Sabtu, 5 Julai 2014

Cikgu Ummi

Sedar tak sedar aku telah diterima menjadi guru sandaran. kelalian aku bekerja,tersentak dengar tawaran tu. Pagi ni rupanya tinggal 2 hari lagi untuk berhenti kerja. Jam di tangan tepat jam 7.15 pg. Selepas siap memanaskan enjin motor,aku mula bergerak ke tempat kerja. keluar rumah je, peh tak sangka budak2 sekolah agama kat hujung jalan rumah aku ni tengah ramai-ramai gerak ke sekolah.

Tersipu-sipu aku dibuatnya. Bayangkanlah aku sorang atas jalan tu,dorang ramai2 dok pakat tengok aku. Sudahlah semuanya perempuan. Ah,sial!bisikku.

hari ini sudah masuk hari ke 67 aku mengajar di sekolah pertama aku. Cikgu Shah.itulah gelaran yang aku dapat. Boleh tahan juga kerjaya GURU ni. siapa tak tahan sabar,takyahlah nak berangan jadi guru. Memang sah mencabar!

"Cikgu Shah,harini jangan lupa kita ada mesyuarat selepas waktu mengajar ye.."kata cikgu Tasya. Guru HEM sekolah aku.

"hmm..ok cikgu,ade sate2 tak?kalau tak,malaslah nak datang..hehe"aku menjawab.

"Wah..cikgu,ini bukan jamuan makan malam siap kenduri bagai..ni mesyuarat bulanan guru2.."balasnya sambil mengenyit mata padaku. Ceh,aku gigit jugak cikgu Tasya ni kang. Sudahlah cute,buat muka camtu pulak.

Apapun,bukan itu fokus aku. Sengaja bergurau. Petang itu,mesyuarat bermula. Rupanya petang ni nak kenalkan guru baru sains. Cikgu Ummi namanya. Mak aih,serius aku cakap,memang cute sangat. Malu-malu pulak dia bila aku sengaja main mata dengannya.

Pernah juga terdetik di hati aku nak kenal cikgu baru tu. Apakan daya tak berkesempatan lagi untuk bersua muka. Sehinggalah suatu hari, seorang pengawas datang jumpa aku dan memberitahu cikgu baru tu mintak nombor telefon aku. akan tetapi bukan suka2 dia mintak. Kebetulan dia ditugaskan satu tugasan yang memerlukan aku berkumpulan dengannya.

Sehinggalah satu hari, aku terserempak dengan cikgu ummi di sebuah jalan. Nak ke rumah kawan katanya. Yang bestnya,dia ajak aku join sekali majlis harijadi kawan dia tu. kebetulan pulak aku free,memang aku tak tolak rezekilah.

Masa itu takde orang di ruang tamu,semua pergi sembahyang zuhur. Tiba2 cikgu ummi mempelawa aku untuk duduk di sebelahnya. Aku?memang bagai orang mengantuk disorong bantallah.

Cikgu ummi bergurau2 dengan aku sehingga aku bertepis2 tangan dengannya. Dalam tak sedar,rupanya tangan aku tersenggol buah dadanya. Yang best lagi,dia seperti tak kisah. Memang rezeki akulah.

Selepas 3hari selepas kejadian itu, aku ditugaskan untuk memulakan tugasan berkumpulan di sekolah waktu cuti. Tunggu punya tunggu, batang hidung guru lain langsung tak kelihatan. Yang tinggal aku dengan dia. Rupanya kesunyian petang itu,cikgu ummi mula memainkan peranannya. Habis aku disoal siasatnya. Kebetulan masa tu zura sms aku. Yang peliknya,cikgu ummi beriya nak tahu siapa yang sedang bersms dengan aku masa itu. Takkanlah nak bagitahu..

Aku ingat habis kat situ je. Rupanya dia beriya nak tahu sehinggakan cuba berebut telefon dengan aku. Memang tak boleh tahan,aku mempertahankannya. Dalam insiden itu,banyak kali aku ter'sentuh' buahdadanya,banyak kali juga aku terpeluk dia. Dia langsung tak kisah.

Akhirnya,dapat juga telefon di tangannya. Dia lantas bertanya siapa zura. Aku macam biasa,berdolak dalih..Dia seperti agak kecewa. tak lama selepas insiden itu,dia meminta izin untuk pulang kerana guru lain memang tak datang.. Aku memang tak terkata apa..

Selepas hari itu, dia membisu. Aku rasa bersalah. Tak lama selepas itu,aku cuba sms dia. Aku pujuk dia sampai 'cair'. Hmm..selepas itu,cerita ini tak habis di situ... cuti sekolahpon tiba. Sepanjang cuti,puas aku mengusha cikgu ummi. Sehinggalah sesi persekolahan baru bermula, kami sudah agak rapat,bertukar hobi dan kisah cinta lalu...

Tiada ulasan: