Sabtu, 5 Julai 2014

Perkenalan Seketika

Perkenalan aku dengan Fatin tidak aku ceritakan pada Sofea atau cikgu Ummi. Nak jadi cerita, aku mula rapat dengan si Fatin ni. Walau apapun, hubungan aku dengan Sofea masih seperti dulu. Dialah tempat aku bermanja-manja dan 'melepas nafsu'.

Masa tang terluang, kadangkala aku habiskan melepak di rumah Fatin yang tinggal berdua dengan ibunya. Bapanya tidak pernah kami ketahui. Dengar cerita, si Fatin ini kacukan pakistan. Patut 'comel' semacam aku tengok. hehe

Sebenarnya aku tak terfikir untuk pergi 'lebih jauh' dengan si Fatin ni. Sekadar mengisi kekosongan masa yang terluang sehinggalah suatu hari, aku mendapat tahu fatin keluar rumah bertemu 'abang angkat' dia. Aku dan ibunya langsung tak mengesyaki apa-apa tentang hubungan mereka berdua.

Entah bagaimana aku boleh tahu hubungan mereka sebenarnya bukan sekadar yang aku ketahui tetapi lebih dari itu, rupanya budak lelaki tu 'jejaka idaman' si fatin ni.

Malam tu si Fatin ni ajak aku keluar bersiar-siar keliling kampung dengan izin ibunya. Fatin nampak kusut. Aku mengagak pasti ada masalah yang sedang ditanggungnya. Setelah agak jauh dan lama kami bersiar menunggang motorsikal, Fatin mula buka cerita..jeng jeng..

"Abang..adik tak tahan rindu dengan adamlah.."Fatin mula membuka cerita. Owh Adam nama budak tu.
"Adam mane?" Aku sengaja meneka.
"Abang angkat adik tu..Sebenarnya kitorang 'couple'..dah banyak kali kitorang putus pastu sambung balik.."
"Arini dia mintak putus lagi..peninglah adik.."
"Eh..kenapa pulak dia mintak putus lagi?" Soalku.
"Sebenarnye..." Fatin terus buka cerita sehabisnya.

Rupanya budak tu mintak putus sebab si Fatin taknak melayan 'nafsu serakah' si adam ni. Mak terkejut aku bila dapat tahu masa diorang keluar tempohari tu sebenarnya mereka balik rumah 'projek' baik punye..

Fatin juga mengaku last jumpe hari tu diorang layan 16kali pancut!mak aih..aku tak percaya langsung!kalau diorang layan sampai lembik tu aku percayalah..mak aih, mesti dah 'bobos' giler cipap si fatin ni.

"Camtu abangpun nak rase bole?heee.."Aku tersengih.
"Hish abang ni!!" Sambil si Fatin mencubit paha aku. Stim pulak. haha
"Ala bolehla..nak rase gak.." sambil aku cuit-cuit si Fatin.

Fatin tak membalas. Kami bungkam.Sesekali sengaja aku cuba meraba si Fatin. Dengan pantas Fatin menolak. Ala..belom dia sempat tolak tu, dapat gak aku 'rase' 'ter'pegang bebola kenyal didadanya. Memang sial terpacak batang aku wooo

Selang beberapa hari selepas tu, aku tersedar dari tidur. Bunyi telefon bimbitku bergetar. Jam lebih kurang 3.00 pagi. Siapa pulak mesej aku pepagi buta camni. Bisik hatiku. Tiba-tiba biji mataku terbuka luas. Segar terus bila sedar si Fatin sms.

"Abang..adik sejuklah..ibu takde. Abang datanglah. Temankan adik sorang ni.."

Itulah antara kandungan sms yang aku terima dari si Fatin. Akal jahatku mula terbit. Cepat-cepat aku balas sms tanda setuju. Aku sampai 15minit kemudian. Ternyata memang benar ibunya tiada di rumah. Fatin memandu aku untuk terus masuk ke bilik tidur. Aku rebahkan kepala di atas katil empuk itu. Diikuti si Fatin.

Si Fatin memang jujur mahukan aku sekadar menemaninya pagi itu. Aku yang tak senang duduk. Perlahan aku mendekatinya dan cuba memeluk. Fatin kurang selesa diperlakukan begitu. Aku berkeras memujuknya. Mungkin tidak tahan diperlakukan aku sebegitu, akhirnya fatin bersetuju untuk membuat hubungan seks dengan aku.

Seluar panjangnya dibuka dan dia menarik seluarku hingga telanjang. Fatin mula menjilat dan mengulum batangku. Aku mula kesedapan. Tanganku yang tak reti diam tak habis-habis meraba-raba lurah nikmat si Fatin. Lalu si Fatin bangun dan duduk di atasku. Perlahan-lahan di oles-oles kepala batangku di bibir cipapnya yang sudah mula berair. Hingga akhirnya aku dapat merasakan batangku menjunam dalam ke dalam cipapnya. Fatin mula menghenjut dari atas. Semakin lama makin laju.
Aku hanya menahan kesedapan. Sorong tarik si Fatin terasa teramat 'nikmatnya'. Setanding cipap zura dan sofea. Hingga akhirnya aku terpancut..

Tiada ulasan: