Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 5

Lembut bibirnya mencecap bibirku, menjulur lidah membuka mulutku. Lidah kami bersapa mesra. Perlahan-lahan aku memeluknya. Yang terasa hanyalah tali coli bersilang di belakangnya. Namun mataku masih terpejam rapat.
 Sekejap saja cangkuk colinya sudah terlepas dan tanganku mula mengusap seluruh belakangnya. Bila tanganku sampai ke pinggang, baru ku tahu dia hanya memakai panties saja.
 Mudah tanganku menyelinap masuk dan meramas kemas punggungnya yang pejal itu. Tidak berpuas hati, aku lurutkan panties itu turun ke bawah. Mai kini sudah duduk tegak di atas aku. Kedua kakinya sudah melipat di kiri kananku. Dia pula sibuk menanggalkan pakaianku satu persatu.
 Bila baju polo aku terlepas dari tubuh, tanganku mencapai kedua buah dadanya yang aku geram sejak pagi tadi. Bila tiada lagi halangan, kami sama-sama berpandangan. Tahu sama-sama sudah sedia untuk menjamu selera buat kali kedua.
 Aku lepaskan buah dadanya, biar sama-sama dapat memberi tumpuan kepada pertembungan yang akan berlaku seketika nanti. Tetapi kali ini aku biar Mai saja melaksanakan tugas itu.
 Mai tidak menyentuh batang butuhku. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan, mencecahkan dahinya dengan dahiku, melihat ruang antara kedua tubuh kami. Dan perlahan-lahan dia turunkan punggungnya, biar pintu buritnya mencecap kepala butuhku. Diulanginya beberapa kali, menelan sedikit demi sedikit butuhku ke dalam burit panasnya.
 "Hmmmmm..." Dia mengeluh puas dapat benamkan seluruh butuh aku ke dalam tubuhnya.
 "Sedappp... dapat rasa sekali lagi." Dia membisik.
 "Ehmmm... Ehmmm..." Dia merengek sambil menghayunkan punggungnya naik turun beberapa kali lagi. Diluahkan hingga kepala butuhku hanya mencecah sedikit di pintu syahwatnya saja sebelum menelan semula. Matanya masih terpaku ke situ. Kedua tanganku turut membantu, mengampu di punggungnya.
 "Air burit you banyak Mai. Sedappp..."
 "Ermmmmm..." Dia mengeluh panjang. Melepaskan nafasnya yang tertahan- tahan.
 "Lencun butuh Abang..."
 "Emhhh..." Dikemutkan buritnya ketika mengangkat perlahan-lahan punggung sebelum menghentak kuat ketika turun.
“Sedap burit Mai..."
 "Sedap butuh Abang..." Suaranya tersekat-sekat. Mungkin letih setelah menghenjut berulang kali.
 Aku menariknya menggolek turun dan aku pula naik ke atas. Sekali lagi aku menghunjam batang butuh aku yang sudah lencun dan berkilat itu ke dalam kawah panasnya. Mencabut hingga hujung butuhku saja mencecah pintu buritnya sebelum menusuk jitu hingga ke pangkal.
 "Uhhhhh..." Dia merengek setiap kali menyambut tikamanku. Dia pasti dapat melihat dengan jelas setiap pergerakan butuhku menancap ke dalam buritnya. Kedua kakinya sudah tersangkut di bahuku, mengangkat tinggi punggungnya. Kelopak-kelopak buritnya yang merah kehitaman itu bergegar-gegar menerima hentakan demi hentakanku.
 "Ergghhhhh..." Dia menderam panjang.
 Aku tahu dia sudah tidak berupaya bertahan lama. Kakinya akan mengejang dan mungkin akan mengganggu imbangan aku. Lutut aku mencecah semula ke tilam, sambil melepaskan kedua kakinya, tanganku menyusup ke bawah bahunya. Aku menghentak selaju mungkin, mahu sampai ke puncak nikmat bersama- samanya. Terhinggut-hinggut tubuhnya menerima asakan.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Dia meraung kuat, memeluk tubuhku sekuat mungkin sambil melambung-lambungkan punggungnya
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Aku juga mendengus kuat sambil menghentak dan memancutkan air nikmatku.
 "Ergghhhhhh..." Tubuhnya mengelinjang liar, meraung bersama tarikan nafas yang laju. Tangannya mencengkam kukuh di punggungku.
 Lama sekali kami menyepi, sama-sama terkapar dan terkangkang sebelah menyebelah. Masing-masing cuba meredakan degup jantung yang kencang menggila, deras menghirup udara mencari tenaga. Mai yang bergerak dulu, mengiringkan tubuhnya dan memeluk aku. Buritnya yang lencun itu memekap di pehaku. Dia mencium pipiku kuat sekali.
 "Tak pernah rasa lagi macam tu. Entah berapa kali klimaks pun tak tau dah."
 Dan Aku kucup hidungnya.
 "Shafik." Cepat saja dia mencapai tuala aku dan meluru keluar. Sekejap saja dia sudah masuk semula dengan Shafik dan mainan yang baru aku beli tadi.
 "Afik main elok-elok ya. Ibu nak rehat kejap." Dia masuk semula ke dalam selimut yang sudah aku tarik untuk menutup tubuhku sekejap tadi dan melepaskan tuala yang membalut tubuhnya.
 "Kalau dapat hari-hari macam tu, nak turun katil pun malas. Hihihi..." Dia ketawa, mengucup bibir aku seketika.
 "Ooops... Lupa." Dia hulurkan susu kotak kepadaku.
 Sekali lagi kami berkongsi air yang sedikit sebanyak menyegarkan semula tubuh yang keras membanting tulang seketika tadi.
 "Shafik tak kacau ka kita duduk macam ni?"
 "Tak. Selagi dia ada permainan, dia tak peduli siapa."
 Penghawa dingin terus berjalan menyejuk dan menyegarkan bilik dan juga tubuh kami. Belum sempat aku mencumbui buah dadanya, Mai yang dahulu bergerak naik ke atas aku.
 Perlahan-lahan butuh aku yang sudah keras semula itu terbenam lagi dalam tubuhnya. Tetapi kali ini dia memberi peluang kepada aku, meninggikan sedikit kedudukannya supaya mulut aku dapat hinggap di buah dadanya. Aku tidak melepaskan peluang untuk meramas dan menghisap kedua buah dada yang bulat berisi dan keras gebu itu. Putingnya sudah keras dan menggerutu. Tubuhnya tersentap beberapa kali bila aku menghisapnya. Terasa susu di mulutku.
 "Buuu..." Shafik bersuara.
 "Naik sayang. Duduk diam-diam. Ibu nak tidur kejap." Dia tidak pun membetulkan selimut yang hanya menutup separuh saja tubuhnya. Kedua tangannya memeluk di kepalaku.
 Melihatkan dia tidak peduli dengan keadaan kami, aku menyambung tugasku. Mai juga sudah mula menghenjut. Sesekali dia merengek perlahan bila tubuhnya tersentap kesedapan. Tangan aku turut meramas punggungnya, sementara yang sebelah lagi menggentel permatanya.
 "Abanggg..." Dia membisik panjang, menggeselkan kelentitnya ke jari- jariku yang bermain di situ dengan lebih hebat lagi.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Kali ini dengusannya perlahan saja sebelum bernafas deras melepaskan lelah.
 "Mai meniarap di bawah." Aku membisik.
 Perlahan-lahan dia merangkak turun dari atas aku, dan aku pula perlahan-lahan naik ke atas tubuhnya. Butuh aku menujah perlahan-lahan di celah punggungnya.
 "Ermmm..." Dia merengeh perlahan setiap kali kepala butuh aku.
 "Mai tak biasa. Laki mintak pun tak bagi."
 "Kalau Abang mintak?" Aku menguji.
 Dia mengangguk.
 "Kita cuba. Kalau sakit Mai bagitau, Abang stop."
 Dia mengangguk lagi.
 Aku basahkan batang butuh aku dan juga lubang juburnya dengan air liurku yang banyak, melindung dari Shafik dengan belakangku. Aku rapatkan kembali tubuhku ke atas Mai, kepala butuhku menekan semula di pintu belakangnya, sebelah tanganku melingkar di bawah dadanya. Ketika ini kedua kepala kami yang bertindih itu terlalu rapat dengan Shafik yang leka dengan huruf-huruf ABC plastik yang sudah berselerak di atas katil.
 "Ini apa?" Aku bertanya kepada Shafik sambil terus menghenyak dipunggung ibunya perlahan-lahan.
 "Ini S." Aku sendiri yang menjawab.
 "Orang putih kata ASS tu punggung."
 "Hihihi..." Mai ketawa. Dia juga sudah membuka luas kakinya.
 "Kalau macam Pak Njang buat ni, namanya ASSFUCK..." Kataku sambil mula menghenjut perlahan-lahan.
 "Abanggg..." Mai ketawa lagi.
 "Pak Njang kena buat SLOW-SLOW. Kalau SAKIT ibu kena cakap STOP. Kalau tidak Pak Njang boleh cakap SEDAP."
 "Hihihi... Abang ni..."
 Aku dapat rasa kepala butuhku sudah terbenam di dalam juburnya, tetapi Mai tidak berkata apa-apa. Hanya nafasnya saja tertahan-tahan. Tetapi dia sudah tidak kemutkan juburnya seperti mula-mula tadi. Aku menekan lagi hingga separuh butuhku terbenam di dalam tubuhnya.
 "Ok. Stop."
 "Dah masuk habis?"
 "Tak setengah saja. Mai sakit?"
 "Sakit jugak. Butuh Abang besar sangat."
 "Dapat jubur virgin, sakit le mula-mula ni. Kita stop sini saja, ok?"
 Dia mengangguk. Dan aku terus memeluknya dari belakang

Tiada ulasan: