Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 2

Tidak pernah terbayang untuk aku terdampar begini, hanyut dalam gelora ghairah bersama seorang wanita yang baru separuh hari aku kenal. Aku akui aku bukanlah seorang lelaki yang baik, alim dan setia dengan isteri. Tetapi segala kejahatan dan kebuasan aku itu telah sedaya upaya aku kikis bila bertemu dengan Rahimah.

Malah pertemuan kami juga adalah disebabkan kenakalan aku. Memang hobi aku mencari dan mendampingi budak-budak IPT yang inginkan sedikit hiburan, sedikit keseronokan. Itu aktiviti malamku setiap kali aku sampai di Kuala Lumpur, baik untuk menghadiri mesyuarat, atau pun sekadar mahu lari dari rumah di hujung minggu.

Rumahtanggaku yang pertama juga hancur kerana aktivitiku itu. Tetapi aku tidak ambil pusing, malah merasa lebih senang bila tiada sebarang ikatan yang membelenggu hidupku. Tetapi jika serakahku kali ini menjejaskan walau sekelumit pun hubunganku dengan Rahimah, mengoncangkan walau seinci rumahtangga kami, aku akan lakukan apa saja untuk pertahankannya. Dia adalah pelita hidupku, nyawaku. Tetapi bagai kata pepatah, bagai anjing mengulangi bangkai, bukan mudah untukku menolak rezeki yang terhidang walaupun bukan aku mencarinya.

Tiada apa yang terfikir di dalam benakku ketika meninggalkan Kuala Terengganu selain mahu pulang secepat mungkin ke pangkuan dan ke celah kangkang isteriku tersayang. Namun di sudut hatiku juga ada rasa kasihan, rasa ingin membantu. Sebab itulah aku menghentikan keretaku di hadapan sebuah kereta yang asap berkepul keluar dari bahagian enjinnya. Cepat sekali aku mengheret pemandunya, seorang wanita dan mencempung anak yang tidur di belakang keluar dan jauh dari kereta itu.

"Baru repair saja tadi. Pomen tu pun dah cakap, bila sampai nanti suruh tukarkan hose baru." Muka wanita itu pucat lesi, mendukung anaknya yang sudah bangun.

"Takpalah. Jangan risau sangat. Kita tengok dulu macam mana. Puan duduk sini dulu." Aku membuka pintu belakang kereta itu. Baru saja aku menghampiri kereta Toyota LE itu semula, sebuah jip tentera berhenti di belakang kereta.

"Apa masalah Encik?"

Aku menceritakan apa yang berlaku setakat yang aku tahu. Pemandu itu, berpangkat koperal, dan seorang lagi rakannya membuka bonet dan memeriksa.

"Ada nampak asap di ekzos tak tadi?"

"Tak tau pulak. Bila saya sampai, dia dah berhenti." Aku membelek jam tanganku. Dia pula memerhati aku.

"Encik, sekarang ni dah dekat pukul tujuh. Nak buat apa pun tak boleh. Nak tinggal kereta di sini pun saya rasa tak selamat."

"Macam mana yang terbaik?"

"Banding pun tak jauh dah. Kita tarik saja kereta ni ke sana. Boleh tumpang letak di stesyen Petronas. Besok cari fomen."

"Kem Encik berdua dekat mana?"

"Kalau dari sini selepas jambatan kedua."

Aku mengangguk, aku tahu.

"Di sebelah kanan. Biar saya bincang dengan tuan kereta ni dulu. Dia tidurkan anak kot." Memang wanita itu sedang meribakan anaknya, menepuk-nepuk pehanya biar lena.

"Saya Azman, nama Puan?" Aku memperlahankan suara.

"Maisara. Panggil Mai saja."

"Ok. Macam ni... Askar tu kata tak boleh buat apa dah malam ni. Depa cadang nak tarik kereta tu ke Banding, besok kita boleh cari fomen."

Dia bernafas panjang.

"Nak buat macam mana lagi dah."

"Puan jangan susah hati. Saya akan tolong." Memang aku tidak sampai hati pun untuk tinggalkan dia dan anaknya ketika ini.

"So saya akan mintak tolong askar tu tarik ke Banding."

"Che Man, tolong bawak bakul di belakang kereta. Ada susu dia."

Aku mengangguk. Akhirnya dapat juga aku pujuk kedua anggota tentera itu untuk bukan saja menarik kereta itu tetapi membaikinya, mencari fomen lain jika perlu. Aku hulurkan seratus ringgit sekiranya perlu membeli barang gantian baru. Aku sedar aku sendiri pasti kelam kabut, tidak tahu ke mana hendak di tuju. Bisnes kad aku juga aku beri untuk mudah berhubung.

"Mintak maaf Encik, semua bilik sudah penuh. Kami tengah buat renovation. Yang ada cuma hostel dan banglo. Mungkin dekat chalet terapung ada kosong lagi." Pelayan yang bertugas di kaunter pendaftaran memberitahu.

Aku tahu di mana chalet terapung itu. Hotel baru itu pun mungkin ada kekosongan, tetapi aku rasa mudah di sini. Askar tadi pun sudah tahu kami akan menginap di sini.

"Banglo tu ada berapa bilik?"

"Dua, ada hall, dapur, tapi kena share bilik air."

"Ok. Saya cadang nak ambil. Nak tanya adik saudara saya dulu." Aku pergi semula ke kereta aku di porch.

"Puan..."

"Mai." Sekali lagi dia menyuruh aku memanggilnya Mai.

"Hmmm. Bilik semua penuh. Cuma tinggal satu banglo saja. Ada dua bilik tidur, tapi share bilik air. Kalau Mai tak mau, kita cari chalet."

"Ikut Che Man sajalah. Yang mana mudah."

"Kalau macam tu. Sini sajalah. Senang askar tu nak cari kita esok."

Bila aku berpusing untuk ke kaunter semula, pelayan tadi sudah berada di muka pintu.

"Kami ambil."

Mai pun sudah keluar mengendong anaknya yang tidur.

"Encik tinggal kereta di sini pun takpa. Biar saya bawa barang." Yang ada pun hanya beg pakaian aku dan bakul makanan anak itu. Baru aku sedar, pasti beg pakaian Mai ada di bonet keretanya lagi.

"Tak payah daftar ka?" Aku tanya bila pelayan itu terus saja mengusung barang-barang kami keluar ke koridor.

"Sekejap lagi saya bawa borang. Kesian anak tu tidur." Aku mengikut saja. Sekurang-kurangnya dia prihatin.

"Oiii... Jauhnya." Kataku sambil menuruni tangga di depan Mai.

Sebelah tangannya memegang bahuku. Tidaklah sejauh mana, cuma terasing sedikit. Terasa sunyi juga tetapi lampu terang benderang di hadapan rumah. Sukar dan malas untuk berulang alik ke Restoren di bangunan utama itu aku terus membuat pesanan makanan untuk malam ini dan juga pagi besok. Mai sudah memberitahu tiada apa yang perlu untuk anaknya. Semua mencukupi. Tetapi aku pesan juga enam kotak susu perisa coklat.

"Berapa umur Syafik?" Aku bertanya bila Mai datang duduk di sebelah aku di kerusi panjang di hadapan banglo itu.

"Seminggu lagi setahun."

"Kesian. Baru nak belajar kenal ayah."

"Entah le Che Man. Kesian pun ada, lega pun ada. Rasanya lebih baik dia tak kenal ayah dia kalau dok tunjuk perangai macam tu."

"You tak repot ka?" Dia gelengkan kepala.

"Bukan selalu. Dia balik pun sebulan sekali. Mai pulak duduk dengan mak bapak dia. Tak sampai hati pulak. Tapi dia yang nak macam tu. Kuasa atas tangan dia." Suaranya perlahan saja.

Bahu kami mula bersentuhan. Aku depakan tangan dan memeluk ringan di bahunya. Dan dia tidak membantah.

"Sabar le Mai. Dah tersurat jodoh kita setakat tu. Mungkin ada hikmah di sebaliknya. Macam you kata tadi, ada jugak perasaan lega."

"Hmmm... Che Man dah bagitau isteri ke?"

"Dah. Awal tadi. Takut juga dia susah hati tak sampai-sampai balik. Maklumlah lebuhraya Timur-Barat ni bukan ada orang sangat kalau jadi apa-apa."

"Sebelum ni memang Mai tak ingat langsung pasal tu. Tiap-tiap bulan pun balik dengan Syafik saja."

"Itu masa tak jadi apa-apa. Pasal tu orang suruh beringat. Orang tua tau ka Mai nak balik ni?"

"Tak. Selalunya hujung bulan. Nasib baik ada Che Man. Kalau tidak terkapa-kapa Mai tak tau nak buat macam mana." Terasa dia menyandar di bahuku.

"Mintak maaf le Mai menyusahkan Che Man."

Aku percaya dia mahu pulang untuk mengadu nasibnya yang baru menjadi janda.

"Saya pun nak mintak maaf jugak, menyusahkan Mai. Tinggalkan beg pakaian sampai tak bersalin malam ni. Saya rasa ada satu t-shirt lagi yang elok. Nanti saya pinjamkan."

"Takpe. Besok boleh mintak depa hantar. Tak jauh mana pun."

Tiada ulasan: