Isnin, 27 Januari 2014

Semangat Cikgu Mai Part 1

Memang nyaman sekali bila merasa tubuh panas menyentuhku dari belakang di pagi yang sejuk ini. Bila merasa tangannya di pinggang, aku menarik tangan itu ke dada, biar dia memeluk dengan lebih erat lagi. Biar pehanya juga rapat di belakang pehaku.

 Dan seperti biasa, dia tidak menghampakan, memeluk aku dengan lebih erat lagi. Dari kepala hingga ke kaki tubuh kami bersentuhan. Jari-jariku berselang-seli dengan jarinya di dadaku. Tetapi tidak lama tangannya mengusap-usap dadaku. Kini tangan dengan sentuhan lembut itu turun pula mengusap perutku seketika sebelum menyentuh batang aku yang memang sudah keras di subuh pagi ini. Sekejap saja tangan itu sudah menyusup masuk dan meramas mesra batang aku.
 Biasanya memang aku tidur berseluar dalam saja. Aku lentangkan sedikit tubuhku, menyandar di tubuhnya, membiar dia membelai adik yang juga merindui sentuhannya. Sudah tiga hari rindu merindu bila aku terpaksa menghadiri seminar di Kuala Terengganu dan dia pula tidak dapat meluangkan masa untuk bersamaku. Dia menurunkan sedikit seluar dalamku dan melepaskan adik manja itu dari kurungan. Tangan lembutnya melurut sepanjang batang aku perlahan- lahan.

 "Hmmm..." Aku tegangkan urat-urat kakiku agar batangku tegang dan kembang habis. Itu yang disukainya.
 "Lapar ya?"
 Dapat aku rasakan dia mengangguk di belakangku. Merasa nafas panas menghembus di tengkukku. Dia pun tahu bukan mudah untuk memancutkan air nikmatku dengan cara begini. Hanya mulut atau buritnya saja menjadi penawar. Dan dia memang ahli dalam arena ini, tahu bagaimana memberi yang terbaik untuk aku, untuk kami. Selama sepuluh tahun kami menikah, hidupku sungguh bahagia. Semuanya berjalan dengan cukup licin dan teratur sekali.

 Bukan saja aku memiliki isteri yang cantik, berbudi pekerti tinggi, dan dari keluarga yang baik-baik, tetapi rezeki kami juga melimpah-limpah. Perniagaan aku berjalan dengan cukup lancar sekali, melepasi rancangan dan jangkaan aku sendiri. Dua taman perumahan yang aku bina mendapat sambutan di luar dugaan, dan kini masing-masing sudah masuk ke fasa tiga dan dua. Satu taman perumahan baru sedang rancak di bina, dan sambutannya begitu juga. Itu baru projek kesayangan aku.

 Rahimah sendiri kini sudah bergelar usahawanita yang berjaya. Dua pasaraya yang dikendalinya cukup berjaya sehingga kami merasa tidak gentar walaupun dengan adanya beberapa hypermarket di bandar-bandar berkenaan. Dia bukan saja ada pelanggan dan pengikutnya sendiri, tetapi juga berupaya bersaing dari segi harga dan kepelbagaian barangan. Dan kami juga dianugerahkan dengan sepasang cahayamata sebagai penyeri rumahtangga. Dan tidak lama lagi, seorang lagi akan menyusul.
 Tiba-tiba saja aku tersentak dari lamunanku. Jari-jariku meraba jari- jari yang berada di celah kangkangku. Dan aku memusingkan tubuhku.

 "Mai... Apa you buat ni?"
 "Lapar..." Dia membisik. Tangannya masih tidak lepaskan batang aku.Bila sudah berdepan begini, bibir aku pula menjadi sasarannya.
 "Saya lapar Che Man." Dan dia rapatkan semula kakinya dengan kakiku, biar
 batang aku yang masih keras di tangannya menyentuh di pertemuan antara kedua kakinya itu.
 Bila sekali lagi dia sentuhkan bibirnya ke bibirku, aku tidak membiarkannya begitu saja. Aku balas dengan kucupan yang hangat. Lidahku menjulur ke dalam mulutnya, bersalam perkenalan dengan lidahnya. Memang aku juga lapar, dan teruja dengan sentuhan dan belaiannya tadi.
 Mai melepaskan batang aku, memaut pula di tengkukku sambil perlahan-lahan membaringkan tubuhnya. Tubuhku mengikut pergerakannya, menindih pula separuh tubuhnya. Memang tidak adil bila aku sudah hampir-hampir bogel manakala dia pula masih lengkap berpakaian. Suatu yang anih dalam usaha untuk memuaskan lapar masing-masing. Mai cepat membantu bila tanganku mencari cangkuk kain ketatnya. Kami berenggang seketika bila dia menarik turun kainnya itu. Tiada apa lagi di bawah kain itu. Hanya taman nirwananya saja berbalam.

 "Uhhh..." Kuat juga dia mengeluh bila butuh kekar aku menerobos buritnya. Mungkin terkejut dengan tindakan aku itu.
 "Uhhh..." Dia mengeluh lagi, tetapi kali ini panjang sekali, bagaikan lega bila liang panasnya akhirnya terisi. Dia mengemut berulang kali sebelum memeluk kuat di punggungku. Mahu menelan baki butuhku, jika ada. Kedua kakinya memang terkangkang luas. Dapat aku dengar dia menghembus nafas dari mulutnya yang separuh ternganga. Matanya terpejam rapat. Sememangnya dia lapar. Itu yang dapat aku simpulkan dari apa yang aku lihat, dengar dan rasa. Buritnya masih terkemut-kemut walaupun kedua tubuh kami tidak bergerak walau sedikitpun. Perlahan-lahan aku turunkan badanku.
 "Kejap." Lancar saja pergerakannya melepaskan baju aku dari tubuhnya. Baru dia menarik dan mendakap tubuhku.
 "You memang lapar ya?" Dia mengangguk. Tanpa suara. Pelukannya masih erat walaupun nafasnya sudah tenang sedikit. Tubuhnya panas sekali, tetapi aku rasa buritnya lebih lagi, membalut rapi butuh aku. Kedua kakinya juga melingkar kemas di kaki aku sambil kedua pehanya terbuka luas.
 Mai mengemut sekali lagi sebelum melenggangkan punggungnya perlahan-lahan. Tumit kakinya juga sudah menginjak di punggungku, mahu pelayaran dimulakan setelah berlabuh sekian lama.
 Aku menurut saja. Jika mula tadi aku merasa terangsang untuk puaskan laparku, tetapi sekarang aku mahu lakukan untuknya. Tahu dia lebih lapar dariku. Dan aku tahu habuan untukku beriring sama.
 Gerakku perlahan saja meninggalkan pelabuhan. Terasa becak bila butuhku keluar pertama kali meninggalkan liang syahwatnya. Bercelup-celap bila aku menyorong tarik dua tiga kali lagi. Licin saja menjulur masuk mengikut rentak tumitnya yang terus menginjak di belakangku. Laju dan santak ke pangkal bila menikam dan perlahan saja bila mencabut. Jika itu kemahuannya, itu juga rentak tikamanku.
 "Ermmm... Ermmm..." Dia mengeluh setiap kali kepala butuhku mencecah ke dasar periginya.
 Terhinggut juga tubuhnya sedikit-sedikit. Kedua tangannya memegang di lenganku. Matanya terus terpejam, cuba menghayati dan menikmati jamuan yang aku hidangkan untuknya.
 Aku pula terus memerhati wajahnya dalam suasana bilik yang semakin cerah. Sedikit demi sedikit dia mula lajukan tempo injakannya dan aku terus mengikut, menghentak kuat sedikit.
 "Uhhh... Uhhh... Uhhh..." Dia menyambut dengan keluhan puas.
 Di kali ini, di awal pagi ini, aku tidak mahu mengubah gaya. Cukup sekadar dia terlentang dan terkangkang di bawah aku, menghayati setiap tujahanku.
 "Erhhh... Erhhh... Erhhh..." Erangan keras keluar dari kerongkong Mai. Kedua kakinya sudah lurus terangkat di udara, terkangkang seluas- luasnya.
 Aku juga luruskan kakiku dan mula menghunjam sepenuh hati. Berahiku sudah tidak terkawal mendengar rintihan-rintihan berahinya, mendengar kedua tubuh kami berdepap-depup berhentakan, mendengar kedua anggota kelamin kami berdecap-decup bergesel hebat.
 "Ugghhh... Ugghhhh... Ugghhhhh..." Dia mendengus keras sambil menghayunkan punggungnya sekuat hati.
 Batang butuh aku juga semakin sedap, merasa lahar syahwat aku berdenyut mengalir mencari liang untuk membuak keluar.
 "Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Aku mendengus sambil menujah sedalam mungkin pada setiap pancutan.
 Mai sudah sedia membantu, mencekam kuat di punggungku setiap kali aku menghayun masuk.
 "Emhhh... Emhhh..." Kami sama-sama merintih setiap kali tubuh kami menyentap kepuasan ketika menuruni puncak nikmat yang agung itu. Balas membalas dan bersahut-sahutan sambil bernafas deras.
 Akhirnya aku menggolek turun terlentang di sebelahnya. Batang butuh aku yang lencun itu masih terpacak dan berdenyut-denyut puas sebelum perlahan-lahan melintuk dan terbaring di perut. Yang terdengar kini hanyalah deru nafas kami, sesekali dihiasi bunyi motor dan kereta jauh di atas sana. Mai mencari tanganku, menggenggam erat dengan jari-jari berselang.

Tiada ulasan: