Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 10

"Encik boleh tolong tak? Che Man tak berapa sihat, tersilap makan ubat pagi tadi." Aku mendengar Mai bercakap dengan pekerja hotel yang datang menghantar sarapan pagi.
 "Kalau boleh dia mintak carikan dua tiga biji kelapa muda, nak minum. Nak potong kesan ubat tu."
 "Tapi Puan, sekarang ni masa kerja. Susah nak keluar. Bos bising."
 "Telefon le kawan, mintak depa tolong kalau Encik tak boleh keluar. Tunggu kejap." Mai masuk ke dalam bilik. Aku tahu hajatnya.
 "Ambik lima puluh dalam beg duit Abang. Bagi semua."
 "Banyaknya. Kita bukan nak setandan."
 "Tak payah berkira. Kita yang berhajat."
 Mai mengangguk.
 `Kejap lagi kita makan." Katanya, mengambil wang itu dan keluar.
 "Ni Che Man bagi. Dia berhajat sangat-sangat. Lagi cepat lagi elok."
 "Kami cuba."
 "Assalamualaikum. Datuk Ada?" Terdengar suara lain.
 "Datuk tak sihat, sedang tidur."
 "Takpe lah. Bagitau Datuk, fomen akan datang tengok kereta Puan lebih kurang pukul dua nanti. Kalau dia tak boleh pergi pun takpe. Nanti saya telefon dia bagitau estimate tu."
 "Terima kasih banyak-banyak Encik, tolong saya haritu. Tolong baiki pulak lagi."
 "Tak ada masalah. Memang tugas kami pun di sini. Tapi kalau Puan tunggu abang Puan, tak jalankan kereta tu jugak. Mungkin tak rosak teruk."
 "Mana saya tau dia ada di belakang saya. Ingatkan dia nak datang dari Grik. Biar dekat sikit."
 "Dia sakit apa?"
 "Silap makan ubat. Tu mintak depa carikan air kelapa muda."
 "Takpe Puan. Saya mintak diri dulu. Kalau Datuk nak mintak tolong apa- apa, tak dapat kelapa muda ka, telefon saya."
 "Insyaallah. Assalamualaikum."
 Pagi ini kami berkubang di atas katil saja selepas makan. Shafik memang tidak banyak ragam, asyik dengan barang mainannya. Mai pula mengurut batang butuh aku di bawah selimut.
 "Macam ni bila Abang nak baik. Lagi keras boleh la."
 Dia tersenyum. Mengambil losyen pula dan lumurkan ke butuh aku.
 "Selalunya kena bagi muntah, baru keluar toxic semua."
 "Sampai bila nak urut? Mai dah climax dua tiga kali semalam, Abang geli pun tidak."
 "Takpelah. Pelan-pelan. Sementara tunggu air kelapa sampai. Nak buat kokurikulum pun tak boleh."
 "Apa dia?"
 "Ku kulum." Jawabnya sambil ketawa kecil.
 Aku meletakkan semula gelas ke atas meja sisi di tepi katil. Terasa ula hendak terkencing bila asyik meneguk air kepala muda sejak tadi lagi. Shafik juga sudah lena di sebelahku, tetapi Mai yang ke bilik air sejak tadi belum masuk lagi. Aku bangun menuju ke bilik air, lega melihat batang butuh aku sudah kendur semula.
 "Mai buat apa tu? Lama sangat."
 "Ada tugas."
 Aku memulas tombol pintu bolok air itu, tidak berkunci.
 "Ohhh... Menebas..."
 Dia yang bertenggek di atas penutup tandas itu tersenyum.
 "Bagi Abang tolong." Aku mengambil pencukur dari tangannya.
 Sudah berlepak di lantai, antara kedua kakinya. Banyak bulu-bulu buritnya sudah dibuang. Tinggal tunggul-tunggul saja di bahagian depan.
 "Mai sandar dan letakkan kaki di tepi." Aku berkata sambil menarik punggungnya ke depan sedikit, meletakkan kakinya ke tebing mangkuk tandas itu biar betis dan pehanya bersentuh.
 Kini kawasan sulitnya sudah tidak sulit lagi untuk aku kerjakan. Sambil mencukur, aku sapu rambut-rambut pendek itu ke bawah. Aku lakukan penuh hati-hati, menggunakan kedua tanganku. Dia hanya memerhati saja. Sesekali kami berpandangan, bertukar senyum.
 "Abang biasa buat ye?"
 Aku mengangguk.
 "Tak nampak macam budak kecil punya ke?"
 "Memang setengah orang tak suka, ingat macam tu. Tapi bukan pasal steam dekat budak kecil, pasal bersih. Sedap di pandang." Aku menjeling ke arahnya.
 "Dan sedap dijilat."
 "Abanggg..." Dia menjerit, mungkin terkejut bila tiba-tiba saja aku sembamkan muka aku ke celah kangkangnya itu.
 "Hihihi..."
 "Lama Mai tak rasa, kan?" Aku meneka.
 Kalau seorang lelaki hanya melayan isterinya di atas katil, membuat gaya biasa saja, pastinya dia tiada masa untuk menjilat burit dan kelentit isterinya. Memikirkan kesedapan dirinya saja.
 Mai mengangguk, masih mengukir senyum.
 "Abang bagi rasa. Abang pun teringin sangat nak jilat Mai." Aku julurkan lidahku untuk menyentuh lurah dendam hatiku itu.
 Aku tersenyum gembira sebelum merapatkan mulutku ke mulut bawah Mai. Menjilat lurah yang licin itu dari bawah ke atas beberapa kali. Mengemam pula kelopak yang menghiasi di kiri-kanan satu persatu, menariknya perlahan-lahan.
 "Mmmm... Mmmm... Mmmm..." Aku mengucup pula mulut itu sepenuh hati, menyedut dan melumat semau-maunya.
 "Abanggg..." Dia merengek perlahan. Matanya terpejam rapat, ingin menghayati sentuhanku.
 Setelah puas merasa perisa istimewanya, merasakan gebu banjaran kecil yang melingkungi tamannya, merasakan licin pinggiran telaganya, aku tumpukan pula ke gua persembunyian permata syahwatnya itu. Aku julurkan lidah dan menjilat dari bawah hingga ke atas, menyentuh guanya. Aku mahu dia dapat melihatnya. Berulang kali aku menguisnya dengan hujung lidah.
 "Ermmm..." Dia tersentap beberapa kali.
 Aku mengucup, mengemam dan menghisap kelubung nikmatnya itu, mengembut berulang-ulang.
 "Erhhh..." Mai mendesit sambil tubuhnya menyentap lagi. Mai sudah memaut di kedua pelipat kakinya, membuka lebih luas lagi.
 Aku juga mengukuhkan pelukan di punggungnya dan menggesel lembah nikmatnya itu dengan sepenuh hati. Basah dan licin mukaku tidak aku peduli lagi, terus mencumbuinya berterus-terusan. Dapat aku rasakan punggungnya mula bergetaran.
 "Mai dah nak sampai?"
 "Abanggg..." Dia memprotes.
 Aku tahu dia mahu aku teruskan tugas itu lagi tanpa henti. Aku mengucup pintu syahwatnya lagi. Tetapi kali ini aku tidak mahu lepaskan lagi. Hidung aku juga sudah menggesel di biji yang sudah keras dan panas itu. Tangannya mencengkam di belakang kepalaku dan menarik kuat ke celah kangkangnya.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Kedua kakinya yang sudah terbuka luas itu terketar-ketar.
 Itu layanan aku untuk Mai yang mengasihaniku, memahami keadaan aku sepanjang pagi ini dan berikhtiar mengatasinya. Akhirnya dia renggangkan kepalaku juga, tetapi menarik semula ke perutnya, memeluk erat.
 Aku juga terus memeluknya, merasa sentapan demi sentapan nikmat yang datang melanda. Aku cukup puas dapat melayannya begitu, khas untuknya, semata-mata untuknya. Aku seronok dan lega bila kesan ubat semalam mula berkurangan selepas beberapa minit aku minum air kelapa muda yang dihantar oleh pekerja hotel tadi. Sepuluh biji mereka hantar tadi, siap diparas untuk kemudahan kami, siap dengan segala keperluan hingga ke air batu dan gula.
 Part 11
 "Abang nak bertolak pukul berapa?" Mai beralih mengadap aku. Mungkin Shafik sudah lena kekenyangan.
 "Pukul empat. Sempat makan malam di rumah."
 Mai mengangguk saja.
 Aku pula sudah tersenyum, bukan setakat makan, tetapi juga sempat bermain sekejap dengan anak-anak aku sebelum mereka tidur. Dan selepas itu menidurkan Rahimah pula. Aku tahu Mai akan bertolak balik ke Pasir Mas pukul lima, sudah berjanji dengan Koperal Halim tadi. Dia datang bersama Pak Din, fomen kereta dari Grik elok saja kami habis menghadap hidangan tengah hari.
 "Saya bawak Pak Din sini sebab tak mau susahkan Datuk. Dengar Datuk tak sihat."
 "Alhamdulillah. Sihat dah. Memang tengah bersiap, nak tunggu Che Halim call saja." Memang aku sedang memakai seluar ketika mereka tiba. Terus saja mengenakan baju kemeja-T untuk menyambut mereka.
 "Pak Din dah tengok kereta adik saya tu?"
 "Sudah. Betul kot macam Halim cakap. Sekurang-kurangnya kena buat top- overhaul."
 "Oklah. Pak Din buat apa yang patut. Kalau kena tukar sparepart, cari yang baru. Saya tak mau dia terkandas lagi di tengah jalan. Nak dijadikan cerita, nasib baik saya ada di belakang dia hari tu."
 "Saya pun tak tau Abang Man ada di Terengganu. Kalau tau tentu dah saya tumpang dia saja. Saya telefon dia pun nak tanya kot ada kawan dia sini yang boleh tolong, bukan nak suruh dia datang jauh-jauh dari Alor Star." Pandai sekali Mai menyelitkan ceritanya.
 "Takpalah, macam mana pun kita dah ada kawan di sini. Jadi Che Halim boleh tolong hantarkan Maisara balik Pasir Mas petang ni?"
 "Insyaallah. Saya pun sebenarnya dah ambil cuti seminggu. Nak bersama anak-anak musim cuti ni. Cadangnya nak balik pagi tadi. Tapi dah ada kerja tak beres, petang ni lah nampaknya."
 "Maaf la Che Halim, sebab saya pulak Che Halim kena postpone."
 Semua sudah berbincang dan bersetuju. Pak Din akan baiki kereta Mai dan hantar sampai ke tangannya di Pasir Mas. Dia minta RM650 tetapi aku beri RM700, minta dia siapkan secepat mungkin. Jika ada belanja tambahan, Mai akan tanggung. Koperal Halim pula akan hantar Mai sampai ke rumah. Aku tambahkan seratus lagi untuk tambang dan susah payah dia dan kawannya. Seperti biasa dia menolak, tetapi akhirnya dia terima juga.
 Hatiku senang semuanya sudah teratur. Lega dapat aku teruskan perjalanan aku pulang menemui keluarga aku tidak lama lagi. Mai yang juga berbaring di sebelahku mula meraba butuh aku yang masih terkurung di dalam seluar. Dan aku biarkan saja, ingin merasa ianya keras semula setelah tidur lama selepas berjaga panjang sejak semalam. Kami sama-sama tersenyum bila merasa butuh aku mula menggeliat bangun.
 "Dah ok kut?"
 "Kita buka baju ni dulu. Nanti keronyok pulak."
 Aku mengangguk, saling berpandangan. Mai bangun, membuka butang baju kemeja aku satu persatu sebelum melepaskannya dari tubuh. Dia menumpu kepada seluarku pula, menariknya turun sekali dengan seluar dalamku hingga melepasi kaki. Sebelah tangannya mencekak di pangkal butuhku dan mulutnya mula mengulum di kepala. Mulutnya mencengkam erat sambil kepalanya terangguk-angguk melulur.
 "Hmmm... Sedap Mai." Aku memberi komen.
 Memang terasa senjata aku sudah pulih seperti sediakala. Nafsu aku juga mula bangkit apa lagi dengan hisap dan jilatnya yang banyak bertumpu ke bahagian kepala itu. Aku menarik punggungnya supaya rapat denganku.
 Kain batiknya sudah terlondeh, memudahkan lagi tanganku untuk mengusap kelangkangnya. Seperti biasa, sudah basah dan licin dengan gris semulajadinya. Basah jari-jariku masuk keluar terowong nikmatnya, menggantikan butuh aku yang masih enak dicumbuinya. Aku menarik sebelah kakinya untuk melangkau tubuhku. Kini sekali lagi taman nirwananya terpampang di hadapan mataku, bersih dan menyelerakan.
 Aku mengangkat kepala dan mengucup sedut pintu syahwatnya itu, berbunyi bila bibir-bibir terpisah. Sudah turun kembali ke bantal, aku peluk punggungnya dan rapatkan ke mukaku. Menemukan lagi bibirku dengan bibir bawahnya. Lidah aku meneroka lagi liang sanggamanya. Mengorek dan menyentuh dinding yang licin itu, meneguk apa yang mengalir masuk ke dalam mulutku. Gebu, licin, panas, sedap dan nyaman semuanya terasa. Sudah puas, aku turunkan sedikit ke bawah.
 "Ini kelentit yang gatal tak habis-habis tu?"
 "Ermmm..." Dia menyahut. Mulutnya masih mengulum batang butuhku.
 Masuk kali kedua kelentitnya bertemu dengan mulutku hari ini, dia tidak dapat bertahan lama. Apa lagi bila aku mengemam kelubungnya itu dan menghisap berdesup-desup sambil tanganku pula menggentel puting teteknya. Dia sudah lepaskan batang butuhku, merengek panjang. Punggungnya terketar-ketar menahan sedap. Tetapi dengan kedudukan dia di atas, aku tidak berupaya mengekang pergerakannya yang semakin liar dan bertenaga. Yang dapat aku lakukan hanyalah mengawal pernafasan aku apabila dia menenyeh kuat kelangkangnya ke muka aku, menggesel sepenuh hati.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Dia mendengus sambil tubuhnya mengejang dalam dakapanku. Mungkin sudah merasa lega sedikit, dia mengulum semula batang aku. Ingin menyambung tugasnya yang belum selesai.
 "Mai, kita rehat dulu. Kejap lagi kita sambung."
 "Abang rasa macam mana?" Dia bertanya, hanya menoleh ke arah aku. Masih lagi menyongsang di atas aku.
 "Abang rasa ok dah. Macam biasa." Aku menarik tangannya supaya dia memusingkan tubuhnya, berbaring di sisiku, seiringan denganku.
 Dia menurut saja, menindihkan separuh tubuhnya ke atas tubuhku. Tangannya mengelus perlahan-lahan batang aku yang masih tegak berdiri.
 "Betul dah ok?"
 Aku mengangguk, dan mengucup dahinya.
 "Terima kasih Mai. Tolong Abang."
 Dia mencium balas di pipiku.
 "Abang jadi macam ni pun sebab Mai." Suaranya perlahan saja.
 "Lain kali Abang jangan buat lagi ya? Dengan siapa pun. Lebih-lebih lagi dengan Kakak. Abang punya dah best. Tak payah nak tokok tambah lagi."
 Aku hanya tersenyum.
 "Sekali sekala nak jugak kelainan."
 "Tau. Tapi bukan buat gila-gila macam semalam. Abang dah bawa Mercedes, buat le cara Mercedes, bukan F One. Kakak pun tentu syak macam-macam kalau Abang buat macam tu."
 Dia diam seketika.
 "Jangan buat macam laki Mai sudah le, naik highway pun bawak 60 saja. Boring."
 "Hehehhh..."
 "Orang pompuan ni, terutamanya bini sendiri, bukan nak mintak lebih- lebih."
 "Tapi ada sorang cikgu tu, fulamak, pagi petang dia nak. Tak pernah menolak."
 "Hihihi... Dia tu sasau sikit. Biasa naik LE, tiba-tiba dapat naik Kompressor. Lupa daratan le..."
 "Ak ah... Lupa daratan. Asyik nak belayar saja."
 "Tapi memang Abang best. Dah cukup semuanya, berjaya, bahagia dan sihat sejahtera. Abang jaga le diri Abang baik-baik. Jangan buas-buas, nakal-nakal. Sekali-sekala bila lalu dekat tempat Mai, singgah le sembang-sembang. Dengan Kakak dan anak-anak pun takpe."
 "Sembang-sembang saja?"
 Dia diam. Peluk aku. Aku juga memeluknya.
 Dua hari dua malam kami bersama. Walaupun tiada sepatah pun kata-kata cinta yang dilafazkan antara kami, tetapi memang terasa berat benar untuk aku melepaskannya. Kami berkongsi segalanya, kecuali kata-kata hikmat itu. Tetapi aku tahu di dalam hatiku tersemat juga sedikit sebanyak perasaan itu.
 Part 12
 "Abang tak nak test ke?"
 Aku tersenyum, tahu akan maksudnya.
 "Aduh Cikgu Maisara ni. Ingatkan dalam kelas saja asyik nak test budak-budak. Di sini pun Cikgu nak buat test jugak?""
 Dia tersenyum.
 "Di sini kena test bapa budak pulak. Mana tau kot kena adjust sikit sana sini. Kalau pas baru boleh balik."
 "Saja nak bagi tak pas boleh? Saya tau, Cikgu lapar le tu... Kan, kan, kan? Hehehhh..."
 "Lapar jugak. Nak pekena yang solid sikit. Nak jalan jauh." Dia membalas, menjeling kepadaku.
 Aku tersenyum. Memang pagi ini dia tidak mendapat habuan yang lebih ampuh dan jitu dariku, dari batang butuh aku. Hanya lidahku saja yang melayan. Awal pagi tadi pun dia hanya menyarungkan saja senjata aku, membalut selesa dalam tubuhnya biar cepat sembuh. Tiada pencak silat atau bertempur hebat seperti sebelumnya. Sama-sama keletihan, dan senjata aku pula bermasalah seketika.
 "Ok. Ini yang terakhir kot. Buah penutup. Last fuck. Elok jugak nak test pistol Abang, takut laras dia tersumbat." Aku ketawa sedikit.
 "Tak pedulilah nak bagi alasan apa, nak buat ujian, nak buat bekalan, nak buat kenangan, Abang tak kisah. Abang nak kongkek burit Mai puas- puas. Itu saja."
 Sebentar tadi dia yang mencapai puncak nikmatnya. Aku hanya meneman separuh jalan. Mai tersenyum lebar, mengangguk perlahan-lahan. Setakat ini memang dia tidak pernah menolak apa juga permintaan aku. Mai sudah naik ke atas aku dan perlahan-lahan batang aku terbenam lagi dalam lubuk ghairahnya yang sentiasa panas itu. Namun seketika saja dia dapat menghenjutkan seluruh tubuhnya sepenuh hati.
 Tergoda aku dengan kedua buah dadanya yang montok itu bergegar-gegar di depan mataku. Terlalu sayang untuk dibuat hiasan mata sahaja. Kedua tanganku mencubit puting yang besar menonjol itu dan menariknya. Tubuh Mai yang tersentap seketika itu terikut sama condong ke depan dan sekelip mata puting kanannya sudah berada di celah bibirku. Dia tidak berupaya bertahan lagi, meletakkan sikunya di atas bantal, menahan dirinya dari menghempap terus ke atas aku.
 "Uhhh..." Dia hanya berupaya mengeluh. Tubuhnya menyentap beberapa kali. Nafasnya singkat dan panas menghembus di mukaku. Namun dia masih berupaya menghenjut, walaupun agak perlahan.
 Tidak mahu cumbuanku itu terhenti. Aku menyonyot keras sambil tanganku meramas kedua buah dada yang keras membengkak itu. Susu yang lemak dan enak itu kuteguk berulang kali.
 Bertukar dari sebelah ke sebelah yang lain. Ada juga susu yang terpercik ke mukaku akibat dari ramasanku itu tetapi sedikit pun tidak mengendurkan seranganku itu. Malah butuh aku juga sudah mula menjulang ke atas. Semakin lama semakin laju, semakin keras.
 "Abanggg..." Dia mengeluh panjang sambil menggiling keras kelangkangnya ke pangkal butuhku.
 "Erhhh..."
 "Dah pukul berapa Mai?" Tiba-tiba saja aku lepaskan puting teteknya dan bertanya.
 Semua pergerakan aku juga terhenti. Tersentap ghairah berahinya. Dan aku hanya tersenyum di dalam hati. Sengaja aku tidak mahu dia kesampaian ketika ini. Ketika buritnya yang becak itu sudah terkemut-kemut dan hanyut dalam kesedapan, menanti ketika untuk meletup nikmat. Dia mencapai jam tanganku.
 "Tiga empat puluh lima. Abang nak bersiap ke?" Terlihat sedikit kehampaan di wajahnya.
 "Lambat sikit pun takpa." Nanti aku akan lajukan sedikit Kompressor aku. Bukannya sibuk sangat kenderaan di jalanraya antara sini dengan Baling. Dan dari Sg. Petani ke Alor Star cuma dua puluh minit saja jika aku memecut di lebuhraya.
 "Mai tak klimaks lagi, mana boleh tinggalkan macam tu saja."
 "Aduhhh... Dah dekat dah..."
 "Abang tau... Tembakau Abang pun dah habis basah ni dengan jus Mai."
 Dia menampar peha aku.
 "Jahat tau Abang ni..."
 "Hehehhh... Turun kejap. Abang nak ambil angin." Bagai orang mamai dia turun dari atas aku.
 Bila aku turun dari katil, dia pun ikut turut turun sama. Tetapi aku memusingkan tubuhnya, memegang kedua bahunya dari belakang.
 "Naik atas katil."
 Tersentak sekali lagi, dia mengikut saja perintahku. Menaikkan lututnya satu persatu merangkak ke atas katil. Kini kedua tanganku sudah dipinggangnya, mencekak kemas, tidak benarkan dia bergerak jauh dari tepi katil. Aku renggangkan kedua kakinya. Mai dapat membaca kehendakku. Dia menarik satu bantal dan rebahkan kepalanya, melentikkan badannya biar mudah aku merodokkan butuhku dari belakang.
 "Tonggeng Mai, tonggeng... Tonggeng dekat Abang. Biar Abang tutuh burit yang lapar tak habis ni. Dah berpuluh kali kena kongkek pun tak puas-puas lagi... Nak rendam dua puluh empat jam." Aku menampar punggungnya sambil menujah butuhku ke buritnya yang masih basah dan licin itu dengan satu hentakan kuat.
 "Erhhhhh..." Dia menderam kuat.
 Aku rasa lebih kepada rasa sedap dihentak begitu dari rasa sakit punggungnya ditampar. Dia lentikkan lagi tubuhnya.
 "Hmmm... Cantik... Kemut lagi burit lapar kamu ni... Basahkan lagi butuh Abang dengan air burit Mai. Biar sampai meleleh ke kaki." Aku mengoyak belahan punggungnya biar jelas lagi pandangan aku.
 Biar nampak lubang juburnya yang pertama kali merasa tusukan batang butuh semalam. Biar nampak buritnya yang merah terpelohong itu bila aku mencabut habis butuhku. Memang nampak terkemut-kemut menanti untuk aku menghentak jitu semula. Dan aku tidak mahu hampakan harapannya. Aku juga merasa lebih sedap menghentak dan terus menghentak tanpa henti.
 Sedikit demi sedikit rasa nikmat mula terasa di batangku, membuatkan aku lega sekali. Tetapi aku tidak mahu aku sampai ke puncak sebegitu cepat, dan aku mahu dia juga begitu. Biar kesedapan yang terasa ini berlanjutan selama mungkin. Sesekali aku perlahankan tujahanku, ringankan hentakan aku.
 Namun aku tidak mahu berhenti terus seperti tadi. Aku tahu masa juga tidak mengizinkan untuk kami mengubah gaya dan posisi. Aku boleh kelewatan untuk bertolak pulang, tetapi aku tidak mahu perjuangan kami terhenti separuh jalan bila Halim datang nanti. Aku basahkan ibu jariku dengan air buritnya. Dan perlahan-lahan menekan masuk ke dalam lubang juburnya.
 "Erhhhhh..." Sekali lagi dia melepaskan geramnya. Mengemut kuat di jariku. Tetapi sedikit pun dia tidak berganjak dari kedudukannya, biarkan ibu jariku sudah keluar masuk beberapa kali, menikam berselang seli dengan butuhku. Sedap katanya.
 "Elok sangat. Kelentit gatal, burit lapar dan jubur pula dah pandai kemaruk." Aku terus membakar berahinya.
 "Butuh Abang..." Dia membalas.
 "Buat Mai gila saja. Habis lubang Mai Abang tutuh. Erhhhhh..."
 "Betul sangat... Biar Abang kongkek puas-puas... Tak lapar dah lepas ni."
 "Erhhhhhhhhhh......" Dia meraung panjang. Terasa punggungnya bergetaran.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Air panas memandikan batang aku, lencun habis bulu-buluku.
 Namun hayunan punggungku tidak berhenti, tidak pun perlahan. Aku juga dapat merasa ketika aku semakin hampir untuk mencapai puncak. Denyut butuhku juga semakin jelas. Lahar nafsuku mula menggelegak.
 Prangggg... Berterbangan serpihan kaca hinggap ke tubuhku. Beberapa kilauan cahaya menusuk ke mataku yang masih kaku terpaku. Sekilas pandang aku ternampak kelibat Rahimah di tingkap.

 T A M A T

Tiada ulasan: