Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 19 April 2013

Milah Lagi

Links to this post
Pagi  itu Milah asyik teringat pada jirannya, Jagjit Singh yang telah menyetubuhinya malam tadi. Dia tidak berniat untuk mencurangi suaminya tetapi godaan Jagjit tidak dapat ditepisnya.Oleh kerana suaminya Ustaz Halim masih berkursus, maka Milah memanggil Jagjit menemaninya pada malam kedua itu.

Milah call Jagjit ajak tidur di rumahnya kerana bimbang tiada orang di rumahnya. Dia takut tidur berdua dengan anaknya. Tambahan pula Jagjit juga keseorangan di rumahnya kerana isterinya, Susmita masih berada di rumah emaknya.

Jagjit tersenyum bila menerima call Milah. Tentu Milah nak rasa lagi kueh benggali, katanya dalam hati.

Tepat jam 10.30 malam Jagjit muncul di rumah Milah bila Milah call anaknya sudah tidur.

“Jit sudah makan ke?” tanya Milah
“Belum,” jawab Jagjit.
“Jom kita makan,” pelawa Milah. Mereka pun makan nasi yang dimasak Milah dengan dua tiga jenis lauk. Jagjit yang sudah biasa dengan masakan Melayu memuji sedapnya masakan Milah.
“Puji ada makna tu,” kata Milah.
“Betul. Memang sedap masakan Milah,” kata Jagjit sambil ketawa.
“Apam Milah sedap tak?” tanya Milah.
“Sedaplah. Sempit,” kata Jagjit ketawa.
Selepas makan, Milah membasuh pinggan di sinki. Jagjit tanpa sabar terus memeluk Milah. Dia terus mencium tengkuk Milah. Milah membiarkan sahaja perlakuan Jagjit.
“Malam tadi sedap tak Milah?” tanya Jagjit yang mencium tengkuknya sambil tangannya memegang tetek Milah.
“Sedap. Belum pernah Milah rasa sesedap ini,” kata Milah yang membiarkan Jagjit meramas teteknya.
“Kan saya sudah cakap sekali rasa kueh benggali, mesti nak rasa selalu,” kata Jagjit.
“Siang tadi Milah tak boleh buat kerja di dapur asyik teringat pada persitiwa malam tadi,” akui Milah.

Jagjit membuka t shirt Milah dan Milah yang tidak memakai coli itu tersembul teteknya yang agak besar. Jagjit terus menghisap tetek kiri dan kanan Milah. Milah kesedapan.

Manakala Milah membuka t shirt Jagjit dan membuka seluar pendek Jagjit. Tersemburlah konek Jagjit yang besar dan panjang itu. Milah memegang konek itu dan dia tunduk untuk menghisap konek Jagjit. Kalau malam tadi dia tidak menghisapnya, malam ini dia nak rasa hisap konek Jagjit pula. Konek suaminya tak pernah dia hisap tapi dia selalu membaca buku tidak salah menghisap konek suami.

Konek Jagjit yang panjang itu tak muat mulut Milah. Milah menghisapnya bertalu-talu. Konek yang tidak bersunat itu diciumnya berkali-kali.  Milah bangun dan membelakangi Jagjit. Jagjit meramas-meramas burit Milah. Dimasuknya jari dan air sudah banyak keluar. Di sinki itu Jagjit menghulurkan koneknya ke dalam burit Milah dari belakang. Milah yang tak pernah disetubuhi dari belakang rasa seronok dengan asakan konek Jagjit.

“Sedap Jit,” kata Milah
“I love you,” kata Jagjit yang menghentam puki Milah dari belakang.
“I love you too,” kata Milah yang capai orgasme buat kali pertama.

Dari dapur, Jagjit mendukung Milah ke bilik tidurnya dalam kedua-duanya berbogel. Milah seronok didukung kerana suaminya tak pernah mendukungnya.
Di katil itu Jagjit suruh Milah duduk di atas. Inilah kali pertama Milah berada di atas. Selama ini suaminya sahaja yang duduk di atas. Milah rasa seronok dengan pengalaman pertama ini kerana konek Jagjit yang keras itu menusuk lubang pukinya. Milah capai orgasme buat kali kedua.
Jagjit yang belum keluar air maninya menelentangkan Milah. Dia terus masukkan koneknya ke dalam puki Milah. Milah terasa senak tapi sedap. Asakan Jagjit makin laju dan akhirnya Jagjit memuntahkan air maninya dalam puki Milah.

“Sorry, saya tak sempat cabut,” kata Jagjit.
“Milah bimbang mengandungkan anak Jagjit,” kata Milah.
“Jangan bimbang. Saya akan bertanggungjawab jika Milah mengandung,” kata Jagjit.
Malam itu Jagjit tidur di rumah Milah. Malam itu tiga kali mereka bersetubuh. Bila kedengaran azan subuh, Jagjit pun keluar dari rumah Milah dan Milah puas dengan layanan Jagjit.

Esoknya Ustaz Halim balik dari berkursus. Malam itu Ustaz Halim bersetubuh dengan bininya tetapi dia rasa lubang puki Milah semakin luas. Dia rasa tak sedap main dengan Milah malam itu. Macam mana tak luas dah tiga malam berturut-turut Jagjit melanyak puki Milah.

Sembilan bulan kemudian Milah melahirkan anak keduanya lelaki yang kulitnya hitam sedikit macam kulit Jagjit. Hidungnya pun mancung macam Jagjit. Ustaz Halim yang tidak tahu skandal sex isterinya dengan Jagjit tidak mengesyaki apa-apa.

“Cantik anak u Milah macam orang Benggali,” kata Susmita ketika melawat Milah dengan Jagjit. Jagjit hanya tersenyum kerana tak sangka benihnya pada malam itu telah menjadi. Milah turut tersenyum kepada Jagjit kerana anak itu adalah hasil cinta mereka berdua. Jagjit tetap menemui  Milah setiap kali Ustaz Halim tiada di rumah. Malah ketika Milah sedang sarat hamil pun Jagjit masih dapat menikmati puki Milah. Ustaz Halim hairan juga kenapa setiap kali dia bersetubuh dengan Milah, dia tidak dapat rasa kenikmatan langsung kerana lubang puki Milah sudah luas ditebuk oleh Jagjit.

Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua. Malam Jumaat itu memang Ustaz Halim mengajar di surau di kampung berdekatan. Biasanya jam 11.30 malam baru Ustaz Halim sampai di rumah. Dalam seminggu tiga kali Ustaz Halim mengajar di surau di kampung yang berlainan.

 Sewaktu Ustaz Halim tiada di rumah, Jagjit mencuri masuk ke rumahnya menemui Milah dan Milah yang baru habis pantang 40 hari terus dikerjakan Jagjit sedangkan Ustaz Halim mahu menunggu 100 hari baru nak bersama dengan Milah.

Entah macam mana pada malam itu Ustaz Halim balik awal pukul 10.30 malam. Bila Ustaz Halim masuk ke biliknya terkejut lihat ada orang di katilnya. Bila dia buka lampu, terkejut dia tengok Jagjit sedang berbogel dengan Milah.

“Masya Allah,” kata ustaz Halim.
“Abang!” terkejut Milah yang berbogel terus menutup tubuhnya dengan kain selimut.
“Ustaz!” tergamam Jagjit.
“Patutlah setiap kali abang bersama Milah, abang rasa luas aja lubang Milah rupanya lubang Milah sudah ditebuk Jagjit,” kata Ustaz Halim.
“Maafkan Milah, abang. Milah cintakan Jagjit sebab Jagjit beri kepuasan kepada Milah,” kata Milah sambil menangis.
“maafkan saya Ustaz. Saya pun cintakan Milah. Anak itu adalah bukti cinta kami,”kata Jagjit yang menunjukkan bayinya yang sedang tidur dalam katil bayi.
“Patutlah muka anak tu macam muka kamu,” kata ustaz Halim. Jagjit yang pakai baju dan seluarnya sedia menerima hukuman dari Ustaz Halim. Begitu juga Milah yang sudah pakai t shirt dan kain batiknya.

“Oleh kerana kamu berdua sudah jatuh cinta, saya ceraikan kamu Milah dengan talak satu. Bila abis edah nanti, kamu nikahlah dengan Jagjit,” kata ustaz Halim sambil menangis kerana tak sangka isteri ustaz pun sanggup berzina.

“Kamu Jagjit peluklah agama Islam kerana Milah sudah sedia menjadi isteri kamu,” kata Ustaz Halim.
“Saya sedia peluk Islam mulai malam ini. Asyahadualahilaahilallah wasyahaduannamuhamadarusullah,” kata Jagjit yang mahu menggunakan nama Jamal.
“Siapa ajar kamu mengucap Jagjit?” tanya Ustaz Halim.
“Milah yang selalu ajar saya mengucap,” kata Jagjit. Jagjit pun beredar dari rumah Ustaz Halim.

Malam itu Ustaz Halim tidur di luar kerana dia sudah tiada hubungan dengan Milah lagi.
Ustaz Halim rasa kesal kerana selama ini dia mengajar di surau supaya orang ramai tidak lakukan dosa besar seperti tidak berzina, tidak minum arak dan tidak berjudi tetapi isterinya sendiri sudah berzina dengan orang bukan Islam.

Lima bulan kemudian Milah kahwin dengan Jagjit sebagai isteri kedua. Susmita turut memeluk agama Islam dengan menggunakan nama Anita dan mereka duduk serumah tetapi di bilik yang berlainan. Setiap malam selepas Jamal main dengan isteri pertamanya Anita, Jamal masuk ke bilik Milah untuk main dengannya. Milah rasa happy kerana setiap malam dia dapat makan  kueh benggali yang memang besar dan panjang.

Mimi

Links to this post
Aku ingin menceritakan pengalamanku dengan seorang jiranku yang mengandung enam bulan. Suaminya seorang jurujual yang banyak out-station. Bila dia out-station tinggallah Mimi sendirian di rumah.

Apartment Mimi terletak sebelah apartmentku. Setiap kali aku keluar dari apartmentku seringkali aku terserempak dengan Mimi yang merupakan seorang surirumah sepenuh masa. Aku duduk bertiga dengan Hafiz dan Anam.

Rumah kami bebas bawa perempuan. Mimi sering terserempak dengan perempuan yang kami bawa balik tetapi Mimi tersenyum saja melihat gelagat kami orang bujang.

Pada suatu malam minggu, aku sendirian di rumah. Hafiz dan Anam sudah keluar ke disko. Tinggalkan aku menontn televisyen. Tiba-tiba aku terdengar pintu rumahku diketuk orang.

"Ada apa Puan Mimi?" tanyaku bila melihat Mimi tercegat di depan pintu rumahku.
"You pandai baiki tv. Tv i tak ada gambar," jelas Mimi yang sarat mengandung enam bulan. Mimi baru berusia 22 tahun sedang mengandung anak sulung.
"Ok. I cubalah," kataku sambil mengikut Mimi ke rumahnya.

Aku betulkan arieal tv. Akhirnya tv itu sudah boleh ditonton.

"Terima kasih Encik...." kata Mimi.
"Zek," jawabku.
"Encik Zek nak minum? Sejuk atau panas?" tanya Mimi
"Boleh juga. Beri air panas," jawabku sambil duduk di sofa di hadapan tv.

10 minit kemudian Mimi keluar dengan secawan kopi untukku. Kami duduk di atas sofa menonton HBO.

"Suami mana? Lama i tak nampaknya," soallu.
"Dia ke Sabah seminggu. Dah 2 hari dia ke sana," jawab Mimi.
"Kesian u asyik kena tinggal," kataku
"Nak buat macam mana nikah dengan salesman. Kenalah tinggal selalu," ujar Mimi.
"U tak boring ke duduk sorang?" tanyaku
"Boring juga. Tiga bulan lagi dapat anak tak sunyilah i,"jawabnya.
"U tak keluar ke malam ini?" tanya Mimi.
"Malam ini i tak keluar. I cadang nak tidur awal,"jawabku.
"Malam minggu pun tidur awal?" katanya.
"Tak ada girlfriend beginilah nasib i," jawabku.
"Dulu u selalu bawa perempuan ke rumah u? Mana dia?" soal Mimi
"Dah putus. Dia dah nikah," jawabku jujur.
"hahaha. Kita sama-sama sunyi. U tiada girlfriend, i pula tiada suami di sisi,"kata Mimi sambil ketawa menampakkan lesung pipitnya di pipi.

"Dah berapa bulan u mengandung?" soalku
"Dah enam bulan," jawab Mimi
"Mengandung begini masih nak main?" tanyaku
"Hahaha. Masa mengandung begini sedap main tapi suami i kurang minat dengan i sejak i mengandung. Dah lama dia tak main dengan i," katanya.
"Kesian u. Kenapa dia tak minat?" soalku.
"Dia takut kandungan cedera,"jawabnya
"Apa yang i baca dalam buku main masa mengandung tak ada kesan pada bayi pun," kataku.
"Nak buat macam mana. I pujuknya banyak kali, dia tak nak," jelas Mimi.
"Carilah orang yang nak.Hahaha,"kataku.
"Siapa yang nak main dengan perempuan bunting?'soal Mimi.
"I nak.Hahaha," jawabku.

Mimi ketawa sama. Kami saling berpandangan. Aku terus mencium bibirnya. Dia membalas ciumanku. Lama kami berkucupan.

Mimi mengajakku masuk ke bilik tidurnya. Aku terus menghisap teteknya, kiri dan kanan saling berganti. Puas kuhisap tetekku kubuka bajunya dan nampak perutnya yang membuncit.

Aku jilat nonoknya puas-puas. Aku buka baju dan seluarku dan dia hisap dan kulum koteku puas puas. Aku pun kongket Mimi dan ternyata lubang itu masih sempit kerana sudah lama tidak diusik oleh suaminya. Aku suruh Mimi memegang birai katil dan aku membalunnya secara doggy stail. Aku tak tahan dan terus muntahkan airmaniku dalam lubang nikmat Mimi.

Mimi puas kerana sejak dia mengandung inilah kali pertama dia berpeluang bersetubuh. Sejak itu bila suaminya outstation aku sering tidur di rumahnya. Kami terus berzina sehinggalah Mimi selamat melahirkan bayi perempuan tiga bulan kemudian.

Yang paling lucu pada malam itu kami main dan tengahmalam itu dia dikejarkan ke hospital untuk bersalin. Ketika bidan menyambut bayinya nampak kesan airmaniku di atas rambut bayi.

Sindrom Premature Ejaculation

Links to this post
Aku dan Johari yang biasa kami panggil Jo sedang mengikuti kuliah di sebuah IPTS di ibu kota. Kami berkenalan semasa sama-sama mendaftar di tahun pertama. Kebetulan pada waktu itu aku tidak mempunyai wang kecil dan Jo menawarkan jasanya meminjamkan wangnya. Sejak itu kami berkawan akrab, tertarik antara satu sama lain dan akhirnya menjadi kekasih.

Jo memang baik dan kacak orangnya. Kawan-kawanku mengatakan aku bertuah kerana mempunyai seorang kekasih yang macho dan hebat perawakannya. Aku juga berbangga kerana Jo menjadi kekasihku. Bagaikan belangkas, kami sentiasa bersama pada setiap masa. Bersama di dewan kuliah, bersama di kantin, bersama di perpustakaan, bersama menonton dan bersama shopping. Malah selepas dua tahun kami berkasih, kami bersama pula di tempat tidur.

Selepas kami sekatil baru aku tahu bahawa disebalik ketampanan dan machonya Jo rupanya Jo juga ada kekurangannya. Aku tidak menyangkanya sama sekali. Setiap kali kami bersama aku tidak pernah merasai kenikmatan seks. Jo sama sekali tidak mempunyai pengetahuan seks. Bila kami bersama Jo tak pernah melakukan “foreplay”. Selepas berkucup-kucup ringkas langsung dimasukkan kemaluannya ke kemaluanku. Kadang-kadang terasa pedih kerana aku belum lagi mengeluarkan cairan pelincir.

Yang amat menyedihkan dan membuat aku geram ialah permainannya tak sampai 5 minit maninya telah terpancut. Rupanya Jo mengidap sindrom premature ejaculation. Bila saja terpancut dikeluarkan batangnya lalu tertidur pulas di sebelahku yang gelisah kerana tak pernah puas. Dia sentiasa memohon maaf diatas kelemahannya itu. Aku teramat geram tapi taklah sampai menunjukkan perasaanku kepada dia.

Di kampus kami terdapat sebilangan besar mahasiswa asing. Kebanyakan mereka datangnya dari Afrika. Di kalangan kami warga tempatan menyebut kumpulan ini sebagai awang hitam dan minah hitam. Dengan tubuh mereka yang besar dan tinggi dan perawakan kasar, awang hitam ini kurang digemari oleh mahasiswa tempatan.

Sejak kebelakangan ini ada seorang awang hitam cuba mendekatiku. Dia sentiasa senyum dan menegurku. Aku tidak begitu mengenalinya kerana dia mengambil kursus yang berbeza denganku. Dari caranya aku tahu dia memang ingin mengenaliku lebih dalam dan ingin berkawan denganku. Aku biasa-biasa saja, bila dia menegur aku membalasnya.

Di kampus kami bukanlah sesuatu yang janggal bila awang hitam berdua-duaan dengan mahasiswa tempatan. Oleh kerana bilangan mereka ramai maka tidaklah menjadi aneh bila kita melihat pasangan-pasangan hitam putih ini. Malah kawanku Rini sudah enam bulan berpacaran dengan awang hitam. Bila kami berduaan, Rini akan menceritakan kehebatan kekasihnya itu. Maksud aku kehebatan awang hitam di atas ranjang.

“Hebat sangat ke kekasih kau tu?” Aku bertanya Rini pada satu hari.

“James memang hebat. Barangnya yang besar panjang itu membuat aku menjerit melolong,” jawab Rini.

“Kenapa, sakit ke?” tanyaku ingin tahu.

“Apalah kau ni, bukan sakit tapi sedap le.”

“Kau kata besar dan panjang, tentu sakit bila kena sula.”

“Aku sanggup disula tiap-tiap hari. Sekali kau cuba pasti kau ketagih. Satu lagi kehebatan awang hitam ni ialah bila masuk bertabik bila keluar bersalam.”

“Apa tu tabik dan salam? Macam askar saja bertabik-tabik.” Kataku tak mengerti.

“Kau cuba dulu, nanti kau faham maksudku.” Rini masih berahsia.

Secara terperinci Rini akan bercerita tentang kehebatan James, kekasihnya itu. Katanya lagi James amat suka mengisap dan menjilat burit dan kelentitnya. Punggungnya akan terangkat-angkat bila lidah James yang kasar membelai kelentitnya. Dengan penuh aksi Rini akan berlakon seolah-olah James sedang mengulum biji kacangnya itu. Meliuk lintok badannya seolah-olah sedang mabuk asmara. Aku yang melihatnya pun terkemut-kemut terasa di buritku.

Kebelakangan ini kehidupanku agak sunyi. Jo kekasihku mula mengejar freshie yang lebih muda dariku. Bila aku menelefonnya berbagai alasan yang dia beri. Sibuk dengan aktiviti persatuan katanya. Tapi aku tahu dia sibuk dengan mahasiswi muda yanng baru mendaftar di kampus.

Bila aku sendiri dan kesunyian aku teringat pemuda Afrika yang sering menegurku. Aku teringin juga merasai kehebatan awang hitam tapi aku tak tahu caranya. Mendengar cerita kawan-kawanku pun burit aku mula mengemut. Kalaulah pelir besar panjang awang hitam masuk ke lubang buritku tentu aku menggelupur kesedapan. Aku hanya berkhayal dan buritku mula basah.

Pada satu petang aku memberanikan diri. Aku mengajak pemuda yang selalu menegurku yang kemudiannya aku kenal sebagai Bob makan malam. Biarlah dikatakan perigi cari timba tapi aku ingin mencuba kehebatan awang hitam seperti dikatakan kawan-kawanku. Tak kuduga Bob terima ajakanku dan kami makan malam di sebuah restoran sederhana.

Dalam perjalanan pulang dengan kereta aku memberanikan diri meraba-raba paha Bob yang sedang memandu. Dalam kegelapan aku meraba-raba pahanya mencari senjata hebatnya. Ada benjolan di dalam seluar yang dipakainya. Aku menggosok benjolan tersebut dan aku dapati benjolannya makin mengembang. Aku nekad ingin menikmati kehebatan awang hitam.

Melihat tingkahku yang agak agresif Bob mula bertindak balas. Bob dapat memahami kehendak dan keinginanku. Bob memberhentikan keretanya di tepi jalan. Badanku dipeluk, leherku dicium, dadaku di ramas-ramas dan akhirnya bibirku dikecup sekuat-kuatnya. Aku lemas dalam dakapan Bob. Kepalaku lentok di dadanya yang bidang.

Dia mengajakku ke sebuah hotel sederhana. Dengan rela aku mengikutnya. Di dalam bilik atas katil Bob mengajarku segala macam teknik hubungan seks. Aku yang tak begitu arif tentang seks terpegun mengenai pengalamannya. Katanya seks untuk kenikmatan bersama. Masing-masing perlu berperanan agar kepuasan maksima tercapai. Dia mengajarku cara membelai alat kelamin masing-masing supaya kedua pihak merasai nikmatmatnya.

Bob mendekatiku sambil tangannya dengan lembut membuka pakaianku satu persatu. Akupun begitu jua, membuka pakaian yang melekat di badannya. Tanganku menggigil kerana tak ada pengalaman. Tapi kerana keinginan nafsuku aku memberanikan diri. Kami saling membantu melepaskan pakaian yang kami pakai. Bila kami berdua dah bertelanjang bulat aku memerhati Bob yang berbulu hitam lebat. Badannya sungguh kekar berotot-otot. Bila memandang ke bawah terkejut aku bila terpandang balaknya yang besar dan panjang berwarna hitam legam. Aku kira ukurannya dua kali ganda kepunyaan Jo.

Memang benar kata Rini kawanku yang sedang bercinta dengan awang hitam. Batang kemaluan pemuda asal Afrika sungguh besar dan panjang. Kepalanya masih ditutupi kulit kerana Bob tak bersunat tapi kelihatan cute juga. Foreskin masih menutupi separuh kepala pelir Bob yang besar seolah-olah tak sabar ingin bebas dari sarung yang membungkusnya. Batangnya ditumbuhi bulu-bulu halus yang membuat aku teramat geli bila kami beradu badan.

Ajaran Bob amat berkesan. Kami bermain posisi 69. Bob menghadap buritku sementara aku menghadap pelirnya. Bila Bob mula membelai buritku dengan lidahnya maka aku juga membelai pelirnya. Aku lurut-lurut batang hitam keras di hadapan mukaku hingga kepalanya yang hitam kemerahan terbuka. Inilah pelir lelaki dewasa yang pertama aku lihat. Aku tak berkesempatan melihat apalagi memegang pelir Jo. Jo yang kolot itu tak membenarkan aku menyentuh pelirnya. Pelir Bob berdenyut-denyut dalam genggamanku. Aku geram dan aku ramas lebih kuat. Terasa batang bulat ini kenyal di telapak tanganku.

Aku rapatkan wajahku ke balak Bob. Aku selak kulit hitam yang membalut kepala licin. Kulit kelongsong ini rupanya boleh digerak-gerak. Aku selak lagi ke belakang dan terbukalah keseluruhan kepala licin dan berkilat. Aku pegang kemas agar kulit itu tidak meluncur kembali ke depan. Aku tak ingin kepala merah licin ditutup kembali oleh kulit kulup yang kasar. Aku cium dan hidu kepala bulat yang licin. Aku cium lubang kencing yang terdapat di hujung kepala. Bau pelir Bob membuatkan buritku makin mengemut. Nafsuku melonjak-lonjak bila aroma kepala pelir menerpa ke hidungku.

Aroma kepala pelir Bob membangkitkan nafsuku yang sememangnya telahpun mendidih. Aku genggam kuat-kuat batang balak Bob. Aku rasa sayang seperti tak mahu melepaskannya. Selepas puas mencium kepala pelir aku mencium pula batang hitam berurat-urat itu. Kemudian telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dan gigigit-gigit sayang. Aku labuhkan batang hidungku ke dalam bulu-bulu lebat di pangkal paha. Aku sedut dalam-dalam baunya. Nafsuku seperti tak terkawal lagi. Buritku makin mengemut seperti minta digaru-garu dan ditikam-tikam. Lepas beberapa minit kepala licin aku kulum dan hisap kuat-kuat. Lidahku menari-nari di kepala bulat. Bob mendesis seperti orang kepedasan bila batangnya aku hisap kuat-kuat.

Bob meraba bibir buritku dengan lidahnya. Dijolok-jolok lidahnya ke dalam lubang buritku. Bila saja lidahnya menyentuh kelentitku aku mengerang kesedapan. Bila dia mengulum kelentitku yang sudah mengeras aku tak dapat mengawal diri dan terpancutlah cairan panas membasahi permukaan buritku yang sudah basah lencun. Bercampur antara air nikmatku dengan air liur Bob. Pertama kali aku orgasme dan aku sungguh nikmat dalam berhubungan seks. Kalaulah Jo sehandal ini alangkah bahagianya.

Melihat keadaanku yang sudah teramat basah maka Bob membalikkan badannya bagi melakukan serangan terakhir. Bob merangkak di celah kangkangku sambil mengarahkan batang pelirnya ke muara buritku. Aku cuba melihat apa yang berlaku. Nampak jelas kepala hitam kemerahan berkilat menempel di lurah buritku yang merah basah. Agak sukar Bob membenamkan kepala balaknya yang besar itu. Lubang buritku yang sempit menyukarkan Bob memasukkan batang pelirnya yang besar panjang.

Bob berusaha menekan kepala besar itu. Aku membantu dengan mengangkang lebih luas. Sekali tekan terbenam kepala bulat hitam berbentuk seperti topi keledar itu. Digerakkan punggungnya maju mundur hingga akhirnya batang besar dan panjang itu sedikit demi sedikit terbenam ke dalam rongga buritku. Terbeliak mataku bila balak besar itu menujah mulut rahimku. Sungguh padat aku rasa bila balak besar itu menyumbat lubangku yang sempit.

Adegan sorong tarik berlangsung lama. Sementara pelirnya keluar masuk dengan lancarnya dalam buritku, Bob memelukku kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku kiri kanan silih berganti. Bibir hitam yang tebal itu berlegar-legar di gunung kembarku. Tetekku diramas-ramas lembut. Aku terasa geli campur nikmat. Geli tetekku dinyonyot dan nikmat lubang buritku digaru-garu oleh batang balak besar. Otot-otot buritku meramas-ramas batang gagah Bob. Aku kemut buritku supaya Bob juga turut nikmat. Desisan nikmat terkeluar dari mulut Bob yang masih melekat di tetekku yang kenyal.

Selepas 20 minit Bob masih gagah. Gerakkan maju mundur makin pantas. Keringat mula membasahi badan Bob malah ada yang menitik ke atas badanku. Bau peluh Bob benar-banar menggoda perasaanku. Aroma badannya membangkitkan nafsuku. Aku hanya mampu mengerang keenakan. Aku terkapar lesu menerima saja layanan Bob. Kakiku merangkul kemas badan jejaka berasal dari Kenya yang perkasa ini. Tiap gerakannya menambahkan kenikmatan. Tindak-tanduknya memberi kepuasan. Tiada kata-kata dapat menggambarkan kesedapan yang aku alami. Aku benar-benar puas.

Bob menggerakkan pinggulnya makin pantas. Belaian dan ramasan dinding buritku pada kepala pelirnya yang sensitif menimbulkan sensasi yang sungguh lazat. Aku mula merasa balak Bob makin besar dan makin keras. Nafas Bob makin pantas. Gerakan maju mundur makin laju. Satu tekanan yang kuat menekan pangkal rahimku, badan Bob melekat ke badanku, buluku dan bulu Bob bertaut dan “ooohhhh... ahhhh.....” meledak dari mulut Bob. Serentak dengan itu pancutan panas menerpa ke rahimku.

Banyak sungguh cairan panas pekat bertakung dalam rahimku. Otot-ototku menjadi kejang, pautanku ke badan Bob makin erat dan “ahhh....” aku mencapai klimaks. Cairan panas dalam lubang buritku menyiram kepala pelir Bob. Aku terkulai layu dalam kepuasan.

Selepas kejadian malam itu aku mengulanginya lagi bila ada kesempatan. Aku mengambil pil pencegah hamil agar tidak mengandung. Aku tidak membenarkan Bob menggunakan kondom kerana aku ingin merasa pancutan air hangat dalam buritku. Pancutan deras dan hangat itu benar-benar memberi sensasi yang sungguh seronok. Apalagi bila Bob mengumpulnya agak lama, amat terasa banyaknya benih Bob disemai ke dalam rahimku. Buritku amat mengalu-alu kedatangan batang balak Bob yang besar, panjang dan hitam legam itu.

Bila kami berkumpul aku menceritakan kehebatan Bob. Aku dah merasa balak awang hitam yang kata kawanku bila masuk bertabik dan keluar bersalam. Rupanya gerakan kulit kulup pelir awang hitam yang tak bersunat itu yang dipanggil tabik dan salam. Tabik dan salam silih berganti dan akhirnya aku mengerang kenikmatan sambil menghadiahkan cairan panas menyirami kepala licin kepunyaan Bob.

Thank you Bob. I love your big, long, black and uncut cock.....

Selepas kejadian kali pertama aku seperti ketagih rasanya. Penangan zakar 8 inci kepunyaan Bob menyebabkan aku termimpi-mimpi. Aku tak sabar-sabar ingin menikmatinya lagi. Lubang buritku seperti terasa-rasa batang Bob yang besar panjang itu bergerak keluar masuk dalam rongga kemaluanku. Enak, sedap dan lazat. Bayangan-bayangan itu saja membuat seluar dalam aku terasa basah.

Hari minggu ini aku tinggal seorang diri. Kawan serumahku pulang kampung kerana ibunya sakit. Aku tidak melepas peluang ini. Aku mengajak Bob datang ke rumahku. Seperti yang dijanjikan Bob datang tepat pada masanya. Aku lihat Bob keletihan dan badanya dibasahi peluh.

“Bob, awak mandi dulu supaya badan kau segar,” kataku sambil menghulurkan tuala mandi tebal berwarna putih.

Tanpa banyak soal Bob menyambut tuala yang kuhulur. Satu persatu pakaian yang melekat dibadannya dilucut sehingga akhirnya Bob bertelanjang bulat. Tuala yang kuberi disangkutnya sahaja di bahunya. Bob berjalan santai menuju ke bilik mandi. Kuperhati pelir Bob terhayun-hayun ke kiri dan ke kanan di pangkal pahanya mengikut gerak langkahnya. Pelir 8 inci itu belum lagi mengeras, tergantung longlai hitam pekat di celah paha berbulu.

Terdengar curahan pancuran air di bilik mandi. Bob bersiul kecil sambil menyirami tubuhnya. Pintu bilik mandi separuh terbuka. Terlihat sesosok tubuh hitam di bawah pancuran air. Timbul idea di benakku, bagus juga kalau kami sama-sama mandi sambil membelai tubuh antara satu dengan yang lain. Tanpa berlengah aku menanggalkan semua pakaian yang melekat di tubuhku. Sambil bertelanjang aku menolak pintu terus ke bilik mandi. Bob sedikit terkejut melihat aku tiba-tiba berada di bilik mandi. Sambil tersenyum aku menggosok-gosok badan Bob yang telah basah.

Aku mengambil sabun yang berada di dinding dan menyabun badan Bob hingga badannya diliputi dengan buih sabun. Aku gosok-gosok hingga buih sabun rata di setiap inci kulit tubuh Bob yang hitam dan berbulu. Sambil sabun masih berada di tapak tangan aku menyabun pelir Bob yang separuh tegang. Kulurut-lurut batang pelir dengan sabun. Batang pelir hitam diselaputi dengan buih sabun yang putih. Tiba-tiba pelir Bob mengeras bila kugosok-gosok. Tanpa lengah kutarik kulup yang menutupi kepala pelir hingga kepala pelir hitam kemerahan berkilat terdedah. Kugosok-gosok kepala pelir dengan sabun. Bob bergerak-gerak kegelian. Lama kugosok-gosok batang pelir agar betul-betul bersih kerana batang hitam keras ini akan menjadi habuan mulutku sebentar lagi.

Kuarahkan Bob menyiram tubuhnya sambil membersihkan sisa-sisa buih sabun. Badan Bob kugosok-gosok hingga tiada lagi buih sabun di badannya. Kulihat ke bawah, pelir Bob masih mengacung keras. Kurendahkan badanku hingga mencangkung. Wajahku betul-betul berada di hadapan batang hitam yang sedang keras. Kukecup kepala pelir yang licin sebagai salam permulaan. Kucium batang hitam yang masih basah. Harum segar baunya bercampur bau sabun.

Sekarang giliran Bob menyabun badanku. Bob menggosok-gosok lembut badanku dengan sabun hingga buih melitupi seluruh badanku. Bob menggosok perlahan tetekku kiri dan kanan dengan buih. Tetekku yang kenyal diramas-ramas. Aku kegelian dan nafsuku mulai bangkit. Lama tetekku digosok Bob. Aku tak tahan diperlakukan begitu. Aku mengerang kesedapan.

Dengan sabar Bob menyabun badanku hingga ke pangkal paha. Tundun gebuku digosok-gosok. Memutih buih sabun di pangkal paha. Lama sekali Bob menyabun buritku. Kelentit dan bibir buritku menjadi sasaran gosokan Bob. Mungkin juga Bob ingin memastikan buritku benar-benar bersih kerana Bob memang gemar menghidu dan menjilat buritku. Tiba-tiba saja Bob mengoles sedikit sabun dengan hujung lidahnya. Lidah yang bersabun itu disapu-sapu pada kelentitku. Aku geli melihat kelentitku berbuih. Seterusnya lidah bersabun itu diusap-usap pada bibir buritku yang basah. Aku geli campur nikmat.

Setelah puas membelai tubuhku dengan sabun, Bob membuka pancuran air sehingga sekujur tubuhku disirami air. Bob menggosok seluruh tubuhku sehingga tiada lagi sisa buih. Badanku sekarang benar-benar bersih. Sebagai balasan apa yang kulakukan padanya, Bob melutut di hadapanku sehingga buritku berada di hadapan mukanya. Dengan lembut Bob mengecup bibir burit dan kelentitku yang masih basah. Aku geli bila hujung lidah yang kasar membelai kelentitku yang licin.

Bob mencapai tuala tersangkut di pintu. Tuala lembut dilapkan ke badanku hingga kering, kemudian Bob mengeringkan badannya juga. Sambil beriringan kami menuju ke bilik tidur. Kukerling ke pelir Bob, masih mengeras pelir 8 inci itu. Aku seperti tak sabar ingin menikmati pelir keras tegang. Tiba di pinggir katil aku menolak keras tubuh Bob. Bob jatuh terlentang di tilam empuk. Kujatuhkan tubuhku ke atas dada bidang Bob. Bulu dada kasar menyapu tetek pejalku. Aku kegelian. Bibir tebal Bob kugigit. Lidahku bergerak lancar dalam mulut Bob. Bob membalas dengan mengisap lidahku. Aku hampir tak bernafas bila Bob mengisap kemas lidahku tanpa mau melepaskannya. Aku meronta, sambil tersenyum Bob melepaskan lidahku.

Bob masih terlentang di katil. Pelir hitam besar panjang terpacak bagai tiang bendera. Kudekati mukaku ke pelir tegang. Dengan kedua tanganku kutarik kulit kulup Bob. Kulup tertarik membentuk kelongsong. Kumasukkan hujung lidahku ke dalam lubang kelongsong. Kulup Bob sekarang membungkus hujung lidahku. Tanpa lengah lidahku yang berada dalam kelongsong kulup kuraba kepala pelir. Kujilat kepala licin. Bob kegelian dan mengerang kenikmatan. Kujilat-jilat agak lama hingga Bob benar-benar terangsang.

Setelah agak lama lidahku beroperasi dalam kelongsong kulup, aku kemudian mengurut-ngurut batang keras. Terasa kulit pelir seperti tidak melekat pada batang. Selesa saja aku gerakkan tanganku naik turun. Aku lancap batang pelir perlahan-lahan. Kepala pelir terbuka dan tertutup mengikut gerakan tanganku ke bawah dan ke atas. Ini yang kawanku sebut bertabik dan bersalam. Kutarik terus ke pangkal. Kulit kulup tertarik ke bawah dan melekat di takuk pelir. Kulit kulup melingkari batang pelir membentuk seperti simpai berlipat-lipat. Sekarang kepala hitam berkilat terdedah seluruhnya. Kudekatkan hidungku ke hujung pelir. Kucium bau segar pelir yang telah dicuci bersih. Aku terangsang sekali dengan bau kepala pelir. Aku mencium dan menghidu lama sekali. Punggung Bob bergerak-gerak menahan nikmat.

Batang hitam tegak kugigit-gigit lembut. Mula dari hujung hingga ke pangkal kubelai dengan lidahku yang lembut basah. Telur Bob yang berkedut-kedut gelap kujilat. Basah bulu telurnya dengan air liurku. Bob mengerang-ngerang kesedapan. Punggungnya terangkat-angkat menahan nikmat. Batang hitam kurasa makin keras. Lantas kukulum dan kusedut kepala licin berkilat. Dapat kurasa batang Bob berdenyut-denyut di dalam mulutku. Aku gerakkan mulutku maju mundur sambil lidahku membelai kepala pelir. Bob mengeliat menikmati kelazatan.

Cairan licin masin mula keluar dari hujung pelir bila lidahku berlama-lama menari-nari di situ. Perasaan Bob menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia menolakku lembut hingga aku terbaring telentang. Bob menerkam tetek kenyalku. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot, dihisap-hisap. Aku menggelinjang kegelian. Geli dan nikmat di pangkal tetek dan di puting susu. Bibir Bob yang tebal dan hitam amat terampil melayan gunung mekar. Ketiakku yang licin dicium Bob. Kulit ketiakku yang putih dijilat-jilat. Basah lencun ketiakku kiri dan kanan oleh air liur Bob. Lidah besar dan kasar Bob membuatku terasa seperti malayang-layang. Aku bertambah geli dan badannya bergerak-gerak.

“Ahhh..ohhh..sedap Bob, lagi, lagi,” suaraku tiba-tiba tak terkawal lagi.

Dengan perlahan Bob bergerak ke bawah. Kulit perutku dielus-elus. Pusatku dijilat-jilat. Aku tak tertahan lagi. Ku ayak punggungku kiri kanan. Kutonjol tundunnku tinggi-tinggi ke atas. Muka Bob melekat di tundunku yang putih gebu. Dengan cermat Bob menempelkan hidungnya ke tamanku yang sentiasa kujaga rapi. Bob menggeselkan hidungnya ke kelentitku yang tertonjol. Bob menikmati aroma buritku yang segar, benar-benar membuat Bob khayal. Bob melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut kemaluanku. Lama sungguh muka Bob berada di permukaan buritku. Bob benar-benar ingin menikmati aroma buritku. Kata Bob dia suka burit wanita Asia yang cantik dan cute.

Nikmat sungguh bila Bob membelai buritku dengan lidahnya. Kelentitku yang bulat licin dan bibir buritku yang lembut dijilat dengan lidah kasar Bob. Nafsuku berada di puncak. Cairan hangat mula meleleh keluar dari rongga buritku yang sempit. Lidah Bob makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat aku diteroka. Aku mengemut lidah Bob yang berada di rongga buritku. Lidah Bob kuramas halus dengan otot-otot buritku yang mekar. Aku mengerang lagi, “Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...”

Bob melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Bob di lorong sempit. Aku mula mengerang, merengek, dan mataku terasa tak mampu lagi terbuka. Kurasa pahaku bergetar, kurapatkan paha dan kepala Bob tersepit antara kedua pahaku. Aku mengerang keras, badanku mengejang dan tiba-tiba cairan buritku menyirami seluruh muka Bob. Aku terkulai lemas. Aku dah sampai ke puncak.

Aku sudah lemah longlai. Bob terus mengganas. Cairan buritku disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentitku dijilat rakus. Ghairahku kembali bangun. Kutolak Bob hingga terlentang. Aku bangun. Badan Bob kukangkangi. Mukaku menghadap Bob. Tetek pejal tergantung kemas di dadaku. Bob geram melihat tetek kembarku yang sedang mekar. Tangan Bob tak sabar-sabar mencapai dan meramas tetek kembarku.

Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara burit merah basah merapati pelir hitam keras terpacak. Pelir Bob menunggu penuh sabar. Bibir halus buritku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Aku dan Bob melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung ku makin rendah hingga seluruh kepala pelir Bob berada dalam lubang hangat. Ku mula mengemut pelan. Aku menurunkan lagi pantatku. Seluruh pelir Bob menerjah masuk ke gua keramatku yang ketat dan sempit.

Tetekku dipegang dan diramas lembut oleh tangan kasar Bob. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Aku merasa keenakan bila tetekku diramas. Kurasa sungguh nikmat. Perasaan yang amat lazat menjalar ke seluruh badanku. Perasaanku seperti melayang-layang di awangan.

Aku mengemut dengan kuat, dinding buritku yang kenyal meramas-meramas batang keras Bob. Aku kemut secara beirama supaya Bob betul-betul merasa nikmat dengan rongga buritku yang sempit. Punggungku naik turun dengan laju. Batang besar Bob penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku terasa seperti rongga buritku digaru-garu. Terasa geli, lazat dan nikmat. Sebagai reaksi kemutanku, Bob melonjak-lonjak dan mengangkat punggungnya tinggi-tingi. Aku terasa batang 8 inci keseluruhannya dah berada dalam rongga buritku. Kepala pelir Bob menyondol-nyondol pangkal rahimku. Sungguh sedap dan nikmat.

“Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Bob, enak.” Aku mengerang kuat merasai kelazatan ditutuh oleh pemuda Afrika.

Badanku mengejang. Otot-otot tubuhku terasa kaku. Nafasku seperti tersekat. Aku hanya mampu mengerang, “Aahhh…oohhh…aaahhhh…” Cairan panas memancar dari dalam buritku. Cairan panas menyirami kepala pelir Bob. Bob nampak mengeliat-ngeliat menahan kesedapan. Aku terkulai lesu, sendi-sendiku terasa lemah dan aku jatuh terjelepuk di dada Bob. Lebih dua minit aku terbaring kaku. Pelir Bob masih tetap terpacak keras di dalam buritku.

“Tahan Bob, jangan pancut lagi. Aku masih ingin menikmati kehebatanmu.” Aku berbisik di telinga Bob.

Bob mengerti kemahuanku dan dia tersenyum saja. Akhirnya aku bangun perlahan. Kucabut buritku dari pelir Bob. Kukerling ke pelir 8 inci. Tegak kaku basah berlumuran lendirku. Buih-buih putih yang berlendir licin membasahi batang hitam berurat itu.

Aku merangkak di tilam empuk. Aku mengarahkan Bob memasukkan pelirnya dari belakang, stail doggie. Tanpa lengah Bob bangun degan pelir terpacak keras. Aku menunggu sambil membuka sedikit kangkangku bagi memudahkan pelir Bob meneroka ke alur buritku. Tiba-tiba aku terasa benda tumpul licin menempel ke muara buritku. Pelan-pelan aku rasa kepala pelir menyelam keburitku. Enak terasa bila Bob menekan pelan.

“Bob, masukkan separuh sahaja,” pintaku.

Aku mahu Bob menggosok zone G-spotku. Bob akur dan menggerakkan pelirnya maju mundur. Bila G-spotku digaru-garu dengan kepala pelir, aku terasa sungguh nikmat sekali. Kepala pelir Bob yang berlekuk dan bertakok itu menggesel-gesel pusat nikmatku. Sungguh sedap dan nikmat. Terasa seperti aku melayang-layang di langit biru. Hanya erangan nikmat sahaja yang keluar dari mulutku.

Lima minit Bob bermain degan separuh panjang pelirnya. Aku tak tertahan kerana geli dan nikmat. Tiba-tiba Bob menekan kuat ke pantatku. Seluruh batang 8 inci tenggelam. Terasa senak bila kepala pelir lelaki Kenya ini menanduk-nanduk rahimku. Bob menggerakkan punggungnya maju mundur laju sekali. Aku faham bahawa Bob akan mencapai klimaks. Badanku terhayun depan belakang mengikut gerakan maju mundur Bob. Tetekku tergantung terbuai-buai. Bob memegang pinggangku dengan kedua tangannya supaya aku tak terdorong ke depan. Bila Bob menolak pelirnya ke depan, tanganya menarik pinggangku ke belakang. Badanku dan badannya rapat melekat. Bob menggerakkan punggungnya laju sekali dan akhirnya badanya bersatu melekat keburitku.

Pelir Bob terasa mengeras dan memanjang dalam rongga burit. Hujung pelir menekan pangkal rahimku hingga terasa senak. Aku dah berada dipuncak nikmat, Bob juga berada di penghujung pertarungan. “Aaarhhh…argghhhh,” kuat sekali erangan Bob. Cairan panas terpancut dalam rongga buritku. Enam das Bob menembakkan cairan maninya. Aku terasa maninya deras mengalir memasuki rahimku. Kalau aku subur waktu itu mungkin aku akan mengandungkan anak Bob.

Bob lemah longlai selepas memancutkan maninya. Dia terjatuh di atas belakangku. Aku tak terdaya menahan badan Bob yang berat. Aku jatuh meniarap. Lima minit Bob berada di atasku. Aku juga lemah, aku biar sahaja. Bob mencium dan membelai belakang leherku dengan hidungnya. Lidahnya menjalar di kulit belakangku, aku kegelian. Akhirnya aku rasa pelir Bob mengecil dan memendek dalam liang buritku. Bob mencabut pelirnya dari buritku dan terbaring terlentang di sisiku kepuasan. Aku sempat melihat pelirnya yang basah berlendiran terkulai lesu di pahanya. Kepala pelir secara perlahan kembali bersembunyi di dalam kulit kulup. Sebagai tanda terima kasih aku mengecup pelir Bob dan terhidu campuran air buritku dan mani Bob. Baunya aneh tapi aku suka. Itulah bau cairan cinta dua insan lelaki perempuan.

Aku keletihan tapi puas. Bob memang hebat. Betul seperti kata kawan-kawanku, lelaki Afrika yang dipanggil awang hitam memang handal. Mereka bijak memberi kenikmatan kepada wanita Malaysia. Dari cakap-cakap yang aku dengar, awang hitam ini memang digilai oleh perempuan melayu, cina dan india. Aset mereka yang ajaib ialah batang pelir mereka yang besar dan panjang itu. Satu lagi kehebatan awang hitam ini ialah mereka mampu bertahan lama. Berkali-kali aku mengalami orgasme, Bob masih gagah bertahan. Aku benar-benar puas... 

Uncle

Links to this post
Selepas berkahwin aku terpaksa berpisah dengan suami. Telah dua tahun aku berjauhan dari suami. Aku ditempatkan di sebuah bank di utara sementara suamiku bertugas di majlis bandaran di Pahang. Oleh kerana suamiku seorang kakitangan kerajaan negeri maka dia tidak boleh mengikuti berpindah ke utara. Hanya aku saja yang boleh bertukar ke Pahang. Dan selama dua tahun jugalah aku menunggu keputusan permohonan pertukaranku.

Sebagai seorang eksekutif bank ternama maka aku disediakan sebuah rumah di bandar tempat kerjaku. Pemilik rumah tersebut adalah seorang benggali yang aku kenali sebagai Mr. Karpal Singh. Kerana umurnya telah melebihi lima puluh maka aku lebih selesa memanggilnya Uncle Singh.

Uncle Singh baik orangnya. Dia telah mengganggap aku sebagai anaknya. Aku yang berusia 30 tahun sebaya dengan anak tunggalnya yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Singh telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya seorang warga Australia.

Aku sering juga bertandang ke rumah Uncle Singh yang tinggal di sebuah banglo di kawasan mewah. Biasanya aku ke sana pada akhir bulan kerana membayar sewa rumah. Uncle Singh lebih selesa di bayar tunai daripada memasukkan ke dalam akaunnya. Katanya dia tak suka beratur di depan mesin ATM. Akupun tak kisah datang ke rumahnya kerana mendapat layanan baik daripada Uncle Singh.

Mungkin kerana kami jarang bertemu maka sehingga kini aku tidak dikurnia zuriat. Sebagai wanita normal aku sememangnya mengharapka seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya. Bila sekali sekala berjumpa aku telah dilayan dengan baik oleh suamiku. Hubungan kami amat harmonis dan bahagia. Hubungan batin aku dan suami juga sempurna. Aku bahagia dan sentiasa puas dalam hubungan kelamin.

Petang itu seperti biasa aku ke rumah Uncle Singh untuk membayar sewa bulanan. Kerana rumahku dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500.00 sebulan. Tapi aku tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempat aku kerja.

Dari perbualanku aku serba sedikit tahu mengenai kehidupan Uncle Singh. Dia mempunyai firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana mengikuti lelaki lain. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumah tangga. Sekarang Uncle Singh tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya dikendalikan oleh rakan kongsinya. Kerana itu Uncle Singh lebih banyak masanya di rumah.

Petang itu sewaktu aku sedang berbuah dengan Uncle Singh di ruang tamu tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Aku tak tahu dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Aku dan Uncle Singh terkejut dan kaku di tempat duduk. Sepantas kilat mereka menghampiri kami dan mengacukan parang tajam ke arah muka. Aku teramat takut dan lidahku kelu.

Dari percakapan mereka aku tahu mereka itu berasal dari Indonesia. Ketiga lelaki indon tersebut aku rasa pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

“Kardi, ikat singh itu di kerusi,” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali rapia. Tali plastik warna merah itu di tarik-tarik supaya lurus dan Uncle Singh di arah pindah ke kerusi meja makan. Tangan benggali itu diikat ke belakang dengan tali rapia merah tersebut.

"Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami." Uncle Singh bersuara perlahan.

"Jangan takut kami takan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!" katanya pada kami lalu kami agguk kepala kami.

“Di mana awak simpan duit kamu?” Tanya ketua perompak tersebut.

“Dalam laci meja tulis.” Jawab Uncle Singh.

Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambil sebuah sampul warna coklat dan membuka melihat isinya.

“Banyak duit ni. Mungkin sepuluh ribu. Raya kita hati ni.”

“Okeylah. Mari kita blah.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Rezeki depan muka takkan nak tolak.” Kata ketua perompak sambil memandang tajam ke arahku.

“Apa maksud boss?”

“Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

Aku menjadi takut. Kakiku menggeletar. Apakah pada hari ini aku akan menjadi mangsa perompak-perompak ini.

Ketua perompak mendekatiku. Aku diarah membuka pakaianku di ruang tamu itu. Terketar-ketar aku melepaskan pakaianku satu persatu. Aku ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukaku. Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam. Aku teramat malu bila mata Uncle Singh mengarah ke badanku yang separuh bogel.

Dengan pisaunya yang tajam ketua perompak tersebut memutuskan tali coliku. Sekali rentap kedua gunung kembarku terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetekku yang berkulit halus putih bersih dan berputing merah muda. Aku bertambah bila mata Uncle Singh tanpa berkelip meneroka tubuhku yang putih gebu itu.

"Waduh cantik amat tetek non.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Enak ni kalau disusuin.” Lelaki yang seorang lagi mencelah.

“Aku rasa memek dia lebih menarik,” kata si ketua sambil memotong seluar dalamku dengan pisaunya yang tajam.

Sekarang aku benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluanku yang berbulu tipis. Aku sentiasa memangkas bulu-bulu tundunku. Hanya sejemput di bahagian tengah tundun aku simpan buluku yang hitam. Suamiku tak suka bulu lebat dan tak suka juga kalau gundul sama sekali.

“Benarkan kataku. Memek nona ini memang cantik. Enak ni kalau kontol kita disedutnya.”

Ketua perompak mendekatiku. Aku waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya aku diarah supaya membuka kangkangku. Dengan tangan yang satu lagi dua meraba tundunku dan jari-jarinya mula menyelinap ke celah kemaluanku.

“Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau nak coba.” Ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan kemaluanku.

Lelaki yang dipanggil Kardi mendekatiku. Lelaki muda juga menghampiriku. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya masing. Batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuhku yang tak berbalut pakaiaan.

Kedua tetekku mula dipegang dan diramas oleh kedua perompak itu. Puting susuku yang berwarna merah muda sebesar jari kelingking dipicit-picit. Aku rasa geli dan enak juga. Aku memarahi diriku sendiri kerana aku terangsang bila kedua tetekku di sentuh. Mungkin di bahagian inilah pusat nafsuku. Aku mula perasan bila tiap kali suamiku menyetuhnya maka nafsuku tiba-tiba bangkit.

"Tolong lepsakan aku, tolong jangan buat begini, aku ni isteri orang,” aku merayu.

“Dimana suamimu?”

“Di Pahang.”

“Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur non. Akan kami puaskan non.”

“Sekarang non jongkok. Non hisap kontol kami yang sedang ngaceng ni.” Arah ketua perompak.

Aku patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapanku. Butuh mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat. Biasalah ukuran orang Asia. Batang pelir coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukaku. Baunya agak meloyakan. Perompak ini tak mandi agaknya.

Ketiga-tiga kepala butuh perompak itu aku hisap secara bergilir. Aku sedut dan nyonyot penuh tenaga. Biarlah mereka sembur dalam mulutku daripada mereka pancut dalam kemaluanku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak tersebut. Manusia jahat dan tak ada otak.

Aku layan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudia aku lihat ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat kemudian mulutku dipenuhi dengan sperma yang dipancut oleh ketua perompak. Aku telan cairan putih pekat itu.

Perompak kedua dan ketiga aku buat perkara sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan maninya ke dalam mulutku. Muslihatku berjaya dan aku terselamat.

Ketiga-ketiga perompak dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Dicapai duit sewa yang aku letak di atas meja. Sebelum pergi mereka melondehkan seluar Uncle Singh. Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.

Sewaktu aku dikeroyok salah seorang lelaki indon tersebut telah menghampiri Uncle Singh dan menarik seluar yang dipakainya. Rupanya Uncle Singh tidak memakai seluar dalam. Begitu seluarnya tertarik ke lutut maka terdedahlah kemaluannya dan melenting bagaikan spring. Zakarnya yang besar panjang itu sudah teramat keras, kesan daripada melihat keadaanku yang telanjang bulat. Badanku yang tidak ditutup walau seurat benang telah merangsang nafsu Uncle Singh.

Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.

“Sorry Nadia, I tak boleh kontrol tengok you telanjang,” kata Uncle Singh seperti ingin menutup batang pelirnya yang terpacak keras.

“Okey uncle. Biasalah uncle lelaki nomal,” kataku sambil memandang zakar Uncle Singh yang berwarna hitam dan besar panjang itu.

“Sorry Nadia, I tak mampu kawal perasaan I tengok you hisap penis perompak tu,” sambung Uncle Singh malu-malu.

“Okey, tak apa. Kalau uncle mau saya boleh hisap penis uncle,” kataku sambil merenung batang besar panjang itu. Keinginanku merasai butuh negro kembali menguasai diriku.

“You jangan main-main, Nadia.” Kata Uncle Singh tak percaya.

“Saya tak main-main uncle,” kataku sambil mendekatinya dan membelai batang kerasnya itu.

Kemudian aku bergerak mendekati Uncle Singh lebih rapat. Dalam keadaan diriku yang telanjang bulat aku rapatkan badanku ke badan Uncle Singh yang masih duduk di kerusi. Aku sengaja mendekatkan kemaluanku ke muka Uncle Singh. Dengan pantas Uncle Singh menarikku ke arahnya. Hidung mancung Uncle Singh berlabuh di muara cipapku yang masih basah. Aroma buritku dicium penuh ghairah.

“Your cunt smell good. I like it.” Uncle Singh bersuara dengan nada bergetar.

Puas menghidu Uncle Singh menjilat pula lurahku yang sememangnya sedang merkah merah. Kelentitku yang menonjol juga menjadi santapan Uncle Singh. Aku lihat butuh Uncle Singh yang hitam itu makin keras dan memanjang. Sungguh besar dan panjang butuh benggali. Aku lihat kepalanya yang hitam kemerahan seperti meronta-ronta ingin membebaskan dirinya dari sarung kulup.

Tak sabar aku ingin merasa butuh benggali. Aku pegang daging bulat macam lemang itu. Keras kenyal macam tiub tayar basikal yang diisi angin. Aku gerak-gerakkan tanganku melurut batang berurat warna hitam itu. Seronok pula bermain dengan batang pelir benggali.

“I like your uncut cock. Look nice.”

Aku memegang dan melurut-lurut batang benggali yang tak bersunat. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa yang tak berkhatan secara dekat. Selama ini aku hanya melihat di skrin komputer bila aku melayari laman web lucah. Memang biasa aku melihatnya sama ada hitam maupun putih. Bagi perempuan putih mereka suka batang negro yang hitam legam itu. Kata mereka black is beutiful. Sekarang balak Uncle Singh terpacak di hadapanku warna hitam legam macam batang butuh negro.

Dulu waktu syarikatku menghantarku berkursus selama sebulan ke New York teringin juga aku merasai batang negro tapi hajatku tak tercapai. Aku gerun bila melihat di skrin tv batang mereka yang besar panjang itu. Aku ngeri kemaluanku yang sempit akan koyak rabak dikerjakan oleh lelaki negro yang besar dan tinggi.

Keinginanku untuk melihat dan mencuba batang negro yang hitam berurat itu seperti besi berani yang menarik-menarik. Kawanku Misha yang pernah mencubanya menceritakan pengalamannya bersama lelaki negro. Katanya dia menjerit-jerit kenikmatan sepanjang berhubungan seks. Dalam masa setengah jam dia mengalami enam kali orgasme. Kenikmatan yang tak pernah dilupai sepanjang hidupnya. Kenikmatan dan kelazatan seperti ini tak pernah dirasai dengan suaminya sepanjang perkahwinan mereka.

Kata Misha lagi aroma kepala pelir lelaki negro yang tak bersunat itu sungguh merangsang nafsunya. Dia amat merindui bau itu bila dia pulang ke tanah air. Aroma itu sungguh istimewa kerana dengan menghidu kepala zakar lelaki negro saja dia telah mengalami orgasme pertama. Bau seperti ini tidak ada pada kepala zakar suaminya. Mungkin juga kerana suaminya berkhatan.

Aku ingin membuktikan kata-kata Misha. Aku lurut dan loceh kepala pelir Uncle Singh yang bulat itu. Aku tarik kulit kulup ke arah pangkal. Warna merah kehitaman berkilat dan agak lembab. Aku seperti tak sabar ingin menghidu bau aroma kepala pelir benggali yang tak bersunat itu.

Aku mendekati batang hidungku ke kepala licin. Pelan-pelan aku menarik nafasku. Aku ingin menghirup bau kepala pelir Uncle Singh. Terhidu aroma yang istimewa. Serta merta vaginaku mengembang dan menguncup. Mula-mula perlahan kemudian makin cepat kemutannya. Aku mencium lebih lama dan cairan hangat mula mengalir keluar dari rongga kemaluanku.

Aku seperti kerasukan. Aroma merangsang yang terpancar dari kepala pelir Uncle Singh terutama di bahagian takoknya itu sungguh menggugah perasaanku. Makin dalam aku sedut makin kuat kemaluanku mengemut. Sepasang kelenjar Bartholin di rongga kemaluanku makin aktif mengeluarkan sekresi lendir hangat membasahi seluruh permukaan farajku. Badanku bergetar dan aku mengalami orgasme.

Memang benar kata-kata Misha. Aroma kepala pelir yang tak berkhatan boleh membuat wanita mengalami orgasme hanya dengan menghidu bau tersebut. Sekarang aku yakin dan mempercayainya. Aku sendiri mengalaminya. Sungguh malang kerana suamiku tak memiliki aroma ini. Suamiku bersunat seperti semua lelaki melayu yang lain.

Uncle Singh masih duduk di kerusi. Aku mencangkung merapati celah kelangkangnya. Batang zakarnya terpacak di hadapanku. Aku seronok melayan batang hitam lelaki benggali yang besar dan panjang itu. Tanganku teruja bermain sorong tarik kulit kulup Uncle Singh. Pergerakan kulit kulup membuka dan menutup kepala licin sungguh menarik. Aku melihatnya dengan penuh bernafsu. Terasa seperti aku sedang bermain-main dengan zakar lelaki negro. Aku berfantasi.

Puas menghidu aku menjilat kepala hitam licin tersebut. Aku menghisap kepala kemaluan Uncle Singh dengan penuh nafsu. Lidahku bermain-main di sekitar kepala kemaluan Uncle Singh. Kepala bulat itu aku kulum kemudiannya.

"Oooouuuughh..ooouhhhhh" terdengar suara erangan keluar dari mulut Uncle Singh.

Uncle Singh kesedapan bila aku menghisap dan menjilat-jilat kepala butuhnya yang juga dah mula mengeluarkan air mazi. Terasa masin cairan lendir yang keluar dari hujung kepala pelir lelaki benggali itu. Tangan Uncle Singh memegang kepala dan dan menarik-narik rambutku.

"Oouuuuuhh.. Yesssssssssss suck it more baby," keluar suara dari mulut Uncle Singh.

Aku semakin berselera menghisap butuh Uncle Singh apabila mendengar suara tersebut. Aku hisap dan kulum batang besar tersebut. Sambil mengulum aku membayangkan zakar negro yang berada dalam mulutku. Kerongkongku disondol-sondol oleh kepala bulat itu bila aku memasukkan makin dalam ke mulutku. Uncle Singh makin kuat mengerang. Cairan hangat makin banyak keluar membasahi bibir-bibir buritku.

“Cukup Nadia. I dah tak tahan.”

Uncle Singh berdiri. Dia mengarahku merangkak di atas lantai berkarpet. Aku menurut dan merangkak seperti budak kecil. Uncle Singh bergerak ke arah belakangku. Uncle Singh memulakan tugasnya dengan menghidu kemaluanku. Terasa hidung mancungnya berlegar-legar di lurah kemaluanku yang telah lama banjir. Dicium kelentit dan bibir kemaluanku. Enak dan geli aku rasa.

Puas menghidu lidahnya pula berperanan dengan menjilat-jilat kelentitku. Geli rasanya. Kemudian di sekitar bibir kemaluan dijilatnya. Dengan bibirnya yang dirapatkan dia menarik-narik lembut bulu kemaluanku yang kujaga rapi. Tindakan serentak di lurah, bibir dan kelentitku membuatkan aku teramat geli. Badanku bergetar dan mengejang. Aku mengalami orgasme untuk kali kedua. Lemah lututku, terasa seperti mau rebah ke lantai. Pantas Uncle Singh memelukku. Badanku dipegang agar aku tak terjelepuk ke lantai.

"Come on uncle, do it now. I really want your big cock now. Fuck me right now...please uncle.. Fuck me I dah tak tahan." Aku merengek dan merayu.

Aku pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Uncle Singh yang besar panjang yang sebentar tadi bermain dalam mulutku. Aku membuka sedikit kakiku bagi memudahkan kemasukan batang butuh lelaki benggali. Aku lihat Uncle Singh membetulkan kepala pelirnya mengarah ke sasarannya. Aku menunggu penuh debaran.

"Auuuww..... " Aku menjerit bila kepala bulat menyentuh dan menyelam ke dalam lurah buritku.

Bahagian kepala sudah terbenam. Uncle Singh memegang badanku rapat ke badannya bila dia mula menekan batang butuhnya. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan seinci demi seinci batang keramatnya menyelam ke dalam lubang nikmatku. Beberapa kali disorong tarik maka seluruh balak lapan inci itu terbenam hingga ke pangkal. Sendat aku rasa dan bila Uncle Singh menekan terasa senak di pangkal rahimku.

Aku memberi tindak balas. Kemaluanku mengepit dan meramas batang berurat kepunyaan Uncle Singh. Sedap dan lazat. Aku sedang menikmati sepuas-puasnya butuh Uncle Singh yang panjang dan besar itu. Agaknya beginilah rasanya bila batang negro meneroka lubang faraj Misha kawanku.

"Fuck me harder and faster.. Please.. uncle," pintaku sambil memerhati Uncle Singh.

Uncle Singh meneruskan aksinya. Aku dapat merasai batang hitam keluar masuk dalam lurahku yang berwarna merah muda. Tedengar bunyi crot, crot bila Uncle Singh melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Uncle Singh mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentitku. Aku melonjak-lonjak punggungku dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Pahaku bergetar penuh nikmat bila bulu-bulu kasar di paha Uncle Singh menyentuh punggung dan kemaluanku.

Setengah jam Uncle Singh menyeksaku. Seksa tapi penuh nikmat dan lazat. Gerakan maju mundur makin pantas dan laju. Tiba-tiba Uncle Singh menghentak kuat dan terasa batang pelirnya makin keras dan makin membesar. Terdengar suara erangan kuar dan pangkal rahimku disembur dengan cairan kental panas. Berkali-kali terasa kepala pelir Uncle Singh mengembang bila pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam farajku. Serentak itu juga aku mengalami orgasme untuk kesekian kalinya.

Beberapa waktu kemudian aku dan Uncle Singh tergeletak keletihan di atas karpet. Kami keletihan tapi nikmat. Aku memejamkan mataku menikmati kelazatan orgasme. Aku tersenyum melayan hebatnya Uncle Singh. Kepuasan yang tak pernah aku perolehi dari suamiku.

“Terima kasih Nadia. I benar-benar puas. Nadia memang handal,” kedengaran Uncle Singh berbisik di telingaku.

“Sama-sama. Uncle juga hebat. Belum pernah saya puas seperti ini.” Aku memuji kehebatan Uncle Singh.

Aku menoleh ke arah Uncle Singh yang terbaring telentang. Badannya yang berbulu itu kelihatan gagah. Di celah kelangkangnya tergeletak batang pelir yang basar berlendir. Kepala licin mengecut dan bersembunyi ke dalam kelongsong kulup.

“I like your big, long and uncut cock.” Aku berbisik di telinga Uncle Singh sambil tersenyum puas.

Aku dan Miss Chin

Links to this post
You kena bertanggung jawab, Man.”

Petang itu Liza datang kepadaku sambil menangis. Aku kebingungan, tidak faham apa yang dituturkan oleh Liza. Melihat air matanya yang mengalir di pipi aku menjadi cemas.

“Tanggungjawab apa tu, I tak faham.”

“You yang enak, I yang susah.”

Aku makin tidak faham. Apa yang enak apa yang susah. Liza membuat aku keliru dan bingung. Cakap-cakapnya langsung aku tak mengerti. Tangisannya masih bersisa, aku bertambah risau.

“Okey Liza, you cakap pelan-pelan bagi I faham.”

“I dah terlambat dua minggu.”

Aku keliru. Terlambat dua minggu. Aku lihat tiap pagi Liza datang awal, tidak pernah terlambat. Jangankan dua minggu, satu hati pun dia tidak pernah terlambat ke tempat kerja. Aku tidak pernah melihat ketikan warna merah pada punch cardnya.

“Inilah lelaki, tak pernah ambil tahu masalah orang perempuan.”

Aku menggaru kepalaku yang tidak gatal. Apa pula masalah Liza kali ni. Selama ni aku tak pernah pula melihat Liza menghadapi masalah. Dia sentiasa ceria dan mudah tersenyum. Sifat-sifat inilah yang membuat aku terpikat dengan Liza. Berwajah cantik dengan senyuman yang menarik membuat semua lelaki ingin mendekatinya. Nasib aku baik dan aku bertuah kerana aku diterima menjadi kekasihnya.

“You jangan buat-buat bodoh, lakonan you tu tak menjadi.”

Liza makin marah, kalau tadi dia terisak-isak menangis tapi sekarang mukanya berubah. Dia merenungku dengan pandangan garang bagaikan singa. Matanya bulat melotot ke arahku. Aku ni manalah ada bakat berlakon dan sekarang dia menuduh aku berlakon di hadapannya.

“Benar Liza, I tak faham. I tak berlakon.”

“I dah terlambat period dua minggu. Itu tandanya I mengandung. Ini semua kerja you.”

“Mengandung?”

“Yalah, I mengandung. Semua ni hasil perbuatan you. You kena tanggungjawab.”

“Ini semua kerja kita bersama, kenapa you kata kerja I sorang.”

Kata-kataku macam orang bodoh itu membuat Liza makin menyinga. Dia menumbuk-numbuk dadaku bertalu-talu. Aku tak sempat nak menepis tumbukan-tumbukannya itu. Bukanlah sakit tumbukannya itu tapi aku malu juga takut dilihat orang.

“Okey, okey I bertanggungjawab. Mari kita berbincang, you nak I buat apa?”

“You kena kawin dengan I sebelum perut I membesar.”

Kahwin! Perkataan itu bagaikan petir menerjah kepalaku. Dentumannya bagaikan guruh memukul telingaku. Selama ni aku tak pernah memikirkan hal kahwin. Aku yang baru saja bekerja tak pernah terlintas difikiran untuk berkahwin dalam masa terdekat. Selama ini pun kami tak pernah berbincang hal kahwin. Aku dah Liza hanya berkawan sebagai kekasih dan sejujurnya aku dan Liza telah terlanjur beberapa kali. Betullah kata orang-orang tua, bila dua orang berlainan jenis berada di tempat sunyi maka orang ketiga adalah iblis. Kami tergoda dengan hasutan iblis dan kami terbabas.

“Tak ada cara lain ke selain berkahwin?” Aku bertanya Liza macam orang bodoh.

“Kenapa, you nak buang I. You tak mahu berkahwin dengan I?” Liza menjegil ke arahku.

“I suka you, I ingin jadikan you permaisuri hidup I.”

“Jadi kenapa you tak mau kawin?”

“Sekarang ni I tak ada bajet. I tak ada simpanan.”

“Jadi you nak tengok perut I ni membesar, mengandung anak tak ada bapa?”

“Boleh tak you gugurkan kandungan tu?” Aku bertanya macam orang tak bertanggungjawab.

“Boleh, you kena settelkan bilnya. Kosnya lima ribu.”

Lima ribu ringgit? Banyaknya. Sekarang ni lima ratus pun tak ada dalam akaun aku. Di mana aku nak dapatkan lima ribu dalam masa singkat. Jika dibiarkan berlama-lama perut Liza akan memboyot dan risikonya besar jika gugurkan kandungan pada peringkat lewat. Silap-silap nyawa Liza akan melayang.

Pening rasanya memikirkan wang lima ribu ringgit. Kawan-kawanku pun rasanya senasib denganku. Kerjaku sebagai penolong akauntan dengan kelulusan diploma berapa banyaklah upahnya. Dengan pendapatan tak sampai dua ribu tak mampu aku nak menabung. Bayar ansuran kereta, sewa rumah dan belanja harian lainnya selalunya tak berbaki bila akhir bulan. Kawan-kawanku pun samalah nasibnya dengan aku.

Dalam aku termenung-termenung memikirkan hal kewanganku, tiba-tiba ada seorang rakan sekerja yang memberiku idea. Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu tauke syarikat tempat aku bekerja. Datang kerja dengan pakaian berjenama dan memandu kereta BMW mewah, tentunya wang lima ribu baginya macam lima ringgit saja.

“Man, dia tak bagi begitu saja. Ada syarat-syaratnya.” Kawanku yang bernama Jo mengakhiri bualan.

Syarat-syaratnya itulah yang mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali-kali. Fikiranku berbelah bagi, menerima atau menolak. Jika aku menerima aku perlu menunaikan syarat-syaratnya, jika aku menolak aku akan membebankan Liza dengan masalah kandungannya. Sebagai lelaki aku tidak boleh membiarkan Liza menanggung beban seorang diri. Malah beban yang ditanggungnya pun adalah kerana perbuatanku.

Akhirnya aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu matilah aku. Besoknya pagi-pagi lagi aku menunggu ketibaan Miss Chin. Aku berpakaian kemas dan rambutku aku sisir rapi. Aku ingin kelihatan macho sebagai lelaki sejati. Melihat saja kelibatnya aku tersenyum mesra padanya. Aku perlu bersikap sebagai seorang pekerja yang baik bagi menambat hati ketuaku itu.

Miss Chin berlenggang macam seorang peragawati di pentas catwalk. Dengan pakain ketat Miss Chin kelihatan sungguh seksi. Sungguhpun dia ardartu berusia lebih 30 tahun tapi Miss Chin tidak dimamah usia. Sekali pandang wajahnya seperti gadis 25 tahun.

Bila dia lalu di depan mejaku, aku berdiri. Dia tahu aku ingin bercakap sesuatu, lalu dia memandang aku.

"Ada apa Man?" Miss Chin bersuara lembut dalam bahasa melayu yang sungguh fasih.

"Boleh saya berjumpa dengan miss sekejap?"

"Boleh, mari ke bilik saya."

Dengan hati penuh debaran, aku mengikut Miss Chin ke biliknya. Harum minyak wangi yang dipakainya menerpa lubang hidungku. Hari masih awal jadi pekerja yang lain belum datang. Aku risau juga nanti diperli oleh mereka.

"Ada apa Azman?" tanyanya sebaik saja dia duduk di kerusi empuk meja kerjanya.

Aku masih berdiri terpacak di hadapannya. Aku masih ragu-ragu memberitahu masalahku. Aku terkial-kial mencari ayat bagi memulakan bicara. Miss Chin memandang mataku dengan seribu pertanyaan. Aku menelan liur beberapa kali.

"Saya ingin nak pinjam duit sikit pasal saya tengah sesak sekarang."

Aku mula bersuara antara dengar dengan tidak. Lega rasanya dapat meluahkan masalah yang terbuku dalam hatiku. Harap-harap Miss Chin akan menunaikan hajatku.

"Siapa yang cadangkan awak berjumpa saya?" tanyanya.

Ini membuat aku serba salah. Dia merenung tajam. Perasaan bimbang mula menjalari tubuhku. Peluh dingin mula membasahi wajahku. Kalau Miss Chin menolak permintaanku maka Liza akan menghadapi masaalah yang amat berat. Aku merenung Miss Chin dengan penuh harap.

"Tentu Jo, bukan?" Tiba-tiba dia ketawa kecil. Tanpa sedar aku mengangguk tanpa bersuara.

"Kalau begitu awak tentu sudah tahu syarat-syaratnya, kan?" tanyanya lagi.

"Saya tahu Miss Chin," aku mengiyakan. Perasaan seram sejuk menyerang seluruh tubuhku.

"Azman, mari dekat saya."

Aku bergerak rapat ke arahnya. Miss Chin menarik tanganku, hingga akhirnya aku berdiri bersandar di mejanya dan mukanya menghadap kelangkangku.

"Man, awak pernah main perempuan?" tanyanya.

Aku menggelengkan kepala. Aku tak mahu kisahku terbongkar. Di layar mindaku terbayang aku berasmara dengan Liza.

"Jangan bohong, saya tahu hubungan awak dengan Liza. Awak jangan kelentong saya.”.

Aku menelan liur beberapa kali. Tekakku terasa kering. Tembelang aku sudah diketahui Miss Chin. Hubunganku dengan penyambut tetamu di syarikat itu tak boleh aku sembunyi lagi. Aku ingatkan hubungan kami tidak ada yang tahu.

"Jangan bimbang. Saya tak marah. Itu hak awak berdua. Berapa umur awak sekarang?""

"Dua puluh lima, Miss Chin." kataku.

"Tentu sudah matang zuriat awak. Baguslah. Kenapa tak kawin saja dengan Liza? Dia baik, lihat, dia sanggup serahkan dirinya pada awak."

Aku terdiam. Tekakku makin kering. Wajahku pucat, rasanya tiada darah yang mengalir di kulit mukaku. Aku sungguh hairan, macam mana Miss Chin tahu Liza menyerah kepadaku. Mungkinkah Miss Chin hanya serkap jarang. Atau Liza telah menceritakan kepada Miss Chin. Rahsia ini hanya antara aku dan Liza. Rasanya selain kami berdua tiada orang lain yang tahu.

"Tak apalah Man. Hari ini saya ingin rasakan apa yang Liza rasakan."

Miss Chin meraba-raba pahaku. Perlahan-lahan dia menarik zip seluarku. Kemudian menarik batangku keluar. Terasa lembut tangannya bila dia memegang batang pelirku.

"Patutlah Liza sukakan awak, barang awak sungguh hebat. Jauh lebih hebat dari batang Jo," katanya sambil tersenyum.

Sambil itu, dia melurut-lurut batangku yang makin tegang dan keras merasai kulit tangannya yang halus.

Aduhai, pandainya dia melurut. Macam nak terus terpancut di situ juga rasanya. Mujurlah aku ada pengalaman dengan Liza jadi mampulah aku mengawal perasaan.

“Garang burung awak ni. Tersentuh sikit saja sudah melawan.”

Miss Chin masih meramas batang aku yang sudah terpacak di hadapannya. Kemudian dia menghidu batangku beberapa saat dan diakhiri dengan menjilat lembut kepala pelirku yang telah mengembang.

“Okey awak lulus ujian. Ini kad saya, nanti malam pukul lapan datang rumah saya. Berapa awak mau?”

“Lima ribu Miss Chin.”

“Saya bagi awak sepuluh ribu. Awak kena layan saya satu bulan.”

Aku terkejut dengan permintaan Miss Chin. Sepuluh ribu memang banyak. Masalah Liza akan dapat diselesaikan segera. Nampaknya aku tak ada pilihan lain. Aku mengangguk lemah.

“Awak pakai semula seluar awak dan sambung kerja. Pagi ini saya ada mesyuarat, nanti kita jumpa pukul lapan di kondo saya.”

“Baik Miss Chin.”

Aku mengemaskan semula seluarku. Susah juga memasukkan batang pelirku yang telah terpacak keras itu ke dalam seluar. Miss Chin hanya tersenyum melihat aku bersusah payah memasukkan batangku ke dalam seluar.

Petang itu aku mandi bersih-bersih. Aku sabun seluruh badanku. Aku trim segala rambut yang tumbuh di badanku. Aku cuci bersih-bersih batang pelirku kerana mengikut kata Jo Miss Chin amat suka melakukan blowjob. Selepas mandi aku berpakaian bersih dan bertolak ke alamat Miss Chin. Dari luar bangunan kondo tersebut kelihatan mewah dan ada pengawal di hadapannya. Selepas diberi kebenaran aku menuju ke alamat yang tertera di name card yang diberikan oleh Miss Chin.

Aku menekan bell. Beberapa saat kemudian Miss Chin membuka pintu dan mempersila aku masuk. Aku lihat Miss Chin hanya memakai baju tidur nipis warna putih. Jelas terbayang yang Miss Chin tidak memakai bra dan coli. Bau harum membelai lubang hidungku.

Aku diajak terus masuk ke dalam bilik tidurnya. Kami sama-sama tahu peranan kami masing-masing. Aku lihat bilik tidur Miss Chin memang besar dan cantik. Katil di tengah kamar tidur juga besar dan bertilam tebal dan pastinya amat empuk.

Miss Chin menolak lembut badanku hingga aku terbaring telentang di atas tilam empuk. Dengan pantas badannya menindih badanku dan bibirnya mula memagut bibirku. Keharuman parfum yang dipakai Miss Chin merangsang kelelakianku. Aku mula membalas melumat bibir segar ketuaku tersebut. Kami berpelukan melepaskan rindu masing-masing. Sambil mencium bibir dan mukaku, tangannya mula meraba dadaku dan butang bajuku di lepas satu persatu.

Tangan Miss Chin makin ke bawah. Benjolah di celah pahaku diramas-ramas. Aku terasa enak bila kemaluanku diramas-ramas si amoi. Walaupun batang zakarku masih terbungkus celana namum gerakan-gerakan tangan Miss Chin memberi rangsangan dan sensasi enak. Batang zakar itu makin mengeras dan meronta-ronta ingin bebas.

Mungkin kerana dipengaruhi nafsu maka masing-masing pantas saja melepaskan pakaian yang melekat di badan. Miss Chin melihat aku yang telah telanjang dengan penuh kekaguman. Tubuhku yang kekar berdada bidang dengan batang zakar yang terpacak keras amat mempesona Miss Chin. Sementara aku juga kagum dengan lekuk-lekuk badan Miss Chin yang indah. Tetek berkembar sederhana besar itu kelihatan padat dan kencang. Dan yang paling mempesona ialah bulu-bulu hitam yang dipangkas pendek menghiasi tundun yang membengkak. Bulu-bulu hitam itu amat kontras dengan warna kulit Miss Chin yang putih bersih.

Miss Chin mendekatiku dan merangkulku erat. Bibir kami kembali bertaup. Tangan masing-masing meraba tubuh antara satu sama lain. Kami bergomolan dan kedua tubuh kami terbaring di katil. Aku tak sabar menunggu lama-lama. Wajahku diarahkan ke paha Miss Chin. Pantas aku membuka paha Miss Chin lalu membenamkan kepalaku di situ sehingga kelangkang Miss Chin tepat menghadap ke mukaku. Aroma vagina Miss Chin aku hidu dan aku sedut dalam-dalam. Aku menjadi gila dengan bau vagina wanita cina yang sungguh enak. Aku agak Miss Chin telah membasuh bersih-bersih lubang vaginanya sebelum aku sampai tadi.

Aku mula menggerakkan lidahku menjilat kelentit Miss Chin. Sekali sekala lidahku meluncur ke dalam lubang vagina dan menjilat dinding vagina yang mula basah. Lidahku menari-nari di kelentitnya hingga Miss Chin terlonjak-lonjak kerana geli. Suara-suara erangan kecil mula kedengaran keluar dari mulutnya yang mungil.

Tanganku bergerak ke atas melalui perut nipis dan menemui buah dada Miss Chin yang sangat kenyal. Jari-jariku yang besar bermain-main dengan memicit-micit pangkal buah dada dan menggentel puting tetek hingga benda itu terasa makin mengeras. Miss Chin meronta-ronta kegelian.

Miss Chin tidak tinggal diam. Tangannya meraih tongkat sakti kepunyaanku yang sedang terpacak keras sejak tadi. Digenggam dan digoyang batang berurat itu. Miss Chin geram dengan kepala bulat berlekuk kepunyaan. Perlahan-lahan dijilatnya kepala bulat. Digerakkan lidahnya menjalari setiap pelusuk batang itu, buah pelirnya yang berkedut-kedut disedut-sedut. Gerakan mulut kembali ke hujung zakar, dijilat dan dikulum. Miss Chin membuka mulutnya lebar-lebar bagi menampung batang zakar yang besar dan panjang. Dikulum dan dihisap. Aku rasa sungguh sedap permaian mulut si amoi.

“I suka penis bersunat, I suka penis you.” Terdengar Miss Chin bersuara.

“Yang tak sunat miss tak suka ke?” aku sengaja menyoal.

“Penis tak sunat amat sensitif, cepat keluar air bila dihisap.” Miss Chin menjawab pertanyaanku.

Miss Chin seronok menjilat dan mengulum zakarku. Dia berlama-lama melayan batangku yang terpacak berdenyut-denyut. Memang betul kata Jo, Miss Chin memang gemar mengulum dan menjilat batang pelir. Butuhku dihisap dan dijilat oleh Miss Chin keluar masuk lubang mulutnya yang suam. Sementara aku terus menjilat kelentit Miss Chin yang agak besar dan menonjol. Kelentit Miss Chin sekarang menjadi sasaran mulutku. Buntut Miss Chin terangkat-angkat bila lidahku berlegar-legar di kelentitnya. Kelentit cina yang tak potong itu sungguh enak bila disedut-sedut. Betul kata Jo, kelentit Miss Chin sungguh besar dan panjang.

Makin lama aku layan kelentitnya Miss Chin makin mengerang kuat. Dia mengeliat dan menggelupur keenakan. Cairan hangat membuak-buak keluar dari rongga buritnya. Sampai satu ketika dia mengepit kuat kepalaku dan dia mengejang dan pahanya terketar-ketar. Cairan panas makin banyak keluar menyiram mukaku. Beberapa saat kemudian Miss Chin terkapar lesu lemah longlai. Aku faham yang Miss Chin telah mengalami orgasme.

Perlawanan Miss Chin mula mengendur tapi pelirku masih berada dalam mulutnya. Aku menggerakkan pelirku maju mundur dalam mulutnya bila hisapannya tidak sehebat tadi. Mungkin kasihan kepadaku yang masih belum mencapai puncak, Miss Chin kembali menghisap dengan kuatnya. Aku terketar-ketar kerana sedap.

“Miss Chin, I dah tak tahan, I dah nak keluar.”

“Pancut dalam mulut I, I suka mani lelaki.”

Beberapa saat kemudian maniku terpancut keluar dalam mulut suam wanita cina ketuaku. Dia menyedut dengan lahapnya maniku dan menjilat kepala pelirku hingga kering licin. Terasa ngilu bila lidahnya berlegar-legar di lubang kencing.

“I suka mani you, lemak berkrim. Mani lelaki adalah ubat awet muda bagi wanita.”

Aku tak tahu dari mana Miss Chin dapat petua ini. Benar atau tidak aku tidak pasti. Tapi Miss Chin memang kelihatan muda dan segar bugar, apakah kerana kesan mani lelaki atau kesan benda lain. Yang pasti sekali lagi kata-kata Jo memang benar. Miss Chin suka minum mani lelaki.

Aku dan Miss Chin terkapar lesu di atas katil. Aku letih dan Miss Chin juga letih. Letih yang lazat dan enak. Aku berbaring di sini Miss Chin. Aku peluk tubuhnya yang telanjang itu. Aku cium leher dan mukanya. Aku cium rambut dan telinganya. Aku suka bau badan Miss Chin yang segar. Baunya amat mengkhayalkan. Sambil menghidu aroma badan Miss Chin tangan aku membelai tetek kembarnya itu. Teteknya itu sederhana saja besarnya tapi masih pejal. Kekenyalannya menyamai kepunyaan Liza yang masih muda.

Miss Chin ikut memeluk tubuhku. Dadaku yang dihiasi bulu diusap-usapnya. Puas membelai dadaku dia lanjutkan membelai batang pelirku yang terlentok lembik. Telurku yang berkedut-kedut itu diramas-ramas manja. Batangku dilurut-lurut dan kepala pelirku diraba dengan jari-jarinya yang runcing. Geli, enak, lazat semuanya aku rasa. Tak semena-mena batang pelirku kembali mengeras bila dibelai mesra oleh Miss Chin.

“Hebatlah you ni Azman, sekejap saja penis you kembali gagah. Kalau Jo ambil masa setengah jam. Kalau David Lim sekali pancut dia tidur sampai pagi. I tak pernah puas bila bersama David. Tak guna penis tak potong David tu.”

Aku mendengar saja celoteh Miss Chin itu. Aku tak kisah sama ada ceritanya benar atau rekaan. Tugas aku adalah memberi kepuasan maksima kepada Miss Chin. Aku harap layananku akan sentiasa diingati oleh Miss Chin.

“Okey Man, sekarang I nak rasa penis you dalam burit I. You jangan buat I kecewa macam David.”

Miss Chin tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan aku seterusnya. Aku bergerak mencelapak Miss Chin. Aku kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul di antara celah kedua paha Miss Chin. Burit Miss Chin yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu-bulu pendek terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Geram aku melihat bibir merah itu. Kepunyaan Liza juga merah seperti Miss Lim. Di bahagian tengah alur ada lubang kecil berdenyut terkemut-kemut. Aku amat arif, inilah pintu gerbang yang akan memberi nikmat tiada tara kepadaku nanti.

Perlahan-lahan kepala zakarku membelah tebing faraj Miss Chin dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila aku menekan punggungku. Aku menekan zakarku sehingga buluku menyentuh bulu Miss Chin. Lancar saja perjalanannya kerana burit Miss Chin teramat basah dengan air cintanya yang bercampur dengan air liur aku. Sungguhpun lancar aku rasa lubang Miss Chin masih sempit. Cengkamannya ke batangku sungguh kuat. Kemutannya membuat aku seperti terbang di kayangan. Grip dinding kemaluannya mengalahkan Liza yang masih muda. Miss Chin menjerit keenakan tiap kali aku menekan batang pelirku dalam-dalam.

"Sedap Man, sedap" kata Miss Chin.

Aku meneruskan aksi sorong tarik. Badan Miss Chin kemudian aku peluk kemas sambil mulutku berlegar di gunung kembar Miss Chin yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Miss Chin mendengus kesedapan. Aku meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Makin ganas aku bertindak makin enak bagi Miss Chin. Aku memang geram dengan Miss Chin yang solid dan cantik itu. Kulit Miss Chin yang putih kuning itu amat menggodaku. Sekarang Miss Chin telah berada dalam pelukannya. Peluang ini tak boleh disia-siakan. Dayunganku makin laju. Tindakan aku yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Miss Chin menggelegak.

"I dah nak keluar." Tiba-tiba Miss Chin menjerit kuat.

Bila mendengar Miss Chin berkata demikian aku melajukan lagi kayuhanku dan balak besar dan panjang kepunyaanku menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Miss Chin. Muka aku berkerut manahan nikmat. Miss Chin menggelepar keenakan. Bergoyang-goyang katil besar itu aku rasa. Macam ada gegaran gempa bumi. Bahu dan dadaku digigit-gigit oleh Miss Chin. Ditarik kepalaku rapat kepadanya dan bibir aku disedut penuh ghairah. Lidah aku juga turut disedutnya hingga aku sukar nak bernafas.

"I dah keluar," Miss Chin berbisik lembut di telingaku.

Serentak itu aku merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat. Gerakan batang pelirku menjadi makin lancar kerana banyak cairan lendir yang keluar dari lubang Miss Chin. Aku makin melajukan dayunganku. Aku peluk erat badan Miss Chin.

"I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?" tanyaku.

“Pancut dalam Man, I nak rasa you punya,” kata Miss Chin selamba.

Sedetik kemudian aku melepaskan pancutan demi pancutan menerpa pangkal rahim perempuan cina anak majikanku. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Miss Chin menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan laju yang keluar dari hujung batang pelirku. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Aku lihat mata Miss Chin yang terbuka dan terlihat bahagian putihnya saja. Mulutnya terngaga luas menampakkan giginya yang putih tersusun rapi. Nafasnya laju mengalahkan pelari pecut seratus meter.

"Jangan cabut lagi, tahan dulu," kata Miss Chin.

“Okay, okay," kataku.

Aku terus memeluk Miss Chin. Aku kapuk kemas badan Miss Chin yang mekar itu. Selepas beberapa minit aku mencabut pelirku dari burit Miss Chin. Aku amat puas boleh melepas air nikmatku ke dalam burit amoi ketua akauntan yang cantik manis. Selama ini aku berangan-angan tidur dengan Miss Chin tapi malam ini angan-anganku telah bertukar nyata.

"Banyak you punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Lubang I macam digaru-garu," kata Miss Chin.

Miss Chin membaringkan kepalanya di atas dadaku yang bidang dan dihiasi rambut keriting. Miss Chin mengerling balakku yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakarku yang telah memberi kepuasan kepadanya.

Miss Chin dan aku keletihan selepas bertarung hampir satu jam. Aku dan Miss Chin tidur keletihan di dalam bilik yang nyaman dengan udara air-con. Aku terlupa masalah yang aku hadapi. Aku terlupa kepada Liza kekasihku. Bagiku inilah syurga dunia yang disebut-sebut itu.

Pagi esoknya aku dipangil masuk ke bilik Miss Chin. Miss Chin menyerahkan cek bernilai lima ribu ringgit kepadaku. Katanya baki lima ribu akan diserahkan bila tamat tugasku selama satu bulan. Katanya perjanjian ini boleh disambung jika kami saling memerlukan. Katanya prestasi aku akan dinilai selepas satu bulan. Aku mengucapkan terima kasih kepadanya dan sebelum aku sempat beredar dia telah mencium pipiku sambil tangannya meraba-raba kemaluanku.

Bermulalah tugasku memberi khidmat istimewa selama satu bulan. Pernah pada satu malam selepas kami puas di atas katil aku bertanya Miss Chin kenapa dia tidak kahwin. Dia ada segala-galanya, rupa, harta dan kemewahan. Dengan selamba dia menjawab.

“I tak mahu terikat. Buat apa kita susah-susah pelihara lembu kalau dengan mudah kita boleh dapatkan susunya.”

Aku terpegun mendengar jawapan Miss Chin. Rupa-rupanya inilah prinsipnya, dia tak mahu komitmen. Jadi sekarang ni akulah lembunya yang dia boleh perah susunya pada bila-bila masa dia suka. Atau sama sekali tak perlu memerah, buka saja mulut aku yang perlu menyuapnya..

Aida

Links to this post
Aku dikira bernasib baik dibandingkan dengan sebahagian kawanku. Kehidupanku agak mewah disebuah banglo besar di kawasan elit. Aku tinggal berdua sahaja dengan ibuku sejak ayahku meninggal tujuh tahun lalu kerana kemalangan jalan raya.

Sebagai anak tunggal kehidupanku mewah. Segala keperluanku dipenuhi oleh mama. Sebagai seorang eksekutif sebuah bank ternama pendapatan mama memang besar. Di garaj ada tiga buah kereta mewah dan di dalam rumah yang berhalaman luas dipenuhi perabot mahal yang diimport dari luar negara. Banyak kawan-kawanku mencemburui kehidupan serba mewah keluargaku.

Mama yang berumur 38 tahun masih cantik. Mama kelihatan lebih muda dari usianya. Bila berjalan denganku banyak orang tersalah anggap. Mereka mengatakan aku berjalan dengan kakakku. Memang aku bangga dengan penampilan mama yang anggun dan bergaya. Mungkin saja kerja mama yang setiap hari berhubungan dengan pelanggan maka mama perlu menjaga penampilannya.

Sejak ayahku meninggal, mama memilih untuk tidak berkahwin lain. Banyak kawan-kawan mama menyatakan hasrat untuk mengisi kekosongan hidup mama tapi mama menolak dengan sopan. Mama memilih untuk hidup bersendirian tanpa seorang lelaki yang bergelar suami di sampingnya. Pernah aku mengusul agar mama berkahwin lain tapi mama menolak.

Untuk mengisi kekosongan hidupnya mama sentiasa menyibukkan diri dengan kerja-kerja pejabat. Pada hari minggu mama akan ke gym atau spa. Mama sentiasa menjaga kesihatannya. Kerana itu mama kelihatan langsing dan jelita.

Kerap kawan-kawan mama datang berkunjung ke rumahku pada hujung minggu. Ada beberapa kawan mama yang aku kenal. Ada yang bergelar datin dan ada yang bergelar puan sri. Aku kira kawan-kawan mama mempunyai hobi yang sama dengan mama kerana itu perbualan mereka selalu rancak. Kadang-kadang aku mendengar perbualan mereka bila aku melintas ruang tamu tempat mereka berborak.

“Cik Aida tak sunyi ke tanpa suami.”

Aku mendengar perbualan mereka pada satu hari. Cik Aida yang dimaksudkan itu adalah mama.

“Kadang-kadang sunyi juga tapi saya sentiasa sibuk dengan kerja. Terlupa pula ketiadaan suami,” aku mendengar jawapan mama.

“Kalau sunyi Cik Aida boleh ikut kami. Kami sentiasa ada pesta di rumah Puan Sri. Cik Aida boleh berkenalan dengan lelaki muda. Kacak dan lawa. Bawah dua puluh lima tahun,” aku terdengar satu suara dan mereka mengilai ketawa.

“Cik Aida boleh pilih, ada melayu, cina, india, serani dan sikh. Tak begitu datin?”

“Betul kata Puan Sri. Saya suka Kumar, orangnya kurus tinggi dan barangnya besar dan panjang. Saya jadi ketagih.”

“Puan Sri suka Alex Tan. Lelaki cina itu putih kulitnya dan barangnya setanding Kumar. Puan Sri suka kepala burungnya yang merah.”

Aku dengar mereka semua ketawa-ketawa bila membicarakan lelaki-lelaki muda. Aku fikir lelaki-lelaki ini pasti lelaki bayaran. Kata orang, gigolo. Aku pernah dengar kawan-kawanku pernah bercakap tentang aktiviti mak-mak datin kesunyiaan melanggan gigolo.

“Cik Aida boleh cuba Alex atau Kumar. Ataupun juga Serwan Singh. Budak benggali tu memang paling handal. Menjerit melolong aku dibedalnya hari tu. Nikmat, sungguh nikmat.”

“Mereka tu kan tak bersunat, datin dan puan sri tak geli ke?” aku dengar suara mama bertanya. Minat jugakah mama, aku bertanya dalam hati.

“Cik Aida belum cuba, yang tak bersunat itulah yang buat I ketagih.”

Aku naik ke atas. Aku tak kuasa mendengar cerita-cerita seks mak-mak datin. Biarkalah mama dengan kawan-kawannya itu. Kesunyiaan mama akan terisi dengan kedatangan kawan-kawannya, dan biarkanlah mereka dengan cerita orang dewasa. Lebih baik aku mengulangkaji pelajaran, tak lama lagi SPM akan tiba.

Aku dan dua orang kawanku Lim dan Baljit Singh sering belajar bersama. Lim bagus dalam subjek matematik dan sains sementara Baljit bagus dalam subjek geografi dan sejarah. Biasanya kami belajar di rumahku kerana suasana yang selesa dan sunyi. Mamaku akrab dengan mereka berdua dan menyukai mereka kerana tingkah laku mereka yang sopan dan ramah.

“Best la auntie tu, barangnya hebat.” Lim bercerita pada satu pagi waktu rehat.

Aku hanya tersenyum mendengar cerita Lim. Ini hanya angan-angan remaja yang sedang membesar.

“Betul kata Lim tu. Auntie tu memang bergetah. Sudah berusia tapi badannya masih solid macam anak dara,” tambah Baljit.

“Ahh.. kau berdua ni pandai reka cerita,” kataku.

Bagiku ini hanya cerita dongeng Lim dan Baljit. Angan-angan dan fantasi remaja yang sedang membesar. Remaja yang sedang berkembang organ reproduktif. Remaja dalam usia saling menyukai pasangan berlainan jenis.

“Betul Man, barangnya masih hebat gripnya. Gripnya menyamai anak dara.” Beria-ia Lim meyakinku.

“Macamlah kau pernah merasai anak dara,” perliku.

“Terserah kau Man kalau tak percaya. Bukan saja barangnya sedap, hisapannya pun dahsyat.” Tambah Baljit.

Tengah hari itu waktu pulang sekolah sekali lagi Baljit dan Lim menghampiriku. Dari dalam beg sekolah masing-masing dikeluarkan sesuatu. Aku tak pasti apakah benda yang dikeluarkan itu.

“Lihat ni kalau kau tak percaya,” Lim menyerahkan satu benda kepadaku.

Aku meneliti benda yang diserahkan Lim. Seluar dalam wanita. Aku terkejut pada awalnya. Seluar dalam satin lembut warna krim.

“Ini seluar dalam auntie tu. Kami ambil sebagai kenangan.” Tambah Lim lagi.

“Aku suka cium baunya. Ada bau burit auntie.” Beria-ia Lim bercerita.

“Awak tak ada kenang-kenangan, Baljit?” Tanyaku kepada Baljit secara sinis. Aku masih menganggap mereka hanya mereka cerita.

“Ada.” Balas Baljit.

Dia membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan sehelai seluar dalam berenda warna merah muda. Cantik dan mewah bentuknya. Tentu mahal harganya. Tentu wanita ini bergaya dan kaya.

“Ahh.. ini mesti awak berdua beli di supermarket, silap haribulan kau orang curi dari jemuran,” kataku masih tidak percaya.

“Kau boleh cium baunya. Baunya lain. Bukan bau barang baru beli,” kata Lim beria-ia. Seluar dalam wanita yang dipegangnya dicium.

Aku lihat Lim dan Baljit seperti mau menunjuk-nunjuk. Seluar dalam wanita yang mereka pegang mereka cium di hadapanku. Disapu-sapu di pipi mereka. Untuk menghilangkan jerawat, kata mereka.

“Aahh.. sungguh enak baunya. Butuh aku jadi keras,” celoteh Lim. Baljit tertawa mendengar kata-kata Lim.

“Bila aku melihat seluar ini aku boleh membayangkan buritnya yang merah, basah dan hangat. Sedap, sungguh sedap bila koteku terbenam dalam buritnya yang sempit tu. Aahhh... sedapnya.” Baljit bersandiwara sambil ketawa-ketawa.

"Satu lagi, awak jangan terperanjat kalau auntie itu paling suka butuh kami yang tak bersunat ni." Baljit menepuk-nepuk seluarnya, Lim mengangguk-angguk tanda bersetuju dengan kata-kata Baljit itu.

"Piirrraaahhh... awak berdua ni merapu saja." Bagi aku ini semua hanya angan-angan Lim dan Baljit saja.

Petang minggu itu seperti biasa kami telah berjanji untuk belajar bersama. Paginya aku ke kedai buku Popular membeli beberapa novel. Memang menjadi kebiasaanku membaca novel pada masa terluang. Kerena leka di kedai buku aku terlambat pulang. Hampir satu jam aku terlewat dari waktu yang aku janjikan dengan kawan-kawanku.

Bila sampai di rumah aku terlihat kasut kawan-kawanku tapi di ruang tamu tiada sesiapa di situ. Mungkin Lim dan Baljit berada di bilik bacaan tempat kami selalunya belajar.

Aku meluru ke tingkat atas ke bilikku untuk mandi. Semasa aku melewati kamar mama aku terdengar suara orang bercakap. Melalui pintu kamar yang sedikit terbuka aku menoleh ke kamar mama. Aku terkejut besar bila melihat Lim dan Baljit berada di sana. Dan yang membuat aku benar-benar terperanjat bila melihat mama yang hanya berpakaian baju tidur nipis sedang membuka kancing baju Lim. Baljit waktu itu sudah tidak berbaju. Mama duduk di pinggir katil sementara kawanku berdua berdiri di hadapan mama.

Tanpa disuruh Lim dan Baljit menarik zip seluar masing-masing dan melepaskan seluar dan seluar dalam yang dipakai mereka. Sekarang dua orang kawanku berdiri telanjang bulat di hadapan mama. Memang aku sudah biasa melihat mereka telanjang di sekolah dan sekarang mereka berdua sedang berbogel di rumahku, di hadapan mamaku.

Aku lihat mama tersenyum melihat kemaluan Baljit. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro itu terpacak keras bila mama memegangnya. Kepala kemaluannya berwarna merah gelap masih ditutupi kulit kulup. Mama begitu berselera melihat kemaluan Baljit yang besar dan panjang itu. Batang Baljit yang berkepala bulat besar itu terhangguk-hangguk.

Aku memang biasa melihat batang pelir Baljit yang aneh itu. Bila sehabis sukan atau permainan bola di sekolah kami kawan-kawan selalu mandi di bilik mandi sekolah sebelum pulang ke rumah. Dan menjadi kebiasaan kami mandi telanjang beramai-ramai. Dan menjadi kebiasaan kami juga saling membandingkan zakar siapa paling besar dan paling panjang.

Yang menjadi fokus bualan kami ialah zakar Lim dan Baljit kerana kedua mereka tidak berkhatan seperti kami semua. Aneh bila melihat zakar dewasa yang tak bersunat. Apalagi melihat kepunyaan Lim. Zakar Lim kami panggil kote buta kerana kepalanya tidak boleh keluar daripada kulit kulup sungguhpun dalam keadaan tegang. Hanya sepertiga saja kepala zakarnya yang berwarna merah kelihatan bila dalam keadaan keras. Kami mengesyorkan supaya Lim bersunat tapi dia takut sakit.

Semua kami mengakui Baljitlah juaranya. Zakarnya paling panjang dan paling besar di antara kami semua. Rasanya lebih tujuh inci panjangnya. Tapi zakarnya yang aneh menjadi bahan ejekan dan tawaan kami. Pertama kerana Baljit tak bersunat seperti kebanyakan kami. Keduanya kepala pelir Baljit sungguh besar. Dua kali ganda daripada lilitan batangnya. Kepala yang sungguh besar itu berbanding batangnya kelihatan aneh. Kami yang lain kalau besar pun hanya lebih sedikit daripada batangnya. Kebanyakannya sama besar atau kecil sedikit.

Kami menggelarkan zakar Baljit sebagai kote epal kerana kepala pelirnya besar macam buah epal. Bila dia menarik kulit kulup kepala pelirnya berkilat hitam kemerahan macam buah epal terpacak di hujung batangnya. Kulit kulupnya seperti mencekik di bahagian leher belakang takoknya. Kulit kulup yang ditarik itu berkedut-kedut macam simpai melingkari batang zakar. Kerana kepalanya sungguh besar maka bila zakar Baljit mengeras batang pelirnya tidak terpacak seperti zakar kami semua tapi kelihatan seperti membongkok melengkung ke bawah. Macam pisang tanduk yang besar. Kami selalu tertawa bila melihatnya.

“Kau orang jangan terkejut, balak aku yang kau orang kata hodoh ini akan menjadi kegilaan perempuan.” Itulah kata-kata yang selalu menjadi sebutan Baljit bila kami mengejeknya. Kami semua ketawa beramai-ramai.

Sekarang kote epal kepunyaan Baljit hanya beberapa inci di hadapan muka mama. Mama tersenyum melihat zakar Baljit yang terhangguk-hangguk di hadapannya. Mama memegang batang besar itu dan melurut-lurut lembut. Kepala epal mula kelihatan bila mama menolak kulit kulup ke pangkal. Kepala bulat itu licin berkilat terkena cahaya lampu. Mama menempelkan batang hidungnya yang putih dan mancung ke kepala licin. Mama kemudian menarik nafas dalam-dalam menghidu bau kepala pelir Baljit.

Lim dan Baljit hanya tersenyum melihat mama menikmati aroma kepala pelir mereka. Tangan kiri mama memegang dan melancap pelan batang pelir Lim. Kepala pelir Lim yang berwarna merah itu hanya sepertiga saja kelihatan. Mama menghidu kepala pelir kawanku berganti-ganti. Kote buta dan kote epal yang sering kami ketawa dan ejek dilayan mesra oleh mama. Kepala pelir Lim yang merah sederhana besar sementara kepala pelir Baljit yang hitam memang besar luar biasa. Kote epal, itulah yang kami gelarkan.

Bila melihat mama dan kawan-kawanku itu aku teringat kembali kata-kata mama bila berborak dengan kawan-kawannya. Kata mama dia geli dengan zakar tak bersunat. Tapi sekarang mama membelai mesra dan sedang menghidu aroma kepala pelir tak bersunat. Kepala pelir Lim dan Baljit dicium dengan penuh ghairah. Mama cakap tak serupa bikin. Aku jadi keliru.

Mama mengurut kemaluan Baljit dengan perlahan-lahan. Baljit tersenyum puas melihat mama mengurut kemaluannya. Tangan lembut mama bermain-main dengan kulit kulup. Disorong dan ditarik hingga kepala merah gelap itu terbuka dan tertutup. Lama juga mama bermain sorong tarik kulit kulup Baljit. Aku mula terdengar kata-kata Baljit waktu di sekolah dulu. Pelir yang kami ketawa-ketawa itu akan menjadi kegilaan perempuan. Dan perempuan itu adalah mamaku sendiri.

Aku lihat kemaluan besar dan berkepala epal itu makin tegang. Bagiku bentuk zakar Baljit amat hodoh, tapi mama melihatnya dengan penuh ghairah dan bernafsu. Dari dulu lagi aku rasa geli melihat batang pelir yang tak berkhatan. Kulit kulup yang menutupi kepala pelir sama sekali tidak cantik. Tapi agaknya pandangan wanita berbeza dengan lelaki. Wajah mama yang bersinar penuh ghairah membuktikannya. Dengan nafsu yang membara dia meyorong dan menarik kulup di kepala pelir. Kulit lebihan di kepala licin diramas-ramas penuh nafsu. Rupanya selera mama sama saja dengan selera datin dan puan sri kawannya yang menyukai zakar cina, india dan benggali.

Aku lihat mama lebih memberi perhatian kepada zakar Baljit. Zakar Lim yang berkepala kecil dan berwarna merah itu hanya diramas-ramas saja. Kote epal yang licin dan lembab itu dicium penuh ghairah oleh mama. Aku dapat melihat mama menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar Baljit. Lama sekali mama mencium kepala licin dan bongkok seperti pisang tanduk itu. Telur Baljit yang berkedut dan berbulu keriting itupun dicium mama penuh rakus. Badan dan paha mama bergetar dan berombak. Terangkat-angkat badannya menikmati aroma zakar Baljit.

Seterusnya mama menghisap-hisap kepala kemaluan Baljit dengan penuh nafsu. Terlihat lidah mama bermain-main di sekitar kepala zakar Baljit. Lidah mama yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala epal itu menjadi sasaran belaian mulut mama. Bibir mama yang merah basah itu mengucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik Baljit. Kembung kedua pipi mama bila kepala epal itu menjunam ke dalam mulut mama. Mungkin kerana kasihan sekali sekala mama menjilat dan mengulum kote buta milik budak cina kawanku itu.

Selepas puas melayan kepala merah dan hitam milik kawanku itu, mama berdiri di hadapan mereka. Lim menarik ke atas baju yang dipakai mama sementara Baljit menarik ke bawah seluar dalam mama. Baju dan seluar dalam mereka campak ke atas katil. Mama sememangnya tidak memakai coli maka terdedahlah gunung kembarnya dan tundunnya yang berbulu hitam yang dipangkas rapi. Pertama kali aku melihat tubuh mama yang telanjang bulat. Kulitnya yang putih halus masih cekang dan kemaluannya yang dirawat rapi memang cantik.

Mama berdiri tegak. Dadanya bidang, pinggangnya ramping dan pinggulnya lebar memang sempurna sebagai seorang wanita. Kalau dilihat dari luarannya memang mama kelihatan muda. Buah dadanya yang sederhana besar itu masih tegang dan belum jatuh dengan putingnya warna merah kecoklatan.

Lim yang sedang berdiri memeluk mama. Pipi mama diciumnya dan bibir mama yang merah basah dikulumnya. Aku lihat lidah Lim yang merah menari-nari di bibir mana. Lidah merah itu kemudian menjulur ke dalam mulut mama. Mama mengisap lidah Lim penuh ghairah. Lim merangkul leher mama dan mulutnya benar-benar beradu dengan mulut mama. Air lior mereka saling bertukar. Mama menelan lior Lim sementara Lim menelan lior mama penuh selera.

Puas berkucupan, Lim mengalihkan perhatiannya ke gunung kembar mama sementara kemaluan mama menjadi habuan Baljit. Lim mengisap puting tetek mama sementara Baljit mencium bulu-bulu yang menghiasi tundun mama yang membengkak. Sekali sekala lidahnya menari-nari di lurah mama yang merah. Mama mengerang keenakan mendapat layanan dari kawanku itu.

“Cepat Lim Baljit, auntie dah tak tahan,” terdengar suara mama.

Mama merebahkan badannya yang bogel itu di tengah katil. Mama tidur telentang menunggu tindakan kedua kawanku. Mama membusungkan dadanya yang bidang dengan gunung kembar yang kenyal menegak ke siling sementara kedua pahanya dibuka lebar menarik perhatian kedua remaja tersebut. Lim mengambil tempat di bahagian paha sementara Baljit beredar ke bahagian kepala mama.

Lim menepuk-nepuk lembut tundun mama. Jari-jarinya bermain-main di lurah mama yang kelihatan merekah merah. Bibir kemaluan mama masih rapat dengan bibir dalam warna merah muda. Dengan jari tangannya Lim berusaha mencari daging kecil yang berada di penjuru atas gua kenikmatan Mama. Setelah ditemuinya maka dengan pantas Lim menyembamkan mukanya ke faraj mama dan daging kecil itu dijilat dengan lidahnya. Aroma yang terbit dari belahan bibir merah itu sungguh menyelerakan Lim. Tundun berbulu halus dan dijaga rapi itu menjadi sasaran mulut Lim. Lim kelihatan gelojoh menghidu aroma kemaluan mama. Bau yang membangkitkan nafsunya itu disedut dalam-dalam.

Dalam bilik berhawa dingin itu aku lihat manik-manik peluh di badan mama. Nafsu dan ghairah telah membakar tubuh mama. Mama hanya mampu menggelengkan kepalanya kiri kanan sambil tangannya menarik cadar menahan gejolak kenikmatan yang dirasainya bila lidah Lim melingkari kelentitnya. Terlihat lurah mama bercahaya kerana cairan nikmat mama telah mula membanjiri permukaan vaginanya. Paha mama mula bergetar dan tersembur air cinta dari farajnya, dan dengan penuh selera Lim menyedut cairan tersebut. Bersama terpancarnya cairan nikmat dari gua nikmat mama maka makin keras bau faraj mama. Mama telah mencapai klimaks kepuasan. Bilik tidur berhawa dingin itu sekarang dipenuhi dengan bau khas vagina. Bau yang amat disukai oleh Baljit dan Lim. Aku yang berada di muka pintu pun tercium bau faraj mama. Kalaulah wanita itu bukan mama, mau juga aku menyertai kawan-kawanku itu.

Mama kelihatan lemah dan tubuhnya menjadi tiada daya sama sekali, namun Lim masih merangsangnya dengan ramasan dan belaian di daearah sensitifnya. Sementara Lim dengan belaian pada faraj mama, Baljit pula melayan bukit kembar mama yang tegak mengacung ke langit. Lunggukan daging kenyal yang dibaluti kulit halus dan gebu itu menjadi sasaran mulut dan lidah Baljit. Puting sebesar kelingking berwarna pink itu dihisap dan digigit-gigit manja. Mama hanya mampu mengerang. Tindakan Baljit tersebut membuat badannya bergetar dan suara rengekan terhambur keluar dari mulut mama yang comel.

Aku rasa tenaga mama telah pulih semula. Mama mengangkang lebih luas dan memberi isyarat agar Lim menyetubuhinya. Lim membuka kedua paha mama, hingga posisinya mengangkang dan farajnya terbuka siap dimasuki zakar Lim. Lim tidak terus ke sasarannya. Jari-jari kaki mama dijilat penuh mesra. Kesepuluh jari kaki mama dibelainya. Mama hanya mengerang menahan nikmat. Mama meronta-ronta kegelian bila ibu jari kakinya dihisap oleh Lim. Mama tertawa kegelian bila Lim terus mengisap jari-jarinya. Terlihat cairan nikmat yang hangat makin banyak mengalir keluar membasahi bibir-bibir lembut dan paha mama yang gebu.

“Auntie dah tak tahan, fuck me Lim.”

Lim menghampiri mama dari kakinya. Kedua paha mama Lim tolak dengan kedua tangannya. Sekarang mama terkangkang luas di hadapan Lim. Lim menghampiri celah paha mama dengan pelirnya yang keras. Lim memegang batang pelirnya dan menghalakan kepala merah ke lurah mama. Lim makin rapat ke mama dan ditekan pelirnya lebih kuat. Aku dapat melihat kepala kulup tersebut mula menyelam ke dalam lubang burit mama. Lim menarik dan menekan hingga keseluruhan kemaluannya tenggelam.

Lim lalu menujahkan senjatanya ke kemaluan mama sambil Baljit menghulurkan senjatanya di mulut mama. Mama dengan mata penuh nafsu memasukkan senjata Baljit ke dalam mulut dan terus mengulumnya. Aku tak sangka mama begitu handal memainkan mulutnya. Aku rasa mainan mama setanding dengan pelakon video lucah yang sering aku lihat bersama kawan-kawan. Zakarku sendiri pun menegang keras melihat kehandalan mama. Tentunya yang paling seronok dengan permainan mama ini adalah kawan-kawanku itu. Seorang cina dan seorang benggali.

Mama tersenyum gembira menerima kulup cina kawan anaknya sendiri. Malah bibir farajnya yang merah itu seperti mengalu-ngalu kedatangan pelir cina yang tak bersunat. Pelir cina menyelam dan bergerak lancar dalam burit melayu. Pelir cina kepunyaan kawanku, burit melayu kepunyaan ibuku. Tak terasa gelikah mama. Dulu sewaktu bersembang dengan rakan-rakannya dia mengatakan dia geli dengan pelir tak bersunat. Sekarang pelir itulah sedang berlegar-legar dalam lubang farajnya.

Lim menggerakkan zakarnya maju mundur. Kedua paha mama yang putih mulus itu ditahan dengan bahunya sementara tangannya terus meramas dada mama. Mama tersenyum kepada Lim seolah-olah memuji kehandalan Lim. Kurang lebih 10 minit Lim bergerak maju mundur hingga mama mengerang keenakan. Gerakan mama kemudiannya mengendur, aku rasa mama telah mengalami orgasme.

Lim makin laju mendayung. Batang pelirnya dengan cepat kelihatan keluar masuk lubang burit mama. Hingga satu saat kelihatan badan Lim menggigil dan pahanya bergetar. Aku rasa Lim telah melepaskan air maninya di dalam faraj Mama dengan jumlah yang banyak. Aku dapat melihat mata mama yang tadinya terpejam tiba-tiba terbeliak menerima pancutan kuat dan hangat menerpa pangkal rahimnya. Berkali-kali Lim memancutkan benihnya memenuhi takungan rahim mama. Lim membiarkan zakarnya tertancap dalam faraj mama beberapa ketika. Dua minit kemudian Lim menarik batang kulupnya yang berlendir dan kelihatan mengecut. Lim terbaring lesu di sisi mama.

Aku lihat butuh Baljit masih keras. Kepala bulatnya bersinar dengan limpahan mazinya yang mula keluar. Baljit kesedapan bila mama menghisap dan menjilat-jilat kepala butuhnya yang licin dengan air mazi. Tangan Baljit memegang kepala dan rambut mama dengan kuat.

"Oouuuuuhh.. Yesssssssssss suck it more baby," Baljit bersuara persis pelakon filem lucah.

Mama semakin berselera menghisap pelir Baljit apabila mendengar kata-kata Baljit itu. Air maziku sendiri semakin banyak yang keluar. Terasa seluar dalamku telah basah di bahagian kemaluanku. Aku begitu seronok melihat adegan mama dengan kawan-kawanku. Mama semakin ganas jadinya. Kepala epal kepunyaan Baljit dihisap penuh selera.

“Auntie, saya nak fuck auntie.”

Mama hanya tersenyum seperti memberi izin Baljit membalunnya. Sekarang Baljit pula mengambil giliran dan memulakan tugasnya. Dia bergerak ke hujung tempat tidur. Kedua paha mama dibuka luas dan kedua lutut mama ditekuk. Wajahnya rapat ke tundun mama. Tundun mama yang membukit itu diciumnya. Kemudian hidungnya turun ke celah rekahan bibir faraj. Bibir-bibir nipis yang lembab itu dihidu. Kemudian lidahnya dijulurkan dan taman rahsia mama menjadi sasaran. Kelentit mama yang telah tegang dijilat dengan rakus. Kemudian beralih di sekitar bibir kemaluan mama. Mama meronta-ronta, badan mama kejang dan tersentak-sentak dan sekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air nikmatnya bercampur air nikmat Lim. Rasanya mama telah klimaks untuk yang kesekian kali agaknya.

"Come on Baljit, do it now. I really want your big cock now. Fuck me right now...please Baljit. Fuck me now," mama merengek meminta-minta.

Seperti pengemis cinta mama meminta-meminta dan memadang ke arah Baljit dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Badan Baljit ditarik-tariknya. Kasihan mendengar rayuan mama, Baljit pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki mama sehingga lutut-lutut dan bahu mama hampir bersentuhan. Mama sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Baljit yang sebentar lagi aku merodok dengan ganas. Mama tak henti-henti memandang butuh Baljit yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pelincir yang banyak. Dan .. tiba-tiba kepala mama terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat.

"Auu.. aahh.. mmmmmm."

Kami betiga mendengar jeritan dan lolongan dari mulut mama apabila kepala epal bulat licin telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluan mama. Bibir vagina mama seperti tertolak ke dalam bila kepala besar itu mula menyelam. Kontras sekali warna pelir Baljit dengan warna burit mama. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha mama yang putih mulus. Mata mama terbeliak menerima batang hitam tak bersunat yang berbentuk buah epal itu. Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahim mama. Faraj mama mengepit kuat batang Baljit. Aku dapat lihat yang mama sedang menikmati sepuas-puasnya batang Baljit yang panjang dan besar itu. Mama akan menjerit penuh nikmat tiap kali Baljit menarik dan menolak batangnya. Lolongan miang ini tidak kedengaran waktu batang Lim keluar masuk dalam burit mama.

Hanya beberapa minit saja aku lihat mama sekali lagi sedang klimaks. Kali ini mama klimaks dengan lama sekali. Mungkin mama benar-benar puas bila batang besar panjang budak benggali itu menggaru-garu dinding lubang farajnya.

"Fuck me harder and faster.. Please.. faster. I like your uncut cock."

Mama seperti meracau, meminta dengan suara erangan yang memberahikan.

"Faster, fuck me faster. Oooooooo...yess...I'm cumming again... mmmmmmmgggh," mama kejang dan klimaks untuk kali yang kelima.

Baljit meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lurah mama yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Baljit yang gelap dengan kulit mama yang putih. Aku lihat seperti gagak sedang bertenggek di atas bangau. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Baljit melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Baljit mengusap-usap bibir kemaluan mama yang lembut. Mama melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha mama bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Bajit yang dihiasi bulu-bulu hitam.

Selepas setengah jam aku lihat Baljit makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah mama menjerit dan mengerang penuh nikmat. Kepala epal kepunyaan Baljit membuat mama menjerit histeria. Jeritan nikmat ini menyebabkan Baljit makin ghairah. Dayungan Baljit makin laju hingga badan mama bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Baljit merapatkan badannya ke badan mama dan ditekan paling kuat dan terdengar Baljit mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha mam dan serentak itu juga sekai lagi mama menjerit sungguh kuat. Dari caranya aku rasa Baljit sedan memancutkan maninya ke dalam rahim mama. Rahim tempat aku membesar 17 tahun lalu. Mata mama terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Baljit.

“Aahhh... I like your cock. I love your handsome cock, Baljit.”

Mama memuji-muji batang pelir Baljit yang berbentuk pelik tersebut. Badan Baljit dipeluknya erat seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya mama ingin batang berkepala epal tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang buritnya. Mama mau batang Baljit melekat dalam farajnya macam pelir anjing melekat dalam burit anjing betina bila mengawan. Mama seperti ingin memerah hingga ke titik mani Baljit yang terakhir.

Tiada lagi gerakan dan suara erangan mama. Baljit memeluk erat tubuh mama. Mama mencium pipi Baljit dengan mesra dan penuh kasih sayang. Mama mengulum bibir tebal Bajit yang hitam itu. Kemaluan Baljit masih terendam dalam kemaluan mama. Baljit membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat mama. Mama terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Baljit menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan mama. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat mama masih ternganga selepas Baljit menarik keluar kepala epalnya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit mama.

Mama yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Baljit. Mama telentang di tengah sememtara Lim di kiri dan Baljit di kanan. Tangan kiri mama memegang dan melurut batang Lim sementara tangan kanan memegang batang Baljit. Kedua batang licin itu dilurut-lurut oleh mama. Tangan Lim membelai tetek mama, tangan Baljit membelai faraj mama. Mama dan kedua kawanku itu terkapar lesu dengan perasaan teramat puas.

Di depan mataku sendiri tanpa kata-kata Baljit telah membuktikan zakar berkepala epal yang selalu kami ketawakan akan digilai oleh orang perempuan. Sama sekali aku tidak menyangka wanita yang menggilai kepala epalnya itu adalah mamaku sendiri.

Aku berlari anak menuju ke tingkat atas. Secepat kilat aku membuka zip seluarku dan melancap balakku yang masih tegang. Dalam beberapa minit saja aku terkulai lemas setelah maniku terpancut ke dinding bilik air. Aku masuk ke bilik dan tidur keletihan. Memang aku tidak menyangka auntie yang disebut-sebut oleh kedua kawanku itu adalah mamaku sendiri. Seluar dalam yang menjadi koleksi mereka adalah seluar dalam mama.