Sabtu, 7 Jun 2014

Aweks Indon

Namanya surti berasal dari medan Indonesia. Surti belajar UCSI Taman connaught . Dia menyewa sebuah rumah kedai di tingkat 1 yang yang terletak bersebelahan kedai 24 jam di taman connaught cheras. Rumah kedai tersebut sudah diubah suai dengan menempatkan banyak bilik. Aku kenal dengan surti yang aku panggi ti secara tidak sengaja. aku baru saja membuka gerai menjual burger di hadapan rumah kedai yang surti sewa. Masa itu surti baru balik dari tempat kuliahnya dan singgah untuk membeli burger. Perkenalan hanya bermula dengan usikan biasa saja sebelum kami bertukar-tukar nombor telefon. Aku tidak perlu mengayatnya lebih-lebih. Terasa cukup mudah pula. Surti gadis yang cantik padan dengan keturunan campuran melayu Indonesia dengan cina. Orangnya tidak besar. Pada pengamatanku beratnya Cuma 40 ke 45 kg saja dan tingginnya diantara 150-160 cm. kulitnya putih. Mulai dari saat itu kami sering berbalas sms. Surti sangat fasih berbahasa Malaysia Aku sangat mengambil berat tentang surti kerana ada niat yang aku simpan. Mesti semua tahu dan faham maksud aku. Tiap-tiap malam jika tiada kuliah dia akan melepak denganku di gerai burger. Ramai juga kawan-kawan sekuliahnya yang sama-sama dari Indonesia dan menyewa di rumah yang sama aku kenal. Hampir semuanya cantik-cantik belaka. Tetapi aku paling tertarik dengan yanti. Kerana di dalam ramai-ramai dia yang paling cantik. Bodynya juga yang paling meletup. Anda faham-faham sajalah maksudku. Tetapi aku hanya memendam rasa saja. Tak mungkin aku boleh mendapatkan yanti  kerana aku sudah ada surti. Dan yanti mengetahui perhubungan kami. Lagi pun yanti tidak semesra seperti kawannya yang lain. Tambahan dia sudah ada kekasih. 

Perhubungan aku dan surti semakin hari semakin intim. Kami sudah seperti belangkas. Di mana ada aku di situ ada surti.sehinggalah di satu hujung minggu. Kebetulan masa itu aku menutup geraiku. Aku kebosanan tidak tahu hendak berbuat apa. Lalu datang hasutan syaitan. Maka aku menelefon surti. Dengan nada sengaja bergurau aku mengatakan aku sangat bosan malam itu dan ingin berjumpa dengan surti di bilik sewannya. Entah dia pun bergurau atau benar-benar memaksudkannya  surti mengizinkan aku datang bertemu dengannya. Lalu aku kata kalau aku tidur dengannya malam ini boleh ke tidak. Dengan slumber je dia jawab boleh. Aku tunggu lagi seperti melompat terus bergegas menemui surti.

Sebalik aku sampai surti sudah sedia menunggu kedatanganku di tangga naik ke atas bilik sewannya. Rupa-rupanya dia memang mengambil serius apa yang baru kami cakapkan tadi. Aku di bawanya masuk. Bilik surti betul-betul di pintu utama rumah kedai tersebut. Ada banyak bilik-bilik yang aku lihat. Dari yang surti ceritakan ada juga pasangan suami isteri yang menyewa di situ kerana sewannya yang murah. Surti mempelawaku masuk. Manakala dia keluar untuk membancuh air. Aku melabuhkan punggungku di birai katilnya. Walaupun bilik itu kecil keadaannya sejuk mata memandang. Biliknya tersusun kemas dan bersih. Di satu sudut ditempatkan sebuah meja solek dan amari pakaian. Manakala di sebelah kepala katilnya ditempatkan sebuah meja komputer. Surti masuk dan menghempas lembut punggungnya diatas katil di sebelahku lalu menuakan air yang dibancuhnya. Aku sambut dan letak di atas meja komputer. Kami berbual-bual kosong. Sehingga ke satu tahap aku sudah tidak dapat menahan gelora nafsuku lagi. Aku peluk surti dan menciumnya. Surti membalas kembali ciumanku. Kami mula berkucupan ghairah.. tangan kananku sudah meramas-ramas buah dadanya yang agak kecil itu. Surti kemudiannya membantuku menanggalkan  baju dan seluar pendek yang dipakainya. Kemudian di lucutkan simpulan bra dan panties yang masih menutupi badannya. Aku baringkan surti dan aku mula mengomol buah dadanya sepuas hatiku. Aku jilat putingnya sehingga mengeras. Surti menahan permainaku ke atas buah dadanya sambil matanya terpejam. Kakinya dibengkokan dan dikangkang. Aku sudah mula bergerak ke bawah kangkangnya bila tiba-tiba surti bangun dan membuka laci mejanya lalu mengeluarkan sesuatu. Rupa-rupanya surti mengambil sebatang dildo yang berwarna jernih air lalu diserahkan kepadaku. Aku faham keinginan surti itu. Rupa-rupanya surti selalu melakukan onani bila bersendirian sebelum tidur. Aku selak bibir pantatnya untuk mencari isi yang terbonjol. Isi nikmat orang permpuan. Pantatnya sudah digenangi air mazi dengan agak banyak. Baunya sedikit lain. Terasa sedikit payau bila masuk ke dalam kerongkongku. Aku jilat dan jolok pantat surti. Dildo aku serahkan kepadanya dan dia terus mengulum dildo itu. Tidak lama selepas itu dia menyerahkan kembali dildo itu kepadaku. Lalu aku tusukkan ke dalam analnya. aku biarkan dildo itu terendam di dalam anal surti sambil aku mngerjakan pantatnay puas-puas. Lama juga aktiviti pemanas badan yang aku lakukan. Dildo sudah surti keluarkan dari analnya.

Aku melondehkan pakaianku sambil di Bantu oleh surti. Tanpa di suruh batangku sudah dikulum oleh surti dengan rakus. Habis batangku dan  biji zakarku di kulum oleh surti seperti mengulum gula-gula. Surti seperti berpengalaman melakukannya. Hampir 10 minit surti mengulum batangku sebelum dia kembali berbaring menelentang di depan ku. Dia meluaskan bukaan kangkangnya dan bersedia menerima tusukan batangku. Batangku dicapainya dan ditarik mendekati rekahan pantatnya yang sudah becak berair itu. Lalu aku tekankan pelahan-lahan sehingga menyentuh ke pangkal. Aku memulakan dayunganku pelahan-lahan. Surti memejam rapat matanya. Mulutnya sedikit tternganga melayan nikmat permainan kami. Setelah berdayung hampir 15 minit aku lajukan dayunganku. Bunyi erangan surti mengiringi setiap tusukkan batangku ke pantatnya. Berkeritu bunyi katil besi setiap kali aku mehentak batangku masuk. Kami sudah tidak memperdulikan lagi keadaan sekeliling. Surti kemudian mengiring sedikit badannya untuk aku menusuk dinding kiri dan kanannya pula. Aku tidak berapa gemar posisi ini. Kerana silap-silap boleh pancut awal di buatnya. Aku mengarahkan surti ke kedudukan doggy pula. Lalu aku datanginya dari arah belakang. Tusukan batanku juga aku lajukkan dari mula. Tersengguk-sengguk badan surti seiringan dengan dayunganku. Setelah aku mula keletihan aku mencabutkan batangku dari pantat surti lalu berbaring. Sekarang surti mengambil alih kedudukan diatasku. Aku menarik badanya supaya menindih rapat dadaku. Surti mendayung dengan agak laju sambil mengayak-ngayak punggunnya seperti penari dangdut. Sungguh nikmat di pelakukan oleh surti sebegitu. Agak lama juga sehingga aku rasa nyilu di kepalaku. Aku sudah tahu yang aku akan menghamburkan air maniku sekejap saja lagi. Aku memberitahu kepada surti lalu surti melajukan lagi dayungannya. Aku sudah tidak mampu bertahan lalu melepaskan air maniku ke dalam pantat surti. Kami berpelukan  dan berciuman. Berdenyut denyut batangku mebgeluarkan mani. Aku biarkan batangku terendam lama di dalam pantatnya. Sehinggga batangku lembik di dalam pantat surti baru surti menari keluar batangku dari pantatnya. Saat itu berhamburan air maniku yang telah bercampur dengan air mazinya  ke atas katil. Surti mengemutkan pantatnya untuk mengeluarkan air maniku yang masih menghuni pantatnya itu. Meleleh air mani keluar dari rekahan pantatnya. Hari itu pukul 8 baru aku keluar dari bilik surti. Hubungan seks kami berlanjutan sehinggalah surti menamatkan pengajiannya dan kembali ke medan. Dan aku masih mengharapkan agar satu hari nanti aku berpeluang menikmati tubuh montok yanti walaupun aku tau peluangnya amat tipis atau hampir tiada. Sekian.

Tiada ulasan: