Isnin, 27 Januari 2014

Bertukar Isteri Part 2

Kali ini Noridah pula yang akan menceritakan pengalamannya.
 Setelah saya menyerahkan diri saya pada Jake, Linda dan suami saya jarang keluar untuk bertemu teman-teman lain dalam aktiviti seks mereka. Jika dahulu, mengikut pengakuan suami saya, mereka sering keluar, berparti di sini dan berparti di sana. Tapi kini, kami berempat menghabiskan masa dalam rumah membuat pertukaran sesama sendiri, di mana ada ketikanya Jake akan datang bilik saya untuk tidur dengan saya, manakala Ramli akan berpindah ke bilik Jake dan tidur bersama Linda. Atau ada ketikanya kami tidur berempat dalam bilik Jake. Kami tidak ada rasa takut atau segan silu sesama sendiri.
 Yang paling gembira adalah Jake. Kerana sejak dapat menikmati tubuh saya, Jake tidak henti-henti ingin merasainya setiap waktu. Katanya, selain dari saya berlainan bangsa darinya, tetapi juga kerana tubuh saya ini masih lagi solid.
 Mana tidaknya, saya pun belum lama berkahwin dengan Ramli, dan sebelum ini, hanya Ramli saja yang dapat merasai tubuh saya ini. Atas persetujuan bersama dengan Ramli, saya tiada halangan asalkan Ramli setuju.
 Bagi Ramli pula, jelas terlihat itu keinginannya, kerana dia tidak mempunyai sebarang masaalah. Dia pun, sesuka hatinya juga sering mendampingi Linda dalam bilik tidur.
 Setiap kali bila diajak oleh Jake masuk bilik bersama atau dipeluk oleh Jake, saya tidak ada bantahan. Boleh dikatakan selalu juga saya disetubuhi oleh Jake di depan mata suami saya atau saya melihat Ramli menyetubuhi Linda di depan mata saya. Sudah menjadi hal biasa untuk kami.
 Pendekkata, wanita yang ada dalam rumah ini, adalah kepunyaan kedua-dua lelaki ini, Jake dan Ramli. Mereka boleh pilih siapa saja yang mereka ingin setubuhi, tak kira siang atau malam. Atau di mana saja, dalam bilik, ruang tamu, dalam bilik air atau di dapur.
 Ada ketikanya, terasa juga di hati saya, atas kertas, saya adalah isteri kepada Ramli. Saya dinikahkan kepada Ramli dan saya hanya boleh menyerah kepadanya seorang diri. Tapi di sini, boleh dikatakan setiap hari bila saya tidak uzur, saya dicumbui dengan secukupnya oleh Jake, dengan pengetahuan suami saya.
 Jika dihitung dengan jari, Jake yang selalu memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dari Ramli. Tidur pun saya selalu tidur dengan Jake, bukan Ramli.
 Satu hari, Jake dijemput oleh temannya untuk menghadiri satu parti di rumah mereka. Jake menerangkan pada kami apakah jenis parti ini. Bagi Ramli dan Linda, mereka dah biasa ke parti parti begini. Sudah begitu lama mereka tidak pergi k eparti setelah mereka ‘jumpa’ saya. Saya agak risau sedikit, tapi Ramli beritahu tidak ada apa yang takut. Setelah berbincang, kami semua setuju untuk pergi.
 Pada malam yang telah ditetapkan, kami berempat pun pergi ke parti tersebut. Kami disambut oleh tuan rumah yang begitu periang dan begitu mesra. Saya pada mulanya gementar, hilang perasaan takut saya. Antara yang hadir terdapat beberapa orang kulit putih seperti Jake dan Linda dan ada juga orang kulit hitam.
 Banyak makanan berbagai masakan disediakan dan begitu juga minuman. Setelah semuanya makan dan minum, ramai yang duduk di bilik tamu menonton tv, berbual atau menari dengan musik yang perlahan.
 Kemudian tuan rumah menjemput semua yang hadir, jika mahu mandi, boleh terjun dalam kolam renang. Terdapat satu pasangan kulit hitam negro yang bernama David dan Harriet, terus membuka baju mereka untuk mandi dalam kolam bertelanjang.
 Saya cukup terperanjat bila lelaki berkenaan membuka seluar dalamnya. Saya lihat kemaluannya agak besar dan panjang. Waktu itu masih lembik, tapi panjang. Saya lihat Jake dan Linda juga dan beberapa yang lain terus bertelanjang bulat dan terjun dalam air.
 Ramli dan terutama saya, terpinga pinga dan melihat antara satu sama lain. Jake menjerit agar kami masuk sama. Tuan rumah pun minta kami semua ikut mereka.
 Akhirnya, kami pun ikut sama, bertelanjang bulat dan terjun dalam kolam. Bayangkan, pertama kali bagi saya bertelanjang bulat didepan orang ramai, dan mandi beramai ramai bertelanjang.
 Sambil mandi manda, saya lihat ramai juga yang telah berpasangan, tidak kira sama ada dengan suami atau isteri masing-masing, atau dengan pasangan lain. Ada yang telah berpeluk, bercium atau hisap menghisap tetek wanita wanita yang ada, dan ada yang kejar mengejar dalam air.
 Sedang saya memerhatikan keliling saya, Ramli meninggalkan saya. Sambil saya berenang, saya melihat ke sana ke mari untuknya. Akhirnya saya ternampak Ramli yang sedang duduk di tepi kolam dengan kedua-dua kakinya terbuka luas, dengan hujung kakinya berada dalam air. Sambil itu salah seorang wanita yang masih berada dalam kolam berada di tengah-tengah kaki Ramli.
 Kelihatannya wanita itu sedang menghisap kemaluan Ramli. Ramli kelihatan khayal dibuat begitu oleh wanita tersebut. Begitu juga saya lihat Jake ditemani oleh seorang wanita, manakala Linda sedang menghisap kemaluan seorang lelaki di atas bangku tepi kolam.
 Waktu itu saya berada didalam air sehingga pinggang saya, bila tiba tiba saya terasa ada tangan yang memegang tetek saya dari belakang. Digosoknya tetek saya sambil mencium tengkok saya. Bila saya menoleh ke belakang, saya terperanjat kerana berdepan dengan lelaki yang berkulit hitam tadi, David.
“Saya lihat awak tidak sibuk, jadi saya datang untuk bertanya jika awak sudi?” Dia berkata.
 Saya kata padanya yang saya tak pernah buat dengan lelaki kulit hitam dan sambil melihat kemaluannya, saya rasa takut tak boleh masuk dan melayannya. Tapi dia ketawa dan berkata selalunya wanita akan kata begitu, tapi kemudian bila dah dapat, terus mahu lagi. Kami berdua ketawa.
 Dia perkenalkan namanya David dan saya perkenalkan nama saya Noridah. Dia bilang dia pun belum pernah jumpa, apakan rasa tubuh orang Asia.
 Sambil berkata dia tarik tangan saya dan saya terus mengikut, lalu kami keluar dari kolam menuju ke satu bilik. Dibaringkannya saya atas tilam dan dia terus menghisap leher saya dan puting tetek saya, sambil jarinya masuk dalam kemaluan saya. Jarinya saja dah besar dan panjang dan terasa macam ada kemaluan dalam kemaluan saya tapi dia begitu lembut dan bertimbang rasa.
 Lepas itu dia cium saya sambil tangannya jika tidak ada di kemaluan saya, akan melekat ditetek saya. Kemudian, dengan perlahan dia minta saya hisap kemaluannya.
 Dia duduk atas tilam itu dan saya membongkok di depannya. Waktu itu kemaluannya dah membengkak dan besar. Tak cukup pergelangan saya bila saya pegang kemaluannya. Ibu jari saya tidak boleh bertemu dengan jari telunjuk saya bila saya pegang kemaluannya.
 Saya gosok kemaluannya itu kedepan dan belakang, sambil saya tanya berapa besar dan panjang. Katanya dalam sekitar 10.5” dan jika betul betul tegang, boleh sampai 11”.
Saya tanya, bolehkah dia masuk dalam kemaluan saya yang setakat ini menerima kemaluan Ramli atau Jake, yang tidak sebesarnya. Dia ketawa saja.
 Lepas itu saya terus masukkan dalam mulut saya dan setiap kali saya hisap, setiap kali menaikkan perangsangnya. Bagaimana pun tak termasuk semuanya dalam mulut saya.
 Setelah 10 minit saya menghisapnya, dia tarik saya sambil dia tidur. Dimintanya saya naik atas badannya sambil dia menghunuskan kemaluannya kekemaluan saya.
 Saya cuba duduk perlahan atas kemaluannya di mana kemaluan saya cuba ditembusi oleh kemaluannya. Pada mulanya ada sedikit kesakitan, tapi dia pandai memainkan kemaluannya. Cukup pandai dia melakukan hinggakan saya sudah benar benar bernafsu. Ditolak kemaluannya dalam kemaluan saya sambil tangannya menggosok tetek saya.
 Akhirnya semua kemaluannya masuk dalam kemaluan saya. Cukup padat saya rasa dan saya terduduk diam sebentar dalam beberapa saat dan lepas itu baru saya bergerak menunggang kemaluannya. Saya naik turun atas kemaluannya. Walaupun pada mulanya tadi sakit, tapi sekarang rasa cukup seronok menunggang batang besar ini.
 Kemudian dia menolak dengan perlahan tubuh saya hingga saya pula terlentang atas tilam dan dia di atas. Dia terus menyetubuhi saya. Ditarik dan disorongnya kemaluannya itu dengan begitu lembut. Saya terjerit sambil kepala saya berpusing. Cukup hebat dia setubuhi saya. Saya benar benar lupa terus segala galanya.
 Saya benar benar hilang perasaan saya waktu itu. Orang kulit hitam ini benar benar meratah tubuh saya dengan begitu hebat sekali. Saya hanya menyerah longlai diperlakukan dengan cara apa sekali pun. Saya serah sepenuhnya.
 Entah berapa kali saya sampai pada malam itu, tak terkira. Begitu juga entah berapa banyak air mani yang dicurahkannya dalam kemaluan saya malam itu, saya tak tahu. Nak kata saya pengsan, tidak, tapi saya hanyut dibuainya. Berbagai cara dilakukan oleh David pada tubuh saya pada malam itu.
 Sedang saya menghisap kemaluannya, tiba tiba pintu diketuk, dan berdiri Ramli disitu. Dia hanya bertanya saya okay ke? Saya kata ya. Rupanya saya telah berjam-jam berada dalam bilik itu bersama orang kulit hitam ini. Dan sejak kami masuk sampai diganggu oleh suami saya, kami tidak renggang dari bersetubuh atau hisap menghisap antara satu sama lain.
 Bila suami saya lihat saya tidak apa-apa, dia pun keluar dari bilik itu. Kami terbaring berpelukan dan lepas itu dia naik semula atas tubuh saya dan memberi saya persetubuhan yang terakhir untuk malam itu. Saya terbaring terlentang sambil saya palang kaki saya pada punggungnya serta tangan saya memegang punggungnya saolah olah itu menekankan kemaluannya agar terus tersumbat dalam kemaluan saya. Saya terus menyerah.
 Inilah kali pertama saya ditiduri oleh lelaki kulit hitam dan mungkin bukan yang terakhir.
 Episod 3
 Setelah agak lama kami ‘menumpang’ rumah Jake dan Linda, Noridah mencadangkan pada saya agar kami berpindah untuk cari rumah lain, walaupun rumah satu bilik. Bukan kerana kami bergaduh atau tidak puas hati dengan layanan Jake atau Linda, tetapi anak Jake telah kembali tinggal di rumah setelah tamat kursusnya.
 Lagi pun, setelah Noridah dah lama sikit di sini, ramailah kawan kawan atau saudara mara juga yang tinggal di sini datang menziarahi kami. Agak sulit juga untuk kami melayan mereka dirumah orang. Lagi pun, kami sudah tidak lama lagi tinggal di sini, kerana pengajian saya hampir tamat.
 Saya bersetuju dengan pandangan Noridah. Kami berbincang dengan Jake dan Linda. Mereka tiada halangan dalam hal ini. Sebaliknya, mereka pun sama sama membantu untuk mencari rumah. Akhirnya, kami dapat sebuah rumah diapartmen yang mempunyai dua bilik.
 Bila sudah berpindah, selalu juga Jake dan Linda datang menemui kami, kerana kami tidak putuskan hubungan kami dengan mereka. Lagipun, bila saya ke kuliah, Noridah tinggal sendirian. Jadi bila Linda datang, bertemanlah dia. Ada ketikanya kami sekali sekala ke rumah mereka.
 Aktiviti seks kami, berjalan terus, tiada halangan atau terputus. Jika dahulu berlaku di rumah Jake dan Linda, tapi kini, banyak berlaku di rumah kami. Bila Jake dan Linda datang, samaada Noridah berpindah bilik atau saya, atau kami tidur ramai ramai di ruang tamu. Tiada perubahan yang berlaku antara kami berempat.
 Satu hari, saya rasa agak bosan sedikit di rumah, dan kebetulan Jake dan Linda ada hal lain dengan saudara mereka, Saya telah mengajak Noridah pergi ke sebuah kelab yang sering saya dan Jake pergi dahulu sebelum Noridah datang.
 Noridah pun, ingin juga melihat lihat keadaan di sana. Noridah sekarang dah tak sama macam dia baru sampai. Pemikirannya dah sama macam saya. Atau dah sedikit lebih dari saya!!
 Kami sampai di kelab tersebut agak awal, kerana tidak ramai orang yang ada di situ. Kami duduk dengan minta air, dan makanan, sambil dengar muzik. Sedikit demi sedikit orang datang, ada yang sendiri dan ada yang berpasangan. Ada ketikanya, saya dan Noridah keluar menari mengikut alunan muzik.
 Setelah agak lama kami di tempat menari, kami datang semula ke tempat kami duduk. Terdapat seorang lelaki yang ada di tempat kami. Bila dia tahu itu tempat kami, dia bangun untuk berpindah, tapi kami kata tak perlulah. Boleh duduk bersama kami. Dia pun duduk semula. Katanya isterinya pergi ke bilik air.
 Kami semua duduk dan berkenalan. Dia perkenalkan dirinya Derrick. Bila kami sebut nama kami Ramli dan Noridah, dia bertanya, dari Malaysia? Kami agak terperanjat, kerana saolah-olah dia tahu Malaysia atau kami. Tapi rupanya, isterinya orang Malaysia.
 Tidak lama kemudian, datang seorang wanita di meja kami. Derrick perkenalkan isterinya, Zan. Zan ini orang Melayu, seperti kami. Nama penuhnya Norizan.
 Pertama kali saya berjumpa orang Malaysia dalam kelab tersebut. Begitu juga dengan Derrick dan Zan. Kali pertama juga mereka jumpa pasangan Melayu disini. Kami terus berbual dengan mereka. Mereka berdua ini sedang bercuti di tempat Derrick dan akan balik ke Malaysia dalam sebulan lagi.
 Dalam perbualan kami itu, kami tidak sentuh hal seks, kerana saya dan Noridah agak malu untuk menyentuhnya. Tapi mereka yang mula dahulu, dan tambahan pula tempat yang kami duduk ini adalah bermaksud untuk itu. Cara mereka bercakap, sangat menyenangkan kami. Kami tidak takut takut untuk berbual dengan mereka dan seolah-olah kami sudah kenal lama. Mengikut kata mereka, di Malaysia mereka ada bertemu beberapa pasangan lain, dan mereka telah lama berkecimpung dalam aktiviti ini.
 Oleh kerana kami rasa senang dengan mereka, kami bercadang untuk bertukar pasangan dengan mereka, dan untuk kesenangan kami juga, kami jemput mereka datang ke rumah kami.
 Sampai di rumah, kami duduk berbual di ruang tamu, sambil Noridah buat air. Bila Noridah datang, kami minum, dan makan sedikit kuih. Noridah duduk di sebelah saya, masih bertertib adat kita. Kemudian kami minum dari berbual. Banyaklah perkara diceritakan, maklumlah, jarang kami bertemu orang Malaysia.
 Setelah minum, Derrick datang duduk sebelah Noridah, dan Ramli terpaksa bangun untuk pergi duduk sebelah Zan. Derrick terus berpeluk dengan Noridah, dengan Noridah membiarkan apa yang dibuat oleh Derrick.
 Suami Noridah Ramli cuma memerhatikan saja apa yang berlaku didepannya. Siapa yang akan sangka, wanita yang pendiam, sekarang ini sedang bergomol dengan lelaki lain didepan suaminya.
 Ramli pula, tidak mahu terbiar begitu saja. Dia pun terus memeluk Zan, isteri Derrick. Tak pernah bagi Ramli dapat wanita Melayu, selain dari isterinya Noridah, dan inilah kali pertama. Jika dahulu, asyik dengan mat salleh saja.
 Kemudian, kelihatan Noridah memimpin Derrick menuju ke biliknya. Sambil melihat pada Ramli, dengan senyuman, dia terus membawa Derrick ke biliknya. Sambil Ramli sedang memeluk dan mencium Zan, Noridah akan bersama Derrick.
 Masing-masing dengan pasangan masing. Derrick dan Zan balik ke rumah mereka, keesokkan harinya. Mereka berjanji akan berjumpa di Malaysia nanti.

Tiada ulasan: