Sabtu, 5 Julai 2014

Pertemuan Kedua

Sejak blinddate aku dengan ina, kami mcm belangkas. Sms tak kira masa. kadang2 time aku ada kelapangan mengajar di kelaspon sempat lagi berbalas sms. Masing2 kemaruk nak bertemu. Ina selalu memuji aku saat aku berpeluh,sexy katanya. Aku pulak selalu memuji tubuhnya yang sexy,gebu dan montok tu.Nak jadikan cerita, kami plan bertemu. Akan tetapi takde port. Terfikir aku sekolahlah tempat paling ideal utk kami melepas asmara. So,kamipon plan dgn rapi.

Suatu malam, kami plan untuk bertemu. Aku memang time tu sangap sangat nak merasa havin sex bersama ina yang montok tu.

Malam tu, ina mengenakan jeans ketat dan baju t ketat.tersembul2 rasanya tetek dia. Aku memang tak tunggu lama. Sampai je di sekolah,aku terus mencari kelas mana yang sesuai untuk kami 'belayar'. Dengan sedikit sebanyak berborak kosong, aku mula mainkan peranan.

Punggung ina yang pejal tu terus aku oles. Seluruh tubuhnya aku raba. Bila sahaja ina mula meraba tubuhku, aku terus dapatkan bibir mungil ina. Kami berkucupan hampir 10minit. Bila tengok ina dah mula kesedapan, cepat2 aku angkat ina atas meja. Aku tarik sedikit demi sedikit jeans ketatnya lalu..tersembul punggungnya yang pejal. Alur di tengah kelangkangnya sangat menarik perhatianku.

"Abang..erhhh.." ina mula merengek kesedapan bila jemariku mula menggosok2 alur tersebut.
"Nape ayang.."aku sengaja bertanya sedangkan jemariku makin dalam menerobos aluran nikmat itu.
"Kalo abang nak masukkan,cepatlah..erhhh.."Ina makin tak tahan dengan mainan jemariku yang makin berani. Aku tak cepat melayan kehendak ina. aku tarik Ina turun dan menjulurkan batang kerasku. Ina faham. Tanpa berkata banyak, Ina mula membuka mulutnya dan menyentuhi lidahnya pada kepala batangku.
"Ahhh..ayang..isap syg..erhhh.." Aku mula mendengus kesedapan. Tidak menunggu lama, aku dapat merasakan batangku sejuk dan hangat dalam kuluman Ina. Keluar masuk batangku dalam kelembutan bibir dan lidah Ina.

Bilamana aku terasa seperti hendak terpancut, cepat2 aku keluarkan batangku dari kuluman Ina. Seperti kerasukan, aku mula membuka kangkang Ina seluasnya untuk mula belayar. Tanpa menunggu lama, aku mula memasukkan batangku dalam cipap tembam Ina. Hmm banyak air dah keluar bisikku.
Geram sangat dengan keadaan itu, akupun lalu menyorong batangku lembut ke dalam cipap Ina. Ahhhh..sedapnya...akhirnya cipap tembam Ina dapat juga aku 'kerjakan'. Sorong tarik bermula. Berdesit bunyinya melayan cipap Ina ni. Hingga tiba-tiba aku terpancut. Cepat2 aku keluarkan batangku dan memancut2 maniku di paha Ina.

Rupanya ianya langsung tidak disedari Ina. Melihatkan itu, aku memasukkan semula batangku dalam cipap tembam Ina dan menghenjut semahu-mahunya hingga kami sama-sama lemas dan kepuasan. Hampir setengah jam aku menghenjut, hinggakan Ina bertanya aku bila nak pancut. Aku tak menjawab. Sehinggakan hampir 45minit aku menghenjut, aku terpancut lagi kali kedua. Kali ini ianya disedari Ina.

"Ahh..sdp bang..lame ea abg pancut.."Bisik Ina lembut ditelingaku. Aku tersenyum puas kerana sebenarnya aku dah terpancut dua kali dalam round mlm ni..

Selepas kepuasan, kami menyarungkan kembali pakaian dan kembali berkucupan.

"Puas ayang kena henjut ngan abang malam ni..dapat gak rasa seks dengan abang..hmmm mm"
"Kalau abg free lagi, ajak ayang 'main' lagi boleh tak?"
"Untuk abang, ayang rela 'serah diri' selalu! ayang suka sangat kiss lame2 ngan abang..best..hmm"
"Abang jaga 'batang' abang tu elok2 ye, simpan just untuk ayang je taw.."
Sebelum kami beredar, sekali lagi kami berpelukan. Setiap inci bentuk tubuh Ina aku raba dan ramas ganas2. Ina relakan sahaja. Dia betul-betul 'serah diri' malam ini. Aku kepuasan.
"ok abang,jumpa lagi nanti ye. Luv you sayang..kalau horny mesej ayang taw..mmmuah!!"Ina mengingatkan.
"Ok ayang, abang takkan lupa cipap tembam ayang tu..thanx puaskan abg mlm ni..take care,bye mmuuahh!"

Dialog terakhir kami berakhir setelah kami berpisah malam itu. Tiba-tiba handphone aku berbunyi. Mesej?

"Hi handsome,boleh berkenalan?" Siapakah? tungguuuu..

Tiada ulasan: