Sabtu, 2 November 2013

Harnani

Hidungnya taklah kemek, bulat juga. Cantik. Nama dia . Memang sederhana, berkulit hitam manis dan matanya bulat. Bentuk bodynya fuhh.. Mengancam. Sesiapa yang melihat tubuhnya pasti meleleh air liur.. Kalau tak kena gaya.. Air mazi pun keluar. Cayalah. Tengok body macam penyanyi Ning Baizura begitulah body .

Persahabatan kami lebih bermotifkan suka-suka dalam pada itu yang pentingnya ialah companionship. Ada juga ke arah sentimental value yakni lebih kepada pemberian hadiah tidak kira apa jua barangnya.. Jika tidak berminat masakan nak berbelanja wang kepada seseorang but itu semua tidak jadi soal asalkan both of us wanna be friends. Tambahan (39thn) adalah isteri seorang anggota polis pangkat rendah. Tinggal di kuaters polis dalam sebuah kawasan perumahan.

Segan pula rasanya bila lelaki itu memarahi isterinya di hadapan kami kat tempat letak kereta sebuah pasaraya dekat kuaters polis itu. Isterinya hanya diam membisu tidak menjawap sepatah kata. dan aku memerhatikan dan tahu mereka ini suami isteri kerana gaya dan cara suami memarahi isteri tidak sama dengan gaya bapa memarahi anak perempuan atau Abang memarahi adik perempuannya.
Suaminya lebih kurang dalam 53 tahun tetapi isterinya kelihatan lebih muda, paling tidakpun usianya dalam 30-31 tahun.

"Lorr.. Tak habis-habis nak temper Sarjan Seman tu. Nak marah bin
ipun marahlah kat rumah. Ni depan orang. Payah betul sarjan ni. Kesian si Safura tuh." kata berdecik dan mengeleng.
"Bini muda tu, Isteri pertama meninggal sakit barah enam bulan lalu. Lom kering tanah merah kubur bini dah nikah lain. Tul tak Abang N?" kata sengih walaupun pahit menelan kenyataan itu dan aku tidak dapat menafikannya.

Aku memandang wajah Safura yang beku dari dalam kereta dan mendapati menarik orangnya. Namun sehebat mana perjuangan wanita untuk memelihara agar miliknya tetap dalam genggamannya, dia tidak juga terjamin mendapat kejayaan kerana dia mungkin dikhianati suami dan selepas itu mungkin mencederakannya dengan akibat-akibat yang menghancurkan rumahtangga dan masa depan anak-anak mereka.

Kesangsian dan kebimbangan yang tidak kunjung reda menekan hati wanita itulah yang membuatkan wanita selalu cemburu, sensitif dan begitu tajam terhadap gerak-gerik suami, tetapi perasaan cemburu itu masih dapat ditahan-tahan dengan cara-cara diplomasi, kecuali pada wanita yang lemah dan tidak mempunyai keyakinan terhadap dirinya sendiri.

"Abang heran dunia dan kehidupan. Ada isteri baik suami macam laknat. Ada suami baik isteri sebaliknya. Namun lelaki selalunya menjadi binatang.." kataku merenung jauh meninggalkan situasi.
mengerling.
"Apapun selalunya isteri atau wanita dipersalahkan"
"No komen Nani. Nak buat camner nasiblah? Tanggung jer" balasku sengih sambil mengerakkan kereta melepasi pasangan yang sedang panas itu. Aku menjeling ke arah safura yang tidak sedar perlakuan mereka sedang diperhatikan.

Suami sendiri menghidap sakit jantung. Dan beberapakali masuk dan keluar hospital. Puaslah dia menjaga suaminya bila terlantar di wad. Nasib baik anak-anaknya yang tiga orang itu sudah besar dan boleh menjaga diri sendiri dan tinggal di asrama.
Aku kenal dengan pun secara kebetulan. Masa suami dia terlantar di wad, anak saudara aku pula dimasukkan di wad yang sama kerana disyaki jantung berlubang. Di situlah aku mengenali dan bertegur sapa dengannya. Sebab sering mengunjungi anak saudaraku setiap petang dan pun tidak ketinggalan tegur sapa selain menjaga hal ehwal suaminya. Dari situ aku dapat tahu sakit suami dan keberadaan dirinya.

Di apartment kuaters polis. Sambil membancuh kopi sempat menjeling ke arahku. Keinginan batinnya mula bergelora. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. mahu menggoda Abang N. Dua butang teratas blausnya dibuka. Dia keluar membawa kopi.

Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapanku sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu jelas di mataku. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mataku hampir terjojol memandang dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelahku.
AKu senyum sambil menghirup kopi panas yang dibuatnya. Ku perhatikan apartment kuaters polis berbilik tiga itu. Jiran mereka tiga pintu sahaja. Bermakna satu tingkat ada empat keluarga menghuni setiap apartment di situ.
Anak-anak semuanya tinggal di asrama. bebas bila suaminya di wad atau bertugas out station. Suaminya juga seorang sarjan polis.
"Suami Nani baru 45 tahun dah ada penyakit jantung. Abang N senior sikit tapi sihat" kata Nani sambil mengurut pehaku.
"Semua tu rezeki Nani. Nak buat camne? "Kataku. Kami duduk di sofa lembut sambil melihat konsert AF 1 yang ditayangkan oleh Astro.
"Banyak sesabor jer"
Aku tidak membantah perlakuan tetapi memandang mukanya bagaikan bertanya. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya pada lenganku. Pahaku diurutnya lembut. Semakin lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batangku yang mula menyanggak. Nani membuka zip seluarku lalu mengeluarkan batangku yang tetiba mencanak.
"Waduhh!! Bang Nn..!! Apa nie?? Besar dan panjangnya kote Bang N"
Nani menekup mulutnya sambil menjerit kecil dan melopong. Tangannya terus mengenggam batangku. Gelojak nafsunya menular ke seluruh saraf dan tubuh. Hati mahukan batang Abang N. Dia benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apapun yang terjadi. Sejak suaminya menghidap sakit jantung jarang dia dipuaskan oleh suaminya.
Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mataku terpaku tak berkelip memandang pussy tembamnya bila aku pakaiannya telah dibuka. TV masih rancak dengan Vince menyanyikanlagunya. baring di atas hambal di depan TV.
Aku pegang dan ramas breast dia, fulamak.. Pejalnya!! Nak kata lembut tak juga, nak kata keras tak juga. Masa tu dia pun dah steam la aku rasa. Kami berkucupan sakan sambil jari-jariku terus mengentel puting teteknya. mengerang kuat siutt!!
Lepas tu memeluk aku kuat-kuat sambil mengucup mulutku. Kami memain lidah masing-masing dan bertukar air liur. Mak aii.. Terasa teteknya terhimpit oleh dadaku. Aku rasa panas-panas suam je tetek dia kat dadaku.
Aku gigit puting hingga merah. Setelah puas mengerjakan teteknya, akupun cium badan hingga ke bawah. Kini muka aku betul-betul melekap ke pukinya. Cantik, tembam berbulu halus cipapnya. Hmm.. Aromanya menusuk hidung mengerak syahwatku. Aku mula menjilat alur puki dengan lahap. Tidak lupa menyonyot clitnya sambil mengigit manja. Aku mula masukkan satu jari aku ke dalam lubang pussynya. Kemudian menjulurkan lidahku keluar masuk di lubang puki . Airnya likat dan kuhirup mau merasa seronok dan mengencangkan keras butuhku.
Dia mengocok butuhku dengan usapan yang lembut dan perlahan. Batangku berdenyut-denyut dalam gengamannya. mengemudikan butuhku ke mulut pukinya.. Sedikit demi sedikt kutekan butuhku mencuba memasuki lubang cipapnya yang sudah berair.
"Aduhh.. Aarrgghh.. Sedapp.. Tekan Bang.. Aduhh.. Sedapp," jeritan kecilnya kedengaran.
Lubang pukinya menerima batang butuhku, dinding vaginanya mencengkam.. Baru kepala butuhku saja yang masuk. Kutekan lagi. Terasa geselan dinding vaginanya dengan batangku menghasilkan rasa geli yang amat sangat. Kuhayun dan hentak butuhku masuk dan keluar di lubang pukinya.
mengelinjang dan tubuhnya kejang. Mukanya dinaikkan ke atas dan sekejapan ke kiri dan ke kanan. Dia menghonggah punggungnya menerima hentakan butuhku. Dia mengerang, menjerit dan mencakar tubuhku. Lama-kelamaan dia mula merasa nikmat.. Terasa hangat dinding pukinya mengemut butuhku. Aku masih mampu menghenjut kuat ke cipap tembamnya.
"Eemmpphh ahh.. Lagi bangg.. Ohh sedapp.. Lagi.. Bang N.. Fuck me.. Fuck me hard," jeritnya manja.
Nafasnya kasar, besar dan tercungap-cunggap. Aku juga. Peluh kami bercucuran macam orang mandi.. Sofa sudah kebasahan oleh peluh kami berdua. Aku menukar posisi, kali ini kaki kirinya kuletakkan di atas bahuku.. Sambil kubisikkan.
"I wanna fuck your anus.."
seolah-olah pasrah dan merelakan. Perlahan-lahan kubenamkan butuhku ke lubang duburnya.
"Arrgghh.. Adduuhh.. Sakiittbang." menjerit dan merengek kesakitan.
"Relax sayangg.." pujukku sambil aku mencium dan menjilat tengkok dan cuping telinga .
Seinci demi seinci kumasukan butuhku.. Sampai habis seluruh batang kumasuk kedalam lubang analnya.. Kuhayun perlahan. Hayunanku semakin deras.. seolah-olah tidak tahan dengan cara itu.. Aku semakin ganas.. Tangannya mengenggam kuat pada tubuhku.
Kucabut butuhku cepat-cepat dan membenakan ke lubang cipap semula. membuka luas kangkangannya semula. Diua menjerit-jerit sambil menarik-narik rambutnya. Aku meramas dadanya sambil menghenjut laju ke pukinya.
"Ah.. Oh.. Geli Bang N.. Ah.. Ahh.. Ah.. Ah.. Ishh.. Sedap Bang. Kuat lagi Bang. I kuarr.." menjerit menahan nikmat sambil mengejangkan tubuhnya.
Batang Abang N menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya dan menghilangkan gersangnya sekian lama. Buntut lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak sambil otot-otot pukinya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang butuhku. Aku juga merasa geli dan ngilu yang amat sangat. Dan pundi-pundi telurku seakan mengumpul seluruh maniku.
"Nannii.. I m cummingg.. Abang kuar Nanii.." jeritku sambil meregang tubuhku dan butuhku kupacu kuat-kuat dan aku meledakkan air maniku dalam lubang puki .
memeluk dan mengepit pinggangku dan setiap henjutanku diikuti dengan kemasan pegangannya ke buntutku memastikan yang butuhku benar-benar habis ditelan oleh lubang pukinya dan telurku membalun kelentitnya.
Semasa aku menaiki lift untuk turun setelah bersenggama dengan petang itu, rupa-rupanya Safura ada di dalam lift yang sama. Aku tersenyum, menegur dan bertanya kabar.. Dia tidak tahu siapa aku dan aku memperkenalkan diriku.
Aku dan adalah sahabat.Sahabat yang mahu dikerabat. Dia suka aku memanjat body dan menunggang pukinya. Kali ini aku tidak mahu bersetubuh dalam apartmentnya lagi. Aku bawa dia ke 'hideout' aku yang lebih selamat.

Kakak Aku Nakal

Cerita ini terjadi 15 tahun yang lalu,ketuika aku masih di sekolah,cerita lama la ni ,,,,,,,,,,,,, aku sorang budak yang nakal selalu mengusik kak ku ni, dia seorang kak yang baik,,,aku selalu dibenarkan tidur dengan nya pada waktu malm,selalunya aku tidur agak buas ,pada suatu malam aku telah memeluknya tanpa aku sedari,tangan ku berada di atas bukit kak ku ini,tapi sememang nya bila tidur apa yang berlaku tidak diketahui oleh aku dengan kak ku ini.... aku mula meramas bukit kak ku ni lama kelamaan aku semakin berani untuk membuka baju kak ku ni, aku mula mengatur cara untuk membuka bajunya,, tapi dia bagaikan tidak mahu bagi kehendak ku ini,,, aku pasrah untuk malam pertama percubaan ku ini,,

Malam kedua aku buat2 meletakaan tngan di ats dadanya lg dia tidak menghalang,,,aku mula meramas dia tidak melawan aku mula main putingnya,,,, dia tidak melawan aku mula teringin nak main dadanya tanpa baju aku mula membuka bajunya.... perlahan2 aku membuaka akhirnya aku berjaya membuka majunya aku mula main dadanya perlahan2 dia tidak berbuat apapa...aku ula melangkag startegi baru ku,,,, aku mula meletakkan bibirku di putingnya lalu aku mengusap dadanya dia mula bergerak tapi tidak melawan aku mula seroniok aku mula menggomol dadanyta dengan rakus ...keinginanku mula meningkat,,,aku mula membuka seluaryang dipakainya,,,, perlahan2aku membuka seluarnya,,,,sampai kebawah akhirnya aku berjaya membuka,,,,,aku mula ingin membuka seluarkeciknya.... perlahan2 aku membuka,,akhirnya aku berjaya membuka,,,, aku mula nampak pantat dia,,, aku mula meletakkn lidahku di bawahnya,,, dan mula menjilat dia mula gairah tapi matanya tidak buka,,,aku tahu dia nak kan jilatanku ini,,,aku mula membuka kakinya,,,seluas luasnya.... untuk memudahkan aku memasukkan batang ku.... perlahan2 aku memasukkan batang ku ke dalam buritnya,,,, dia mula mengerang kesedapan dengan batang ku ini..... akhirnya dia menyatakan pada ku yang dia nakakan aku berbuat begiti padanya pada setiap malam,,,,aku hnya menghangguk tanda setuju,,,,, maka tiap2 malam aku kena buat kak ku orani.....

hampir setiap malam aku bergelombang dengan dosa... paada satu hari kak ku menyatakan dia ingin berkahwin dengan pilihannya....3 bulan selepas itu kak ku berkhawin dengan pasangan ya,aku mula inginkan benda itu.....selama beberapa bulan aku tidak mendapatnya... pada satu petang kak ku menelefon ku untuk menghantar nya untuk pergi tempat kerja,,,dia menyatakan abag ku tidak ada di rumah .abg ku kena ke thailan dengan urusan kerjanya....maka aku terus ke rumah kak ku selepas dia memberitahu ku permohonannya....

setiba di rumah kak ku dia tergejut denagn kehadiran ku yang awal ke rumahnya,,,,aku menyatakan yang aku nak kan barang nya....dia menolak kemahuan ku,,,,aku terus ingin pulang kerumah ku.... dia
mula merayu pada ku.... untuk menghantarnya ke tempat kerja.....maka aku terus dapatkan tubuh kak ku ini,,,,,dia tidak melawan aku meratah badan kak ku ini semahu mahunya hampir berbulan aku tidak mendapatkan body nya.....hampir sejam aku menghayun buritnya..... aku melepas kan air ku di dalam badannya....

aku puas dengan habuan ku ari ini..... aku menyatakan padanya,,, yang aku nak kan lg body nya setiap hari sepanjang abg ku tiada.... kak ku mengsetujuinya....pada paginya aku pergi mengambil kak ku di tempat kerja,,,apabila aku sampai di rumahnya aku nakkan lagi body nya di pagi itu kak ku memberinya tanpa alasan lagi,,,, aku gembira kerana aku mula mendapat bodynya kembali setelah sekian lama aku tidak merasainya...hampir seminggu aku membelasah buritnya.... abg ku pulang kerumahnya,,, aku mula gelisah....

aku medapat tahu yang kak ku mengandung,,, aku mula gelisah...... pada satu petang aku berjumpa dengan bag ku.... di kedai makn,,dia menyatakan yang dia akan ke tempat kerjka dia kerja 12 jam
sehari.... dan dia menyatakan kak ku baru pulang kerja,,, aku terus ke rumah kak ku.... setiba disana aku masuk kerumahnya.... dan aku terdengan ada org di dalam bilik air yang pintunya tidak tertutup
maka aku mula mengintip apa yang dilakukan oleh kak ku ini rupanya dia sedang orani seorag diri maka aku terus dapatkan nya.... dia mula memeluk ku untuk dapatkan aku kami mula membuat pada setiap hari apabila abg ku tiada dirumah,,,,, aku dapat kak ku selama 7 tahun puas dengan dosa yang aku lakukan dengan nya,,,,,

Langkawi

Malam ini selepas balik berkerja aku menjemput Siti di rumah sewanya. Siti menyambut ketibaanku dengan senyum lebar. Inilah kali ke dua kami bercuti selepas bercuti ke A-Famosa Resort Melaka dulu. Dan sekarang juga Siti sudah sah menjadi kekasihku selepas Siti menamatkan hubungan dengan kekasihnya.

Aku dan Siti bertolak ke lapangan terbang tambang murah LCCT pada jam 8.15 malam, dengan bantuan kawanku untuk menghantar kami. Penerbangan kami ke pulau legenda Mahsuri, pada pukul 10.55 malam.

Setelah menempuhi perjalanan selama hampir sejam dari ibu kota, terus saja kami check in. Siti begitu ceria sekali malam ini. Dia tidak henti menguntum senyum. Aku senang sekali berdampingan dengan Siti.

Setelah selesai urusan check in kami berpimpinan tangan masuk ke tempat menunggu. Tepat pukul 11 malam baru pesawat Air-Asia berlepas meninggalkan lapangan terbang LCCT. Penerbangan ke lebih kurang mengambil masa hanya 45 minit saja. Kami sampai 11.45 malam.

Setelah segala urusan bagasi dan menyewa sebuah kereta kami terus bergerak ke hotel yang telah aku tembah sebulan yang lalu. Kami yang agak kepenatan terus naik ke hotel untuk mandi dan berehat.
Aku mengajak Siti mandi bersama-sama. Aku isi air penuh di tub mandi dan cecair sabun yang disediakan untuk mandi buih. Aku masuk dan duduk di tub mandi sambil diikuti oleh Siti.

Siti duduk membelakangiku. Aku gosok dan belai tubuhnya dengan lembut menggunakan buih sabun. Siti menyandar kepalanya ke dadaku. Kami berpelukan erat. Siti memandangku dan bebola mata yang aku faham maksudnya.

Aku kucup Siti lembut di bibir. Siti membalas kucupanku. Bermula dari kucupan biasa akhirnya menjadi kucupan ghairah. Siti menghadapku sambil kami berkucupan. Tanganku mengosok-gosok belakangnya.

Siti meminta aku menjilat dan mengomol buah dadanya. Kepalanya mendongak ke atas dan matanya terpejam melayan rasa kenikmatan perbuatanku. Aku belai dan jilat putingnya lembuh. Sambil sebelah tangan meramas buah dadanya.

Siti memegang zakarku dan melancapkannya lembut dan pelahan-lahan. Sungguh nikmat aku rasa. Mungkin sebab sedikit kepenatan permainan kami tidak ganas dan hanya belangsung dalam keadaan yang rileks.

Setelah puas mengomol buah dadanya aku mengalihkan kerjaku ke burit Siti pula. Burit yang menjadi pujaan dan menjadi teman setia batangku selama ini. Burit yang selalu aku idam-idamkan setiap hari tanpa jemu. Siti menyua bontotnya ke mukaku manakala mukanya sudah berada di batangku yang sudah mengeras.

Aku buang sedikit air di dalam tub supaya senang Siti mengulum batangku. Aku mula menjilat dan menjolok burit Siti. Buritnya yang memang sudah licin dek buih sabun di tambah pula dengan air mazinya yang menjadi pelincir melancarkan jariku keluar masuk ke dalam buritnya.

Batangku sudah terendam keluar masuk di dalam mulut Siti. Sekali sekala terasa biji zakarku dikulum dan disedutnya dalam. Sambil aku mengorek buritnya dengan jariku, aku jilat lubang duburnya yang sedikit kehitaman.

Kemudian aku jolok dengan jariku lalu aku gerakkan jariku keluar masuk duburnya. Kadangkala aku tampar-tampar manja bontotnya yang besar dan bulat itu. Makin terserlah besar dan pejal bontotnya setelah Siti mengamalkan diet. Pinggangnya sudah ramping. Badannya sudah susut. Susuk tubuhnya semakin cantik dari dulu. Siti berusaha menjaga badannya atas permintaanku. Cuma buah dada dan bontotnya yang agak susah malah makin membesar. Mungkin kerana selalu kena gomol dan diramas olehku.

Aku arahkan Siti supaya bergerak ke kepala tub mandi. Kedua belah tangannya ditongkatkan ke tepi tub mandi. Dia melentikkan pinggangnya supaya kedudukan buritnya naik sedikit untuk memudahkan aku menyetubuhinya dari belakang. Maka terserlah buritnya yang tembam itu dengan sedikit ternganga seperti sudah tidak sabar menanti kemasukkan batangku. Dia mengoyang-goyangkan bontotnya seolah-olah cuba menaikan ghairahku.

Aku pegang dan acukan batang ku ke lurah buritnya lalu Siti menekan bontotnya untuk menolak masuk batangku ke buritnya. Setelah batangku berendam di dalam butirnya aku mula sorong tarik pelahan-lahan dan lembut. Nafas Siti mula laju. Bunyi erangan sudah kedengaran semula malah makin laju dan kuat dari tadi. Siti mengetap bibirnya memandangku.

Aku faham benar pandangan itu. Maka aku lajukan dayunganku. Berayun-ayun buah dadanya yang tergantung ranum itu. Bergetar-getar bontotnya yang bulat dan besar itu setiap kali berlaga dengan pehaku.

Hampir 20 minit aku menikmati burit Siti. Dinding kiri, kanan dan atas semua sudah aku terokai lalu aku cabut keluar batangku. Aku duduk di tepi tub mandi yang sedikit lebar.

Siti melutut di depanku lalu menyuapkan batangku yang dibasahi air mazinya. Siti kulum dan jilat sehingga bersih batangku. Dia kemudiannya berdiri membelakangiku dan sedikit duduk.

Aku acukan batangku tepat ke lurah buritnya dan Siti lalu duduk menekan batangku sehingga rapat ke pangkalnya. Aku membiarkan Siti mendayung sendiri mengikut tempo dan keselesaannya.
Tidak sampai 10 minit Siti berhenti lalu mengubah kedudukan menghadapku. Dia merangkul leherku dan mengucup bibirku dengan agak rakus sambil menghentak-hentak punggungnya untuk berdayung. Semakin laju dayungannya semakin rakus Siti menciumku. Buah dadanya begerak turun naik mengikut tempo dayungannya.

Aku capai dan aku jilat serta lumatkan putingnya ke mulutku. Selang beberapa minti kemudian Siti menyemburkan air nikmatnya. Mengeletar seluruh tubuhnya. Matanya terpejam rapat lalu kepalanya melentuk ke bahuku. Siti memelukku rapat. Buritnya mengemut-ngemut batangku seakan-akan tidak mahu melepaskannya.

Selepas Siti kembali sedia kala aku mengarahkan Siti bangun dan berdiri di sinki menghadap ke cermin. Sekali lagi aku mendatangi Siti dari belakang. Cuma kali ini aku menerokai lubang duburnya pula. Siti menyukai aku menyetubuhi duburnya.

Untuk memudahkan kemasukkan batangku aku meletakkan sedikit air liurku. Semasa aku menekan batangku masuk Siti akan meneran seperti hendak membuang air supaya mudah untuk batangku menerjah memenuhi lubang duburnya. Selain dari buritnya lubang dubur Siti juga tempat aku membenamkan batangku. Malah Siti akan meminta aku untuk melakukannya. Jika Siti datang bulan maka batangku akan dijamunya dengan lubang duburnya itu. Jadi aku tidak kisah jika Siti datang bulan. Aku tetap boleh menyetubuhinya.

Setelah menyorong tarik hampir 15 minit aku pun rasa hendak terpancut. Aku dengan cepat mengeluarkan batangku dan Siti terus mencangkung di depanku. Dia sudah mengetahui peranannya. Dengan laju dan rakus dia mengulum dan melancapkan batangku. Dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke dalam mulutnya. Siti menelan sehingga habis air maniku. Dijilatnya sehingga tidak tinggal walau sedikit pun sisa air maniku. Begitulah layanan Siti terhadapku.

Aku tunduk dan mengucup dahinya serta mengucapkan terima kasih. Kami menyambung mandi semula. Selepas bersiap kami masuk tidur untuk berehat. Malam itu aku mahupun Siti tidak meminta untuk bersetubuh. Aku kesian melihatnya yang agak keletihan. Lagipun layanannya tidak pernah menghampakanku. Jadi apa salahnya aku beri peluang untuk Siti berehat dan menikmati percutian itu.

Esok pagi kami sudah merancang untuk pusing satu Pulau . Sebelum tidur aku mengucup dahinya lagi. Dia mengucup bibirku lalu memelukku. Kami berpelukan hingga ke pagi. Setelah sarapan pagi kami aku bergerak ke Cable Car.

Cerita dari Johor

Saya seorang pelajar yang berumur 15thn(tingkatan 3).Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang.Ibubapaku adalan seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja.mereka sering pulang kerumah pada lewat malam.Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah.Abang saya bersekolah disekolah asrama.Hobi saya ialah berfantasi.Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan.Antara fantasi saya ialah tentang seks.saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya.Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn.Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya.saya menemui Cd itu didalam begnya.Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua.seperti biasa ibubapa kami pulang lewat.adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik.saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya.saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengandung. Dia menjawab ia akan sendirinya mengandung.saya bertanya kepadanya hendakkah dia tahu caranya.dia menjawab ya.saya memberitahu kepadanya, jika kita ingin mempunyai anak kita perlu melakukan hubungan seks.dia seperti tidak percaya.dia hanya mengetahui seks itu adalah sesuatu yang buruk.Saya menerangkan perkara yang sebenar kepadanya, bahawa seks itu boleh dilakukan oleh suami isteri.saya bertanya kepadanya tahukah cara membuat seks.dia menjawab, berbogel..saya senyum sinis.saya memberitahu cara membuat seks ialah seperti bercium,mengulum kemaluan lelaki dan menjilat kemaluan perempuan.apa yang memeranjatkannya ialah cara yang memasukkan kemaluan lelaki ke dalam kemaluan perempuan.dia seperti tidak percaya.saya berkata kepadanya saya boleh menunjukkan buktinya.didalam beg bapa saya mempunyai buku yang menunjukkan cara-cara membuat seks.gambar itu telah membuktikan kepadanya,tetapi dia masih ragu-ragu.saya memgajaknya menonton vcd lucah.saya melihat bersama-samanya.Selepas habis cerita itu saya menceritakan lebih lanjut tentang seks. Pada pukul sepuluh malam adk saya sudah tidur.saya mengambil peluang ini untuk merasa kenikmatan seks ringn.adik saya memakai baju blaus.dia tidak memakai seluar dalam ketika itu.saya menyelak kainnya dengan perlahan dan menjilatnya perlahan-lahan.esoknya saya bangun lewat kerana tidur dengan lewat. Ibubapa saya telah pergi ke tempat kerja.sewaktu saya turun ke bawah saya melihat adik saya tidur dengan menyingkatkan kainnya. Ternyata cerita yang dilihatnya mempengaruhinya. Dia telah terlelap dengan keadaan begitu.saya mendekatinya dan mengeselkan tangan saya dengan kemaluannya. Dia tersedar dan menyuruh saya hentikannya.saya meminta kepadanya kebenaran untuk menjilat pepetnya.dia seperti takut.saya meyakinkannya dengan mengingatkannya tentang cerita lucah yang dilihatnya semalam menunjukkan keseronokan ketika dijilat.akhirnya dia mengalah.saya menjilatnya dengan perlahan lahan.dia tidak sangka keenakkan melakukannya. Ketika dalam keghairahan seks saya mengambil peluang menyur uhnya mengulum kemaluan saya. Saya merasa kenikmatannya. Ahhhhhh. Saya melakukan di atas kati dengan keadaan berbogel.saya menjilat puttingnya yang baru hendak membesat.walaupun kecil ia cukup untuk merangsangkan saya.Konek saya sudah tegang dan keras seperti kayu.saya masih tidak meneroka lubang pukinya dengan konek saya kerana tidak mahu terlalu tergopoh gapah. Saya melakukannya setiap hari dalam seminggu.saya masih boleh bertahan dari menjolok pepetnya. Saya mendapat tahu bahawa bapa saya terpaksa pergi ke luar negara kerana ada tugasan penting. Ibu saya juga mengikuti kerana syarikat ibu saya mempunyai kaitan dengan syarikat bapa saya.ibubapa saya ingin membawa kami berdua tetapi PMR sudah hampir saya tidak dapat mengikuti.bapa saya meninggalkan adik saya bersama saya kerana tidak mahu saya tinggal keseorangan. Mereka langsung tidak memikirkan tentang adik saya. Mereka pergi selama 1 minggu.ketika mereka di luar negara saya memujuk adik saya melakukan dengan lebih seronok.pada mulanya adik saya takut kerana Ia nampak menyakitkan.ketika itu saya membeli beberapa vcd untuk menunjukkan keenakannya.akhirnya dia tewas dengan godaan saya.pada malam indah itu saya tidur di bilik bersama adik saya. Kami tidur dengan keadaan tiada seurat benang pun yang ada di tubuh masing-masing.saya menyuruhnya kangkang dengan luas.saya merasa geram belihat pepetnya yang tembam itu.saya melakukan dengan meniru vcd yang kami lihat ketika melakukan seks.saya memasukkan konek saya perlahan-lahan.ketika dalam perjalanan hendak sampai ke penghujung pepetnya tiba-tiba seperti sesuatu yang menghalang perjalanan yang indah itu.itulah dinamakan kedaraannya.dia menjerit kesakitan.dia meronta-ronta dan menolak badan saya supaya tidak meneruskan kemaraan konek saya.saya berhenti seketika dan mencium bibirnya sambil mengentel putingnya.sambil itu saya memasukkan konek saya perlahan-lahan ke dalam pukinya.ia lebih mudah kerana lubang itu sudah dilimpahi lendir.akhirnya konek aku masuk sepenuhnya.semakin lama semakin laju konek aku..adikku hanya menjerit keseronokan.setelah 15minit aku menjoloknya aku terasa seperti hendak memancutkan air mani.aku tidak berasa takut kerana adikku masih belum baligh.aku memancutkannya di dalam pukinya.aku berhenti kepenatan.konek aku masih lagi tegang di dalam puki adik aku.aku hanya terus tidur dgn keadaan berbogel dan berpelukan.Pada pagi esoknya aku bangun agak lewat.adikku masih lagi tidur, mung kin kepenatan membuat seks untuk pertama kalinya.aku tidak bangun dari katil kerana hendak menunggu adikku sedar.aku ingin mandi sambil membuat seks dengannya.kami melakukan dengan lebih baik dari sebelumnya kerana adik telah memberi respon yang baik ketika membuat seks.kami berlajar belbagai-bagai cara yang baru.Ketika selesai mandi aku masih belum mencapai klimax.Aku menyambung selepas makan di atas meja makan.aku melihat cara ini dari gaya ayah dan ibuku , aku meninjau dari tangga tanpa disedari oleh mereka.setelah puas aku dan adik berehat kerana ingin melakukannya malam nanti.aku melihat wajahnya yang ternyata kepuasan terpancar.dia sudah mula suka dan tidak berasa takut untuk melakukannya lagi.semenjak itu kami melakukan agak kerap.jika cuti sekolah kami akan melakukan 3 kali dalam sehari.apabila waktu sekolah kami melakukan di waktu petang sahaja.adik aku tidak keluar bermain bersama-sama rakannya hanya untuk bersama aku membuat seks.ternyatalah dia amat menyukainya.k ami meneruskan hubungan seks itu hingga kini.adik aku sudah berumur 15 thn.aku pula 20thn.masing-masing sudah pro melakukan seks.kini aku makin ghairah kerana dia mempunyai tetek yang besar dan kulitnya yang putih menaikkan nafsu seks.jika aku melihatnya sehari suntuk berbogel agu mambu untuk membuat 4 kali sehari?..aku harap aku dapat teruskan sehingga bila-bila walaupun dia sudah berkahwin.membuat seks dengan dia memang istimewa dari orang lain.aku juga pernah melakukan dengan teman wanitaku tetapi kegairahannya berbeza?.hubungan kami lebih erat dari suami isteri.kami tidak malu antara satu sama lain.nafsu seks dia juga kuat kerana dia sanggup menunggu sehingga ibubapaku tidur pada lewat malam untuk memasuki bilikku dan melakukan permainan yang paling berharga dalam hidup kami. Kami sentiasa mempelajari cara baru yang kami reka sendiri.Kami main setiap hari tidak kira penat asalkan kami dapat menikmati seks yang indah itu.Dia suka dijolok dengan cara apapun.semakin laju ge seran antara kones dan dinding pukinya lebih enak rasanya.kami juga membuat cerita lucah sendiri dengan merakamkan aksi kami.kami hanya meletakkan cerita itu diinternet supaya orang ramai dapat melihat aksi kami itu.kini aku dan adik aku sudah berkahwin.apabila suaminya kerja luar , aku akan dating kerumahnya untuk melakunan seks. Suaminya sangat beruntung kerana mendapat isteri yang hebat di ranjang seks. Jika perkahwinan adik beradik boleh dilakukan sudah tentu aku akan mengahwininya lama dahulu.setiap kali hari jadiku dia akan menghadiahkan seks sepanjang hari apabila masa membenarkan

Hani

Masa tu tahun 2000, aku nie form 5 and budak tu pun sama. Kami kelas yang lain aje, sebelah sebelah la. Well, actually.. kita orang nie bukannya couple cam budak budak lain. Asal rapat aje couple. We are just best friend and aku suka die nie sebab die nie open minded sikit. Kalau gurau pasal lucah lucah nie die tak kisah sangat. Kadang kadang boleh siap balas membalas lagik. Tapi aku nie takde la suka nak cakap lucah gegiler. Sikit sikit tu boleh la.

Kadang kadang aku ajak die nie mandi kat asrama putera la walau pun tak logik. hehe, lupa lak nak bagi tau. Aku nie sekolah asrama harian. And nama budak nie Hani. So, satu hari tu ade la aku citer citer ngan die kat kelas die. Waktu tu, petang. Baru kul 5 lebih. Bebudak lain tengah kat asrama atau turun padang. Ade la bebudak lain kat kelas kelas yang lain. Kat kelas Hani nie time tu cuma ade aku ngan die termasuk sorang budak pompuan lain. Aku nak bagitau, budak Hani nie cun la jugak. Barang die susah nak describe sebab budak budak sekolah aku nie semuanya pakai tudung. Baik la katakan.

So, petang tu masa aku bual bual ngan Hani nie.Aku bual bual biasa aje dulu. Lepas aku tengok budak pompuan sorang tu kuar, aku pun tanya la Hani nie,

"Ni, kalau budak perempuan kan agak agaknya suka masturbate tak? "Aku tanya selamba aje.
"Ish kau nie, apa le tanya aku soalan camtu. Merepek aje,"
"OOO, tak mau jawab ee.. apasal tak mau jawab? Ala, aku tanya aje la. Tambah pengetahuan aku."
"Hmm, sebenarnya kan, pompuan nie pun sama cam laki gak. Suka masturbate."
"Aik, camner kau tau laki suka masturbate nie?"
"Ala, aku baca majalah Remaja."
"Abis tu, camne kau tau budak budak pompuan nie suka masturbate?"
"Aik, kau ingat aku nie jantina ape? Spesies kau ker?"
"OOOO, kantul aa nie. Kau pun masturbate yerk?"
"Wei, kau nie, cakap le slow sikit. Kau gile ape cakap kuat kuat"
"Rilek aa.. takde orang la.. so, kalau masturbate aje sebenarnya takde ape pun kau dapat. Memenat aje."
"Eleh, kurang kurang hilang nafsu tu sikit."
"Memang la. Abis kau tak cita cita nak buat sebenar ker?"
"Kau gile ape. Aku pun tau malu la."
"Ala Ni, kau tak try ker rasa cam malam pertama. Rasa la awal awal."
"Kenapa nie, kau offer diri ker?"
"Aku takde la offer, cuma kalau nak mintak tolong aku tu, aku boleh hulurkan badan ni haa... keh keh keh.
"Kau nie gatal tau.. hik hik.."
"Abis camner?"
"Nanti aa... malam nie lepas prep malam, kau jumpa aku"
"Camnie ler, time prep nie.. kau keluar kelas cepat sikit..dalam kul 10.20 ker, pastu nanti kau duk la surau dulu. Lepak dulu.. nanti dalam kul 11.30 nanti aku panggil kau kat surau"
"Hmm, ok la."

Malam tu aku tak tau die kuar kelas prep kul berapa. Kul 10.30 budak budak semua start balik asrama. Aku pun sama la.. balik asrama, minum kat dewan makan. Masa aku lalu kelas Hani, aku dah tak nampak dah die nie. Mesti dah kuar awal awal lagik aa tu. Lepas lepak lepak kat dorm kejap,aku pun gie la surau jap nak panggil Hani.

Time tu dah kul 11.15. Pastu sampai surau aku panggil Hani turun. Aku siap bawak kek lagik. Amik dari dewan makan. Die tak nak lak makan. Ceh, buat penat aje aku amik untuk Hani. Biasa aa.. pompuan memang nak diet aje. Si Hani nie dah kurus pun takkan nak diet lagik kot. Entah le..
Aku ajak die pegi kelas die. Kelas die aje yang aku tengok ade tempat clear. Ade almari, ape lagik.. buat projek belakang tu le.. Dah le ade karpet. Cukup la tu kan. Itu ler yang aku rancang rancang dalam kepala otak aku nie. Sampai kat kelas, tengah gelap gelita. Ye le, takkan nak bukak api. Kantul la jawabnye. Aku duk kat kelas, lepak belakang almari tu. Aku bual bual dulu ngan die. Borak kosong aje la. Belakang almari tu sebenarnya tempat bacaan kelas. Aku lak buat hal kat situ. Hehe.. pastu.. aku tengok jam aku, dah kul 12.30 dah. Aku pun tanya la Hani nie...

"Ni,bile nak start ni?"
"Ish, tak geti sabar ker.. hehe. Apa la Iz nie."
"Takde la. Aku nie sebenarnya segan beb. Mana taknye first time baru nak cuba nie. Malu la kan."
"Haa.. tau pun. Malu la sikit."
"Habis tu, bile nak start?"
"Yela, yelah.. nak start camne. Aku pun bukannya geti sangat."
"Ape lagik, bukak la baju Hani tu."
"Yelah.."

Dalam gelap gelap tu, die bukak baju die. Aku tau die segan. Sebab masa die nak bukak tudung die tu pun die serba salah. Aku pun buat tak tau aje. Pastu aku tengok satu satu die bukak. Memang lawa budak nie rupanya bile aku dah tengok semua tanpa benang kat baju die. Nak aje aku terkam terus. Tapi aku kontrol la dulu. Lepas tu die sound aku,

"Iz, cepat la. Kau bile nak bukak baju?"
"Aku? Takyah la... hehe"
"HA.. karang aku pakai baju balik kang."
"Yelah"

Ngenangkan dah rezeki depan mata, aku pun ape lagik. Malu pun malu la. Lepas tu aku ngan die sama sama bogel dah. Yang aku tau aku punya batang dah memang tegang abis dah. Isk, rasa nak rodok terus aje. Si Hani nie masih lagik nak cover cover die punya cipap tu. Biasa aa.. malu lagik.

"Ni, leh start ker?"
"Abis tu, takkan nak sejuk gini aje"

Aku terus pada die.. slow slow aku cium die. Aku tarik tangan die yang tutup cipap die. Terus raba raba. Time tu aku baringkan die. Sambil mulut aku masih cium die, tiba tiba rasa rasa tangan aku dah basah... hmm.. mesti dah kuar air dah budak nie. AKu pun sound la die.

"Nak masuk dah nie ok"
"Hmm,cepat la.."

Muka die time tu aku tengok memang tengah stim.Sambil mata tengah pejam. Nampak sangat aku ngan die nie tak geti romen. Yele... nak french kiss pun tak geti sangat. Biasa aa.. budak baru. Apa apa hal, habis malam tu satu badan die aku cium. eee... geram aku.

Pastu, aku pegang aku punya batang nie. Aku mintak Hani guide batang aku nie. Nak masuk batang time tu pun tak geti. Lepas die dah letak batang aku kat lubang cipap die, aku pun slow slow masuk la.. memang ketat abis. Takut jugak aku. Hani ni dah macam sakit sakit sikit. Sebab aku dah dengar citer first time nie memang sakit.. aku pun terus aje la. Aku pun tak sedar sangat, bile dara die nie dah pecah. Aku pun tak geti sangat.

Lepas tu, hmm.. hayun hayun la. Kuar masuk. Aku tengok Hani ni tengah ahh, uh.. aku suruh die slow sikit.. karang ade orang dengar lak. Yela, mana la tau kot kot ade orang lalu. Naya aje. Aku pun teruskan projek tu. Dalam kira kira 20 minit aku rasa nak kuar aje air mani nie. AKu pun terus aje la. Sebab aku dah biasa, kalau melancap tu bile dah nak pancut aku masih lagik goyang sampai la habis pancutan terakhir. Bila aku punya air mani kuar aje aku rasa puas. Fuhhh... aku pancut dalam cipap Hani la. Memang sedap abis kalau first time beromen ni. Lepas tu kita orang terbaring berduaan. Aku peluk dia. Tak nak lepas. Eii... geram tul.

Kita orang baring dalam sepuluh minit. Kumpul tenaga jap. Pastu Hani sound aku kata die nak balik dorm. Takut nanti kantul takde kat dorm la pulak. Dia cecepat pakai baju kurung die balik. Aku cakap kat die aku nak simpan seluar dalam ngan coli die. Hehe, die tanya nak buat ape. Aku kata present la untuk aku. Leh buat modal melancap nanti. Die ketawa kecil aje. Sebelum die blah, aku sempat lagik nak kiss breast die. Last time, pastu aku cium bibir. Cehh.. nak berpisah la katakan.
Pastu die pun blah aa.. esok pagi bile bertembung nampak cam takde ape ape aje. Hehe, pandai gile aku ngan die cover line. Time rehat die panggil aku, die kata ade bekas air ape ape tah kat tempat kita orang buat projek semalam. Aiseh.. tau tau aje la. Nasib baik die datang awal pagi tadi. Sempat la cover. Aku tanya la die...

"Hani, aku takut kau ngandung aa.."
"Ala, rilek aa.. ari nie aku period la..."

Fuh.. lega den dengar camtu. Kita orang blah. And lepas lepas tu takde kesempatan nak buat projek lagik. Lain kali aku citer la pulak pengalaman aku ngendap abang aku ngan awek die buat projek. Kalau abang aku nie gile sikit. Memang kaki seks nie. Biar la die.

Romen Kakak Ipar

Aku mempunyai seorang kakak ipar yang boleh dikatakatan cantik molek. Body dia punyalah solid walaupun dah ada anak dua. Muka dia putih mirip ala orang arab. Suaminya iaitu abang aku bekerja sebagai juruaudit di sebuah syarikat terkemuka di KL. Jadi boleh dikatakan suaminya selalu outstation, kadang-kadang seminggu lamanya. Oleh kerana syok punya pasal, aku selalu pergi ke rumah kakak ipar ku. Di sana aku bukan buat apa... cuma kadang-kadang aku mengambil kesempatan menjeling atau melihat gerak-geri kakak ipar ku ini. Kadang-kadang kakak ipar ku perasan dengan perbuatan aku ini. Tapi dia mungkin rasa tak kisah memandangkan aku adik iparnya. Bagaimanapun aku tak pernah melakukan perbuatan tak senonoh di rumah abang aku ini. Cuma sekali sekala bila ada kesempatan aku melanggar atau sengaja mengesel badan aku ke badan kakak ipar ku bila berselisih jalan. Kak Aida (kakak ipar ku) buat tak tahu saja dengan perlakuan ku ini. Dengan ini membuatkan nafsu aku makin menjadi-jadi untuk melakukan perkara yang lebih lagi. Aku sentiasa berangan untuk memiliki tubuh montoknya. Aku sentiasa memikirkan bagaimana merancang untuk mencapai cita-cita jahat aku ini tapi semuanya tak pernah kesampaian. Pada hari raya lepas kami semua pulang bercuti ke kampung di pantai timur. Aku pulang ke rumah nenek ku . Oleh kerana tidak mempunyai kereta, aku pulang dengan bas manakala abang serta kakak ipar ku pulang dengan kereta mereka. Kami bercuti lebih kurang 2 minggu lamanya. Apa yang menariknya, aku mendapat berita gembira untuk melaksanakan rancangan aku. Ketika mahu pulang ke Kuala Lumpur pada minggu hadapan, abang aku telah menelefon aku bahawa dia terpaksa pergi ke Perak selama seminggu kerana kerja. Jadi dia meminta tolong dari aku untuk pulang bersama kak Aida menaiki bas. Memandangkan ramai orang telah pulang semula ke Kuala Lumpur, maka aku tidak mempunyai masalah untuk membeli tiket. Aku membeli tiket yang terletak di belakang sekali kerana aku mahu melaksanakan misi jahat aku dengan kakak ipar ku. Bas akan bertolak pada pukul 9 malam dan akan sampai keesokan subuh. Jadi banyak masa dan perkara yang boleh aku lakukan. Bila sampai waktunya kami pun bertolak dari Kota Baru ke Kuala Lumpur. Aku lihat kakak aku memakai baju kurung sahaja. Ini memudahkan lagi kerja aku untuk merabanya. Dalam 2 jam pertama perjalanan aku mengambil kesempatan berbual dengan kak Aida. Kadang-kadang aku membuat lawak bodoh sehinggakan kak Aida tergelak sakan. Aku juga cukup berani dalam membuat lawak aku mencubit pehanya. Kak Aida buat tak tahu saja. Setelah beberapa jam perjalanan, bas pun menutup lampunya menjadikan keadaan didalam bas cukup gelap. Aku dapat lihat dalam keadaan samar, kak Aida sudah mula mengantuk. Aku mengambil kesempatan ini dengan mengatakan dia boleh baring di atas bahu aku jika mahu tidur. Kak Aida hanya tersenyum sahaja dan merebahkan kepalanya di atas bahu aku. Aku hanya membiarkan kak Aida tidur buat seketika sebelum aku melaksanakan misi aku. Setelah melihat kak Aida tertidur, aku mula tak dapat mengawal nafsu aku yang sudah memuncak ini. Aku dengan perlahan-lahan mencium bibir kak Aida. Tiba-tiba kak Aida terjaga kerana perbuatan ku ini. Aku mengatakan bahawa aku hanya ingin menciumnya sahaja. Kak Aida tidak membantah tapi memberitahu dia takut orang lain nampak. Jawapan yang diberikan cukup meyakinkan aku bahawa kak Aida telah memberi lampu hijau kepada aku. Tanpa berkata banyak, aku terus mencium bibir kak Aida dengan rakus sekali. Kak Aida cuba menolak tapi lama kelamaan membiarkannya saja. Aku dengan pantas meramas kedua belah buah dadanya dan selepas itu tangan kanan aku menyelak kainnya lalu mengosok cipapnya. Setelah sekian lama, aku menanggalkan branya dan menyelak baju kurungnya ke atas sikit dan terus menghisap buah dadanya. Kak Aida mendengus kesedapan. Selepas itu aku terus melurut muka aku ke bawah bagi membolehkan aku menjilat cipap kak Aida yang tembam itu. Dengan rakus aku menjilat cipapnya, aku lihat matanya terpejam rapat sambil tangannya menekan kepala aku dengan kuat ke cipapnya. Dari tepi lurah sehingga ke dalam cipapnya aku menjilat. Aku turut menjilat biji kelentitnya sehingga kak Aida menggeliat kesedapan. Sehingga ke suatu masa aku rasakan cipapnya berair kerana kesedapan yang tak terhingga. Selepas itu aku mengeluarkan batang ku yang agak besar dan menarik kepala kak Aida ke bawah. Kak Aida seperti tahu kehendak aku dan tanpa berlengah lagi terus menghisap batang ku itu. Kerana batang ku agak besar, aku lihat kak Aida sesekali sesak nafas. Hisapan dan sedutan yang luar biasa dari kakak ipar ku ini membuatkan aku ghairah dan hilang pedoman seketika. Sehingga tiba masa kemuncak ku, aku menekan kepala kak Aida ke bawah sehingga batang ku masuk sehingga ke anak tekaknya dan aku terus memancutkan air mani nikmat ke dalam mulutnya. Berdas-das air mani ku memenuhi mulut kak Aida. Aku lihat kak Aida menelan saja air mani ku. Selepas itu aku keletihan dan kami berpelukan di antara satu sama lain tanda kepuasan tak terhingga. Bagaimana pun babak ini hanya permulaan rancangan aku. Aku masih belum meneroka cipap kakak ipar ku dengan batang besar ku ini. Rancangan aku seterusnya ialah apabila sampai ke rumahnya esok pagi memandangkan rumah kak Aida tiada orang di mana suaminya outstation dan anaknya masih di kampung bersama nenek mereka. Jadi bila sampai ke rumah kak Aida, aku berjanji pada diri ku akan menhenjut dan melenjan satu body kakak ipar ku sepuas-puasnya tanpa sesiapa menghalang.

Fatyn Tudung dan Kawan-kawan

Malam tu Nazirah cuma pakai tudung, tapi sangkut kat bahu dengan dengan bra kaler krim. Panties lak kaler krim jugak. Lain dia tak pakai lagi. Amy lak cuma pakai tudung ikat kat belakang, bra tak pakai dengan panties kaler hitam. Geram gak aku tengok kawan-kawan Fatyn ni. Lebih-lebih bila tengok Nazirah. Sebab selalu tak dapat tengok apa pun, Nazirah ni selalu pakai tudung dengan pakaian yang sopan. Lelaki yang jolok cipap diorang cuma pakai underwear, sama macam aku. Diorang duduk rapat-rapat sambil sembang-sembang sekejap. Masa sembang ni diorang siap peluk-peluk sambil kiss-kiss couple masing-masing. Masa ni mata aku sekejap kat breasts montok Amy yang tak tutup apa, sekejap kat breasts montok Nazirah yang terjojol cuma dibaluti coli yang tipis. Aku perasan gak mata Nazirah ni kadang aim kat batang aku yang masih nampak keras walaupun pakai underwear. Dalam hati aku best jugak ni. Memang aku nak merasa Nazirah punya breasts montok. Dah terbayang kat kepala aku breasts montok Nazirah yang macam nak terkeluar dari bra 189; cup dia.  So, boleh ke Nazirah nak main dgn aku?  Aku tanya balik kat Fatyn  Boleh ke?   Apa la kau ni, apa yg tak leh pulak? kau bukan boifren aku  jawab Fatyn sambil tergelak. Aku terus mengangguk je. Sambil tersenyum Nazirah bangun terus pegi kat sebelah aku. Fatyn pegi kat lelaki yang jolok cipap Amy, Amy lak tukar dgn lelaki yang jolok cipap Nazirah.Sampai kat sebelah aku, Nazirah selak tudung dia keatas, sambil tangan dia terus bukak t-shirt dia. Terkejut aku bila tau Nazirah tak pakai bra dan terus keluarkan breasts montok dia dari baju dia.  Ha! Nape kau tak pakai bra?  soalan bodoh terpacul dari mulut aku sebab terkejut punya pasal.  saje ;nak goda kau. aku tau kau geram tengok breasts montok aku .  aku dah bukak baju aku, kau kena la bukak seluar kau pulak, aku nak tengokla jugak batang yang buat Fatyn mengerang-ngerang bila kena jolok cipap dengan kau.  Aku terus bangun, terus tanggalkan seluar pendek aku. Tinggalla underwear aku yg kaler biru. Sekarang ni aku cuma pakai underwear dengan T-shirt. Nazirah lak tinggal track suit dia dengan tudung. Fatyn aku tengok tinggal tudung, dengan baju kurung dia yang dah tersingkap keatas, dengan panties kaler krim,kain dah tanggal. Sambil dia tengah mengurut batang lelaki yang jolok cipap dia yang dah bogel. Amy masa ni belum tanggal apa-apa cuma tgh menghisap kote lelaki yang jolok cipap dia. Ganas sungguh. Bila aku dah tanggalkan seluar aku, aku terus je peluk Nazirah. Sambil duduk sebelah-menyebelah dengan Nazirah, tangan kanan aku meramas breasts montok Nazirah sebelah kiri, sambil leher Nazirah aku jilat perlahan-lahan. Masa ini Nazirah dah mula menggeliat kegelian sambil sekali-sekala terdengar Nazirah mengerang pelan bila puting breasts montok dia aku gentel. Tangan Nazirah sambil tu meramas-ramas batang aku dari luar underwear. Masa ni batang aku memang dah tegang walaupun belum sampai tahap maksimum. Sambil tu pandangan aku sekali-sekala tengok aksi Fatyn dan Amy dengan couple masing-masing. Makin bertambah stim aku bila dapat tengok blue filem secara live ni. Nazirah tak tunggu lama, terus dia seluk tangan dalam underwear aku. Dikeluarkan batang aku dari underwear. Sambil tu aku mula masukkan tangan sebelah lagi Dalam seluar Nazirah. Aku usap-usap panties Nazirah yang dah rasa lembapnya. Nazirah terus bangun, dia tanggalkan track suit dengan panties dia sekali. Tembamnya aku tengok cipap Nazirah bercukur rapi. Nazirah terus baring terkangkang.  Masukkan batang kau dalam mulut aku  Nazirah mintak batang aku. Aku terus tanggalkan T-shirt dengan underwear. Dah tak pakai apa-apa masa ni. Aku baring mengiring, hulurkan batang kat muka Nazirah, sambil kepala aku mengadap cipap Nazirah. Terus Nazirah masukkan batang aku dalam mulut dia.  Emmmppphh ;emmm ;..emmmmm ; ;  dengar Nazirah menyonyot batang aku. Aku terus kangkangkan peha Nazirah sambil tangan aku try bukak celahan cipap Nazirah. Memang nampak jelas biji kelentit Nazirah yg tengah menonjol. Lidah aku jilat pelan-pelan kat biji kelentit Nazirah. Sambil sekali-sekala aku sedut biji dia ni. Kadang-kadang aku terpaksa berhenti sekejap. Apa taknya, tak tahan rasa bila Nazirah sedut keluar masuk batang aku dalam mulut dia. Lidah aku terus main kat celah cipap Nazirah, dari biji turun ke lubang cipap dia. Nazirah lak kadang-kadang dengar dia mengerang masa lidah aku jilat kat dalam lubang dia. Aku terus mainkan lidah aku dalam lubang cipap Nazirah sementara Nazirah masih lagi tak puas menghisap batang kote aku. Masa ni aku tak tau apa yang couple lain tengah buat. Cuma kadang-kadang dengar jugak suara Fatyn dengan Amy mengerang. Tak lama Nazirah lepaskan batang aku dari mulut dia. Dia terus baring telentang. Aku tak tunggu lama terus tindih Nazirah. Masa ni baru aku nampak couple lain. Fatyn aku tengok kat atas couple dia. Masa ni diorang dua-dua dah bogel. Masa ni Fatyn tanggalkan tudung dia. Maybe sebab dia tau line betul-betul clear. Baru aku tau rambut Fatyn paras bahu sebab sebelum ni Fatyn tak pernah tanggalkan tudung dia walaupun dah dua kali aku main dengan dia. Amy lak aku tengok dah buat doggie style dengan couple dia. Amy cuma tinggal tudung dia je. Yang lain dah tak pakai apa. Hebat gak tengok aksi Amy yang tengah terpejam menahan asakan batang kote. Aku letakkan batang kote aku yang tengah keras kat celah cipap Nazirah yang dah basah. Mulut aku terus nyonyot kat breasts montok sebelah kiri Nazirah yang terpacak keras keatas dengan puting pink menonjol. Tangan aku terus meramas breasts montok Nazirah yang sebelah lagi.  Aahhh ;.ouchhh ;oucchhh ;.oohhh ;eemmmmm ;.  kedengaran sesekali Nazirah mengerang bila puting breasts montok dia aku ramas dengan agak kuat. Mungkin sedap atau sakit aku tak taula. Aku memang tak lepas peluang kerjakan breasts montok Nazirah puas-puas sebab memang dah geram sangat kat breasts montok dia. Nazirah meramas-ramas kepala aku sambil dia goyang-goyangkan bontot dia bagi cipap dia rasa bergesel kat batang kote aku. Aku kenakan kepala kote aku kat biji kelentit Nazirah dan aku geselkan pelan-pelan. Nazirah masih meramas kepala aku sambil tangan sebelah dia ramas bontot aku. Kepala Nazirah geleng kiri kanan menahan asakan batang kote aku dan juga sedutan mulut aku kat puting dia. Tudung yang dia pakai agak kusut bila kepala dia tak duduk diam.  ahhh ;.ahhhh ;.sedapnya ;sedapnya ;jolok cipap sayang ;.aku tak tahan ni ;.  Nazirah mengerang dengan agak kuat. Aku terus geselkan kepala kote aku kat celah cipap Nazirah. Kepala kote aku bergesel dari biji ke lubang cipap Nazirah. Aku buat berulang kali bagi Nazirah makin stim. Aku tengok couple lain dah jolok cipap dengan macam-macam aksi. Amy dari doggie style dah tukar aksi menunggang kuda sementara Fatyn pulak kena tunggang dengan couple dia. Ganas sungguh aku tengok couple Fatyn ni. Maybe dia memang geram nak jolok cipap Fatyn so bila dapat peluang dia tak lepaskan. Kaki Fatyn sangkut kat bahu dia, sambil dia menyorong batang keluar masuk dalam cipap Fatyn.Aku terus mainkan batang aku kat cipap Nazirah dengan breasts montok dia masih aku kerjakan.  Arghhh ;.Arggh ;..jolok cipap ;jolok cipap ;.Pleaaseee ;.aku nak kote kau ;.aku nak kote ;..tak tahan ni ; ;.pleasee ;..ahh ;.  Nazirah semakin mengerang dengan Kuat. Nazirah pun sambil tu tengok jugak aksi kawan-kawan dia yang tengah jolok cipap. Tu yang buat dia tak tahan sangat. Aku bukak kangkang Nazirah luas-luas, kenakan kepala kote kat lubang dia. Dengan agak perlahan aku tekan batang aku masuk dalam lubang cipap Nazirah. Walaupun agak ketat, batang aku berjaya jugak masuk setengah. Maybe sebab lubang Nazirah dah basah dengan air dia dan juga basah masa aku jilat tadi. Aku tarik keluar balik batang aku, lepas tu aku terus tekan dengan kuat dalam lubang Nazirah. Kali ni batang aku dapat jugak masuk habis.  Argghhhh ; ;argghhh ;.ooouuhhhh ; ;  Nazirah mengerang panjang bila aku tekan habis batang aku dalam lubang dia. Aku gesel-geselkan batang yang dah sepenuhnya dalam lubang Nazirah pelan-pelan. Masa ni batang aku rasa dikemut-kemut dengan lubang cipap Nazirah. Aku tarik keluar batang aku, masukkan terus dalam lubang Nazirah. Aku mula sorong tarik kote dalam cipap. Terangkat bontot Nazirah bila aku tekan dalam- dalam batang aku.  Ahhh ;ah ;.sedapnyaa ;.sedapnyaa ;jolok cipap lagi sayang ;.aarghhh ;..arghh ;.sedapnya batang kote kau ;..nikmatnya ;.lazatnya kote ;..ahhh ;.ah ;.  Nazirah makin mengerang tak tentu arah. Nazirah angkat kaki dia keatas, disilangkan kaki dia kat pinggang aku. Masa aku hentak bontot aku, Nazirah terus tekan bontot dia bagi betul-betul rasa. Memang hebat aksi Nazirah ni bila tengah jolok cipap. Tak sangka aku gadis yang aku sangka tak tau apa-apa pasal sex, nampak pemalu, sopan, dengan tudung rupanya punya kehebatan dan pengalaman yang hebat bila main. Masa ni aku tengok lelaki yang jolok cipap Amy dah terbaring kepuasan. Amy yang aku rasa tak puas lagi, pegi kat lelaki yang masih lagi tengah mengongkek cipap Fatyn. Masa ni Fatyn kat bawah, so Amy naikkan tudung dia kat bahu terus hulurkan breasts montok dia untuk dihisap lelaki yang jolok cipap Fatyn. Lelaki yang jolok cipap Fatyn sambil kerjakan breasts montok Amy, teruskan jolok cipap Fatyn yang aku tengok macam dah nak klimaks sebab kepala dia dah tak tentu arah dengan suara mengerang yang semakin kuat. Tak lama Fatyn pun mengerang dengan agak kuat dan terus baring terlentang sebab dah klimaks. Amy pun terus baring sebelah Fatyn untuk dijolok cipap oleh lelaki yang jolok cipap Fatyn. Lelaki yang jolok cipap Fatyn terus masukkan batang dia dalam lubang cipap Amy. Masa ni aku masih kat atas Nazirah. Aku terus sorong tarik batang keluar masuk dalam lubang cipap Nazirah. Kadang-kadang kepala aku sempat menyonyot breasts montok Nazirah yang bergoyang masa aku enjut batang dalam cipap Nazirah. Geram betul tengok breasts montok Nazirah yang besar tu bergegar masa aku jolok cipap dia. Nazirah pulak masih kepit pinggang aku dengan peha dia sambil sebelah tangan dia raba bontot aku dan sebelah tangan lagi kat bahu menahan asakan aku. Sambil mengongkek tu aku dan Nazirah tak lepas peluang tengok aksi Amy yang kena jolok cipap. Dah puas dia henyak cipap Amy yang kecil molek tu, lelaki yang jolok cipap Fatyn lepas tu keluarkan batang dari lubang cipap Amy dan terus bangun sebab dah nak pancut. Fatyn yang terbaring kepuasan tadi terus duduk dengan kepala mengadap betul-betul kat kote lelaki yang jolok cipap dia sambil tangan Fatyn tolong urut-urut batang lelaki yang jolok cipap dia. Amy pun tak lepas peluang duduk sebelah Fatyn sambil tangan dia meramas biji kote lelaki yang jolok cipap Fatyn. Sekarang ni jelas kat depan aku dua orang gadis mencangkung depan kote menadah muka menunggu air mani pancut. Lelaki yang jolok cipap Amy yang tadi terbaring keletihan mula mengurut batang yang dah mula keras balik menyaksikan aksi dua perempuan melayan satu lelaki. Tak lama kemudian air mani dari kote lelaki yang jolok cipap Fatyn mula terpancut dengan deras tepat ke dalam mulut Fatyn yang ternganga. Amy terus amik batang kote tu halakan dalam mulut dia sambil air mani terus memancut-mancut dalam mulut dan terkena jugak tudung dia yang tak bukak lagi. Lepas tu lelaki yang jolok cipap Fatyn terus baring keletihan sebelah Fatyn. Amy yang masih tak klimaks terus pegi kat aku yang masih mengerjakan Nazirah yang masih tak puas dikerjakan cipapnya. Nazirah yang faham Amy tak puas lagi, beri laluan untuk aku jolok cipap Amy. Amy terus tiarap sambil menonggengkan bontot dia keatas menadah cipap dia untuk disumbat batang aku. Aku terus pegang bahu Amy, halakan batang kat lubang Amy yang tengah ternganga menadah batang. Bila rasa kepala kote aku dah kat lubang Amy, aku terus tekan dalam-dalam batang aku kat cipap Amy. Sekali tekan je batang aku dah masuk habis sebab lubang cipap Amy dah kena dua batang tadi kot.  Aarrghhhhh ; ;argh ;..ahhh ;.ahh ;..ouuhhhh ; ;  Amy mengerang bila batang aku sumbat dalam cipap dia. Aku terus enjut laju-laju bagi Amy cepat klimaks. Nazirah yang masih tak puas, berdiri sebelah aku yang tengah mengerjakan Amy. Nazirah halakan cipap dia tepat kat muka aku untuk dijilat. Aku sambil kerjakan lubang cipap Amy dengan batang aku, lidah aku menjilat dan sesekali menggigit biji kelentit Amy. Amy terdongak keatas menahan kesedapan sambil tangan dia sebelah meramas-ramas breasts montok yang tertutup tudung dia yang kusut dan sebelah lagi meramas kepala aku.  Aku dah nak klimaks ni, jolok cipap aku ;.ouhhhh ;.ahhhh ;..ahhhhh ;..sedapnya  ;.sedapnya ;.sumbat kote dalam-dalam ;.Arghhhhh ; ;.  Amy menjerit kepuasan bila dia dah sampai puncak. Aku terus cabut batang dari lubang Amy untuk disumbat kat lubang cipap Nazirah. Aku walau tak pancut lagi, tapi rasa letih gak. Aku baring sebelah Amy, sambil Nazirah yang tak klimaks lagi amik posisi dia. Sekarang ni Nazirah cuba nak menunggang aku. Amy terus terpejam keletihan kat sebelah. Yang dengar cuma nafas dia yang kepenatan. Fatyn yang terbaring keletihan tengah main-main tangan kat biji kelentit dia sambil melihat aksi aku melayan Nazirah. Nazirah dah mengangkang atas badan aku sambil pegang batang aku yg still keras ke cipap dia. Dengan mata terpejam bersedia menerima kenikmatan batang aku, Nazirah tekan pelan-pelan bontot dia kebawah. Aku dapat rasakan kepala batang aku tenggelam sedikit demi sedikit dalam lubang cipap Nazirah yang basah dan hangat.  Aarrrghhh ; ;arghhh ; ;.ahh ;.  Nazirah mengeluh kenikmatan bila batang aku mula masuk dalam lubang cipap dia. Nazirah tekan lagi bontot dia ke bawah sampai batang aku tenggelam semuanya dalam lubang dia. Nazirah bukak matanya sambil pandang kat aku.  Sedapnya batang kote kau, patutla Fatyn kata sedap main dengan kau . Nazirah teruskan gesel bontot dia bagi cipap dia rasa kat batang aku. Aku dapat rasa lubang cipap Nazirah mengemut-ngemut batang aku. Rasa macam batang aku disedut-sedut. Aku hanya mampu mengerang kesedapan sambil membiarkan Nazirah terus mengerjakan batang aku.Nazirah mula menunggang aku macam menunggang kuda. Aku selak tudung Nazirah yang jatuh menutupi breasts montok dia keatas. Bila tudung dia dah terselak, nampakla breasts montok Nazirah yang besar tu menegang bergoyang ke kiri ke kanan semasa Nazirah mengenjut bontot dia. Aku pun boleh nampak dengan jelas batang aku keluar masuk dalam lubang cipap Nazirah. Masa Nazirah tekan bontot dia, batang aku terus tenggelam habis. Nazirah makin menghenjut laju bila aku tolak bontot aku keatas sambil bontot dia aku ramas dengan ganas.  Ahhh ;ahhhh ;.sedapnya batang kote kau ;ahhh ;ahhhh ;.jolok cipap aku ;jolok cipap aku ;ouhhh ;.  Nazirah mengerang dengan kuat sambil terus menunggang aku. Aksi aku dengan Nazirah diperhatikan oleh yang lain. Fatyn mula mendekati lelaki yang jolok cipap Nazirah yang masih terbaring keletihan. Aku tau Fatyn stim balik bila melihat aksi aku dengan Nazirah. Sementara tu lelaki yang jolok cipap Amy yang kote dia dah tegang balik, bangun lalu pegi dekat sebelah Nazirah. Nazirah yang masih kesedapan hanya membiarkan lelaki yang jolok cipap Amy meramas dua-dua belah breasts montok dia. Tak lama lelaki yang jolok cipap Amy pegi ke belakang Nazirah yg masih menunggang aku. Masa ni aku tak tau lagi apa yang lelaki yang jolok cipap Amy nak buat. Lelaki yang jolok cipap Amy mula peluk Nazirah dari belakang, sambil tangan dia meramas breasts montok Nazirah. Nazirah berenti sekejap dari mengenjut, dengan batang aku masih lagi ada kat dalam lubang cipap dia. Nazirah mula memejamkan mata, menantikan sesuatu dari lelaki yang jolok cipap Amy.  Arghhh ;..ahhhh ; ;..ouchhh ;aduhhh ;..  Nazirah mula terdongak kepala dia keatas sambil mengerang menahan kesakitan. Masa ni baru aku tau lelaki yang jolok cipap Amy tengah masukkan batang kote dia kat dalam lubang bontot Nazirah.Sekarang ni posisi Nazirah berada kat tengah-tengah antara aku dengan lelaki yang jolok cipap Amy. Aku terlentang kat bawah dengan batang kote dalam cipap Nazirah, sementara Nazirah menunggang aku. Lelaki yang jolok cipap Amy lak ada kat belakang Nazirah dengan batang kote dia mengorek lubang bontot Nazirah. Posisi yang penah aku tengok dalam blue filem tapi tak pernah terfikir dibuat oleh gadis bertudung secantik dan semanis Nazirah. Walaupun Nazirah nampak macam agak sakit sikit, tapi dia tak menahan lelaki yang jolok cipap Amy ni dari terus memasukkan batang dalam lubang bontot dia. Lelaki yang jolok cipap Amy terus menekan batang dia kat dalam lubang bontot Nazirah dalam-dalam. Masa ni batang aku rasa di kemut dengan kuat oleh cipap Nazirah. Nazirah masih lagi mengerang sambil mengetap bibir menahan rasa bila lubang bontot dia di korek dalam-dalam dengan batang dari lelaki yang jolok cipap Amy. Lelaki yang jolok cipap Amy mula keluarkan batang dan masukkan balik batang dia pelan pelan sambil tangan dia terus meramas breasts montok Nazirah dengan agak ganas. Aku pun sorong tarik batang aku dalam lubang cipap Nazirah.  Arrghhhh ;.ahhhh ;.ouhhh ;.emmphhh ; ;.ahhh ; ;seda pnya ;  ;  Nazirah mula menahan asakan dari dua batang lelaki kat dalam lubang cipap dan jugak lubang bontot dia.  Arghh ;lagi ;lagi ;.kerjakan cipap aku, kerjakan lubang bontot aku ;.oohhh ;.nikmatnya batang kote ;arghhhh ;tak tahannya  Nazirah hanya mampu mengerang bila dua batang mengasak cipap dan bontot dia. Tudung yang masih dipakai Nazirah dah kusut tak tentu arah. Sesekali dia turut menggoyangkan bontot bagi menambah kenikmatan yang dia rasa. Nazirah semakin ganas dengan mulut tak berhenti-henti mengerang dan mencarut. Sementara tu aku tengok Fatyn masih mengerjakan batang lelaki yang jolok cipap Nazirah sementara Amy tengah mengangkang atas lelaki yang jolok cipap Nazirah untuk dijilat cipap dia. Diarong semakin stim bila melihat Nazirah dikerjakan dua lelaki secara live. Aku dengan lelaki yang jolok cipap Amy terus mengasak Nazirah yang dah kelihatan hampir klimaks.  Arrghhh ;lagi ;lagi ;kerjakan aku ganas-ganas ; ;sedapnya kote ;.besarnya ;nikmatnya ;ooohhhhh ;ooohhhhhh ;..  Nazirah mencapai klimaks dengan melepaskan satu keluhan yang panjang. Lelaki yang jolok cipap Amy terus cabut batang dia dari lubang bontot Nazirah. Aku terus baringkan Nazirah kat sebelah. Masa ni aku dah rasa betul-betul nak terpancut. Nazirah yang tengok aku nak terpancut, terus tarik batang aku kat muka dia sambil mengangakan mulut dia. Dua tiga kali Nazirah mengurut batang aku, aku terus terpancut. Air mani aku bersembur dalam mulut Nazirah yang tengah menadah mulutnya, sambil Nazirah try telan air mani aku dengan bernafsu.

FB Biras

Pagi itu aku singgah di rumah adik iparku, Man. Bila ku sampai di rumah Man, kereta Man tak ada. Aku bunyikan hon keretaku. maka keluarlah birasku, Linda dengan t- shirt dan kain batik dari rumahnya mendapatkan aku. "Man mana?" tanyaku. "Dia pergi bandar. Abang Awang nak jumpa dia ke?"tanya Linda. "Ya. Ada hal dengan dia," kataku, "masuk dululah. Nanti Linda call dia," pelawa birasku yang berusia 10 tahun lebih muda dariku. Linda adalah suri rumah sepenuh masa dan dia mempunyai dua orang anak yang sedang bersekolah darjah empat dan darjah dua. Tinggallah Linda sendirian di rumah bila kedua-dua anaknya pergi sekolah. "Tak boring ke duduk di rumah?" tanyaku bila aku sudah duduk di sofa depan tv. "Memang boring tapi nak buat macam mana susah nak cari orang gaji. nasib baik ada facebook hilang boring," katanya. Dia masuk ke dapur sekejap buatkan air teh o untukku. "Minumlah abang Awang,"pelawa Linda yang duduk di sofa sebelah berhampiran dengan sofaku. "Terima kasih. Pandai Linda buat air. Abang Awang memang suka teh o nipis kurang manis," kataku. "Kan Linda selalu dengar abang Awang minta air tu dengan kak Ti ketika abang awang pergi rumah emak," kata Linda yang biasa pergi rumah emak mertua kami. "Linda ada face book? Nama apa? nanti abang Awang add Linda," kataku. "Ada. nama Linda Amanda, Abang awang punya nama apa?" tanya Linda pula. "Awang Goneng" jawabku. "Hahaha. Lucu nama tu," kata Linda. "dah call Man?" tanyaku. "dah call tapi tak dapat. Dia tutup handphonenya," jawab Linda. "Abang Awang ada kerja ke? Kalau tak ada kerja, tunggulah dulu. nanti dia baliklah,"katanya lagi. "Tak susahkan Linda ke?" tanyaku. "Susahkan apa. Linda suka abang Awang datang, taklah Linda sunyi," katanya. "Memanglah sunyi bila tak kerja. Dulu elok-elok kerja di celcom, Linda berhenti," kataku. "masa tu anak kecil tiada orang nak jaga terpaksalah berkorban padahal gaji dah besar masa tu," jawab linda. kami duduk di sofa sambil menonton Astro. Sambil menonton, sambil berborak. Selama ini kami selalu berjumpa di rumah emak mertua kami tetapi mana ada peluang berbual begini. "Abang Awang tahu Man ada skandal?" tanya Linda. "dengan siapa?" tanyaku. "dengan bini orang, pegawai kerajaan, tua darinya," kata Linda. "Fitnah kot. jangan lekas percaya cakap orang,"kataku. "Linda jumpa sms perempuan tu masa Man mandi pagi tadi. Dia kata rindulah, dah minum ke, geramnya Linda," katanya lagi. "Sabar Linda. linda dah tanya Man?" soalu. "Dah tanya pagi tadi. Bila kami bergaduh, dia terus keluar rumah dan sampai sekarang dah 1 jam belum balik,"kata Linda sambil menangis teresak-esak. Kurapati tubuhku kepada Linda yang ada di sofa sebelah dan kupeluknya sambil memujuknya, "Jangan menangis Linda. sabar. ini semua dugaan," kataku. Linda bangun dan aku pun bangun dan dia terus memeluk tubuhku. "Sabar," kataku sambil mengesat airmatanya. "Siapa boleh sabar kalau suami buat hal,"katanya sambil memelukku lagi. "Kalau dia boleh ada skandal. Linda pun boleh. Dia ingat Linda ni tak laku ke?" kata Linda. "Tak baik cakap macam tu Linda. tak baik balas dendam nanti Linda yang merana," kataku lagi. "Entah berapa kali dia dah main dengan bini orang tu. Linda pun bini orang juga boleh main dengan orang lain," katanya. "Patutlah dah sebulan dia tak sentuh Linda. Bila Linda ajak main, dia kata penatlah. Rupanya dia dah dapat burit lain,"kata Linda sambil menangis lagi. "Sabar Linda," kataku sambil mengesat air matanya dan aku terus mencium bibirnya. Linda balas ciuman itu. Lama kami beromen di ruang tamu. Aku masukkan tanganku dalam t shirtnya. Rupa-rupannya Linda tidak pakai coli. Tetek kecilnya kuramas-ramas. "Abang awang hisap tetek Linda," katanya. "Jom kita masuk ke dalam biliklah," kataku. Linda memimpin tanganku ke bilik tidurnya. Apa lagi sampai dalam bilik aku hisap teteknya yang kecil itu sepuas-puasnya. Linda lurutkan seluar panjangku dan dia hisap batangku sepuas-puasnya. "Dah sebulan tak dapat hisap," katanya. "besarnya abang Awang. takut Linda," katanya. Aku buka t shirt dan kain batik Linda. Linda tak pakai seluar dalam. Buritnya sudah berair. Aku pun jilat burit Linda. "Sedapnya abang Awang jilat. Abang Awang memang pandai jilat," katanya ketika aku gigit kelentitnya. "Cepatlah Abang awang, nanti kan Man balik,' desaknya sambil memegang batangku dan menghala ke lubang kecilnya. "sakitlah abang Awang. abang Awang punya besar sangat," kata Linda. "Mula-mula sakit lepas ni sedaplah," kataku sambil menghisap teteknya. teteknya taklah besar mana. tapi dah lama aku mengidam tubuh birasku ini. "Sedapnya abang Awang. laju lagi," katanya bila aku henjut dengan kuat. "Terasa panjangnya. Sampai senak burit Linda," katanya lagi. Lepas itu Linda duduk di atas. Dan kami selepas itu doggy. memang sedap aku main dengan birasku itu. "Hari ini Linda puas hati dapat balas dendam. Man main dengan bini orang. linda sebagai bini orang rela main setiap hari dengan abang Awang, "katanya sambil memeluk tubuhku di atas katil itu. Selepas itu kubangun dan masuk ke bilik air untuk cuci batangku. "Pastikan burit Linda ini untuk abang Awang seorang," kataku sambil mencium bibirnya. "Linda rela menjadi jalang abang awang semata-mata mahu balas dendam kepada Man," katanya sambil membalas kucupanku itu. Kami sama-sama puas. Selepas itu Linda masuk ke bilik air mencuci buritnya dan aku terus ke ruang tamu menunggu Man balik. 15 minit kemudian Man sampai dan dia lihat Linda sibuk di bilik air sedang basuh pakaian dengan washing machine. man tak tahu aku baru sahaja dapat menikmati burit bininya.

Akibat Naik Pangkat

Aku telah dinaikkan pangkat dalam bulan Oktober tahun lepas. Dan aku sepatutnya layak mendapat seorang secretary. Tapi sebab aku pun jarang ada ofis jadi majikan aku suruh guna orang dalam dulu lah buat sementara. Maka aku pun terus mencadangkan seorang makcik ni jadi secretary aku. Makcik ni sebenarnya dah lama aku peratikan. Body dia ni memang menggiurkan. Boss aku pun tanpa banyak soal terus setuju. Terpaksalah makcik tu jadi sexytary aku…heheehee. Aku mula terhidu peluang keemasan. Kalau kena taktik dan strateginya, ada can aku dapat menjamah tubuh badan makcik ni. Untuk makluman korang, aku cerita sikit latarbelakang makcik ni. Nama dia Mona (nama glamer la ni..). Umur dia ni dalam 35 tahun kut. Body dia… mak datuk… memanglah mengancam yang amat sangat dan menepati selera aku. Buah dada dia besar..dalam 38D-cup dia punya size. Tapi tetek dia ni dah loyot sikit. Mungkin sebab selalu kena ramas kut. Biasalah kan…. Dah mid-30s.. Tapi pada aku itu yang membuat dia kelihatan lebih sexy. Pinggang dia ramping jugak.. dalam 30 inci. Buntut dia pun boleh tahan jugak sizenye. Aku rasa dalam 36 inci lah lebih kurang. Tapi yang best nya, buntut dia ni tonggek lain macam sikit. Tak reti aku nak describe bentuknye tapi kalau dia berjalan tu memang tertonggek-tonggek dan tergelek-gelek macam itik serati pulang petang. Aku memang tak tahan betul tengok buntut dia. Kalau dapat aku tonggang doggie style memang best gile punye. Lagi satu keistimewaan Mona ialah dia ni tinggi – 5 kaki 7 inci. Kurang tiga inci je daripada aku. Aku memang selalu terbayang-bayang kaki dia yang panjang dan sexy tu menyepit badan aku. Kulit dia warna sawo matang, macam kebanyakkan orang melayu kita. Cara dia dressing kira hebat jugak laa. Pakai baju kurung pun hari Jumaat je. Hari-hari lain dia pakai skirt ketat paras lutut yang menyerlahkan lagi ketonggekkan dan kebulatan buntut dia. Rambutnya ikal paras bahu dan diwarnakan blonde. Kira dia ni bergaya jugak la orangnya walaupun wajah dia tak la cun sangat. Tapi manisnya tetap ada. Lagipun aku ni bukan kisah sangat pasal paras rupa sebab aku sendiri pun bukannya hensem sangat. Kalau memilih sangat memang tak merasa lah aku. Yang penting dia kuat sex. Kalau tengok pada gayanya, si Mona ni memang nampak macam kuat sex. Dia ni pulak janda tapi takde anak. Baru bercerai dengan laki dia awal tahun lepas. Dalam congakan aku, dia ni mesti tengah kehausan sex ni. Tapi itu aku agak-agak je laa.. tak tahu lagi betul ke tidak. Aku jugak kena berhati-hati sikit dengan Mona ni sebab mulut dia ni laser sikit. Kalau tak kena gaya, mau aku kena maki hamun dengan makcik ni. Tu yang ramai tak berani nak kacau dia walaupun aku tau ramai budak-budak office aku yang stim tengok makcik ni. Tapi aku sebagai boss dia, kenalah dia respect sikit kan. Mula-mula aku cuba borak-borak pasal keluarga, pasal kerja, pasal kampung halaman dan topik-topik lain yang biasa kita borakkan. Kira nak tunjuk baik la. Kenalah dapat dia punya trust dulu kan. Takkan aku terus nak ramas buntut tonggek dia. Lepas tu aku cuba korek cerita pasal kisah rumahtangga dia pulak. Sebelum tu aku cerita dulu pasal rumahtangga aku yang tonggang langgang. Kawin cerai 2 kali.. bukak cerita sedih lah kononnya.. Heeheehee…kenalah tekan ayat sikit beb.. nak hidup. Mula-mula tu dia tak berapa nak cerita tapi aku pujuk jugak. Akhirnya dia menceritakan segala-gala kisah rumahtangganya sampai bercucuran airmata dia. Rupanya ex-husband dia kawin sorang lagi tanpa pengetahuan dia. Dah beranak-pinak baru dia dapat tahu. Dia ni pulak mandul sebab tu laki dia cari perempuan lain. Punyalah emotional si Mona ni bila bercerita. Aku pun buat-buatlah muka sedih, kononnya bersimpatilah dengan dia tapi yang sebenarnya mata aku tak lepas-lepas merenung pangkal buah dada dan peha gebunya yang jelas kelihatan bila dia silangkan kaki. Start pada tu dia dah mula mesra dengan aku. Aku pun pelahan-lahan atur strategi. Yang mudah sekali, aku saja bagi kerja suruh dia buat waktu petang masa orang lain dah nak balik. Konon-kononnye urgent lah. Ada can lah aku tinggal berdua dengan dia je. Bila dah selalu macam tu, aku dan dia pun makin rapat. Kadang-kadang tu kalau balik kerja lewat, aku akan hantar dia balik ke rumah. Bila di office aku sengaja je laga-lagakan badan aku kat badan dia. Nampak macam tak sengaja, tapi sebenarnya memang aku sengaja. Dia tak komplen pun. Tapi ada sekali tu aku ternampak dia tersenyum bila tangan aku tersentuh buntut dia. Ada harapan ni…. Bila dah ada tanda-tanda positif tu, aku pun mula berani cakap benda-benda yang x-rated dengan dia. Kena pulak time tu kecoh dengan kes Razak Baginda dengan model Mongolia tu. Memang banyaklah modal aku. Bila dia pun melawan balik, memang sah cerah masa depan aku. Satu hari tu, tengah syok borak pasal kes Razak Baginda tu, aku selamba je tanya dia, sejak dia bercerai tu, dia tak rasa gian ke kat lelaki. Maklumlah masa bersuami dulu dah biasa kena servis. Dia pulak selamba je jawab, "Memang la gian. Dah dekat setahun I tak merasa belaian lelaki. I ni macam perempuan lain jugak. Perlu belaian dari lelaki. Nak buat macamana lagi… kena main sendiri laa.." dia berterus-terang. "Orang lelaki senang sebab pelacur dan bohsia ramai. Macam I ni nak cari gigolo bukannye senang, kalau ade pun mahal.." dia menambah. Aku tanya sikit je, lebih-lebih pulak dia jawab. Ini sudah bagus. Bila dia dah cakap macam tu aku pun terus masuk jarum. Aku saja bodek dia, "Alaa.. orang lawa macam you ni…petik jari je, berderet jantan datang". Dia hanya tersenyum. Aku pun terus ayat dia. "You tau Mona, sejak you jadi secretary I, I selalu kena sakit bengkak-bengkak" aku cuba menjerat dia. "Bengkak kat mana?" dia tanya balik. Macam dah tau je maksud aku. Aku pun tunjuk kearah konek aku yang memang tengah stim tu. Dia tergelak besar. "Tak senonoh lah you ni.." dia mengilai manja. "Bengkak tu senang je ubat nye. Pegi cari bohsia laa.." dia kenakan aku balik. Aku cakap balik kat dia, " Tapi sakit I ni masa you ada je.. bila balik rumah terus hilang bengkak. Alaa..Mona, tolong laa tengok-tengokkan sikit sakit I ni. Tolong picit-picit sikit ke.." aku mula menggoda dia sambil tangan aku menarik tangan dia supaya menyentuh batang aku. Dia tak membantah. Tangannya aku letakkan betul-betul atas batang aku yang melintang keras dalam seluar. Tangan aku yang berada di atas tangan dia mula memicit-micit batang aku. Secara langsung tangan Mona turut memicit batang aku. Kemudian aku saja lepaskan tangan Mona sebab nak tengok respond dia macamana. Tangan Mona tetap terlekap kat batang aku. Tak beralih sikit pun. Perlahan-lahan aku dapat rasa tangan dia mula meramas-ramas batang aku dengan sendirinya. Matanya tak berkelip-kelip merenung ke arah batang aku. Umpan dah mengena nampaknye.. Masa tu dah pukul 7.15 petang. Kat tingkat office aku memang dah takde orang. "Sakit macam you ni memang I pakar mengubatnya. Tapi I selalu mengubat atas katil" dia bersuara sambil memberi jelingan yang paling menggoda. Aku dah tak tahan. "Mona.. dah lama I geramkan you.. I dah tak tahan lagi, Mona. Jom ikut I", aku cakap direct je. "Nak gi mana??" dia buat-buat bodoh. "Ikut je laa.." kata aku separuh memerintah, boss la katakan.. "Okay laa.." dia setuju. Aku terpikir-pikir jugak kat mana tempat yang selamat untuk aku menutoh makcik ni. Aku tak sangka betul yang hari tu si Mona ni boleh termakan dengan ayat-ayat aku. Walaupun aku tak berapa bersedia, peluang keemasan ni tak boleh dilepaskan begitu saja. Lauk dah terhidang depan mata, karang orang kata menolak rezeki pulak. Last-last aku bawak dia pegi Hotel Legend yang dekat PWTC tu. Dia tak banyak soal. Ikut je aku. Lepas check-in, kami naik terus ke bilik di tingkat 14. Masuk bilik je, dia terus berjalan ke tepi tingkap menikmati pemandangan KL di waktu malam. Aku berbelah–bagi samada nak mandi dulu atau terus nak jolok lubang puki Mona. Tapi bila aku nampak buntut bulat Mona tertonggek-tonggek depan mata aku, terus konek aku hilang sabar. Perlahan-lahan aku menghampiri dia. Aku terus memeluk dia dari belakang sambil aku sondol-sondolkan batang aku yang keras ke buntut tonggeknya. Tangan aku mula menjalar mencari sasaran. Buah dadanya aku ramas perlahan-lahan. "Emmm...." dia merengek. Mulut aku pulak mencium dan menjilat leher dan belakang telinga dia. Misai kontot aku turut memberus-berus leher Mona. Bau perfume yang dia pakai makin menaikkan nafsu aku. Tapi aku cuba control supaya tak nampak gelojoh sangat. Segala ilmu sex yang aku pelajari selama ni akan aku praktikkan kepada Mona. Dia mula menggeliat kegelian. Tangan kiri aku dah mula turun ke bawah dan terus menyingkap skirt ketatnya ke atas. Tangan kanan aku masih meramas tetek dia yang lembut tu. "Oooohh..… dah lama I tak buat kerja macam ni" dia merengek. Aku terus menurunkan zip skirt nye perlahan-lahan dan terus menjatuhkan skirtnya ke lantai. Panty dia yang berwarna pink tu dah ada tanda basah di bahagian cipapnya. Terus aku gosok-gosok cipap dia dari luar panty dengan tapak tangan aku. Tembam jugak cipap dia. Dia terus berpaling menghadap aku. Tangannya merangkul kemas leher aku. Mulut kami bercantum. Lidah aku terus menjolok lelangit mulut dia. Aku terus menggigit-gigit bibir dan mengulum lidah Mona sampai dia tak boleh bernafas. Kemudian aku cabut butang blouse dia satu persatu. Terserlah di depan mata aku sepasang buah dada yang besar dilitupi coli hitam. Aku rasa size coli tu tak mencukupi untuk menampung keseluruhan tetek dia sebab daging teteknya tersembul keluar ditekan oleh mangkuk coli tu. Aku timang-timang kedua-dua belah buah dada Mona dengan telapak tangan aku. Berat dan mampat. Aku terus menjilat-jilat dadanya tapi aku sengaja tidak mencabut colinya sebab nampak lebih mengghairahkan kalau tidak ditanggalkan. Hanya coli dan seluar dalam saja yang tinggal di tubuh mongel Mona. Tangan aku mula masuk ke dalam panty pink dia dan mula menjelajah segitiga emasnya. Basah gile.. Aku terkejut sebab aku tak dapat rasa sehelai bulu pun. Rupa-rupanya dia ni suka cukur bulu cipap dia. Okay jugak sebab aku pun jarang jumpa cipap yang tak berbulu. Jari-jemari aku cuba mencari biji kelentit dia. Senang je nak cari sebab dia ni memang dah tengah bernafsu jadi biji dia pun dah naik. Bulu pulak takde. Mudah sangat lah aku mencari biji kelentitnya. Dah jumpa tu aku terus picit dan gentel sampai dia menggelepar kesedapan. Punyalah banyak air yang keluar dari cipap dia. Habis basah tangan aku. Aku tarik Mona perlahan-lahan dan aku baringkan dia atas katil. Perlahan-lahan aku cabut seluar dalam pink dia. Kemudian aku kangkangkan kaki dia luas-luas. Tu diaaa… depan mata aku. Cipap tembam yang langsung takde bulu. Pagi tadi baru cukur agaknya. Biji kelentitnya jelas kelihatan tersembul di celah dua bibir cipapnya yang dah basah lecun. Lidah aku mula menjalar. Dari atas lutut aku terus jilat kedua-dua belah peha dia. Mona terus mengerang-ngerang. "Ooohh….dah laa... I tak tahan ni…". Akhirnya lidah aku sampai ke bahagian cipapnya. Aku kelebek-kelebek dengan jari aku. Jelas kelihatan cipap dia berair-air dan berwarna kemerah-merahan. Aku dah tak tahan terus aku sembamkan muka aku ke cipap dia. Lidah aku mula menjilat-jilat bibir cipapnya. Air cipapnya aku hirup sampai licin. Lemak-lemak masin rasa nya. Lepas tu aku terus jolok lubang cipap dia dengan lidah panjang aku. Mona terus menjerit-jerit sambil peha dia mengepit kepala aku. Jangan sampai security guard datang dah laa. Aku terus menghisap dan menyonyot biji kelentit dia. Lepas tu aku kemam bijinya lama-lama sampai dia menggelupur kepuasan. Habis kain cadar ditarik dan diramasnya. Dekat 10 minit muka aku melekap kat cipap Mona. Aku cuba nak cari g-sport dia pulak. Menurut cerita orang-orang tua, g-sport ni 10 kali ganda lebih sensitif dari biji kelentit. Pendekata, kalau dah jumpa tempatnya dan tahu pulak cara menggodamnya, memang perempuan tu akan ingat kau sampai bila-bila... Selalunya g-sport ni berada di bahagian dalam cipap. Kecik je benda alah tu…macam biji jerawat je. Aku terus mencari g-sport Mona dengan jari dan jugak dengan lidah. Dengan pengalaman yang ada, akhirnya jari telunjuk aku jumpa jugak punat emas si Mona. Bila dah jumpa tu mudah la kerja aku. Terus aku attack g-sport Mona dengan lidah. Aku cuit-cuit dan flick-flick kan lidah aku kat tempat tu. Badan Mona terus kejang macam kena karan letrik. Terangkat-angkat kaki panjangnya menahan sedap. "Oooohh..aaahhh..emmm.. sedapnye….please don't stop..." entah apa-apa dia merengek. Aku bila dengar dia merengek-rengek tu makin naik nafsu. "bukaklah seluar you. I nak tengok batang you" Mona terus merayu. Aku pun cabut pakaian aku satu persatu. Terbeliak biji mata Mona melihat batang aku. "Besarnya… please masuk slow-slow. I takut terkoyak lubang I" dia merayu. Aku terus bersiap-sedia untuk memasukkan keris pendek aku ke dalam cipap Mona. Aku lap dulu cipap dia dengan tuala kecik sebab berair sangat. Aku rebahkan badan aku ke atas badan Mona dan terus mencium pipi dan telinga dia. Dia terus memberi respon. Mulut kami bercantum. Kemudian aku cabut coli hitam yang dipakainya dan terus aku hisap putingnya sampai cukup tegang. Teteknya tak berapa pejal tapi masih tetap mengghairahkan. Macam biasa aku meletakkan sebiji bantal di bawah buntut dia. Biar cipap dia tercongek sikit ke atas supaya keris aku dapat menikam masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap dia. Aku merenung ke seluruh tubuh badan Mona. Memang menggiurkan. Rambut blonde dia dah jadi kusut masai. Mata dia tertutup kuyu. Mulutnya terbuka sikit sambil mengeluarkan rengekan macam anak kucing kehilangan mak. Tetek dia dengan megahnya tersergam indah. Walaupun dah jatuh sikit tapi susuk bentuknya masih lagi sexy. Aku jilat lagi tetek dia dan terus turun sampai ke pusat dia. Dia terus menggeliat kegelian. "Cepat la… I nak rasa batang you dalam lubang I. I dah tak tahan sangat ni.." dia merayu-rayu. Aku tengok cipap Mona dah kembang-kuncup. Mesti dah stim gile ni. Aku saja gosok-gosokkan kepala konek aku kat biji kelentit. Torture dia sikit… Bila aku tengok Mona dah tak tahan sangat baru aku masukkan batang penyedap aku perlahan-lahan ke dalam lubang nikmat dia Mula-mula tu payah jugak nak masuk. Ketat betul cipap dia. Mungkin sebab dia ni tak pernah beranak. Konek aku ni pulak walau pun tak panjang sangat tapi gemuk sikit. Kepala takuk aku ni adalah dekat 2 inci lebarnya. Itu yang buat makin sendat tu. Tapi bila kepala konek aku dah lepas masuk, batang aku yang selebihnya masuk dengan agak mudah. Kehangatan cipap Mona jelas dapat aku rasa. Batang aku dicengkam dengan mantap oleh otot-otot cipap Mona. Ketat, sendat dan menyentap. Macam cipap anak dara aku rasa. Mula-mula tu rentak aku perlahan je sebab takut dia sakit… tapi lepas tu dia pulak yang suruh buat laju-laju. "please fuck me harder..Oooh yes… fuck me with with your big, fat cock" dia dah bantai speaking pulak. Aku pun terus masuk gear lima, henjut semau-maunye. Melentik-lentik badan Mona menahan tujahan batang aku. Kedua-dua kakinya yang panjang tu aku sangkutkan ke bahu aku sambil tangan aku memegang pinggang Mona. Tujahan batang aku semakin laju dan padu. Memang konek aku masuk jauh kedalam cipap dia sampai kepala konek aku boleh rasa isi kat dalam tu. Tetek dia berayun-ayun ke atas dan ke bawah mengikut rentak hentakan batang aku. Mata dia dari tadi tertutup kuyu. Tangannya meramas-ramas buntut aku. Kemutan cipapnya semakin kuat. Dua tiga kali aku tengok badan Mona mengejang. Dah mencapai 'multiple orgasm' agaknya. Kemutan demi kemutan yang dibuat oleh cipap Mona terhadap batang aku membuatkan aku tidak dapat bertahan lama. Sedap dan lazat sangat rasanya. Limabelas minit kemudian aku terpancut dengan banyaknye ke dalam cipap Mona. Bersembur-sembur air mani aku keluar. Puas rasanya. Round pertama ni aku tibai Mona ikut position biasa je. Tak kisah lah..lepas ni boleh cuba style lain pulak. Mona terus terkapar layu di atas katil. Rambut perangnya menutupi muka dia. Aku tengok cipap dia yang botak tu habis merah-merah kena penangan batang aku. Coli, seluar dalam, skirt dan blouse Mona bertaburan atas lantai. Pakaian aku sendiri pun tercampak entah ke mana. Kain cadar dan selimut pun lintang-pukang jadinya. Rancak jugak pertarungan aku dengan Mona tadi. Aku tengok Mona dah terlelap. Memang dia ni tak sehebat bekas bini aku. Baru 40 minit berjuang dah terus flat. Takpelah aku bagi can dia tidur dulu. Lagipun dah dekat setahun Mona tak pekena dengan lelaki. Tapi aku puas jugak sebab cipap Mona memang ketat.. Adatlah kan…kalau benda yang haram ni memang nikmat dia lain macam sikit. Aku pasti tadi tu Mona benar-benar puas. Aku gembira dan bangga sebab berjaya memuaskan nafsu serakah Mona. Pada aku, kepuasan pasangan aku sangat penting. Aku bukan macam lelaki lain yang pentingkan batang dia je… Aku takkan puas selagi pasangan aku tak betul-betul puas. Tengok tubuh Mona yang masih berbogel terkapar atas katil membuatkan batang aku berdenyut-denyut semula. Memang aku nak kerjakan lagi makcik ni. Tapi biar dia relax kejap. Perut pun dah naik lapar jadi aku order room service dan makan dulu. Ambik tenaga balik, lepas ni nak bertarung lagi. Pukul 9.30 malam aku kejutkan Mona dan suruh dia makan. Lepas makan aku ajak dia mandi dalam bathtub bersama-sama aku. Kami berdua berbogel dan mandi bersama-sama. Aku sabunkan badan dia, dia sabunkan badan aku. "Pedihnya cipap I kena sabun" Mona mengadu. Aku cakap tu kira biasa laa sebab dia dah lama tak bersex. Bila kena usap dengan sabun dik Mona, konek aku start mencanak keras semula. Mona hanya senyum. "You ni tak puas lagi ke??" dia tanya aku. "Mana boleh puas lagi.. tadi baru first round. Kita ada dua round lagi ni" aku menjawab. "Tak larat laa… cipap I ni rasa pedih sangat.. batang you tu gemok sangat. Dulu bekas husband I punya batang panjang nye tak sampai pun 4 inci. Kecik pulak tu.." dia bercerita. "Pedih sikit je…sedap yang banyak, betul tak?" aku cuba memujuk Mona. "Memang betul…I tak pernah rasa nikmat macam tadi tu. Pandai you memuaskan nafsu I. Telaga I ni dah lama sangat kering…tapi malam ni I betul-betul puas " dia memuji aku. Ada harapan aku dapat seround dua lagi ni. "Takpe Mona… kita rehat-rehat dulu. Biar I urut belakang you dulu". Kami berdua duduk di dalam bathtub dengan dia berada di depan aku sambil aku memicit bahu dan belakang nya. "Emmm…pandai you mengurut" dia memuji. Tangan aku yang besar dan kuat ni memang sesuai untuk mengurut. Lagipun dulu aku pernah jugak belajar mengurut sikit-sikit dengan pakcik aku yang memang terror mengurut. Air yang kami takung dalam bathtub tu dah hampir penuh. Separuh dari badan kami tenggelam di dalam air. Konek aku dah keras gilee.. stim aku tengok belakang Mona yang gebu tu. Mona bersandar ke badan aku. Matanya tertutup rapat. Aku terus memeluk Mona dari belakang sambil tangan aku meramas buah dadanya perlahan-lahan. Buah dadanya yang dibasahi air sabun tu berkilat-kilat bila terkena pancaran lampu bilik air tu. Nafsu aku dah kembali memuncak. Mona pun aku tengok dah horny balik. Aku suruh Mona bangun sikit dan aku suruh dia duduk atas konek aku sambil membelakangkan aku. Perlahan-lahan konek aku masuk sekali lagi ke dalam cipap Mona. "Oooohh..sedapnye…" dia mula merengek. Sambil mencangkung dia pun mula turun naik atas konek aku. Sedap gilee gua cakap sama lu. Tangan aku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya dari belakang. Makin laju Mona turun naik atas konek aku. Habis melimpah-limpah air keluar dari bathtub tu. Best jugak beromen dalam air ni. Kemudian aku suruh Mona ubah position. Aku suruh dia menghadap aku pulak. Baru nampak tetek dia berayun-ayun. Terus aku hisap dan gigit puting tetek dia sampai dia mengerang-ngerang kesedapan. Kepala aku ditarik rapat ke dadanya. Habis rambut aku ditarik-tariknya. Memandangkan bathtub tu agak kecik, keadaannya tidak berapa selesa. Aku dan Mona ni pulak dari jenis yang size badan besar. Mana tahan duduk lama-lama dalam bath-tub tu. Aku pun angkat Mona dan mendukungnya ke katil. Masa aku dukung dia pun konek aku masih melekat kat dalam cipap dia. Mona memeluk aku dengan erat. Badan kami masih dibasahi air. Mana sempat nak lap. Sampai di katil, aku bantai dia dari belakang pulak. Biasa laa.. doggie style. Buntut dia yang tonggek tu membulat besar bila aku tonggengkan dia atas katil. Saja aku rotan-rotankan buntut dia tu dengan batang 5 inci aku sebelum batang aku tu menusuk masuk. Inilah buntut yang selama ni menjadi idaman aku. Tercapai jugak wawasan aku untuk menutoh buntut tonggek dia dari belakang. Aku ni kalau dah second round memang boleh bertahan lama punye.. Awal-awal lagi aku dah lajukan rentak. Sampai merangkak-rangkak Mona aku tutoh. Round kedua ni Mona lebih hebat beraksi. Sama-sama melawan. Setiap tujahan batang aku dibalas dengan kemutan yang mantap. Aku gunakan segala style dan teknik yang aku pelajari ke atas Mona. Dah puas aku doggie kan dia, aku tala pulak dia cara mengiring. Lepas tu aku dudukkan dia atas meja mekap dan aku tala dia sambil aku berdiri. Kepala dia terlentuk-lentuk kat bahu aku sambil tangannya merangkul leher aku. Bila aku dah agak penat, aku duduk atas kerusi dan Mona pulak duduk atas aku. Tangannya memaut lehar aku sambil buntutnya diayak-ayak atas batang aku. Dia pulak yang berdayung dan menentukan rentak.. Power jugak makcik ni. Bila tiba giliran aku balik, aku baringkan dia atas katil dan aku cuba buat tit-fuck pulak. Buah dada dia yang besar dan lembut tu memang sesuai sangat untuk dibuat tit-fuck. Aku suruh dia kepit batang aku dengan dua tetek besarnya tu. Lepas tu aku pun sorong batang aku keluar masuk celah tetek dia. Best gile aku cakap kau. Bila aku rasa macam dah nak terpancut, aku ubah position macam style biasa. Aku diatas dia dibawah. Aku henjut selaju yang boleh. Terangkat-angkat punggung dia menyambut tujahan batang aku. Kepalanya berpusing kekiri dan kekanan. Sedap sangat agaknya. Kedua kakinya mengepit pinggang aku dengan kuat. "Oohh..…uummph…uummph…fuck me harder. Jangan berhenti…buat laju-laju lagi.. Aduhhh… sedapnya…". Mona terus merengus-rengus kesedapan. Kemutan cipap dia pun bukan main kuat lagi. Dah la lubang dia memang sempit. Senak konek aku dibuatnya. Nasib baik cipap dia ni jenis kuat berair. Habis sampai ke peha air dia meleleh-leleh. Berlecak-lecak bunyinya bila aku menutoh dia. Kepala konek aku menujah ke setiap sudut dalam cipap Mona. Ke depan, ke dinding kiri, ke dinding kanan, ke bawah dan jugak ke atas. Mona dah macam kena sawan. "Ooh..Oohh… Umph… laju lagi… laju lagi… please don't stop…sedaaaaaapppnye." Terkejang-kejang badan Mona. Aku sendiri pun dah tak tahan. Darah dah naik ke kepala. Berpinar biji mata aku. Pancutan air mani aku dah tak boleh ditahan lagi. Pancutan yang pertama aku lepaskan jauh ke dalam rahim Mona. Pancutan yang kedua, ketiga dan seterusnya aku lepaskan kat atas tetek dan perut Mona. Air mani pekat aku meleleh dan bertakung di dalam lubang pusatnya. Jari-jemari Mona terus menyapu-nyapu air mani aku ke atas seluruh perut dan buah dadanya. Mona terkapar kelesuan sambil memberi senyuman manis kepada aku. "I tak tahu ilmu apa yang you pakai, tapi you memang hebat. I betul-betul puas malam ni. Tak pernah I rasa nikmat macam ni" dia memuji aku. "You pun apa kurangnya Mona. I pun puas jugak" aku memuji dia balik. "You ni, kalau tengok di office nampak lembut je, tapi bila atas katil, bukan main rakus dan buas lagi. Tak sangka betul I". Aku jawab selamba je "Biasalah Mona, I ni macam harimau, suka sembunyi kuku. Buas bila perlu je.." Lepas berbual-bual sikit, kami pun berkemas dan siap-siap nak balik. Cukuplah dua round dulu sebagai permulaan. Burung dah dalam genggaman. Banyak masa lain untuk aku buat projek dengan Mona. Pukul 12 malam aku hantar Mona balik. Lepas tu aku pun terus balik. Besok pagi bila jumpa Mona di office dia hanya tersenyum lebar. "you punya pasal sampai ke pagi ni cipap I masih rasa pedih lagi. Nak buang air pun pedih. Tetek I pun masih sengal-sengal lagi, teruk kena uli dengan you malam tadi" dia mengadu kat aku. "You kena buat something untuk I sebagai hukuman" dia terus mengusik aku. "Boleh no problem. You cakap je apa you hendak. Nak naik gaji, nak suruh I belanja makan, you cakap je you nak apa. You punya pasal, no problem" aku menjawab dengan yakin. "I nak rasa batang you lagi. I want to feel your big, fat cock in my wet, juicy pussy. I nak hari ni jugak" kata Mona sambil lidahnya menjilat-jilat bibirnya dengan gaya yang amat sexy sekali. Tak sabar nampaknye makcik ni. "Tadi kata pedih laa, sengal laa, ni nak kena sekali lagi pulak" aku saja kenakan dia balik. "Pedih sikit je, sedap yang banyak" jawab Mona ringkas. Dah merasa sekali batang otai aku yang gagah perkasa ni terus hilang malu makcik ni. Aku dah agak dah, kena sekali pasti nak lagi. Maka tanpa membuang masa, pagi tu jugak kami ke Hotel Legend sekali lagi sebab bilek hotel semalam tu pun aku tak check-out lagi. Kami beradu tenaga sebanyak 2 round lagi pagi tu. Dekat pukul 12 tengahari baru balik office. Terkengkang-kengkang Mona berjalan sebab cipap dia makin pedih. Dan dipendekkan cerita, start pada tu lah aku mula menjalinkan hubungan sulit dengan secretary aku si Mona. Dalam hubungan ini aku yang banyak memainkan peranan sebab si Mona ni walaupun dah agak berumur tapi tak banyak pengalaman di atas ranjang. Tapi yang penting nafsu sex dia kuat dan dia berani mencuba style-style baru. Mona ni selagi tak klimax tiga kali memang dia tak akan puas. Teruk jugak aku melayan nafsu buas dia. Sekarang ni Mona dah pandai hisap batang aku walaupun tak lah sehebat mana. Dah pandai telan air mani aku pun. Dulu masa mula-mula aku pancut dalam mulut dia, terus dia termuntah. Sekarang ni sampai kering air mani aku disedutnya. Cuma aku tak main ikut lubang buntut dia je lagi. Selalunya aku beromen dengan dia di hotel-hotel berhampiran office aku. Tapi sebab belanjanye agak tinggi kami sekarang buat projek di office je. Lagipun aku ada bilik sendiri. Jadi mudahlah nak beroperasi. Bila orang semua balik je.. kami pun clearkan meja dan terus bergumpal. Kadang-kadang tu atas lantai pun jadik. Office aku ni lebih 90% pekerjanya ialah bangsa Cina. Memang diorang tak peduli pun apa kami buat. Pernah jugak aku beromen di apartment dia. Tapi tu kira bahaya sikit takut ada orang report kat pejabat agama nanti. Kadang-kadang tu bila aku pegi outstation, dia akan ambik cuti dan ikut aku sekali. Tu yang kadang-kadang aku sampai tak jadi buat kerja tu.. Asyik berkelubung bawah selimut dalam bilik hotel je..nak buat kerja macamana. Kalau di office, aku selalu arahkan dia supaya jangan pakai seluar dalam supaya senang tangan aku menggentel biji kelentit dia. Dia mengikut je. Arahan boss la katakan.. Kalau aku dah horny sangat, aku akan suruh Mona merangkak masuk bawah meja aku dan hisap batang aku. Best woo...kalau ada secretary yang sanggup buat apa saja untuk bossnya. Kadang-kadang tu aku suruh dia cabut coli bila dah petang-petang sikit sebab aku suka tengok tetek dia berayun-ayun dalam baju bila dia berjalan. Tugas aku pulak ialah tukang cukur bulu cipap dia. Best jugak… sambil-sambil aku mencukur tu boleh jugak aku menjilat-jilat cipap dia. Hubungan sulit aku dan Mona masih berterusan sampai ke hari ini. Cuma aku selalu sangat kena travel outstation sekarang ni. Masuk office pun paling banyak 4,5 hari je dalam sebulan. Jarang dapat buat projek dengan Mona.

Aku Dan Mertua Ku

Kisah ini berlaku pada diriku bermula 2 tahun dahulu dan telah berterusan sehingga kini. Aku tidak minta ia berlaku kerana sebelum ini aku memang hidup bahagia disamping isteriku yang cantik dengan 7 orang anak. Tiada apa-apa kekurangan pada isteriku. Dalam bilik tidurpun isteriku masih hebat. Dia dapat melakukan apa sahaja asalkan kami puas ketika bersama. Sejak kematian bapanya, isteriku semakin rapat dengan emaknya dan aku bertindak membantu menyara adik-adik iparku bersekolah. Kami makan bersama-sama dan selepas makan, aku lihat anak-anak dan adik iparku telah berkenalan dengan ramai rakan sebaya mereka dan bermain bersama-sama di kawasan perkampungan itu. Emak mertuaku terus bergerak ke chaletnya. Katanya, dia hendak berehat. Aku dan isteriku bersiar-siar di tepi pantai yang hanya diterangi oleh cahaya lampu pantai yang malap dan cahaya bulan di langit. Kami mencari suatu sudut yang sunyi dan berasmara seperti kami mula-mula baru kahwin dahulu. Apabila kami terasa ingin bersetubuh, kami kembali ke chalet dan terus masuk ke bilik. Oleh kerana anak-anak masih belum balik, kami bersetubuh sepuas-puasnya didalam bilik. Aku tak tahu kenapa malam ini aku tidak boleh terpancut sedangkan isteriku telah tiga kali lemas.

Mungkin peristiwa siang tadi bersama emak mertuaku mengganggu perasaanku. Aku mengenangkan peristiwa yang berlaku antara aku dan mak mertuaku siang tadi. Adakah disengajakan atau tidak. Aku belum pernah bernafsu terhadap perempuan lain selain isteriku yang cantik dan bertubuh mekar, tetapi hari ini aku terangsang terhadap emak mertuaku sendiri. Walau dalam usia 54 tahun, emak mertuaku masih nampak menarik. Tidak terlalu kurus tetapi gebu. Buah dadanya terasa masih utuh dan keras ketika menghimpit dadaku. Daging pinggangnya masih kental. Aku cuba melawan perasaanku tetapi nafsu syaitan masih menggodaku. Dalam benakku bertanya sendiri. Adakah dia akan menyerah dengan mudah kalau aku menggodanya. Perasaan yakin dan tidak yakin berkecamuk dalam benakku. Nak buat atau tidak. Akhirnya aku berkeputusan untuk mencuba dan aku melangkahkan kakiku ke chaletnya. Dipertengahan perjalananku aku tersentak apabila tiba-tiba emak mertuaku berdiri didalam kegelapan malam dihadapanku. " Eh! Mak, nak ke mana ?" Tanyaku dengan nada terperanjat. Dia menyahut. "Emak tak boleh tidur kerana dah puas tidur siang tadi, Arshad nak kemana ?" Dia menanyakan aku pula. " Arshad pun tak dapat lelap mata. Kan sejuk ini mak, kenapa tak pakai baju sejuk?" Aku meneruskan kata-kataku. " Taklah Arshad, angin malam ni hangat sangat. Kalau Arshad belum nak tidur, teman mak jalan-jalan kat pantai." Pintanya. "Baiklah mak, jom." Jawabku. Situasi ini telah melenyapkan segala yang aku ranncangkan tadi. Aku tak tahu nak buat apa bila berhadapan dengannya begini lalu aku cuba turutkan kehendakknya sebagai emak mertuaku. Kami bersiar-siar dengan mengikut langkah kakinya. Kami berjalan seiringan dengan jarak selengan sambil bercakap bila perlu sahaja. Tanpa sedar, kami telah berjalan jauh dari tempat penginapan kami. Tiada lagi lampu pantai hanya cahaya bulan menerangi laluan kami. Sesampai dikawasan berbatu, kami memanjat ke atas dan berdiri menikmati angin malam. Emak mertuaku berdiri diatas batu sambil aku duduk lebih kurang dua meter dibelakangnya. Cahaya bulan yang memancar ketubuhnya menembusi kain pelekat dan baju kebaya kedahnya sehingga menampakkan bentuk tubuh yang serta merta merangsang syahwatku. " Dia menggoda lagi ke?" kata hatiku. Tiba-tiba dalam kesunyian malam itu, aku terdengar suara-suara dari dalam semak-semak dibelakangku.

Emak mertuaku juga terperasan lalu bergerak menuju ke arah ku. " Bunyi apa tu, ada orang kat sinilah Arshad." Emak mertuaku berkata sambil terus bergerak menuju ke arah datangnya suara tersebut. Aku menuruti dibelakangnya. Langkahnya terhenti apabila terlihat sesuatu. Aku bergerak rapat ke arahnya dan amat terperanjat sekali apabila melihat bayang-bayang dua manusia sedang enak bersetubuh dihadapan kami. Seketika pula terdengar disebelah kanan dan kiri kami. Mereka semua sedang memadu asmara sambil melempiaskan nafsu masing-masing. Syahwatku terus terangsang tetapi aku melawannya. Tiba-tiba emak mertuaku bersuara membisikku. " Diaorang semua tengah main, Arshad." Aku hanya mampu menjawab, "A' ah". Dan tak tahu nak buat apa. Tiba-tiba leherku dipaut dan ditarik kebawah. Emak mentuaku telah terbaring dengan tangannya memaut leherku. " Jangan cakap apa-apa, kita buat macam diaorang. " Aku tersentak sebentar tetapi aku tahu ini lah peluang yang aku inginkan sejak tadi, kenapa pula aku harus menolak. Aku merebahkan tubuhku keatas tubuhnya dan terus mengucup mulutnya. Lidah dan gigi kami berlaga-laga dengan rakusnya. Sungguh nikmat. Aku ingin menikmati teteknya lalu aku seluk kedalam bajunya dan meramas-ramas payu dara emak mertuaku. Dia mengerang sambil tangan kanannya menyentap-yentap seluarku. Aku mengerti kehendaknya lalu bangun dan menanggalkan seluarku. Tanpa seluar dalam, batangku terus menerjah keluar sambil emak mertuaku menyelak kainnya keatas menampakkan kemaluannya yang masih lebat berbulu diterangi cahaya bulan. Dia mengangkat kelengkangnya dan aku terus rebah lalu menyucukkan batangku kemulut farajnya. Tanpa lengah-lengah dia menolak punggungnya keatas dan farajnya menelan batangku hingga ke pangkal. Kakinya memaut punggungku bagai tidak mahu melepaskan batangku. Kami terdiam sebentar dan farajnya mengemut-ngemut batangku. Nafasnya semakin kuat dan tiba-tiba sahaja dia mengerang dan terus longlai. Aku macam tak percaya. Belum pun aku bermula, dia sudah kekemuncak. Pautan kakinya dilepaskan dan batang aku yang masih keras terbenam dalam lubang farajnya. Tiada kata-kata yang keluar dari mulutnya. Dalam kegelapan malam itu, dia menarik tubuhku rapat ketubuhnya, mengucupku dan kemudian menolakku baring disebelahnya di atas rumput-rumput yang dibasahi embun bercampur perahan peluh kami berdua.

Selepas beberapa ketika, masih tiada kata-kata hanya sekali-kali dia mengucup-ngucup dan menjilat dadaku. Tak tahu apa hendak aku katakan. Masing-masing membisu. Jam tangan aku berbunyi dan aku dekatkan kemataku menunjukkan jam 3.00 pagi. Pukul lima pagi, pasti isteriku akan bangun. Apa harus aku katakan jika dia dapati aku dan emaknya tiada dikatil masing-masing. Seperti dia mengetahui apa yang sedang aku fikirkan, tiba-tiba emak mertuaku bersuara sambil menarik-narik batangku yang mencodak kelangit. "Masukkan Arshad!, mak dah puas, Arshad mainlah emak sampai Arshad puas." Aku tak tahu apa nak jawab. Aku hempap tubuhnya dan tusukkan batangku kedalam farajnya. Walaupun dia telah puas, dia membantu dengan mengerakkan punggungnya kekiri, kekanan, keatas dan kebawah. Sambil menyetubuhinya, aku ramas teteknya dan sekali-sekala aku rapatkan bibirku kebibirnya. Sekali sekala aku lajukan sorongan dan adakalanya aku perlahankan dengan tujuan dapat membangkitkan nafsunya semula walaupun terpaksa mengambil masa lama sedikit. Harapanku tidak sia-sia, kemutan farajnya mula terasa, lidahnya mula minta dinyonyot dan kakinya mula berpaut kuat tetapi apakan daya, aku sudah tidak dapat bertahan dan dengan sekali huja, batangku terbenam hingga ke pangkal dan terus menyemburkan air kasih hingga melimpah keluar bersama-sama dengan batangku yang mula layu. " Maafkan Arshad mak, Arshad tak boleh tahan lagi." Rayuku. Dia hanya menjawab. "Tak apalah." Dan kami terus berpelukan dan berkucupan apabila jam tanganku berbunyi lagi. Kami terus membetulkan pakaian masing-masing dan meninggalkan tempat kami bermadu dengan insan-insan yang masih bergelimpangan melayari kasih mereka. Setibanya ditempat penginapan kami, aku menghantar emak mertuaku hingga kebiliknya. Sebelum beredar kami sempat berkulum lidah sambil dia meramas-ramas batangku dan aku menjolok-jolok jariku kedalam lubang farajnya. Aku terus membaringkan tubuhku disebelah isteriku dan terlena hinggalah aku dikejutkan oleh isteriku. " Bang, bangun, sejam lagi kita nak bertolak ke tempat perkelahan. Semua dah bersedia. Apa ni, tidur jauh malam, kan lepak dah. Bangun cepat." Mataku terasa kelat tetapi aku harus bangun. Aku bergerak menuju ke bilik air. Di depan chalet aku lihat emak mertuaku sedang rancak bergurau dengan cucu-cucunya, tidak lagi terconggok senyap sendirian seperti semalam. Dia memandang kearahku sambil tersenyum. Dia nampak riang sekali hari ini. Selepas mandi, aku terus masuk ke bilik. Aku lihat isteriku sedang berbaring di atas katil. Apabila nampak aku masuk, dia mula berkata. " Bang, sebelum pergi, kita main sekejap." Pintanya. Dalam hatiku berkata. "Wow!, boleh ke ni?" . Aku harus memikirkan sesuatu supaya keupayaanku tidak ketara selepas berhempas pulas dengan emaknya malam tadi."Phew! apa aku nak buat ni. Rasa macam tak sanggup. " bisik hatiku lagi. Supaya tidak mengecewakannya aku memberi alasan. "Has! Bukan tak nak, tapi kena minum RedBull dulu. Itupun selepas setengah jam baru boleh. Jadi masa tak ada sayang. Kita dah nak bertolak." Penjelasan itu sudah cukup meyakin isteriku. Dia mengalah tetapi dengan kata-kata. " Tapi malam nanti bagi Has tau." Aku hanya mampu tersenyum. Masa untuk bertolak ke jeti untuk menaiki bot ke tempat perkelahan hampir tiba. Bot sudah berada dipengkalan dan pelancong-pelancong sedang berbaris untuk menaiki bot. Dari atas bukit tempat penginapan kami jelas nampak bot besar yang tertambat di jeti. Aku memanggil semua anak-anak aku dan adik-adik iparku supaya bergerak ke jeti. Tidak kelihatan emak mertua dan isteriku. Aku memanggil isteriku dan terdengar suara sahutan dari chalet emak mertuaku. Sebentar kemudian hanya isteriku sahaja yang keluar dan aku bertanya dimana emaknya. "Abang! Abang jangan marah ye!" "Kenapa?" Balasku. " Emak takut dia mabuk lagi naik bot, jadi dia tak nak ikut. Tapi takkan nak tinggalkan dia sorang di sini." Jawab isteriku. " OK lah, Has tinggal dengan mak, biar abang bawa anak-anak." Balas ku lagi. "Woi! Woi!, malam sikit," jawab isteriku. "Has, pergi sama anak-anak, Abang temankan emak. Abang dah pernah ke sini tapi Has baru sekali ini. Jadi abang kenalah temankan emak. " Aku tergamam sebentar dan memandang isteriku dengan pandangan yang memeranjatkan sambil membalas. " OK! Tapi jaga anak-anak baik-baik, jangan ada yang lemas " dan disahut oleh isteriku yang telah sampai ke bawah bukit. "Jangan takut, Abang jaga emak baik-baik tau." Dan terus menghilang menuju ke jeti. Perasaanku bercampur-campur. Tidak suka kerana tidak dapat berkelah bersama-sama anak-anak dan isteriku. Suka, munkin peristiwa semalam akan berulang. Tiba-tiba emak mertuaku muncul di hadapan chaletnya sambil memandang aku. Aku meneriak kepadanya. " Emak, kita pergi sarapan dulu kat sana jom." Emak mertuaku terus berjalan menuju ke arahku. Setibanya disampingku, aku mengulang kembali kata-katanya semalam. " Jangan cakap apa-apa, kita buat macam diaorang. " Emak mertuaku tersenyum mendengarkannya lalu aku kucup sekali dibibirnya. Dia tersipu-sipu seolah-olah malu. Aku pimpin tangannya menuju ke gerai untuk bersarapan. " Emak makan kenyang-kenyang, nanti tak cukup tenaga." Aku memulakan perbualan. Dia bertanya, "Tenaga untuk apa?" lalu aku menjawab. "Untuk main dengan saya." Dia hanya menyahut, "Ishhh, Arshad ni." Kami bersarapan nasi lemak dan meminta lauk ketam goreng. Emak mertuaku begitu berselera sekali pagi ini. "Lepas ini kita nak kemana mak?" Tanyaku. Emak menjawab, " Ke biliklah, ke mana lagi?" Aku terasa gembira sekali dengan jawapannya dan batangku menunjukkan perasaannya sendiri dan mula mengeras. Selesai bersarapan, kami bergerak menuju ke tempat penginapan dan aku bertanya kepada emak mertuaku dia hendak dichalet aku atau chaletnya. " Dekat bilik maklah, kalau bilik Arshad nanti, bersepah air mani dan peluh. Nanti Hasnah perasan baru padan muka." Aku akur dan terus menuju ke chalet emak mertuaku. Setibanya didalam chalet, aku menguncikan pintu dan tingkap-tingkap dan memasang penghawa dingin. Aku dakap emak mertuaku dan menjilat mukanya. Dia hanya tegak membatu membiarkan perlakuanku. Kemudian aku tanggalkan bajunya dituruti dengan kainnya. Dia tidak memakai seluar dalam dan berdirilah ia dihadapanku tanpa seurat benang. Dia cuba menutup dadanya dengan telapak tangan tetapi aku melarangnya. Aku arahkan emak mertuaku berdiri tegak dihadapanku kerana aku katakan padanya aku hendak menatap tubuh yang melahirkan isteriku. Aku duduk ditepi katil sambil memerhati setiap sudut tubuhnya. Umurnya 54 tahun. Muka tidak nampak berkedut tetapi jelas sedikit kedutan diatas lehernya. Kulit diatas dadanya sedikit kelihatan kasar tetapi buah dadanya sederhana dan licin keputihan. Lengannya masih gebu dan kelihatan sedikit lemak ditepi pinggang dan perutnya. Di sebelah kanan bawah perutnya ada parut melintang dari kanan ke kiri, bekas pembedahan untuk mengikat tiub falopiannya bagi mengelakkan kehamilan setelah melahirkan 14 orang anak. Ini bermakna, seberapa banyak aku pancutkan air maniku, dia tidak akan hamil. Punggungnya kecil dan melurus dari peha ke betisnya. Sungguh menghairahkan. Setelah puas aku menatap tubuhnya, aku bangun dan menanggalkan pakaianku dan bertelanjang bogel dihadapannya. Ketika aku menanggalkan seluar dalamku, dia memalingkan mukanya tetapi aku merapatinya lalu memenang kepalanya dan mengarahkan pandangannya kepada zakar ku. Dia mengeraskan kepalanya untuk berpaling semula lalu aku berkata padanya. " Mak tak nak tengok benda yang masuk dalam pepek mak semalam." Tanpa berkata, dia memusatkan pandangannya kepada zakarku. Kemudian aku mendongakkannya dan mengucup bibirnya. Cara dia menyambut kucupanku seolah-olah dia hendak berubah fikiran untuk tidak meneruskannya lalu tanganku ku letakkan pada buah dadanya dan perlahan-lahan meramas-ramas putingnya sehingga mulutnya terbuka dan menerima lidahku. Kami masih berdiri sambil melayan perasaan kami. Dia mula merangkul leherku dan sebelah tangannya membelai batangku yang sememangnya telah mencodak keras. Nafasnya semakin kencang, mendengus-dengus dengan kuat. Tiba-tiba dia meronta melepaskan tubuhnya dari dakapanku. Aku tersentak seketika tetapi apabila di terus naik keatas katil dan terlentang mengangkang menampakkan pepeknya dengan gaya seorang perempuan yang kelaparan sek, aku terus menerkamnya. Lantas dia mencapai batangku dan menghalakannya ke lubang farajnya. Dengan sekali henjut, seluruh batangku terbenam ke dalam bersamaan dengan suaranya yang mengerang kesedapan. Semasa ini kami tidak pandai lagi melakukan "foreplay" maka itu kami terus sahaja bersetubuh. Setiap tolakkan masuk batangku disambut dengan suara mengerang dari emak mertuaku. Sorong menyorongku semakin laju, seirama dengan ayakan punggungnya. Lidahku dinyonyot sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya hinggalah tubuhnya mengejang dan mengigil akibat kepuasannya telah memuncak. Aku hentikan gerakanku seketika sambil menekan batangku sedalam yang munkin. "Uhhhhggg, uhhhhgggggg." suara garau keluar dari tengkoroknya menandakan nikmat yang amat sangat diikuti dengan tubuhnya yang terus longlai tidak bermaya. Setelah keadaan reda, aku teruskan gerakan batangku kelubang farajnya. Dalam kedinginan penghawa dingin pun tidak dapat menahan curahan peluh kami, bersatu membasahi tubuh dan tilam tempat kami bersetubuh. Aku memperlahankan gerakan batangku yang licin keluar masuk lubang nikmat yang telah dibasahi lendir yang terbit hasil nikmat persetubuhan kami. Dadanya turun naik dengan nafasnya yang kencang seperti orang yang baru menamatkan perlumbaan 100 meter dipadang. Dalam usianya 54 tahun, staminanya tidak sekuat nafsunya lagi tetapi keperluan syahwat dan nafsunya amat diperlukan untuk terus menikmati kepuasan. Aku mengalah dan mencabut batangku lalu berbaring disebelahnya, menunggu sehingga kepenatannya reda. Dalam keadaan lemah laonlai itu tangannya mencapai batangku dan membelai perlahan-lahan sehingga lendir dibatangku kering dibuatnya. Emak mertuaku berpaling memandangku sambil tersenyum puas. " Biar emak rehat sekejap ya Arshad." Rayunya pada aku. Aku hanya menganggukan kepalaku. Dalam pada itu, tanganku aku letakkan pada pepeknya dan meraba-raba lubang nikmat tersebut. Dia membuka luas kelengkangnya supaya aku dapat terus mainkan jari-jariku. Mungkin kerana terlalu keletihan, emak mertuaku terlena. Aku bangun mencari tuala dan aku kesat hingga kering lendir yang membasahi pepeknya. Setelah kering, aku menghempapnya lalu memasukkan batangku kelubang nikmat itu dan mengerakkannya perlahan-lahan. Emak mertuaku membuka matanya dengan lesu dan membiarkan aku menyetubuhinya. Lima minit kemudian aku melepaskan benih kasih ku ke dalam lubang farajnya. Sekali lagi pepeknya dibasahi dengan air maniku. Dia masih terlena dan setelah aku cabut batangku keluar aku turut terlena disisinya. Bila aku tersedar, jam dinding telah menunjukkan pukul 12.30 petang dan perutku terasa lapar. Emak mertuaku masih nyenyak dengan dengkuran perlahan. Aku bangun dan terus kebilik mandi, membersihkan tubuhku dan apabila aku keluar dari bilik air, dia masih lena. Aku duduk dikerusi di hadapan katil sambil menatap tubuhnya. Dalam hatiku bertanya sendiri, mengapakah mesti emak mertuaku menjadi perempuan selepas isteriku yang aku tiduri. Sampai bilakah hubungan ini akan berterusan. Setelah sekian lama duduk memerhati tubuh mertuaku yang baru aku gauli dengan nikmatnya bertelanjang bulat di atas katil aku bangun mengejutnya. " Mak!, Mak! " terasa janggal pula memanggilnya mak selepas apa yang kami lakukan bersama. "Mak! Bangun." Apabila dia membuka matanya, bagai seorang yang baru dikejutkan dari mimpinya, dia cepat-cepat menarik selimut untuk menutupi tubuhnya yang bertelanjang bulat. Dengan rambutnya yang kusut masai dan baru bangkit dari tidur barulah kelihatan seperti seorang perempuan tua seusia umurnya. Aku duduk disisinya sambil memegang bahu dan berkata, " Emak, Arshad ni. Bangun dulu dan kita pergi makan tengahari." Seolah-olah baru sedar dari lamunan dia menjawab. " Oh, Arshad " lalu terus bangun dan melepaskan selimut yang menutupi tubuhnya dan terus bergerak ke bilik air. Dengan bertuala aku mengikutnya ke bilik air. Dia telah merapatkan pintu bilik air lalu aku mengetuk untuk masuk. Tiada jawapan seketika lalu aku menolak pintu bilik air dan masuk. Aku lihat seorang perempuan tua dan dia telah menanggalkan gigi palsunya sedang mencangkung membuang air kecil. Bersama air kencingnya, meleleh keluar lendir berwarna putih. Matanya memandang ke bawah melihat lendir putih yang banyak sekali keluar bersama air kencingnya sambil berkata. " Banyaknya air mani Arshad dalam pepek mak." Apabila dia mendongak semula memandang padaku, wajahnya tanpa gigi palsunya tampak terlalu tua. Alangkah anehnya perasaanku, keadaan wajahnya membuatkan aku semakin terangsang kuat lalu aku membuka tualaku dan menunjukkan batang aku yang keras mencodak kedepan. Dia cuba menyembunyikan mukanya dengan menutupnya dengan kedua-dua belah tangan. Aku bergerak rapat kearahnya yang sedang mencangkung dan menariknya bangun berdiri dihadapanku. Aku kuakkan tangannya lalu menatap wajahnya tetapi dia cuba menundukkan wajahnya mengelak dari tatapanku. Aku menundukkan kepalaku dan mencapai bibirnya dengan mulutku tetapi dia berpaling dan berkata. " Jangan tengok mak macam ni. Mak malu." Tanpa banyak bicara aku mengangkatnya lalu membawanya keluar dari bilik air dan membaringkannya di atas katil. Aku telah terlalu terangsang dan tidak boleh mengawal perasaanku lagi. Aku naik keatasnya dan mendepangkan kedua-dua tangannya. Dia memalingkan mukanya mengelak dari pandangnku. Aku jerit kepadanya. " Pandang sini. " Emak mertuaku terkejut dengan suara ku yang meninggi tetapi di menuruti arahanku dan memandang ke arahku. Aku merapatkan mulutku ke mulutnya yang tanpa gigi. Aku belah mulutnya dengan lidahku dan melahapnya dengan rakus. Batangku masih terletak diatas perutnya. Aku lepaskan tangannya, memaut rambutnya sambil berkucupan. Air liur kami bertakung dengan banyak sehingga meleleh-leleh keluar bercampur baur.Tangannya memaut tengkukku dan kami terus berkucupan selama beberapa minit lagi. Kemudian aku turun dari tubuhnya dan berbaring disisinya. Aku mengiringkan tubuhku dan memeluknya. Aku lihat air mata emak mertuaku meleleh keluar dari matanya. Dia menangis dengan senyap. Aku menongkat kepalaku memandangnya dan sebelah tanganku memegang buah dadanya. " Mak menangis mak, kenapa ? " Tanya ku. " Arshad, kita dah lakukan dosa besar, Mak rasa berdosa pada Hasnah. Mak kesian pada dia." Timbul rasa kekesalan pada dirinya dan dia menyambung, " Mak rasa kita lupakan apa yang telah kita lakukan dan kembali seperti biasa. " Aku hanya terdiam tanpa kata-kata. Aku cuba mencium bibirnya tetapi dia mengelak dan mengetapkan bibirnya dan terus berkata. " Walaupun mak akan rasa kekosongan tetapi biarlah ia berlalu dengan sendirinya. Maafkan mak, Arshad. " Situasi begini membuatkan aku panik lantas aku terus bangun mengenakan pakaianku dan beredar keluar dari chaletnya membiarkan emak mertuaku bersendirian. Kemudian aku terus menuju ke restoran untuk mengisi perutku yang lapar sambil melayani fikiranku yang berserabut dengan seribu persoalan. Selesai makan, aku duduk di jeti, cuba menenangkan fikiranku. Setelah dia mengajar aku betapa enaknya perhubungan sumbang ini, tiba-tiba dalam sekelip mata dia cuba mengakhirinya. Aku masih mengingini untuk meratah puas-puas tubuhnya. Bagaimana akan aku hadapinya selepas ini ? Aku bertekad untuk bersemuka dengannya sebelum isteri dan anak-anak aku pulang sekitar jam 6.30 petang ini. Jam aku menunjukkan pukul 2.30 petang dan emak mertuaku tidak kelihatan dimana-mana. Dia pasti masih berada dichaletnya. Aku terus menuju ke restoran untuk membelikan makanan untuk dibawa kepadanya. Aku melangkahkan kakiku menuju ke chaketnya dan sesampai di pintu chalet, aku mengetuk dan emak mertuaku membuka pintu. Belum sempat aku mengatakan sesuatu dia mula bersuara. " Arshad, mak nak cakap sikit dengan Arshad. " lalu dia duduk di atas kerusi. Aku menghulurkan makanan yang aku belikan seraya berkata. " Nah mak. Arshad belikan mak nasi bungkus. Mak makanlah dulu. Selepas ini kita boleh berbincang. " " Takpe lah, letak dulu atas meja ni. Nanti mak makan. Kita mesti bincang dulu. " balasnya. Aku duduk di kerussi berhadapan dengannya lalu memusatkan pandanganku kearahnya. Emak mertuaku cuba mengelak pandanganku. Dia tidak memandang tepat padaku. Aku jadi sedikit gementar untuk menghadapi suasana ini tetapi aku kuatkan semangat dan memulakan bicara. " Mak, kalau mak nak bincang tentang apa yang kita dah lakukan, Arshad bertekad, walau apapun yang akan berlaku, Arshad tetap mahu main dengan emak." Belum sempat aku menyambung kata-kataku, dia menyampuk, " Arshad, apa yang kita lakukan ini berdosa. Mak tak tahu kenapa mak buat macam ini, dengan menantu mak pulak tu. Terus terang mak katakan, mak memang bernafsu kuat. Selepas bapak meninggal, mak masih boleh bertahan lagi tetapi sejak Pak Ayub mengusik-usik mak hari itu, tiba-tiba mak rasa mak perlukannya lagi. Nafsu mak kembali lagi walaupun mak dah tua ni. " " Mak, nafsu akan pergi selepas kita mati. Selagi kita hidup, selagi itu kita akan mempunyai nafsu. Semalam mak dah ajar saya curang dengan isteri saya dan saya dah mula seronok main dengan mak tapi tiba-tiba mak nak cerita pasal dosa pulak. Saya nak mak faham betul-betul, saya tetap nak teruskan apa yang kita dah mulakan. " Suaraku mula meninggi. " Kita ikutkan saja hati kita, orang lain tak perlu tahu. Bila saya hendak, mak mesti beri, kalau tidak saya akan lakukan perkara yang mak tak ingin tahu. Fahamkan itu dan jangan banyak cakap lagi. " Aku mula mengherdiknya. Dia kelihatan terperanjat dengan lakuku dan menunjukkan kegelisahannya. " Sekarang makan dulu, lepas ini kita main. " aku menyambung dengan batang aku mula mengeras. " Mak belum lapar lagi, nanti karang mak makanlah." Balasnya sayu. Aku terus memerintahnya. "Kalau gitu, naik atas katil dan bukak baju mak sekarang juga. Saya dah tak tahan nak main. " Aku sendiri terkejut dengan kata-kata yang aku keluarkan tetapi nafsu telah mengawal diriku. Aku mesti menyetubuhinya lagi. Mak mertuaku bangun dan berlalu masuk ke bilik, menanggalkan pakaiannya satu persatu dan baring meniarap di atas katil. Aku dengan masih berpakaian membaringkan diri disebelahnya. Aku mengusap rambutnya dan merapatkan bibirku kepipinya lalu menciumnya. Serentak dengan itu, dia mengiringkan tubuhnya menghadap aku sambil tersenyum. " Mak, maafkan Arshad kerana berkasar dengan mak tadi. " aku mulakan berkata padanya. " Kalau mak nak lupakan bahawa kita telah buat perkara ini, Arshad akan bangun dan tinggalkan bilik ini ?. " Belum sempat aku menghabiskan ayatku, emak mertuaku menyambut cakapku. " Dah lah Arshad, kita dah terlanjur jauh. Emak perlukan seorang lelaki dalam hidup mak. Kalau Arshad sudi, Arshad boleh jadi lelaki tu. " Aku cuba mendapatkan kepastian daripadanya . " Maksud mak, kita akan teruskan begini. " aku menyambung. Dia hanya menganggukkan kepalanya mengiakan. Aku terasa lega kerana kini aku tidak berlawan dengan perasaanku lagi dan tidak bertepuk sebelah tangan. Buat seketika aku ketepikan perasaanku terhadap isteriku, anaknya. Aku menarik emak mertuaku naik ke atas tubuhku dan kami berkucupan sambil tanganku meraba-raba belakang tubuhnya. Tangan aku singgah dipunggungnya yang berisi dan aku ramas-ramas perlahan-lahan. " Arshad, sebelum Hasnah dan anak-anak balik ? " Aku faham maksudnya dan menyekat kata-katanya dengan menarik rapat mulutnya dan menolak lidahku ke dalam. Dia menyambut dengan menyonyot-nyonyot lidahku. Sambil memeluknya, aku mengolekkan badan dan menghempap tubuhnya. Aku meneruskan meraba ke buah dadanya dan meramas-ramas perlahan-lahan. Nafas emak mertuaku semakin kuat dan kencang. Dia telah menunjukkan tanda bersedia untuk disetubuhi. Aku bangun perlahan-lahan dan melepaskan kucupan kami lalu membuka baju dan seluarku. Dia terlentang dikatil sambil tangannya meraba-raba bibir farajnya yang kelihatan berkilat-kilat diselaputi lendirnya sendiri. Perlahan-lahan aku menghempap tubuhnya lagi dan menemukan mulut kami. Kami berkucupan dan buah dadanya terhempap oleh dadaku. Aku mengesek-gesekkan tubuh kami dengan mengoyang-goyang perlahan-lahan. Tangan kananku aku susurkan ke farajnya dan memain-mainkan jariku di situ. Sekali-sekala aku jolokkan jariku ke dalam lubang nikmatnya. Seiringan dengan itu, dia mengoyang-goyangkan punggungnya. " Arshad!, masukkan. " Emak mertuaku merayu. Dengan itu, aku bangun dan memegang kedua-dua kakinya dan mengangkangkannya. Perlahan-lahan aku letakkan kepala zakarku ke mulut farajnya dan menolak sedikit demi sedikit hingga terbenam keseluruhannya. Apabila kepala zakarku mencecah pangkal rahimnya dia mengerang kesedapan. Aku rebahkan tubuhku menghempap tubuhnya sambil menyorong dan menarik batangku keluar, masuk perlahan-lahan. Matanya pejam menahan kenikmatan dari pergerakanku. Aku merapat ke telinganya dan membisik. " Sedap tak mak. " Dia hanya menganggukkan kepala dan aku menyambung lagi. " Kia buat selalu. " Dia membalas dengan suara tersekat-sekat menahan kenikmatan. " Arshad mesti selalu jenguk-jenguk mak. Kita boleh main selalu." Bila aku menghentikan pergerakkanku, dia akan mengayak-ayak punggungnya seperti tak sabar untuk menikmati puncak kenikmatan. Aku teruskan gerakan sorong-tarik perlahan-lahan dan sekali-sekala aku henyak-henyak sekuat-kuat. Setiap kali dia menerima henyakkanku, dia akan mengerang. Tiba-tiba dia mengayak punggungnya dengan laju sambil merayu. " Arshad, mak nak sampai, mak nak sampai, mak nak sampai, laju??? laju lagi ?.. Ooo ?arghhhh ?.. ahhh ?.ahhh ?ahhhh. " Serentak dengan itu aku melajukan pergerakanku dan ?. " Uuuhhhh ?. Sampai sayang. " darinya dan kami sama-sama memancutkan air kasih. Tubuhnya mengeletar kenikmatan menerima air kasih ku ke dalam farajnya. Mulutnya mencari-cari mulutku dan mengucupku dengan rakusnya. Kami sampai serentak dengan peluh membasahi tubuh kami. Selesai pertarungan kami, kami sama-sama terbaring terlentang menghadap ke siling untuk menenangkan nafas kami kembali, masing-masing senyap tanpa berkata-kata buat seketika. Sesekali aku menoleh pada emak mertuaku, Dia tersenyum lemah bila mata kami bertentang. Dia kelihatan gembira. Begitu juga aku. Setelah nafas kami kembali tenang, kami berpelukkan dan berkucupan. Aku memberanikan diri menyatakan aku cinta padanya dan mahu kerap bersamanya apabila ada kesempatan dan dia membalas dengan mengatakan dia juga telah jatuh cinta pada aku dan terasa amat sayang padaku, bukan sebagai menantunya tetapi sebagai kekasihnya. Dia berjanji akan selalu menyerahkan tubuhnya untuk aku kerjakan selagi ada kesempatan yang mengizinkan. Dia memerlukan lelaki dan lelaki itu adalah aku. Sebelum kami membersihkan diri masing-masing untuk menyambut kepulangan isteri dan anak-anakku, kami sempat bertarung sekali lagi tetapi secara sederhana dengan penuh kasih sayang. Air maniku telah kehabisan tetapi cukup untuk kami merasa puas dan nikmat. Petang itu kami duduk di jeti, menunggu rombongan perkelahan pulang dan lagak kami seperti mertua dan menantu. Walaupun kami ingin duduk berpelukkan seperti pasangan lain yang duduk di jeti bersama-sama kami, kami terpaksa menahan perasaan tersebut. " Arshad, jangan sampai sesiapa sedar hubungan kita, terutama Hasnah dan anak-anak mak yang lain. Nanti kecuh jadinya. " Emak mertuaku memulakan perbualan. Aku menyampuk. " Kita sama-sama jaga perasaan kita depan dia orang, walaupun saya ingin peluk mak sentiasa." " Mak juga rasa macam itu. Kalau boleh mak nak Arshad peluk mak selalu. " balasnya. " Mak tak pernah bercinta dan tak pernah tahu akan rasa cinta itu bagaimana agaknya tetapi hari ini mak rasakan bahawa perasaan cinta pada Arshad begitu membara sekali. Dulu mak kawin dengan bapak atas kehendak orang tua. Sehingga mak melahirkan 14 orang anak, perasaan cinta itu tidak pernah wujud dalam hidup mak. Mak cuma rasa bahawa hubungan mak dengan bapak adalah kerana tanggungjawab mak sebagai seorang isteri kepada suami sahaja. " Emak mertuaku mula bercerita dan aku hanya mendengarkan sahaja. Dia meneruskan, " Hari ini, mak dapat rasakan cinta, ? cinta mak pada Arshad. Kalaulah kita tidak ada hubungan muhrim, mak hendak kawin dengan Arshad dan hidup bersama sebagai isteri Arshad supaya mak dapat menikmati sepenuhnya rasa cinta yang tak pernah mak alami selama ini, dan mak nak nikmatinya sehingga ke akhir hayat. " " Bagi saya mak, saya pernah bercinta, cinta pada Hasnah, isteri saya dan anak mak. Mak pun tahu bagaimana saya lalui itu dua puluh dua tahun lalu. Saya sendiri yang beritahu mak dan bapak bahawa saya cintakan anak mak dan mahu mengahwininya. Sehingga sekarang pun kami tetap macam dulu. Kami masih menyintai antara satu sama lain. " Aku menjelaskan pada emak mertuaku. " Tapi pada hari ini, saya telah jatuh cinta pada maknya. Dulu saya jelaskan pada mak bagaimana saya cintakan anak mak tetapi pada hari ini saya masih tetap cintakan Hasnah. Pada hari ini juga saya dapat rasakan cinta saya pada mak. Cinta bagi kali kedua ini amat berlainan dan hebat sekali. Di sini, emak di hadapan saya. Saya tidak dapat menyentuh mak dikhalayak ramai, perasaan rindu saya pada mak dah mula terasa apa lagi selepas ini kita akan berjauhan buat sementara dan akan berjumpa sekali-sekala jika ada kesempatan. " jelasku lagi. Kami sempat berbual panjang, menjelaskan perasaan masing-masing dan merancang masa depan kami. Bila dan bagaimana kami dapat bertemu dan meneruskan hubungan kami supaya tidak dihidu oleh sesiapapun. Untuk hari-hari seterusnya percutian ini kami berjanji tidak akan melakukan apa-apa supaya jauh dari syak wasangka sehinggalah Hasnah, anak-anak dan adik iparku pulang. Pada malam itu, kami semua makan bersama. Aku teringatkan janjiku pada isteriku untuk memuaskannya pada malam ini. Aku ragu-ragu jika aku akan mengecewakannya pada malam nanti kerana seluruh tenagaku telahku kerahkan untuk emaknya siang tadi. Maka itu, selepas makan aku minta izin pada isteriku untuk merayau-rayau sendirian pada malam itu dan berjanji akan pulang awal untuk melayani nafsunya pula. Seawalnya tadi, nafsunya memang sudah berkobar-kobar tetapi dia mengizinkan aku setelah aku membuat janji padanya. Tujuan aku adalah untuk membeli minuman bertenaga "Red Bull" dan menongakknya supaya tenagaku kembali untuk melayan isteriku pula. Nasib aku kurang baik, tidak terdapat kedai yang menjualnya. Aku mula risau dan terus menyusur di gerai-gerai kampung Salang. Aku berhenti untuk minum di sebuah gerai minuman untuk membasahkan tekakku apabila nasib menyebelahiku. Gerai itu ada menjual kopi Tongkat Ali. Aku minum hingga dua gelas hingga badan aku berpeluh kepanasan walaupun cuaca malam itu, dingin sekali. Selepas menghabiskan dua gelas, aku pun beredar untuk pulang ke chalet dan kebilik untuk bertarung kali kedua pula, kini dengan isteriku. Nampaknya Kopi Tongkat Ali tidak mengecewakan aku atau mungkin ketika aku menyetubuhi isteriku, aku membayangkan emaknya. Yang penting, isteriku puas, seperti biasa, sebelum aku terpancut, dia sampai kepuncak nikmat sebanyak dua kali dan terus terlena kepenatan. Malam itu aku tidur nyenyak dan hanya sedar pada jam 6.00 pagi esoknya. Aku keluar bersiar-siar menyedut udara pagi di tepi pantai. Semasa aku turun dari chalet aku menoleh ke chalet emak mertuaku. Dia tidak kelihatan. Mungkin belum bangun tidur kerana terlalu penat. Jam 7.30 pagi semua berkumpul untuk sarapan pagi. Aku dan emak mertuaku saling pandang memandang sesekali. Aku rindu untuk memeluknya tetapi apakan daya. Emak mertuaku juga berperasaan sama. Dia menceritakan pada aku selepas kami dapat bersama, setelah pulang daripada percutian. Jadual hari itu, kami semua di bawa untuk membuat " Jungle Tracking " untuk berkelah di Air terjun dan melihat hidupan liar di Pulau itu. Kali ini, aku dan emak mertuaku ikut bersama. Kerap isteriku suruh aku membantu memimpin emaknya. Walaupun kami mempunyai kesempatan tetapi kami dapat mengawal diri menunaikan janji kami. Aku berlagak sebagai menantu yang baik dan bertanggung jawab dan emak mertuaku menjalankan peranannya sebagai seorang tua yang tidak berdaya berjalan jauh. Sesekali aku mendukungnya. Isteriku kelihatan bangga kerana aku nampak sayang dengan emaknya dan menjaganya dengan baik. Hari itu berjalan dengan tenang. Pagi esoknya kami menghabiskan masa bersiar-siar di Kampung Salang kerana selepas makan tengahari kami akan pulang ke tanah besar di Mersing, Bot kami bertolak pulang pada jam 2.00 petang. Pada kali ini, emak mertuaku tidak mabuk lagi. Dia boleh naik dan turun sendiri dari bot. Kami sampai ke daratan jam 4.00 petang setelah dua jam perjalanan. Jam 4.30 kami terus bertolak dengan bas perlancongan untuk pulang ke bandar. Seterusnya, perhubunganku dengan emak mertuaku berjalan dengan baik sehingga kehari ini tanpa dapat dihidu oleh sesiapa. Kini hubungan kami telah berjalan selama dua tahun. Sebagai seorang kontraktor, masa aku tidak terkongkong. Aku menyerahkan kerja-kerja pada pembantuku. Urusan pejabat ditangani oleh isteriku dan adik-adik iparku. Kini kunjunganku ke rumah mertuaku semakin kerap tanpa ditemani oleh isteriku kerana terlalu sibuk dengan urusan pejabat yang sengaja aku sibukkannya. Rumah emak mertuaku telah aku besarkan. Sebuah bilik khas untuk keluargaku apabila kami berkunjung telah aku bina, yang sebenarnya adalah syurga bagi aku dan emak mertuaku untuk meneruskan hubungan kami memuaskan nafsu masing-masing lagaknya sebagai suami isteri. Bilik tersebut hanya aku yang memegang kuncinya dan adik-adik ipar yang amat hormat padaku tidak sesekali mahu mengambil kisah apa yang berlaku dalam bilik tersebut. Mereka juga tidak pernah tahu sama ada aku ada dalam bilik tersebut atau tidak kerana ia terletak di tingkat dua. Di tingkat dua tersebut yang tidak pernah dinaiki oleh adik-adik iparku kerana mereka masing-masing aku binakan bilik sendiri lengkap dengan perabut dan kubelikan set hiburan dalam bilik mereka. Tingkat atas hanya mempunyai bilik keluargaku dan emak mertuaku. Sebab itu apabila emak mertuaku naik ke atas, tiada siapa ambil peduli. Dia akan dipanggil dari bawah sahaja apabila diperlukan dan jika dia keluar dari bilik akupun tiada siapa akan menyedarinya. Maka itu kami bebas melakukan apa sahaja ketika kami bersama. Biasanya apabila kami bersetubuh, aku akan membuka HiFi dengan kuat supaya segala bunyi semasa kami sedang bersetubuh tidak akan kedengaran. Pada isteriku, selalu aku katakan bahawa aku kena kerja luar berhampiran dengan kampung mertuaku dan aku akan tidur atau berehat di rumah emaknya. Dia amat gembira sekali kerana aku kerap berkunjung dan menjenguk emaknya. Pernah suatu ketika ketika aku sedang menyetubuhi emak mertuaku, telefon bimbitku berbunyi. Dengan batangku masih terbenam dalam lubang nikmat emak mertuaku aku menjawab telefon bimbitku. Melalui telefon, isteriku menanyakan aku berada dimana. Aku nyatakan aku sedang berehat di rumah emaknya. Untuk menyakinkan dirinya dia minta untuk bercakap dengan emaknya. Aku katakan bahawa emaknya sedang berada di dapur tetapi dia tetap ingin bercakap dengan emaknya lalu aku berpura-pura menjerit memanggil emaknya sedangkan emaknya sedang aku hempap dengan batangku masih tertanam. Aku senyapkan selang seminit dan kemudian aku serahkan kepada emak mertuaku yang sedang aku hempap. Emak mertuaku mengambil telefon tersebut dan memulakan perbualan dengan anaknya sambil aku meneruskan henjutan batangku. Aku teruskan menyorong tarik batangku, aku menghisap buah dadanya sedang dia terus berbual-bual dengan anaknya. Aku melihat wajah emak mertuaku menahan kenikmatan dari persetubuhan kami. " Has! Mak tak dapat berbual panjang ni. Nanti hangus lauk atas dapur, nantilah kita berbual lagi. " Emak mertuaku cuba menamatkan perbualan telefon dengan isteriku dan terus menyerahkan telefon bimbit kepadaku. Aku memastikan aku telah menutupnya dan selepas itu, emak mertuaku mengerang dengan kuat kerana terlalu nikmat dengan asakkanku. Kami meneruskan persetubuhan kami sehingga kekemuncak. Setiap kali aku berkunjung, akan berakhir dengan sama-sama lemas melakukan persetubuhan berulang-ulang. Kami merasa sungguh bahagia sekali. Dalam pada itu, peti ais di bilikku sentiasa dipenuhi dengan air tin Tongkat Ali untukku dan air tin Manjakani untuk emak mertuaku. Apabila hendak memulakan persetubuhan, kami akan sama-sama menonggak air tersebut dan bertahanlah persetubuhan kami sehingga dua jam. Dengan Tongkat Ali, batangku keras menegak dan dengan Manjakani, pepek emak mertuaku sentiasa sempit seperti anak dara.