Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 4

"Oops... Ingatkan tak ada orang."
 "Masuk Mai, kalau tak malu." Aku mengacah sambil memberus gigi.
 Sengaja aku biarkan pintu itu tidak tertutup rapat. Sekejap lagi aku hendak keluar semula untuk menghisap rokok, baru lawas jambanku nanti.
 "Bang, boleh pinjamkan berus nanti." Malu-malu dia bersuara.
 Sekali lagi aku terlupa yang dia hanya sehelai sepinggang saja sejak semalam. Jika lambat juga askar itu menghubungi aku, terpaksa aku belikan satu persalinan untuknya sebentar nanti.
 "Berus atas atau bawah?" Aku mengusik.
 "Mana-manalah." Dia sudah berkemban dengan tuala.
 Aku menghulurkan berus gigiku kepadanya. Kenapa harus aku merasa ragu bila awal-awal lagi aku sudah melulur lidahnya, meneguk air liurnya berpuluh kali.
 "Abang nak telaah, telaah le. Mai tak kisah."
 "Nak kena merokok dulu. Baru sedap."
 "Abang merokok?" Dia merenung aku di dalam cermin.
 Aku tahu dia tidak pernah tengok aku merokok. Walaupun selepas makan semalam.
 "Sebatang dua saja. Pagi-pagi. Kalau melengung sorang- sorang."
 Aku juga melihatnya di dalam cermin. Ini kali pertama aku meneliti raut wajahnya, bentuk tubuhnya. Anggapan aku semalam dia hanya cantik saja. Dan sebentar tadi, buah dadanya bulat dan mengkal. Masih pejal. Aku lihat dia bukan saja cantik, tetapi menawan juga. Mudah memikat sesiapa saja jika ditambah lagi dengan senyuman manis dan jelingan matanya.
 Tetapi semalam dia kelihatan serius saja, atau lebih tepat tertekan. Tidak aku salahkannya. Masalah yang sedang dipikulnya bukanlah sesuatu yang ringan. Masalah yang akan menukar corak hidupnya, dan juga anaknya. Dia tersenyum memandang aku sebelum berkumur.
 Aku rapat ke belakangnya dan memeluk di bawah dadanya. Spontan saja tubuhnya lembut menyandar di tubuhku.
 "Terima kasih Bang, tolong Mai dan Syafik."
 "Rasa macam biasa dengar ayat tu. Di mana ya?"
 Dia tersenyum.
 "Macam tu la. Senyum banyak-banyak sikit. Jiwa tenang, hati senang, fikiran pun terang. Masalah kecil besar ada di mana-mana. Tapi kalau otak kita serabut, perkara yang kecik-kecil pun boleh jadi besar."
 "Abang yang buat Mai rasa tenang." Dia mengangkat tanganku dan mengucupnya. Ingin saja aku merungkai tualanya itu, meramas buah dadanya satu persatu.
 "Mai mandi dulu. Abang nak keluar sekejap."
 Dia mengangguk.
 "Syafik..." Aku menjenguk ke dalam bilik Mai bila mendengar Syafik memanggil-manggil nama ibunya.
 "Ibu mandi. Mari dekat Pak Njang."
 Di hujung katil itu berlonggok pakaian Mai. Pantiesnya warna merah jambu, halus saja getah dipinggang. Dan isinya sudah aku nikmati awal pagi tadi. Aku pasti coli yang tersorok di bawah timbunan itu juga berwarna sama. Aku hulurkan kedua tanganku.
 "Jom kita tengok burung." Memang terdengar kicauan burung ketika ini. Kami berdua keluar mencari burung, dan melihat pemandangan yang indah di pagi ini. Tasik, bukit dan pulau, serta udara yang nyaman.
 "Assalamualaikum Encik. Sarapan pagi."
 "Masuk, masuk."
 Dua pekerja membawa dua dulang makanan untuk sarapan kami. Di letakkan mereka di atas meja makan dan mengutip segala pinggan dan mangkuk makan malam semalam.
 "Butik tu pukul berapa buka?"
 "Kalau Encik nak, bagitau saja dekat kaunter."
 "Ok. Terima kasih."
 Mai memakai semula t-shirt aku dan kain ketatnya semasa kami bertiga bersarapan. Syafik selesa di pangkuan aku, puas dengan sebatang hod dog di tangannya.
 "Mai tunggu sini. Abang nak naik atas, cuba contact koperal tu."
 Kali kedua baru aku dapat hubunginya.
 "Saya tak pasti lagi Datuk, tapi rasanya kes berat. Air dah masuk dalam enjin.Silap-silap kena grembal."
 "Macam ni la Che Halim. Kalau perlu panggil fomen, Che Halim panggil, mintak dia buat estimate, berapa kena bayar, bila boleh siap. Pakai dulu duit yang saya bagi tu untuk tambang dan telefon. Dah tau estimate nanti, bagitau saya. Saya bayar siap-siap."
 "Pagi ni saya on duty Datuk. Ada di Bukit Bunga sekarang ni."
 "Takpa la. Bila senang. Saya pun tau kereta tu tak boleh siap sehari dua ni. Agak-agak boleh dapat estimate tu esok?"
 "Insyaallah, saya cuba."
 Sekarang aku sudah tahu kedudukan kereta Mai. Terpaksa ditinggalkan sekurang-kurangnya seminggu. Dan kosnya lebih kurang lima ratus ringgit, itu anggaran aku. Kini, untuk keperluan dia pula. Dan juga keperluan aku.
 "Mana Abang tau saiz apa Mai pakai?" Senyumnya meleret sambil membelek coli yang aku belikan untuknya.
 "Abang tunjuk dengan tangan saja. Ha, besar ni..." Sambil aku kembangkan jari-jariku.
 "Dia pun bagi la yang besar tu..."
 "Hihihi..." Mai ketawa panjang.
 "Jahat tau Abang ni." Dia menjeling padaku.
 "Memang Mai asyik menyusahkan Abang saja."
 "Abang yang buat Mai susah lagi. Masa bercakap dengan askar tu tadi, lupa nak cakap pasal beg Mai. Nak call lagi sekali, dah tak dapat. Jadi terpaksa la Abang beli ganti. Masam nanti susu tu, bukan saja Abang tak suka, Syafik pun tak nak." Dia tersenyum lebar sambil gelengkan kepala.
 Membeli pakaian dalam bukanlah asing bagiku. Sudah terlatih sejak muda lagi. Malah untuk Rahimah pun, aku yang mendesak biar aku yang belikan.
 "Panties tu kalau tak fit jangan pakai. Nanti susah nak tanggalkan."
 Sekali lagi dia gelengkan kepala, menjeling kepadaku. Kami bertiga mendapat pakaian baru pagi ini.
 "So Mai macam mana? Nak balik ke Lenggong ka? Abang boleh tolong hantarkan."
 "Tak payah kot. Tengoklah hujung bulan ni ke baru balik. Kalau kereta tak meragam lagi."
 "Tapi kan sekarang ni cuti sekolah?"
 Dia menggeleng saja. Aku sudah faham benar perangai geleng dan angguknya tanpa berkata ini walaupun baru sehari aku mengenalnya. Pendiriannya tak akan berubah.
 "Nak Abang hantarkan ke Pasir Mas?"
 Dia gelengkan kepalanya lagi.
 "Ok. Kita tunggu besok, dapatkan estimate. Lepas tu Abang bawa ke Gerik. Mai dengan Syafik balik dengan teksi, Abang terus balik Alor Star. Boleh?"
 Kali ini dia mengangguk. Masih tidak bersuara. Kami keluar sebentar jalan-jalan sekeliling kawasan itu, ke taman permainan kanak-kanak dan pulang semula mengikut pintu besar dan lobi. Aku membuat pesanan untuk makan tengah hari kami. Kereta aku masih di situ dan siapa tidak meminta aku mengubahnya. Jika aku membawa kunci, memang sudah aku letakkan di petak yang disediakan.
 "Syafik tidur." Mai membisik kepadaku.
 Aku mengangguk saja. Memang dia sudah tidak bergerak dalam dukunganku sejak kami di lobi lagi. Perlahan-lahan aku baringkan di atas katil sementara Mai pula menghidupkan penghawa dingin. Aku tinggalkan dia untuk menidurkan Syafik yang bergerak-gerak.
 Di atas katil, aku memejamkan mata. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan aktiviti awal pagi tadi. Ditambah pula dengan tiada sebarang kerja yang perlu aku lakukan ketika ini. Sepatutnya di hari cuti begini aku membawa keluargaku bersiar-siar. Tetapi hari ini aku membawa keluar.

Tiada ulasan: