Sabtu, 5 Julai 2014

Plan approved!

Selepas mengambil yuran pelajar, aku terserempak cikgu ummi di hadapan kelas. Kami tak berkata apa-apa. Yang aku ingat, Cikgu ummi sengaja merapatkan tubuhnya ke tubuh aku. Tiba2,dia meramas kangkangku dan mengusap kepala lutut aku. Ah,sial! tiba2 je batang aku mencanak naik.

Rupa-rupanya tindakannya itu satu hint!. Tengahmalam tu, Cikgu ummi call aku. Aku tersedar dari tidur. Bila tengok jam di tangan,sudah jam 3.00pg. Ah,kenapa pulak awek ni telefon pagi2 buta?hatiku tertanya.

Dengan cermat aku menjawab panggilan itu. Tak lama selepas itu,aku terdengar suaranya yang serak2 basah. Mungkin dia juga baru terjaga dari tidur.

"Abang.." suaranya serak basah dan sangat sexy.

"Ye sayang..tak tidur lagi?"aku bersuara dengan panggilan manja.hehe

"hmm..mmm ayang takleh tidur,teringat abang..sejukkk.."Dia menyambung.Ah,sial!stim pulak aku tiba2 mendengar suara dan rengekannya yang mengadu begitu.Yang bestnya,bahasa kami sudah seperti couple pula.

"errhh..yeke syg..meh abang peluk meh.."tiba2 juga ayat tu keluar dari mulutku. Aku ni memang. Pantang kalau tengah tidur tiba2 terbangun tengahmalam camtu,memang nafsu membuak2..berdebar pula menanti jawapannya. Takut2 kena maki hamun aku malam ni,naya..

"mehla bang..ayang sejuk niii..nak orang pelukkan.."alamak!makin stim pulak aku mendengarnya. Nampak gaya memang tak boleh tinggal ni,kena 'layan' puas2..apatahlagi bila belum sempat aku menjawab,dia bersuara lagi..

'Cepatlah bang..ayang dah bukak semua ni..ahhhhh.."Sial!makin menjadi pulak cikgu muda dara sorang ni..

Selepas tu aku malas nak cerita. Rasanya sampai terpancut jugaklah aku melayan dia. Aku dah tekad. Lepas ni aku mesti praktikkan 'khayalan' kami ni. So,malam tu kami berjanji nak jumpa di sekolah keesokan harinya.

Petang itu,setelah guru-guru lain telah pulang kami berjumpa di kelas cikgu ummi. Kami masing2 tersipu2 atas peristiwa malam tadi. Kejanggalan kami atas pertemuan ini sangatlah ketara. Masing2 malu2 untuk memulakan perbualan.

Akan tetapi,nafsu aku memang sial. Membuak2 rasa macam nak cepat2 dekat2 dengan cikgu ummi. Dalam kesunyian itu, aku memberanikan diri mendekatinya. Saat itupun,masing2 masih tak bersuara. Yang aku tahu,tangan aku mula memberanikan diri memegang bahunya. Cikgu ummi tak bergerak sambil khusyuk menanda buku latihan muridnya. Apabila aku mula memberanikan diri mendekatkan mulutku ke telinganya,dia sedikit tersentak. Dia berhenti menanda dan mendongak memandangku dengan tersenyum malu. nafasnya mula kedengaran turun naik. Sedang dia cuba merangkul tanganku,tangan aku mula memaut dadanya, sekali lagi dia tersentak.

Aku mula berani mendekatkan bibir pada bibirnya. Tak sangka dia terus menyambut bibirku dengan rakus. Dalam kami berciuman(cemolot),tangan aku mula berani menyeluk bajunya. Sekali lagi dia tersentak.

Memang benarlah, perempuan ni kalau dapat mulut dia,memang lain2 pon mesti dapat..

Tiada ulasan: