Isnin, 26 Ogos 2013

Sayang Dendam Suamiku Part 7

Hidung masih lagi berair disebabkan tangisan ku tadi.Nizam membelai rambut ku. Aku pegang balak Nizam yang besar tu lalu mula menjilat dan mengulumnya.

“Nizam kau pancut dalam mulut Nor” Aku dengar arahan suami ku. Aku tahu Nizam ni liat nak pancut . “Nizam jangan kontrol sangat.. pancut je” pinta ku Aku bekerja keras untuk Nizam pancut, Nizam terus sahaja membelai buah dadaku menyebabkan aku lupa tentang dilema yang aku sedang hadapi, lupa tentang rasa bersalah dan hukuman yang sedang aku jalani.

Hampir setengah jam, naik lenguh mulut ku, dengan bantuan tanganku merucuh balaknya akhirnya Nizam pancut, banyak. Aku menelan setiap titik yang ada.Nizam terkapar . Aku memeluk pinggangnya dan meletakkan kepala ku di perutnya.

“Ahhhh emmm” kedengaran suara Ros. Aku lihat suami ku sudah pun menyucuk balaknya ke cipap Ros secara doggie.

Aku naik duduk di sebelah Nizam. Tangannya terus membelaibahu ku memelukku erat sambil kami menjadi penonton adegan suamiku dengan Ros.SesekaliNizam mengucup bibir ku. Bila tangannya merayap ke celah paha ku aku membantah

“Nor period”
“Ooo” Balasnyakecewa,namun tangannya tidak berhenti terus sahaja meramas buah dadaku. Aku tahu Nizam kepingin lagi. Balaknyamengeras semula.Perlahan- lahan aku merocoh balaknya.Ros nampaknya klimaks beberapa kali. Akhirnya suamiku pancutdalam cipap Ros. Mereka terkapai di atas tikar sarawak. Perlahan-lahan aku menundukkan mulutku untuk menghisap balak Nizam sekali lagi. Selang beberapa minit suami ku bangun sambil membantu Ros ke seti semula.

“Sudah…kau orang berdua jangan rasa bersalah lagi…..yang dah sudah tusudahlah”
sebut suami ku.

Tangannya masih memeluk Ros. Kemudian dia bangun memasang cd lain pulak. Ketika itu nampak suasana rumah kami yang ini. Kelihatan suami ku sedang menjilat cipap Ros. Mulut aku terlopong menonton adegan yang ada dikaca tv.Aku pastidara Ros dipecahkan oleh suami ku. Hebat sekali mereka berdua. Sekali lagi Ros pula berlutut di depan Nizam. Aku menggosok bahu Nizam supayabersabar. Nizam membelai kepala Ros.

“Abang juga minta maaf”
Mereka berkucupan dengan penuh kasih sayang. Perlahan-lahan aku bangun menuju ke pangkuan suami ku.

“Nor sayang abang”
“Abang pun” sambil mengucup bibir ku.
“Dah kamu berdua, kami dah sediakan bilik pengantin tu pergilah masuk. Aku tahu Nizam kau dah tak tahan tu” jelas suami ku.
Nizam mendokong Ros ke dalam bilik. Aku dan suami masih berpelukan di seti.Selang beberapa ketika kedengaran suara Ros mengerang.

“bang” suara ku perlahan ke telinga suami ku.
“Boleh tak tayangkan cd tadi?” pinta ku.
“Yang mana?”
“Yang abang kata yang abang paling suka sekali tadi”

Suami ku senyum. “Yang sayang kena sandwich dengan Ranjit tu”
“Emm” jawab ku malu-malu.
Dia bangun dan memasang cd tersebut. Di percepatkan sehingga ke adegan yang aku maksudkan.
“Sedap ke kena dua sekali” tanya suami ku.
“Sedap bang .. sedap sangat” jawab ku tulus. “Abang nak buat macam tu?”
Dia mengangkat kening.

“Abang dua orang lanyak perempuan sorang” jelas ku.
“Sayang nak?”
“Nor kan sedang period ni…mana boleh…no entry”
“habis?”
“Jangan kuat sangat” bisik ku padanya.

Suami ku menjilat dada Ros.
Sekali lagi aku berbisik ke telinga Nizam “ Abang nak join tu”
Nizam berhenti,dia memaut Ros supaya berada di atas tubuhnya pula. Suami ku berdiri di atas katil dan Ros mula menghisap balak suami ku. Aku sedar tak sedar mengucup Nizam dan membelai dadanya.

“Abang fuck my ass” aku dengar pinta Ros.
Suamiku bagaipucuk dicinta ulam mendatang. Terus sahaja mengambil kedudukan dibelakang dan menjolok bontot Ros dengan balaknya yang keras menegang.

“Oughhhhhheh” keluh Ros
“… oooohhh sedapnya kak”
Aku pula yang membelai buah dada Ros dan kadang kala berlaga tangan dengan tangan suami ku.

Lama kelamaan aku tinggalkan mereka dengan irama suara mereka yang bersahutsahutan hingga ke tengah malam. Aku ke dapur menyediakan minuman dan makanan ringan. Diruang tamu cd yang dimainkan tadi masih lagimenunjukkan aksiaku dengan Nizam dan Ranjit bergilir-gilir menyetubuhi aku. Aku ghairah tapi nak buatmacam mana…No entry.

* * * * *

Sejak kejadian bersama Nizam dan Ros, kami menjalankan rutin biasa.Sekalisekala mereka berdua datang ke PB sebab Ros nak balik ke rumah orang tuanya.Kalau suamiku ada kami dapatlah foursome seround dua kalau suami ku tidak hadir Nizamlah yang beraya besar. Tibai Ros dan tibai aku. Kami berempat dah tidak ada sempadan lagi.

Satu hujung minggu, sementara aku menantisuamiku datang aku dapat panggilan mengatakan suami ku tidak dapat datang kerana kena pergi kursus. Ketika itulah terjenguk Ros di pintu rumah ku.

“Kalau gitu kita keluar dengan teksi..ok? akak tukar pakaian sekejap”

Aku masuk bilik dan talipon Ranjit. Kebetulan Ranjit ada di bandar ketika itu. Aku minta dia tunggu direstoren Omar. Aku katakan yang aku dan seorang lagi kawan ku ingin buat duit sikit petang ni. Ranjit faham dan dia tunggu.

Petang tu kami pakai seluar dan blaus saja. Siap dengan tudung yang sepadan. Kamisampai ke restoren Omar. Ros memang telah biasa dengan restoren itu sebab kamibiasa bawak ke situ. Lagi pun itu memang kampung dia.Sebentar kemudian ...

Tiada ulasan: