Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 9

...dalam bilik di mana Ros sedang menerima penangannya,aku dah tak perasan lagi. Namun yang aku dengar suara Ros tenggelam timbul menjeritdan mengerang. Aku klimaks entah berapa kali aku pun tak ingat tapi setelah rasabegitutak bertenaga lagi mereka mempercepatkan hayunan masing-masing.

Hayunan yang menggila.

Aku cuma biarkan mereka menutuh rongga tubuhku. Buah dadaku berkocak-kocak ketika terlepas dari cengkaman Omar atau Lim. Akhirnya mereka pancut serentak. Aku juga klimaks buat sekian kalinya. Omar banyak memancutkan air benihnya ke dalam bontotku, terasa banyak das nya berbanding Lim yang hanya dua atau tiga das sahaja ke dalam cipap ku.

Aku tertiarap di atas karpet buat seketika. Katika itu Gopal datang mengangkatku lalu didokong masuk ke dalam bilik. Di baringkan disebelah Ros yang kelihatan terlena. Apabila aku dikejutkan, aku dapati hari sudah senja. Lama juga kami tidur.

“Puan bangun makan dulu” Suara Gopal mengejutkan aku dan Ros. Ros kelihatan tenang menunjukkan kesan ubat peransang sudah hilang. Gopal menghulurkan tuala kepada kami. Aku dan Ros mandi bersama. Kami saling merbersihkan diri kami.

“dahsyat juga tadi ye kak?” komen Ros.
“Ros puas?” tanya aku sambil menyabun belakangnya.
“Puas sangat……dia orang tibai Ros gila-gila….Ros klimaks entah berapa kali tah?” Giliran dia pulak menyabun belakang aku. “Akak kena jugak ke?”
“Kenalah….” Jawabku pendek.
“Best tak kak?”
“Bessssst” jawab ku.

Ketika kami keluar dari bilik air aku lihat pakaian kamitersususn elok di atas katil. Cuma penties saja yang tidak ada.

“Gopal” panggil ku.
Gopal masuk. “Ada apa puan?”
“Mana panties kami?”
“Puan punya Omar ambil buat kenangan, Puan Ros punya Toni ambil jugak”

Aku berpandangan dengan Ros.Kami tergelak pendek. Kami makan satey. Omar dan Lim dah balik tinggal Samrong dan Tony saja lagi. Ramjit menerangkan bahawa Tonyadalah pengurus bank manakala Samrong adalah Tauke syarikat Insuran.

“Nor tidur sini saja malam ini” Cadang Ranjit.
“Ohhh tak boleh….bahaya tu” jawab ku.
“Tapi malam ni saya mahu tibai Nor dan Ros lagi” sambung Ranjit. Tony dan Samrong mengangguk-anggokan kepala.
“Kan dah dapat tadi ..cukuplah” jawab ku.
Ros hanya diam mendengar perbualan kami.
“Ros ikut kata Kak Nor saja” sambil senyum.

Perlahan-lahan aku menghirup minuman panas yang dihidangkan Gopal.Bimbang jugak aku takut Ranjit masukkan ubat perangsang ke dalam minuman aku.Namun aku matikan fikiran tu.

“Saya belum rasa Nor punya” sambung Tony.
“Ah saya pun belum rasa Ros punya” sambung Samrong
“Nor please…satu kali saja” pinta Tony.

Aku senyum.

“Baiklah..sekali saja tau” jawab ku. “Ranjit, lepas tu kami nak balik”
“Oklah..nanti Ranjit hantar punya” Keluh Ranjit.

Selepas makan mereka beredar ke ruang tamu untuk berehat sekejap. Ketika itu aku dapat merasakan tubuhku kian diselinap dengan parasaan berahi dengan tiba-tiba. Aku sedar yang aku telah terkena ubat peransang Ranjit. Aku lihat Ros juga mula menunjukkan reaksi berahinya.

“Ohhhh celaka kau Ranjit…..kau masukkan ubat peransang dalam minuman kami” Marah ku, tapi rasa berahi ku makin tidak terkawal. Ranjit hanya ketawa kecil.

“OK Nor dan tak tahan….. jom kita mula sekarang” Keluh ku sambilmembuka balus yang aku pakai.

“Nor kita masuk bilik lah” sambil menarik tangan ku dan tangan Ros. Sampai dibilik kamisudah hampir bogel. Baju kami bertaburan dalam perjalanan ke bilik.

“Fuck me please… Nor tak tahan”
“Yeah.Fuck us..now” sambung Ros sambil mengambil kedudukan mengangkang diatas katil, bersebelahan dengan ku.

Samrong mengikuti Ros terus sahaja menyembamkan mulutnya ke cipap Ros.

“Ohhhhh” keluh Ros.

Aku lihat Tony juga mula merangkak naik ke atas katil. Wow besar sungguh balaknya, tidak panjang sangat tapi gemuk. Lebih gemuk dari Nizam dan Ranjit. Dia menyuakan

“Besarnya….” Komen ku.

“Ros tahu… Ros dah rasa tadi” dalam kenikmatan Ros mengukuhkan pernyataanku. Tony menyediakan cipapku dengan baik. Dia menjilat, menghisap dan menjolok dengan jarisehingga aku klimaks dahulu sebelum dia meneroka cipapku dengan balaknyagemuknya itu. Aku merasa padat sungguh apabila balaknya kemas didalam cipap ku.

“Besarnya Tony…..jangan kuat sangat nanti koyak Nor punya”

Tonymenggerakkan balaknya sedikit sedikit dulu sehingga cipapku boleh menyesuaikan diri. Aku tak tahu aku kemut atau tidak balaknya. Aku rasa penuh sekali.

“Oghhhhhh…ummmmph….sedapnya….ohhhhhh!!! Nor klimaks lagiiiiiiiiiiiii”
Tonyterus menghenjut dan aku klimaks dan klimaks. Gopal masuk ke dalam bilik membawa minuman sejuk. Diletaknya minuman di meja tepi dinding. Badan aku berpeluh dan menggigil disebabkan klimaks yang bertalu-talu.AkhirnyaTonymemancutkan air benihnya ke dalam rahim ku. Aku jadi tidak berdaya terus sahaja terlentang dan terkangkang.Tonyrebah disebelah. Baru aku sedar yang Samrong telah berehat di kerusi sambil minum dan Ros sedang ditibai oleh Ranjitpula.Gopal
memicit-micit paha ku dan kemudian bahu ku. Aku rasa sedap sekali dibuat begitu.

“Puan bangun minum dulu” sambil menarik tangan ku duduk di pinggir katil.
“Huh” dengus ku. “Tak pernah saya klimaks begitu kuat” tangan ku membelaibalak
...

Tiada ulasan: