Isnin, 27 Januari 2014

Bohsiakah Aku? Part 5

Pada hari Sabtu, aku balik awal dari kegiatan kokurikulum. Aku demam. Cikgu Khir pulak tak ada sebab pergi kursus. Jadi aku balik jalan kaki je lah demam-demam tu. Adik-adik aku pasti masih kat sekolah. Jam swatch kat tangan, hadiah dari Cikgu Khir menunjukkan jam 10.00 pagi.
 Hmm.. adik beradik aku balik pukul 12.30 tengah hari nanti. Mesti mak aku sorang-sorang kat rumah.

 Sampai je kat rumah, aku terdengar suara mak aku seperti ketawa. Aku terfikir, dengan siapalah dia ketawa tu. Aku tengok pintu depan tertutup rapat. Aku kemudiannya menuju ke bahagian luar bilik mak aku. Dari tingkap yang terbuka tu, aku intai.

 Terkejutnya aku bila aku nampak mak aku tengah berkucupan dengan lelaki Indon yang kerja buat rumah tu. Mak aku yang tengah berkemban kain batik lusuh tu tengah sedap berkucupan dengan lelaki itu dalam keadaan berdiri, sementara tangannya sedap je merocoh kontol lelaki yang dah tak berseluar tu. Stim giler nampak, keras semacam je.

 Tangan lelaki tu pulak mengusap-usap leher mak aku yang putih melepak. Tangannya turun ke bahunya. Kelihatan tali bra mak aku yang berwarna hitam masih terpapar di bahunya.
 Mak aku kemudiannya berlutut depan lelaki tu. Di hisapnya kontol lelaki tu sedalam-dalamnya. Pehh.. memang pro lah mak aku tu. Menggeliat lelaki tu bila kontolnya kena sedut mak aku. Lelaki tu geram memandang tubuh montok mak aku yang berkemban tu.

“Sayang.. bontot kamu enak benar semalam. boleh beri saya cuba lagi?” pinta lelaki itu.
 Mak aku pun bangun dan terus menonggeng kat atas katil. Lelaki Indon tu selak kain batik mak aku. Sekali hayun terbenam kontol lelaki tu dalam bontot mak aku. Melentik-lentik mak aku di jolok bontotnya oleh lelaki itu. Aku sendiri stim tengok permainan mereka berdua. Memang betullah apa yang arwah bapak tiri aku cakap dulu. Mak aku nih teruk juga akhlaknya.
 Bontot mak aku melentik menonggeng di atas katil, menerima setiap tusukan garang lelaki Indon tu ke dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap sambil matanya terpejam menikmati di liwat kontol keras tu.

 Sementara lelaki Indon tu hentam cukup-cukup bontot montok yang lebar dan tonggek tu. Tak lama pastu, aku tengok lelaki Indon tu mengeluh panjang. Kontolnya ditekan dalam-dalam sampai merengek kuat mak aku dibuatnya. Aku tahu, dah pancutlah tu.

 Lepas tu mak aku tersenyum-senyum kat Indon tu yang masih khayal kesedapan. Kontolnya masih terendam dalam bontot mak aku. Mat Indon tu pastu keluarkan kontolnya. Dia lap kontol dia dengan kain batik yang masih berkemban di tubuh montok mak aku.

 Lepas tu aku nampak dia orang keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Aku terus ke luar dapur, pasang telinga. Dia orang berbual mesra macam laki bini. Hampeh betul la mak aku ni. Patutlah aku pun 2 kali 5 je. Dah keturunan rupanya! Cuma akak aku je lah yang boleh diharap, baik giler.
 Macam-macam aku dengar sepanjang dia orang berborak tu. Pasal main la kebanyakkannya. Mak aku asyik cakap gian nak kena pancut dalam cipap, tapi Indon tu cakap bahaya, takut mengandung. Dia lebih suka main bontot mak aku.

 Lepas tu suasana senyap. tapi aku dengar satu bunyi yang aku kenal. Suara mak aku macam tengah hisap kontol. Aku bertambah yakin lepas dengar Indon tu suruh mak aku hisap kuat-kuat. Aku teringin nak tengok macam mana gayanya mak aku hisap kontol Indon tu. Segera aku perlahan-lahan ke hadapan rumah.

 Aku buka pintu perlahan-lahan. Tak dikunci. Aku menyelinap ke pintu ruangan dapur. Aku intai aku nampak mak aku tengah berlutut menghisap kontol Indon tu. Berdecup decup bunyinya.
 Lepas tu mak aku berdiri, dia lucutkan kembannya ke lantai. Bra hitamnya pun ditanggalkan. mak aku dah telanjang bulat. Indon tu pulak stim je tengok janda lawa tu telanjang depan mata. Tangannya meraba-raba perut mak aku yang buncit tu. Lepas tu dia cium dan hisap tetek mak aku yang bulat membusung tu. Mak aku pegang kepala Indon tu dan tekan kat tetek dia. Suka betul dia romen sampai tak perasan aku mengintai kat celah pintu.

 Lepas tu mak aku lancapkan kontol Indon tu. Indon tu rileks je duduk atas kerusi, menikmati kontolnya yang keras tu dilancapkan janda yang telanjang berdiri terbongkok-bongkok depannya.
 Mak aku terus naik atas Indon tu. Mak aku pun duduk atas kontol keras tu. Sekali duduk je terus masuk kontol tu dalam tubuh mak aku. Indon tu merengek sedap sambil memeluk tubuh mak aku yang dah telanjang tu. Mak aku pulak terus macam orang gila. Dia turun naikkan badannya laju-laju ssambil merengek kuat. Dah gian kontol betul nampaknya, macam aku jugak. Indon tu ambik kesempatan raba seluruh tubuh gebu mak aku.

 Tak lama pastu, mak aku klimaks, dia menjerit kuat. Aku memang harapkan supaya jiran tak dengar. Lepas dah cool, mak aku sambung balik, dia cakap nak bagi Indon tu puas pulak.
 Mak aku henjut sekali lagi. Bergegar lemak kat peha mak aku yang tengah berzina tu. Tetek dia pulak terhayun-hayun. Indon tu bagi tau dia nak pancut. Mak aku buat bodoh je. Indon tu cuba angkat mak aku tapi mak aku terus peluk dia dengan kerusi-kerusi sekali. Indon tu tak boleh bangun.
 Akhirnya aku tengok Indon tu kekejangan. Macam dalam bilik tadi. Mak aku pulak di tekannya kontol Indon tu sedalam-dalamnya sambil matanya terpejam rapat menikmati lubang cipapnya disimbah air mani lelaki yang digiannya itu. Mesti dia tengah sedap merasakan kontol Indon tu berdenyut memerah air maninya yang panas memenuhi lubang cipapnya. Indon tu menggigil sambil memeluk mak aku. Sedap gila nampaknya.

 Aku perlahan-lahan blah dari situ sebelum dia orang sedar dari kenikmatan tu. Begitu rupanya mak aku selama ni..

 ...bersambung.

Tiada ulasan: