Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 8

Ranjitdatang. Kami bertegur sapa dan Ranjit turutduduk minum bersama.Aku pastiRos ingatsiapa Ranjit kalau dia perhatikan cd yang ditayangkan pada malam tu. Ketika Ros ke bilik air Ranjit masukkan ubat perangsangnya ke dalam minuman Ros.Itulah senjata Ranjit …ubat perangsang.

“kau nak jugak?’ tanya Ranjit“Tak perlu, aku boleh tahan”

Kamiterus berbual,Ranjitmenyatakan yang dia kenal Nizam sebab pernah belajar bersama satu ketika dulu. Ros kemudian kelihatan gelisah.

“Kenapa Ros?” tanya ku.
“Entahlah kak Ros rasa semacam saja”
“Ranjit tolong hantarkan kami, Ros macam tak sihat saja”

Kami menaiki kereta Ranjit. Ke mana lagi kalau tak ke rumah ladangnya.Bila kami sampai aku lihat Omar dan Lim sudah ada disana.Patutlah Omar tak ada dikedainyatadi..dah kesini rupanya.

Pelanggan tetap lah tu. Ketika aku memapah Ros ke dalam

“Fuck me ..fuck me now!!!!!” aku mendengar suara Ros.
Aku lihat Omar dan Lim sedang merocoh balak masing-masing.Aku menghampirimereka dan mulakan tugas menghisap.Satu balak kulup dan satu balak sunat. Mereka berdua menanggalkan pakaian ku. Kemudian mereka mengangkataku duduk diseti. Omar terlebih dahulu menerkam menjilat cipap ku.

“ Ohhhhhhh “ Keluh Ku.
‘Harder Ranjit… harder” aku dengar Ros menjerit.
Sedang Omar menjilat dengan khsyuknya cipap aku. Sambil aku menghisap dan menjilat balak kulup Lim aku lihat dua lagi lelaki masuk kerumah.

“Hello guys”, tegur Lim “Come join us..we just started”
“Hello…” mereka datang dekat.
“Hai saya Samrong” seorang yang kelihatan seperti pemuda melayurupanya Siam.

Aku menghulurkan tangan dia mengucup belakang tanganku.

“Nor” jawab ku ringkas.
Dia meramas buah dada ku beberapa kali. “Cantik dan seksi”
“Dan iniTony” Samrong memperkenalkan rakannya. Jelas yang ini India cuma mungkin
bergama kristian.

“I’m cumminggggg harderrrrr Ranjityes I’mmmmmm nowwwww!!!!!!” Suara Ros meninggi dari dalam bilik.

Tony mengangkat kening seolah-olah bertanyakan siapa kepada Lim.

“Ranjit and her friend… err Ros” jawab Lim.

Aku kembalimenghisap balak Lim yang makin keras. Samrong mula menanggalkan pakaiannya kemudian menghulurkan balak kulupnya kepada ku untuk dilayan seperti aku melayan Lim jugak. Tony hilang ke dalam bilik.

Omar bangkitsetelah berjaya menyebabkan aku klimaks di mukanya. Nampak puas atas kejayaannya itu.

“Ok …aku belakang..dah lama aku giankan bontot Nor” sambil mencabut balaknya. Samrong memimpin aku turun ke atas karpet.Dia terlentang dan aku mula mengangkang di atas tubuhnya.

“SorryLim aku dengar kau merasa cipap Nor dulu, kali ini biar aku merasa dulu…kau sabar” pinta Samrong.
“Celaka Sam…” Lim geram.

Aku memasukkan kepala balak Samrong dengan menurunkan badan perlahan-lahan. Secara serta merta cipap ku mengemut balaknya beberapa kali.

“ohhhhhh…bestnya cipap Nor” Keluh Samrong.
“Nanti aku masukkan kat bontot dia lagi kuat kemutnya nanti” Jelas Omar.

Aku menghenjut cipapku beberapa kali lalu berhenti apabila merasakan tangan Omar membuka sedikit bukaan bontot ku. Aku merendahkan dadaku suapaya bontot ku lebih terbuka sedikit untuk dijolok oleh Omar. Ketika itu Samrong mengucup bibir ku dan menghulurkan lidahnya untuk aku hisap.Tercium bau beer di mulutnya namun aku terus juga berkucup dengannya.

Omar menekan kepala balaknya perlahan-lahan sampai habis ternggelam hingga ke pangkal.Terasa buah zakarnya menyentuh luar anus ku dan mungkin bergesel dengan balak Samrong jugak.

“Aaaghhhaaaaahh!” Keluh ku. Nikmat dua balak tersumbat penuh dalam dua rongga tubuh menyebabkan aku menggeliat seketika “Sedapnyaaaa”

Aku menongkat tangan di atas dada Samrong dan menegakkan badan.
“Ok…..fuck mee both of you” mereka mula menghayun keluar masuk. Perlahan-lahan dulu.
“I told you man…this girl is the best fuck I ever have” Komen Omar.
“Oi kau orang cepatlah aku dah tak tahan ni” tegur Lim yang sedang merocoh balaknya di sofa.
“Lim ..mari I hisap” panggil ku.

Lim bangun dan menghulurkan balaknyauntuk ku hisap sekali lagi. Bermulalah irama simfoni kami berempat. Mula-mula akulah klimaks dulu, lepas tu diikuti oleh Samrong “Huhhhh tak tahan akuuuuuu” Lalu memancutkan air benihnya beberapa das. “Omar kau terbalikkannya” Pinta Lim selepas balak Samrong tercabut dari cipap aku. Omar memaut pinggang aku dan mebalikkan tubuhku dengan dia di bawah dan aku terus terlentang diatas tubuhnya. Kaki aku terus terkangkang dan cipap aku mula melelehkan air benih Samrong keluar ke lurah bontotku. Lim mengambil beberapa helai kertas tisu dan mengelap cipapku.

“Akhirnyaaaa” Keluh Lim bila dapat menenggelamkan balaknya ke dalam cipapku. Aku mengangkat kepala dengan sebelah tangan berpaut ke leher Lim.Kamibekerja keras. Suara ku hanya tingga “aahhhh, aaahhhhh,uhh” sahaja kecualiketika aku klimaks; aku sedar yang aku menjerit sesuatu tapi aku sendiripun lupa apa yang aku katakan. Peluh membasahi tubuhku. Cipap ku mengeluarkan airnyaberdecikdecak bunyinya setiap kali Lim dan Omar merodok masuk balak masing-masing.
Samrong bangun berehat di sofa keletihan namun aku lihat dia membuka tin beer dan meneguknya perlahan-lahan sambil menonton adegan Omar, Lim dan aku.

Tiada ulasan: