Sabtu, 7 Jun 2014

Lina

Aku sedang bersiap-siap untuk keluar dengan lina. Lina memminta aku menemaninya yang hendak ke majlis jamuan yang diadakan oleh syarikat temmpat dia bekerja. Tetapi aku hanya menawarkan diri untuk menunggunya di tempat lain sehingga majlis itu tamat. Lagipun aku teringin untuk melihat lina memakai pakaian yang seksi. Kerana  menurut lina malam itu dia akan memakai skirt pendek dengan baju ketat dan singkat. Lina aku kenal melalui laman internet ekawan. Perkenalan kami sudah berlanjutan 6 bulan. Tetapi aku hanya berjumpa beberapa kali di sekitar kampung subang baru. Selalu bila berjumpa lina hanya memakai baju kurung tak pun seluar jeans dengan t-shirt. Lina mempunyai ketinggian di antara 155-165 cm. Badannya agak gemuk mungkin beratnya dalam 65-75 kg. kulitnya juga cerah. Bontotnya besar dan lebar. Sekali tengak seperti bontot permpuan bangsa negro. Pinggangnya mempunyai sedikit cutting. Di dadanya mekar pejal dan terbonjol dua bukit berkembar. Setiap kali bertemu aku hanya memerhatikan buah dadanya dari jauh. Lina Cuma tersenyum menyedari aku memerhatikannya. Aku menunggu lina mengambilku di tempat biasa. Agak memalukan bukan, biasanya orang lelaki yang menjemput orang perempuan. Tetapi ini terbalik pula. Bukannya apa, aku tiada pengangkutan. Keretaku ada di bangkel selepas terbabit dalam kemalangan semasa digunakan  kawanku sewaktu sedang berkursus ini. Sambil berjalan ke tempat untuk menunggu lina aku menyedut sebatang rokok. Aku juga mengambil 5 butir ubat batuk kering. Sambil berjalan aku berkira-kira bagai mana hendak aku mula dan apa yang harus aku lakukan. Malam ini ada peluang terbaik aku untuk menikmati tubuh chubby lina. Kemana harus aku bawa lina kerana aku tidak biasa dengan kawasan selangor. Tepat pukul 9 malam lina muncul seperti yang dijanjikan. Dia mengukir senyum sebalik saja keluar dari kereta untuk menemuiku. Dia menaikai kereta proton satria warna hijau muda. Terkedu aku bila melihat lina dalam pakaian bergitu. Dengan serta merta adikku bangun mengeras di dalam seluar. Tersangatlah seksi. Pakaian yang dia pakai sudahlah ketat menampakkan lagi susuk tubuhnya. Sedangkan kalau berbaju kurung atau memakain t shirt biasa sudah melekat pada badannya inikan pula baju ketat dan seingkat serta skirt yang pendek. Lina menarik tanganku masuk ke kereta melihat aku terpaku. Aku duduk di tempat pemandu dan terus memandu ke tempat majlis itu akan di adakan. Aku curi pandang ke celah kangkangnya. Lina sedang meluaskan kangkangnya sehingga dalam kesamaran boleh aku nampak tundunnya membengkak  dibaluti pantiesnya. Apakah itu petanda lina memberi lampu hijau untuk aku merabanya atau untuk mengujiku atau mungkinkah dia tidak sengaja. Berlegar-legar persoalanan itu di kepalaku. Selalunya bila berjumpa aku dan lina hanya berciuman di dalam kereta. Ingin saja aku menyetubuhinya tetapi portnya tak sesuai. Lalu aku pendamkan saja niatku itu. Tetapi adakah malam ini bergitu juga atau sebaliknya. 

Otak aku terus berfikir. Tiba-tiba lina melentokkan badanya dan kepalanya di sandarkan ke bahuku. Aku terkejut, jantungku tiba-tiba berdegup kencang. Lina tanyakan apa pendapatnya tentang dirinya malam ini. Aku kata lina sangat cantik dan seksi. Stim aku dibuatnya kataku sambil bergurau. Tak semena-mena lina meletakkan tangannya ke atas adiku yang sedari tadi mengeras. Dia sengaja atau tidak sengaja aku pun tidak tahu. Aku menoleh kepadanya dan mencium bibirnya. Dalam masa itu aku terpandang buah dadanya yang besar di sebalik baju dan bra yang dia pakai. Padat sehingga tidak menampakan lurahnya. Seperti branya tidak mampu menampung buah dadanya. Hingga terkeluar lebihan buah dadanya. Semangatku semakin yakin yang impianku akan terlaksana pada malam itu. Sedang aku berangan-angan aku rasakan zip seluar aku dibuka oleh lina. Lalu diseluknya ke dalam seluar dan terus memegang batangku. Lina mengeluarkannya lalu tunduk untuk mengulum batangku. Arghhh sungguh nyaman sekali. Kehangatan mulut dan disaluti air liur lina sunggung menghairahkan. Aku merebahkan badanku sedikit untuk meraba buritnya. Tetapi aku susah dan berisiko. Aku harus cari tempat untuk parking. Tiba-tiba aku terpandang satu simpang jalan ke lading kelapa sawit yang tidak diusahakan lagi berhampiran kem tentera di ttdi. Aku coner dan masuk ke dalam sikit lalu membetulkan kedudukan kereta lalu parking. Jika terjadi apa-apa senang untuk aku terus memecut ke jalan raya kerana hadapan kereta sudah aku halakan ke sana. Aku tolak  seat ku ke belakang dan aku rendahkannya. Lina juga membuat hal yang sama. Sambil lina kata dia tidak jadi pergi ke majlis yang  akan diadakan kerana kesian melihatku menunggunya di luar. Terus aku terkam lina. Aku lumatkan bibirku ke bibirnya sambil tanganku meramas buah dadanya. Aku cium dan jilat tengkuknya sehingga ke cuping telinganya terus ke dalam lubang telinganya. Lina sudah mengerang kesedapan. Tangannya berusaha melondehkan panties dan bra yang dia pakai. Mujurlah pakaian yang dia pakai menyenangkan kerja untuk menanggalkan bra dan pantiesnya tanpa bersusah payah. Setelah puas aku beralih pula ke buah dadanya. Bersilih ganti aku meramas dan menghisap buah dadanya. Habis basah lencun buah dada lina aku kerjakan. Lalu aku arahkn lina supaya duduk ke atas sedikit subapa senang aku mengerjakan  buritnya pula. Aku gentel biji kelentitnya. Daging merah yang sedikit terjojol ini sangat nikmat kalau di gentel. Terangkat-angkat punggung lina. Kemudian aku jolok 2 batang jariku dan mula mengorek dalam ke dalam buritnya. Aku dapat menyentuh leleangit atasnya yang sedikit melengkung. Rasanya seperti kita menyentuh benda yang seperti pelampung dan berwarna putih di dalam perut ikan. Lina memejamkan matanya rapat. Bunyi erangan semakin kuat dan nafasnya semakin hebat.

Aku berhenti lalu membetulkan kedudukanku. Aku tarik tangan lina dan menyuruhnya mendatangi aku dari atas. Lina faham lalu tunduk mengangkang di depanku. Dia mencapai batangku yang telah lama menanti dan mengacunya ke luruat buritnya yang cubah becak dbermandikan air mazi dan liurku. Lina menekan pelahan-lahan batangku sihingga masuk penuh. Aku rapatkan badan lena sehingga buah dadanya penyek menekan dadaku. Dia mencium bibirku dengan penuh nikmat.  Dua belah tanganku memegang bontot lina. Aku cengkam sedikit sehingga lurah duburnya terbuka luas. Lalu aku mengangkat punggungnya dan menekan punggunnya ke bawah semula. Aku angkat tinggi dan pelahan sehingga hamper terkeluar koteku dari lubang buritnya. Apabila hendak menekan ke bawah semula aku tekan dengan kuat dan mengejut. Sungguh nikmat sekali. Lina juga membantu aku untuk berdayung. Bergoyang-goyang kereta mengikut tusukan dan dayungan kami. Bibir lina tidak pernah lekang dari mengucup bibirku. Sekali sekala bila lena menepaskan bibirku aku menghisap putingnya seperti seorang bayi. Setelah menyetubuhi lina dalam posisi itu selama hamper 15 minit aku mengarah lina meniarap di seat penumpang belakang. Kepalanya dilentokkan ke desk board belakang. Manakala lina berdiri dengan lulutnya  ditepi  seat belakang. Kakinya diluaskan bukaannya dan bontotnya sedikt tertonggek serta pinggangnya lentik. Aku mendatangi lina dari arah belakang. Setelah tusukan aku buat ke buritnya aku peluk lina dari belakang. Sambil berdayung aku meramas buah dada lina. Banya air mazi yang keluar dari burit tembam lina tidak dapat aku bayangkan. Sampai terasa airnya meleleh menuruni pehaku. Hamper 20 minit dalam posisi itu aku membaringkan lina. Aku menyetubuhi lubang nikmatnya dari atas dan bertentangan dengan lina. Aku tunduk merapati tubuh lina. Lalu aku kucup bibirnya sambil melakukan sorong dan tarik dengan pelahan-lahan. Kemudian bila lena  sudah selesa dan menikmatinya aku melajukan dayunganku. Beralun-alun buah dada lina mengikut rentak tusukkanku. Bunyi erangan tidak putus-putus dari mulutnya yang sedikit terbuka. Kadang kala erangannya kuat kadangkala seperti tersekat di kerongkong. Dalam aku sedang ayik mendayung tubuh lina kejang seraya aku merasa semburah cecair hangat di celah kangkangku. Lina mengeliat dan cengkaman buritnya bertambah ketat dan berdenyut-denyut. Aku tidak menghiraukannya dan terus berdayung. Mengeletar dan terangkat-angkat punggungnya setiap kali aku melakukan sorong dan tarik. Aku sudah dapat merasakan yang aku akan sampai kerana sudah berasa nyilu yang tersangat. Aku memeluk lina dan mengangkatnya duduk di pehaku aku memancutkan air maniku ke dalam buritnya. Berdas-das dambil butirnya mengemut ketat. Lina merangkul leherku dengan kuat sambil duduk diatas pehaku yang dalam keadaan cencangkung. Agak lama kami berpelukan dalam keadaan itu. Sehingga koteku lembik bru kami kembali membetukan pakaian masing masing. Aku memakin kembali seluar jeans ku. Manakala lina mengenakan  branya saja .baju dan skirt yang tidak ditanggal memudahkan lina membetulkan pakiannya. Mujurlah pakaiannya Cuma dilondehkan tetapi tidak dibuang. Kalau tidak mahu lama kami disitu sebelum boleh pergi. Pantiesnya lina berikan kepadaku sebagai hadiah darinya. Dan sehingga ke hari ini pantiesnya masih di dalam simpannan ku begitu juga perhubungan aku dan lina. Malam itu lina membawaku masuk kerumah sewanya secara sembunyi. Malam itu kami hanya bersetubuh hingga ke pagi. Badanku terasa sangat lesu. Sendir-sendiku lengguh-lengguh dan pinggangku terasa sakit. Pukul 6.30 baru lina menghantarku pulang.

Tiada ulasan: