsu mereka berdua membawa Zakiah ke puncak nikmat yang didambakan. Pehanya semakin terkangkang luas menerima tujahan demi tujahan batang Fendy keluar masuk ke tubuh gebunya itu. Nafas Zakiah semakin tidak keruan dan pertimbangannya semakin hilang arah. Maka meletuplah bom keasyikan yang begitu didambakan oleh dirinya. Zakiah terkujat-kujat bagaikan diserang sawan tatkala keghairahan melampau yang dikecapinya membawanya ke puncak kenikmatan. Fendy melihat ibunya yang sedang berada di puncak syahwat itu dengan perasaan terpegun. Sungguh sensasi sekali melihatkan seorang wanita cantik yang gebu dan seksi itu sedang melayani kepuasan seksual yang begitu hebat menguasai diri. Akhirnya Zakiah lemah dan lesu tidak bermaya. Zakiah lembik setelah seluruh tenaganya dipergunakan sepenuhnya di saat-saat
kemuncak nafsu melanda dirinya. Senyuman terukir di bibirnya menandakan kepuasan yang baru sahaja di nikmati.

"Sedap bu?..." tanya Fendy.
"Sedap sayangggg...... Bertuah ibu ada Fendy...." kata Zakiah lemah namun sempat juga dia mengemut kemaluan Fendy yang masih berendam di kolam lecaknya.
"Fendy.... bagi ibu, Fendy sungguh istimewa dalam hidup ibu..." kata Zakiah sambil menolak Fendy hingga zakar kerasnya terkeluar dari lubuk berahinya.
"Jadi ibu nak bagi Fendy satu yang istimewa juga.." kata Zakiah sambil memusingkan tubuhnya dan menonggeng di atas sofa rotan itu.

Fendy menelan air liur berkali-kali melihat tubuh ibunya yang sedang menonggeng sambil berpaut pada penyandar sofa. Baju t-shirt yang sendat membaluti tubuh ibunya mempamerkan bentuk tubuh ibunya yang sungguh seksi. Sungguh montok dan menyelerakan.  Manakala punggung lebar ibunya yang membulat itu kelihatan sungguh seksi sekali dibaluti oleh kain batik yang semakin renyuk dan bertompok basah di punggung.

Zakiah melentikkan pinggangnya membuatkan ketonggekkan punggungnya semakin memberahikan. Fendy menyelak kain batik ibunya dan menyangkutnya di pinggang. Terpamer sudah seluruh punggung Zakiah yang gebu berlemak itu. Belahan punggung Zakiah kelihatan agak dalam. Tangan Fendy meraba belahan punggung Zakiah. Sungguh empuk sekali daging punggung ibunya itu dirasakan.

Lantas Fendy pun menghalakan kemaluannya kembali ke celah lubang jimak Zakiah yang licin dan berselaput dengan lendir nafsu. Sekali tekan sahaja terus terjerumus zakar anak muda itu ke lembah peranakan yang lazat menikmatkan.
"Oooohhhh...." rengek Zakiah sebaik merasai batang kekar anaknya kembali memasuki lubang senggamanya.

Tanpa membuang masa, Fendy terus memacu tenaga mudanya menyetubuhi wanita montok yang seksi itu dari belakang. Bergegar punggung Zakiah setiap kali ianya berlaga dengan perut Fendy. Fendy semakin teruja melihat keseksian punggung lebar ibunya itu.
"Fendy... dah nak keluar ye nak...." tanya Zakiah sebaik merasakan hayunan Fendy semakin hilang arah dan kekerasan batang anaknya itu semakin luar biasa.
"Ye bu...." jawab Fendy.
Terus sahaja Zakiah menarik tubuhnya ke hadapan hingga tercabut keluar batang muda itu dari lubuk jimaknya. Pantas Zakiah mencapai batang Fendy yang berlumuran dengan sebatian lendir nafsunya dan air mazi anaknya itu. Lalu dihalakan batang kemaluan anaknya itu menuju ke pintu laluan kegelapan, laluan keluar najis yang saban tahun menjadi tempat takungan benih kekasih-kekasih gelapnya satu masa dahulu.

"Ohh... ibu... bontott.....Ohh..." Fendy kelu tidak mampu berkata apa-apa.
Punggung besar ibunya yang menjadi salah satu pujaan hatinya itu bakal dinikmati sepuas-puasnya. Kelihatan tangan Zakiah perlahan-lahan menyumbat batang kemaluan Fendy memasuki simpulan duburnya yang empuk berlemak. Fendy benar-benar ghairah melihatkan punggung tebal ibunya yang seksi itu dimasuki sedikit demi sedikit batang kerasnya yang licin berlendir.
"Fendy... inilah dia yang ibu katakan istimewa untuk anak ibu..... Teruskan sayangg..." kata Zakiah sebaik kepala zakar Fendy sudah pun tenggelam dimasukkan ke lubang duburnya.

Hidangan sudah tersedia di hadapan mata. Punggung ibunya yang selama ini menjadi tumpuan nafsunya kini berada di dalam genggaman. Punggung lebar yang tonggek melentik itu saban hari menjadi pencetus rasa berahinya sebelum ini. Kini ianya sudah menyerah menanti untuk dinikmati.
Fendy pun menekan batangnya masuk ke lubang dubur Zakiah. Terangkat tubuh Zakiah hingga melentik punggungnya sebaik batang keras Fendy merodok dengan dalam hingga dia dapat merasakan kerandut buah zakar anaknya rapat bersatu punggungnya.
"Ohhhh... Fendyyy...." rengek Zakiah sebaik kehangatan kemaluan kekar anaknya itu dirasai menyelubungi saluran najisnya.

Zakiah melentikkan tubuhnya hingga batang Fendy menusuk lebih jauh ke dalam dan ditarik tubuhnya ke hadapan hingga hampir setengah batang keras anaknya itu muncul keluar dari lubang duburnya. Begitulah perbuatan Zakiah berkali-kali sementara Fendy hanya berdiri tegak memerhati punggung lebar ibunya yang empuk itu dengan penuh nafsu.

Fendy benar-benar terangsang melihat ibunya menghenjut tubuhnya maju mundur. Batang kekar anak muda itu keluar masuk lubang dubur yang empuk berlemak itu. Sungguh menikmatkan sekali.

"Sedapnya bontot ibu.....Ohhh..." rengek Fendy meluahkan kesedapan yang sedang dikecapinya.
"Sedap nak...." kata Zakiah pula dalam nada getaran yang bernafsu.

Oleh kerana tidak dapat menahan gelora syahwat, Fendy pun terus memaut pinggul ibunya yang empuk berlemak itu dan terus dia menghayun kemaluan kerasnya meliwat punggung Zakiah bertalu-talu. Punggung tonggek Zakiah yang besar itu terus setia menonggeng menerima tujahan penuh syahwat dari anaknya. Zakiah memejamkan mata sambil menghayati perasaan diliwat yang sudah lama tidak dinikmatinya dan ketika itulah dia merasakan Fendy menekan batangnya jauh ke dalam dan seterusnya bertalu-talu rasa hangat memenuhi lubang najisnya.  Jelaslah bahawa Fendy sudah pun melepaskan air maninya di dalam duburnya. Zakiah mengemut lubang duburnya bagaikan memijat batang Fendy supaya diperahkan air maninya sepuas-puasnya mengisi lubang duburnya.

"Ooohhh.. ibu..... sedapnya bontot ibu yang besar ni.... Ohhh.. " rengek Fendy.
"Sedap ye sayang?" tanya Zakiah sambil merasakan batang Fendy yang semakin kendur di dalam duburnya.
"Sedap bu...." jawab Fendy.
"Fendy nak lagi?..." tanya Zakiah.
"Nak bu.. tapi bukan sekarang...." jawab Fendy.
"Ibu faham... bila-bila nanti kalau nak cakap je kat ibu ye... " jelas Zakiah.
"Bila-bila pun boleh ye bu... Ohh... Sedapnya..." kata Fendy pula sambil menarik keluar batangnya dari lubang dubur Zakiah.
"Segala yang ada pada ibu adalah untuk Fendy.... Asalkan Fendy sayangkan ibu..." kata Zakiah sambil duduk kembali ke sofa dan memperbetulkan kain batiknya.

Mereka pun duduk rapat sambil berkucupan dan berpelukan. Hangat sekali suasana ketika itu dan Zakiah sedia maklum bahawa pasti Fendy akan meminta untuk mengulanginya dengan sepenuh hati berdasarkan pengalaman-pengalamannya yang sebelum ini bersama kekasih-kekasih gelapnya. Zakiah tahu duburnya nanti bakal menjadi sasaran utama di setiap persetubuhan setelah sang teruna itu merasai kesedapan meliwat punggung tonggeknya yang besar itu.

Seperti kekasih-kekasih gelapnya yang terdahulu, sebaik sahaja mereka semua menikmati kelazatan dubur berlemak miliknya itu, pasti berminggu-minggu selepas itu ianya menjadi tempat bertenggek. Malah tidak dinafikan pernah juga salah seorang kekasih gelapnya yang terus menjadikan duburnya medan persetubuhan takungan benih hinggakan liang senggamanya langsung tidak disentuh. Zakiah sendiri berasa agak tertekan ketika itu meskipun dia juga kerap mencapai puncak kenikmatan tatkala di liwat saban waktu. Masih Zakiah ingat bagaimana hampir setahun tubuhnya diratah dengan hanya diliwat oleh salah seorang kekasih gelapnya dan perkara itu membawa kepada perselisihan dan juga perpisahan.

Tetapi dengan Fendy lain pula ceritanya. Perasaan sayangnya kepada Fendy yang begitu meluap-luap membuatkan Zakiah rela untuk menyerahkan segala-galanya meskipun tidak mustahil Fendy bakal beralih untuk lebih menikmati kelazatan dubur empuknya berbanding liang senggamanya. Cintanya kepada Fendy sungguh berbeza berbanding kekasih-kekasih gelapnya yang terdahulu. Begitulah pengabdian cinta yang Zakiah sedia pertaruhkan untuk anak lelakinya itu. Malah bagi Zakiah, mungkin itulah caranya yang terbaik untuk menebus kembali kesalahannya membuang Fendy sewaktu dia masih bayi pada 23 tahun dahulu. Zakiah benar-benar berharap agar hubungan mereka itu tidak berakhir di tengah jalan.

Gelora Batin Ibu Episod 3 : Hanyut Di Lautan Asmara

"Ibu dah siap?" tanya Fendy dari luar bilik Zakiah.

"Dah.." ujar Zakiah sambil membuka pintu dan keluar dari biliknya.

Mata Fendy tidak berkelip memandang ibunya. Sungguh cantik dan kelihatan sungguh menarik nafsu mudanya. Bertudung mini putih yang diikat di bawah dagunya, sungguh cantik sekali wajah ibunya diperhatikan. Blouse biru tua yang kaya dengan corak bunga-bungaan menyarungi tubuh gebu Zakiah. Tidak terlalu sendat dan agak labuh namun punggungnya yang melentik lebar itu masih jelas kelihatan akan bentuknya. Malah semakin cantik apabila dipadankan dengan skirt satin labuh berwarna biru muda yang licin.

"Jom.. kata Zakiah.

Mereka anak beranak pun menuju ke pasar malam di pekan. Sepanjang perjalanan, Fendy serba gelisah setiap kali dia memandu di kawasan yang terang, terutamanya di bawah lampu jalan. Pandangannya sering sahaja tertarik kepada kegebuan peha ibunya yang licin di baluti skirt satin itu. diarinista.blogspot.com Zakiah sedar akan perubahan anaknya itu. Malah dia sudah mengagak perkara itu akan berlaku. Kerana itulah dia sengaja memakai skirt tersebut yang telah menyimpan berbagai memori sewaktu dirinya masih menjalinkan hubungan cinta dengan kekasih gelapnya yang terakhir beberapa tahun dahulu.

Dengan kain itulah pertama kali kekasih gelapnya memancutkan benihnya setelah tidak tahan dengan rocohan tangan Zakiah melancapkan kemaluannya menggunakan skirt yang dipakainya itu. Malah dengan skirt itulah kekasih terakhirnya itu kerap kecundang sebelum sempat beraksi gara-gara terlalu nikmat dilancap Zakiah menggunakan skirt satin yang licin itu. Maka Zakiah berfikir bahawa sekiranya dia kecundang lagi untuk mengawal nafsunya seperti pada pagi hari itu, maka sekurang-kurangnya skirt satinnya itu mampu menjadi penyelamat dari berlakunya sesuatu yang lebih berat antara mereka anak beranak.

Sebaik tiba di pasar malam, mereka berbelanja dan Zakiah kerap merasakan Fendy mengambil kesempatan menyentuh tubuhnya di dalam ramainya manusia yang sedang leka berbelanja. Sesekali Fendy meramas punggungnya dan tidak ketinggalan menggeselkan lengannya di buah dada Zakiah sekiranya ada peluang. Meskipun Zakiah mempunyai rasa bangga namun apabila dikenangkan siapa Fendy yang sebenarnya hati Zakiah serta merta gelisah.

Selesai berbelanja mereka pun pulang ke rumah dan sebaik tiba di rumah, Zakiah mengemas dan menyimpan pelbagai lauk yang dibelinya di dapur sementara Fendy membaiki lampu di tempat letak kereta. Selesai tugasnya di dapur, Zakiah masuk ke biliknya untuk menukar pakaian. Lantas Zakiah menanggalkan tudungnya dan sebaik dia melucutkan blousenya, tiba-tiba Fendy muncul di pintu biliknya yang ternganga tidak berkunci.

"Err... emm... Ibu.... lampu Fendy dah tukar. Sekarang dah... ok...." kata Fendy kepada Zakiah, namun matanya galak melihat tubuh Zakiah yang hanya bercoli dan berkain skirt satin biru muda itu.
Zakiah tenang dengan keadaan itu dan tiada apa yang perlu dimalukan lantaran dia bukannya telanjang bulat. Masih ada skirt yang membaluti tubuhnya dan juga masih ada coli yang menutupi seluruh buah dadanya, meskipun ketika itu dia tidak berbaju.

"Oh ye ke... Terima kasih ye Fendy... Emmm... kenapa Fendy tengok ibu macam tu..." tanya Zakiah melihatkan Fendy.
"Ibu ni cantiklah..." kata Fendy sambil terus melangkah masuk ke dalam bilik Zakiah.
"Alah dah tua dah Fendy... Dah 47 tahun dah... Adik Fendy pun dah besar.. Dah kawin dah pun..." kata Zakiah sambil terus menuju ke meja solek.
Fendy tidak lepas memandang tubuh ibunya. Putih bersih tubuh ibunya. Punggung tonggek yang besar dan sendat dibaluti skirt satin nan licin membuatkan tubuh ibunya begitu mengghairahkan. Lebih-lebih lagi tatkala itu Zakiah sedang menyimpul rambutnya di hadapan cermin, maka semakin melentiklah tubuh ibunya itu sambil terdedah dari pandangan sisinya buah dadanya yang membusut kencang di dalam colinya.

"Adik kawin awal ye bu?" tanya Fendy sambil merapati Zakiah.
"Tahun lepas dia kawin. Dah gatal sangat nak kawin Fendy... Jadi ibu pun kawinkan je lah. diarinista.blogspot.com Duit pencen arwah ayah pun banyak lagi, jadi apa salahnya. Sekurang-kurangnya ada yang jaga dia." terang ibu sambil terus berdiri di hadapan cermin sambil membersihkan lipstik di bibirnya menggunaan tisu.
"Ibu tak teringin nak kawin lagi ke..." tanya Fendy.
"Dah tua dah Fendy.. dah tak ada apa lagi nak dikejarkan..." jawab Zakiah.
"Habis tu kalau Fendy tak ada siapa nak jaga ibu..." kata-kata Fendy membuatkan Zakiah terpaku lalu memandang anaknya.
"Fendy nak tinggalkan ibu ke? Fendy tak sayangkan ibu ke?" tanya Zakiah dengan tanpa disedari kata-kata anaknya itu meninggalkan kesedihan di lubuk jiwanya.
Fendy menghampiri Zakiah dan rambut ikal mayang yang terurai di dahi di selak ke telinga ibunya. Kucupan lembut penuh kasih sayang hinggap dari bibir mudanya ke ubun-ubun Zakiah. Terpejam mata Zakiah menerima kucupan Fendy yang berdiri rapat di hadapannya.
"Fendy sayangkan ibu. Fendy takkan tinggalkan ibu sampai bila-bila..." bisik Fendy di telinga Zakiah sambil lengannya terus melingkari pinggang ibunya dan akhirnya wujud pelukan yang menghangatkan tubuh ibunya.

Mereka pun berkucupan dalam kehangatan asmara. Penuh kelembutan Zakiah dibelai dan dipuja oleh anaknya Fendy hingga pintu syahwatnya kembali terbuka dengan mudah sekali. Zakiah rebah dalam pelukan Fendy yang penuh nafsu. Kancing coli di belakang tubuhnya dibuka jemari Fendy hingga colinya terlucut jatuh ke lantai. Tangan Fendy lembut membelai buah dada mengkal Zakiah yang ranum. Bagaikan betik yang masak di pokok, buah dada Zakiah benar-benar membuatkan Fendy semakin bernafsu untuk menikmati tubuhnya.

Kucupan dan hembusan nafas di mereka saling bertukaran. Kemudian beralih ke leher dan telinga Zakiah yang membuatkannya semakin hanyut di lautan asmara. Malah Zakiah semakin ghairah apabila Fendy menghisap buah dadanya yang membuai di tubuhnya itu. Ketika itulah Fendy membuka seluarnya, diikuti seluar dalamnya. Terpacak tegak tiang seri keras mencucuk perut lembut ibunya. Tanpa dipinta, Zakiah memegang kemaluan anaknya itu dan dirocoh lembut sambil tangannya menikmati keutuhan otot-otot kekar yang sudah lama tidak dinikmati itu.
Fendy menarik tangan Zakiah untuk naik ke katil bersamanya dan mereka kini duduk berpelukan sambil berkucupan. Zakiah mengambil peluang itu untuk melancapkan batang kemaluan Fendy. Skirt satinnya diselak tinggi agar cukup untuk mempergunakannya bagi menggoncang tiang seri milik anaknya itu.

"Ooohhhh ibuuu......" mendesah kecil Fendy di saat zakar kerasnya merasakan kelembutan kain yang licin itu merocohnya tanpa henti.
Namun tindakan Zakiah itu nyata semakin menyemarakkan lagi api nafsu Fendy. diarinista.blogspot.com Sambil menikmati batangnya dilancap ibunya, Fendy terus meratah tubuh ibunya dengan terus menghisap buah dada milik Zakiah sepuas-puasnya. Sambil itu tangannya juga mula menjalar masuk ke kelengkang Zakiah yang terbuka dari kain yang diselaknya. Sesungguhnya kerja-kerja Fendy lebih mudah.

Zakiah merintih kecil disaat lurah kelaminnya disentuh jari Fendy. Zakiah mengepit pehanya namun tindakannya itu sudah terlambat. Tangan Fendy sudah sepenuhnya menguasai lurah kelangkangnya yang semakin membasahi seluar dalamnya.
Zakiah dibaringkan sementara Fendy menarik seluar dalam ibunya hingga terlepas dari kedua-dua kakinya. Skirt satin Zakiah semakin tersingkap mendedahkan segala-galanya. Berkali-kali Fendy menelan air liur melihat perut gebu ibunya yang menembamkan tundun subur itu. Malah kedua-dua kaki mungil Zakiah membuatkan Fendy semakin ghairah. Zakiah masih terus melancapkan kemaluan Fendy menggunakan skirt satinnya.

Kaki Zakiah di buka luas, Fendy pun naik ke atas tubuh ibunya. Tangan ibunya yang memegang kemaluannya di tarik hingga terlepas. Mereka kembali berkucupan dan berpelukan. Tubuh mereka bersatu. Fendy sungguh bernafsu memeluk tubuh empuk ibunya yang berlemak itu. Zakarnya dilalukan berkali-kali di belahan senggama ibunya hinggalah akhirnya lubang peranakan yang pernah melahirkannya di luar nikah dulu berjaya dibolosi. Sungguh licin dan lembut sekali laluan persetubuhan milik ibunya dirasakan. Zakiah pula terpejam rapat matanya menikmati kembali persetubuhan yang sekian lama tidak dinikmatinya. Zakar anaknya dirasakan keras menceroboh lubang jimaknya dengan padat dan dalam hingga dia dapat merasakan ianya menyentuh dasar kolamnya.

"Ooohhh sedapnya ibuuu...." luahan rasa Fendy sewaktu dia membiarkan batang gagahnya berendam di lubang ibunya yang empuk dan licin.
Lalu Fendy pun terus menghenjut kemaluannya menjolok lubang keluar dirinya dengan penuh nafsu yang bergelora. Zakiah benar-benar menikmati sedapnya kehangatan batang anaknya yang keluar masuk lubang senggamanya. Terkangkang Zakiah membiarkan dirinya disetubuhi anak kandungnya sendiri. Zakiah semakin berahi sewaktu Fendy menghisap buah dadanya sambil hayunan batang yang menghenjut tubuhnya semakin kuat dan laju. Tanpa kawalan lagi Zakiah mengerang sepenuh hati, meluahkan kenikmatan yang diperolehinya dari persetubuhan yang sungguh dilarang itu.
Katil yang sudah lama tidak menjadi saksi hubungan asmara itu kembali bergoncang. Namun goncangannya tidak sehebat goncangan buah dada miliknya yang berhayun tatkala tubuhnya dihenjut oleh anak kandungnya ketika itu. Zakiah benar-benar hilang pedoman dan seluruh hidupnya ketika itu seratus peratus dikuasai oleh gelombang nafsu yang menggila. Liang senggamanya yang kerap diisi oleh benih kekasih-kekasih gelapnya bertahun yang lalu bagaikan melepaskan ketagihan yang sekian lama dipendamkan.

Zakiah dilambung badai asmara hingga akhirnya dia terdampar di kemuncak gelora dengan penuh keasyikkan. Pada ketika itu jualah Fendy turut mencapai kemuncak syahwatnya dan dengan deras menyalurkan berjuta-juta benih ke dalam tubuh subur ibunya. Zakiah sedar dirinya sedang subur, namun amat sayang sekali menolak kemuncak nikmat yang sedang dirasai ketika itu, lebih-lebih lagi apabila kehangatan benih anaknya deras disemai di ladang buntingnya. Nafsu membuatkan mereka tidak peduli segala-galanya. Kenikmatan terlarang itu telah memberikan mereka satu perasaan baru yang lebih hangat dan lebih berahi untuk semakin berani melakukannya tanpa sebarang batas susila seorang ibu dan anak.

Mereka mengulanginya sekali lagi beberapa jam selepas pertarungan nafsu itu berakhir. Kali ini tanpa seurat benang dan yang lebih mengghairahkan adalah tanpa lampu dimatikan. diarinista.blogspot.com Sekali lagi Zakiah terkapar lemah menikmati kemanisan persetubuhan dan seterusnya menikmati denyutan demi denyutan tiang seri perkasa anaknya menabur benih hingga melimpah tidak tertampung.

Bagaikan pengantin baru mereka kemaruk melayari lautan nafsu. Lebih-lebih lagi esoknya adalah hari Sabtu dan Fendy tidak bekerja. Lantas Zakiah teringat bahawa esok adalah hari Haji Hasyim ingin mendapatkan jawapannya. Sudah tentu jawapannya adalah tidak kerana hatinya kini sudah pun dimiliki oleh sang teruna yang jelas ikhlas dan setia sehidup semati dengannya. Sang teruna yang sudah pun mencuri hatinya untuk menyerahkan cinta nan suci. Malah sang teruna itu jugalah yang telah membuka hati Zakiah untuk menjadi isterinya yang paling setia dan Zakiah sendiri sudah menanam janji di dalam dirinya untuk memberikan yang terbaik kepada suaminya itu walau bila dan di mana ia diperlukan. Sesungguhnya sang teruna yang dimaksudkan adalah anaknya, Fendy.

Gelora Batin Ibu Episod 2 : Terpendam Rahsia Hati

Zakiah tidak tahu mengapa dia begitu ghairah. Sambil berbaring di katil, kain batiknya terselak mempamerkan kedua-dua kakinya yang putih dan gebu. Kelihatan jari jemarinya bermain-main di belahan liang senggamanya memainkan kelentitnya yang semakin kental. Cairan nafsu miliknya kian terbit dari lubang gersangnya tidak terkawal mengalir lesu membasahi kain batik di bawah punggungnya. Sebelah tangannya lagi meramas buah dadanya yang nyata tidak bercoli. Putingnya yang keras tersembul jelas di dada baju t-shirtnya.

Gara-gara mengejutkan Fendy dari tidur pada pagi itu, nafsunya sungguh terangsang sekali melihat kemaluan keras anaknya tegak menongkat kain pelikat yang dipakai anaknya. Gelora batinnya membuak-buak mendadak menguasai belenggu nafsu jandanya yang sering kegersangan.
Terlihat jam di dinding menunjukkan pukul 7.15 pagi. Pasti anaknya sedang mandi di bilik air. Angan ghairahnya lantas terbayang susuk tubuh berotot anaknya sedang telanjang disimbah air yang turun dari pemancur. Seterusnya meratakan sabun hingga berbuih ke seluruh tubuh tegapnya. Semakin berahi nafsu Zakiah meskipun akalnya sendiri seakan serba salah kerana membayangkan anak kandungnya itu.

Tangan Zakiah segera mencapai sikat rambut di meja sisi katilnya. Terus sahaja pemegang sikat itu disumbat masuk ke dalam saluran jimaknya yang sudah lama tidak mengecapi otot-otot keras dari batang sang jantan yang pernah menyetubuhinya. diarinista.blogspot.com Terkemut-kemut lubang duburnya di saat tangannya menghayun batang pemegang sikat itu keluar masuk lubang senggamanya yang licin berair.

Nafsu Zakiah semakin tidak keruan. Batang sikat itu semakin galak meluncur keluar masuk lubang yang semakin banjir dengan air nafsunya. Khayalan batang keras di tubuh anaknya yang sedang basah disirami air mandian membuatkan geloranya semakin tidak tertahankan lagi. Nafsu jandanya semakin membuak-buak ingin sampai ke puncak nikmat.

"Aaahhhhhhh..... Oooohhhhh.... Ohhhhh...... ooohhh....." tercetuslah puncak syahwat yang menyelubungi dirinya pada pagi itu.
Tubuh montoknya mengejang tidak menentu. Menggelepar Zakiah bersama erangan-erangan yang menandakan dirinya sedang dikuasai oleh rasa kenikmatan yang sungguh lazat. Keberahian yang terpendam seakan lepas bebas dari dirinya.

Namun tidak Zakiah sedari bahawa erangannya itu singgah di pendengaran Fendy yang sedang menuju ke biliknya. Dengan hanya bertuala kerana baru sahaja mandi, Fendy lantas menuju ke pintu bilik ibunya yang tertutup rapat. Telinganya mendengar dengan jelas suara ibunya yang mengerang dari dalam bilik. Sungguh memberahikan sekali suara ibunya ketika itu. Bagaikan suara wanita di video lucah yang sedang ghairah menikmati indahnya persetubuhan.
"Ibu... Ibu tak apa-apa?" tanya Fendy.

Terbeliak mata Zakiah sebaik mendengar suara Fendy dari luar biliknya. Matanya pantas menangkap kelibat kunci pintu biliknya dan hatinya lega kerana ianya berkunci. Namun secara tiba-tiba perasaan malunya mula menguasai diri kerana tidak disangka bahawa erangan nikmatnya melancap sendirian di dalam bilik didengari hingga keluar biliknya.
"Ya Fendy.. Ibu baik-baik saja nak.. Tangan ibu tersepit laci almari tadi... tapi taklah sakit sangat..." helah Zakiah.
"Betul ibu ok?... kalau camtu tak apalah.. Fendy nak salin baju kerja. Lepas ni kita sarapan sama-sama ye bu..." kata Fendy.
"Ok.. " jawab Zakiah.

Fendy pun masuk ke biliknya bersama seribu persoalan. Barangkali benar jari ibunya tersepit di laci almari tetapi erangannya sungguh mengasyikkan sekali. Tidak dijangka batang kemaluannya naik hingga jelas membonjol di tuala mandi yang masih terlilit di pinggang. diarinista.blogspot.com Tangannya merocoh perlahan-lahan sambil membayangkan ibunya. Suara erangan ibunya yang didengari tadi bermain-main difikirannya. Fikirannya melayang jauh bersama khayalan wajah ibunya yang sedang terpejam nikmat di setubuhi dengan penuh kenikmatan asmara. Seketika kemudian bayangan punggung ibunya yang sendat dengan kain batik lusuh seperti mana yang dilihat setiap hari menerpa dan menambahkan lagi geloranya menggoncang batang kemaluannya. Hayunan buah dada ibunya yang sering kelihatan putingnya tersembul di dadanya itu membuatkan Fendy menelan air liurnya. Nafsunya ketika itu begitu ghairah khayal memainkan semula memori sejak dari 3 bulan dia tinggal di situ.

"Fendy... dah siap?" laung ibunya memberikan pertanyaan dari ruang dapur.
"Kejap lagi bu... tunggu ye..." jawab Fendy.
Lantas perbuatannya melancap itu dihentikan dan segera dia bersiap menyarungkan baju kemeja serta seluar dan seterusnya menyikat rambutnya dengan kemas. Siap sahaja dia mempersiapkan dirinya, Fendy segera turun ke dapur menuju meja makan yang sudah terhidang dua pinggan terisi nasi goreng bersama dua cawan berisi kopi O sebagai sarapan. Kelihatan ibunya sedang berdiri memotong buah jambu di meja. Baju t-shirt ibunya tersingkap ke pinggang. Membuatkan punggung bulatnya yang lebar itu jelas terlihat melentik tonggek dibaluti kain batik yang agak lusuh. Serta merta air liurnya ditelan melihatkan pemandangan itu.
Zakiah memandang Fendy yang sedang berdiri di muka pintu tangga dapur. Dia melihat anaknya sedang memandang dirinya dan dari sudut pemerhatian mata anaknya, kelihatan ianya tertumpu kepada punggung tebalnya.

"Fendy... jom sarapan." ajakan Zakiah serta merta mematikan renungan Fendy.
Mereka pun bersama-sama duduk di kerusi dan mula menjamu selera dengan hidangan sarapan yang telah disediakan. Masing-masing serba sepi tanpa sepatah kata. Sudu demi sudu nasi goreng disuap ke mulut. Masing-masing sibuk mengunyah dan menelan hidangan sarapan pagi.
"Jambu tu untuk pencuci mulut ye bu?" tanya Fendy memecahkan keheningan suasana.
"Iye... ada vitamin C tu.. sesuai untuk orang lelaki macam Fendy.." kata Zakiah sambi tersenyum.
Fendy turut tersenyum namun matanya tiba-tiba tertarik kepada bonjolan dua biji daging yang mengkal membulat di dada ibunya. Kedua-dua putingnya turut membonjol jelas dari baju t-shirt yang sendat membaluti badan ibunya. Zakiah sedar dengan tingkah laku Fendy namun dia diamkan sahaja kerana dia ingin tahu sejauh mana minat Fendy terhadapnya. Adakah Fendy lebih mengutamakan hubungan yang normal antara ibu dan anak atau adakah ianya bakal dinodai dengan nafsu. Namun lama kelamaan Zakiah menjadi segan kerana setiap kali berbual sambil bersarapan, mata anaknya itu semakin kerap memerhati buah dadanya. Perasaan malu pun mula timbul dan Zakiah pun memikirkan alangkah baiknya kalau dia memakai baju yang lebih longgar pada pagi itu.
"Eh.. ibu lupa pula ada ulam petai. Fendy nak ulam petai?" tanya Zakiah.
"Emm.. boleh juga bu.." jawab Fendy.

Zakiah pun bangun dari kerusi dan berjalan menuju ke sinki dapur mencuci tangan. Mata Fendy galak melihat lenggokan punggung Zakiah. Bagaikan belon yang kembang, punggung Zakiah kelihatan bulat licin memantul di dalam kain batik yang sendat membalutinya. Sungguh gebu punggung lebar Zakiah diperlihatkan. Fendy menahan gelora nafsu di dadanya dengan rasa berdebar. Nafsu mudanya meluap-luap melihat keseksian tubuh ibunya. Lebih-lebih lagi setompok kesan basah di kain batik Zakiah terlihat di bahagian bawah punggung. Fendy lantas terfikir adakah benar ibunya mengerang angkara nafsu sebentar tadi. diarinista.blogspot.com Atau pun benar ianya kerana tersepit laci. Namun apakah punca tompokan basah itu? Adakah ibu membuang air sebentar tadi?
"Ibu... sekejap tadi ibu ada guna tandas tak?" tanya Fendy ingin menduga.
"Tak... kenapa?" tanya Zakiah pula.
"Tak ada apa... sebab kalau ada jumpa duit Fendy kat situ tolong simpankan ye bu.. Tercicir rasanya tapi bila cari tak jumpa pulak.." helah Fendy.
"Ohh.. Ok.. kalau ibu jumpa nanti ibu simpankan.." jawab Zakiah.

Jelaslah itu bukan kesan basah hasil dari aktiviti alam ibunya melepaskan hajat. Nyatalah ia adalah kesan yang terhasil dari hubungan seks. Jika benar, dengan siapa pula ibu melakukannya? Setahu Fendy, tiada siapa-siapa di rumah itu melainkan dia berdua bersama ibunya. Adakah ibunya memuaskan nafsunya sendiri? Bebagai persoalan bermain di minda Fendy.
Selesai mencuci tangan Zakiah membuka almari dan mengeluarkan sepapan petai dari ikatan petai-petai yang tersimpan. Matanya menjeling Fendy dan agak terkejut juga dirinya melihat Fendy terhenti menjamah sarapan semata-mata ingin menyaksikan tubuhnya itu. Sekali lagi Zakiah melihat mata anaknya itu tidak beralih pandangan dari menjamu menikmati bentuk punggungnya. Zakiah pun mengalihkan pandangan kembali ke petai di hadapannya dan ketika itu dia mengambil peluang untuk menarik baju t-shirtnya turun menutupi punggungnya. Ketika itulah Zakiah memandang anaknya dan kelihatan Fendy terus kembali mengalihkan pandangannya ke nasi goreng di pinggan.
Zakiah pun menuju ke sinki namun tanpa disengajakan petai yang dipegangnya jatuh ke lantai. Zakiah pun menunduk mengambil petai tersebut dan ketika itulah bulat mata Fendy melihat punggung ibunya kelihatan bulat melebar dan semakin sendat di dalam kain batik itu. Sungguh seksi sekali dan secara diam-diam tangannya memegang batangnya yang semakin keras di dalam seluar lalu mengurutnya perlahan-lahan.

Zakiah pun kembali berdiri tegak dan menuju ke sinki untuk mencuci petai yang baru diambilnya. T-shirtnya yang sebelum itu diturunkan menutupi punggungnya kembali tersingkap naik ke pinggangnya dan kembali mempamerkan seluruh bentuk punggungnya. Nyata Zakiah tidak menyedarinya. Dengan tubuh gebunya yang montok itu, ditambah lagi dengan bentuk tubuhnya yang sedikit buncit berlemak serta lentikan punggungnya yang lebar, sudah tentu baju t-shirt sekecil itu tidak mampu untuk menutupi bahagian punggung tebalnya yang tonggek itu.

"Fendy balik pukul berapa ye hari ni?" tanya Zakiah sambil menoleh memandang Fendy di meja makan.
Terlihat mata anaknya itu kembali memandang punggungnya. Barulah Zakiah sedar bahawa baju t-shirtnya sudah pun terselak mempamerkan seluruh bentuk punggungnya kembali kepada tatapan mata nakal Fendy.
"Hari ni macam biasa bu... kenapa bu?" tanya Fendy.
"Tak ada apa-apa... ibu ingatkan nak ajak Fendy pergi pasar malam kat pekan malam ni." ajak ibunya.
"Boleh..." kat Fendy sambil kembali menyuap sarapan sebaik Zakiah kembali menuju ke meja makan bersama petai yang sudah suap dikupas di dalam piring.
Mereka pun kembali bersama-sama bersarapan sambil berbual-bual. Ketika itu perasaan Zakiah saling silih berganti dengan rasa bangga dirinya menjadi pujaan Fendy dan juga rasa serba salah apabila diingatkan bahawa Fendy itu adalah anak kandungnya. diarinista.blogspot.com Namun gelora nafsunya yang menjanda, lebih-lebih lagi angkara kerinduan terhadap sodokan demi sodokan batang keras kemaluan lelaki yang melumatkan lubuk berahinya membuatkan Zakiah seakan gatal untuk mencuba melakukannya bersama Fendy. Mungkin itulah agaknya perasaan yang tidak mustahil wujud kerana Fendy tidak membesar di hadapan matanya.
Begitu juga ceritanya kepada Fendy. Ketika itu perasaannya kepada Zakiah sebagai seorang anak serta merta diselubungi oleh nafsu lantaran sajian yang sungguh enak terhidang menjamu matanya pada pagi itu. Lebih-lebih lagi dengan kehadiran syak wasangka terhadap suaran erangan ibunya yang menimbulkan berbagai persoalan di fikirannya.
Fendy turut terfikir, perkara sebegitu tidak mustahil berlaku kepada segelintir kecil keluarga di dunia ini. Namun itu adalah keluarga yang normal. Yang mana setiap anaknya membesar bersama ibunya. Tetapi lain pula keadaannya di antara Fendy dengan ibunya, di mana Fendy muncul di dalam hidup ibunya dan juga sebaliknya, berlaku ketika kedewasaan sedang berjalan di dalam hidup masing-masing. Pasti sesuatu yang buruk akan berlaku sekiranya dia tidak mampu mengawal nafsu dan perasaannya yang terpendam rahsia di hati.
Selesai bersarapan, Fendy pun bersiap untuk ke tempat kerja. Enjin kereta kancilnya pun dihidupkan untuk memanaskan enjin. Kemudian dia kembali masuk ke rumah mendapatkan ibunya yang sedang berjalan menuju ke ibunya.
"Ibu.. Fendy keluar pergi kerja ye..." kata Fendy sambil menghulurkan salam.
"Bawak kereta elok-elok tau. Jangan lupa juga malam ni nak temankan mak ke pasar malam." kata Zakiah seraya melihat anaknya mencium tangannya.
"Baik bu... Fendy takkan lupakan ibu... Fendy sayang ibu..." kata Fendy sambil berdiri dan matanya memandang mata ibunya.

Zakiah sayu mendengar kata-kata anaknya itu. Lebih-lebih lagi anaknya memandangnya dengan penuh perasaan kasih. Fendy lantas menghampiri Zakiah dan tanpa diduga, Zakiah membuka tangannya memeluk Fendy. Di saat itu dua anak beranak sedang berdiri berpelukan erat di hujung ruang makan. Fendy mengambil peluang itu untuk memeluk tubuh gebu Zakiah sambil mengusap seluruh tubuh ibunya itu termasuk berkali-kali meramas punggung Zakiah yang besar dan sendat dengan kain batik.

Perasaan Zakiah yang pada mulanya memeluk Fendy lantaran perasaan kasih kepada seorang anak akhirnya sedikit demi sedikit ditenggelami hawa nafsu sebaik dia merasai kehangatan tubuh seorang lelaki yang sudah lama tidak dikecapinya. diarinista.blogspot.com Malah apa yang paling mengujakannya adalah dia dapat merasakan sondolan keras dari batang kemaluan anaknya yang keras di dalam seluar menekan kuat perutnya yang empuk. Lebih-lebih lagi sebaik punggungnya merasai ramasan demi ramasan nafsu hinggap dari tangan anaknya. Jelas Fendy turut obses kepada punggungnya.

Fendi mencuit dagu ibunya dan wajah ibunya didongakkan memandang wajahnya. Mata mereka saling berpandangan. Mata Zakiah mengecil bersama lubang hidungnya kembang kempis bernafas di dalam irama nafsu yang mendebarkan. Syaitan mula membisikkan kata-kata nikmat di telinga kedua-dua beranak itu dan akhirnya Fendy pun menjunamkan bibirnya memagut lembut bibir Zakiah yang seakan dipukau dan rela menyerahkan segalanya. Mereka berdua berkucupan sambil berpelukan erat. Zakiah khayal menikmati kucupan dan menjalin lidah bersama Fendy sambil membiarkan seluruh tubuhnya dijajah tangan anaknya itu.

Rabaan yang bernafsu dari tangan nakal Fendy pun merebak ke hadapan tubuh Zakiah. Perut buncit ibunya yang empuk menjadi sasaran. Seterusnya buah dada nan mengkal dan membuai di dalam t-shirt ibunya yang sendat itu menjadi habuan yang semakin memberahikan. Bagaikan meramas sambil menimbang, tangan Fendy lembut memegang buah dada ibunya dari luar baju. Sementara itu tangan Zakiah yang sedari tadinya hanya memaut pinggang anaknya dipegang dan diletakkan di bonjolan keras yang menekan perut ibunya sebelum itu. Tanpa bantahan, Zakiah terus meramas batang kemaluan anak muda yang baru hadir dalam hidupnya itu.

Kucupan penuh nafsu itu sungguh memberahikan pasangan anak beranak itu. Masing-masing saling meraba bahagian tubuh yang memberahikan. Meskipun dari luar pakaian, gelora syahwat mereka berdua begitu kuat sekali terasa. Hinggakan batang kemaluan Fendy begitu keras dan sudah mula mengalirkan cairan mazi di usapan dan genggaman nafsu tangan ibunya. Sementara Zakiah juga tidak ketinggalan apabila lohong nafsunya yang tadinya kepuasan dirodok pemegang sikat kembali terangsang dan mula menerbitkan cairan syahwat penanda ghairahnya meningkat. Usapan dan ramasan tangan Fendy yang meramas buah dadanya sambil menggentel putingnya membuatkan nafsunya semakin terangsang.

"Tritttt... Triitttt...............Triiiittt.... Triiittt..." deringan telefon bimbit Fendy menamatkan suasana penuh keberahian itu.

Fendy lantas melepaskan pelukan dan menjawab panggilan sementara Zakiah bagaikan orang yang baru sedar dari mimpi yang indah. Semua kehangatan asmara itu bagaikan mimpi yang hihlang dan serta merta rasa malunya mula menguasai diri. Dendan perasaan serba salah Zakiah berlari masuk ke biliknya meninggalkan Fendy yang sedang menjawab panggilan telefon bimbitnya.
Selesai menjawab telefon, Fendy melihat kelibat ibunya tetapi tidak kelihatan. Terus terdetik di hatinya adakah ibunya merasa hati dengan apa yang telah dilakukannya. Ketika itu jugalah perasaan bersalah mula timbul pada dirinya. Hendak di cari ibunya untuk memohon maaf tetapi rasa malu atas apa yang baru saja berlaku membatalkan niatnya. diarinista.blogspot.com Lantas Fendy keluar dari rumah menyarung kasutnya dan terus memandu keluar ke tempat kerjanya bersama fikiran yang berkecamuk.

Sementara itu, Zakiah terduduk di tepi katil. Sepi sendiri. Matanya merenung lantai. Tanpa di duga air matanya mengalir keluar lalu menitis ke lantai. Perasaan sayang dan nafsunya datang silih berganti bersama perasaan serba salah atas perbuatannya sebentar tadi. Terdetik di hatinya adakah Fendy akan memikirkan yang bukan-bukan terhadap dirinya. Zakiah sedar dia telah menjadi seorang ibu yang gagal di dalam hidup Fendy. Bukan sahaja sudah membuangnya ketika dia masih bayi, malah pertemuan kembali itu lebih menjurus kepada hidupnya perasaan syahwat yang terpendam di lubuk nafsunya sekian lama. Zakiah termangu di dalam sepi pagi.

Gelora Batin Ibu Episod 1 : Pertemuan Kembali

Zakiah menyapu halaman rumah. Daun-daun kering di permukaan tanah disapu dan dikumpul disatu sudut halaman rumahnya. Anaknya Fendy, remaja 23 tahun sedang membaiki kereta kancilnya di tepi rumah. Zakiah berhenti sejenak menyapu halaman rumah. Anaknya yang sedang membaiki kereta itu dilihatnya dari jauh.

Hati Zakiah tiba-tiba sedih mengenangkan Fendy yang tidak kenal siapa bapa sebenarnya. Jika tidak kerana parut kecil di kening kanan anaknya itu, sudah pasti mereka tidak akan dipertemukan. diarinista.blogspot.com Zakiah masih ingat di saat dia berbelanja di pasar sendirian. Selesai berbelanja lantas dia keluar dari pasar dan sewaktu berjalan kaki menuju ke rumahnya itulah kakinya terpelecok dan membuatkannya tersungkur di atas tanah.

Kebetulan ketika itu lalu Fendy yang sudah tersesat dan tersalah laluan hingga masuk ke kampung Durian Bunting. Dari dalam keretanya Fendy terlihat kelibat Zakiah yang sedang terduduk di tepi jalan dengan sayur-sayurannya yang jatuh bertabur di atas tanah.

Fendy memberhentikan keretanya di tepi dan keluar membantu Zakiah. Zakiah dipimpin masuk ke dalam kereta dan selepas memasukkan bakul yang berisi sayur-sayuran yang sudah dikutip, Fendy pun terus memandu menghantar Zakiah pulang dengan bantuan Zakiah menunjukkan haluannya.
Ketika itulah Zakiah terpandang parut kecil di kening kiri Fendy. Serta merta bagaikan petir dilangit, perasaan Zakiah bagaikan terpanah dengan satu perasaan. Dia melihat wajah Fendy, seperti wujud keserasian antara dirinya dengan anak muda itu. Tiba-tiba ingatan dosa silam kembali bermain di fikiran Zakiah.

"Saya tak sanggup bang... Biarlah anak ni hidup dengan saya..." kata Zakiah sambil menangis memaut kaki kekasihnya.
"Sayang... tak boleh... bahaya... saya tak nak malu dengan perkara ni. Saya tak nak mak bapak kita malu dengan perbuatan kita.." kata Wahid sambil memujuk. diarinista.blogspot.com Seorang bayi yang berbungkus kain batik sedang lena di dokongannya.
"Abang... tolonglah... pedulikan apa orang lain kata.... Walau pun mak Kiah tak restu Kiah kawin dengan abang... Tapi biarlah anak tu yang membuka mata mereka betapa Kiah cintakan abang...." kata Kiah sambil menangis.
"Maafkan abang Kiah... Bukan senang untuk abang dapatkan Kiah.. Mak bapak abang tahu mak Kiah tak sukakan abang... Jadi abang tak nak mereka bertambah malu bila tahu kita dah buat dulu sebelum kawin..." kata Wahid tenang sambil berlalu mendukung bayi itu keluar rumah meninggalkan Zakiah yang menangis tidak henti.
"Mana rumahnya makcik?" tanya Fendy.
Zakiah tersedar dari lamunan. Matanya yang segera kembali ke alam nyata lantas terpandang kelibat sekelompok bunga ros kira-kira 50 meter di hadapan.
"Rumah makcik dekat pokok bunga ros tu..." kata Zakiah.
Fendy pun membelok masuk dan kelihatan sebuah rumah melayu lama tersergam kemas dan bersih di hadapan. Sebuah Volvo lama kelihatan tersadai di dalam garaj. Tingkap keretanya kelihatan sudah berlumut menandakan sudah begitu lama tidak digunakan.
Fendy membantu Zakiah keluar dari kereta dan memapah Zakiah menuju ke laluan yang ditunjukkan. Menuju ke pintu dapur yang terletak di tepi rumah, Zakiah terhincut-hincut berjalan sambil dipapah Fendy.

"Makcik duduk dulu ye, saya nak ambil bakul makcik.." kata Fendy dan kembali keluar menuju keretanya meninggalkan Zakiah duduk sendiri di kerusi meja makan sambil mengurut buku lalinya.
Fendy kemudian muncul kembali bersama bakul sayuran Zakiah dan diletakkan di atas meja. Zakiah mengamati wajah Fendy. Hatinya seakan bermain dengan persoalan. Inikah bayi luar nikah yang dilahirkan tidak cukup bulan 23 tahun dahulu? diarinista.blogspot.com Hidungnya seakan arwah suaminya, matanya pula seakan dirinya. Zakiah serba salah dan perasaannya serba tidak menentu.
"Kenapa makcik?" tanya Fendy setelah dia perasan akan mata Zakiah yang memandang wajahnya.
"Tak ada apa-apa nak..." jawab Zakiah sambil mengalihkan pandangan ke buku lalinya.
"Terima kasih ye nak sebab tolong makcik.." kata Zakiah.
"Ohh.. tak ada apa-apa la makcik.. eh, makcik sorang je ke?" tanya Fendy sambil memerhati ruang dapur rumah Zakiah yang besar itu.
"Ha'ah... anak makcik sorang je.. dia sekarang ni ikut suami dia kat luar negeri... hujung tahun ni balik la dengan suami dan anak-anaknya." jawab Zakiah.
"Ohh... suami makcik pulak?" tanya Fendy.
"Dah lama meninggal, dah sepuluh tahun rasanya..." jawab Zakiah.
"Oic.. oklah makcik... saya nak gerak dulu ye.. makcik jalan baik-baik tau..."kata Fendy dan terus berdiri lalu menuju ke pintu dapur.
Zakiah pun turut bangun. Sudah beransur lega sedikit pergelangan kakinya. Cuma masih bisa-bisa dan perlu di urut kerana sudah sedikit bengkak.
"Nak... makcik nak tanya sikit boleh?" tanya Zakiah.
"Err.. apa dia makcik?" tanya Fendy yang sedang menyarung kasutnya.
"Siapa nama anak.." tanya Zakiah.
"Panggil saja saya Fendy makcik.." jawab Fendy sambil berdiri. Kasut sudah siap disarung di kedua-dua kakinya.
"Anak umurnya berapa?" tanya Zakiah.
"23 tahun makcik.." jawab Fendy.
Serta merta jantung Zakiah berdegup kencang. Sememangnya usia begitulah sepatutnya anaknya yang dibuang dahulu.
"Err... nama mak dan bapak anak siapa?" tanya Zakiah.
"Err... saya anak yatim piatu makcik... kenapa makcik?" tanya Fendy pula.
"Anak yatim piatu?" dada Zakiah semakin berdebar.
"Anak dulu masa kecik siapa jaga?" tanya Zakiah lagi.
"Saya dulu tinggal kat Rumah Anak Yatim Tanjung Belacak" jawab Fendy.
"Hah... Anak yatim tanjung belacak... 23 tahun.... Ya Allah...." nafas Zakiah terus tidak mementu dan suasana tiba-tiba dirasakan gelap.
"Ibu... ada apa-apa yang nak Fendy tolong?" suara Fendy tiba-tiba mengejutkan Zakiah dari lamunan.
Suasana halaman rumah kembali menguasai pandangan dan mindanya. Penyapu di tangan kemudian dihulurkan kepada Fendy. diarinista.blogspot.com Anak muda yang kacak seperti arwah suaminya itu pun terus membantu ibunya menyambung kerja menyapu halaman rumah. Zakiah pun melabuhkan punggungnya di pangkin kayu yang utuh di tepi halaman rumahnya.
Kemudian masuk sebuah motor masuk ke perkarangan rumahnya. Kelihatan Haji Hasyim, bilal kampung masuk ke perkarangan rumahnya.
"Assalamualaikum Kiah" kata Haji Hasyim sambil meletakkan motornya tidak jauh di hadapan pangkin yang diduduki Kiah.
"Waalaikum salam Haji.. Ada apa haji?" tanya Zakiah.
"Aku sebenarnya menyampaikan hajat orang ni Kiah. Eh.. ini anak kamu yang dengarnya dulu terpisah tu ye.." tanya Haji Hasyim.
"Ye haji... Memang tuhan sengaja temukan saya dengan dia haji.." jawab Kiah.
"Apa khabar pakcik?" tanya Fendy sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Haji Hasyim.
"Khabar baik nak... Fendy ye namanya?" tanya Haji Hasyim sambil melihat Fendy bersalaman dan mencium tangannya.
"Ye pakcik.. Err.. pakcik boraklah dulu dengan mak ye.. Saya nak menyapu bahagian sana kejap.." kata Fendy.
"Iyalah...." jawab Kiah.
"Sopan betul anak kau tu Kiah.. Mukanya saling tak tumpah dengan Wahid. Cuma matanya aku rasa macam ikut kau.." kata Haji Hasyim sambil memerhati kelibat Fendy menuju ke hujung halaman di sana.
"Hajat apa haji datang ni sebenarnya..." tanya Zakiah.
"Macam ni Kiah... biar aku terus teranglah ye... Sebenarnya aku segan dengan kau ni Kiah.. Maklumlah, masuk di dah 7 kali aku datang dengan perkara yang sama. Aku takut kau tolak lagi macam yang lepas-lepas tu..." kata Haji Hasyim.
"Jadi Haji datang ni sebab nak bawak hajat orang nak meminag saya? Maaf haji.. saya tetap dengan pendirian saya.. tak ada pengganti abang Wahid dalam hidup saya." terang Zakiah sambil melemparkan pandangan ke arah anaknya yang sedang menyapu halaman di hujung sana.
"Aku dah agak dah... Kau dah fikir masak-masak ke Kiah?" tanya Haji Hasyim lagi.
"Ye haji.. saya minta maaf haji.." kata Zakiah memandang haji Hasyim.
"Kiah... kau ni masih muda lagi.. belum pun masuk 50 tahun lagi. Jangan sia-siakan hari tua kau nanti Kiah. Nak harapkan siapa ni... Fendy? Nanti dia dah kawin kau macam mana.. diarinista.blogspot.com Kalau dah berlaki tu ada juga yang nak tolong tengok-tengok kan kau Kiah.." pujuk Haji Hasyim.
Zakiah membisu.
"Kiah... Arwah Wahid dengan kau ni dah macam adik betul aku tau. Walau pun aku tahu mak kau dulu memang tak suka betul dengan arwahnya, tapi cinta korang betul-betul membuka mata orang kampung ni. Tapi tu dulu Kiah. Sekarang ni kau dah sorang, ramai pulak tu yang nak kan kau. Jadi atas nasihat aku tadi, baik kau terima sajalah Kiah.." pujuk Haji Hasyim.
"Tak apalah Haji.. Haji balik je la.. Saya memang betul-betul minta maaf sebab tak dapat terima sesiapa.." kata Zakiah.
"Betul ke Kiah? Keras juga hati kau ni Kiah... Baiklah.. macam ni... Aku bagi kau satu minggu untuk kau fikir masak-masak. Sabtu depan aku datang untuk minta jawapan dari kau. Macam mana? Boleh Kiah?" tanya Haji Hasyim.
"Baiklah... tapi saya tak janji apa-apa tau Haji. Jadi jangan berharap sangatlah ye..." jelas Zakiah.
"Aku faham... Kau fikirlah dulu ye. Aku pergi dulu. Akak kau tu tadi kirim ikan kering sebelum aku ke masjid. Dah lambat sangat rasanya ni. Aku balik dulu ye Kiah.. Assalamualaikum." Kata haji Hasyim sambil menghidupkan enjinnya dan keluar dari perkarangan rumah Zakiah.
Zakiah memandang haji Hasyim mengangkat tangan kepada anaknya yang meyapanya. Matanya kemudian turun ke tanah bersama seribu persoalan dan tanda tanya.
"Haruskah aku terima pinangan yang dibawa oleh Haji Hasyim tadi?" hati Zakiah berfikir sejenak.
"Apakah ada bezanya antara bersuami dan tidak..." persoalan bermain di fikiran Zakiah.
"Hanya hangat diranjang.... selebihnya pasti sama saja.... Itu pun pasti takkan sama dengan abang Wahid..." kata hati Zakiah sendiri.

Zakiah sedar, pasti ranjangnya kembali hangat seperti dahulu sekiranya dia berkahwin lagi. Dia juga tahu sudah ramai lelaki yang ingin menyunting dirinya menjadi permaisuri. Dari pengurus kilang, cikgu dan sampailah ke petani, semua pinangannya ditolak bulat-bulat.

Siapa yang tidak mahu kenikmatan diranjang. Termasuklah juga dirinya yang sudah 10 tahun hidup menjanda. Meskipun kadang kala gelora batinnya melanda, Zakiah cuba tahankan nafsunya. Tetapi kadangkala gelora itu terlalu kuat untuk dihadang. Maka melancap adalah perkara terbaik baginya untuk membendung gelora batinnya itu. Tidak cukup dengan jari, pemegang sikatnya juga pernah menjadi mangsa hingga dia sendiri beberapa kali terjaga dari tidur di waktu subuh dengan sikat itu masih terbenam di lubang setubuhnya.

Zakiah juga sedar dirinya masih diminati sebilangan lelaki. Jika tidak masakan begitu ramai lelaki yang ingin memperisterikannya selepas dia menjanda. Malah dia sendiri pernah menjalinkan hubungan sulit sejak beberapa tahun dia menjanda hingga ke beberapa tahun dahulu. Zakiah sedar keinginan dirinya untuk menikmati hubungan kelamin sebenarnya telah menjadikan dirinya sebagai alat oleh lelaki-lelaki yang pernah menidurinya untuk menjadi pemuas nafsu.

Sepanjang 10 tahun menjanda, sudah 6 tahun Zakiah hidup bergelumang dengan nafsu dan dosa. Bukannya seorang, tetapi sudah 5 orang yang menikmati tubuhnya hingga dirinya sendiri sudah 2 kali hampir mengandung anak luar nikah. Mujurlah pengalamannya dari mulut orang dan berbagai petua berjaya menggugurkan kandungan sewaktu masih berusia 2 bulan.

Zakiah masih cantik. Wajahnya masih tegang dan berkulit cerah. Tubuhnya meskipun berisi dan berlemak, namun terdapat tarikan yang menarik di beberapa bahagian tubuhnya yang membuatkan ramai lelaki geram ingin menyetubuhinya. Buah dadanya yang mengkal dan sedikit melayut itu adalah antara salah satu titik tumpuan yang menjadi idaman lelaki yang meminatinya. Jangankan di hisap, diramas, malah sudah berkali-kali buah dadanya itu mengepit batang kemaluan lelaki-lelaki yang pernah menjanjikan perasaan cinta dan berbagai janji manis hingga sudah lali berlumuran dengan air mani. diarinista.blogspot.com Dari celah buah dadanya itu jugalah sudah beberapa lelaki yang ghairah dan melepaskan benih ke mulut dan juga wajahnya. Setakat meneguk benih lelaki sudah menjadi kebiasaan di dalam hidup Zakiah. Malah ianya seakan menjadi satu acara wajib sekiranya tubuhnya didatangi sewaktu dalam haid.

Perut Zakiah yang berlemak itu juga kerap menjadi tempat pembuangan benih bekas kekasih-kekasih gelapnya dahulu. Bagaikan satu perkara biasa baju kurungnya bertompok basah di bahagian perutnya dengan benih lelaki. Lebih-lebih lagi sekiranya baju kurung satin yang licin sendat membaluti tubuhnya.

Lubang senggamanya sering puas dengan kehadiran batang keras lelaki-lelaki yang pernah menjalinkan hubungan sulit dengannya dahulu. Malah, setiap lelaki yang pernah menyetubuhinya pasti akan terlepas pancutan benihnya mengisi lubuk bunting Zakiah. Cuma entah apa malangnya, dalam ramai-ramai hanya 2 orang yang sangkut dan benih yang disemai bercambah menjadi janin hingga menimbulkan keresahan di dirinya pada waktu itu. Mujurlah kedua-duanya sempat untuk digugurkan.

Manakala punggungnya pula menjadi satu faktor yang sungguh besar jasanya dalam menyumbang kepada satu tarikan pada tubuhnya. Sesiapa sahaja yang melihat Zakiah, pasti punggungnya yang menjadi perhatian. Tubuh gebunya yang berisi itu sememangnya kelihatan melentik hingga punggung bulatnya yang lebar itu kelihatan tonggek. Sudah pasti ianya menjadi pencetus kepada keberahian lelaki-lelaki yang meminatinya. Malah punggungnya itu jugalah yang menjadi pusat takungan air mani bekas kekasih-kekasih gelapnya dahulu. Sejak arwah suaminya masih ada, tidak pernah sekali pun laluan itu digunakan. Tetapi setelah bermula terjalinnya hubungan sulit yang tercetus dari naluri nafsu kewanitaannya yang kesunyian, laluan itu bagaikan lebuh raya yang sentiasa menerima kehadiran sang peledak-peledak nafsu demi sekeping janji cinta yang didambakan.
Alah bisa tegal biasa. Daripada kesakitan yang langsung tiada nikmatnya hinggalah kepada kenikmatan yang sering dirindukan, Zakiah sedar bahawa bekas kekasih-kekasihnya dahulu begitu obses kepada punggungnya. Pantang Zakiah berkebaya dan berkain batik ketat. Pantang Zakiah berbaju kurung yang kain sarungnya licin. Pantang Zakiah melentik menonggeng. Pasti lubang duburnya menjadi medan persetubuhan yang berlaku tidak kira waktu dan tempat. Malah Zakiah sendiri kadang kala memuaskan nafsunya sendiri hingga terlelap dengan pemegang sikat masih berada di lubang duburnya.

Namun semuanya itu hanya tinggal kenangan. Sudah hampir 3 tahun Zakiah hidup tanpa kekasih gelap. Seorang demi seorang meninggalkannya bersama harapan cinta yang hanya tinggal harapan. Bagi Zakiah yang sudah berlalu biarlah berlalu. Baginya tiada guna hidup bergelumang dengan kepuasan nafsu sekiranya cinta tidak ada. Meskipun dia tahu dirinya masih menjadi pujaan sesetengah lelaki, namun dia tetap dengan pendiriannya untuk hidup sendiri dan memulakan hidup baru dengan anak lelakinya yang baru dipertemukan semula setelah 23 tahun terpisah akibat desakan kehidupan dari cinta yang tidak direstui satu masa dahulu. Bayi lelaki yang dibuang di pintu masuk rumah anak yatim itu kini sudah meningkat dewasa dan Zakiah berasa menyesal atas perbuatannya dahulu. diarinista.blogspot.com Malah dia berasa terkilan kerana arwah suaminya tidak sempat untuk melihat wajah anaknya yang sudah meningkat dewasa. Setitik demi setitik air matanya jatuh ke tanah. Sebak hatinya mengenangkan dosanya meninggalkan anaknya itu dahulu.

"Ibu... kenapa ibu menangis?" tanya Fendy.
"Tak ada apa-apa nak..." jawab Zakiah.
Fendy duduk rapat di sisi ibunya. Peha mereka rapat bersatu. Fendy merangkul ibunya dan tangannya mengusap-usap bahu ibunya.
"Mesti ada apa-apa ni..." kata Fendy.
"Ibu sebenarnya terkilan sebab tuhan mempertemukan kita di saat ayah kau tiada. Alangkah baiknya kalau...." kata-kata Zakiah yang sedang bercucuran air mata itu terhenti apabila Fendy meletakkan jari telunjuk di bibirnya.
"Shhhh.... dah la tu bu.. Ayah dah tak ada.. memang dah ini takdirNya. Fendy bersyukur sangat sebab dapat jumpa juga akhirnya ibu kandung Fendy.. Fendy takkan tinggalkan ibu... " kata Fendy.

Sejuk hati Zakiah mendengar luahan kata-kata anaknya itu. Malah dia sendiri berasa malu kerana meninggalkannya dahulu. Sudah pun 3 bulan Fendy tinggal bersamanya dan Zakiah sedar dari hari ke hari bahawa dirinya kini semakin bahagia berbanding dahulu. Dia terharu dengan sikap Fendy yang jelas bersopan santun dan menghormatinya.

Fendy mengajak ibunya masuk ke rumah untuk menikmati minum petang bersama. Pinggang ibunya di dakap erat membuatkan Zakiah segan sendiri. Meskipun Fendy adalah anak kandungnya, tetapi jurang kehilangan selama 23 tahun itu membuatkan sedikit perasaan asing masih berada di hatinya terhadap Fendy. Zakiah sedar dengan perkara itu dan begitu juga Fendy. Tetapi mereka cuba memupuk niat agar hubungan ikatan antara anak dan ibu menjadi lebih sempurna seperti orang lain. Walau bagaimana pun perasaan malu masih menebal sesama mereka. Sekiranya selama ini Zakiah lebih senang berkemban untuk ke bilik air dari biliknya, tetapi sejak kehadiran Fendy, ianya tidak lagi dilakukan. diarinista.blogspot.com Pernah juga dia cuba-cuba berkemban namun pandangan mata Fendy yang kelihatan seakan terpesona dengan lentikan tubuh berlemaknya itu di samping hayunan buah dadanya membuatkan Zakiah malu kepada dirinya sendiri. Malah Zakiah sendiri pernah diuji dengan gelora nafsu sebaik melihat kemaluan Fendy tegak di dalam kain pelikat setiap kali mengejutkannya dari tidur.

Zakiah memasang tekad untuk memelihara hubungan mereka agar menjadi satu ikatan anak dan ibu yang normal seperti orang lain. Begitu jugalah janji Fendy kepada dirinya.

Amran dan Emaknya

Selepas kematian suaminya dua tahun yang lepas Amaranlah tempat bergantung hidup bagi Leha. Oleh sebab kemiskinan, mereka dua beranak terpaksa bergantung hidup dengan mengambil upah mengerjakan kebun getah dan bendang Pak Latif antara orang yang berada di kampung tersebut. Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dengan tanah sekangkang kera yang diwarisi daripada arwah suaminya, disitulah terbina sebuah pondok usang yang dibina daripada kayu hutan, anyaman buluh dan bertam serta berlantaikan batang pinang yang dibelah dan diraut kemas untuk dijadikan lantai. Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung.

Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi. Selain dari itu rutin kerjanya ialah memasak untuk mereka dua beranak. Dengan ikan keli atau puyu yang dikail oleh Amran di bendang, Leha mengutip kangkong liar yang tumbuh ditepi sungai bagi menambah lauk hidangan mereka tengah hari itu.

Setelah selesai menyidai getah keping yang telah dimesin di bangsal mesin getah Pak Latif, Amran berehat di barenda sambil menghisap rokok daun nipah yang baru dibelinya semalam. Dengan tembakau cap kerengga yang digulung rapi bersama daun nipah, Amran menyedut asap rokok itu dengan kepuasan sambil memejamkan matanya. Perutnya bergelodak kelaparan setelah penat bekerja sambil menunggu emaknya memanggilnya untuk makan tengah hari.

Setelah perutnya kenyang bagai ular sawa baru lepas membaham seekor kambing, Amran berbaring sebentar tidur-tidur ayam sambil menunggu hari petang untuk turun ke bendang. Sambil itu fikirannya melayang memikirkan hidup dan masa hadapannya yang tidak menentu itu. Memikirkan nasib emaknya yang terpaksa bekerja keras untuk meneruskan hidup mereka. Amran bersimpati dengan emaknya yang cantik jelita itu hidup dalam serba kekurangan jika dibandingkan dengan mak cik Senah yang tinggal tidak jauh dari rumahnya yang agak terpencil. Hanya dua buah rumah ini sahajalah yang agak terpisah dengan rumah-rumah lain di kampung itu.

Mak cik Senah juga tidak berlaki. Tetapi hidupnya tidaklah sesusah emaknya. Mak cik Senah juga cantik. Macam emak dia juga. Hampir setiap hari apabila Amran pulang dari kebun Pak Latif dia akan melihat makcik Senah yang sedang mandi berkemban di telaga yang di kongsi bersama keluarganya dan keluarga makcik Senah. Telaga itu terletak dilaluan Amran ke kebun Pak Latif. Hanya dia dan emaknya sahaja yang menggunakan laluan itu. Biasanya mak cik Senah memakai kain kemban yang nipis dan tidak bercorak. Apabila air telaga yang dingin itu membasahi kain kemban yang dipakai oleh makcik Senah, jelas pada pandangannya susuk badan makcik Senah yang sungguh menggiurkan. Makcik senah yang berumur sebaya dengan emaknya sekitar 40-an kelihatan amat menarik. Kulit badannya cerah dan berisi jelas berbayang di bawah kain kembannya. Buah dada mak cik Senah yang masih tegang kelihatan menonjol disebalik kain kembannya. Puting buah dada mak cik Senah juga jelas kelihatan disebalik kain kembannya yang basah itu.

Setiap kali Amran menghampiri telaga itu, mak cik Senah pasti menegurnya. Biasanya adalah perkara-perkara yang ditanya oleh mak cik Senah. Amran mengambil kesempatan ini untuk melihat bahagian-bahagian tubuh mak cik Senah yang meng-ghairahkan. Mak cik Senah sedar Amran melihat tubuhnya. Dia sengaja menguak rambutnya yang basah dengan kedua-dua tangannya. Ketiaknya yang putih gebu akan terdedah. Amran menjamu mata melihat mak cik Senah yang mengghairahkan itu sepuas-puasnya. Dia akan melayan perbualan mak cik Senah sehingga selesai mandi kerana hendak melihat tubuh mak cik Senah sepuas-sepuasnya. Setelah mak cik Senah selesai mandi barulah dia beredar. Itulah kerja rutin Amran. Kerja rutin inilah yang menyebabkan mak cik Senah sentiasa menjadi impian dan khayalannya.

Seketika batangnya mengeras apabila dia memikirkan apa yang dilihatnya tengah hari tadi. Semasa dia melalui telaga yang dikongsi bersama itu, mak cik Senah sedang melumur sambun di kepalanya. Dengan tiba-tiba air sabun masuk ke matanya. Ketika mak cik Senah meraba-raba mencari timba, tiba-tiba kain kembannya melorot ke bawah. Maka terdedahlah badan mak cik Senah yang cantik itu. Amran terpegun melihat tubuh mak cik Senah yang tidak dibaluti seurat benang pun. Tubuh mak cik Senah memang cantik dan menggiurkan. Amran mengambil kesempatan ini untuk menatap tubuh mak cik Senah yang sentiasa di dalam khayalannya. Mata Amran tertumpu pada celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluan mak cik Senah yang tidak lebat bulunya kelihatan begitu cantik. Alur kemaluan mak cik Senah masih bertaup rapat bagai belum pernah terusik

“Am…! Tolong mak cik!” Inilah kata-kata yang menyebabkan Amran sedar kembali. Dengan segera dia menceduk air dari telaga itu dan menjirus muka mak cik Senah dengan hati-hati.
“Am nampak ya…..?” Tanya mak cik Senah sambil menutup tubuhnya kembali setelah hilang pedih di matanya.

Amran hanya tersenyum mengingat peristiwa itu. Tangannya menjalar memasuki kain pelikatnya dan mula mengurut-urut batangnya. Tak disedari perbuatannya telah diperhatikan oleh emaknya. Leha yang sudah dua tahun menjanda terangsang juga apabila melihat kelakuan anaknya. Sudah banyak kali dia melihat batang anaknya yang mengeras terutama waktu pagi ketika mahu mengejutkan Amran untuk ke kebun. Amran yang tidur berkain pelikat tanpa baju itu selalu sahaja kainnya bergulung hingga ke pusat. Batangnya yang tercacak keras lebih besar dan panjang daripada milik arwah ayahnya. Leha terpaksa menahan nafsunya. Kadang-kadang terfikir juga dihatinya untuk cuba mengusap-usap dan membelai batang milik anaknya itu. Tapi dia berasa malu takut nanti Amran tersedar dan tahu akan perbuatannya.

Keadaan yang sama juga berlaku pada Amran. Dia sudah puas melihat pantat emaknya ketika emaknya tidur terlentang dengan kaki terkangkang luas dengan kain batik yang dipakai terselak hingga ke pangkal peha kerana keletihan setelah penat bekerja di bendang. Pantat emaknya masih cantik. Tidak banyak bulu. Tembam dan bibirnya pantat emaknya masih bertaup rapat macam pantat mak cik Senah. Kedua-dua wanita ini mempunyai paras rupa yang jelita disamping potongan badan yang menggiurkan. Kerja keras di kebun dan bendang tidak mencacatkan kejelitaan dua wanita ini. Dua wanita ini menjadi sumber khayalannya ketika dia melancap.Perbuatan itu pun diketahuinya pada suatu hari apabila dia mengurut-urut batangnya hingga menimbulkan keenakan dan dia memancutkan air maninya buat pertama kali. Setelah kejadian itu dia menjadi ketagih untuk melakukannya apabila dia merasakan emaknya tiada dirumah atau emaknya bertandang ke rumah makcik Senah.

Pada petang itu dia berkhayal lagi sambil membayangkan tubuh makcik Senah yang diintainya ketika menukar kain basahan selepas mandi. Dia dapat melihat dengan jelas tubuh makcik yang tidak dibaluti kain itu. Tubuh mak cik Senang memang menggiurkan. Kulitnya yang cerah dan bentuk yang menarik telah menambahkan lagi kecantikan tubuh mak cik Senah. Fikirannya juga terbayangkan pantat emaknya yang sering dilihatnya. Dia mula mengurut-urut batangnya yang sudah mengeras. Sambil memejamkan matanya, tangannya bergerak pantas melancapkan batangnya sambil merasai keenakan.

Tanpa disedari dengan secara senyap Leha telah balik ke rumah. Leha sengaja pulang dengan secara senyap kerana mahu melihat apa yang sedang dibuat oleh Amran. Amran yang sedang berbaring di atas tilam kekabu yang telah lusuh meneruskan aksinya. Kain pelikat yang dipakainya telah bergulung hingga ke pusat. Dia terhenti sebentar apabila terdengar tapak kaki emaknya masuk menuju ke bilik. Dia tergamam dan tak sempat untuk menutup dengan kain batangnya yang sedang mengembang keras dan mencanak itu. Leha yang penuh bernafsu setelah melihat perlakuan Amran terus meluru dan memegang batangnya.

"Am, tolong mak ya…!" pinta emaknya dengan suara yang bernafsu. “Mak dah lama tak dapat benda ni. Mak dah tak tahan….”
Apabila anaknya tidak menjawab, Leha terus mengusap-usap dan memgurut-urut batang Amran. Batang Amran yang tadinya mengendur sekejap mulai kembali mengeras apabila merasakan tangan lembut emaknya membelai dan melancapkan batangnya. Dia memejamkan matanya merasai kenikmatan perlakuan emaknya.
“Nak tolong macam mana mak? Am tak pandai.”
“Nanti mak ajarkan.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian yang dipakainya. Leha sudah bertelanjang bulat dihadapan anaknya. Rasa malu berbogel depan anaknya sudah tiada.
Amran terpegun melihat tubuh ibunya yang terdedah itu. Tubuh emaknya memang cantik. Lebih cantik dari badan mak cik Senah. Tubuh emaknya bersih. Tubuh emaknya padat berisi walau pun dia tidak gemuk. Tubuh emaknya masih tegang. Belum ada yang kendur. Batang Amran semakin tegang dan keras melihat tubuhnya emaknya yang sangat menggiurkan itu.

Kemudian Amran merasakan tangannya ditarik dan diletakkan pada tetek emaknya. Tetek yang pernah dihisapnya dua puluh tahun dahulu masih segar. Masih pejal. Masih tegang. Tidak kendur. Tetek emaknya mulai diramas oleh tangannya yang kasar. Tindakan Amran telah merangsang nafsu berahi Leha. Leha mengubah kedudukan. Tangan kanan Amran ditarik dan diletakkan diatas tundunnya yang sudah sedia terdedah. Dia memandu jari Amran menerokai lurah pantatnya yang sudah digenangi air berahi.

Walaupun pertama kali bagi Amran melakukan perbuatan itu, dengan bantuan Leha jari-jarinya dapat menggentel-gentel biji mutiara berahi milik emaknya dengan baik. Leha mulai mendengus dan mengerang keenakan. Keadaan itu juga menimbulkan berahi pada Amran. Pertama kali dia mendengar perempuan mengerang kesedapan. Batangnya betul-betul keras. Leha sudah tidak dapat menahan gelora nafsunya yang memuncak lalu dia bangun dan mencangkung betul-betul di atas batang Amran. Dia menghalakan batang anaknya yang keras menegang itu kearah alur pantatnya. Leha menekan badannya ke bawah. Batang Amran mulai memasuki lubang pantat emaknya. Mata putihnya kelihatan. Amran merasai kelazatan yang teramat sangat yang belum pernah dirasai selama ini. Dia berasa sangat sedap apabila batangnya dikemut oleh lubang pantat emaknya yang masih sempit.

“Sedap emak!” Amran bersuar sepontan.
Leha juga berkeadaan sama. Batang Amran yang besar itu memenuhi seluruh lubang pantatnya. Padat. Apabila batang anaknya bergerak-gerak di dalam lubang pantatnya Leha berasa lazat yang tidak terhingga, rasa lazat yang sudah dua tahun tidak dinekmati. Namun rasa lazat kali ini mengatasi rasa lazat yang pernah dinekmati ketika bersama arwah suaminya yang juga bapa kepada Amran. Batang anaknya bukan sahaja besar malah keras dan panjang. Mulutnya mengeluarkan bunyi erangan yang tidak dapat difahami biji butirnya oleh Amran bagi melahirkan rasa lazat itu. Bagi Amran inilah pertama kali dia mendengar suara rengekan perempuan yang disetubuhi.

“Am.. sedapnya Am… sedapnya… Besarnya batang Am ni besarnya… besarnyaaa…..”Leha merengek sambil mengayak-ayak punggungnya ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan sambil mengemut kemas batang anaknya untukl merasai kenikmatan yang sudah lama tidak dirasainya. “Adu.. aduu.. aduuu sedapnya Am… Mak rasa sedap ni… sedapnya…. Sedapnyaaaaa….”Leha melajukan lagi gerakan dan mengemut bagi menambahkan kenikmatan Amran.
Tiba-tiba tubuh Amran mengejang dan terpacul suara Amran antara kedengaran dan tidak.
"Mak….., Am nak pancut niiiii…"
“Pancut…. Pancut… Pancut Am…. Pancutttt…….”
Crrruuuttt... crruuuttt... ccrrruutt... crruuuttt….
“Aaa… aaaaa…. Aaaaaa… sedapnya Am… sedapnya Am…. Sedapnyaaaa………” Leha menjerit sambil memaut tubuh Amran sekuat-kuatnya…..

Beberapa das pancutan air mani Amran menyelinap masuk ke rahimnya. Dalam masa yang sama tubuh Leha juga mengejang dan dia mencengkam kemas badan Amran. Dia terkulai di atas badan anaknya. Dia membisik sesuatu di telinga anaknya tanda kepuasan.

“Emak puas Am… pandai Am main ya….”
Leha dan Amran terbaring keletihan. Mereka terus berpelukan dalam keadaan bertelanjang bulat.
“Apa Am rasa?” Tanya Leha.
“Sedap mak..”
“Nak lagi..?”
“Nak..”
“Buatlah Am. Buat sampai Am puas. Mak tak kisah.” Kata Leha.
Perlakuan itu berulang buat kali keduanya setelah kelesuan mereka hilang. Kali ini Amran pula yang memacu emaknya. Kali ini lebih lama. Petang itu bukan dua kali, malah berulang kali tanpa henti. Perbuatan itu berterusan sampai ke senja. Sampai kedua-duanya tidak bermaya.
“Am nak lagi ke?” Tanya Leha apabila Amran masih menghisap putting buah dadanya dan meraba-raba pantatnya.
“Am belum puas mak.”
“Sekali saja ya Am. Mak dah tak bermaya ni.”
“Baiklah mak. Lepas ni kita rehat.” Jawab Amran sambil meniarap di atas tubuh semaknya buat kali kelima.

Walau pun sudah letih dan tidak bermaya, Leha tetap melayan anaknya dengan bertenaga. Leha melayan Amran dengan rakus sekali. Leha tidak mahu anaknya tersinggung. Dia mahu biar Amran rasa emak dia juga memang hendakkan batangnya bukan kerana terpaksa. Dia juga mahu anaknya akan mengulangi perbuatan lagi pada masa akan datang.

Permainan kali kelima ini sungguh panjang. Ketika itu azan Maghrib sedang berkumandang. Mereka tidak hiraukan suara bilal yang melaungkan azan. Leha menggunakan segala kepakaran dan pengalamannya supaya Amran cepat memancut. Rupa-rupanya Amran sungguh hebat. Hampir sejam batangnya menujah pantat emaknya barulah dia membuat pancutan air yang pekat dan hangat. Cuma pancutan kali ini tidak sebanyak pancutan yang pertama dan kedua. Walau pun tidak banyak, pancutan kali ini telah menyebabkan Leha terbeliak mata dan membuat jeritan yang sangat kuat. Amran turun dari tubuh emaknya apabila azan Isya’ pula berkumandang.
Suasana dalam bilik tidur itu agak gelap. Rumah mereka tiada bekalan letrik. Mujur ada cahaya bulan. Jadi suasana dalam bilik itu tidaklah gelap sangat.

“Pasang pelita Am. Mak penat ni.” Kata Leha setelah Amran turun dari badannya.
Tanpa banyak bicara Amran keluar bilik dan mencari pelita. Setelah pelita dipasang rumah mereka terang kembali. Amran masuk balik ke dalam bilik tidur mereka. Dia melihat emaknya masih berbaring dalam keadaan telanjang bulat. Leha masih penat. Amran berbaring kembali di sebelah emaknya. Dia peluk emaknya. Kemudian mencium pipi emaknya. Leha membalas pelukan Amran. Apabila Leha membalas pelukannya, Amran meragut bibir emaknya dengan bibirnya. Mereka berkucup. Berdecit-decit bunyi kucupan mereka.

“Kenapa baru sekarang kita buat kerja ni mak. Kenapa tidak dari dulu lagi?” Tanya Amran setelah puas menyedut bibir dan lidah emaknya. Tangannya merayap mencari pantat emaknya.
“Entahlah Am. Mak pun tak tahu. Cuma masa itu mak takut Am marah. Mak takut Am kata mak ni gatal.”
“Mak…” Amran bersuara sambil mengusap pantat Leha.
“Mmm..” Leha bersuara manja. Dia mula terangsang apabila tangan Amran mengusap pantatnya.
“Lepas ni kalau Am nak main dengan mak tiap-tiap hari boleh tak?” Tanya Amran lagi. Jari-jari Amran mula menguis-nguis alur kemaluan emaknya.
“Boleh…. Mak lagi suka. Kalau boleh kita main empat lima kali sehari.” Jawab sambil memegang batang Amran. “Batang Am ni besar, panjang. Keras pulak tu. Emak suka batang Am. Bila cucuk pantat mak, mak rasa sedap. Tak puas sekali dua. Cuma mak letih. Kalau tidak sepuluh kali pun mak mahu.” Jelas Leha.
“Bila kita boleh main lagi mak?” Tanya Amran sambil mengusap buah dada emaknya.
“Bila-bila pun boleh.”
“Sekarang?”
“Ala…. Mak laparlah Am.” Jawab Leha. “Lepas makan ya Am.”
“Janji ya mak… Lepas makan kita main lagi.”
“Mak janji. Sampai pagi pun boleh.”
Mereka bangkit untuk makan malam. Katika Leha menarik kain batiknya, Amran menegah. “Tak payah pakai bajulah mak. Am suka tengok badan mak ni.”
Leha patuh pada kehendak anaknya. Mereka berdua bergerak ke dapur untuk makan malam sambil berpeluk-peluk dalam keadaan telanjang bulat. Amran begitu sayang pada emaknya. Dia tidak mahu melepaskan tubuh emaknya. Semasa Leha menyediakan makan malam, Amran masih memeluk tubuh emaknya dari belakang. Tangan kanannya mengusap pantat emaknya. Tangan kiringa pula meramas buah dada ibunya bergilir-gilir. Hidung dan bibirnya tidak henti-henti mencium tengkok dan bahu Leha. Batangnya pula menggesel ponggong emaknya yang pejal.
“Ala janganlah usik benda tu Am. Emak geli.” Leha menggeliat lembut apabila jari Amran menggentel biji kelentitnya. Nasi yang sedang disenduknya hampir tumpah.
Belum sempat Leha menyediakan lauk, Amran sudah tidak dapat menahan nafsunya. “Emak… Am tak tahan.” Kata Amran.
“Kan mak dah cakap… jangan usik mak.” Jawab Leha sambil meletakkan gulai ikan keli di atas tikar mengkuang tempat mereka menjamu selera. Kemudian dia memusingkan bandannya lalu memaut tengkok Amran. “Cepat Am…. Mak pun dah tak tahan ni.”
Dengan hati-hati Amran merebahkan tubuh emaknya di atas lantai bersebelahan dengan nasi dan gulai ikan keli. Setelah Leha berbaring telentang, Amran menindih tubuh emaknya. Apabila Amran menindih tubuhnya, Leha membuka kelengkangnya dan mendedahkan pantatnya yang sudah becak. Amran mula mengacu kepala batang pada lubang pantat emaknya. Setelah pasti kepala batang mengena sasarannya, Amran terus menusuk batangnya ke dalam lubang pantat emaknya. Walau pun batangnya besar dan lubang pantatnya ibunya sempit, Amran dapat menusuk lubang pantat emaknya dengan mudah. Lubang pantat emaknya sudah ada pelincir.
Kemudian dia menggerak-gerakkan batangnya dalam lubang pantat Leha. Sempit tetapi licin. Sambil menggerakkan batangnya dalam pantat Leha, Amran tidak lupa untuk mencium leher dan bahu emaknya. Dia juga tidak lupa menghisap putting tetek emaknya.

“Uuuuu…. Sedapnya Am. Penuh lubang emak.” Bisik Leha. “Lubang kena cucuk, tetek kena hisap. Sedapnya Am…” Sambung Leha sambil mencengkam kepala anaknya.
“Am pun rasa sedap mak. Pantat mak sempit. Kuat kemut. Sedapnya mak….” Bisik Amran sambil menghenjut lubang pantat emaknya dengan lembut. Kemudian dia menjilat lengan emaknya pula.
Amran terus menghenjut. Leha terus memaut. Henjut. Paut. Henjut. Paut. Tiba-tiba Leha memaut Amran kuat-kuat. “Adu Am…. Sedapnya Am… Sedapnya… sedapnya.. sedapnya……” Tubuhnya kejang seketika. Air lendir menderu-deru keluar dari lubang pantatnya. Amran memberhentikan henjutan.

“Kenapa berhenti Am?” Tanya Leha
“Emak dah keluar ya?” Tanya Amran kembali.
“Macam mana Am tahu?”
“Lubang mak dah becak.”
“Pandai anak mak ni. Teruskan Am. Mak nak lagi.”
“Kita makan lewat sikit ya mak.”
“Selagi belum selesai jangan makan.”

Amran meneruskan henjutan. Kali ini makin hebat. Setelah berpuluh-puluh kali henjut, emaknya menjerit lagi. Emaknya memaut tubuhnya kuat-kuat lagi. Emaknya kejang lagi. Beberapa saat kemudian lubang pantat emaknya banjir lagi. Perkara seperti ini berulang tiga empat kali lagi. Masuk kali ketujuh, Amran sudah tidak dapat tahan lagi. Dia melajukan henjutannya. Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak menentu. Sekejap-sekejap memaut Amran. Sekejap-sekejap mencengkam tikar mengkuang. Dia merintih. Dia merengek. Dan akahir sekali dia menjerit apabila Amran membuat tekanan terakhir dan membuat beberapa pancutan di dalam lubang pantat emaknya. Mata emaknya terbeliak. Kemudian tubuhnya terkulai.

Amran masih meniarap di atas tubuh Leha. Dia masih bernafsu mencium pipi emaknya yang keletihan. Dia masih bernafsu menjilat ketiak emaknya yang dibasahi peluh. Dan dia masih bernafsu menghisap putting buah dada emaknya yang keras menegang.
“Sudahlah Am. Mak lapar ni.” Kata Leha apabila melihat Amran masih tidak henti-henti menghisap putting teteknya. Kalau dibiarkan tentu dia mahu lagi.
Amran patuh pada permintaan emaknya. Dia turun dari tubuh emaknya kemudian membantu Leha bangkit dari perbaringan. Dia juga sudah lapar. Nasi dan gulai ikan keli sudah sejuk, tetapi mereka makan dengan lahapnya.

Selepas makan mereka terus masuk bilik. Batang Amran mencanak lagi apabila emaknya berbaring di atas tilam kekabu dalam keadaan berbogel. Untuk meredakan batangnya mencanak itu, sekali lagi Amran meniarap di atas tubuh Leha. Dan sekali Amran menujahkan batang ke dalam pantat emaknya yang sentiasa menanti dengan setianya. Malam itu mereka bergumpal tanpa henti. Tubuh Leha tidak lepas dari pelukan Amran. Dan tubuh Amran juga tidak terlepas dalam pelukan Leha. Batang Amran tidak terlepas dari kemutan kemaluan emanya. Menjelang subuh baru mereka terlelap. Itu pun setelah mereka benar-benar letih, lesu dan tidak bermaya. Ketika azan Subuh berkumandang, mereka masih lena dalam keadaan telanjang bulat dan berpelukk-peluk.

Amran terjaga apabila matahari sudah tinggi. Cahaya matahari yang mencuri masuk melalui rekahan dinding telah membuka matanya. Objek pertama yang dipandang oleh Amran adalah emaknya yang masih berbogel. Dia masih memeluk tubuh Amran dengan erat. Emaknya masih lena. Dia kelihatan tenang. Wajah emaknya semakin cantik pada awal pagi walau belum basuh muka dan bersolek. Ternyata emaknya memiliki kecantikan semulajadi. Amran merenung emaknya penuh kasih sayang dan rasa berahi. Amran mengusap rambut emaknya. Apabila rambutnya diusap, Leha membuka mata.

“Kenapa ni Am?”
“Dah siang mak..”
“Ya ke?” Tanya Leha lagi sambil melihat suasana dalam bilik tidur yang mulai terang. Kemudian dia merenung Amran kembali dengan renungan yang galak.
“Kenapa mak renung Am macam ni?”
“Mak nak lagi.” Jawab Leha dengan mesra dan manja. “Boleh ya Am…?” Leha melirik senyuman menggoda.
Tanpa membuang masa Amran terus menggomol emaknya. Leha membalas gomolan anaknya dengan rakus sekali macam orang kehausan. Apabila sudah bersedia, Leha membuka kelengkangnya. Amran sekali meniarap di atas tubuh emaknya. Kemudian batang Amran mencari sasarannya. Setelah sasaran ditemui dengan segera sasaran itu di rodoknya. Lubang pantat emaknya masih sempit walau pun malam tadi Amran tidak henti menjolok lubang itu dengan batangnya yang besar.

“Kuat sikit Am. Mak nak pancut ni.” Bisik emaknya.
Amran semakin laju merodok lubang pantat emaknya. Leha mula menjerit-jerit, memaut-maut dan kemudian mengejangkan tubuhnya. Tidak lama kemudian Amran berasa batangnya disirami air dalam lubang pantat emaknya. Pergerakan batangnya semakin licin. Bewrpuluh-puluh kali batang diayun dalam lubang pantat emaknya. empat kali emaknya terkejang. Masuk kali kelima Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak boleh menerima tujahan batang Amran. Leha semakin ganas.
“Cepat Am… cepat pancutkan air Am tu. Mak dah tak tahan. Tak tahan… tak tahannnn…..” Leha menjerit sambil menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan.
Amran masih liat untuk memancutkan air berahinya. Puas dia menggomol emaknya, Tetapi airnya masih tidak mahu pancut lagi.
“Kenapa ni Am… Lama sangat Am nak pancut. Mak tahan… mak geli….”
“Entahlah mak. Puas Am cuba…”

Amran teringat ketiak emaknya. Ketiak emaknya putih gebu tanpa bulu. Dengan segera Amran menguak lengan Leha. Ketiak Leha yang putih gebu itu terdedah. Tanpa membuang masa Amran mencium bertubi-tubi ketiak emaknya. Bau ketiak emaknya yang lembut terus memberangsangkan syahwatnya. Dan tidak lama lepas itu Amran melepaskan pancutan air yang pekat lagi hangat.
Amran rebah di atas tubuh emaknya. Leha memeluk erat tubuh anaknya. Nafasnya masih turun naik dengan pantas. Apabila Amran nak cabut batangnya, Leha memaut ponggong Amran dengan kedua-dua kakinya.

“Jangan cabut dulu Am. Biar dia berendam dalam cipap mak.”

Ketagihan seks anak beranak ini sentiasa terubat kerana tiada siapa yang menghalang. Kelakuan sumbang kedua-dua anak beranak ini berterusan tanpa di ketahui oleh penduduk kampung. Malah penduduk kampung itu tidak ambil peduli keadaan keluarga Leha yang susah itu. Hanya mak cik Senah sahajalah yang sering ambil berat. Amran yang mulai ketagih hubungan kelamin mula membayangkan makcik Senah pula. Dia mula memikirkan cara untuk mendapatkan pantat makcik Senah pula. Dia tahu makcik Senah memang sengaja menunjuk-nunjuk aksi ghairah kepadanya. Setiap kali Amran mengerjakan emaknya, dia sentiasa membayangkan kecantikan mak cik Senah. Dia bayangkan kesegaran pantat mak cik Senah yang tidak lebat bulunya.Leha tidak menyedari khayalan dan impian anak bujangnya ini. Yang dia tahu hampir setiap malam Amran berkehendakannya. Dan Amran akan mengerjakannya pantatnya dengan begitu bernafsu sekali sampai ke subuh. Mereka selalu kesiangan!

Hari itu mereka kesiangan lagi. Mereka terjaga apabila mendengar mak cik Senah memanggil Leha. Amran bergegas bangun mengejutkan emaknya. Leha segera mengambil kain batiknya lalu berkemban. Kemudian dia keluar dan membuka pintu.

“Ada apa ni Senah pagi-pagi kau dah kemari?”
“Pagi? Kau tak nampak ke matahari dah tinggi ni.” Balas mak cik Senah. “Kau buat apa tadi sampai dua kali aku kemari tidak bangun lagi.”
“Aku kesianganlah.”
“Anak bujang kau tu?”
“Kalau aku kesiangan dia pun apa lagi. Kalau aku tak kejut dia tak bangun.”
“Dia tidur dengan kau ke?”
“Taklah..”
“Jangan bohong…” Kata mak cik Senah sambil menghampiri Leha. “Masa aku intai bilik kau tadi, aku nampak kau berdua tidur berpeluk. Telanjang pulak tu. Kau buat apa malam tadi dengan sibujang tu.” Tanya mak cik Senah dengan suara yang perlahan.

Leha tersentak dengan penjelasan mak cik Senah, tetapi dia tidak cemas. Dia memang faham perangai mak cik Senah. “Biasalah. Bila lelaki jumpa perempuan. Anak aku ni bestlah. Besar, panjang tahan lama…”
“Aku yang cuba goda dia, kau pulak yang dapat.”
“Dia anak aku. Biar emaknya yang rasa dulu.”
“Boleh kongsi?” Tanya mak cik Senah.
“Kau nak ke?” Leha merenung wajah mak cik Senah.
Mak cik Senah tersipu-sipu.

“Mari masuk.” Pelawa Leha. “Tapi… ingat jangan beritahu sesiapa.” Kata Leha lagi.
Mereka berdua melangkah masuk ke dalam rumah Leha yang usang itu. Mak cik Senah terus menuju ke bilik tidur Leha. Amran yang masih berbaring di atas tilam kekabu itu terkejut dengan kehadiran mak cik Senah. Tetapi dia tidak panik kerana mak cik Senah terus duduk disisinya.
“Tolong mak cik ya Am. Mak cik pun macam mak kau. Dah lama tak rasa benda ni.” Kata mak cik Senah sambil memegang batang Amran.
Amran tersenyum. Pucuk yang dicita ulam yang datang. Kemudian dia menjeling emaknya. “Boleh ya mak?”
“Apa pulak tidak. Am kerjakanlah mak cik Senah puas-puas.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian mak cik Senah.
“Kau nak joint ke?” Tanya mak cik Senah sambil mengangkat kedua-dua tangannya ke atas apabila Leha menarik bajunya.
“Mestilah.” Jawab Leha lalu mencampakkan pakaian mak Senah ke atas lantai. Kemudian dia membuka cangkok coli mak cik Senah. Coli mak cik Senah juga dicampak di atas lantai.
Mata Amram terpukau melihat buah dada mak cik Senah yang terdedah itu. Cantik. Kental. Putingnya masih kecil bagai tidak pernah diusik. Lalu kedua-dua tangan Amram meramas kedua-dua buah dada mak cik Senah yang masih segar itu. Mak cik Senah meredupkan matanya apabila kedua-dua buah dadanya diramas.

Leha meneruskan kerjanya membogelkan mak cik Senah. Setelah mak cik Senah berbogel Amran terus merebahkan tubuh mak cik Senah sehingga dia terlentang di atas tilam. Kemudian Amran meniarap atas badan mak cik Senah. Dia terus mencium pipi dan seluruh muka mak cik Senah. Kemudian leher, kemudian bahu, kemudian dada. Mulut Amran mencari putting buah dada mak cik Senah. Putting buah dada mak cik Senah dijilat. Kemudia dihisap. Mak cik Senah menggeliat apabila putting buah dadanya dihisap oleh anak bujang kawan baiknya. Amran menghisap putting buah dada mak cik Senah sepuas-puasnya. Sudah lama dia idamkan buah dada mak cik Senah. Bila dah dapat dia tidak lepaskan peluang ini. Menggeleding tubuh mak cik Senah apabia menerima hisapan Amran.
Leha yang melihat tindak tanduk anaknya keatas mak cik Senah, sudah tidak dapat mengawal kehendak nafsu berahinya. Dia turut berbogel. Kemudian dia melutut di atas muka mak cik Senah menyerahkan kemaluannya untuk dijilat oleh kawan baiknya. Tanpa membuang masa mak cik Senah maenjilat kemluan Leha. Melihat mak cik Senah maenjilah kemaluan emaknya, Amran teringin pulak untuk menjilat kemaluan mak cik Senah. Dengan segera dia terus membenamkan mukanya di celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluam mak cik Senah yang berbulu nipis berada dihapan matanya. Nafsu berahinya terus mendidih. Tanpa membuang masa dia terus menjilat kemaluan mak cik Senah tanpa rasa geli.

Berulang kali dia menjilat kemaluan yang berbulu nipis itu. Kadang-kadang dia sempat menyedut mutiara berahi mak cik Senah. Pengalamam bersama emaknya, memu-dahkan Amran membuat kerja itu. Mak cik Senah yang sedang menjilat kemaluan Leha tiba-tiba menggelepar apabila kemaluannya dijilat dan mutiara berahinya disedut oleh Amran sehingga akhir menderu-deru air nikmat keluar dari lubang kemaluannya.

“Sudah Am… mak cik tak tahan… mak cik nak balak Am… mak cik nak balak Am….” Kata mak cik Senah sambil menarik tubuh Amran supaya menghempap tubuhnya.

Tanpa membuang masa Amran menuruti kehendak mak cik Senah. Dia meniarap lagi di atas badan mak cik Senah. Emaknya pula bergerak ke arah ponggong Amran. Dia memegang balak anaknya dan menghalakan kelubang kemaluan mak cik Senah. Apabila merasakan kepapa balaknya sudah berada disasaran, tanpa membuang masa Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah.

“Ough!” Mak cik Senah tersentak menerima tusukan balak Amran. “Besarnya Am…. Kerasnya Am…... Panjangnya Am……” Mak cik Senah terus merepek.
“Baru kau tahu Senah….” Kata Leha pula sambil menekan ponggong anaknya supaya balak Amran terbenam ke dalam kemaluan Mak cik Senah.

“Adu.. duu… duu… Sedapnya Am… sedapnya…” Rengek mak cik Senah apabila Amran mula menyorong dan menarik balaknya itu. “Tak pernah mak cik rasa sesedap ini… aduuuu… aduuuu…. aduuu….. sedapnya…. sedapnyaaa… besarnya…. kerasnya… panjangnya batang kau, penuh lubang mak cik…” Mak cik Senah terus merepek dan merengek setiap kali Amran menyorong dan menarik balaknya. “Beruntung mak kau dapat anak yang ada balak macam ni…” Sambung mak cik Senah lagi.

Amran bertambah seronok menyetubuhi mak cik Senah yang menjadi idamannya selama ini. Lubang mak cik Senah kuat mengemut. Mulut mak cik Senah kuat merengek. Tanga mak cik Senah kuat memaut.

“Kuat lagi Am… kuat lagi Am… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai…. Ooooooooo sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Mak cik Senah terus menggelepar. Matanya terbeliak.

Amran melajukan ayunannya. Dia mencium mak cik Senah bertubi-tubi. Dia paut tubuh mak cik Senah sekuat hati. Dan akhinya dia membuat tekanan yang kuat dan memancutkan air yang pekat dan hangat ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah.

Melihat mak cik Senah sudah sampai kepuncak dan Amran pula sudah selesai pancutannya, Leha terus berbaring disebelah mak cik Senah sambil membuka kelengkangnya luas-luas. Nafsu berahinya sudah tidak dapat ditahan setelah menyaksikan adengan anaknya dengan maak cik Senah.

“Cepat Am, mak pulak.” Kata Leha sambil menarik tubuh anaknya.
Amran mecabut balaknya dari lubang kemaluan mak cik Senah apabila emak menarik tubuhnya. Leha segera memegang balak anaknya yang masih basah dengan air mak cik Senah. Balak itu dikocoknya supaya tidak lembik. Kemudian Leha menghalakan balak Amran ke arah lubang kemaluannya. Dengan tidak banyak cumbuan Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan emaknya. Lubnag kemaluan emaknya sudah becak. Tanpa cumbuan pun balak Amran mudah menerobos masuk.

Mak cik Senah terpegun melihat anak beranak ini melakukan persetubuhan di hadapan matanya. Sungguh dahsyat. Anak dan emak sama-sama ganas. Sama-sama buas! Tanpa rasa segan silu Amran mengerjakan emaknya dengan rakus sekali di hadapan mak cik Senah. Mereka berdua bagai singa yang kelaparan. Mak cik Senah tidak sangka Leha begitu buas dan ganas. Amran pula berkeupayaan mengerjakan emaknya yang buas dan ganas itu. Hampir satu jam Amran bersetubuh dengan emaknya di hadapan mak cik Senah tanpa segan silu. Dan ketika Amran membuat tekan terakhir, Leha bagai singa betina yang kelaparan menjerit dan memaut tubuh Amran yang masih bertenaga.
Setelah Leha terkulai, Amran merenung mak cik Senah dengan penuh rasa berahi. Mak cik Senah terpegun seketika. Mak cik Senah makin lawa walaupun rambutnya tidak terurus. Matanya yang layu menambahkan lagi kejelitaannya walaupun sudah berusia empat puluhan.

“Sekali lagi ya mak cik?” Kata Amran lalu meniarap di atas badan mak cik Senah yang masih kebingungan.
Walaupun agak kebingungan mak cik Senah tidak membantah. Dia merelakan tindakan Amran yang semakin berani itu. Maka sekali lagilah mak cik Senah dapat menekmati balak Amran yang besar, keras dan panjang itu. Menjelang tengahari barulah Amran berhenti menyetubuhi kedua-dua wanita yang cantik jelita ini. Mak cik Senah dan Leha begitu letih setelah di setubuhi lima kali secara bergilir-gilir tanpa henti…

Sejak hari itu hubungan Amran, Leha dan mak cik Senah semakin rapat.