Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 6

"Afik tunggu sini ye, ibu nak mandi." Mai berkata sambil menghulurkan seluar dalamku.
 "Takpe." Dia membisik bila melihat aku serba salah. Terpaksa juga aku berseluar dalam saja di depan Shafik. Tuala aku sudah membalut tubuh Mai. Dia menggamit dari pintu.
 Aku kira dia sporting juga mahu mengajak aku mandi bersamanya. Jika sepasang kekasih di bandar itu, aku tidak hairan sangat. Tetapi Mai berasal dari Lenggong, yang aku anggap masih lagi kekampungan, mengajar pula di Kelantan. Tetapi apa pun boleh terjadi di zaman ini. Semalam baru kami berkenalan, tetapi pagi ini
 saja sudah dua kali aku menyiram air nikmat aku ke dalam telaga keramatnya.
 "Takpa ka tinggal Shafik sorang-sorang?" Risau juga aku nak tinggalkan dia berseorangan. Lainlah kalau dia tidur.
 "Abang jangan susah hati le. Takpe. Mai dah kunci pintu depan." Katanya sambil mengekori aku masuk ke bilik air. Tetapi dia tidak menutup rapat pintu itu.
 "Dah dua belas setengah ni. Kejap lagi depa hantar makan kot." Dia mengingati aku. Mungkin tidak mahu kami berasmara lama-lama di bilik air. Tetapi kami tetap berpelukan dan berkucupan sepuas hati dahulu.
 "Mai, you sakit tak kena cucuk tadi?"
 "Mana tak sakit, jarum besar lengan. Cekang habis urat-urat." Tetapi dia bercakap sambil tersenyum. Masih memelukku.
 "Nanti Abang bagi ubat bius dulu sebelum cucuk."
 Dan dia hanya tersenyum. Nampaknya ada harapan lagi untukku bermain belakang dengannya sekali lagi. Memang kami mandi agak cepat juga dibawah pancuran air suam itu. Bantu membantu gosok menggosok dan sabun menyabun. Habis setiap inci tubuh dijamah.
 Butuh aku yang tidak kesampaian sebentar tadi sudah tegang habis menggesel di perutnya ketika kami membilas sabun di tubuh. Mai hanya tersenyum. Aku yang mencapai tuala dulu, mengelap tubuhnya hingga ke kaki.
 "Mai, nanti Abang tolong cukurkan bulu ni, nak? Abang tak tahan kalau dok asyik menyucuk hidung." Kataku, sambil membelai bulu-bulu lebat di tundunnya.
 "Hihihi..." Dan dia mengangguk.
 Aku gembira. Bila tiba gilirannya pula, dia melutut bila mengelap kakiku. Menyangkut tuala itu di bahunya, Mai memeluk di pinggangku, memasukkan butuhku ke dalam mulutnya. Dia melulur sepenuh hati, cuba memasukkan batang aku sedalam mungkin. Walaupun dia tidak berupaya membuat deepthroat, tetapi aku memang sudah terangsang habis.
 "Mai... Abang tak tahan dah ni..." Kakiku juga sudah terketar-ketar menahan kesedapan yang terasa.
 Dia mengangguk saja. Terus melulur dan menjilat kepala dan batang butuhku tanpa sedikit pun tidak menyentuh dengan tangan. Cengkaman bibirnya erat sekali. Sesekali dia memanggungkan kepala melihat ke arah aku. Aku memegang kepalanya. Mahu saja aku hayunkan batang aku masuk sedalam mungkin, tetapi aku tidak sampai hati.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Aku terus menembak peluru air berdas-das ke dalam mulutnya.
 Akhirnya selesai juga mandi kami. Sementara aku mengguna tuala untuk keluar mengenakan pakaianku, dia pula mencuci seluar dalamku bersama panties dan colinya.
 Tengah hari itu kami bertiga makan dengan berselera sekali. Tetapi yang pastinya tentulah aku dan Mai, untuk menokok tenaga yang telah banyak digunakan sepanjang pagi ini. Dan mungkin akan digunakan lagi tidak lama lagi. Aku sudah dapat mengagaknya. Selepas makan bukan saja Shafik yang sudah mula mengantuk, tetapi aku juga. Sudah bertalu-talu aku menguap.
 "Mai, jom kita pi tidur dalam bilik. Sedap sikit."
 "Jom. Afik pun dah lena ni."
 Aku yang mengangkat Shafik dari pangkuannya dan bawa ke bilik aku yang airconnya sentiasa terpasang. Dan aku rebahkan diriku di sebelahnya.
 "Abang suka budak-budak?" Mai juga sudah berbaring di sebelah aku.
 Aku mengangguk.
 "Memang tugas Abang kalau anak-anak tertidur di bawah. Kena dukung naik ke atas."
 "Selalu bawak anak-anak jalan?"
 "Selalu jugak. Tapi tak boleh lama-lama. Tok rindu dekat cucu, cucu rindu dekat Tok. Sekali tu kami ikut rombongan pergi China, seminggu. Tok demam di Malaysia, cucu demam di sana. Hehehhh..."
 "Mak Abang duduk sekali ke?"
 "Mak mentua. Tak jauh. Kami buat macam taman perumahan jugak, ada lebih kurang 20 rumah, semua adik beradik sebelah orang pompuan duduk situ."
 "Seronok le kalau macam tu."
 "Kalau masa ok, takpa la. Tapi kalau kita bergaduh dengan bini, satu kampung tau."
 "Kakak dari keluarga berada le?" Mai terus bertanya.
 "Tok nenek dia pun dah kaya raya. Tak la jenis memilih bulu pulak. Kucing kurap macam Abang pun boleh kawin dengan dia. Tapi kalau hal pelajaran memang depa ambil berat, paling lekeh pun ada diploma. Semua kerja hebat-hebat, tidak pun kerja sendiri."
 "Macam kakak?"
 Aku mengangguk.
 "Kita tidur kejap Mai. Abang ngantuk ni." Kataku sambil menyondol ke dadanya, menyelak baju dan colinya.
 "Hihihi..." Dia mengelak sedikit, mungkin kegelian.
 "Nak tidur apa macam ni."
 "Nak nenen." Dan mulutku melekap di buah dadanya. Sebelah tanganku memeluk tubuhnya.
 Mai tidak membantah, malah melepaskan cangkuk colinya biar sama-sama lebih selesa. Rambutku dibelainya dengan lembut. Aku terus menghisap putingnya perlahan-lahan sambil memejamkan mata, menghirup bau yang mengasyikkan.
 Aku terjaga bila Shafik menolak mukaku dari celah buah dada ibunya.
 "Ini Shafik punya." Aku memberitahu.
 Shafik terus menghisap buah dada sebelah kanan yang aku tunjukkan. Mai yang juga baru terjaga dari tidur tertawa kecil tetapi tidak juga menghalang. Aku pula mula menghisap kembali buah dada di sebelah kiri, tanpa bantahan dari Shafik dan dengan penuh rela dari Mai.
 Tangannya memelukku dengan selesa. Dia juga ada memberitahu aku yang sekali sekala Shafik masih menyusu di buah dadanya bila aku bangkitkan pasal susu yang aku hisap tengah hari tadi.
 "Mai, sekejap lagi kita pergi tengok kereta nak?"
 "Ok. Mai pun nak ambil beg pakaian."
 Aku mengangguk.
 "Tapi Abang nak bagitau satu awal-awal ni. Abang pantang tengok panties."
 "Kenapa? Steam?" Tanyanya sambil tersenyum.
 "Tak. Memang tak suka. Jadi, Mai jangan pakai tau."
 "Aduhhh..."
 "Dengar tak?"
 Dia mengangguk dan senyum. Aku juga tersenyum. Seronok. Ini pantang aku, khas untuknya sahaja.

Tiada ulasan: