Ahad, 6 April 2014

Pecah Dara Farah Budak UITM Part 2

Kisah ini berlaku ketika kami( aku dan farah) sedang cuti sem. Keluarga farah jenis sentiasa ada kat rumah, so mmg susah la nak buat seks kt rumah dia.

Jadi kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira 35 km dari rumah farah. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kami bersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega, kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu bermalam punya! Aku buat muka selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu syahwatku dah mula menyala.

""Kita nak kemana?"" dia bertanya sebaik saja tiba
""Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?"" jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kamiterus ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang membuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan masing-masing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

""I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang kemudian."" Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan. Haha

""Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la…."" Dia merengek manja. Aku terpaksa tegas.
""You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang kerja. Jangan ambil ringan,"" aku cuba memberi keyakinan.
""Kalau you tak boleh buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya"" Dia termenung seketika dan aku berdiam diri.
""O.K lah….I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?"" aku lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan.

Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan nipun kalau dah on switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari dimana letak ""switch"" nya. Macam mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagitak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau
pun laju!

""You tunggu dalam masa setengah jam.You sempat mandi pun dan pakai wangi- wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu. Nanti I datang, I terus nak apam!"" aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa…

""Eeeeh..gatalnya!….."" Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lif hotel dan hilang dari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotel yang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempat menjeling buku daftar dimana tercatat nombor biliknya.Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagi cipap isteri orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mulaberdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintu biliknya,aku berdiri tercegat buat beberapa ketika. Dadaku berdebar- debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabra juga.  Sambil menarik nafas, aku mengetuk tiga kali seperti yang dijanjikan. Secepat kilat pintu dibuka, dan apa yang ku lihat didepan mataku kini membuatkan ......aku seolah-olah sudah berada di alam nirwana!

Dia berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangantubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelasseluar dalam jenis ""hipster"" nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampirnak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi.

Berpura tenang aku melangkah masuk meletakkan beg aku di atas katil. Dia berdiri memandang lagakku. Aku rasa macam nak aku terkam terus menghunjamkan batang zakarku terus kepantatnya! Tetapi tak boleh. Itu bukan kerja profesional. Itu kerja budak mentah yang sedang gila naik motor berlumba haram tu.Apa yang dirasa oleh budak-budak pompuan tu kita tak lah tahu. Jangan-jangan hanya dapat rasa pedih pantat sahaja!..Aku perlu tenang, steady, control Supaya keyakinannya terhadapku kian bertambah tinggi.

Sambil berdiri aku merenung kepadanya sebgai tanda apresiasi. Aku menggeleng- gelengkan kepalaku sambil berkata: "" Hebat. Hebat! Memang you ni sungguh hebat sekali. Bila kena pakaian begini, semua lelaki boleh lupa bini you tau!!! Jangankan lupa bini, lupa dunia sekali!""

""I nak enjoy betul-betul dengan you malam ni. Memang I dah lama menanti you ajak I, tetapi you ambil masa lama sangat…"" lembut dan manja jawapannya.

""All right… I mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakaisabun wangi…….lepas tu kita luahkan semua yang terpendam dihati. Bila I siap mandi, I nak you dah ready, tak mahu banyak cerita lagi, ok?"" Aku dah dapat kawal perasaan. Biar dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar melicinkan lagi lubang cipapnya memudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus kebilik air untuk mandi.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkekdia ni. Nak suruh dia hisap zakar ke, atau aku nak jilat dulu pantatnya. Nak cara melentang atau nak cara menonggeng ke; nak plain sex atau nak aku liwat sekali anus nya; nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja…..seribu satu macam khayalan macam dalam mimpi. Batang zakarku dah tegang mencanak disepanjang aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali. Aku fikir kalau macam ni, nan baru sekali sorong ke lubang pantatnya, tentu aku dah terpancut mani! Buat malu saja.

Lantas aku segera mengambil keputusan untuk melancap sahaja dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lubang pantatnya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, nanti buat malu aku saja.
Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan, Aku kena puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya senjata. Walaupun aku terpaksa bekerja keras macam memanjat pokok kelapa.

Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku, dalam satu genggaman yang unik yang telah terlatih sejak mula akil baligh dulu.Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batang zakarku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya yang sudah bersih dan harum.

Melancap batang sendiri bukanlah satu perkara mudah. Kekuatan genggamannya mesti cukup-cukup dan menyelerakan Terlalu longgar akan terasa seperti mengongkek terowong keretapi; manakala terlalu ketat mencekikakan menyebabkan kepala butuh naik merah dan pening tak tentu kira Ia memerlukan kemahiran. Memerlukan latihan. Melancap adalah suatu seni . Kalau tak betul caranya, sampai subuh esok pun tak akan keluar mani. Tangan lenguh, kepala pedih luka kanan kiri!

Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan. Turun naikdalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah, dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit kebawah dan naiksemula dalam rentak dan rhytm yang telah lama dibiasakan. Semakin kuat rasa kegelian membina tekanan di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya. Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benarsedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya.

Dalam khayalan, aku membayangkan diriku sedang menghayun punggung kian laju megongkek lubang pantatnya; tanganku sebelah lagi memaut sinki yang aku rasakan seperti memaut pinggangnya. Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mulamengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang zakar menceding lain dari biasa. Akuterasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar keseluruh urat sarafku. Badan menjadikejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki.

Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora. Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mataku terpejam rapat, sehingga selesai semua berlalu. Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh melebihi kepuasan ......melakukan persetubuhan itu sendiri.

Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin. Ada yang dah mula  mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna  warni itu. Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula. Aku selesai mandi dan memakai tuala. Aku tidak mengenakan pakaian. Hanya tuala,.dan aku keluar dari bilik mandi terus duduk di atas settee.Dia sedang berbaring membaca entah majalah apa. Melihat ketibaanku, dia segera menutup majalah dan memandang lama ke arahku.

""Lamanya you mandi….."" senyum meleret macam selalu.
""Biasalah…banyak berangan-angan daripada mandi. Maklumlah, nak jadi pengantin baru!"" aku cuba berselindung dengan gurauanku.
""Alaa…..buat apa kita nak banyak cakap lagi. Bila kita nak mula..?"" aku cuba memendekkan cerita.
""Mula apa…?"" dia pura-pura tak tahu.

Aku dah naik satu macam kerana terasa batangku nak mula mengeras semula. Aku dah kehilangan modal nak menjawab. Aku bangun dan terus duduk disisinya diatas katil. Rapat, sehingga aku dapat rasakan kepanasan badannya. Aku memaut bahu, dan mencium pipinya. Dia buat saja seolah- olah tak terasa apa-apa, tetapi aku terasa kelajuan nafasnya. Aku terus menyusuri hidungku kepipinya yang licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu, keleher,naik semula ke pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan membangkitkan nafsu. Baru ternampak kesannya.

Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu, serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadaku… tanganku meramas-ramas bahunya, menggosok-gosok belakangnya dan sekaligus aku rasa tangannya mula memaut leherku. Dalam berbuat begitu dia kehilangan support dan jatuh terbaring bersamaku. Aku masih dapat mengawal suasana. Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah oleh pakaian tidur ""low-cut""nya. Dia semakin erat memaut leherku, sambilmenggosok-gosok belakang kepalaku.

Aku berjimat. Mahu terus panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam cekap. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja.

Ciuman ku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagunya ku jilat perlahan dan lembut, ibu kucing menjilat anak; bukan macam bapa kucing menjilat susu!. Dagunya, lehernya, dadanya. Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu…..dia punmenggeliat; aku pun naik steam semacam. Namun batang ku hanya keras separuh tiang. Tegang, tetapi lembut macam berisi kekabu, disebabkan maniku baru saja terpancar tadi. Ini akan memberikan aku peluang untuk mencumbuiya sampailembik macam uli tepung nak buat roti. Barulah dia akan merasakan kenikmatan dan keindahan perhubungan jenis antara dua insan dengan sepenuh-penuhnya.

Aku menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinganya. Inimembuatkan badannya naik ""goosebumps' dan tegak bulu roma. Aku tahu bahawa satu kejutan arus letrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya. Dariseluruh anggota badan mengalir berkumpul disaluran pantatnya. Aku belum mahu mengusikpantatnya, tapi aku pasti nonoknya sudah kembang dan basah mengalirkan lendiranmazi yang mula turun tanpa henti.

Dia dah nampak terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, menggetap bibir, sementara badannya dah menggelisah tak keruan. Aku terus lagimemeluk, mencium dan menggomolnya. Rakus, tapi gentle dalam pergerakan yang kemas dan teratur. Akhirnya aku terasa tangannya meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batang zakarku dan meletakkannya disana, sambil aku menyingkap membuang tuala.
Aku agak terkejut juga, kerana dapat saja batangku digenggamnya, dia terus meramas-ramas dengan penuh geram sepertimeramas pisang ranum nak buat

Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya. Darilutut ke paha, naik kepinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol seluar dalam hipsternya. Dia mengangkatkan badan memudahkan akau melurutkan bajunya, sambil matanya masih terpejam rapat menikmati ciuman dimerata-rata dada dan dagunya. Bila aku loloskan bajunya di atas kepala, dia terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku.
Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya meramas-ramas tundun dan apamnya yang masih berseluar dalam. Sambiltangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku meramas-ramas nonoknya. Seluar dalamnya basah lenjun macam boleh diperah. Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu dia terus histeria biar dia ingat aku sampai bila- bila. Lama aku mengucup mulutnya, menghisap lidah saling berkuluman hingga bercerup-cerup bunyinya, sambil meramas dan menggosok-gosok nonoknya.

Air cipapnya mencurah-curah turun macam paip bocor dan dia dah mula mengerang. Mulanya perlahan tapi kini dah bunyi macam orang perempuan menangis kematian suami!Akuseluk ke dalam dan menepuk-nepuk muka cipapnya, merasakan denyutan dan kepanasannya seketika sebelum akau melucutkan seluarnya dengan satu pergerakan yang tidak mengganggu aktivitiyang lain. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah dibawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya. Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya.
Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari dicelah rekahan bibir pantatnya, berpusar-pusar ke atas, ......kebawah, ke kiri, ke kanan, menuju kian dekat ke hujung atas untuk menuju biji kelentityang tersembunyi dicelah kelopak bibrnya. Usahlah aku ceritakan bagaimana dia meliuk melintuk meronta mengerang menangis tak tahu nak sebut bagaimana. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun kepipinya baru aku berhenti.

""I buat kasar ke…….sakit ke..?"" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.

Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala. ""Taaaak…………I sedaaaaap….!!"" Dan terus dia menangis lagi.

Aku merasa yakin segala usaha ku berhasil. Memang aku nak lonjak dia setinggiyang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Aku terus ke langkah seterusnya, kerana aku tahu dia sudah bersedia.

Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan menolakkan kangkang kakinya seluas mungkin. Dia tak bantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku dah menyorongkan sebiji bantal kebawah punggungnya.

Diatas sekali,tompok kecil bulu hitam halus berkeriting bertakhta dipuncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis kebawah hingga ke permulaan rekah bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka kerana telah turut kembang dek keghairahan nafsu berahinya, menampakkan sedikit ketuldaging berwarna kemerahan menonjol dicelahnya. Nyata bijikelentitnya sudah begitu mengembang dek kenikmatan hingga tidak boleh bersembunyi lagi.

Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecil menghiasi dasarnya, lubang kencing orang perempuan yang jarang dapat dilihat oleh sesiapa kalau tak di kelebek dengan betul-betul. Lubang ini agak tertutup rapat, keranadalam keghairahan yang dialaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya;

lubangpantatpula yang mengambil alih kuasa. Dibawah lubang kencing ini aku lihatliang saluran farajnya sudah nyata sekali kembang ke tahap maksimanya. Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahititisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar membasahi bibr tepinya.

Aku terpegun lama,kerana ini lah kali pertama aku betul-betul menilik membelek rapi pantat perempuan sepuas-puasnya. Puas ku tatap lama, dan akhirnya aku tak sedar yang aku telah menyembamkan muka ku menekapkan bibirku tepat kelubangnya!

Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapidua pahanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap kefarajnya. Telingaku hampir bengang terhimpit pahanya yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli,kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantatnya, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentinya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkanlidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya kedalam.

Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemuinya lubang pantatnya. Bilasaja lidah ku menjelir menjolok ke dalam,dia menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku disitu. Keluar masuk, keluar masuk,sambil aku menyedut lelehan air maninya yang turun tak berhenti. Rasa kelat-kelat masam air maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah menceding mengedik-gedik tapi aku tak peduli. Aku sedut air syoknya sampai bercerup-cerap berbunyi. Aku telan setiap teguk yang dapat ku hirup seperti menikmati air sarbat asli. Bagi yang biasa buat kerja ini aku tak payah terangkan dengan lebih jelas lagi. Kalau dipijak gajah pun ketika ini aku tak akan lari.

Dia dah betul-betul naik berahi. Lebih tepat aku katakan dia dah naik ""syeikh"", kerana tangisannya makin kuat kini. Tambahanpula sekali sekala aku lurutkan lidah. Dengan mengepit kepalaku bagai nak kemek, badannya melentik keras, kakinya kejang, satu jeritan kuat

""ABANG!!!""….airnyaterpancut kuat mencapai climax yang paling atas sekali. Aku terasa percikan air panas suam memenuhi mulutku. Aku tak buang masa, terus menyedut sekuat hati dan menelan semuanya sekali. Denyutan pantatnya seolah-olah meramas mukaku dan aku terus menyedut semua saki bakiairnya yang mengalir kedalam mulutku.Dia seperti terhempas jatuh ketilam dan terbaring kaku.

Dalam keletihan yang amat sangat dia meniarap tanpa sepatah kata, menyembamkan mukanya kebantal, tetapi punggungnya tercodek diatas bantal tadi, membulat sexy seolah-olah mencabar aku untuk menerokainya dan meneruskan pelayaran yang dirancang rapi... "

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

kisah awex 18 dn 16