Sabtu, 2 November 2013

FB Biras

Pagi itu aku singgah di rumah adik iparku, Man. Bila ku sampai di rumah Man, kereta Man tak ada. Aku bunyikan hon keretaku. maka keluarlah birasku, Linda dengan t- shirt dan kain batik dari rumahnya mendapatkan aku. "Man mana?" tanyaku. "Dia pergi bandar. Abang Awang nak jumpa dia ke?"tanya Linda. "Ya. Ada hal dengan dia," kataku, "masuk dululah. Nanti Linda call dia," pelawa birasku yang berusia 10 tahun lebih muda dariku. Linda adalah suri rumah sepenuh masa dan dia mempunyai dua orang anak yang sedang bersekolah darjah empat dan darjah dua. Tinggallah Linda sendirian di rumah bila kedua-dua anaknya pergi sekolah. "Tak boring ke duduk di rumah?" tanyaku bila aku sudah duduk di sofa depan tv. "Memang boring tapi nak buat macam mana susah nak cari orang gaji. nasib baik ada facebook hilang boring," katanya. Dia masuk ke dapur sekejap buatkan air teh o untukku. "Minumlah abang Awang,"pelawa Linda yang duduk di sofa sebelah berhampiran dengan sofaku. "Terima kasih. Pandai Linda buat air. Abang Awang memang suka teh o nipis kurang manis," kataku. "Kan Linda selalu dengar abang Awang minta air tu dengan kak Ti ketika abang awang pergi rumah emak," kata Linda yang biasa pergi rumah emak mertua kami. "Linda ada face book? Nama apa? nanti abang Awang add Linda," kataku. "Ada. nama Linda Amanda, Abang awang punya nama apa?" tanya Linda pula. "Awang Goneng" jawabku. "Hahaha. Lucu nama tu," kata Linda. "dah call Man?" tanyaku. "dah call tapi tak dapat. Dia tutup handphonenya," jawab Linda. "Abang Awang ada kerja ke? Kalau tak ada kerja, tunggulah dulu. nanti dia baliklah,"katanya lagi. "Tak susahkan Linda ke?" tanyaku. "Susahkan apa. Linda suka abang Awang datang, taklah Linda sunyi," katanya. "Memanglah sunyi bila tak kerja. Dulu elok-elok kerja di celcom, Linda berhenti," kataku. "masa tu anak kecil tiada orang nak jaga terpaksalah berkorban padahal gaji dah besar masa tu," jawab linda. kami duduk di sofa sambil menonton Astro. Sambil menonton, sambil berborak. Selama ini kami selalu berjumpa di rumah emak mertua kami tetapi mana ada peluang berbual begini. "Abang Awang tahu Man ada skandal?" tanya Linda. "dengan siapa?" tanyaku. "dengan bini orang, pegawai kerajaan, tua darinya," kata Linda. "Fitnah kot. jangan lekas percaya cakap orang,"kataku. "Linda jumpa sms perempuan tu masa Man mandi pagi tadi. Dia kata rindulah, dah minum ke, geramnya Linda," katanya lagi. "Sabar Linda. linda dah tanya Man?" soalu. "Dah tanya pagi tadi. Bila kami bergaduh, dia terus keluar rumah dan sampai sekarang dah 1 jam belum balik,"kata Linda sambil menangis teresak-esak. Kurapati tubuhku kepada Linda yang ada di sofa sebelah dan kupeluknya sambil memujuknya, "Jangan menangis Linda. sabar. ini semua dugaan," kataku. Linda bangun dan aku pun bangun dan dia terus memeluk tubuhku. "Sabar," kataku sambil mengesat airmatanya. "Siapa boleh sabar kalau suami buat hal,"katanya sambil memelukku lagi. "Kalau dia boleh ada skandal. Linda pun boleh. Dia ingat Linda ni tak laku ke?" kata Linda. "Tak baik cakap macam tu Linda. tak baik balas dendam nanti Linda yang merana," kataku lagi. "Entah berapa kali dia dah main dengan bini orang tu. Linda pun bini orang juga boleh main dengan orang lain," katanya. "Patutlah dah sebulan dia tak sentuh Linda. Bila Linda ajak main, dia kata penatlah. Rupanya dia dah dapat burit lain,"kata Linda sambil menangis lagi. "Sabar Linda," kataku sambil mengesat air matanya dan aku terus mencium bibirnya. Linda balas ciuman itu. Lama kami beromen di ruang tamu. Aku masukkan tanganku dalam t shirtnya. Rupa-rupannya Linda tidak pakai coli. Tetek kecilnya kuramas-ramas. "Abang awang hisap tetek Linda," katanya. "Jom kita masuk ke dalam biliklah," kataku. Linda memimpin tanganku ke bilik tidurnya. Apa lagi sampai dalam bilik aku hisap teteknya yang kecil itu sepuas-puasnya. Linda lurutkan seluar panjangku dan dia hisap batangku sepuas-puasnya. "Dah sebulan tak dapat hisap," katanya. "besarnya abang Awang. takut Linda," katanya. Aku buka t shirt dan kain batik Linda. Linda tak pakai seluar dalam. Buritnya sudah berair. Aku pun jilat burit Linda. "Sedapnya abang Awang jilat. Abang Awang memang pandai jilat," katanya ketika aku gigit kelentitnya. "Cepatlah Abang awang, nanti kan Man balik,' desaknya sambil memegang batangku dan menghala ke lubang kecilnya. "sakitlah abang Awang. abang Awang punya besar sangat," kata Linda. "Mula-mula sakit lepas ni sedaplah," kataku sambil menghisap teteknya. teteknya taklah besar mana. tapi dah lama aku mengidam tubuh birasku ini. "Sedapnya abang Awang. laju lagi," katanya bila aku henjut dengan kuat. "Terasa panjangnya. Sampai senak burit Linda," katanya lagi. Lepas itu Linda duduk di atas. Dan kami selepas itu doggy. memang sedap aku main dengan birasku itu. "Hari ini Linda puas hati dapat balas dendam. Man main dengan bini orang. linda sebagai bini orang rela main setiap hari dengan abang Awang, "katanya sambil memeluk tubuhku di atas katil itu. Selepas itu kubangun dan masuk ke bilik air untuk cuci batangku. "Pastikan burit Linda ini untuk abang Awang seorang," kataku sambil mencium bibirnya. "Linda rela menjadi jalang abang awang semata-mata mahu balas dendam kepada Man," katanya sambil membalas kucupanku itu. Kami sama-sama puas. Selepas itu Linda masuk ke bilik air mencuci buritnya dan aku terus ke ruang tamu menunggu Man balik. 15 minit kemudian Man sampai dan dia lihat Linda sibuk di bilik air sedang basuh pakaian dengan washing machine. man tak tahu aku baru sahaja dapat menikmati burit bininya.

Tiada ulasan: