Ahad, 8 Disember 2013

Wani

kami telah lama berkenalan hanya di dalam tel. oleh kakaknya. Setelah berminggu berbual dalam tel wani menjemput aku  kerumahnya kakaknya dimana wani menumpang dirumah itu.

 Satu malam kakaknya dan abang iparnya pulang kekampung dan  seperti biasa aku menalifonnya dan wani menjemput aku sekali lagi kerumahnya. Katanya wani keseorangan, dan aku meminjam
 motosikal kawan aku terus menuju kerumah Wani.

 Wani telah menunggu aku dengan berpakaian tidurnya. Kami bercerita seperti biasa sambil menonton tv. Aku bertanya  wani samada dirumahnya ada video tape blue.

 Katanya ada tapi kakaknya pesan boleh tengok tapi jangan pratikkan. Wani pergi ke bilik kakaknya dan muncul semula bersama tape lalu on video blue. Wani padam kan lampu dan kami masih dapat melihat dalam keadaan samar lampu jalan diluar dan cahaya TV. aku duduk di sofa yang  panjang dan wani datang duduk disebelah aku. sambil menonton tu, wani kata boleh tak I baring atas paha U
 I said Ok as you like. aku tak kisah sangat.

 Tiba-tiba Wani tanya permission aku boleh tak I buka zip  seluar U? aku jawab Go head. Wani buka butang seluar dan zip seluar aku. Aku perhatikan saja Wani terus berani dengan  memasukkan tangannya kedalam seluar dalam aku dan mengeluarkan penis aku dan aku membantunya dengan mengangkat punggung aku  ke atas agar senang Wani mengeluarkannya.

 Penis aku dah tegang dan terpacaklah didepan Wani dan Wani seperti malu dan menekapkan mukanya ke celah kangkang aku sebelah penis yang tegang.

 Aku perlahan-lahan membuka ikatan tali baju tidurnya di bahu muka wani masih ditempat yang sama. dan aku cuba londehkan  bajunya. Aku memegang bahu Wani dan cuba kiss Wani.

 Mulut kami bertemu dan lidahnya dan aku bermain mesra bersama lamajuga rasanya.

 tangan Aku merayap ke seluruh badan dan tiba -tiba Wani bangun melapangkan kawasan tengah ruang tamu itu dengan kepetikan  meja tamu kecil.

 Wani mengambil kusyen sofanya lalu berbaring diatas karpet dan menarik tangan aku untuk bersamanya.

 Kami berbaring dan aku meneruskan kissing dan aku menjalar semula.

 Baju tidurnya aku lucutkan kebawah teteknya. Aku menjilat  leher Wani dia kegelian dan membiarkan aku meneruskan kerja  aku. Teteknya besar aku menghisap puting teteknya satu  persatu. Aku menjilat perutnya tetapi ada lapisan kain dan  aku terus kebawah lagi di celah kangkangnya Wani buka  kangkangnya tapi tak benarkan aku menyelakkan baju tidur. Aku cuba masuk kedalam baju tidurnya yang labuh dari bawah

 Wani menahan aku.
 Wani : what are you doing?
 I nak jilat pantat u.
 Wani : I tak nak nanti geli,I tak tahan.

 Aku tak suka memaksa lalu aku telentangkan diri dan  Wani tanpa disuruh membuka baju dan seluaraku semua Wani Kiss aku Wani turun kebawah menjilat leher aku pula  seterusnya kedada aku aku kenikmatan dan wani teruskan kebawah lagi kepusat aku teruskan lagi kepenis aku.

 Aku kata Kalau U tak bagi I jilat pantat U bolehtak  U jilat I punya penis? Wani tak jawap dan perlahan-lahan Wani  memegang penis aku mengusapkannya dan cuba menjilat di hujung  penis aku. Aku pejamkan mata aku cuba merasakan kenikmatanya Wani jilat kepala penis aku sedikit demi sedikit. seterusnya kesemua penis aku dalam mulutnya. Aku rasa  kehangatannya dan nikmatnya.

 Wani terus menjilat bawah penis Ball aku. Satu masuk kedalam mulutnya dan dilepaskan dan dimasukkan lagi sebiji dalam mulut nya. Itu lah Wani ulangi lama juga aku terasa kesedapannya
 WAni terus kebawah lagi hampir ke dubur aku aku biarkan saja. dah syok apa lagi Wani kembali semula menjilat dan mengulum  penis aku Kami tak sedarlagi Tv still on dengan Video Blue
 Wani mengulum penis aku keluar masuk dan sesekali menjilatnya di hujung penis dengan rancak.

 Aku naik Stim dan mengeliat dan mencengkang kaki dan ahhhh.... Wani I'm coming...wani.ohhh.. wani...I'm coming...wani.... dan terpancut air mani aku dan wani cuba rasa habis mukanya terkena pancutan air mani aku. dah selesai wani memegang penis aku basah tu wani kembali  mendakapkan aku yang terlentang keletihan. kami meneruskan pula menonton video Blue tadi.

 Selepas satu babak kemudiannya aku pergi basuh penis aku Wani mengenakan semuala baju tidurnya tadi Aku Kewluar dari bilik air dan duduk sebelah Wani kami menonton lagi dan sambil tu wani mula lagi tangannya merayap kecelah kangkang aku dan buka seluaraku semula aku kiss wani tangannya menjalankan tugas dengan sempurna tanpa paksaan.

 kini aku berbogel algi aku cuba buka baju tidurnya wani tak  bantah tapi bantu membuka keseluruhannya dan wani juga  berbogel dan dapat aku lihat cicapnya dalam samar-samar.
 Aku kiss Wani lagi menjilat lehernya dan seterusnya teteknya dan aku terus menjilat pusat perutnya Wani kegelian mengeliat aku terus kebvawah lagi WAni menahan aku. I nak jilat cicap U Wani : Please jangan jilat I geli.

 Wani pula menarik kepala aku kepadanya dan menjilat  leher aku dan dada aku seterusnya perut aku
 dan seterusnya wani menjilat penis aku. Aku syok lagi . Wani mengulum penis aku semula menjilat ball aku dan meneruskan hampir ke dubur aku Wani berpatah semula menjilat dna mengulum ball
 Aku keasyikkan wani meneruskan semula mengulum penis aku Keluar masuk.

 Wani kembali semula terlentang dan wani tanya Is U nak masuk  kedalam I? Aku nak confirm lagi, Are U sure? Wani said, Yes
 Aku naik atas wani sambil menjilat teteknya yang kental kiri dan kanan sambil aku membiarkan tangan wani memegang penis aku . Wani letakkan penis aku tepat pada cicapnya dan  wani menggeselkan penis aku pada cicapnya. Wani bisek pada aku, Is masuklah kedalam. Aku tanya wani, sure? ya..

 Aku menolakkan penis aku kedalam farajnya. tak dapat aku bayangkan nikmat semasa penis aku masuk kedalam faraj wani. Syoknya...Aku tak ingat lagi samada sempit atau longgar tapi yang aku ingat aku keluar masukkan penis aku dalam  faraj wani. Mulut aku kiss wani dan mengulum lidah wani

 Di bawah aku keluarmasuk penis dan di mulut mengulum lidahnya nikmat sungguh. dan Aku terasa nikmat hampir keluar  Wani, I'm coming... wani...wani... I love you wani...

 Ohhh. wani I'm coming. wani... wani.. Aku cabutkan penis aku keluar terpancut air mani aku atas perut wani .Aku keletiahn dan mendakap wani seakan tak mahu melepaskannya Video dah lama habis kami tak sedar.

 Jam dah 5.00 pagi aku minta diri untuk pulang kami mengenakan pakaian semula dan terus akukeluar rumahnya dan wani kiss aku melambaikan tangan ketika aku pergi.

 Wani You are the first hisap penis aku the best so far dan  aku sungguh rasa syok dan tak pernah yang lain hisap  seperti you Wani.

Tiada ulasan: