Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 8

"Afik dah tidur?" Soalan pembuka cerita.
 "Dah." Jawabnya sambil duduk di sebelah aku di kerusi panjang di serambi banglo itu.
 "Tak terang sangat ke?" Dia menyambung.
 Lampu di dalam sudah ditutupnya sebelum keluar tadi.
 "Mai tutup la lampu tu. Suis ada di sebelah dinding sana." Aku nampak pekerja sini menutupnya pagi tadi.
 Mai bangun dan menekan beberapa kali untuk mencari suis yang betul. Kini dua lampu yang menerangi hadapan banglo penginapan kami sudah padam. Tinggal yang di belakang dan satu yang agak jauh dari situ.
 Bila dia datang semula, aku dapat melihat bayang tubuhnya dari cahaya lampu yang jauh itu. Malam ini Mai memakai baju kelawar yang aku belikan untuknya pagi tadi. Baju satin putih paras betis berhias bunga ungu lukisan tangan.
 Ketika dia mengenakannya tadi, berpusing-pusing memperagakannya kepadaku, aku sudah tahu tiada apa lagi yang dipakainya di bawah baju itu. Nampak pangkal buah dadanya dari celah lubang tangan yang besar itu. Sedetik saja dia duduk di sebelah, aku sudah menarik tubuhnya biar berbaring berbantalkan pehaku.
 Kedua pasang bibir kami bertaut mesra. Memang itu pun hasrat hati kami bila berbicara tentang lampu tadi. Sambil berkucupan, berkulum lidah, tangan aku menyusup ke dalam lubang lengannya dan meramas enak di kedua buah dadanya silih berganti. Lama sekali kami bercumbuan begitu. Tercungap-cungap menghirup udara segar sebaik saja bibir kami berenggang.
 "Naik atas Abang, Mai." Aku bersuara bila merasa buritnya sudah basah dengan lendir berahinya.
 Aku sememangnya sudah bersedia. Tanpa bersoal banyak Mai terus saja mencangkung di atas aku bila melihat aku sudah menurunkan seluar boxerku, butuh aku juga sudah tegap terpacak. Sambil mengangkat sedikit bajunya, Mai menurunkan punggungnya, menelan butuh aku ke dalam buritnya yang sudah licin dan panas itu.
 Aku menarik punggungnya biar rapat dan erat ke tubuhku, biar seperti kedua dada kami yang didakapnya sekuat hati. Tetapi aku mahu lebih dari itu. Aku menyingkap baju kelawarnya itu ke atas.
 "Abanggg..."
 "Abang nak Mai telanjang."
 "Luar ni... Nanti orang tengok."
 "Abang telanjang sama."
 Dan aku tarik turun seluar boxer aku dan letakkan di sebelahku, biar menyentuh kaki kanannya. Biar dia tahu aku sudah buat seperti yang aku cakap. Baru dia lepaskan pelukannya di tubuhku, renggangkan sedikit tubuhnya. Dan aku menyingkap bajunya itu melepas kepalanya dan letak di atas seluarku. Kedua tubuh kami berdakapan semula. Dia mengemut kuat butuhku sekali.
 "Abang buat Mai gila."
 "Mai suka tak kita macam ni?"
 Dia mengangguk sedikit.
 "Suka..." Jawabnya perlahan.
 "Abang buat Mai gila dengan Abang." Pipinya rapat ke pipiku.
 "Abang pun. Tak pernah rasa nak menutuh pompuan macam dengan Mai. Nampak bayang pun dah keras semacam."
 "Ermmm... Entahlah. Susah sangat nak dapat kot. Kadang-kadang laki balik masa period. Kempunan lagi nak tunggu bulan depan."
 "Cari la orang lain." Aku basahkan jari tengahku dengan lendir berahinya dan bermain-main dengan relang juburnya.
 Dia gelengkan kepala, mengemut juburnya beberapa kali sebagai tindakbalas cuitan jariku di situ.
 "Jadi Abang orang kedua la yang Mai dapat?"
 Dia mengangguk.
 "Dan yang terbaik. Sedap gila. Besar, teguh, peramah."
 "Hehehhh... Teringin benggali bank punya kot?"
 Dia cubit rusuk aku.
 "Laki punya pun kuat jugak, tapi tak besar macam Abang. Buat pulak slow-slow, takut mak mentua dengar dari bilik sebelah. Tapi yang leceh tu asyik buat di tempat tidur saja. Habis sangat Mai atas dia bawah."
 "Dia mintak tutuh jubur Mai tak bagi macam mana..."
 "Mintak masa period, kalau tidak sentuh pun tak mau." Cepat dia membalas kata-kataku. Kuat saja kemutannya ke jari aku yang sudah masuk seruas di dalam juburnya.
 "Mai suka depan ka belakang?"
 "Dua-dua."
 "Tapi Abang ada satu saja."
 "Macam ni pun takpe. Bukan boleh klimaks pun yang belakang. Tapi sedap jugak kalau merasa dua-dua macam ni."
 "Nanti Abang cari benggali bank. Abang tutuh depan, bagi dia tutuh belakang."
 "Tak nak lah."
 Aku mencari bibirnya dan kami berkucup lama. Jilat menjilat bibir, bergilir mengulum lidah.
 "Besok bila kita balik tempat masing-masing, Mai macam mana?"
 "Entahlah. Takut nak fikir." Kedua muka kami masih rapat, hidung kami masih bersentuhan.
 "Kalau Mai pindah rumah lain, Abang nak datang tengok Mai?"
 "Entaklah Mai. Tak berani janji. Abang bukan biasa buat macam ni." Terasa juga kehampaannya.
 "Lagipun Mai duduk di Kelantan, bukan Kuala Lumpur. Silap-silap batang Abang kena pancung." Perlahan-lahan dia rapatkan semula kepalanya ke kepalaku. Masih tidak bersuara.
 "Berapa kali dah kita menutuh? Depan belakang, atas bawah." Aku sendiri pun sudah hilang perkiraan.
 "Lima enam kali kot."
 "Kita buat lagi banyak-banyak. Buat bekal lima enam bulan. Sempat la Abang fikir macam mana. Kalau sebulan sekali pun Abang hilang entah ke mana, bini Abang tentu suspect."
 "Bukan sebulan, satu jam berpisah dengan Abang pun dah lapar balik." Suaranya mendayu, sayu untuk berpisah.
 Aku menampar punggungnya. Mengejutkannya.
 "Burit jenis apa ni??? Lapar tak habis-habis."
 "Hihihi... Abang yang ajar. Buat macam-macam style, merata tempat..."
 "Mai suka macam tu?"
 "Hmmm... Memang teringin sangat nak buat."
 "Macam sekarang ni?"
 "Takut pun ada, seronok pun ada. Hihihi..." Nampaknya dia lebih seronok dari takut.
 "Shafik tak terjaga ka bila dah tidur ni?"
 "Tak. Tengah malam nanti kot, kalau dia lapar." Aku capai pakaian kami dan masukkan ke bawah kerusi.
 "Abanggg..." Dia bersuara bila aku mula bangun, mendakap erat tubuhnya, batang aku masih terpancang di burit laparnya.
 "Abang nak Mai kira bintang masa Abang tutuh burit Mai yang sedap sangat ni."
 "Abanggg..." Dia memprotes lagi, tetapi kedua tangannya memaut ditengkukku.
 Aku menuruni lereng melalui lorong kecil hingga ke gigi air. Seperti yang aku nampak pagi tadi, masih ada satu sampan kecil. Aku meranduk air separas lutut dan letakkan Mai perlahan-lahan di lantai sampan yang landai itu. Sanggama kami terlerai seketika sebelum aku naik ke atas perahu dan menyambungnya semula.
 "Kira bintang Mai, kira..." Kataku sambil mula mengasak buritnya.
 Bukan saja sampan itu terumbang-ambing di atas air, tetapi tubuh kami juga begitu. Mai sudah meluaskan kangkangnya, meletakkan kakinya di rubing sampan. Sememangnya pelayaran kami kali ini akan lebih lama.
 Aku sudah sedia untuk memberi bekal kepadanya. Bila mendengar Mai mula merengek, aku mengucupnya. Mencari lidahnya untuk kukulum dan hisap. Biar mulutku melulur lidahnya ketika mulut bawahnya melulur butuhku. Sama-sama masuk dan sama-sama keluar. Aku juga tidak mahu dia riuh dengan keenakan yang dinikmatinya.
 Di sini tidak ada radio atau tv yang boleh samarkan rengek dan raungnya di tengah malam sunyi sebegini. Boleh terdengar berbatu-batu. Dia meraung dalam mulutku, berterus-terusan sambil aku terus menghentak jitu. Mahu sampai secepat mungkin. Tetapi setelah sekian lama, hanya kesedapan dan keletihan saja yang dapat aku rasa. Belum lagi terasa geli, belum lagi terasa air nikmatku mahu menggelegak dan mendidih untuk menghambur keluar.
 "Mai... Kita balik sambung di bilik ya? Kesian Shafik." Aku memberi alasan.
 Dia mengangguk saja.

Tiada ulasan: