Sabtu, 5 Julai 2014

Line Clear:TERGODA

"Angah,hari ini kami nak keluar beraya..jom sekali.."ibu saudaraku menyapa. Aku menggeleng kepala.
"Malam ni angah nak kuar beraya dengan kawan,dah janji tadi.."Aku menjawab selamba.
"Owh yeke..oklah,angah jaga rumah sekali nanti ye."
"Ok.."Aku menjawab ringkas.

Hehe. Sebenarnya aku dah plan nak beraya dengan Sofea. Tiba-tiba idea jahat aku muncul. Memandangkan rumah akan kosong malam ni, chance baik bawak Sofea datang rumah ni,lepak2.

"Hehe..nampak gaya ade chance aku nak 'merase' beromen dengan Sofea malam ni.."Bisik hatiku. Aku segera menyusun strategi. Handphone cepat2 aku capai. Sms dari Sofea terbalas. Aku hanya mengajak dia keluar beraya bersama malam ni..hmmm mmm

Setelah semua beredar, aku juga tak ketinggalan mencapai motorsikal dan bergerak segera ke rumah Sofea. Hati berbunga2 nak bagitahu pada Sofea line clear malam ni. Sesampai di rumah Sofea,setelah meminta izin dari ibunya, kami bergerak keluar.

"Awak..rumah saya clear malam ni. Semua pergi keluar beraya. Lepak rumah nak?"
Soalan yang sejak dari tadi aku simpan akhirnya aku luahkan dengan begitu yakin. Seperti yang aku jangka, Sofea juga begitu teruja dengan perkhabaran ini.

"Betol ke wak?hmm mmm nak!nak! Jommm.."

Response baik dari Sofea menyebabkan kami begitu berkobar-kobar untuk cepat sampai di rumah. Setelah pintu aku buka, aku persilakan Sofea untuk masuk terlebih dahulu lalu aku mengunci pintu.

Tanpa menunggu lebih lama,cepat2 aku peluk belakang Sofea. Tanpa segan silu juga, aku segera meramas-ramas buah dadanya yang mengkal itu.
"Errrhh..awak.." Sofea mula merengek.
Lalu aku makin keras meramas 'benda sedap' Sofea itu.

Kami segera masuk ke ruang tamu yang dipenuhi dengan sofa-sofa empuk. Aku lalu mengambil foto aku mencium buahdada Sofea. Sofea seperti tidak merelakan. Cepat-cepat padam katanya. Setelah itu, aku yang seperti kerasukan nafsu seks dengan rakus mem'bogel'kan Sofea. Sofea hanya menurutinya sahaja kehendakku.

Aku mencapai buahdadanya sekali lagi,meramas, menghisap putingnya dan bercium mulut dengan penuh 'selera' dan 'rakus'. Aku membaringkan Sofea dan membuka kelangkangnya seluas mungkin. Seluar dalamnya aku tarik dan dengan penuh nafsu meng'gomol' 'lubang nikmat'nya itu. Sehingga aku kira, Sofea hampir kelemasan diperlakukan olehku sebegitu rupa. Al-maklumlah sudah agak lama tak 'merasa' body 'montok' awek-awek kegersangan seperti Sofea ini..

Rengekan manja bertukar raungan kesedapan dari Sofea dan aku. Setelah hampir sama-sama kelemasan, kami berehat sebentar. Batangku ku geselkan dibibir cipap Sofea. Airnya bukan main banyak yang keluar membasahi 'lubang nikmat' itu.

"Awak..sebenarnya saya..saya.." Sofea tiba2 bersuara..
"Sebenarnya nape wak..cakaplah.."
"Sebenarnya saye memang pernah 'main' dengan ex-bf saye dulu.."
"Erk,yeke wak..berapa kali dah wak.."
"Sekali je wak..dah lama tak 'rase'..dah lama tak 'main'..NAK 'RASE' WAK.."
"Erk, betul ke ni wak..bukan awak kate dulu cume 'ringan-ringan' je ke?"
"Tak..betol wak..awak gosok je watpe..masukkan lah wak..nak rase..nakkk sangatt..hmm mmm"

Nampaknya lampu hijau telah dinyalakan oleh Sofea. Aku?takkan nak biarkan camtu je beb..Keizinan Sofea tak aku siakan begitu sahaja. Dengan perlahan-lahan, aku membenamkan batangku ke cipap Sofea. Rengekan Sofea pada mulanya bertukar rengekan kesedapan.

Ketika itu aku merasakan kesedapannya sekali lagi. Aku melayani Sofea begitu berselera malam ini. Maklumlah dah lama sangat tak 'dapat' seks ni. Aku agak terlalu fokus dan bernafsu gila malam itu. Lalu hanya dengan 5-6 kali henjutan, aku merasakan air maniku hampir terpancut. Lalu aku keluarkan batangku dan kupancutkan semahunya di buahdada Sofea.

Sofea merengek kesedapan sekali lagi. Aku merebahkan tubuhku ke atas tubuh Sofea. Kami masing-masing membetulkan semula nafas yang turun-naik tadi. Sofea mengulum batangku semahunya kerana walaupun telah terpancut dan klimaks, batangku masih kajung dan keras. Aku mendapat pujian dari Sofea malam itu.

Setelah kami bersiap semula, Sofea membatalkan rancangan untuk keluar beraya selepas itu. setelah menghantarnya pulang, kami bersms lagi selepas itu. Kata Sofea, ade darah pada cipapnya malam itu. APAKAH?

# MENGAPA CIPAP SOFEA BERDARAH?Adakah ini petanda Sofea dan aku takkan bertemu lagi? Nantikan jawapannya dalam episod akan datang..Tungguuuuuuuuuuuuuuuu hehe

Tiada ulasan: