Sabtu, 2 November 2013

Pertama Kali

Perkenalan aku dengan sugar mummy aku ni secara kebetulan sahaja. Kisah ni berlaku pada tahun 1991 dahulu dan masa tu umur aku baru 19 tahun. Okay, waktu tu aku tengah tunggu makwe aku di opposite ibu pejabat BBMB (sekarang BBCB) dan waktu tu pula hujan punyalah lebat membuatkan aku terfikir mesti dia stuck kat mana-mana atau tak boleh nak keluar ni. Nak dijadikan cerita lalulah sebuah kereta BMW 7 series dan berhenti betul-betul depan aku, keluar seorang perempuan. Berumur dalam lingkungan 30an. Aku perhatikan saja dia keluar berlari anak mengelak hujan, dia senyum saja meengok aku yang memerhatikan dia lantas dia pergi ke sebuah ATM berdekatan. Aku buat tak tahu saja. Tiba-tiba dia tegur aku. “Lebat juga hujan ni ya… sampai habis basah baju kakak”. Aku senyum dan mengiakan saja sebab dalam hati bengang dengan makwe aku yang lambat ni. Nak call rumah dia tanya pun, public phone jauh. “Dah lama adik kat sini?”, tanyanya lagi. Aku jawab,”Lama juga, tunggu kawan tak sampai-sampai lagi ni”. Lepas tu kami tak berkata apa-apa. Lama juga kami memerhatikan hujan yang turun sampai dia mula kata, “Kakak ingat kawan adik tak datang dah ni”. Aku senyum saja. “Sebenarnya kakak dari dari JB, datang sebab ada conference dan stay di Ming Court hotel”, katanya. Memang aku perasan kereta dia plate Johor. “Kakak tak boleh nak drive dalam hujan lebat ni sebab glasses tak tahu letak kat mana”, sambungnya lagi. Akupun, agaknya dah boring berdiri lama kat situ secara spontan offer diri aku untuk tolong dia drive kereta sampai hotel dan secara kebetulan memang satu jalan ke arah rumah akupun. Dia tanpa banyak fikir agaknya, terus setuju. Dah sampai di hotel Ming Court aku turunkan dia depan lobby entrance dan aku park kereta di parking lot berhampiran yang terbuka. Basah jugalah baju dengan seluar aku walaupun berlari ke arah entrance hotel tu. Masuk di dalam, aku nak serahkan kunci kereta kakak tu balik, dia lihat pakaian aku yang dah basah tu, terus dia offer supaya naik ke biliknya dan akan suruh housekeeping untuk basuh dan keringkan baju aku. Aku okay saja, lagipun takkan nak balik tunggu bas dalam hujan lebat. Aku follow dari belakang dan dari perhatian aku, boleh tahan juga punggung dia. Aku kalau tengok perempuan mesti nak yang power, ada spring lagi ni! Kata ku dalam hati. Didalam suite, dia hulurkan towel dan meminta aku tinggalkan pakaian diluar sebab dia nak call housekeeping suruh ambil. Akupun masuk bilik air, buka baju, campak ke arah para letak beg didepan pintu bilik air. “Ini sudah bagus, ada hot water, mandi sekalilah”, fikir ku. Habis mandi aku keluar, aku nampak kakak tu tengah duduk dibucu katil menghadap ke tv dengan pakai robe sahaja, singkat pula tu. Kira boleh nampaklah peha dia sebab dia silang kaki dia. Dia menegur ku supaya mengambil secawan teh yang sudah dia siapkan besebelahan tv. Sesudah aku capai cawan tu, aku pun pusing balik ke arahnya, diapun dengan selamba mengangkat silangan kakinya agak tinggi dan nampaklah cipap dia terang-terang shaven. First time tengok puki live depan mata. Mana nak tahan, kote aku terus tegak! Adoi kalau aku fikirkan balik, gelak sorang. Mana taknya dahlah tutup dengan tuala, tak ada underwear pula, dah jadi macam khemah dah tegak!. Dia senyum baru aku perasan, aku alih badan aku dan teus menuju ke arah sofa ditepi. Terus minum air teh panas tu. Tiba-tiba dia dah ada kat sebelah aku memegang bahu aku dan berkata, “Adik… kakak tahu adik nampak bila kakak silang kaki tadi”. Aku tak tengok muka dia. “Pernah tengok dengan lebih dekat dari tadi?”, tanyanya. Aku gelengkan kepala. “Nak pegang dan rasa?”, dia tanya lagi “Nak”, kata aku dengan cepat. “Okay”, katanya. Dia buka tali pengikat robe dia dan buka kiri kanan kain robe tu dengan cukup perlahan sehingga segalanya jatuh ke bawah, (aku ingat sampai sekarang aksi tu). Pehh walaupun tetek tak tegang sangat tapi bagi ku yang first time tengok perempuan bogel, tak boleh tahan. Dia signal aku dengan jari supaya datang ke arahnya, Masa tu kote aku keras gila. Dia ambil sebelah tangan aku dan letakkan telapak tangan aku ke teteknya supaya aku dapat rasa tetek dia, aku macam budak bodoh saja meraba-raba tetek dia. Tak tahu nak buat macam mana. Yang dia macam tahu-tahu bertanya, “First time ke?”. “Ya”, kata aku. “Tak apa”, katanya. Tahu-tahu saja dia suruh aku buka tuala dan mengajak aku supaya baring diatas katil. Punyalah suspen kena pula lepas mandi dengan air-cond lagi. Dia suruh aku baring sahaja, aku pun apa lagi, ikutkan sajalah. Dia cium bibir aku dengan menyedut bahagian bawah bibir aku, lepas tu dengan lidahnya dia jilat keliling bibir aku sebelum memasukkan ke dalam mulut aku yang terbuka membuat aku berlaga lidah dengannya. Lantas dia kulum lidah aku, kemudian digigit dan sedut dengan cukup perlahan bahagian luar lidah aku. Kemudian dia leretkan lidahnya menghala ke telinga kiri ku melalui pipi aku. Bila dia jilat cuping telinga yang membuatkan aku tak tahan geli tapi pasal teringatkan nak dapat main, aku tahan. Tiupan angin dari mulutnya menghala ke corong telinga ku membuatkan aku tak sabar lagi sampai basahlah cuping telinga aku. Dia kemudian memandang mata ku dengan manja sebelum dia jilat dan cium dada aku satu persatu, aku hanya perhatikan sahaja perbuatan dia sambil buah dadanya sekali -sekala menggesel batang aku. Kucupan demi kucupan diulangi menuju ke arah batang aku yang sudah tegak. Sesudah sampai disitu dengan lidahnya terjelir keluar, dia tujukan kearah kedua belah telur aku, diusap, dikulum daan dijilat membuatkan aku mengerang perlahan. Dari situ dia membuka kangkang aku supaya lebih luas lagi, aku biarkan sahaja. Rupa-rupanya dia jilat dicelah-celah punggung aku sehingga ke lubang jubur aku. Sampai disitu dia naik ke atas semula masih menggunakan lidahnya dia menuju ke arah batang aku. Dari situ dia jilat keliling batang aku sehingga ke arah topi jerman aku. Dengan menggunakan gigi, dia geli-gelikan kepala batang aku lantas mula menghisap batang aku turun dan naik. Masa tu aku tak boleh tahan lagi terus terpancut ke dalam mulut dia. Aku ingat nak minta maaf tapi dia telan! Habis sampai tak ada lagi air mani aku dia cuci bersih! "Cepatnya adik keluar, permainan kita tak habis lagi", katanya dengan manja. Dengan malu-malu aku kata "Don't worry kak, tengok", sambil menunjukkan ke arah kote aku yang kembali keras. "Itu yang suka dengan orang muda… energetic", tambahnya. "Tak apa, akak cuci mulut dulu okay". Aku menunggu saja dia “Cepatlah”, kata ku dalam hati. Dia keluar tersenyum lantas baring di sebelah aku, membuatkan aku bangun. Dengan dua jarinya dia gesel biji kelentit dia sendiri sambil mengarahkan aku supaya rapatkan mulut aku dengan mulutnya. Kami cium agak lama sehingga dia kata, "Okay akak dah ready". Ready untuk apa aku dah tahu dah! Dia luaskan kangkangan kaki dia sendiri dan aku tujukan kote aku tapi aku tak sure mana lubang dia. Sekali aku tusuk tak masuk? "Tak apa", kata dia. Dia pegang kote aku dan tolong aku mencari lubang pantatnya. Bila dah masuk ke dalam aku henjut bagai nak gila. Dia mengerang, “Slow sikit… nanti adik keluar cepat". Dengar saja, aku slowkan rentak aku. Aku pandang ke bawah arah batang aku yang menusuk keluar dan masuk itu. Macam tak percaya saja aku tengah main. Dia tarik kedua bahu aku ke bawah membuatkan muka aku berada di tepi telinganya. Bunyi dia mengerang kuat sambil aku tidak berhenti mengenjut dan jari-jari tangan dia mencengkam belakang aku sehingga terasa kuku dia yang agak panjang membuatkan aku tak boleh tahan lagi. "Kak…… tak boleh tahan…… nak keluar lagi ni", kata aku. "Tak apa… teruskan saja". “Aaaahhhhhhh”, keluar air mani aku ke dalam lubang pantat dia tapi sambil keluar itu aku tak henti henjut dia sebab dia cengkam kedua belah punggung aku dengan tapak tangan dia seperti inginkan supaya aku tidak berhenti. Kemudian aku dengar dia mengerang kuat. “Aaaaaaaaahhhhhhhhhh ahaaaaahhhhhhhh aaaahhhhhhhhhhhhhh”. Aku rasa kalau ada orang kat bilik sebelah mesti dengarlah. Rupa-rupanya dia climax. Aku tak bergerak lagi dah, sambil itu dia gerak-gerakkan punggung dia ke atas dan ke bawah sambil mencium aku. Ini semua membuatkan awang aku naik lagi dan dia tersenyum. "Adik punya naik balik ya", kata dia. Aku tanya balik, "Macam mana akak tahu?", sedangkan kote aku ada kat dalam pantat dia lagi. "Dapat rasa", sambung dia. "Kalau kakak nak…, adik boleh lagi ni", tambah aku. Dia meminta aku bangun dan hari itu dekat lapan kali air mani aku keluar. Dia ajar aku macam-macam dari menjilat pantat sampailah bagaimana nak cari g-spot perempuan. Keesokan harinya baru aku baik ke rumah, lagipun dia nak check-out dan balik ke JB. Tapi tak sampai disitu sahaja, dalam sebulan mesti dia cari alasan untuk ke KL dan aku pun pernah dibawa ke Singapore dan Thailand bercuti dengannya. Walaupun sudah bersuami tapi sebagai isteri kedua, dia tidak mendapat kepuasan yang secukupnya dari suami dia. Hubungan kami berdua bertahan selama 2 tahun sampai dia dapat anak, tak tahulah aku itu anak aku atau suami dia punya sebab dia mula jauhkan diri lepas tu. Itu adalah pengalaman pertama aku dengan perempuan dan selepas dua tahun bersamanya, boleh aku katakan aku berjaya memberi kepuasan yang secukupnya kepada semua perempuan yang aku pernah main. Adoii…

Tiada ulasan: