Khamis, 1 Ogos 2013

SUAMIKU SPORTING

Hari ini cuaca agak panas. Aku berkemban sahaja dan membasuh pinggan mangkok di dapur. Suami ku dah lama keluar bekerja Namun tengahari nanti biasanya dia akan balik makan tengahari. Tak tentulah. Kalau kerjanya jauh dia tak balik,kalau kerjanya dekat dia balik. Begitulah berniaga.

Sedang aku sibuk memasak aku dengar Kak Timah memberi salam dari pintu dapur. Aku dengannya sebaya, duduk taman perumahan ni; rumah kembar dua tingkat.

“Nor…minta garam sikit, aku dah kehabisan garam,lupa pulak nak suruh abang Dol belikan tadi”

Kami berborak seketika namun dia kata nak cepat sebab hari tu suaminyaAbang Dol pun nak balik makan tengahari.

Jam dah menunjukkan pukul sebelas setengah. Hampir semua lauk dah siap. Aku hidangkan saja di atas meja makan. Kemudian aku pergi mandi.Dari pagi aku belum mandi. Badan ni bau macam-macam, Bau ikan, udang dan bau abang Din suamiku pun masih ada.

Selesai mandi aku mengenakan seluar jean ketat dan koyak dengan kemeja T merah tanpa lengan pendek menampakkan pusat aku atau lurah ponggong apabila aku duduk.Memang kebelakangan ini,aku tidak suka pakai coli semasa di rumah, menampakkan buah dadaku membusut dengan putingnya membonjol menolak baju yang ketat.Sedang aku mengemaskan rambut ku, aku dengar bunyi enjin kereta masuk ke ruangan depan rumah.

“Tentu Abang Din dah balik”
Aku turun ke dapur menyiapkan minuman.
“Hello sayang” Aku dengar suara Abang Din menegurku di belakang
“Sibuk ke ari ni?” tanya abang Din.
“Tak cuma masak sikit”
“Ari ni abang tak nak makan …abang nak ni” suami ku meramas-ramas cipap dari luar seluar jean ku.
“Penat je Nor masak bang”
“Eh abang ni apa kena ari ni gian semacam je?’
“Alah wangi isteri abang ni …..sekejap je lepas tu kita makan”.
Aku meraba balak suamiku, memang dah keras mencanak dalam seluarnya. Sampai dipinggir katil aku membuka seluarku. Suami terus saja menolak aku untuk doggie. Dengan rakus dia masukkan balaknya ke cipap ku dan terus proses sorong tarik.

“Uughhh emmm bannnngg, yeahhh emmm “ Keluh ku.
Ganas, padat, menggila suami ku kali ini. Aku tahan saja.Cipap aku memangnya basah sebab pagi suami ku dah henjut sebelum pergikerja.Lebih kurang 20 minit suami ku pancut “Ahhh Ahhh Ahhh” suaranya menjerit. Aku tunduk ke bantal kepenatan sebab aku pun turut klimaks bersamanya.

Aku merasai suami ku mencabut balaknya dari cipap ku. Aku biarkan.Namun aku merasakan dia menyucuk balaknya yang sangat keras semula ke dalam cipap ku. Besar, padat rasanya. Aku terkejut. Aku menoleh ke belakang.

“Ranjit! Ahhh” keluh ku. Aku lihat suami ku duduk di sofa sebelah katil sedang Ranjit menghenjutku.
“Abang ..mana datang Ranjit ni?”
“Dia ikut abang balik tadi..dia kata dah lama tak kena cipap Nor”
“Betul Nor..saya banyak rindu sama Nor punya cipap”
Aku mengeluh ahhh dan uhhh menikmati balak Ranjit yang besar. Suamiku bangkit ke luar . Ranjit menukar kedudukan. Dia minta aku mengangkang. Aku ikut saja.

“Nor pun lama tak kena dengan Ranjitni” sambil menolong memasukkan balaknya yang keras dan besar ke cipapku.

“Aaahhhh oooohh yeahhhh henjuttttttttt sedapnyaaaaa” .

Sekejap suami ku masuk semula dengan camcodernya. Merakamlah tu buat modal mengasah balaknya. Ranjit betul melepaskan rindunya pada cipap aku.Segala position dia buat. Aku dah cum tak tahu berapa kali namun dia masih lagi menghenjut.

“Dah lah Ranjit Nor dah tak tahan ni” keluh ku. “sudahkan dulu lepas ni boleh buat lagiOk” pujuk ku.

Aku doggie pulak tapi kali ni Ranjit menyula bontot ku. “Ohhhh Ranjiiiiiiitt, kautak habis-habis dengan bontot”.

“Sorry lama tadak rasa ini bontot… mesti mahu rasa juga.Ketat ketatnya kemut masihhh kkuat. Rasa macam mahu putus saya punya”

Henjutanya perlahan lepas tu menjadi laju dan akhirnyadia menamatkan dengan memancut berdas-das dalam bontot aku. Aku tertiarap. Ranjit mencabut balaknya menyebabkan air benihnya meleleh di atas cadar bilik orang gaji ku. Suamiku tidak henti-henti merakam setiap minit yang berlaku. Aku tak peduli. Ranjit terlentang disebelah ku, balaknya lentok tak bermaya. Selepas rehat beberapa minit aku bangun lalu menjentik balak Ranjit.

“Jahat ni”
“Adoi”jerit Ranjit.Aku lihat ada najis dari bontot ku pada takuk balaknya terpalitbersama air maninya yang pekat.

“Dah pergi basuh dulu”
Setelah Ranjit keluar bilik air. Mukanya tersengeh puas.Aku mengenakan seluar ku kembali. Ranjit datang memelukku dan mengucup bibir ku.

 “Terima kasih Nor”
Tangannya meramas-ramas bontot aku.

“Mari kita makan dulu” Aku mengajak Ranjit.
Suamiku berada di dapur membuka tudung saji. Dia berseluar dalam saja. Aku duduk saja lalu menjamah makanan yang ada. Rupanya mereka berdua ni pun lapar.Saja

Tiada ulasan: