Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 9

Sepertimana kami pergi, begitu jugalah kami pulang. Mai mengapuk erat di tengkuk aku dan aku mengampu kemas di punggungnya. Batang aku bersemadi dengan selesa di dalam tubuhnya.
 Sampai semula di kerusi depan banglo itu baru kami berenggang, itu pun untuk mengambil pakaian kami yang tersorok di bawah kerusi itu.
 "Lepas ni Abang nak buat dari belakang pula." Saja aku beritahu, ingin melihat tanggapan dan reaksinya.
 Dia hanya mengangguk dan tersenyum. Tahu batang aku masih tegang. Bila aku keluar dari bilik air, Mai sudah tertiarap di sebelah anaknya. Pakaian kami berlonggok di tepi katil.
 Aku naik perlahan- lahan ke atas belakangnya dan dia merenggangkan kedua kakinya. Tanpa bersuara dia hulurkan botol losyen ke tangan aku. Aku tersenyum dan mencium pipinya.
 "Sekejap lagi." Bisikku.
 Butuhku mencari liang sanggamanya tanpa masalah. Dan aku mula menghenjut sambil kedua tanganku memeluk di dadanya. Belum pun sepuluh kali aku menikam, Mai sudah meluaskan lagi kedua kakinya, meninggikan lagi punggungnya.
 "Sedappp..." Dia membisik.
 Tidak pernah tak sedap. Aku susupkan tangan kananku ke bawah tubuhnya, mencari punat syahwatnya. Sambil butuhku menghunjam dari atas, jari-jariku pula
 mengulit dari bawah.
 "Uhhhhhh..." Mia merengek semula akibat serangan bertubi-tubi dari atas dan bawah.
 Kali ini mulutnya dihalakan ke bantal. Tidak mahu anaknya terjaga. Punggungnya juga menggoyang liar, menggeselkan bijinya ke jari-jariku.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Dia mendengus ke dalam bantal.
 Aku terus merodok selaju mungkin bila bibit-bibit nikmat aku sendiri mula terasa. Tetapi kesian pula bila melihat dia terkelepai lesu di tilam. Sudah tidak berdaya untuk mengemut lagi. Aku mengambil botol losyen tadi dan melumur banyak di celah punggungnya. Aku kucup pipinya.
 "Last one, sayang. Abang pun dah nak sampai." Aku membisik.
 Dia mengangguk.
 Walaupun sendat, kelicinan losyen itu memudahkan batang butuh aku menerobos masuk perlahan-lahan. Dia mengemutkan juburnya.
 "Sayang rehat saja." Memang pun aku sayang kepadanya.
 Dan perlahan-lahan aku menikam. Tiada lagi hentakan jitu ketika ini. Geli nikmat sudah terasa di batangku setiap kali batangku bergeseran dengan relang juburnya yang mencengkam kemas itu.
 Pipiku menggesel nyaman di pipinya. Kedua tanganku menindih kedua tangannya, jari-jariku menggenggam kemas berselang seli dengan jari- jarinya dari atas. Dadaku rapat di belakangnya, pangkal pehaku di punggungnya. Denyut demi denyut mula terasa di batang aku. Dan aku menekan lagi sedalam mungkin ke dalam juburnya.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Akhirnya air pekat aku tersembur juga ke dalam tubuhnya. Sembilan kali aku mengira. Puas dan lega sangat.
 Aku percaya Mai juga lega. Dia mengemut sekali bila aku sudah tidak bergerak lagi. Tetapi dia juga tidak bergerak, seperti mahu aku terus berada di atasnya. Aku memejamkan mata.
 Aku tersedar bila Mai menggerakkan kakinya. Aku melepaskan genggaman tanganku.
 "Abang duduk atas pun takpe. Sedap." Suaranya perlahan saja.
 "Hmmm..." Aku juga sayang untuk melepaskan jangkar yang masih keras dan selesa di dalam juburnya.
 Kakiku menarik kedua kakinya biar rapat dan kedua kakiku memeluk dari luar pula. `I love you Mai', aku membisik di dalam hati. Tidak berani meluahkannya. Aku tahu harapan untuk hubungan kami ini berterusan adalah tipis. Hendak membayang di dalam fikiranku sendiri pun aku tidak mampu.
 Terasa baru sangat aku memejamkan mata bila terdengar Shafik pula merengek. Aku cuba mendiamkannya dengan menghulurkan botol susu yang ada di tepinya.
 "Susu lama tu Bang." Terdengar Mai bersuara dari bawahku.
 Bila merasa dia ingin bergerak, aku tahu aku terpaksa juga turun dari atasnya. Mai mengiring menghadap anaknya, memberi susu aslinya sementara aku sudah terlentang di belakangnya. Batang aku masih tegak berdiri. Dengan mata separuh terbuka, aku bangun terhoyong-hayang menuju ke bilik air, masih telanjang bulat. Air kencing aku memancut merata-rata.
 "Aap dah jadi Bang?" Mai bersuara bila aku sudah berbaring semula di sebelahnya. Dia pula yang bangun duduk.
 Aku pun tahu dia dapat nampak batang aku masih terpacak keras.
 "Abang try satu ubat semalam."
 "Aduh, buat apa le Abang buat macam tu. Selama ni Abang dok makan ubat jugak ke?"
 Aku gelengkan kepala, mengikut perangainya, mendiamkan diri.
 "Lepas tu? Tak cukup lagi Abang dok buat lima enam kali sehari?"
 "Saja nak try." Aku tidak tahu mencari alasan lain.
 "Kalau Abang boleh buat lima enam kali sehari, Abang tak payah makan ubat-ubat macam tu dah. Kalau Mai bini Abang pun Mai takkan mintak sebanyak tu tiap-tiap hari. Mai dapat dua kali sebulan, itu pun dah bersyukur banyak. Kami berpisah pun bukan sebab Mai tak cukup makan, lapar selalu."
 "Pukul berapa dah ni?"
 "Pukul lima setengah." Cepat dia menjawab. Dia pegang tanganku, menciumnya.
 "Abang... Abang dah hebat. Kalau Abang kata Abang tak suka pakai Datuk tu, ubat itu pun Abang tak payah pakai." Dia tunduk mengusap pipiku, mencium dahiku.
 "Mai rasa duduk atas kayangan dapat kali pertama tu. Kalau dapat sekali lagi pun macam dah dapat bonus sebulan. Tapi Abang nak bagi bonus sampai berapa tahun?" Dia genggam batang aku dengan lembut.
 "Hihihi... Takkan Abang nak terlentang saja hari ni, biar Mai kumpul bonus sendiri, buat bekalan enam bulan? Lepas Abang pancut semalam pun dia tak lembik, kan?"
 Aku mengangguk.
 "Tak ke susah macam ni. Nak ke mana pun tak boleh."
 "Cuba Mai buat bonus sendiri tengok. Mana tau kot boleh turun sikit."
 Dia mengangguk.
 "Tapi Mai tak fikir dia boleh turun senang-senang."
 Tetapi dia naik juga ke atas aku.
 "Nanti Mai suruh budak-budak tu carikan kelapa muda. Minum air dia." Dia rebahkan tubuhnya perlahan- lahan di atas aku.
 "Abang tak payah le nak layan Mai macam tu sekali. Walaupun Mai sayangkan Abang, tapi kita tak ada apa-apa ikatan janji. Entah berjumpa ke tidak selepas ni kita pun tak tau."
 Aku memeluk di belakangnya.
 "Hari Khamis tu lagi Abang dah bagi layanan cukup istimewa kat Mai. Di luar jangkaan." Lama sekali dia mendiam diri, sekadar memeluk tubuhku.
 "Balik nanti Abang layan Kakak elok-elok ya? Tak payah nak telan ubat. Nanti dia fikir yang bukan-bukan pulak."
 "Hmmm..." Aku mengiyakan kata-katanya.
 "Betul Mai nak balik ke Pasir Mas nanti?"
 "Nak kena siap-siap barang juga, cari rumah. Mana tau, kita ni orang terbuang." Sayu dia bersuara.
 "Tapi kan Mai cakap mentua baik..."
 "Memang, tapi nak menumpang sampai bila?"
 "Mau Abang tolong?"
 Dia gelengkan kepala.
 "Barang Mai bukannya banyak. Nak bawak kain baju saja. Sikit-sikit perabut yang ada pun biarlah."
 Sedih juga aku tidak dapat membantu.

Tiada ulasan: