Sabtu, 5 Julai 2014

Berpisah Akhirnya..Cikgu Ummi

Hubungan intim aku dengan cikgu Ummi masih seperti dulu. Cuma sedikit rasa hiba bila dapat tahu cikgu Ummi akan berkahwin tak lama lagi. Semuanya gara-gara aku dapat sms darinya memberitahu hal tersebut.

Aku rasa bersalah sangat. Cikgu Ummi pernah bertanya aku keinginannya bersama aku sehidup semati akan tetapi yang pasti aku sedang bercinta dengan orang lain sebelum kenal dengannya dan sehingga kini masih bercouple lagi. Dari mula perkenalan kami, mmg cikgu Ummi tahu aku sedang bercouple dengan orang lain.

Mungkin ada sesuatu yang begitu menarik hati cikgu Ummi untuk mahu berdampingan denganku walau sedar aku milik orang lain. Ceh..jiwang plak. hehe

Baik. Mari teruskan cerita. Nak dijadikan cerita, hubungan kami berlanjutan hingga tinggal seminggu sebelum cikgu Ummi melangsungkan majlis perkahwinannya. Yang gilanya, aku berkasih dengan tunang orang! apalah yang mampu aku lakukan. Cikgu ummi sendiri yang beriya menggoda aku untuk 'merasai' kegebuan tubuhnya hingga saat ini.

Petang ini adalah pertemuan terakhir aku dengannya. Cikgu Ummi sendiri meminta untuk kami bertemu dan melepaskan keinginan kami buat kali terakhir. Situasi petang ini agak tidak clear. Masih ramai guru tidak pulang awal. Jadi kami merancang bertemu dalam tandas sekolah. Aku masuk dahulu seperti orang yang beriya mahu ke tandas, kemudian barulah cikgu Ummi datang dan masuk ke tandas yang sama.

Setelah kami berdua masuk, aku tidak menunggu lama. Rengekan cikgu Ummi petang itu sudah cukup membuatkan batang aku menegak keras. Setiap helai pakaiannya aku buka dan akhirnya tiada apa yang tinggal membaluti tubuh kami berdua. Ikut hati aku, melihat cipapnya yang tembam dan hanya ditumbuhi bulu halus itu, sudah lama aku jolokkan batang aku ni. Akan tetapi, itu tak mungkin berlaku.

Kali ini kami begitu menikmati pertemuan ini. Dengan perlahan-lahan, aku mencapai bibir mungilnya. Agak lama kami berkucupan. Cikgu Ummi sendiri seperti tidak mahu aku melepaskan bibirnya. Tubuh kami bersentuhan dan aku dapat merasakan begitu pejal buahdada dan putingnya keras dan pejal menyentuh dadaku. Aku dapat merasakan begitu ghairahnya cikgu Ummi ketika ini. Lalu aku usap kepalanya dan terus ke punggungnya. Peh!mmg sangat lentik. Aku juga dapat merasakan begitu lembutnya belaian jemarinya mengurut lembut batang kerasku. Lentikan dan tarian tubuh cikgu Ummi kali ini amat ghairah dan mampu membuatkan aku kekejangan.

Setelah itu, aku mula mencium batang lehernya dan aku perasan sentuhan cikgu Ummi mulai keras sehingga aku dapat merasakan kegeramannya pada aku ketika itu. Ramasannya pada tubuhku semakin memuncak apabila bibirku mula bermain di putingnya. Kali ini aku gigit kecil dan menyedut2 putingnya yg semakin menegang itu semahunya.  Rengekannya semakin rancak. Beginilah agaknya perempuan apabila lama tak 'dapat'. Aku tahu cikgu Ummi amat dahagakan sentuhan aku. Ini dapat aku pastikan apabila batangku yang mula aku gosokkan di celah kelangkangnya seperti 'banjir' dan ber'mandi'kan air keghairahannya.

Aku memelukkan tubuhku dari belakang cikgu Ummi. Buahdadanya aku ramas semahunya. Air cipap cikgu Ummi makin banyak. Lalu aku gosok dan menepuk2kan jemariku ke cipapnya keras. Aku mulai ghairah. Lidahku mula memainkan peranan di cipap tembam itu. Cikgu Ummi juga dengan pantas mendapatkan batang kasarku. Kuluman dan sedutannya begitu hebat sehebat jilatanku ke cipapnya. Kami begitu khusyuk memainkan peranan masing2.
Aku perasan cikgu Ummi menjilat seluruh tubuh aku dengan ghairahnya. Setiap inci tubuhnya juga tak ketinggalan untuk aku raba,ramas, jilat dan sentuhi. Aku ingin menjadi orang yang pertama me'rasa'i segala kenikmatan dari tubuh montok ini. Aku ingin menjadi orang pertama yang tidak akan dilupakan oleh cikgu Ummi. Juga pasangan paling ghairah yang pernah dia temui.

Kami tidak bercakap sepatahpun petang itu dan hanya menikmati sesi kali ini dengan penuh ghairah. Muka ghairah cikgu Ummi sangat comel pada pandangan aku. Sesekali aku cuba me'rodok'2 kepala batangku ke lubang nikmat cikgu Ummi. Cikgu Ummi cukup bersedia jika aku mahu pergi lebih jauh. Kangkangnya dibuka luas untuk seks bersamaku. Aku sendiri yang meletakkan gap akhirnya.

Aku tahu, cikgu Ummi memang benar-benar menyerah diri pada aku dan jika aku mahu, dia sememangnya sangat rela untuk 'serah tubuh' pada aku. Kuluman cikgu Ummi begitu mengejangkanku. Lalu akhirnya batangku memancut-mancutkan air maniku penuh ke muka dan tubuh cikgu Ummi. yang membuatkan aku terharu, maniku diratakan hingga kering tanpa dikesatnya. Taknak dibuang dan dibersihkannya kata cikgu Ummi kerana dia tidak pernah mahu berpisah denganku.

Setelah kami berpakaian semula, sekali lagi kami berkucupan dalam waktu yang agak lama. Aku tahu cikgu Ummi tidak mahu melepaskan bibirku. Memandangkan masa semakin berlalu, kami akhirnya bersetuju untuk pulang dari pertemuan terakhir ini.

Setelah menunggang motorsikalku untuk keluar, aku ditahan oleh seorang gadis comel. Fatin namanya. Tujuannya hanya untuk mendapatkan nombor telefonku. Ah,sudah..

Apa kesudahan cerita ini?apa yang berlaku setelah perkenalan aku dengan Fatin ni? Tragis sebenarnya..tungguuuuuuuuuu ya!

Tiada ulasan: