Sabtu, 5 Julai 2014

DI SINI SEGALANYA BERMULA..

Seingat aku,mase ni 8tahun.Maknanya darjah dua.Aku dah berawek dengan sorang budak bernama fiza(bukan nama sebenar).Fiza darjah 1.Cute sgt.Aku ni tinggal di sebuah rumah 2tingkat yang disewa oleh mak ayah aku.Mase ni aku masih anak tunggal.

Oleh kerana kesibukan mak ayah aku,balik sekolah memang aku kena balik sendiri.Mase ni aku sekolah sesi petang.Memang tak sekolah agama.Biasanya waktu pagi aku perlu berdikari sendiri pergi membeli sarapan dan mengulangkaji pelajaran.Waktu lainnya aku habiskan dengan rutin seorang kanak-kanak,bermain.

Nak dijadikan cerita,satu hari sedang aku bermain dengan fiza,terdetik dalam hati aku nak ajak si fiza lepak rumah aku.Tak tahulah kenapa.Yang bestnya pulak,fiza ikut je.So,kami terus berjalan ke rumah aku.

Setelah menutup pintu,baru aku tersedar yang kami tinggal berdua ketika itu.Entah bagaimana,fikiran kami berdua serupa.Masing-masing keluar tanduk dan bersetuju untuk beromen.Setelah puas bergomol dan bercium mulut,kami mula membuka pakaian masing-masing.Selepas itu,paham-paham jela ape jadi dengan kanak-kanak tahun 1&2 ber'asmara' atas katil,memanglah tak jadi ape..

Tetiba aku tersentak,berangan rupanya aku. Rupanya Zura menepuk perlahan kangkangku. Rangkulannya di belakangku semakin ketat.Rasa tersembul-sembul tetek dia menunjal-nunjal belakang badanku. Aku cuba buat selamba,walaupun sebenarnya 'adek' aku dah 'mencanak'.
Akhirnya kami sampai di KFC.Niat aku memang nak 'tapau' je.Setelah lebih kurang 10minit,aku kembali ke motor.Zura dah sedia menunggu.Tetiba hati aku mencadangkan untuk Zura menunggang motorsikal dan aku membonceng.Zura ikut sahaja. Firsttime aku jadi pembonceng kepada wanita.'Adek' aku sekali lagi 'mencanak'."Tak boleh jadi!"bisik hatiku.Lalu dalam diam-diam,aku mendekatkan 'adek' aku ke tubuh Zura.

"Ahhh.."aku mendengus kesedapan bila 'adek' aku mula melekap ke tubuh Zura.Ternyata Zura membiarkan aku 'memperlakukannya' begitu.

Kerana geram,aku mula lebih berani dengan terus meramas 'tetek'nya."wah,Zura 'layan' ni."bisik hatiku.Dari gentelan kecil diputingnya,aku mula berani ke ramasan keseluruhan 'tetek'nya,dua-dua sekali.Sambil 'adek'ku aku geselkan ke tubuhnya.Kami masing-masing 'kesedapan'.Aku memang tak lepas peluang untuk terus menggerakkan tanganku ke 'lurah nikmat'nya.Bahagian yang rata dan 'clear' tu aku gosok perlahan.

"hmm..agak tembam."bisik hatiku.Kebetulan kain yang dipakai Zura agak pendek,bagai memberi ruang untuk aku 'meneroka' lurah nikmat tu.Setelah tidak lama selepas tu,kami sampai ke depan rumah pakcik Zura.Dalam kegelapan malam tu,aku tak lepas peluang untuk mencapai bibirnya.Penangan 'frenchkiss' Zura memang syok.Hingga tanpa sedar,tanganku 'bekerja keras' meramas-ramas 'tetek'nya dan menggesel jariku ke 'lurah nikmat'nya.

Zura mula 'menyerah' dan aku dengan segera mencapai 'teteknya' kebibirku."ahhh.."rengek Zura. Aku mula sedar,nafasnya mula turun naik."ini peluang baik.."bisik hatiku. Jariku mula mencari 'lubang nikmat' Zura dan aku dapat."wah..dah basah.."bisik hatiku lagi.Aku memang tak tunggu lama,dengan segera aku tusukkan jari tengahku ke dalam lubang itu. "Ahhhh..abggg.."Zura makin kuat mendengus.Ketaranya seperti mula tidak tahan.

Aku kira,Zura dah mula lemas bila aku mula sorong-tarik jariku ke lubangnya dan semakin laju. Rupanya sangkaanku meleset bila Zura menolakku dan segera mencari-cari 'adek'ku."Ahh,sial.."bisik hatiku bila tangan Zura memegang erat 'adek'ku. Lagi tidak tahan bila Zura mula membuka zip seluarku dan sedar-sedar,'adek'ku sudah berada dalam kulumannya. Makin lama makin laju,dan.."Ahhhhh.."aku terpancut sangat deras.Rasanya penuh mulut Zura dengan 'air mani'ku. Zura memang tak suka membazir agaknya,habis semuanya dijilat dan ditelannya.Setelah selesai,kami berdua merancang untuk beredar.Yang aku memang tak boleh lupa,'lubang' yang aku korek tadi memang agak ketat. Surelah Zura masih 'dara'..

Tiada ulasan: