Ahad, 6 April 2014

Lancap

Aku memang suka melancap. Sejak dari sekolah sampailah sekarang. Zina tangan sudah menjadi kebiasaan dalam hidup aku. Masa sekolah dulu, aku selalu melancap sambil bayangkan cikgu-cikgu yang seksi dan cantik, macam cikgu Siti yang bertetek besar, cikgu Ng yang tonggek, cikgu Diah yang suka pakai baju ketat-ketat dan cikgu Azni yang bontotnya besar.

Time mula-mula kerja lak, aku dah mula di lancap oleh awek aku. Rohana namanya. Aku suka panggil dia Ana. Orangnya rendah je, gebu, bertudung dan berkaca mata. Aku kerja kilang time tu, kilang elektronik je kat Senai. Sekarang kilang tu dah tutup. Satu aku paling suka dia ni ialah bontot dia yang tonggek. Lembut lak tu. Kalau kena tepuk bergegar. Paling best kalau ramas, sedap je. Mula-mula aku dilancapkan oleh Ana ialah lepas aku keluar dating dengan dia. Hari tu Ana pakai tudung cam biasa, pakai baju kemeja petak-petak yang singkat sikit dan berkain skirt satin berwarna putih. Memang licin kain dia, sampai aku boleh nampak line seluar dalam dia. Mula-mula tu kita orang bantai cemolot je dalam kereta, tapi oleh sebab tangan Ana ni dah gatal nak pegang kontol aku, aku pun bagi lah. Memula tu dia setakat usap-usap je, pastu aku pun ajarlah dia lancapkan kontol aku. Sedap giler first time kena lancap tangan perempuan yang lembut tu. Ana pun lancapkan lah kontol aku sampai aku terpancut-pancut kat peha dia. Apa lagi, basah lah kain skirt satin dia tu, dah lah warna putih. Tapi dia buat selamba je. Pas tu aktiviti kita orang berterusan. Bila jumpa je mesti kontol aku Ana lancapkan. Selalu gak aku tembak kat celah bontot dia.

Biasanya kalau dia pakai kain skirt satin yang putih tu lah. Aku selit kontol aku celah bontot dia, pastu aku pun gesel-gesel lah. Sedap gila bila kontol aku bergesel dengan kain dia yang licin tu. Aku lost contact dengan dia lepas kilang tu tutup.

Pastu aku bekerja di sebuah kompeni kewangan di pusat Bandar JB. Kompeni ni kompeni singapura. Aku time tu merasa di lancap oleh akak cleaner. Dia ni orang indon. Laki dia bouncer disko. Aku mula dilancapkannya lepas aku tak sengaja terlanggar dia. Time tu aku nak masuk pantry dan kebetulan lak dia nak keluar pantry. Kami pun berlaga lah kat pintu masuk pantry tu. Terpeluklah aku tubuhnya. Aku memang yang sebenarnya geram kat bontot dia yang bulat tu ambil kesempatan la ramas bontot dia kuat-kuat. Dia yang tahu perbuatan nakal aku tu pun cubit aku manja. Aku bagi tahu la yang aku geram kat bontot dia dan kalau boleh aku nak lancap sambil tengok bontot dia. Dia senyum je. Aku pun beranikan diri ikut dia dan nasib aku baik sebab dia masuk ke stor, tempat dia melepak kalau kerja dah siap.

Kami berdua je time tu. Tanpa buang masa, aku keluarkan kontol aku dan lancap depan dia. Dia senyum je tengok gelagat aku. Rasa segan tu ada gak, tapi dah stim punya pasal, aku selamba je. Pastu aku selamba je hulur kontol aku kat dia, dia pun pegang kontol aku dan terus lancapkan aku. Sedap gila akak tu lancapkan. Memang dia ni berpengalaman dalam seks. Maklumlah, umur dah separuh abad, tapi body dia masih sedap siot. Sambil dia lancap aku tu, aku ramas-ramas bontot dia. Akak cleaner tu memang selalu pakai skirt hitam yang labuh. Kain dia yang sendat tu menambah kegeraman aku kat bontot dia.

Pertama kali aku dilancap olehnya, aku pancutkan air mani aku kat perut dia. Kali ke dua kat tudung dia. Masa tu aku datang time dia tengah duduk bersila makan dalam stor. Dia suruh aku teruskan melancap sambil tengok dia. Dia tak dapat nak lancapkan aku sebab tengah makan. Jadi, aku pun lancaplah sambil tengok seluruh tubuh dia yang tengah duduk bersimpuh atas lantai. Memancut-mancut air mani aku atas tudung dia. Memang sengaja aku target kat situ. Kali yang ke tiga aku lancap pada hari yang sama, time tu aku balik awal. Sengaja aku balik awal sebab tadinya tak puas lancap sorang-sorang. Aku masuk la dalam stor tempat port akak indon yang kerja cleaner tu.
Aku nampak dia tengah kemas-kemas nak balik. Aku pun terus peluk dia dari belakang. Dia yang tahu aku peluk dia terus raba mencari kontol aku yang aku tekan kat bontot dia. Dia keluarkan kontol aku dan terus je dia lancapkan kontol aku kat situ gak. Pastu aku dengan beraninya selak kain skirt dia tu ke bawah, dia biar je, aku mintak dia kangkang sikit dan dia pun ikut je. Aku pun terus gesel-geselkan kontol aku kat kelengkang dia. Bergesel la kontol aku dengan kelengkang dia yang dah basah tu. Pastu dah stim gile punya pasal, aku selak seluar dalam dia. Aku selit kontol aku kat cipap dia, tapi akak cleaner indon tu tekan body dia buatkan kontol aku terus terjerumus ke dalam lubang cipap dia. Apa lagi, aku pun ter’doggie’ la dia hari tu.

Memancut air mani aku dalam cipap akak indon tu. Lepas dari hari tu, aku dah jadi suami kedua baginya. Aku siap belikan dia toto supaya kita orang boleh main dengan lebih selesa kat dalam stor tu. Kalau korang tak tahu toto tu apa, toto tu adalah tilam yang nipis yang boleh lipat-lipat macam selimut. Siap ada beg untuk simpan toto. Boleh bawak ke hulu ke hilir. Selama 3 tahun aku kerja kat sana, boleh kata selalu aku main dengan akak indon tu. Time rehat, aku akan lepak kat stor. Kami makan sama-sama, dan main sama-sama. Selama 3 tahun tu jugalah 3 orang bayi yang terhasil dari perhubungan kami. Muka anak-anak dia memang sebijik macam muka aku, putih. Tak macam laki dia yang agak gelap.

Akak ni punya la kemaruk dengan aku, dia sampai tak nak balik. Dia terus lupa kat anak-anak dia dan laki dia. Aku yang tak tahu nak port mana, stay la hotel dengan dia. Adalah dalam 2 hari aku ambik cuti, stay kat hotel dengan akak indon cleaner tu. Dia pun ambik cuti gak. Selama 2 hari tu lah kita orang buat projek sampai rasa penat gila. Lenguh-lenguh gila badan aku memerah nafsu selama 2 hari tu. Tak cukup lubang cipap, lubang bontot aku bedal. Akak ni pulak main rela je, aku pun sedap je lah jadi laki part time dia. Kenangan paling best time aku hantar dia balik. Aku sengaja parking kereta aku jauh sikit dari rumah dia. Dalam kereta aku mintak dia hisap kontol aku. Akak ni pun ikut je kemahuan aku. Aku pun memancut kat mulut dia dan sebilangan kecil tu terpancut kat pipi dan dagu dia. Pastu dia pun keluar la dari kereta aku lepas kami dah puas. Yang aku perasan, masa dia keluar tu, dia lupa nak nersihkan kesan air mani aku yang nampak pekat berwarna putih kat dagu dia. Kalau sikit tak pe, ini jelas nampaknya. Dia lupa nak bersihkan. Aku yang memang gilakan dia dan sanggup jadi laki dia walau pun dia tua gila dari aku biarkan je lah. Entah-entah laki dia perasan ke, dan ceraikan dia. Aku pun boleh la ambik peluang.

Esoknya kita orang jumpa kat tempat kerja, dia bagi tahu laki dia mengamuk gila malam tu. Dah lah dah 2 hari tak balik, tak call, tak bagi tahu pergi mana, pastu bila balik ada air mani kat dagu. Laki dia tak ceraikan dia, tapi suruh dia balik indon pada minggu tu jugak. Aisey, melepas la aku jawabnya. Jadi sementara dia menghabiskan sehari dua lagi di Malaysia tu, aku pun bedal la dia cukup-cukup. Tiap hari dia balik lewat je, sebab berdating dengan aku dalam bilik stor sampai malam. Memang hari-hari aku perah habis air mani aku sampai dah tak ada yang nak keluar lagi, semata-mata lepas tu aku tahu aku takkan jumpa dia lagi. Dan akhirnya aku dah tak jumpa dia lagi sampai sekarang.
Pastu, aku berpengalaman di lancap oleh seorang nyonya cina yang dah agak tua. Tapi tua bukan sebarang tua tau. Body masih cutting lagi tuuu. Aku jumpa dia masa aku nak pilih baju kat pasaraya. Nyonya cina ni pulak aku tengok asyik tengok aku je. Dia pun pilih baju gak, tapi kat area pakaian perempuan la. Dari jauh aku tengok dia, pakai skirt pendek, ketat lak tu. Tapi bontot dia.. Mak aiii… tonggek gila! Muka memang out. Tak lawa sangat, tetek lak layut je. Tapi perut dia membuncit seksi sampai ke tundun. Bontot lak tonggek gila. Peha pulak putih melepak dan gebu. Pastu dia datang ke bahagian lelaki, dia pilih baju lelaki. Aku pun tegurlah dia. Dia kata nak belikan baju untuk suami dia. Sambil kita orang pilih-pilih baju kat rak yang sama tu, dia selamba pegang kontol aku. Pastu aku tengok kanan-kiri, orang tak ramai. Terus je aku keluarkan kontol aku. Nyonya cina tadi tu pun sambung pegang kontol aku yang dah keras gila tuh. Di lancapkannya kontol aku dan sambil tu aku ramas-ramas bontot dia. Lastly, memancut air mani aku keluar. Aku aim kat peha dia. Meleleh la air mani aku kat peha dia mengalir turun sampai ke buku lali. Nyonya tu pulak senyum je sambil aku tengok berkali-kali dia telan air liur tengok kontol aku yang memancut air mani yang banyak gila tu. Nyonya tu bagi aku no phone tapi sampai sekarang aku tak call. Nombornya pun dah hilang entah ke mana.

Dan akhirnya, aku berkenalan dengan seorang awek yang masih sekolah. Time aku kenal dia tu, dia masih sekolah tingkatan 5. Orangnya tak lah cantik sangat, biasa-biasa je. Aku berkenalan dengan dia masa aku ke kedai runcit yang kat area taman perumahan aku. Aku time tu tertarik dengan body dia yang slim tapi bontot dia besar. Seluar track suit yang dia pakai ketat sampai nampak sendat dan nampak macam nak terkoyak bontotnya. Licin je bontot dia time pakai track suit tu, langsung aku tak nampak sebarang kesan bekas seluar dalam. Tak pakai la tu.

First time aku ajak dia keluar, aku bagi tahu nak ajak dia jalan-jalan area town. Jadi dia pun keluar la dengan aku dengan memakai tudung, berbaju t kolar bulat dan berseluar track yang sendat tu. Budak perempuan ni memang selamba je. First time keluar dengan dia aku dah boleh pegang-pegang tangan dan peha dia. Malah aku mula French kiss dalam kereta kat parking area yang kosong. Dia rela dan biarkan je apa yang aku buat kat dia. Aku biarkan dia manja dalam dakapan aku. Pastu aku cium dia dari kepalanya yang bertudung, turun ke pipinya, ke bibirnya, pastu ke dadanya, perutnya, tundunnya, pehanya, betisnya dan tapak kakinya. Dia biarkan je. Matanya tertutup rapat, mulutnya pulak mendesah kecil. Aku pun keluarkan kontol aku dan suruh dia lancapkan. Dengan selambanya dia terus lancapkan kontol aku. Akhirnya memancut aku lepaskan air mani atas peha dia yang gebu tu. Pastu kita orang selalu jumpa dan dia seperti biasa akan lancapkan kontol aku. Aku tengok dia cukup suka bila aku pancutkan air mani. Mukanya nampak suka sangat, lebih-lebih lagi bila bodynya yang menjadi target, terutama peha dan bontotnya.

Lepas keputusan SPM keluar, dia dapat result yang teruk. Pastu aku offer dia kerja kerani kat tempat kerja aku. Kat tempat kerja selalu gak kita orang berasmara dan aku juga bijak mengambil kesempatan mengambil dan menghantarnya pergi kerja, memandangkan kita orang kerja kat ofis yang sama.

Sampailah kepada satu peristiwa yang aku tak dapat lupa sampai sekarang. Kami telah terlanjur time aku dating dengan dia masa weekend. Aku jemput dia kat rumah dan dia pun follow la aku ke tepi laut jenjalan. Dengan memakai seluar track suit yang sendat tu, dia lentik-lentikkan bontot dia masa aku peluk dia dari belakang kat tepi laut. Aku yang stim gila tu terus ajak dia balik, tapi aku melencong ke kawasan perumahan yang terbengkalai. Kat situ gelap. Aku pun mulakan projek.
Kita orang berbogel dalam kereta dan pada malam tu lah daranya pecah juga akhirnya. Kontol aku yang selama ni di projekkan tangan dan celah bontotnya, akhirnya merasa juga mulut dan cipapnya malam tu. Biasalah, dah sedap, lepas dalam la. Dia kata air mani aku panas time aku lepaskan dalam perut dia tu.

Pastu aku hantar dia balik dan sekali lagi aku buat kat laman rumah dia yang gelap tu.
Tapi serba ringkas je lah. Dia paut kat buaian bulat dan aku kat belakang dia doggie dia lepas seluar track dia yang sendat tu aku tarik ke pehanya. Sekali lagi aku pancut dalam cipapnya. Lepas dari kejadian tu, aku selalu main dengan dia. Sampailah dia bagi tahu aku yang dia mengandung. Aku kena bertanggungjawab. Akhirnya kami sah sebagai laki bini sampailah sekarang. Sampailah sekarang, kalau dia penat hisap kontol aku time dia datang bulan, pasti dia akan lancapkan kontol aku. Dan aku juga dah berterus terang kat dia yang aku cukup stim kalau tengok dia pakai seluar track yang sendat tu. Jadi sampai dah lusuh seluar track tu dia pakai. Cutinya kalau kat mesin basuh je lah atau kalau aku jemu. Sekarang kami dah ada 2 orang anak. Aktiviti kami masih lagi macam dulu. Tak dapat main, lancap pun jadi, walau pun kat tempat awam, asalkan tak ada orang nampak.

Bini Abg Murad

Ketika ini aku masih memikirkan apa yang perlu aku buat untuk menjelaskan pekara sebenar kepada Abg Murad.Peristiwa pada bulan lepas betul-betul menghantui fikiranku.Aku sudah mengingatkan Abg Murad supaya membetulkan kunci bilik airnya kerana ia tidak boleh dikunci.Ceritanya begini.... Bulan lepas iaitu bulan Mei 1999,aku bertandang ke rumah Abg saudaraku Abg Murad.Dia merupakan anak kepada pakcik aku pak yahya...kami memang rapat.Abg murad bekerja sebagai Akauntan di sebuat firma kerajaan manakala isterinya kak Ana seorang suri rumah sepenuh masa....mereka belum dikurniakan anak. Isteri Abg Murad memang cantik malah,dia adalah antara yang tercantik dalam keluarga kami selain dari Kak leha dan Kak Imah.Dengan tinggi 168cm,bermata bundar,bahu yang tegap dan dada yang mekar memang boleh membuat darah muda macam aku menggelegak!!Tapi aku ketepikan perasaan aku selama ni kerana dia adalah ibarat akak aku.Tapi peristiwa dibulan Mei itu betul-betul diluar sangkaan aku!! Abg Murad outstation pada hari itu....tinggal aku dan Kak Ana sahaja dirumah pada malam itu.Aku ke bilik air untuk mandi,maklumlah kadang-kadang cuaca disini panas dan aku terpaksa mandi malam.Aku tahu pintu sudah tidak berkunci tapi aku fikir siapalah yang mahu masuk lagipun paip air terbuka dan sudah tentu kak Ana tahu aku ada didalam. Sedang aku asyik melayan kesejukan air ditubuhku yang tegap,tiba-tiba Kak Ana masuk dengan menolak pintu bilik air itu.Aku yang sudah biasa mandi telanjang bulat(kerana lebih senang bersih)terkulat-kulat mencari tuala.Mula-mula aku agak marah tapi renungan mata Kak Ana yang lembut berjaya mencairkan aku.AKu bertanya kenapa rempuh semacam je?ade perompak ke? Kak Ana hanya menggelengkan kepalanya sambil tertunduk malu. Mungkin kerana tubuhku yang basah membuatkan dia segan....Aku mula nakal dengan sengaja menegangkan konekku agar timbul dari dalam tualaku.ternyata usahaku mudah kerana Kak Ana memang sesuai sebagai modal melancap.Mata Kak Ana mula menjeling butuhku yang mula mencanak naik....aku cuba berlagak malu-malu dengan berpusing perlahan sambil menceduk air.Aku fikirkan dia sudah keluar kerana malu dan timbul penyesalan dalam hati aku kerana membuatnya begitu,kalau dia cerita dengan Abg Murad aku tak pasal-pasal kena halau.....namun apabila aku berpaling Kak Ana masih dihadapanku tanpa seurat benang!! Aku pun tak sedar bila dia menelanjangkan dirinya!Aku mula tak keruan,darah mudaku mula panas...aku masih teragak-agak samada mahu menerkam atau lari!Tapi senyuman Kak Ana menjadikan aku gelisah.....akhirnya aku nekad...aku kata dalam hati "kalau ini yang dia mahu,aku mesti menunaikannya!!"Lalu aku terus melondehkan tualaku dan memeluk Kak Ana yang berdiri dihadapanku.Aku memeluknya dengan erat dan meramas-ramas daging punggungnya sambil menjlat lehernya yang gebu.Kak Ana menggeliat kegelian sambil tangannya yang lembut membelai mesra kepala butuhku,tindakan ini membuatkan lututku menggigil kesedapan!Aku memangku tubuh Kak Ana dan mendukungnya sambil lidahku memainkan putingnya yang berwarna merah jambu kecoklatan....Kak Ana mula ketawa kecil sambil mencium rambutku yang basah.Aku sudah tak boleh tahan lagi....aroma puki wanita sudah mula menusuk-nusuk kedalam hidungku.....akhirnya aku dukung Kak Ana ke luar bilik air lalu menuju ke biliknya.tak sangka gelanggang yang selama! ini milik Abg Murad kini menjadi milikku!!Buah dada Kak Ana yang selama ini terbalut kemas kini jelas dihadapan ku....Kak Ana hanya diam memerhatikan aku,menunggu tindakan aku yang selanjutnya....buah dada yang montok dan segar ini kini menjadi hidanganku dimalam ini!Aku melurutkan lidahku dari leher Kak Ana ke belahan dadanya...dengusan manja jelas kedengaran ditelingaku.Aku memainkan putingnya kekiri dan kekanan dan dari respon Kak Ana jelas dia menyukai perbuatan itu.Kak Ana mula bersuara dan suaranya jelas mahukan lebih dari yang aku persembahkan...aku mula melurutkan lidahku keperutnya dan lidahku kumasukkan kedalam pusatnya....lidahku digentelkan didalam pusatnya hingga dia menggigil kesedapan....aku mula gian,bau puki mula dicari....jariku mula mencari mutiara milik wanita ini...kubasahkan jariku dengan lelehan air mazi yang keluar dari puki Kak Ana dan digentelkan pada biji kelentitnya yang sedang bengkak kemerah-merahan!Aroma puki Kak Ana kujilat dan Kak Ana mula m! emegang kepalaku sambil menurunkannya ke belahan pantatnya yang mula merekah...perlahan-lahan pukinya kucium dan lidahku dimasukkan perlahan-lahan dicelah-celah belahan alur itu....ternyata punggung Kak Ana yang bergerak kekiri dan kanan itu melambangkan kesedapan yang tidak terhingga pada dirinya dan Kak Ana hingga dia menjerit menyebut namaku...mujurlah hanya kami berdua dirumah itu. Setelah habis kuteroka lembah nikmat kak Ana,aku mula ganas...aku tujahkan batangku ke mulut Kak Ana pada mulanya dia mengelak tapi aku memaksanya hingga Kak Ana terpaksa mengalah dan dia mula menjilat kepala butuhku perlahan-lahan!kami akhirnya dalam posisi 69 dimana aku menjilat biji kelentitnya dan Kak Ana mengolom batangku yang gagah.Setelah aku mula puas hati aku mula bangun dan menyuruh Kak Ana menungging.Kak Ana dalam posisi seperti sujud dan aku mula menggeselkan batangku pada belahan pukinya setelah 1 minit aku menggesel dan Kak Ana mula mengerang kesedapan aku menujah masuk batangku sedalam-dalamnya....aku biarkanya terendam selama 1 minit dan sambil itu aku meramas buah dada Kak Ana dari belakang....dia ternyata amat menyukai kelakuan aku itu...setelah lama terendam,aku mula menyorong keluar masuk batangku dan aku lihat kak Ana menggeliat kesedapan sambil jarinya menggentel biji kelentitnya agar cepat klimakz!!Setelah puas dengan posisi Doggie,aku beralih kepada posisi perempuan dibawah. Apabila batangku terbenam dalam bibir faraj Kak Ana aku terus merebahkan badanku ke badan kak Ana Sambil punggungku bergoyang-goyang atas bawah kiri dan kanan....mulut Kak Ana kukucup dan semua erangan kesedapan terbenam dalam mulutku...tangan aku meramas buah dada dan putingnya....aku dapat rasakan suatu cairan panas mula membaluti batangku dan aku yakin Kak Ana sudah klimaks dan aku mempercepatkan dayungan agar aku juga klimaks...namun setelah klimaks,Kak Ana menolak aku...aku fikirkan dia sudah tidak mahukan aku lagi setelah puas dengan adengan tadi tetapi rupanya dugaan aku meleset!kini Kak Ana pula diatas aku sambil menggoyangkan punggungnya kekiri dan kekanan sambil membuat suara manja agar aku cepat klimaks.....aku dapat lihat dengan jelas bagaimana konekku dengan lancar memasuki lembah nikmat Kak Ana....terowong yang selama ini diterokai oleh Abg Murad kini dimajukan oleh aku...satu panorama yang indah dan bunyi yang terhasil dari pertembungan cipap kak Ana dengan pe! haku ibarat muzik yang indah...suara erangan Kak Ana menambahkan kelunakan muzik itu!  Setelah 10 minit proses pilling dilakukan aku mula merasakan ade suatu cairan hangat dalam saluran kencingku!cepat-cepat aku mengeluarkan konekku dan memancutkannya didada Kak Ana sambil diperhatikan olehnya...ternyata wajahnya puas dengan asmara yang baru sahaja dilakukan...aku mula merebahkan tubuhku ke tubuh kak ana sambil berbual dengannya....rupanya selama ini dia memang meminati tubuhku yang tegap dan sasa ini...cuma dia malu untuk meluahkannya pada aku...aku akur aku memang antara saudara lelaki yang tampan dalam keluarga kami....setelah itu kami tertidur sama-sama dalam selimut dan esoknya kami berlagak seolah-olah tiada ape-ape yang berlaku malam tadi. Kini aku mula rasa bersalah pada Abg Murad....aku harap rahsia ini tetap tersimpan demia kerukunan rumahtangga mereka.

Cikgu Norazelin

Cikgu Norazelin adalah seorang guru disebuah sekolah menengah di bandar T. Cikgu Norazelin berumur 24 tahun dan telahpun mendirikan rumahtangga.suaminya berumur 27 tahun dan bekerja sebagai pegawai bank.

Cikgu Norazelin mempunyai bentuk badan yang boleh dikatakan menarik. Buah dadanya pejal dan tajam. Punggungnya pula padat dan lentik. Rambut Cikgu Norazelin adalah separas bahu sahaja.
Cikgu Norazelin selalu memakai baju kurung jarang atau kebaya sutera jarang bila keluar mengajar. Cikgu Norazelin juga bertudung. Apabila berjalan, Cikgu Norazelin suka mengangkat dada dan menongekkan punggungnya. Mereka tinggal di sebuah kawasan perumahan. Inilah antara kisah2 yg terjadi pada Cikgu Norazelin semasa mereka tinggal di kawasan perumahan tersebut.

Kisah 1:
Petang itu setelah pulang dari mengajar, seperti biasa Cikgu Norazelin menunggu suaminya untuk datang menjemputnya pulang kerumah.tiba2 hp Cikgu Norazelin berbunyi.rupanya hari itu suaminya tidak dapat menjemputnya pulang kerana terpaksa bekerja overtime. Terpaksalah Cikgu Norazelin menunggu teksi untuk pulang hari tu.

Sedang Cikgu Norazelin menunggu teksi itu, sebuah van berhenti didepan Cikgu Norazelin. Rupanya pemandu van itu adalah abg mat, jiran sebelah rumah mereka. Abg mat berumur 40 thn dan telah berkahwin serta mempunyai 5 org anak.

"Eh cikgu, nak kemana ni?marilah abg mat tumpangkan" ucap abg mat kepada Cikgu Norazelin.
"Tak apalah abg mat, biar saya tunggu teksi ajer.nanti menyusahkan abg mat pula" balas Cikgu Norazelin.

"Eh susah apanya pula, marilah.lagipun susah nak dapat teksi waktu begini" ucap abg mat lagi.
Cikgu Norazelin pun berfikir sejenak lalu bersetuju menerima pelawaan abg mat.sepanjang perjalanan mereka byk mendiamkan diri sahaja. Cikgu Norazelin lebih suka melihat pemandangan sepanjang jalan.tapi lain pula yg bermain di fikiran abg mat. mata abg mat asyik menjeling ke arah buah dada dan paha Cikgu Norazelin sahaja.

Cikgu Norazelin langsung tidak menyedari perbuatan abg mat itu. Abg mat sebenarnya telah lama mengidamkan tubuh Cikgu Norazelin. Nampaknya hari ini dia bertuah kerana dia akan mendapat tubuh yg telah lama dihajatkanya itu. Kepala abg mat mula memikirkan rancangan jahat untuk meratah tubuh Cikgu Norazelin pada hari itu.

"Hehe, siaplah kau sekejap lagi, aku akan jadikan kau hamba nafsuku" bisik hati abg mat. "cikgu, kita singgah dikedai N kejap yer, sebab org rumah abg mat pesan suruh beli gula" kata abg mat.Cikgu Norazelin hanya menganggukkan kepala bersetuju dengan abg mat.lagi pun dia yg menumpang van abg mat hari tu.apa salahnya fikir Cikgu Norazelin.

"cikgu tunggu sini kejap yer, saya nak pergi beli sekarang".
"Baiklah" jawab cikgu norhayati pendek.

Abg mat sebenarnya bukan turun untuk membeli gula, tetapi membeli pil perangsang untuk melaksanakan rancangan jahatnya pada Cikgu Norazelin. Setelah selesai membeli pil perangsang, abg mat membeli pula 2 botol air oren. Dia memasukkan beberapa biji pil perangsang kedalam air oren untuk Cikgu Norazelin. Abg mat pun kembali semula kedalam van.

"Nah cikgu, minum dulu.gula dah habis pula kat kedai ni.terpaksa kita pergi ke kedai yg jauh sikit tu" ucap abg mat sambil menghulurkan botol air oren yg telah dicampur dengan ubat perangsang itu tadi. Cikgu Norazelin mengambil botol air oren itu sambil mengucapkan terima kasih.memang dia dahaga sejak lama menanti teksi tadi. Air oren didalam botol terus disedut hingga separuh. Abg mat tersenyum sinis bila melihat air oren itu diminum hingga separuh.

Abg mat pasti sekejap lagi dia akan mendapat tubuh Cikgu Norazelin. Abg mat pun meneruskan perjalanan.dia sengaja mengambil jalan pintas melalui ladang kelapasawit kerana jalan itu jarang digunakan oleh orang ramai.nanti mudahlah untukdia mengerjakan tubuh Cikgu Norazelin.

Setelah 5 minit, Cikgu Norazelin mula merasakan badannya panas. Dia merasa kepalanya khayal. Semakin lama semakin kuat perasaan ghairah yg memuncak dalam dirinya. Cikgu Norazelin mula tak senang duduk. Abg mat perasan akan perubahan Cikgu Norazelin. Hatinya melonjak gembira. Cikgu Norazelin merasakan pantatnya telah berair. Seluar dalamnya juga telah dirasakan lembab. Abg mat membelok masuk ke sebuah lorong.

Cikgu Norazelin langsung tidak menyedari dimana dia berada sekarang kerana dirinya telah dikuasai perasaan ghairah yg teramat sangat. Abg mat pun memberhentikan vannya. Dia mengeluarkan perakam video mini dari belakang vannya lalu menekan butang 'record'.

Abg mat terus menjatuhkan tempat duduk Cikgu Norazelin lalu dengan rakusnya menerkam lalu mengulum lidah Cikgu Norazelin. Cikgu Norazelin terkejut dengan perbuatan Abg mat itu, tapi dia sendiri sudah tak berdaya untuk menghalang perbuatan Abg mat terhadap dirinya itu. Hatinya meronta ronta supaya Abg mat menghentikan perbuatannya itu, namun tubuh badannya seakan akan menerima segalanya kerana kesan ubat perangsang yg telah meresap kedalam badannya.

Abg mat terus menghisap lidah Cikgu Norazelin dengan rakus sekali hinggakan meleleh leleh air liur Cikgu Norazelin di celah bibir mereka yang saling bertautan itu. Kedua belah tangan Abg mat meramas ramas buah dada Cikgu Norazelin yang pejal itu dengan semahunya. Memang dia telah lama mengidamkan buah dada Cikgu Norazelin itu.

Cikgu Norazelin merengek rengek lemah apabila buah dadanya dirangsang sebegitu rupa oleh Abg mat. Baju kurung Cikgu Norazelin pun disingkap perlahan oleh Abg mat. Bra Cikgu Norazelin terus ditarik oleh abg mat lalu tersembullah buah dada Cikgu Norazelin yang mekar itu. Abg mat terus mengentel gentel puting cikgu Cikgu Norazelin yang berwarna coklat muda itu. Sebelah digentel, sebelah lagi dihisap, dijilat dan digigit oleh Abg mat.

Cikgu Norazelin merayu agar abg mat menghentikan perbuatannya itu namun langsung tidak diendahkan oleh Abg mat.setelah puas menikmati buah dada Cikgu Norazelin, Abg mat pun menyingkap kain baju kurung Cikgu Norazelin dan melondehkan seluar dalam Cikgu Norazelin yang berwarna putih kebasahan. Jari jari abg mat yg kasar itu terus menjolok2 kedalam lubang pantat Cikgu Norazelin. Semakin kuatlah rengekkan Cikgu Norazelin kedengaran. Mengeliat tubuh Cikgu Norazelin dibuatnya.

Abg mat melajukan jolokkan jarinya ke pantat Cikgu Norazelin. Beberapa ketika kemudian badan Cikgu Norazelin pun mengejang. Cikgu Norazelin telah klimaks. Air dari pantat Cikgu Norazelin begitu banyak hinggakan basah tempat duduk van Abg mat. Air pantat Cikgu Norazelin yang melekat di jari abg mat disuakan kemulut Cikgu Norazelin. Cikgu Norazelin dipaksa menghisap jari Abg mat yg dipenuhi air pantatnya sendiri.

Abg mat pun membuka zip seluarnya, lalu keluarlah batang Abg mat yg hitam lagi gemuk itu. Terkejut Cikgu Norazelin melihat batang Abg mat kerana batang suaminya pun tak sebesar itu. Abg mat terus menarik kepala Cikgu Norazelin dengan kasar lalu disumbatkan batangnya yang tegang itu kedalam mulut.

Cikgu Norazelin terpaksa membuka mulutnya luas2 supaya batang abg mat itu dapat masuk kedalam mulutnya yang kecil comel itu. Cikgu Norazelin dipaksa hisap batang Abg mat yang besar dari hujung hingga ke pangkal. Malah lubang kencing Abg mat yang hancing turut dijilat sehingga bersih.
Setelah 10 minit Cikgu Norazelin melakukan blow-job ke batang Abg mat, Abg mat pun klimaks. 5-6 das pancutan padu air mani Abg mat yang pekat dipancut ke dalam mulut serta muka Cikgu Norazelin. Tersedak Cikgu Norazelin kerana tertelan air mani Abg
mat.

Air mani Abg mat mengalir membasahi tudung cikgu norhayati yg telah senget semasa Cikgu Norazelin tunduk melakukan blow-job itu tadi. Abg mat tersenyum puas kerana telah berjaya menodai kesucian diri Cikgu Norazelin yang telah menjadi isteri orang itu. Abg mat ingin meneruskan lagi perbuatan sumbangnya itu tapi Cikgu Norazelin memujuk kerana hari telah malam.
Abg mat setuju tapi dengan syarat Cikgu Norazelin mesti sedia melayani nafsunya bila bila masa saja. Kalau tidak pita rakaman aksi Cikgu Norazelin sedang menghisap batang Abg mat itu akan diserahkan kepada suaminya. Cikgu Norazelin terpaksa bersetuju dengan syarat Abg mat itu dengan berat hati sekali. Abg mat pun memandu van mereka pulang.

Cikgu Norazelin pula serba salah dengan wajah yang dipenuhi tompokkan air mani Abg mat yang telah kering. Setelah kejadian di ladang kelapa sawit hari itu, Cikgu Norazelin cuba untuk mengelak dari bertemu dengan Abg mat, jirannya itu. Apabila waktu petang, semasa suami cikgu norhayati membasuh kereta, memang Abg mat sengaja datang ke tepi pagar mereka lalu berbual bual dengan suami cikgu norhayati. Melihat kehadiran Abg mat itu, Cikgu Norazelin terus masuk kedalam rumah.
Suami cikgu norhayati tidak mengesyaki apa apa walaupun Abg mat telah berjaya menikmati tubuh gebu isterinya itu. Suatu petang, suami cikgu norhayati menjemput abg mat untuk makan malam dirumah mereka kerana isteri Abg mat pulang ke kampung.yang tinggal hanya abg mat dengan 5 orang anaknya sahaja. Abg mat apa lagi, dengan senang hati menerima pelawaan suami Cikgu Norazelin.

Didalam kepalanya mula memikirkan apa yg bakal dilakukan pada cikgu norhayati dirumah cikgu norhayati sendiri malam nanti.

"abg dah pelawa abg mat untuk makan malam bersama kita malam ni, kesian dia, isteri dia balik kampung, takde org nak masak untuk dia" kata suami Cikgu Norazelin.

Hati Cikgu Norazelin berdebar apabila memikirkan bahawa mereka akan makan semeja malam nanti. Namun begitu hati Cikgu Norazelin lega juga kerana dia memikirkan bahawa suaminya juga ada bersama mereka, takkan Abg mat dapat melakukan apa apa kepadanya.

Malam itu tepat jam 9 malam, Abg mat pun datang dengan 5 orang anaknya. Suami Cikgu Norazelin menyambut mereka dengan gembira tanpa menyedari Abg mat mempunyai niat serong terhadap isterinya itu. Sementara menunggu Cikgu Norazelin menghidangkan makanan, mereka berbual bual dahulu sambil menonton tv. Anak anak Abg mat semuanya kelihatan begitu mesra dengan suami Cikgu Norazelin.

Anak abg mat yg sulung berumur 19 tahun, manakala yg paling kecil sekali berumur 13 tahun.mata abg mat menjeling2 kearah dapur untuk melihat tubuh Cikgu Norazelin. Malam itu Cikgu Norazelin memakai baju kebaya ketat berwarna hijau muda. Cikgu Norazelin juga mengenakan tudung hijau agar padan dengan kebayanya. Wajahnya dihiasi mekap cantik manakala bibirnya merah merekah disalut lipstik.

Abg mat menelan air liur apabila melihat punggung Cikgu Norazelin yang padat disebalik kain kebayanya yang ketat itu. Kelihatan garis seluar dalam Cikgu Norazelin tercetak jelas pada kain kebayanya. Cikgu Norazelin perasan yang mata abg mat selalu memandang kearah buah dada dan juga pantatnya malam itu, tapi Cikgu Norazelin buat tak tahu sahaja kerana dia yakin abg mat takkan berani melakukan apa2 terhadapnya kerana suaminya ada bersama.

Waktu makan pun tiba. Suami Cikgu Norazelin makan sambil berbual mesra dengan abg mat serta anak-anaknya.cikgu norhayati pula lebih banyak mendiamkan diri dari turut serta dalam perbualan mereka. Sedang mereka menikmati makan malam itu, tiba2 anak abg mat yg berumur 13 tahun itu dengan tidak sengaja telah terlanggar gelas minumannya.air yang tertumpah dari gelas itu mengalir lalu mengenai kain kebaya Cikgu Norazelin.

Habis basah kain Cikgu Norazelin terkena air oren. Abg mat segera menunjukkan sikap baiknya pada suami cikgu norhayati dengan meminta maaf berkali kali atas kesalahan anaknnya itu. Suami cikgu norhayati berkata tak mengapalah kerana dia bukan sengaja. Cikgu norhayati pun meminta diri untuk kedapur kerana ingin membersihkan kainnya yg basah itu. Mata Abg mat memerhatikan setiap ayunan punggung Cikgu Norazelin sewaktu Cikgu Norazelin melangkah menuju ke dapur.

"Eh tiba2 perut saya ni buat hal pula, boleh saya gunakan tandas sekejap?" tiba tiba sahaja Abg mat bersuara kepada suami Cikgu Norazelin.

"Boleh, apa salahnya, tandas dibelakang, masuk terus kedapur dan pintu yg paling tepi sekali" balas suami Cikgu Norazelin.

Abg mat terus bangun menuju kedapur dengan rancangannya untuk menjamah tubuh Cikgu Norazelin lagi. Didapur pula, Cikgu Norazelin sedang mengelap kain kebayanya yang telah dibasahi air oren itu. Habis bahagian pahanya bertompok tompok kerana kesan air oren itu. Cikgu Norazelin tidak menyedari yg abg mat telah berdiri dibelakangnya. Dengan tiba tiba tangan abg mat yang kasar itu memeluk Cikgu Norazelin dari belakang sambil meramas ramas buah dada Cikgu Norazelin dengan kuatnya.

Cikgu Norazelin tergamam dengan perbuatan abg mat itu. Cikgu Norazelin membuka mulut untuk menjerit, tapi dengan pantasnya tangan Abg mat mencekup mulut Cikgu Norazelin.

"kalau cikgu nak suami cikgu tahu tentang apa yang telah kita lakukan di ladang hari tu, cikgu jeritlah. Saya tak kisah, yang rugi cikgu, bukan saya, hehehehe..." ugut Abg mat pada telinga Cikgu Norazelin.

"kalau cikgu nak rahsia cikgu selamat, lebih baik cikgu ikut saja cakap saya" kata Abg mat lagi. tangan abg mat terus memerah dan meramas buah dada Cikgu Norazelin. Perlahan lahan Abg mat melepaskan cengkaman tangannya dari mulut Cikgu Norazelin setelah dia yakin cikgu norhayati tidak akan cuba menjerit lagi.

Air mata cikgu norhayati mengalir kerana dia bimbang sekiranya suaminya akan masuk kedapur dan melihat dirinya yg sedang digomoli oleh Abg mat itu.

"Tak guna cikgu menangis, baik cikgu berikan kerjasama, nanti cikgupun akan merasa puas juga" kata Abg mat lagi sambil menekankan batangnya yang telah keras didalam seluarnya itu ke alur punggung Cikgu Norazelin.

Tangan Abg mat kini telah membuka butang atas baju kebaya ketat milik Cikgu Norazelin. Tangannya terus menyusup kedalam bra cikgu norhayati lalu memicit micit puting buah dada Cikgu Norazelin. Cikgu Norazelin menjadi terangsang apabila puting buah dadanya itu dpicit2 kuat oleh Abg mat. Perlahan lahan mulut Cikgu Norazelin mengeluh kenikmatan. Abg mat tersenyum kerana dia tahu Cikgu Norazelin sudah mula memberikan kerjasama kepadanya. Dia juga akan pastikan yang Cikgu Norazelin akan terus menjadi hamba nafsunya.

Sekarang tangan Abg mat telah beralih ke arah pantat Cikgu Norazelin pula. Abg mat menggosok gosok pantat cikgu norhayati dari luar kainnya.semakin lama, semakin laju gosokkan tangan Abg mat. Cikgu Norazelin mula merasakan lubang pantatnya telah mulai basah.

Setelah puas, Abg mat membuka zip kain kebaya ketat cikgu norhayati.zip itu terletak di bahagian punggung. Tangan Abg mat dengan pantas menyusup masuk kedalam kain Cikgu Norazelin lalu mengorek2 lubang pantat Cikgu Norazelin dengan 2 batang jarinya. Diputar-putarkan jarinya itu hingga menyebabkan terangkat angkat punggung Cikgu Norazelin menahan nikmat.

Setelah Abg mat melihat cikgu norhayati hampir klimaks, dia mencabut jarinya lalu membuka zip seluarnya. Abg mat menyuruh cikgu norhayati agar melakukan blow-job lagi ke batangnya itu. Perlahan lahan Cikgu Norazelin yang sudah terlalu ghairah itu melutut didepan Abg mat lalu menghisap batang Abg mat perlahan lahan.

Abg mat mengocok ngocok batangnya kemulut cikgu norhayati. Setelah 10 minit Cikgu Norazelin melakukan blow-job ke batang Abg mat itu, Abg mat pun klimaks.beberapa das pancutan air mani yang dilepaskan oleh Abg mat itu semuanya memasuki mulut Cikgu Norazelin. keranaterlalu banyak air mani abg mat didalam mulut cikgu norhayati, ada yg meleleh keluar melalui rekahan bibir cikgu norhayati itu.>>

"Sekarang cikgu telan semua air nikmat yang telah saya berikan pada cikgu itu" kata Abg
mat. Cikgu Norazelin menggelengkan kepalanya kerana enggan menelan air mani Abg mat yang masin itu. Lantas tangan Abg mat terus mencengkam kedua daging pejal didada Cikgu Norazelin lalu diramas kuat. Puting Cikgu Norazelin digentel dan ditarik sekuat hati. Mengelepar Cikgu Norazelin menahan sakit bercampur ghairah setelah buah dadanya dikerjakan Abg mat.
Terpaksalah Cikgu Norazelin menelan semua air mani Abg mat tu dengan muka yang berkerut menahan loya. Abg mat membetulkan seluarnya lalu mengucup dahi Cikgu Norazelin sambil tersenyum sinis. Abg mat sengaja membiarkan cikgu norhayati tidak mencapai klimaks kerana dia ingin menyiksa hamba nafsunya itu. Abg mat pun keluar ke ruang makan semula dengan wajah yang ceria.

"hah macam mana? dah lega ker?" tanya suami Cikgu Norazelin yang masih belum menghabiskan makan malamnya kerana menunggu Abg mat yg disangkakan ke tandas itu tadi.

"dah.. selesa sekali rasanya" ucap Abg mat.memang dia merasa sangat selesa kerana air maninya yg telah seminggu bertakung itu telah habis disedut oleh Cikgu Norazelin yang cantik itu. Merekapun meneruskan makan malam mereka yang terganggu itu. Cikgu Norazelin setelah membetulkan pakaian serta tudungnnya itu pun keluar ke ruang makan semula dengan wajah yang serba salah. Abg mat hanya tersenyum melihat Cikgu Norazelin. Senyuman penuh rahsia yg hanya diketahui oleh dirinya serta cikgu norhayati sahaja.

Aina Curang

Kerana keletihan kami tertidur sampai pagi. Bila aku terjaga, Aina tidur membelakangi aku. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut aku. Kalaupun tidak kerana punggungnya itu, memang aku sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya kerana ingin ke bilik air. Aku bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja aku masuk semula ke dalam.

Aina masih tidur dalam posisi yang sama. Aku mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir puki Aina. Batang aku mengeras sekali lagi. Aku membongkok dan mengucup bibir puki itu buat seketika. Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Aku baring semula dan memeluk Aina dari belakang. Dia menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala pelir aku berada di pintu masuk ke puki Aina. Jari aku menguakkan bibir indah Aina sebelum menyelit kepala pelir di celah-celah bibir indah itu.

Posisi itu memang membuat lubang Aina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala pelir saja di dalam, aku menggerakkan punggung. Tangan kanan aku memegang punggung Aina sambil aku mengayak-ngayak punggung. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Aku pun terus menekan batang ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru aku bergerak-bergerak mengocak kemaluan Aina.

"Mm.." terdengar Aina mengerang. "Sedap..?" Aku berbisik di telinga Aina. "Mm.." terdengar bunyi dari mulut Aina. "Nak abang teruskan?" "Mm.. Sedapnya abanggg.."
Aku bangun, mengangkat peha kanan Aina supaya tidur melentang. Kemudian sekali lagi aku menekan batang aku ke dalam puki Aina yang sudah basah.

"Oo.. Oo.." Aina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat. "Laju lagi abanggg," dia memberi arahan.

Aku menuruti saja kehendak Aina. Aku melajukan tujahan batang aku ke dalam puki Aina sehingga tubuhnya tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Aku mencabut batang aku walaupun belum pancut. Aku turun ke bawah, sekali lagi menjilat puki Aina.

Aina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada aku. Aku menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuhnya. Aina mencari-mencari batang aku yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung pelir aku di pintu pukinya, dia mengangkat punggungnya.

"Aa.. Hh," dia mengerang apabila batang itu tenggelam sepenuhnya ke dalam pukinya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk dari dalamnya. "Sedapnya abanggg.." dia membisik di telinga aku.

Aku merangkul tubuh Aina sambil punggung aku bergerak laju ke depan dan belakang. Batang aku semakin rancak keluar masuk dari puki Aina yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian aku menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam.

Selesai sarapan kami ke Mid Valley untuk membeli barangan keperluan Aina. Hampir tengahari baru kembali semula ke hotel. Selesai aku mandi, aku menyalin pakaian dan berehat di atas sofa. Sambil duduk di samping aku dan menikmati minuman kopi, Aina mempelawa untuk mengurut tubuh aku yang nampak keletihan itu. Aku setuju sahaja, tetapi mengajak Aina ke atas katil.

Aku berbaring di atas katil dan Aina mula mengurut. Mula-Mula di bahu dan belakang, diikuti dengan betis dan peha pula. Kemudian Aina menyuruh aku mengalih kedudukan supaya dia boleh mengurut bahagian depan pula. Apabila aku mengalih posisi, ternampak sesuatu menongkat kain sarong. Dia tersengeh. Aina pura-pura buat tak nampak sambil dia mengurut. Aku menyentuh buah dada Aina, dibiarkannya sahaja. Aku terus meramas-meramas kedua payu dara Aina.

"Itu nak mengurut ke nak apa tu..?" Aina berkata sambil ketawa. "Tengah urut le ni.." aku tersengeh. "Nak Aina urut kat sini juga?" perempuan muda itu menyentuh tempat yang menongkat kain sarong aku. "Urut situ pun bagus juga.." kata aku. "Tapi biar abang urut Aina dulu. Nak?" "Mm.." jawab Aina manja. "Kalau nak, Aina baringlah."

Tanpa disuruh dua kali, Aina pun merebahkan badannya ke katil. Aku menyuruhnya meniarap. Aina mengikut perintah lagi. Aku bangun dan duduk di atas punggung Aina sambil tangan mula memicit bahunya. Kemudian ke bawah, ke pinggang dan seterusnya ke betis dan peha. Bila bahagian dalam pehanya diurut, Aina menggeliat keenakan. Memang dia sudah mula terangsang. Dari tadi pun, ketika dia memicit tubuh aku, kehangatan telah merebak ke seluruh tubuhnya. Apalagi bila melihat batang aku menongkat kain sarung.

"Abang rasa Aina buka semua pakaian. Lagi senang abang urut.." "Ya ke?" kata Aina sambil menoleh ke belakang, melihat aku tersengeh saja. "Abang bukakanlah untuk Aina.." dia menyuruh manja.

Tanpa disuruh dua kali aku melondehkan kain sarung dan membuka baju Aina. Aina memang tidak memakai baju dalam jadi terdedahlah tubuhnya yang putih melepak untuk ditatap dengan geram oleh aku.

"Nak abang urut dengan lidah ke dengan ini?" tanya aku sambil mengisyaratkan batang aku yang dah keras menunjuk langit. "Suka hati abang lah.." jawab Aina sambil ketawa.

Aku kembali duduk di atas buntut Aina. Batang diletakkan di rekahan punggung Aina sambil dia menggerak-menggerak punggungnya ke depan dan belakang. Aina menggeliat kegelian. Aku dapat rasakan celah kangkangnya mulai basah sedikit. Aku kuakkan rambut Aina untuk mencari belakang tengok Aina. Aku cium dan menjilatnya hingga ke telinga.

"Mm.." Aina mendengus apabila cuping telinganya dijilat. Baru dia tau aku pun tahu memainkan peranan untuk memuncakkan keberahiannya.

Walau aku tidak sekacak atau sekaya suaminya, tapi bukan itu yang diimpikannya. Cara aku melayan dan memuaskannya dikatil, itu yang lebih penting untuk Aina kini. Dalam dua hari ini dia merasa lebih puas digomoli daripada 10 tahun hidup bersama suaminya yang kurang memberikan kepuasan seks kepadanya. Dan aku yang 10 tahun lebih tua darinya menjadi pemuas nafsunya sejak setahun ini.
Pinggul Aina mula terangkat-terangkat menerima geselan batang yang keras di celahan punggungnya yang masih padat dan gebu itu. Pehanya terbuka sehingga tubuh aku berada di celah kangkangnya. Bahagian depan kemaluannya ditekan-ditekan pada tilam di bawah perutnya. Namun itu untuk meredakan sedikit kegatalan yang semakin menjadi-menjadi di celah kangkangnya. Aku menggerakan tubuh ke bawah sedikit sehingga kepala pelir aku sesekali tersentuh dengan bibir kemaluan Aina.

Terasa kebasahan di celah bibir itu di hujung pelir aku. Aku tahu isteri orang ini sudah betul-betul berada di bawah taklukan aku. Aku tersenyum puas kerana berjaya memperolehi perempuan muda, cantik dan kaya ini bukan dengan kekayaan atau ketampanan, tapi dengan batangnya yang keras dan besar itu. Aku yakin Aina sanggup mengabdikan diri kepada aku selagi aku masih berupaya memuaskannya. Aku sanggup melakukan segalanya supaya Aina akan tetap membantu aku dari segi kewangan.

Sengaja aku ulit-ulitkan kepala pelir aku di kelopak puki Aina, namun tidak juga dimasukkan. Setiap kali kepala pelir itu tersentuh pintu farajnya setiap kali pula dia menanti dengan debaran untuk merasakan sekali lagi benda yang telah berkali-berkali membuatnya orgasme.

"Cepatlah, abang!" Aina merayu. "Cepat apa?" "Masukkanlah cepat.." "Mm..? Sayang nak apa sebenarnya ni?" "Aina nak batang abang lah.." Aina merenggek seperti anak kecil mahukan susu. "Ya ke? Nak sangat-sangat?" "Mm.. Nak sangat-sangat.." "Nak dekat mana?"
"Aina mahu abang.. fuck me abanggg..". "Pussy Aina dah tak tahan lagi kalau tak dapat rasa batang abang tu.."

Mendengar kata-kata yang sebegitu lucah dari mulut perempuan muda itu membuataku makin terlonjak nafsu. Aku tau perempuan semuda dan secantik Aina sekarang sudah ketagih dengan batang aku. Aku mengambil bantal untuk mengalas bahagian bawah perut Aina. Dalam keadaan begitu Aina tertonggeng sedikit dan mahkota di celah kangkangnya terbuka untuk digunakan sepuas-puasnya. Aku sekali lagi mengacukan hujung pelir ke belahan yang dipagarai bulu-bulu halus di celah kangkang Aina. Tangan aku ke kemaluan Aina dan dengan menggunakan kedua ibu jari aku merenggangkan bibir yang dibasahi lendir itu.

"Sayang, tolong masukkan batang abang.." aku memberi arahan.

Tanpa menoleh tangan Aina dengan cepat saja ke belakang mencari-mencari batang aku. Apabila ketemu terus saja ditariknya dan diselitkan di celahan pukinya yang sudah siap direkahkan oleh aku. Hanya selepas aku menekan kepala pelir ke dalam pukinya baru Maria melepaskannya. Tangannya kemudian kehadapan untuk membantalkan kepalanya.

"Sedapnya, abang.." dia merenggek lagi sambil punggungnya bergerak ke kiri danke kanan perlahan.
Surprise!!! Phhaapp..! Aku merejam batang aku ke dalam dengan puki Aina dengan pantas hingga tenggelam sepenuhnya dan perut aku menghempap punggung Aina.

"ADUH.. Oh mak.." isteri muda itu berteriak kuat.

Walaupun memang dia sudah bersedia namun kemasukan batang yang besar itu kedalamnya dengan tiba-tiba mungkin bukan saja membuat dia terkejut tetapi terasa senak sebentar.

"Oh.., abang..!" Maria mengerang. "Sayang suka main macam ni?" "Sedap, abang. Kuat lagi banggg, Aina dah nak sampai ni." dan dua rejaman lagi kemaluannya sudah menggembang dan dia sudah orgasme. "Ohh.. Aarrgghh..!" Aina meraung, diikuti dengan ledakan umpama bom air diicelah kangkangnya.

Aku menarik dan menekan dengan laju sehingga sekali lagi Aina menggerang-menggerang dibuatnya. Isteri muda itu membalas tindakan itu dengan mengemut-emutkan liang farajnya. Kini giliran aku pula mendengus apabila merasakan liang puki Aina seperti mengurut-mengurut batang aku. Semakin aku melajukan permainan, semakin galak pula aku merasakan batang aku dikemut. Akhirnya aku sendiri juga tidak dapat bertahan lagi untuk kali terakhir aku terjunam ke dalam lubang nikmat itu. Buat sejenak aku menahan nafas dan diikuti dengan pancutan jauh ke dalam rahim Aina. Aku merangkul kemas pinggang Aina sehingga ke pancutan terakhir.

"Arrgghh..!" dia mendengus.

Kehangatan pancutan itu juga aku rasa dengan sendirinya membuat Aina sekali lagi sampai ke kemuncaknya walaupun tidak sehebat kali pertama tadi. Aku membongkok sambil mencium pipi Aina yang dibasahi keringat.

"Sedap kan kalau kita boleh begini selalu?" aku berbisik di telinga Aina. "Kenapa tidak boleh? Abang Usin kan selalu outstation, tentulah takda banyak masa dengan Aina" Aina menjawab. Aku tersenyum memikirkan kepuasan yang bakal dinikmati bersama Aina pada hari-hari mendatang.
Di luar matahari sudah terbenam dan petang bertukar menjadi malam. Perlahan-Perlahan batang aku yang sudah sederhana keras tercabut dari celah kangkang isteri muda itu dan aku tertiarap di samping Aina keletihan…

Ain Bini Kawan

Aku berumur 30 tahun dan isteriku 26 tahun. Kami belum mempunyai anak sebab isteriku masih menuntut di Maktab Perguruan. Isteriku tinggal di asrama maktab dan cuma pulang sebulan sekali ke rumah.

Setiap bulan aku akan menjemput isteriku di lapangan terbang. Biasanya isteriku cuma pulang petang Jumaat dan kembali ke maktab pada malam Ahad. Cuma bila cuti sekolah barulah lama isteriku cuti atau ada di rumah.

Isteriku tinggal di asrama bersama seorang lagi kawannya yang bernama Ain juga dah berkahwin, sama umur dengan isteriku dan suaminya seorang businessman. Selalunya isteriku akan pulang bersama Ain dan aku akan menunggu kepulangan isteriku bersama suami kawan isteriku, Rizal. Kawan isteriku juga cantik macam isteriku dan aku selalu mencuri pandang pada Ain bila mereka sampai di airport.

Kadang-kadang aku geram juga tengok Si Ain tu sebab Si Ain ni banyak bulu-bulu halus di lengan dan juga dimukanya tapi aku tak berani nak lebih-lebih sebab dia kawan isteriku dan sudah bersuami.

Suatu hari isteriku menaliponku mengatakan yang dia akan balik hujung minggu ni sebab sekolah cuti selama 2 minggu dan dia meminta kebenaran dariku untuk membawa Ain tinggal di rumah selama 5 hari sebab suaminya kena out station. Aku kata apa salahnya dan dalam hatiku sungguh gembira sebab aku akan dapat tengok Ain dengan lebih dekat lagi.

Sampai masanya mereka pun pulanglah dan seperti biasa aku menunggu mereka di airport. Hari pertama Ain berada dirumahku tiada apa yang berlaku, masuk hari kedua aku dah tak tahan melihat Ain dan aku berfikir macam mana nak bantai Si Ain ni.

Malam tu dalam pukul 10 kami tengah menonton TV dan aku pergi ke dapur untuk membuat air, isteri tengah menonton TV bersama Ain sambil berborak. Bila isteriku sedar yang aku nak ke dapur dia pun ingin mengikut ku tetapi aku melarang dan aku cakap, "pergilah borak ngan Ain tu, sesekali tak apalah abang buat air"; dia pun tak jadi mengikutku.

Aku pun terus ke dapur membuat air minuman. Aku bawa 3 cawan ke depan dan letak di meja ruang makan. Satu cawan aku letak ubat tidur dan satu lagi aku letak ubat perangsang yang telah aku beli siang tadi. Aku pun tuang air dalam ketiga-tiga cawan tersebut. Cawan yang ada ubat tidur, aku bagi isteriku dan yang ada ubat perangsang aku bagi pada Ain.

Kami pun menikmati air yang ku buat tadi sambil menonton TV. Setelah 20 minit, aku bangun dan cakap pada isteriku yang aku mengantuk dan nak naik tidur. Di dalam bilik aku pura-pura tidur dan tak lama selepas itu isteriku pula masuk bilik untuk tidur.

Dalam 10 minit setelah isteriku tidur, aku pura-pura menggerakkan isteriku tapi isteriku tak sedar apa disebabkan oleh ubat tidur tadi.

Aku pun bangun dan keluar bilik, perlahan-lahan aku turun ke bawah untuk melihat apa yang sedang dibuat oleh Si Ain. Aku nampak Si Ain dah gelisah dan kadang mengepit-ngepit pahanya dan aku tahu ubat perangsang itu dah meresap. Aku nampak lagi Si Ain dah meramas-ramas teteknya dari luar baju tidurnya.

Perlahan-lahan aku pergi ke belakang sofa, Si Ain masih tidak sedar sebab dia mengadap kedepan menonton TV sambil meramas-ramas teteknya. Aku terus memerhati apa lagi yang akan dibuat oleh Si Ain ni. Kemudian tangan Si Ain dah turun ke celah pehanya dan menggosok-gosok di situ. Tak lama lepas tu Ain mula menarik baju tidurnya ke atas peha dan terus memasukkan tangannya ke dalam pantiesnya dan terus bermain di dalam pantiesnya.

Aku dengar suara Ain dah merengek-rengek menahan kenikmatan. Aku pun dah tak tahan terus memeluknya dan meremas teteknya. Ain terkejut dan cuba menolak tanganku. Aku pun melepaskan pelukanku dan terus duduk di atas lantai di depan Ain dan muka ku betul-betul di hadapan lutut Ain. Ain pun menurunkan kainnya ke bawah untuk menutup pantiesnya.

Muka Ain merah padam mungkin kerana malu dan terus bertanya padaku, "dah lama ke abang Mad kat bawah tadi?"

Aku pun berkata, “lama juga dan sempatlah melihat apa yang Ain buat tadi. "

Muka Ain bertambah merah tapi aku cakap pada Ain, "tak payahlah nak malu-malu abang Mad tahu dah sebulan Ain tak dapat sebab tu Ain tak tahan dan kalau Ain nak abang Mad boleh tolong Ain."

Ain tersentak bila aku berkata macam tu dan dia tanya aku balik, "apa maksud abang Mad?"

Aku pun cakap, "tak sedap buat sendiri kalau Ain nak biar abang Mad tolong Ain mainkan Ain punya dengan tangan abg Mad. Ain jangan risau abg Mad tak akan buat lebih dari itu tanpa kebenaran Ain. "

Ain terus diam mungkin sedang berfikir tapi aku lihat dia asik mengepit dan menggesel pehanya. Aku pun terus mendekatinya duduk betul-betul di atas karpet di depannya dan meletak tangan ku ke celah pehanya. Ain masih duduk di atas sofa sambil menahan tanganku tapi bukan menolak cuma ditahan saja kat celah kangkangnya.

Tanganku tak boleh bergerak tapi jariku yang bergerak. Aku gosok-gosok jariku dipantatnya dari luar baju tidurnya. Tak lama aku menggosok pantatnya, aku lihat Ain dah mula memejamkan matanya dan tangannya yang memegang tanganku tadi pun dah mula lemah. Aku angkat tangannya dan letak dibawah dan aku terus menggosok-gosok pantatnya sambil aku menarik bajunya ke atas.

Bila bajunya dah sampai keatas pehanya, aku terus memasukkan tanganku dalam bajunya dan menyambung balik menggosok-gosok pantatnya di luar pantiesnya. Aku rasa pantiesnya dah basah. Sambil menggosok-gosok pantatnya aku memandang pehanya yang putih melepak dan aku lihat betisnya penuh dengan bulu-bulu halus, sungguh cantik.

Sedang tangan kiriku bermain dipantatnya, tangan kiriku membelai-belai pehanya. Dah puas membelai-belai pehanya, tangan kiriku terus masuk ke dalam baju tidurnya naik ke teteknya. Aku pun meramas-ramas teteknya dari luar branya. Aku rasa tetek Ain besar tak cukup tangan ku nak menggengam semuanya.

Ain pun makin kuat merengek, aku singkap branya keatas dan terus bermain dengan putingnya. Aku pun perlahan-lahan memasukkan tangan kananku ke dalam pantiesnya dan terus menggentil bijinya. Aku lihat badan Ain dah mula nak menegang dan rengeknya dah bertambah kuat, aku tahu yang dia dah nak terpancut aku pun menarik tanganku dari bermain di pantatnya dan terus bermain-main dipehanya. Tujuanku aku tak mahu dia sampai dulu sebab aku nak dia sampai dengan batangku di dalam pantatnya.

Ain membuka matanya dan memandang padaku seolah-olah menyesal aku menarik tanganku dari terus bermain dipantatnya. Perlahan-lahan aku masukkan tanganku ke dalam pantiesnya dan bermain-main ditepi pantatnya. Ain cuba menarik tanganku supaya masuk ke dalam pantatnya tapi aku menahannya dan aku lihat Ain seperti marah.

Aku pun terus menurunkan pantiesnya ke bawah dan Ain tidak membantah sambil mengangkat kaki supaya senang aku mengeluarkan pantiesnya. Aku pun terus membuka kangkang Ain dan aku lihat pantatnya bersih tanpa bulu dan yang lebih membuat aku geram ialah pantatnya yang rapat dan kecik. Walaupun aku dah kangkangkan lututnya seluas-luasnya tapi pantatnya masih tertutup rapat.

Aku geram bila tengok pantat Ain yang kecik dan tembam tu. Aku terus menjilat pantat Ain dan Ain tak berhenti-henti merengek kesedapan dan menggelek-gelek punggungnya.

Aku berhenti menjilat bila aku rasa Ain dah nak sampai. Ain mengeluh melihat ku dangan mata yang layunya, “abg Mad tolonglah jangan berhenti Ain dah tak tahan ni” kata Ain pada ku.

Aku pun menjawab, “Ain relek je kejap lagi Ain akan dapat kenikmatan yang tak dapat Ain gambarkan”.

Aku pun bangun dan mengangkat Ain dari sofa dan membaringkannya di atas karpet. Ain menurut sahaja dengan matanya yang dah betul-betul layu.

Setelah membaringkannya aku terus buat 69 dan kataku pada Ain, “tak bestlah abg je yang jilat, Ain kena jilat batang abg juga.”

Aku tarik kainku ke atas dan tersembul batangku keluar betul-betul di muka Ain. Ain pun memegang batangku dan terus membawanya ke mulut. Aku pun terus menjilat pantat Ain dan Ain mengulum batangku. Bila aku rasa Ain dah nak pancut, aku pun berhenti menjilat pantatnya. Ain mengeluh lagi dan berkata, “abg tolonglah jangan seksa Ain macam ni. Ain dah tak tahan ni.”

Aku pun berkata, “kalau Ain nak lagi sedap dan sampai cepat.. biar abg gosok-gosok pantat Ain dengan batang abg ya...”

“Tak mahulah takut nanti abg masukkan.”

“Abg tak akan masukkan kalau Ain tak mahu abg cuma gosok kat luar je.”

“Okay janji tau jangan masukkan.”

“Ok” kata ku.

Aku pun terus menindih Ain dan menggosok-gosok batang ku kat pantatnya. Aku terpaksa selak bibir pantatnya supaya batang ku berada di dalam lurahnya. Aku terus mainkan batangku dilurah pantatnya dan Ain juga tak berhenti menggelek punggungnya.

Kadang-kadang saja aku sumbat kepala takukku dalam lubangnya dan aku tarik keluar balik. Aku rasa lubang pantat Ain sempit betul, baru masukkan takuk je aku rasa dah menyepit. Aku terus bermain dilurah dan kadang-kadang aku masukkan takuk batang ku di dalam lubang pantatnya.

Bila dah lama aku buat macam tu, aku rasa Ain dah tak tahan, bila aku masukkan aje takukku, Ain terus mengangkat punggungnya dan setengah batangku masuk. Aku cuba untuk tarik keluar batangku tapi Ain menahannya. .

“Abg jangan keluarkan biarkan kat dalam.”

Aku pun berhenti, tarik tidak tekan pun tidak.

Ain bersuara, “abg kenapa berhenti, cepatlah Ain tak tahan ni.”

“Ain nak batang abg masuk dalam ke?”

“Ya, Ain nak semuanya masuk. . tolonglah Ain abg, Ain betul-betul tak tahan ni.”

“Ain tak menyesal ke nanti?”

“Tak… Ain rela. . abg buatlah apa yang abg nak buat pada Ain, . . . Ain rela.”

“Okay tapi ada syaratnya.”

Ain tanya balik padaku, “apa syaratnya. . Ain sanggup buat apa je.”

“Kalau batang abg dah masuk dan dah rasa pantat Ain, abg akan selalu nak bukan untuk hari ni saja.”

Ain jawab, “boleh, abg boleh fuck Ain bila-bila je abg suka... tolonglah masukkan lagi...”

Aku pun bila dia dah cakap macam tu... aku terus henjut batangku masuk habis ke dalam dan aku lihat Ain tersentak bila aku buat macam tu.

“Aduh bang senak perut Ain. . .”

Aku diamkan sekejap batang ku hingga Ain dah mula menggelek punggungnya, baru aku start tarik dan sorong. Sambil mengenjut, tangan ku tak berhenti meramas tetek Ain, sekejap kiri sekejap kanan. Kadang-kadang aku ramas kuat-kuat teteknya hingga Ain mengadu sakit.

Aku kata, “sakit tu nikmat, tahan jelah.”

Aku terus meramas teteknya dengan kasar macam orang meramas tepung nak buat kueh. Aku betul-betul geram dengan teteknya. Aku lihat tetek Ain dah naik merah-merah kena ramas oleh ku. Batang ku tak berhenti mengenjut, kadang-kadang perlahan, kadang-kadang laju.

Bila aku lihat Ain dah nak sampai, aku terus henjut sekuat-kuat hatiku dan Ain pun mengeluh “ahhhhhhh...” dan terus memelukku.

Ain dah sampai dan aku pun berhenti mengejut. Aku biarkan batangku di dalam pantatnya untuk memberi nafas pada Ain.

Bila Ain aku lihat Ain dah bernafas dengan betul, aku pun mengenjut perlahan-lahan supaya nafsu Ain naik balik. Bila Ain dah mula bagi respond, aku angkat kaki kiri Ain dan letak di atas bahu kananku dan kaki kanan masih di bawah dan aku henjut kuat-kuat.

Bila dah puas main macam tu, aku pusingkan Ain supaya merangkak dan aku henjut dari belakang. Sambil menghenjut dari belakang, jariku mengorek-ngorek lubang juburnya. Tak lama selepas tu Ain pun mengeluh lagi... “ahhhhh” dan badannya terus jatuh ke atas karpet.

Aku pusingkan Ain telentang dan aku sumbat lagi batangku. Aku diam sekejap bagi Ain tenang kembali. Bila Ain dah ok balik, aku pun mula menghenjut, mula-mula perlahan, lama-lama aku henjut sekuat-kuat hatiku, sekejap aku masuk dari kiri, sekejap dari kanan, sekejap dari atas dan kadang dari bawah.

Macam-macam cara aku main pantatnya supaya dia betul-betul puas main denganku. Ain dah 4 kali sampai baru aku rasa nak terpancut, dan aku tarik batangku dan pancut di atas perutnya.

Aku turun dari badannya dan baring disebalah Ain. Sambil terbaring, tanganku masih bermain-main diteteknya dan aku pun bertanya pada Ain, “mana sedap suami Ain punya dengan abg Mad punya?”

Ain jawab sebenarnya suaminya tak pernah main ganas macam aku main, biasa suaminya main slow and steady je dan, “Ain tak pernah puas sampai 2 kali tapi main ngan abg Mad, Ain boleh puas sampai 4 kali.”

Aku tanya lagi pada Ain, “Ain ingat lagi tak janji Ain tadi pada abg Mad?”

Ain jawab, “ingat bila-bila abg nak.. abg minta je.. Ain akan bagi, lagi pun main ngan abg memang nikmat yang tak pernah Ain dapat.”

Lepas releks dalam 20 minit, kami pun bangun masuk bilik untuk tidur.

Sejak dari kejadian ini, sebulan sekali aku dapat main dengan Ain.

Dalam Supermarket

Aku bekerja sebagai sales assistant,di sebuah supermarket di KL.Di tempat kerja aku ada seorang awekmemang cun gila! Nama dia Ila.Ila adalah awek yang paling rapat dengan aku .Segala masaalahnya dia akanberitahu pada aku.Ila memang cantik,kulit dia putih melepak,mata dia bulat,buah dada dia pun membulat,besarnya lebih kurang sekilo.Sesiapa yang melihat tubuh Ila pasti ternaik nafsu syahwat.Pantat Ila lagimengiurkan .rambut dia pun panjang paras bahu.Nak jadi kisah,satu hari Ila datang pada aku," Min belakang badan Ila gatal-gatal lah." Ila beritahu aku akanmasaalahnya .

"tolong gosokkan boleh tak." Ila menyuruh aku." Kat sini." Aku bersuara terkejut." " bukan kat sinilahnak mampus,kat dalam storeroom." Ila memberitahu aku dengan suara yang amat lembut dan begitu manja.Hati aku jadi cair."Jom." Ila menarik tangan aku menuju ke bilik storyang tak jauh dari tempat kami berdiri tadi.Ila mengunci pintu stor itu,serta mengambil setin kecilbedak antiseptik di rak yng berhampiran,lalu menghulurkannya kepada aku.Aku tak berlengah lagi,terus saja menaburkan bedak itu di atas tapak tanganaku.Ila menarik baju yang dipakainya keatas sehingga keparas tengkok.Terliur aku melihatkan belakang badan Ila,yang selama ini tak pernah terdedah di hadapan mata aku sendiri.Aku menepuk bedak yang di tangan aku ke atas badan Ila.Hangat badannya.Aku mula menggosok.sesekali Ila kegelian,apabila aku melurutkan jari aku pada alur di tengah belakang Ila.Aku menggosok merata-rata.Ila meraba-raba kancing colinya,lalu dilucutkannya,maka terlorailah tali colinya itu di belakang badannya itu.berderau darah aku,aku menelan airliur,melihatkan aksi Ilayang berani itu tadi.Aku terus menggosok,dengan hati yang berdebar-debar.Aku merasai batang pelir aku dah mula mengeras.Aku rasa tak tahan.Di dalam aku menggosok belakang badan Ila,tangan aku secara perlahan-lahan merayap kehadapan,ke dada Ila."Hei!Apa ni." Ila melarang sambil menepuk tangan aku."Ops! sorry."aku meminta maaf.Tangan aku beredar ke bekakangsemula.Coli yang Ila pakai masih melekat di dadanya,menutupi buah dadanya yang mongel itu.Aku terus menggosok,kali ini turun sampai ke paras pinggang.Aku memberanikan diri menyeluk ke dalam skirtIla, tetapi Ila menepuk lagi tangan aku."Jangan!" Iarang Ila lagi."Dah hilang ke belum gatal tu?" Tanya aku pada Ila."Belum !" jawab Ila pendek.Aku rasa semakin stim ni,batang pelir aku semakin mengeras dan mula tegang!Aku cuba lagi untuk meraba ke dada Ila,nah aku telah dapat memegang buah dada Ila yang lembut itu,yang tertutup dengan coli berwarna putih.Ila tidak pulak menepuk tangan aku tetapi dia memegang tangan aku yang aku tekup pada teteknya itu.Aku mula meramas buah dada Ila.Ila menggeliat geli sambil tangannya memegangpergelangan tangan aku.Ila nampak sudah mula rasa stim.Aku mencium tengkok Ila.Dia masih menggeliat-geliat akibat ramasan serta ciuman aku.Buah dadanya aku rasa sudah semakin menegang.Jari aku kini memainkan peranan mengutil-ngutil puting tetek Ila pulak! Aku sedaritadi memeluk Ila dari belakang.Batang pelir aku yang keras menonjol itu aku gesel-geselkan pada alur pantat Ila.Ila ketawa kecil,seronok!Ila membuka butang bajunya dan terus menanggalkannya berserta colinya itu.Kini tetek Ila menjengok.Aku terus meramas-ramas dan memusingkan badan Ila berhadapan dengan aku. Ila mencium aku rakus sekali,sambil mengulum-ngulum lidah aku.Aku pun begitu juga membalas dengan lagi rakus serangan Ila.Akumenanggalkan baju aku.Ila mencium dada aku,perut aku.Aku tetap mengucup -ngucup buah dada Ila yang sudah mengeras tegang merata-rata sekeliling.Tangan akumenekan-nekan pantat Ila.Batang pelir aku semakin menegang.Tiba -tiba Ila melutut,lalu membuka zip seluar aku.Dia menyeluk dan menarik keluar batang pelir akuyang menegak keras.Ila rasa kagum melihat batang pelir aku yang menegang secara maksima itu,5".Ila menguak rambutnya ke belakang dan melancap batang pelir aku.Dia menggengam rapi.Sambil melancap selaju-lajunyaIla mengarahkan batang pelir ke matanya,hidungnya,ke pipinya.Ila mencium sekitaran batang pelir aku.Aku nikmat.Ila terus mengulum batang aku hingga ke pangkal makinlama semakin laju.Aku rasa kepala batang aku terlanggaranak tekak Ila.Nyilu rasanya! Aku juga membantu Ila dengan menolak dan menarik kepalanya." Ila, dah nak keluar! Dah nak keluar.! Ila sengaja buat tak tahu sahajabila aku katakan mani aku dah nak keluar.Ila masih mengulum.Airmani aku terpancut memenuhi rongga mulutIla.Dia lantas mencabut keluar batang aku lalu menjilat-jilatairmani aku dia nampaknya kenikmatan begitu.Batang konik aku lembik! " Aik! belum habis lagi dah lembik." Ilamelancap semula batang aku.Ia tegang semula. Ila senyum memandangnya.Aku membuka seluar .Ila duduk di atas meja .Aku melutut menarik skirt dan seluar dalamnya.Ila sudah berbogel di depan aku.Bulu yang nipis warna keperangan melitupi nonoknya .Aku mencium sekitarnya.Ila meletakkan kedua belah kakinya diatas bahu aku.Aku mengangkangkan peha Ila.Bibir nonok Ilasedikit terbuka.Aku menjilatnya.Aku suak sedikit dengan jari lalu mengoreknya sedikit demi sedikit jari aku menyodok nonok Ila" Argh,argh,argh!" Ila mengerang perlahan.Sudahpun basah nonok Ila.Aku menujukan kepala batng aku ke pintu nonok Ila.Aku sodok sikit"Argh!" Ila mengerang lagi.lagi sikit." Yes!" suara Ila perlahan.Aku menyodok lagi dalam sedikit dan terus ke pangkal. aku menolak dan menarik berulang kali.Ila makin kelemasan dan nikmat begitu.Aku ras kehangatan lubang nonok Ila.Ila mencabut batang aku keluar.Dia turun dari atas meja dan menolak aku terlentang lalu mencakung di atas badan aku dan memasukkan semula batang aku kedalam lubang nonoknya itu.Dia menghayun ke atas danke bawah .Tak lama dia tarik keluar lagi batang aku.Ila kiniagresif.Aku menolaknya pula terlentang.Ila merapatkan teteknya dengan kedua belah tangannya"Masuk celah tetek! Masuk celah tetek!" Ila menyuruh aku.Aku tidak berlengah lagi terus melakukannya tapi sebentar sahajaAku duduk dan Ila masih terlentang,peha aku di bawah peha Ila, aku sodok semula batang aku dalam nonok Ila.Aku menghayun dengan perlahan.Licin dan sedap rasanyaIla bangun dan meniarap diatas meja,kakinya lurus kelantaimenonggeng! Aku pun berdiri lalu membuat ' dog style'Aku pegang kiri dan kanan pantat Ila dan menghayun lagi.Aku kemudian menyangkutkan sebelah kaki Ila di atas bahu aku dalam posisi lentang.Aku sodok lagi tarik dan keluar tolak dan masuk ke dalam nonok Ila.

Pecah Dara Farah Budak UITM Part 2

Kisah ini berlaku ketika kami( aku dan farah) sedang cuti sem. Keluarga farah jenis sentiasa ada kat rumah, so mmg susah la nak buat seks kt rumah dia.

Jadi kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira 35 km dari rumah farah. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kami bersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega, kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu bermalam punya! Aku buat muka selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu syahwatku dah mula menyala.

""Kita nak kemana?"" dia bertanya sebaik saja tiba
""Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?"" jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kamiterus ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang membuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan masing-masing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

""I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang kemudian."" Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan. Haha

""Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la…."" Dia merengek manja. Aku terpaksa tegas.
""You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang kerja. Jangan ambil ringan,"" aku cuba memberi keyakinan.
""Kalau you tak boleh buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya"" Dia termenung seketika dan aku berdiam diri.
""O.K lah….I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?"" aku lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan.

Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan nipun kalau dah on switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari dimana letak ""switch"" nya. Macam mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagitak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau
pun laju!

""You tunggu dalam masa setengah jam.You sempat mandi pun dan pakai wangi- wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu. Nanti I datang, I terus nak apam!"" aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa…

""Eeeeh..gatalnya!….."" Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lif hotel dan hilang dari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotel yang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempat menjeling buku daftar dimana tercatat nombor biliknya.Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagi cipap isteri orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mulaberdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintu biliknya,aku berdiri tercegat buat beberapa ketika. Dadaku berdebar- debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabra juga.  Sambil menarik nafas, aku mengetuk tiga kali seperti yang dijanjikan. Secepat kilat pintu dibuka, dan apa yang ku lihat didepan mataku kini membuatkan ......aku seolah-olah sudah berada di alam nirwana!

Dia berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangantubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelasseluar dalam jenis ""hipster"" nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampirnak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi.

Berpura tenang aku melangkah masuk meletakkan beg aku di atas katil. Dia berdiri memandang lagakku. Aku rasa macam nak aku terkam terus menghunjamkan batang zakarku terus kepantatnya! Tetapi tak boleh. Itu bukan kerja profesional. Itu kerja budak mentah yang sedang gila naik motor berlumba haram tu.Apa yang dirasa oleh budak-budak pompuan tu kita tak lah tahu. Jangan-jangan hanya dapat rasa pedih pantat sahaja!..Aku perlu tenang, steady, control Supaya keyakinannya terhadapku kian bertambah tinggi.

Sambil berdiri aku merenung kepadanya sebgai tanda apresiasi. Aku menggeleng- gelengkan kepalaku sambil berkata: "" Hebat. Hebat! Memang you ni sungguh hebat sekali. Bila kena pakaian begini, semua lelaki boleh lupa bini you tau!!! Jangankan lupa bini, lupa dunia sekali!""

""I nak enjoy betul-betul dengan you malam ni. Memang I dah lama menanti you ajak I, tetapi you ambil masa lama sangat…"" lembut dan manja jawapannya.

""All right… I mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakaisabun wangi…….lepas tu kita luahkan semua yang terpendam dihati. Bila I siap mandi, I nak you dah ready, tak mahu banyak cerita lagi, ok?"" Aku dah dapat kawal perasaan. Biar dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar melicinkan lagi lubang cipapnya memudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus kebilik air untuk mandi.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkekdia ni. Nak suruh dia hisap zakar ke, atau aku nak jilat dulu pantatnya. Nak cara melentang atau nak cara menonggeng ke; nak plain sex atau nak aku liwat sekali anus nya; nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja…..seribu satu macam khayalan macam dalam mimpi. Batang zakarku dah tegang mencanak disepanjang aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali. Aku fikir kalau macam ni, nan baru sekali sorong ke lubang pantatnya, tentu aku dah terpancut mani! Buat malu saja.

Lantas aku segera mengambil keputusan untuk melancap sahaja dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lubang pantatnya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, nanti buat malu aku saja.
Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan, Aku kena puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya senjata. Walaupun aku terpaksa bekerja keras macam memanjat pokok kelapa.

Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku, dalam satu genggaman yang unik yang telah terlatih sejak mula akil baligh dulu.Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batang zakarku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya yang sudah bersih dan harum.

Melancap batang sendiri bukanlah satu perkara mudah. Kekuatan genggamannya mesti cukup-cukup dan menyelerakan Terlalu longgar akan terasa seperti mengongkek terowong keretapi; manakala terlalu ketat mencekikakan menyebabkan kepala butuh naik merah dan pening tak tentu kira Ia memerlukan kemahiran. Memerlukan latihan. Melancap adalah suatu seni . Kalau tak betul caranya, sampai subuh esok pun tak akan keluar mani. Tangan lenguh, kepala pedih luka kanan kiri!

Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan. Turun naikdalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah, dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit kebawah dan naiksemula dalam rentak dan rhytm yang telah lama dibiasakan. Semakin kuat rasa kegelian membina tekanan di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya. Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benarsedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya.

Dalam khayalan, aku membayangkan diriku sedang menghayun punggung kian laju megongkek lubang pantatnya; tanganku sebelah lagi memaut sinki yang aku rasakan seperti memaut pinggangnya. Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mulamengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang zakar menceding lain dari biasa. Akuterasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar keseluruh urat sarafku. Badan menjadikejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki.

Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora. Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mataku terpejam rapat, sehingga selesai semua berlalu. Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh melebihi kepuasan ......melakukan persetubuhan itu sendiri.

Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin. Ada yang dah mula  mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna  warni itu. Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula. Aku selesai mandi dan memakai tuala. Aku tidak mengenakan pakaian. Hanya tuala,.dan aku keluar dari bilik mandi terus duduk di atas settee.Dia sedang berbaring membaca entah majalah apa. Melihat ketibaanku, dia segera menutup majalah dan memandang lama ke arahku.

""Lamanya you mandi….."" senyum meleret macam selalu.
""Biasalah…banyak berangan-angan daripada mandi. Maklumlah, nak jadi pengantin baru!"" aku cuba berselindung dengan gurauanku.
""Alaa…..buat apa kita nak banyak cakap lagi. Bila kita nak mula..?"" aku cuba memendekkan cerita.
""Mula apa…?"" dia pura-pura tak tahu.

Aku dah naik satu macam kerana terasa batangku nak mula mengeras semula. Aku dah kehilangan modal nak menjawab. Aku bangun dan terus duduk disisinya diatas katil. Rapat, sehingga aku dapat rasakan kepanasan badannya. Aku memaut bahu, dan mencium pipinya. Dia buat saja seolah- olah tak terasa apa-apa, tetapi aku terasa kelajuan nafasnya. Aku terus menyusuri hidungku kepipinya yang licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu, keleher,naik semula ke pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan membangkitkan nafsu. Baru ternampak kesannya.

Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu, serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadaku… tanganku meramas-ramas bahunya, menggosok-gosok belakangnya dan sekaligus aku rasa tangannya mula memaut leherku. Dalam berbuat begitu dia kehilangan support dan jatuh terbaring bersamaku. Aku masih dapat mengawal suasana. Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah oleh pakaian tidur ""low-cut""nya. Dia semakin erat memaut leherku, sambilmenggosok-gosok belakang kepalaku.

Aku berjimat. Mahu terus panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam cekap. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja.

Ciuman ku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagunya ku jilat perlahan dan lembut, ibu kucing menjilat anak; bukan macam bapa kucing menjilat susu!. Dagunya, lehernya, dadanya. Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu…..dia punmenggeliat; aku pun naik steam semacam. Namun batang ku hanya keras separuh tiang. Tegang, tetapi lembut macam berisi kekabu, disebabkan maniku baru saja terpancar tadi. Ini akan memberikan aku peluang untuk mencumbuiya sampailembik macam uli tepung nak buat roti. Barulah dia akan merasakan kenikmatan dan keindahan perhubungan jenis antara dua insan dengan sepenuh-penuhnya.

Aku menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinganya. Inimembuatkan badannya naik ""goosebumps' dan tegak bulu roma. Aku tahu bahawa satu kejutan arus letrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya. Dariseluruh anggota badan mengalir berkumpul disaluran pantatnya. Aku belum mahu mengusikpantatnya, tapi aku pasti nonoknya sudah kembang dan basah mengalirkan lendiranmazi yang mula turun tanpa henti.

Dia dah nampak terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, menggetap bibir, sementara badannya dah menggelisah tak keruan. Aku terus lagimemeluk, mencium dan menggomolnya. Rakus, tapi gentle dalam pergerakan yang kemas dan teratur. Akhirnya aku terasa tangannya meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batang zakarku dan meletakkannya disana, sambil aku menyingkap membuang tuala.
Aku agak terkejut juga, kerana dapat saja batangku digenggamnya, dia terus meramas-ramas dengan penuh geram sepertimeramas pisang ranum nak buat

Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya. Darilutut ke paha, naik kepinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol seluar dalam hipsternya. Dia mengangkatkan badan memudahkan akau melurutkan bajunya, sambil matanya masih terpejam rapat menikmati ciuman dimerata-rata dada dan dagunya. Bila aku loloskan bajunya di atas kepala, dia terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku.
Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya meramas-ramas tundun dan apamnya yang masih berseluar dalam. Sambiltangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku meramas-ramas nonoknya. Seluar dalamnya basah lenjun macam boleh diperah. Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu dia terus histeria biar dia ingat aku sampai bila- bila. Lama aku mengucup mulutnya, menghisap lidah saling berkuluman hingga bercerup-cerup bunyinya, sambil meramas dan menggosok-gosok nonoknya.

Air cipapnya mencurah-curah turun macam paip bocor dan dia dah mula mengerang. Mulanya perlahan tapi kini dah bunyi macam orang perempuan menangis kematian suami!Akuseluk ke dalam dan menepuk-nepuk muka cipapnya, merasakan denyutan dan kepanasannya seketika sebelum akau melucutkan seluarnya dengan satu pergerakan yang tidak mengganggu aktivitiyang lain. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah dibawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya. Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya.
Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari dicelah rekahan bibir pantatnya, berpusar-pusar ke atas, ......kebawah, ke kiri, ke kanan, menuju kian dekat ke hujung atas untuk menuju biji kelentityang tersembunyi dicelah kelopak bibrnya. Usahlah aku ceritakan bagaimana dia meliuk melintuk meronta mengerang menangis tak tahu nak sebut bagaimana. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun kepipinya baru aku berhenti.

""I buat kasar ke…….sakit ke..?"" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.

Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala. ""Taaaak…………I sedaaaaap….!!"" Dan terus dia menangis lagi.

Aku merasa yakin segala usaha ku berhasil. Memang aku nak lonjak dia setinggiyang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Aku terus ke langkah seterusnya, kerana aku tahu dia sudah bersedia.

Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan menolakkan kangkang kakinya seluas mungkin. Dia tak bantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku dah menyorongkan sebiji bantal kebawah punggungnya.

Diatas sekali,tompok kecil bulu hitam halus berkeriting bertakhta dipuncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis kebawah hingga ke permulaan rekah bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka kerana telah turut kembang dek keghairahan nafsu berahinya, menampakkan sedikit ketuldaging berwarna kemerahan menonjol dicelahnya. Nyata bijikelentitnya sudah begitu mengembang dek kenikmatan hingga tidak boleh bersembunyi lagi.

Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecil menghiasi dasarnya, lubang kencing orang perempuan yang jarang dapat dilihat oleh sesiapa kalau tak di kelebek dengan betul-betul. Lubang ini agak tertutup rapat, keranadalam keghairahan yang dialaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya;

lubangpantatpula yang mengambil alih kuasa. Dibawah lubang kencing ini aku lihatliang saluran farajnya sudah nyata sekali kembang ke tahap maksimanya. Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahititisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar membasahi bibr tepinya.

Aku terpegun lama,kerana ini lah kali pertama aku betul-betul menilik membelek rapi pantat perempuan sepuas-puasnya. Puas ku tatap lama, dan akhirnya aku tak sedar yang aku telah menyembamkan muka ku menekapkan bibirku tepat kelubangnya!

Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapidua pahanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap kefarajnya. Telingaku hampir bengang terhimpit pahanya yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli,kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantatnya, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentinya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkanlidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya kedalam.

Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemuinya lubang pantatnya. Bilasaja lidah ku menjelir menjolok ke dalam,dia menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku disitu. Keluar masuk, keluar masuk,sambil aku menyedut lelehan air maninya yang turun tak berhenti. Rasa kelat-kelat masam air maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah menceding mengedik-gedik tapi aku tak peduli. Aku sedut air syoknya sampai bercerup-cerap berbunyi. Aku telan setiap teguk yang dapat ku hirup seperti menikmati air sarbat asli. Bagi yang biasa buat kerja ini aku tak payah terangkan dengan lebih jelas lagi. Kalau dipijak gajah pun ketika ini aku tak akan lari.

Dia dah betul-betul naik berahi. Lebih tepat aku katakan dia dah naik ""syeikh"", kerana tangisannya makin kuat kini. Tambahanpula sekali sekala aku lurutkan lidah. Dengan mengepit kepalaku bagai nak kemek, badannya melentik keras, kakinya kejang, satu jeritan kuat

""ABANG!!!""….airnyaterpancut kuat mencapai climax yang paling atas sekali. Aku terasa percikan air panas suam memenuhi mulutku. Aku tak buang masa, terus menyedut sekuat hati dan menelan semuanya sekali. Denyutan pantatnya seolah-olah meramas mukaku dan aku terus menyedut semua saki bakiairnya yang mengalir kedalam mulutku.Dia seperti terhempas jatuh ketilam dan terbaring kaku.

Dalam keletihan yang amat sangat dia meniarap tanpa sepatah kata, menyembamkan mukanya kebantal, tetapi punggungnya tercodek diatas bantal tadi, membulat sexy seolah-olah mencabar aku untuk menerokainya dan meneruskan pelayaran yang dirancang rapi... "

Pecah Dara Farah Budak UITM Part 1

I pernah ada awek bernama Farah Zulaikha, kami dah kira break off dalam 6 bulan lepas. I dah kenal Farah ni dari satu tahun lepas masa tu I dok tengah study lagi kat sebuah universiti di Perak ni.

Kita orang biasela kan, dok merendek sana sini sebab I pakai motor so tak susah sangatle kita orang keluar jalan-jalan. Farah ni favourite dia kalu naik motor tu suke peluk kuat-kuat alasan takut jatuh, memang I galakkan sebab masa tu le rasa kehangatan badan seorang dara di tambah lagi pule dua bonjol mencocok kat tengah belakang, buat shock absorber. Biasenye I sengaja kalu nak brek tu lebihkan sikit, empuk!

Tetek dan puting Farah ni dah banyak kali le kiranya I dah uli dan hisap cuma yang target utama aje takleh tengok lagi cuma dok korek-korek tu biasele. Sebabnya memang Farah takut, dia ni kira virgin le, I korekpun tak dalam sebab memang boleh rasa selaput dara dia tu, jadi takndakle "waste" dengan jari, kalau boleh biarle konek I yang merasmikanye.Tambah bile ronda malam, tangan Farahni suke juga merayap kecelah peha I, konekpun stim gile la. Ade sekali tu nasib baik tak jatuh motor sebab I khayal! Yang ringan-ringan tu kita orang dah biase buat, dalam panggung ke kat rumah sewa bujang I pun ade sebab kita orang lepak, kena la cari time masa member lain kat U.

Suatu hari Farah ade ikut I balik kampung kat Kedah, rasanya hari Sabtu. I balikpun sebab nak mintak sen sikit dengan boss. Kita orang tak ikut highway sebab motor ni tak boleh dikira sihat sangat jadi kalu rosak takle susah nak cari kedai baiki. Rupa-rupanya hujan lebat. Tak sempat nak landing lagi kat mana-mana dah basah. Nasib baik dah dekat jadi I teruskan le, pelukkan Farah makin kuat sebab dia sejuk, I tak pakai jaket cuma biase aje.

Sampai aje kat rumah famili, orang takde. Heran juga sebab sebelum turun dari Perak I dah call dah dia orang, tapi takdele cakap yang nak bawak awek sekali. Nasib baik I memang ade kunci, jadi parking moto baik-baik kita orang pun masukle. Rumah jiran sebelah tu cina dan dia orangni bisnes, takde kat rumah.

I masuk aje nampak ada surat tampal kat atas TV, rupenye kawan baik abah kat Rawang, meninggal, jadi dia orang kesanale, mungkin ikut highway sebab takbertembungpun kat jalan tadi. Agaknya dah dalam 30 minit dia orang bertolak sebelum I sampai, TV pun panas lagi.

Farah dah agak menggeletar dah sejuk jadi I cepat-cepat suruh dia salin baju, dia mase tu pakai blouse labuh dan seluar jeans. Dia nak mandi dulu sebab takut demam kena hujan jadi I bagile towel yang I ambik dari bilik I sendiri.

I pun suruhle dia pakai bilik air kat master bedroom abah dan mak sebab lebih selesa sikit. I sendiri pun dah nak bukak baju. Memang dari motor tadi lagi I ni dah dok stim aje, lebih-lebih lagi tengok si Farah ni basah pulak, I kata biarle I yang bukak baju dia, saje aje nak tengok busut kesayangan, Farah tak menolak, kami saling buka membuka baju masing-masing. Berderau darah I tengok tetek Farah yang cuma dilindungi coli 1/2 cup agak-agak B cup?I tau benda ni sebab ade adek perempuan.

Kita orang tak cakap banyak lagi terus bercium, bertaut, I gomol bibir Farah dan dia balas. Tangan I cari cangkuk coli dia kat depan, memang senang, pakai dua jari aje, dah terlondeh! Dua tetek Farahtu I sambut mesra, putingnya I gentel dan uli sampai keras, I tarik-tarik sikit.

Dah rasa macam nak jatuh I tarik Farah rebah atas katil mak dan abah, katil besar, memang syok.
I dah tak tahan, zip jeans dia I tarik kebawah dan dia tak melawan langsung malah membantu dengan mengangkat ponggongnya sikit. Beres! Seluar pantiesdia warna putih, darale tu, dan kecil. I dah stim gila terus I rentap, koyak. Farah tersentak juge tapi I cepat-cepat tolak tangan dia yang cuba nak tutup cipap dia tu. Memang cantik segitiga Farah ni, bulu tak panjang macam kepala askar komando aje, rapat, I nampak belahan bibir cipapnya tapi macam takde ruang belahan, memang kemas cipap anak dara 18 tahun ni.

I tak lengah masa lagi terus nyonyot putting dia dan sebelah tangan cari biji si Farah, jumpa! Dah agak keras dan lopak dia dah berair. Farah I tengok dok meramas cadar katil bila I romen dia cukup-cukup. Sebelah tangan lagi dok sibuk mengurut belakang I.

Ntah masa bila I bukak seluar sendiri dengan spender I tak ingat cuma kita orang dah telanjang bulat masa tu, best punya. Konek I dah keras habis, air mazi pun dah keluar. Adengan berat dah nak mula, I dah nekad nak merasa cipap dara, sebelum ni dah experience dah tapi dengan awek yang dah season.

I cepat-cepat cium dan kulum lidah Farah sambil tu I bukakan kelangkannya luas, tangan dia dok asyik nak mengurut belakang I aje. I bangun melutut dan ambil bantal sebiji, I angkat pinggang si dara ni dan letakkan bantal tu kat bawah ponggong dia. I nampak jelas cipap dia menonjol naik, merekah sikit. Mata Farah nampak kuyu habis nafasdia kencang deras bila I pegang konek I dan mula mengacukan kat rekahan bibir cipap yang menati. I hisap lagi lidah dia, ada reaksi ganas dari Farah, perempuan ni kalau ajak main sup lidah memang ganas.

Saat-saat yang ditunggu dahpun tiba, junaman tikaman pertama I kedalam lubang cipap Farah ditahan oleh selaput daranya yang I rasa agak kental. TanganFarah tiba-tiba aje cuba menolak dada I yang beralun, "sakitttt bang?I tak ndak?." Rengek Farah.

Konek I yang memang tak mengenal belas kesian Irodokkan lagi, memang sasaran dah tepat tapi selaputni kira degil juga melawan! "Aduiiii makkkkk?..sakitleeee?ishhhhhh" jerit Farah bila I rasakan konek I akhirnya berjaya menembusi benteng pertahanan seorang dara?terus dengan gagah menceroboh masuk kedalam lubang yang amat sempit, susah jugarasanya.

Akhirnya rapat juga konek I kedalam lubang cipap bekas dara ni, bulu kami bertaut mesra. I rasakan telur I tersadai atas kedua belahan pehaFarah. I pun mule le kerja sorong tarik, I tengok lelihan airmata berderai di sudut mata Farah. Kesian juga awek aku ni, tapi konek jahanam ni terus juga dengan kerja nya sorong dan tarik. Terasa sangat sempitnya lubang anak dara 18 tahun ni.

Tanpa disangka sangka Farah memegang belakang tengok I dan mengucup bibir I dengan lemah dan juga dahi I, kepala dia rebah kembali bila I memulakan rentak ayunan yang agak deras, tangan dia mencengkam lengan I di kedua belah sambil kepala dia melentuk liuk, muka Farah merah padam menahan nikmat, peluh membasahi kami berdua.

Rengekkan dan dengusan Farah membuat I tak tertahan dari pancutan, tapi I cuba juga, henjutan I semakin rancak dah agaknya 15 minit dah. Farah sekali lagi mengangkat kepalanya dan dengan mata tertutup rapat tapi mulut ternganga mengeluh panjang dan belakangnya ternaik kejang. I rasakan konek I macam di genggam kemas dan I pun tak tahan lagi terus memancut sepuasnya di lubuk dara.
Kami terkulai lemah, I tengok air pekat putih dan kemerahan bercampur darah selaput dara melilih keluar dari cipap Farah dan menitis keatas cadar katil?I biarkan aje, tak larat nak buat apa-apa.

Kami selepas peristiwa itu memang pantang ada chan aje terus bersatu?.tapi tu cerita lain.
Tapi cinta kami tak kesampaian kerana Farah mempunyai kekasih lain. Dia minta break macam tu aja. Tapi ini tidak menjadi hal kerana Daranya aku yang rasmi. Kau blah kau yang rugi.

-Mr.D

Cikgu Nur Tiara

Petang tu Cikgu Nur pakai seluar Trek dan T shirt saja dan memakai tudung yang disangkut di kedua-dua bahunya.Cikgu Nur meminta aku menolongnya menggunting gambar-gambar untuk hiasan bilik sains. Dalam aku berbual dengan cikgu Nur baru aku perasan yang Cikgu Nur Memakai T shirt yang agak ketat yang menampakkan bentuk tubuhnya.

Cuaca pada hari itu agak panas.Aku lihat cikgu Nur Berpeluh-peluh begitu juga aku.Dalam suasana yang panas itu aku lihat Cikgu Nur menyelakkan keatas sedikit tudungnya.Terkejut aku bila Cikgu Nur menyelakkan tudungnya. Nampaklah aku bentuk buah dada cikgu Nur kerana bajunya agak ketat.Wow pejalnya buah dada cikgu Nur .

Aku berkata dalam hati.Sebelum ini aku tak dapat melihatnya kerana dilitutupi oleh tudung Cikgu Nur.Aku kawal diri takut Cikgu Nur perasan aku.Cuaca yang panas menyebabkan Cikgu Nur menyelak tudungnya lebih tinggi.Dikala itu aku terpaku sejenak kerana tersembul sedikit buah dada cikgu Nur dari baju ketat yang dipakainya itu .

Kote aku terpacak semula stim aku meningkat kembali.Aku harap lama lagi cikgu Nur baru suruh aku pulang, kali ini aku tak lepas peluang dalam keadaan berjaga-jaga aku menjeling kearah benjolan buah dada cikgu Nur yang ranum itu.

Rasa aku nak terkam dan ramas buah dada Cikgu Nur Tapi aku tak dengan sedang hati. Pada waktu malam sebelum aku tidur aku terbayangkan Cikgu Nur,dan aku terus melancap sampai terpancut air mani aku membayangkan aku bermain dengan cikgu Nur.Hari terus berlalu.

Pada suatu petang setelah habis koko aku saja melewati bilik sains aku lihat cikgu Nur keseorangan sedang membuat kerja. Hai Cikgu buat apa?.Ada la buat kerja sikit. masuk la. kamu dah habis koko ke? Dah jawab aku.Lambat cikgu balik.Sekejap lagi nak balik la .

Aku lihat cikgu Nur memakai t shirt yang lain pula dan memakai skirt labuh. Panaslah hari ni kata cikgu Nur. Yela Cikgu dah berapa hari tak hujan balas aku. Aku pun duduk bersebelahan cikgu Nur.Bau haruman minyak wangi Cikgu Nur membangkitkan nafsu aku. Tiba tiba sekali lagi Cikgu Nur menyelakkan tudungnya ke atas kerana panas . wow t shirt kali ni lebih seksi dari yang dahulu.
Aku dapat lihat benjolan buah dada cikgu Nur. Yang paling aku tak tahan aku dapt melihat bra cikgu Nur yang bertali halus dan berwarna hitam. Cikgu Nur tidak perasan yang dia telah terselak tudungnya terlalu tinggi. Sedang aku berbual-bual tiba –tiba pen cikgu Nur terjatuh. Cikgu Nur pun tunduk untuk mengambilnya.Nampaklah aku buah dada cikgu Nur yang dibaluti bra berwarna hitam.
Aku naik stim tak tahan rasanya sambil berbual-bual dengan cikgu Nur yang asyik memeriksa buku latihan mataku tertumpu pada keranuman buah dada cikgu Nur. Aku mengeletar menahan keghairahan yang amat sangat. Koteku semakin menegang dan aku rasa macam nak melancap saja di depan cikgu Nur. Kalau boleh nak ambil tangan cikgu Nur suruh urut-urutkan kote aku.Tanganku juga mula mengeletar.Nafsuku membuak-buak.Tanpa sedar aku terus meramas buah dada cikgu Nur. Cikgu Nur terkejut dan memarahi aku.

“Oi kau buat apa ni !!”

Sergah cikgu Nur sambil membetul bajunya.Aku terdiam seketika.tetapi nafsuku masih meninggi kulihat keluar kawasan agak legang kerana bilik sains agak jauh. Aku terus memeluk Cikgu Nur. Cikgu Nur meronta-meronta supaya dilepaskan oleh kerana cikgu Nur ni orang nya bertubuh kecil sahaja tenaganya tak kuat untuk menolak pelukkan aku. Aku terus meramas-meramas buah dada cikgu Nur yang ranun itu . Semasa Cikgu Nur meronta-ronta untuk melepaskan diri tudungnya tercabut lalu mengurailah rambutnya.

Keharuman rambutnya membuat aku bertambah ghairah aku menolak cikgu Nur ke atas meja panjang bilik sains.Cikgu Nur terus meronta-ronta. Farid engkau dah gila ke buat cikgu macam ni. Aku tak pedulikan kata-kata cikgu Nur . Aku menarik t shirt nya ke bawah terserlah buah dada cikgu Nur dibaluti coli hitam bertali halus. Cikgu Nur menolak-nolak aku tapi aku terus meramas buah dada cikgu Nur dengan geram. Aku menarik pula coli cikgu Nur terserlah buah dada cikgu Nur bersama putingnya yang kemerahan.

Cikgu Nur menutup buah dadanya dengan kedua belah tangannya.Aku terus menolak tangan cikgu Nur ke atas,Aku dapat rasakan kekuatan tangan cikgu Nur melawan tanganku itu. Tanpa membuang masa aku terus menghisap puting cikgu Nur dan menjilat-jilat sekitar buah dadanya. Aku semakin geram. Aku menghisap puting cikgu Nur sekuat-kuat nya aku dapat lihat badan cikgu Nur terangkat-angkat apabila aku menghisap putingnya,

Aku dapat rasakan buah dada Cikgu Nur mula mengeras dan putingnya mulai tegang dan keras yang amat sangat dan pada masa yang masa kekuatan tangan cikgu Nur mulai lemah dan tak terdaya lagi untuk menolak tangan ku tadi. Apa lagi aku terus menarik skirt labuh Cikgu Nur dan nampaklah seluar dalam cikgu Nur yang seksi dan nipis itu sehingga menampak bulu-bulunya.

Tiba-tiba Cikgu Nur cuba melawan kembali aku terus menolaknya dan menghisap semula putingnya dan meramas-ramas kedua-dua buah dadanya.aku terus memainkan peranan ku sambil aku menghisap puting aku meraba-meraba di peha cikgu Nur yang selama ini aku idamkan.

Aku lihat cikgu Nur gelisah kegelian.Tangan ku terus menjalar di celah kangkang cikgu Nur dan meraba-raba diatas seluar dalam cikgu Nur yang nipis itu Aku dapat rasakan tembamnya puki Cikgu Nur.Aku lihat cikgu Nur semakin lemah. Dikesempatan ini aku terus membuka baju dan bra cikgu Nur dan akhirnya lapisan terakhir yang nipis yang menutupi kemaluannya itu dapat aku buka. Cikgu Nur lemah dalam keadaan telanjang di atas meja.

Aku terpegun sejenak melihat keranuman buah dada Cikgu Nur yang pejal dan kemerahan puting Cikgu Nur yang menegang. Kulihat juga bulunya yang yang tersusun indah dikemaluannya serta pukinya yang tembam . Inilah pertama kali dalam hidup aku dapat melihat sekujur tubuh yang indah tanpa pakaian Aku tak dapat menahan lagi nafsuku. Koteku semakin menegang. Aku terus menjilat buah dada dan menghisap puting Cikgu Nur sambil sebelah jarilah aku bermain-main di biji kelentit cikgu Nur .

Puki Cikgu Nur mengeluarkan air yang banyak.Mungkin dah seminggu dia tak main dengan suami dia.Aku dapat lihat cikgu Nur terangkat-angkat kaki dan punggungnya bila aku mengusap-usap biji kelentitnya walaupun kedengaran tangisan kecil Cikgu Nur.Sedang aku menikmati kesedapan menjamah tubuh cikgu Nur tiba-tiba aku terdengar ada orang datang ke bilik sains.
Aku terus menyorok dibilik sebelah Rupanya suaminya yang baru pulang dari kursus datang untuk mengambil cikgu Nur. Gagal rancangan aku nak bersetubuh dengan Cikgu Nur.
Pada keesokkan harinya,selepas waktu persekolahan aku pergi ke bilik sains.Aku lihat cikgu Nur sendirian sedang memeriksa buku latihan murid. Ah ini peluang aku.Akupun mengetuk pintu bilik Sains.

Cikgu Nur membuka pintu dan terlihat aku Keayuan cikgu Nur dan keseksiaannya.Cikgu Nur memakai kain belah berwarna hitam dan baju t berwarna merah yang seksi serta berkasut tumit tinggi, Aku semakin stim lalu aku masuk kedalam bilik dan mengunci pintu.

Cikgu Nur duduk dimeja panjang diruang bilik Sains.Akupun mendekati Cikgu Nur Lalu duduk bersebelahan dengannya.Cikgu Nur hanya duduk mendiamkan diri.Akupun membelai-belai rambutnya dan mencium rambutnya.Cikgu Nur menolak kepalaku.Aku terus menjilat-jilat di batang tekuknya yang jinjang itu.Keharuman wangian yang dipakai Cikgu Nur membangkitkan lagi nafsuku.
Aku memerhatikan keranuman buah dadanya yang tersembul dari celahan baju t ketat yang dipakai cikgu Nur. Aku membaringkan cikgu Nur diatas meja panjang. Aku dengan perlahan meraba-raba buah dada cikgu Nur yang ranum tu dan meramasnya dengan lembut. Aku dah tak tahan aku terus menarik baju dan bra cikgu Nur .

Tersembullah dua bukit cikgu Nur di depan mataku. Cikgu Nur cuma mendiamkan diri saja sambil berpaling muka kearah lain. Aku apa lagi terus meramas dan menghisap puting Cikgu Nur yang kemerahan itu. Buah dada cikgu Nur mula mengeras dan putingnya juga tersembul.

Cikgu Nur mula mengeliat-mengeliatkan badan nya.Aku terus menyelak kainbelahnya dan menarik seluar dalamnya dan menjilat di celahan pehanya lalu terus menjilat biji kelentitnya aku terdengar suara cikgu Nur terkejut ahhhh!!!!!

Aku rasakan puki Cikgu Nur mula berair dan melekit-lekit.Aku menghisap-hisap biji kelentitnya dan menjilat-menjilat di lubang pukinya.Pada waktu itu aku lihat punggung Cikgu Nur mula bergerak-gerak dan terangkat-angkat. Aku terus menekan-nekan lidahku kedalam lubang puki cikgu Nur.Punggung Cikgu Nur terangkat-angkat lagi tinggi.

“aghhhhhhhh....agh.........aghhhhhhhh....emmmmmmm ahhhhhhhhhhhhh……”

Rupanya cikgu Nur mula mengerang kenikmatan.Airnya bertambah banyak.Aku berhenti seketika lantas menarik kain belah yang dipakai cikgu Nur.Cikgu Nur terbaring dalam keadaan telanjang di atas meja panjang. Aku kembali meramas buah dada cikgu Nur dengan rakusnya sambil mengentel-gentel putingnya lantas aku menjilat biji kelentit cikgu Nur bertalu-talu. Erangan cikgu Nur kembali semakin kuat .

Cikgu Nur mengeliat-liat badanya sambil matanya pejam menahan kenikmatan.Aku terus mengosok-gosok koteku di biji dan lubang puki cikgu Nur.Koteku semakin keras terus ku masukkan kedalam lubang puki Cikgu Nur. Cikgu Nur terkejut. Aku lihat matanya terbeliak dan mulutnya terngaga. Aku terus menekan koteku akhirnya masuk semuanya kedalam lubang puki cikgu Nur. Aku dapat rasakan kenikmatan yang amat sangat yang belum pernah aku rasakan. Puki Cikgu Nur terkemut-kemut membuat koteku bertambah keras. Aku terus menghenjut-henjut Cikgu Nur.

“Agh......aghhhhhh...emmmmmm.aghhhh!!!!!!!!” Cikgu Nur mengepit badanku.

Aku menonggengkan cikgu Nur pula lalu mendayung dengan lebih laju .Cikgu Nur melentik-lentikkan badannya dan bergoyang-goyang punggungnya ambil mengerang. Aku meletakkan pula kedua-dua kaki cikgu Nur di atas bahu ku sambil mengenjut aku ramas-ramas buah dada cikgu Nur.Cikgu Nur semakin tak keruan

“Aghhhhhhhhh..aghhhhhhhhhh...aghhhhhhh!!!”

Kemutannya semakin kuat dan berdenyut-denyut . aku dah rasa nak terpancut.Aku mengeluarkan batangku semula.Aku mengambil tangan cikgu Nur dan menyuruh ia mengurut koteku Sambil aku meramas dan mengentel putingnya.Cikgu Nur menggosok koteku dengan laju .aku meletakkan koteku di buah dada cikgu Nur. Cikgu Nur menggosok koteku semakin laju. Akhirnya aku Terpancut.Air maniku melimpah di atas buah dada cikgu Nur.Aku masih belum puas aku tundukkan kepadaku dan menjilat semula biji kelentik cikgu Nur.Aku masukkan lidahku ke dalam lubang puki cikgu Nur

Cikgu Nur kembali ghairah. Kaki cikgu Nur mula terketar-ketar.
“Aghhhhhhhhhhhh.aghhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!Aghhhhhhhhhhhh.emmmmmmmmm....aghhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!”

Satu erangan yang kuat dari Cikgu Nur. Rupanya dia telah klimak. Aku dan cikgu Nur terbaring lesu di atas meja panjang.Setelah itu aku pun pulang. Pulang dengan rasa yang amat menyoronokkan.