Sabtu, 5 Julai 2014

BlindDate: Nisa Horny

Hujung tahun tiba. Seperti biasa hujung tahun beginilah aku biasanya melangok panjang tak tahu apa nak buat. Maklumlah cuti sekolah panjang, memanglah gaji jalan tapi masa terluang sangatlah membosankan jika tidak diisi dengan perkara berfaedah.

Lalu aku mengambil keputusan untuk mencari kerja. Cari punya cari dapat gak aku bekerja di kenny rogers roaster. Suasana di sini memang sangatlah sibuk. Tak sangka walaupun harga makanannya agak mahal, ramai orang yang berminat untuk mencubanya.

Al-maklumlah cuti sekolah begini memang ramai mengambil pekerja-pekerja baru yang fresh graduate lepas abis SPM. Nak jadi cerita, suatu hari ada seorang awek telah diterima bekerja. Lebih tak sangka awek ni yang nampak pendiam dan 'kerek' rupanya memang kenal aku dan rupanya 'secret admire' sangat dengan aku.

Maklumlah, dah namanya bekerja satu tempat mahu tak mahu kenalah bertegursapa. Dari situlah akhirnya aku tahu awek ni memang minat sangat pada aku. Khairun Nisa namanya. Rupanya ramai yang minat dengan dia ni. Datang kerja dengan pakaian biasa berwarna hitam tapi pada pandangan aku sangat menonjolkan apa yang biasanya 'tertonjol'.

Terdetik dihati aku, suatu hari aku nak kenal dia. Diam tak diam akhirnya aku dapat nombor telefon dia. Dari situlah akhirnya kami rapat dan berbalas sms.Rupanya dia sudah punya teman lelaki.
Suatu hari, Nisa telah sms aku. Minta tolong aku menghantarnya kerja. Aku yang hanya bermotorkan motor LC 135 akhirnya bersetuju untuk menghantarnya setelah dia bersetuju untuk 'merempit'. Setelah itu akupon segera datang dan menghantarnya ke tempat kerja.

" Napa awak tak peluk saya tadi?.."Aku bertanya kepadanya.
"Eh, awak tak kisah ke..?" Nisa membalas.
"Hehe nak kisah apanya..terpulang awaklah.."aku membalas kembali.
"Errr..seganlah. Kalau tahu awak tak kisah tadi memanglah saya peluk..huhu"

Sejak hari itu, aku kerap menghantarnya ke tempat kerja dan sememangnya abis ketat dia peluk aku. Tonjolan di dadanya hmmm memanglah sangat menyedapkan. Setiapkali aku kena peluk, memang batang aku mencanak-canak tegak rasa seperti nak koyak seluar yang aku guna masa tu.hehe
Sehinggalah suatu hari, masa aku nak balik kerja, sesampainya di motor Nisa telah terlebih dahulu menunggu aku sambil duduk di motorku.

"Awak balik dengan siapa ni Nisa?"Tanyaku.
"Hmm mmm nak balik dengan awak boleh?Pakwe saya kerja tak dapat nak ambik saye.."

Aku yang baik hati ni okkan sahaja. Akan tetapi kali ini Nisa beriya-iya mahu memandu, aku sebagai pembonceng. Mahu tidak mahu, aku ikutkan sahaja. Sepanjang perjalanan, batang aku terpacak lagi. Kali ini aku tak lepas peluang untuk memberanikan diri memeluk Nisa. Nisa rupanya membiarkan sahaja aku memperlakukannya sedemikian rupa.

Lalu aku beranikan diri mendekatkan batangku ketubuhnya. Tangan aku mula merabanya. Setelah menyedari Nisa tidak membantah, aku mula beranikan diri meraba pahanya dan akhirnya meramas teteknya. Nisa tak berkata apa hanya dengusannya terdengar sayup-sayup dibawa angin. Tiba-tiba Nisa membelok ke satu jalan yang agak sunyi. Aku biarkan sahaja. Aku mula galak beranikan tanganku menyelok masuk ke baju ketatnya. Yang aku sedar, Nisa seperti menyerahkan sahaja seluruh tubuhnya aku raba.

Teteknya yang aku rasa agak besar dan putingnya keras. Lalu aku beranikan diri untuk menyeluk pula ke dalam seluarnya. Oleh kerana Nisa hanya mendiamkan diri, aku gosok kangkangnya dan ternyata cipapnya dah basah. Nisa merengek nak isap batangku katanya. Lalu aku suruh dia memberhentikan motor dan membuka zip seluarku untuk Nisa menghisap batangku. Ahhhhhh terkejang-kejang aku bila merasakan lidah lembutnya menjilat-jilat batangku.

"Ahhh..awak...rasa macam nak bawak awak balik. nak romen-romen ngan awak atas katil.."
"Ahh hmmm nak wak..hmmm"Rengek Nisa sambil mengulum batangku penuh kenikmatan.

Dalam fikiran aku, Mana pula port sesuai aku nak 'kerja'kan budak ni.. Takpe, mungkin lain kali boleh dapat. Setelah lebih kurang sejam kami 'bersama' atas motor, aku segera menghantarnya pulang. Sebelum pulang, aku sempat mencium pipinya dan ber'cemolot' dengannya. Sebelum beredar, Nisa berkata padaku:

"Abang..ade mase nanti nak datang 'projek' jat umah abang ea.."

Aku mengangguk perlahan. Malam tu aku sedar batangku terpancut dimuka Nisa ketika Nisa menghisap batangku tadi..Bermula hari itu, aku mula merancang bagaimana nanti dapat aku 'ratah' budak ni..

Tiada ulasan: