Ahad, 8 Disember 2013

Safura

Kawan-kawanku selalu memuji kehalusan kulitku bukan cerah bukan gelap tapi sawo matanglah katakan. Perawakanku sederhana sahaja, tinggiku lebih kurang 5'2, berdada bidang, pinggang ramping dan berpinggul lebar pejal. Bila memakai kebaya, banyaklah mata lelaki memerhatikanku. namaku. Diusia 31 tahun aku menikahi seorang lelaki veteran berusia 52 tahun.Dia adalah Abang iparku, suami aruah kakakku. Ganti tikarlah namanya. Sudah jodoh apa boleh buat.

Suamiku seorang anggota polis berpangkat Sarjan. Panas baran orangnya dan boleh memarahi di mana sahaja. Ikut suka dia dan itulah perangainya. Tidak boleh silap, Sarjan Seman tetap marah kepadanya. Itulah nasib bersuamikan lelaki veteran ini. Yang pandai tak boleh diikut dan sombong tak boleh diajar.

Tahukah kau wahai suami, tiap-tiap malam isterimu akan terbangun dari tidurnya dan perkara pertama yang diingat ialah suaminya, lantas terus si isteri menjenguk suaminya di sebelah, di kucup dahi suaminya, diusap rambutnya, penuh kasih sayang dan belas kasihan TAPI yang kau beri hanyalah dengkuran yang besar dan kadang-kadang siap kentut lagi.. Ciss!! Hehehe!!

Dalam tawa ada derita, dalam tangis ada bahagia, dalam cerita ada berita, dalam khabar ada kisah suka duka, dalam senyum di mulut ada perasaan pilu di hati, dalam aliran air mata ada perasaan penuh kegembiraan. Manusia kadang-kadang menggambarkan perkara zahir yang bertentangan dengan apa yang tersurat dan tersirat di hati kecilnya. Ada ketika manusia menerima satu berita tetapi ia menyentuh dua keadaan berbeza pada masa yang sama antara gembira dan kecewa, antara suka dan duka, antara terharu bersyukur dan pilu menekan kalbu.

Lelaki ini datang dalam hidupku. Aku tidak sangka aku suka padanya. Bersamanya aku boleh bercerita, bermanja dan bermesra. Dengannya aku mampu ketawa dan merasa bahagia. Lelaki ini bukanlah suamiku. Dia yang kutemui dalam lift ketika aku hendak turun dari apartmentku beberapa waktu yang lalu. Dia menegurku ketika itu dan memberikan kad namanya dan kami berbual bertanya tentang diri masing-masing dan kami berpisah bila lift terbuka di tingkat bawah. Dia beredar setelah aku bersalaman dengannya. Namun kad namanya ada dalam simpananku.

Aku menelepon lelaki yang kutemui di dalam lift itu. Aku bahasakan dia Abang N. Dia ajak aku lunch untuk lebih mengenali antara satu sama lain. Ajakan dan pelawaannya itu aku terima dengan senang hati. Lazimnya aku sukar hendak keluar makan dengan lelaki asing. Sejak aku dari anak dara memang begitu sikapku.

Sungguh dalam melakukan sesuatu buat kekasih tanpa sedikit keterpaksaan. Semuanya dilakukan dengan rela, ceria dan penuh bahagia. Aku berasa puas apabila dapat menghiburkan pasanganku. Manakala Abang N lebih banyak menasihati kerana dia amat sayangkan aku. Aku mudah merajuk dan sensitf apabila Abang N tidak menumpukan perhatian penuh terhadapku. Kadang-kadang aku seperti anak kecil mahu mendapatkan layanan yang terbaik dari Abang N. Terbalik semua ini dengan suamiku.

Kerajinannya ketara, tergambar melalui kesungguhan melakukan apa saja asalkan dapat membahagiakan bersama. Aku pula mudah merajuk kerana mahukan kata-kata lembut daripadanya. Aku merasa lega bila dipujuk. Abang N gelisah apabila berjauhan lalu menelepon atau menghantar SMS.

Tiada ulasan: